Happy Birthday Aldy…!!

Senin, 28 April 2008 adalah hari ulang tahun Aldy, lengkapnya Arden Thomann Denaldy, putra pertama Papi David, adik laki2 Tati. Aldy adalah makhluk pertama di dunia ini yang memanggil Tati dengan sebutan Bou. Tahun ini usia Aldy genap 11 tahun, usia dimana Aldy mulai remaja deehh kayaknya.. Kata Mami Nana beberapa hari yang lalu, Aldy udah pengen misah kabar dari Abner, karena udah beda selera.. Hehehe..

Aldy adalah anak yang senang banget membaca. He loves book, science books. So, kemaren siang saat Bou nelpon Aldy buat ngucapin selamat ulang tahun, pas ditanya mau hadiah apa, katanya pengen dibeliin buku, seperti tahun2 sebelumnya.. Tapi Aldy minta ditelpon lagi malam, supaya dia bisa mikir buku apa yang dia mauin.. Naah, waktu Bou telpon lagi malam hari, Aldy bilang terserah Bou aja buku apa, tapi yang rada2 ensiklopedi ya.. Boleh bahasa Indonesia ataupun bahasa Inggris…

Biasanya Bou emang suka nyariin buku2 science untuk anak2 yang berbahasa Inggris lengkap dengan gambar yang full color. Kebetulan di TB Trimedia Mall SKA di sini ada satu rak khusus yang nyediain buku2 kayak gitu… Jadi kalo mo beli tinggal telpon Aldy atau Mami Nana untuk ngecek “buku yang ini udah ada belum ya?”, supaya gak kebeli buku yang sama 2 kali..

Biar pun Aldy juga kutu buku seperti Odang dan Bou, tapi Aldy juga tipe anak yang dandy dan gaya.. Doski gak mau potong rambut sama Papi, maunya di salon… Kalo pake baju juga rapi banget… dan doski juga hobby banget mejeng di depan kamera… Hahaha…

Buat bang Aldy, anak-nya Bou…..

Selamat ulang tahun ya, sayang. Semoga selalu dalam lindungan Alloh, panjang umur, sehat, bahagia, jadi anak yang pintar dan baik hati… Semoga hari-hari dalam kehidupan Aldy dipenuhi dengan warna-warna yang indah…

Bou loves you very much….!!

Mahadewi

Ini salah satu lagu yang Tati suka.. Lagu yang paling Tati senangi dari Padi.  Mendengar lagu ini kita seakan dibawa untuk menyaksikan sesuatu yang megah.. sesuatu yang besar.. Gimana kalo lagu ini dinyanyikan dengan iringan orkestra, ya…? Pasti makin megah ya…

Hamparan langit maha sempurna,
Bertahta bintang – bintang angkasa
Namun satu bintang yang berpijar,
Teruntai turun menyapa ku

Reff 1 :

Ada tutur kata terucap,
Ada damai yang kurasakan
Bila sinarnya sentuh wajahku,
Kepedihanku pun… terhapuskan

Alam rayapun semua tersenyum,
Merunduk dan memuja hadirnya
Terpukau aku menatap wajahnya,
Aku merasa mengenal dia…

Reff 2 :

Tapi ada entah dimana,
Hanya hatiku mampu menjawabnya
Mahadewi resapkan nilainya,
Pencarianku pun… usai sudah

Back to Reff :

Mahadewi resapkan nilainya,
Mahadewi tercipta untukku
Mahadewi resapkan nilainya,
Mahadewi tercipta untukku

by : Padi

Begitu Banyak Laki2…

Hari ini jam 11.00 siang Tati janjian ketemu dengan seorang calon nasabah..

Dia seorang pengacara yang ketemu dan berkenalan dengan sahabat Tati hampir setahun yang lalu di ruang tunggu pengadilan agama saat teman Tati itu ngurus perceraiannya.

Beberapa minggu yang lalu, si Pengacara itu mengirimkan sms pada teman Tati, minta dijelaskan tentang asuransi karena dia berpikir sudah waktunya dia membeli asuransi demi keamanan keluarganya.. Karena teman Tati ini sudah pindah ke kota lain setelah perceraiannya, teman Tati memberikan nama dan nomor telephone Tati kepada si Pengacara, dan menyarankan beliau untuk menghubungi Tati saja. Pada saat yang bersamaan, teman Tati itu juga memberikan nama dan nomor telephone si Pengacara kepada Tati (Makasih ya Teh..! Mudah2an si bapak itu beneran jadi nasabah gue, ya…)

Tati lalu menghubungi si Pengacara. Tapi karena beliau sibuk dan mobile banget.., kita baru bisa ketemu hari ini. Janji ketemuan di kantor beliau, yang berlokasi di lantai 4 sebuah Mall. Secara belum pernah ketemu sebelumnya, Tati lalu ngajak Venny, junior di kantor lama buat nemanin…

Alhamdulillah si Pengacara ini ramah dan santun banget.. Kita lalu ngobrol tentang produk2 yang ditawarkan perusahaan asuransi tempat Tati kerja, juga ngobrol tentang keluarga beliau dalam rangka mempelajari kebutuhan beliau..

Saat kita lagi asyik2 ngobrol, tau2 si Pengacara bertanya pada Tati..

Si Pengacara : Ibu orang Sipirok, ya ?

Tati : Kok tau, pak ?

Si Pengacara : Teman2 saya yang marganya Siregar, biasanya dari Sipirok.. Udah lama tinggal di sini ?

Tati : Udah dari kecil, pak. Emang besar di sini. Cuma kuliah aja di Jawa..

Si Pengacara : Anaknya udah berapa, bu?

Tati, sejenak bengong, pongok, bingung mau jawab apa : Oh, saya belum berkeluarga, pak.

Si Pengacara : Memang belum menikah atau pisah?

Tati : Enggak, pak. Saya memang belum menikah.

Si Pengacara : Lahir tahun berapa, bu?

Tati : Tahun enam tujuh, pak..

Si Pengacara : Bu, kok bisa belum menikah padahal begitu banyak laki2 di kota ini, dan di tempat2 ibu kuliah? Masa ibu gak nemu satu juga dari mereka…?

Gubbbbbrrrrrraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkk….!!! Hehehe.. Untung kursi Tati gak patah karena kaget….

Tati : Belum rezeki aja kali, pak..

Si Pengacara : Tapi itu harus diusahain, lho bu. Yang namanya rezeki itu gak ada yang ujug-ujug jatuh di depan kita.. Harus dicari, harus diusahakan…

Tati dengan senyum maniz.. niz.. niz… : Iya nih, pak.. Saya yang mungkin matanya gak beres sehingga belum bisa lihat segitu banyak laki2 di sekitar saya.. Mungkin saya perlu belajar dari bapak bagaimana cara mengenali laki2 yang baik… Hehehe..

Dalam hati Tati berkata, “Bapak mau gak saya kasi tugas nyariin buat saya…? Yang baik hati, bisa jadi imam dalam keluarga, sayang sama keluarga… Juga rada2 mirip Mel Gibson atau Harrison Ford, ya pak.. Syukur2 orangnya berkepribadian : rumah pribadi, mobil pribadi, deposito pribadi, investasi pribadi….!!!” Huahahaha… Dasar cewek matre…!!!

Pikiran Lelaki…

Ini cerita tentang sebuah percakapan yang terjadi antara Tati dengan Bang Ipul, salah seorang senior di kantor, saat kita jalan2 malam di Yogya beberapa waktu yang lalu, dan melintasi sebuah TV yang sedang nayangin video clip Rossa “Ayat Ayat Cinta”..

Tati : Saya gak ngerti dengan pikiran laki2, bang…?

Bang Ipul : Kenapa, ‘Ndha?

Tati : Coba abang liat video itu…

Bang Ipul mengamati TV sejenak, lalu berkata : Iya. Kenapa “Ndha?

Tati : Perempuan secantik itu, seindah itu… Udah ngasi anak, lagi… Kok masih bisa suaminya pergi dengan perempuan lain..? Apa siyy pikiran suaminya itu? Apa siyy yang dia cari..? Kurang apa lagi istrinya itu..? Gak ngerti saya dengan pikiran laki2..

Bang Ipul : Rossa itu cantik, tapi dia “cantik” karena sentuhan make up yang luar biasa.. Kalau dia gak pake make-up, mungkin dia gak secantik yang orang2 lihat di panggung, di televisi… Naah.., bisa jadi image tentang Rossa yang ada di pikiran suaminya adalah Rossa yang ada di panggung. Dia gak bisa menerima Rossa tanpa make up, Rossa yang berantakan, Rossa yang pake daster… Apalagi setelah punya anak, biasanya kan perempuan lebih berantakan lagi…

Tati : Busset daah…! Egois banget laki2 kalo pikirannya kayak gitu, Bang ? Bukannya sesuatu yang natural itu jauh lebih indah…? Bukannya perempuan sudah berkorban sangat besar untuk suaminya sehingga mereka bisa mempunyai anak..? Masa itu gak dihargai…? Lagian, emangnya lakinya di rumah gak berantakan juga? Apa lakinya kalo bangun tidur gak berantakan juga? Jangan2 kalo tidur ilernya kemana2 lagi….

Bang Ipul : ‘Ndha, kita bicara bukan dalam konteks berpikir kita yang hidup biasa2 aja.. Ini bisa jadi cara pandang orang2 di dunia seni yang tergila-gila dengan keindahan.. Bisa jadi suaminya Rossa belum bisa menerima Rossa yang sedikit aja kurang dari yang dia lihat di panggung2.

Menurut Abang, itu merupakan salah satu penyebab banyaknya artis bercerai. Mereka memandang pasangan mereka sebagai sosok yang mereka lihat di panggung2, di depan publik.. Mereka terpesona pada sosok pasangan mereka yang “hasil rekayasa industri hiburan”, bukan pribadi aslinya. Mereka gak siap untuk menerima sisi manusiawi pasangannya : yang berantakan di rumah, yang rambutnya awut2an bangun tidur, yang pake daster, yang gak senyum manis 24 jam, yang kadang juteg…

Tati : Ampun, Bang…!! Pusing deeh mikirinnya… Gak ikutan, aahh…!!

Bang Ipul : Hehehe… Gak usah dipikirin ‘Ndha. Masih banyak kok laki2 yang baik di luar sana…

Tati : Mudah2an ya.. Hehehe..

Happy Birthday, Abner…

Kemaren, 26 April 2008 bang (sekarang udah jadi abang, lho.. ! kan udah punya adik…!!!) Abner ulang tahun….

Kemaren pagi saat Bou telpon, ternyata Abner lagi sekolah.. Kata Mami, coba telpon lagi aja sore karena Abner pulang sekolah langsung les..

So, sore2an Bou telpon lagi deehh.. Ternyata bang Abner udah di rumah… Kita jadi ngobrol deeh..

Bou : Bang Abner, selamat ulang tahun ya.. Semoga panjang umur, sehat, cepat besar dan jadi anak yang pintar.

Abner : Makasih Bou.

Bou : Abner, ulang tahun ke berapa..?

Abner : Aku ulang tahun yang ke 5..

Bou : Waduuhhhh…, udah besar donk yaa… Ya, iya lah udah jadi abang…

Abner : Hehehe… Iya, aku udah punya adik, dek Ajere..

Bou : Abner pengen hadiah apa?

Abner : Aku mau sepeda tentara..

Bou : Sepeda tentara?

Abner : Iya sepeda yang warnanya hijau coklat… (Bou dalam hati berkata “Matiii gue.. Mau cari dimana? Gimana ngirimnya… Mendingan yang ini jadi urusan Papi David dan Mami Nana aja deehh…. ! Bou mendingan nyariin buku aja dehhh like usual….” Hehehe…)

Bou : Iya, nanti Bou omongin sama Papi ya.. Emang Abner tadi les, apa?

Abner : Les baca ama les berenang..

Bou : Udah bisa baca buku cerita?

Abner : Aku udah bisa baca, tapi belum cepat-cepat. Masiyy sikit sikit aja.. Hehehe..

Bou : Iya deh.. Nanti kita ngobrol lagi ya.. Bou sayang ama Abner… Salam sama Papi, Mami, bang Aldy & Ajere, ya…

Abner : Ok…

Bring Harjo Dalam Kenangan….

Pasar Bring Harjo

Saat Tati jalan kaki malam hari (17 April 2008) bersama teman2 menyusuri jalan Malioboro dari Toko Mirota Batik ke Hotel Ibis, kita melintasi depan Pasar Bring Harjo… Saat melihat pasar tersebut, Tati tiba2 jadi ingat seseorang… Siapa..?

W I W I K…

Wiwik dosen di Universitas Tanjung Pura Pontianak. Beliau teman sekelas Tati saat ngambil Program Penginderaan Jauh Angkatan 1999 di UGM. Di angkatan itu perempuan cuma 3 orang dari 13 orang seangkatan… : Tati, Wiwik dan Aida. Tapi Tati nempelnya dengan Wiwik, karena umur kita sepantaran.. jadi frekuensi-nya lebih nyambung.. Ditambah lagi perjalanan kita masing2 udah cukup panjang, jadi kita sama punya pemikiran “life is not so simple“.. Saat otak Tati dan Wiwik udah terkontaminasi dengan debu2 kehidupan (hehehe), Aida, temen perempuan kita yang satunya lagi, zaman itu tuh masiyy lugu dan polosss banget… Jadi kadang ada beberapa hal yang kita berdua belum bisa membaginya dengan Aida…

Wiwik bener2 sahabat yang baik.. Gak takut mengatakan hal2 “yang menyakitkan” buat Tati dengan tujuan mengingatkan.., meluruskan…, membangkitkan di saat Tati terkadang gak tentu arah karena suatu masalah.. Tati selalu ingat Wiwik beberapa kali bilang dengan logat Melayu Pontianak yang kental..

Buk.., kame (kami) tuh kalo liat kamu tuh kesannya kuat, penuh semangat… Rasanya saya pun ikut terbakar semangat kamu.. Tapi kenape jak, gara2 persoalan yang satu ini kayaknya jadi gimana, gitu..? Mana ketegaran kamu? Mana semangat kamu..?”

Kali lain Wiwik berkata :

“Buk, jadi orang tuh ati2 lah sikit… Tingkah laku kamu tuh terlalu cuek.. Tak baek lah… Tak sedap di mata orang. Meski kamu tak mengapa-ngapa, tapi orang kan tak tau..”

Kali lain…

“Buk, jadi orang punya pendirian lah sikit… Jangan mencla mencle… Jangan jatuh karena perasaan.. Tegar, buk, tegar….”

Makasih ya Wik udah jadi sahabat Tati… yang selalu sabar ngingatin Tati untuk gak jatuh terpuruk…

Terus apa hubungannya WIWIK dengan Pasar Bring Harjo…?

Wiwik itu selama di Yogya tuh gak cuma sekolah.. Terus doski ngapain..? Doski juga bakulan… Bakulan..? Iya, jualan… Jualannya gak di Yogya, jualannya di Pontianak, dikelola oleh kakaknya. Di Yogya justru tempat belanja barang2 yang mau dikirim dan dijual di Pontianak.. Naah.. belanjanya di Bring Harjo.. Wiwik tuh sampai punya tempat belanja langganan, namanya Mbak Leni…

Secara kita sering main berdua, Wiwik jadi suka ngajak Tati buat nemenin dia belanja, dan bantu ngangkatin barang juga… Buseet dehhh, jauh2 Tati ke Yogya, ehh dijadiin tukang angkat barang sama beliau.. Hehehe… Jadi kalo habis belanja tuh.. Tati yang bawa motor, Wiwik ngegonceng di belakang sambil megangin setumpuk barang… Waduuuhhhh hebooohhh aja …!!

Tapi parahnya… Bring Harjo juga menjadi tempat pelarian kalo pikiran mumet karena berbagai pukulan dalam proses mengerjakan tesis… Kalo udah gini, kita emang harus mampu mengendalikan diri untuk tidak lari… Kalau enggak, bisa enggak selesai tuh sekolah…

Sampai saat ini, Tati dan Wiwik masiyy berkomunikasi.. Ya, paling enggak berapa bulan sekali kita tuh masih telpon2an..

Malam itu saat melintasi Malioboro, Tati mengirimkan SMS ke Wiwik : “Buk, kame lagi melintasi depan Bring Harjo.. Jadi ingat Ibuk…”

Beberapa waktu kemudian, saat Tati lagi duduk2 di pinggir jalan nungguin teman2 berburu kaos Dagadu di daerah Ngasem telepon Tati berdering… dari Wiwik…

Tati : Assalammualaikum, buk....

Wiwik : Apa kesah (cerita), buk? Ngape (mengapa) ke Yogya…? Bernostalgia, kah..?

Tati : Enggak, buk. Sama rombongan kantor… Ada kegiatan. Kami lewat di depan Bring Harjo, jadi ingat, ibuk…

Wiwik : Hehehe.. Kame pikir masiyy nak bernostalgia…

Tati : Dah (sudah) lewat musim, buk… Apa kesah? Masih kah bakulan?

Wiwik : Masih lah, buk. Hobby… Justru PJ tuh jauuhhhhhh, jak…!! Saye (saya) tuh sebenarnya nak (mau) telpon, ibuk… Mau konsultasi..

Tati : Konsultasi..? Konsultasi apa? Macam kan tau aja lah kame (kami) niyy… Kame (kami) pun dah makin jauh dari PJ.. Sekarang urusannya pariwisata, buk…

Wiwik : Ha…? Kamu tak di di kantor lama lagi, kah? Ngape?

Tati : Tak lagi. Kami sekarang di Pariwisata. Cari pengalaman, buk… Hehehe..

Wiwik : Saye nak tanya, gimana meindentifikasi sebaran nipah melalui citra Landsat..

Tati : Huahahahaha…. Udah jauh betul lah dari saye, buk… Hehehe..

Wiwik : Nak (mau) tanya ke pak Hartono (dosen pembimbing Wiwik), rasenye jauh betul, buk..! Malu… Siape lah awak niyy.. Mane lebih sibuk bakulan dari pada menerapkan ilmu…

Percakapan berlanjut membahas sebaran nipas dan nilai spektral… Hehehe. Bahkan berlanjut sampai becak yang membawa Tati dan teman dari Ngasem nyampe di Bakpia Pathuk..

Bring Harjo, Wiwik, PJ 99…. adalah hal2 yang tak terpisahkan dalam pikiran Tati. Ini beberapa pics yang Tati temukan di tumpukan foto2 lama…Pics saat bersama2 Wiwik dan teman2 PJ lainnya, ya di ruang kuliah, ya saat kuliah lapangan..

L-R : Sondha, Mudian (Makassar), Wiwik (Pontianak), Pak Surya (Samarinda), Andre (Yogya)

Berdiri L-R : DR. Hartono, DESS (dosen kita & pembimbing Wiwik), Andre (Yogya), Wiwik (Pontianak), Pak Surya (Samarinda). Duduk L-R : Faizal (Makssar), Pak Sisno (Purwokerto), Mudian (Makassar), Eko (Yogya), DR. Prapto Suharsono (dosen), Aida (Surabaya)

L-R : Sondha, Eko (Yogya), Wiwik (Pontianak), Arief (Yogya), Aida (Surabaya), Pak Projo Danoetirto (dosen)

Duduk L-R : Aida (Surabay), Eko (Yogya), Andre (Yogya), Pak Sisno (Yogya), Pak Surya (Samarinda), Hendri (?), Wiwik (Pontianak), Mudian (Makassar), Berdiri membelakangi kamera : Sondha

L- R: Aida (Surabaya), Faizal (Makassar), Pak Sisno (Purwokerto), Eko (Yogyakarta), Pak Surya (Samarinda), Arif (Yogyakarta), Hifsi (Samarinda), Wiwik (Pontianak), Sondha

L-R : Pak Sisno (Purwokerto), Pak Surya (Samarinda), Hifsi (Samarinda), Mudian (Makassar), Wiwik (Pontianak), Faizal (Makassar), Aida (Surabaya), Eko (Yogya), Sondha

Di-PHK….

Di-PHK.. ? Pemutusan Hubungan Kerja…? Siapa ? Tati ? Kapan..?

Kemaren siang, Jum’at 25 April siang Tati doundang untuk menghadiri acara Arisan Dharma Wanita Persatuan (DWP) Unit kantor Tati yang lama… Ternyata istri pimpinan mengadakan acara perpisahan dengan anggota yang pindah tugas, Tati dan Evi… Evi terhitung Maret 2008 juga pindah ke Pemerintah Provinsi Riau, tapi akan bertugas di Kantor Perwakilan Pemerintah Riau di Jakarta.

Akhirnya setelah 5 tahun membantu2 di DWP, Tati akhirnya dilepas juga.., di-PHK juga… Hehehe.. Padahal dulu kalo pengen minta gantian dengan teman2 dalam mengurus, gak ada yang mau ngegantiin… Memang siyy kerjaan yang ini kerja sosial, menggkoordinir dan meladeni para anggota… Gak ada feedback dalam wujud materi… Tapi sebenarnya asyiikkk… Ada kepuasan tersendiri saat menjelang lebaran seluruh anggota bisa dapat paket lebaran, atau saat pertemuan bisa melihat para anggota yang hadir bisa menikmati makanan yang dihidangkan… atau senang melihat teman2 yang sedang bermasalah bisa tersenyum karena kita kunjungi..

Terima kasih ya teman2 sudah menjadi bahagian hari2 Tati selama ini… terima kasih juga atas hadiahnya yang cantik banget…

Urusan Kampung Tengah di Yogya

Setelah 3 hari bersama2, salah seorang teman jalan waktu ke Yogya kemaren berkomentar,

Teman : Seru juga jalan ama kamu ya, ‘Ndha..

Tati : Kenapa, gitu ?

Teman : Saya pikir, karena gendut kamu tuh jaga2 makan dan gak bisa menikmati acara makan memakan..

Tati : Hehehe… Rugi atuh, kak. Aku siyy santap aja apa yang aku pengen makan. Cuma porsinya aja dijaga. Terus, aku gak mau makan seafood habis2an kayak waktu masih muda, juga yang manis2.. Selebihnya, hajaaaarrrrr bleeeehhh… !!! Hehehe..

Emang makan apa aja siyy di Yogya…? Weiiiizzzzz seru abiss… Benar2 sekalian wisata kuliner.. Jadi gak cuma ke McD lho, Zee….!! Kekekkeeehhh.. Niruin ketawa-nya Zee..

Bale Raos…

Begitu nyampe di Yogya hari Rabu (16 April 2008 ) malam.. dari Bandara kita dibawa ke Gudeg bu Tjitro yang berlokasi di Jl. Janti. Di sini di lantai 2 udah disediakan hidangan prasmanan buat kita…. Apaan..? Gudeg dan teman2nya.. Ayam dalam potongan besar (1 ekor ayam potong 4 kali yaa), telor, tahu, tempe, kerecek lengkap dengan cabe rawit yang mateng, gudeg, sambal goreng ati, sambel yang assoy banget, krupuk udang plus sup ayam dgn kentang dan wortel sebagai pembuka… Mana nasinya pulen pulaaa…

Buat Tati yang udah ngebayang2in gudeg begitu tau akan ke Yogya…, makan malam kai ini, alhamdulillah nikmat banget… Sbodo teuing dengan teman2 serombongan yang lidahnya “padang’ dan gak bisa menikmati masakan Jawa… Hehehe… Maaf, yaaa….. Maaf basa basi… Hehehe..

Kamis (17 April 2008) pagi, urusan kampung tengah dimulai di restaurant-nya Ibis Malioboro.. Pilihan buffet-nya banyak banget… Tati milih nasi goreng plus beberapa potong sosis goreng.. Minumnya gula asam… Lumayan dehh buat ngimbangin lemak yang masuk ke perut pagi2… Hehehe…

Sebelum makan siang kita ngunjungin 2 instansi, yang masing2 nyediain kue kotak, masing2 3 potong.. Di tempat pertama Tati cuma makan 1 potong, martabak mini… Di tempat kedua… hhmmm dadar lipat isi dagingnya enak banget… Tati sampai minta teman yang duduk di sebelah tukeran kue… Hehehe…

Makan siang….? Kita dibawa makan di Wong Solo di Timoho..

Tati sebenarnya gak terlalu exceited waktu dibawa ke resto ini, karena sekitar oktober 2001 Tati pernah makan di resto yang bernama sama di Yogya juga, tapi lokasinya waktu itu kalo gak salah di Jl. AM. Sangaji atau Monjali. Waktu itu kita makan sama teman2 sekelas di PJ 99 (13 orang) setelah si bapak ini selesai ujian komprehensif.. Entah kenapa waktu itu rasanya masakannya gak pas di lidah… Sampai si bapak ini aja ngumpat2, karena ngerasa ngeluarin duit buat sesuatu yang gak deserve… Makanya Tati selama ini gak pernah makan di Wong Solo yang di Pekanbaru.. Mana Tati agak2 gak setuju pula denga prinsip pemiliknya…

Begitu kita sampai di resto tersebut, ternyata di meja udah dihidangkan tahu pong.. Pas Tati cicipin, rasanya.. hhhmmmmmm, enak.. Lalu para pelayan mengantarkan ayam bakar, gurame goreng, capcay dan tempe penyet dan cah kangkung.. Semuanya delicious… Terutama sambel tempe penyetnya.. Pedesnya pol… Makan siang yang bener2 bikin keringetan… Hehehe..

Setelah makan siang kita namu lagi ke satu instansi.. Di situ kita dihidangin kotak yang berisi 2 buah kue plus 1 roti.. Karena kenyang, Tati cuma icip2 aja… Rotinya malah dimasukin ke tas ajaahhh..

Dari lembaga tsb kita ke Desa Kebonagung.. Di situ kita dihidangin serabi, lepat, mede goreng dan wedang jahe.. Karena masiyy kenyang juga, Tati cuma nyicipin serabinya.. Hmmmm lumayan enak.. Tapi wedang jahe-nya asliiii nendang banget…. Bikin ketagihan…

Dari Kebon Agung, Tati dan rombongan dibawa ke Bale Raos, sebuah resto yang berlokasi di lingkungan keraton Yogya dan menyajikan menu keraton… Resto ini menawarkan atmosphere yang unik.. Tempat makan yang berlokasi di 2 buah pendopo dengan taman di sekitarnya, plus menggunakan lampu yang cahayanya kekuningan dan lilin dimana2 termasuk di tengah meja makan.. Lilin2 yang di tengah meja diletakkan di wadah2 seperti piring dengan kelopak2 mawar di sekeliling lilin… (Kenapa ya, orang Yogya seneng banget dengan bunga mawar yang dilepas dari tangkainya.. ? Hanya di kota ini yang Tati tau di pasar2nya ada orang ngejual kelopak mawar bertampah2… Ya di pasar Kranggan, pasar Bring Harjo… Buat apa, ya? Siapa yang mengkonsum kelopak mawar bertampah2 itu…?)

Di sini untuk makanan pembuka kita ditawarkan lontong kikil… Secara Tati gak makan kikil, Tati makan beberapa potong lontong di kuahin aja… Makanan utamanya dihidangkan prasmanan di tengah pendopo.. Apa aja..? Gak banyak macam siyy, yang Tati ingat ada yang namanya urip2 gulung.. Bentuknya siyy menarik, tapi begitu tau bahannya adalah ikan lele… Makasih deeh… dakyu tidak makan lele… Tati lebih milih buat makan daging lada hitam.. Tapi menurut Tati, rasanya kurang nendang.. Lebih nendang daging lada hitam di resto hotel Santika Yogya yang pernah Tati nikmatin beberapa tahun yang lalu, rasanya…

Selama kita makan, beberapa pelayan nawarin beberapa makanan dan minuman.. Tati nolak untuk menikmati timlo, karena perut rasanya udah penuuuhh… Tapi masih mau nyoba nyicipin minuman.. Tati nyoba wedang kayu manis (cinnamon).. Rasanya…, lumayan…. Ada satu minuman lagi yang ditawarkan, beer jawa… Katanya siyy bahanya dari kayu secang.. Tapi karena namanya beer.., terus perut juga udah penuh, jadi gak dicobain deeh….

Setelah dari Bale Raos, rasanya Tati gak akan sanggup menelan apapun lagi malam itu…. Takut m****h… Tapi ternyata menjelang tidur, Tati masih menikmati se-cup strawberry sundae di McD… Hehehe..

Ingat ice cream…, beberapa tahun yang lalu saat masih kuliah di Yogya Tati tuh berusaha nahan diri banget dari ice cream… Ceritanya diet pengen langsing.. Hihihihi… (But beneran lho, waktu itu Tati jadi rodo langsing… Tapi begitu balik ke Pekanbaru melar lagi deehhh…!!!). Jadi kalo ke KFC atau McD, pasti gak mau liat2 ice cream… Kalau gak sengaja liat, pasti langsung tarik nafas and say “NO” to myself…. Nah pas Tati pergi makan siang di KFC di Jalan Kaliurang di seberang Mirota Kampus pas ultah Tati ke 34 dengan si Bapak ini, Tati ngeliat ice cream… Tati pengeeeennnn bangeettttt chocolate sundae-nya… tapi berusaha nahan diri… Eh si Bapak ini kayaknya tau pikiran Tati… Dia langsung jalan ke counter dan kembali ke hadapan Tati dengan 2 cup chocolate sundae.., dan mengulurkan sebuah pada Tati seraya berkata “Loe kan hari ini ulang tahun ‘Dha, biarkan diri lhoe menikmati apa yang elhoe inginkan.. Kan gak tiap hari…” Tati langsung melongok pongok… Tapi gak lama pongoknya…, karena chocolate sundae-nya terlalu menggiurkan buat diabaikan.. Apalagi ada orang yang bilang hari itu Tati berhak menikmati apa yang diinginkan… Hehehe…

Back to now….

Jum’at 18 April, seperti sehari sebelumnya, urusan kampung tengah juga dimulai di resto Ibis Malioboro, pilihannya hampir sama dengan kemaren, cuma plus seporsi telor dadar..

Habis sarapan, Tati dan kak Eri nyari titipan teman ke Bring Harjo.. Ceritanya kita gak ikut rombongan… Pas keluar dari sana Tati ngeliat ada yang jual tempe bacem… Tati langsung beli, 2 potong aja, karena kak Eri gak mau.. Habis nganterin hasil belanjaan ke hotel, kita langsung ke kompleks keraton nyusul rombongan… Lalu bersama rombongan kita ke daerah Prawirotaman.. Para kaum Adam dari Prawirotaman langsung pulang karena mesti sholat Jum’at.. Tati, kak Eri dan Kak Butet mutusin untuk jalan sendiri.. Kemana? Pulang ke hotel juga, tapi naik becak dan singgah di berbagai tempat…

Gudeg Yu Djum di Jalan Wijilan..

Pertama2 kita ke arah Jl. Wijilan buat beli idaman hati Tati… Gudeg Yu Djum… Haaallllaaaaah… Sialnya, ayam-nya habis… tinggal ceker.. Sebeellll… Tati tuh gak makan ceker… So akhirnya Tati cuma beli telor, gudeg dan krecek… Minta dibungkus di besek, biar bisa dibawa pulang ke Pekanbaru… Pasrah lah ya, rezekinya baru ada segitu…. Hehehe..

Sementara Tati beli gudeg, Kak Butet dan kak Eri malah naksir ama dagangan emang2 yang ada di trotoar dekat situ.. Menurut kak Butet dan Eri, mereka beli rujak… Waktu Tati bilang itu bukan rujak, tapi lotis… Mereka mula2 gak ngeehh… Hehehe.. Iya, kalo di Yogya, buah potong  dimakan pake gula merah berbumbu itu namanya lotis…, kalo rujak, buahnya diserut….

Dari Jl. Wijilan kita tuh melanjutkan perjalanan dengan becak ke arah Bring Harjo.. Ngapain…? Nyari pecel… Kak Butet pengen makan pecel Yogya… Akhirnya nemu di depan pintu masuk Bring Harjo… Kita beli tiga porsi plus beberapa potong tempe dan tahu bacem… kak Butet & kak Eri milih pecel pake lontong.. Tati milihnya pake sego…

Pecel Pasar Bring Harjo..

Tapi kita belinya dibungkus.., makan di kamar hotel aja… karena di depan Bring Hardjo itu gak tersedia tempat duduk yang representatif buat makan…

Gitu nyampe di hotel, kita langsung masuk ke kamar 820, tempat kak Butet dan kak Eri. Gak sabar buat menikmati sego/lontong pecel.. Daaannnnn rasanya emang yummy banget…, pake daun pepaya, kecipir dan bunga turi (kata kak Butet). Di Pekanbaru gak ada tuh yang jual pecel pake kecipir dan bunga turi… mana porsinya juga paasss baanget, gak terlalu ngenyangin….

Setelah sego/lontong pecel tandas.., kita mulai bebenah.. Udah nyaris jam 13.00, saatnya check out.. Rian, si tour leader udah pesan kalo semua peserta udah harus di lobby hotel jam segitu lengkap dengan barang masing2. Nah selesai check out dan nyerahin barang ke orang travel, rombongan dibawa ke Resto Pesta Perak di Jl. Tentra Rakyat Mataram. Resto ini dari luar, gak memberikan special impression… Kayak toko apaaaa…, gitu…! Ternyata di bagian dalam tersedia resto dengan sistem buffet… Ada 3 meja panjang… 1 meja menghidangkan aneka masakan indonesia, 1 meja menghidangkan masakan barat (rollade dagingnya, maknyooosss….!!), dan satu meja menghidangkan aneka buah dan bumbu rujak plus dawet…. Selain rombongan kami, resto ini dipenuhi oleh turis manca negara.. Makanannya lumayan laaahhh… Tapi secara umum, juga kurang nendang…. Dasar lidah orang sumatera, doyan yang spicy…!!!

Pesta Perak merupakan akhir perjalanan wisata kuliner di Yogya kali ini… Tapi jangan salah…, menjelang pesawat take off, kak Indria dan Bu Wasni yang baru datang dari Solo menawarkan berbagai jajanan pasar yang mereka bawa dari Solo, yang rasaanya juga seru2…

Tiga hari yang luar biasa…. Kayaknya jarum timbangan bergerser lebih ke kanan niyyy… Kayaknya pulang2 mesti puasa niyyyy buat mentralisir segala yang dinikmati selama tiga hari…. Oohhhhh come on, forget it… Yang paling Tati inginkan saat sampai di rumah adalah, kasur dan bantal yang empuk, sprei dan selimut yang nyaman…. Lupakan timbangan, lupakan puasa… Hehehehe….

Wakil Rakyat….

Postingan ini, membuat Tati teringat akan pembicaraan beberapa waktu yang lalu dengan seorang senior, yang udah senior banget di dunia kerja baju coklat…

Ceritanya kita lagi ngobrol2 santai… Di tengah percakapan tentang pekerjaan, tiba2 beliau beralih topik tentang kemenangan kader suatu partai dalam pemilihan kepala daerah di suatu provinsi baru-baru ini. Partai itu adalah partai yang umumnya kader2nya adalah orang muda dengan latar belakang intelektual yang agamis.. Ya, kita sebut ajalah namanya partai A. Sebenarnya Tati maupun si senior bukan partisan partai tersebut. Apalagi Tati…, sejauh ini lebih memilih sebagai pekerja professional, belum terpikir untuk terlibat di organisasi politik manapun…

Senior : ‘Ndha.., terus terang saya salut sama kader2 dari partai A..

Tati : Kenapa gitu, pak…?

Senior : Saya melihat tingkah laku mereka, sopan betul, ‘Ndha. Kalau saya ketemu mereka, baik di rapat2 di DPRD tutur kata mereka itu ramah, santun… Luar biasa. Sementara kader2 dari partai B, yang saya aja pernah jadi pengurusnya.., masya Alloh.. Kerjanya bulak balik nelpon… Minta ini minta itu.. Punya duit dari mana saya? Emangnya saya ngerampok di kantor? Sesama kita tau lah berapa betul penghasilan kita sebagai pegawai negeri…

Tati : Ohh, gitu ya Pak?

Senior : Awak (Bahasa Melayu = kamu), macam tak tau aja..!! Sementara kader2 partai A yang duduk di DPRD, mereka itu mobil dinasnya ditinggal di kantor. Mereka tuh dari rumah ke kantor pake mobil pribadi. Nanti sampai di kantor, kalau ada acara kedinasan, baru pake mobil dinas. Luar biasa tak ‘Ndha di zaman begini…? Macam Sahabat2 Nabi.. Kalau ada masalah di masyarakat, mereka cepat turun ‘Ndha. Macam banjir kemaren, mereka stand by di situ.., nginap di posko2 banjir tuh ‘Ndha. Tak di tempat kita aja. Di daerah lain pun begitu saya dengar.

Ada salah satu diantara mereka itu anak teman saya, ‘Ndha. Meski dia udah jadi anggota Dewan, dia kalo ketemu saya di rapat2 kerja tetap aja menyapa saya dengan panggilan Oom yang santun benar. Salut saya ‘Ndha. Mungkin sekarang jumlah mereka masih sedikit di dewan. tapi kalo mereka kayak gitu dan tetap begitu, yakin saya semakin lama akan semakin banyak yang memilih mereka. Partai yang kader2nya suka minta2 uang ke eksekutif, yang gak perduli dengan masyarakat pasti akan ditinggalkan orang pada akhirnya. Yakin saya.

Tati : Mudah2an akan lebih banyak lagi anggota dewan yang santun dan berpikir tentang rakyat, ya Pak. Rakyat udah capek juga rasanya melihat dewan yang aneh2 kelakuannya.

Senior : Iya lah, ‘Ndha. Itu pun membuat kita yang di pemerintahan lebih tenang kerjanya. Tak dikejar2 macam rampok aja…

Percakapakan lalu berpindah topik…

Jalan-jalan Malam di Yogya

Tanggal 17 April 2008, sepulang dari Desa Wisata Kebonagung dan makan malam di sini, Tati ngelanjutin acara dengan Eri dan kak Butet.. Ngapain..? Ceritanya ibu berdua ini pengen ngeliat batik. Tati siyy ngerekomendasiin buat ke Toko Mirota Batik, secara toko itu menyediakan beraneka ragam batik dan handy craft.., sehingga memudahkan karena gak perlu keluar masuk toko. This is my favorite store in Yogya.

Kayaknya buat Tati, liburan ke Yogya gak sempurna kalo belum ke Mirota Batik. Secara Tati seneng banget ngeliat2 handy craft yang lucu2.. Juga bubuk2 lulur, mangir dan stick dupa aroma terapi yang serba wangi… I love their smell..!!!

Sayang seribu kali sayang, kira2 15 menit kita di dalam di toko tersebut tokonya malah tutup.. Jam tayangnya habiss.. Hehehe. Tapi Tati sempat mendapatkan beberapa hasil buruan… Apaan? Bubuk Jahe buat dibikin wedang jahe, permen jahe dan kembang gula tradisional..

Belum tau mau ke mana, kita bertiga jalan kaki kembali ke hotel, menyusuri Malioboro.. Ceritanya mau jemput bang Ipul alias Pulsi di hotel, kita udah janjian mau makan ice cream.. Di depan kepatihan (?) Tati ngeliat tukang wedang ronde… Wuiiiihhhhh… Tati rasanya ngiler banget… Tapi apa daya perut sudah penuh nuh nuh… setelah makan malam di sini

Sampai di lobby hotel, kita nungguin bang Ipul sebentar.., doski ganti baju dulu.. Ternyata bang Iwan Darmariawan bergabung juga.. Jadi kita jalan deh berlima.. Ceritanya siyy pengen jalan kaki nyusurin Malioboro, tapi ternyata bang Iwan tergiur rayuan tukang becak buat jalan2 ke tempat oleh2.. Jadilah kita nyewa 3 becak..

Mula2 kita dibawa ke penjulan kaus Dagadu di kawasan keraton. Ceritanya siyy ini bukan Dagadu yang original, karena yang original itu outlet-nya cuma 2, di Pakuningratan dan di basement Malioboro Mall.. Sambil duduk nungguin teman2 pada milih2, Tati sempat melayang ketiduran… Hehehe… Tapi sebelumnya sempat ngambil satu T’shirt hitam dengan tulisan “Yogya Never Ending Asia“. Bahannya bagusss dan ketok’e nyaman kalo dipakai.. tapi harganya juga “nyaman” boww… Hehehe..

Dari tempat jual Dagadu, kita dibawa tukang becak ke Bakpia Pathuk 25.. Yang niatnya mau belanja sesuai dengan jadwal dari travel jadi belanja duluan deehhh… Gak banyak2 siyy… Biasa, gak mau repot.., kan masiyy pengen duduk2 minum ice cream…

Dari penjual bakpia kita balik ke Malioboro, turun di depan Mall dan langsung ke McD… Ceritanya ngelepas kangen… McD di Pekanbaru entah kenapa tutup dua tahun terakhir ini.. Padahal kita demen banget sama sundae-nya… dan Tati juga doyan banget sama fillet o fish-nya.. Tapi berhubung udah malam banget dan perut juga masiyy full, Tati milih minum ice cream aja dan melupakan keinginan menikmati fillet o fish idaman…

Duduk di McD mengingatkan Tati ke beberapa tahun yang lalu, saat Tati baru mulai kuliah di Yogya. Waktu itu Mama juga sempat berbulan2 di Yogya nemenin Mami Uli yang kerja di sana.. So, kita sering jalan bertiga, terutama nyusurin Mall.., karena Mama & Mami Uli adalah gerombolan Mall Mania… Naah, seringkali saat ke Mall kita duduk2 di McD… Minum ice cream, nyowel2 kentang dan makan fillet o fish sembari ngobrol dan menatapi lalu lintas di Malioboro yang rame banget… I miss you, Mom. I miss you, sister..!!!

Tati, Eri, kak Butet, Bang Ipul dan bang Iwan duduk2 di McD sampai sekitar jam 01.00-an.. Ngobrol ngalor ngidul… Dan khusus buat Tati ini proses berakrab2 ria dengan teman jalan yang 4 orang ini.. Karena tati kan baru pindah, dan baru kali ini keluar kota bareng mereka.. bahkan baru kali ini juga kongkow2 bareng… Jadi buat Tati semua ini asyik2 aja… Kita akhirnya balik ke hotel setelah kantuk tidak bisa tertahan lagii…

Btw, malam ini tati tidur sendirian di kamar 817 karena Kak Indria dan Bu Wasni udah ngabur ke Solo buat ngunjungin keluarga kak Indria.. Alhamdulillah, aman2 ajaah…

Ke Desa Wisata…

Kamis, 17 April 2008 menjelang jam 16-an, Tati dan rombongan dari bergerak ke arah selatan kota Yogya..? Mau kemana, denger2 siyy mau ke desa wisata yang merupakan salah satu wilayah yang hancur lebur saat gempa yogya Mei 2006… Setelah berjalan sekitar 1/2 jam-an, kami sampai di daerah Imogiri… Sebelum sampai ke arah makam para raja, bus bergerak ke arah barat… Ke Desa Kebonagung

Di pangkal desa, rombongan berhenti di depan bangungan non permanen yang digunakan sebagai balai desa.. Di sana kita disambut oleh warga desa, beberapa ibu2 diantaranya memainkan musik dengan menggunakan alat penumbuk padi yang panjang… Alat musik yang sederhana tapi menghasilkan bunyi yang harmonis….

Setelah menyaksikan aksi para ibu tersebut, kita dipersilahkan untuk lesehan di balai desa.. Di sana para pemuka desa, menjabarkan konsep desa wisata yang ada di Desa Kebonagung. Dan kami, sembari mendengarkan penjabaran dihidangkan kue2 buatan ibu2 setempat plus wedang jahe yang maknyooooosssss baanget…

Desa ini ternyata menawarkan kehidupan pedesaan bagi tamu2nya, termasuk kegiatan belajar membuat batik, membuat kue apem dan makanan2 tradisional lainnya. Desa ini juga menawarkan permainan2 rakyat seperti gobak sodor, permainan yang anak2 kota mungkin udah gak tau.. Selain itu desa ini juga menawarkan pemadangan berupa bendungan.. Adapun untuk penginapan, para tamu dapat menginap di rumah2 penduduk.. Jangan salah saudara2, dari daftar yang ada, ternyata rumah2 penduduk di sini bisa menampun tamu sampai 350 orang.

Setelah mendapat penjelasan, rombongan dibawa menyusuri desa… Saat menyusuri jalan utama desa, terlihat semua bangunan di desa ini adalah bangunan baru, bahkan sebagian besar bangunan rumah2 tersebut belum diplester.. Sampai di ujung desa, kami melihat bendungan yang telah disampaikan oleh pemuka desa.. Suara gemercik air yang jatuh, di senja hari pula… Hmmmmmmmm… menimbulkan nuansa tersendiri… Jadi pengen liburan di sini…

Karena adzan magrib telah memanggil…, rombongan lalu menuju mesjid desa yang mungil… Sebuah bangunan baru yang dicat putih…, Begitu kita sampai di sana, para ibu2 dan bapak2 langsung menyodorkan sendal2 jepit untuk kta gunakan saat berwudhu… Mereka benar2 ramah dan sadar bahwa keramahan mereka merupakan asset yang akan membawa turis datang dan kembali lagi ke desa meraka. Tapi Tati juga bisa merasakan ketulusan mereka…

Saat antri berwudhu, Tati mendengarkan cerita seorang ibu bahwa saat terjadi gempa, semua bangunan di desa ini rata dengan tanah.. Tidak ada yang tersisa, sehingga mereka pun sulit mengenali puing yang mana yang tadinya rumah mereka… Innalillahi wainnaillahi rojiun…

Tanpa sadar…, saat mengangkat tangan pada waktu mengucapkan takbir, air mata Tati mengalir…. dan air mata tetap mengalir dan terus mengalir sampai sholat berakhir…

“Ya Alloh, Kau hantarkan aku ke daerah yang pernah mengalami kehancuran untuk menyaksikan betapa kami manusia ini adalah makhluk yang tak berdaya, bahwa kami manusia ini adalah makhluk yang tak punya kekuatan. Segala daya, segala kekuatan, segala2nya adalah milik Alloh.. Tidak ada yang dapat kami lakukan tanpa seizin Engkau ya, Alloh… Berikanlah kami daya, berikanlah kami kekuatan untuk dapat menjadi hamba yang taat, hamba yang patuh, hamba yang hidup di jalan Alloh, hamba yang mengagungkan Nama-Mu di sepanjang hidup kami. Amin ya Rabbal alamin..”

Temans, bagi yang berminat untuk menikmati suasana desa di Desa Kebonagung, silahkan hubungi pak Bachroni di 0815-792-7374 ajaahhh… Beliau adalah salah satu warga masyarakat Desa Kebonagung.

Happy Birthday, Mom…!

Hari ini Mama ulang tahun ke 63..

Iya, Mama tuh ultahnya sama dengan ibu Kartini, juga ketabahannya kali yaa.. Mama kuat banget menghadapi cobaan kehidupan yang seringkali menggoncang hati seorang ibu.. Meski terkadang Mama marah dan ngomel2 menghadapi perbagai persoalan, tapi Mama selalu tegar dan berdiri di samping anak2nya, apa pun yang terjadi, apapun pilihan anak2nya..

Hampir 10 bulan terakhir Mama berjuang melawan stroke yang menyebabkan Mama tidak bisa lincah untuk kutak katik seperti dulu.. Tapi, beberapa bulan terakhir Mama udah mulai bisa jalan lagi, meski masih dalam jarak yang belum terlalu jauh… Semangat Mama untuk bisa kembali mandiri memang luar biasa…

Mama juga guru pertama yang luar biasa bagi anak2 dan cucunya.. Tati ingat gimana Mama selalu mengatakan pada anak2nya, “Kalian harus sekolah, di rumah gak ada warisan, tapi kalo untuk sekolah ada.” Mama juga selalu memanjakan anak2nya dengan makanan2 yang enak, untuk kemudian berkata, “Enak ya..? Disyukuri donk, terus kerja keras supaya kalian tetap bisa menikmati makanan yang enak2.” Bahasa Mama emang sederhana, tapi pesan dibaliknya merupakan dorongan buat anak2nya untuk serius dengan pendidikan dan kemudian bekerja keras…

Tati juga ingat satu ucapan Mama ke Tati, kala Tati masih di usia belia, ketika masih jejingkrakan menikmati hidup.. Mama bilang, “Nang (panggilan sayang orang tua di kampung Tati pada anak perempuannya), Mama tuh capek deeh ngebedakin badan kamu sejak bayi. Mama jaga jangan sampai satu nyamuk pun ngegigit kamu. Mama mohon, jangan badan yang udah Mama rawat itu kamu pakai buat bikin dosa, ya…” Mudah2an Tati selalu bisa memegang amanat Mama, ya…

Beberapa tahun terakhir Tati sering melihat Mama mengajarkan tata krama, logika berpikir sampai taste terhadap berbagai hal pada cucu2nya sejak mereka masih kecil banget… What a grandma…!!!

Semoga Mama selalu dilindungi dan dirahmati Alloh, panjang umur dan selalu sehat…

I love you very very much, Mom… I’m sorry for our bad days in my younger years…

Jalan2 di Yogya…

Kamis 17 April 2007, Tati membuka mata saat mendengar suara azan sayup2… Setelah meregang tubuh sejenak, Tati bangun dan berjalan ke jendela kamar. Kamar 817 Ibis Malioboro.. Tati lalu membuka gorden sampai habis… Hmmmmm, di luar ternyata masiyy gelap…

Setelah sholat Tati kembali berjalan ke jendela…, menatap dunia di luar sana yang masih remang2.. Rasanya pengen keluar, jalan2 menyusuri Malioboro di pagi hari.. Tapi lobby hotel masih terlihat gelap… So, Tati mutusin buat beres2 ajah…

Setelah beres2, Tati kembali menatap keluar jendela… Hari mulai terang… Di sisi kiri terlihat kolam renang hotel yang terletak di roof hotel… Di sisi kanan, terlihat jejeran toko.. Di belakangnya, terlihat mesjid yang menjadi bahagian kompleks bangunannya dari zaman bahuela.. Mungkin termasuk kompleks Hotel Garuda kali yaa…? Tamannya indah dan tertata rapi… Memandangnya memberikan rasa sejuk di hati Tati…. Hmmmmm….

Jam 07-an, Tati dan teman2 sekamar turun ke resto hotel buat sarapan.. Makanannya lumayan asyik… Tapi ada yang unik niyy.. Di jejeran minuman, selain tersedia juice mangga dan orange juice, juga tersedia minuman asam jawa alias tamarin dan segerombolan (hehehe) botol jamu2an.. Khas Jawa banget ya…

Jam 08-an, romobongan menuju Badan Pariwisata DI Yogyakarta. Kantornya siyy cuma selemparan batu dari Ibis Malioboro, keliatan lagi dari jendela kamar Tati, tapi kalo rombongan dibiarin jalan kaki kayaknya akan lama sampainya karena banyak pemandangan menarik, makanya kita ke sono tetap aja naik bus..

Di Badan Pariwisata DI Yogyakarta, kita dapat pemaparan tentang konsep pengembangan wisata di Yogya. Di daerah ini pelaku pariwisata yang dominan justru masyarakat dan swasta, pemerintah hanya sebagai akselerator.. Hasil ini kayaknya terjadi karena masyarakatnya udah punya kesadaran bahwa sektor ini benar2 bisa jadi sumber penghasilan masyarakat.. Sementara di tempat Tati, kesadaran ini belum ada… Mungkin karena masih terpesona dengan alam yang kaya dengan sumberdaya alam, yang katanya berlimpah… Penyadaran masyarakat bahwa wisata merupakan sektor yang menjanjikan, adalah hal yang harus dilakukan agar sektor ini bisa maju di daerah Tati…

Dari Badan Pariwisata DI Yogyakarta, rombongan melanjutkan perjalanan ke Wisma MM UGM di sekitar daerah Colombo. Wisma ini belum ada zaman Tati kuliah di Yogya… Btw ngapain ke situ..? Kita di situ buat ketemuan dengan bapak2 dari Pusat Studi Pariwisata UGM. Di sini kita mendapat pemaparan, gimana sektor ini perlu dikembangkan dengan sungguh2 karena dapat menjadi jalan untuk pengentasan kemiskinan (poverty alleviation). Di sini Tati nemu buku Poverty Alleviation by Tourism.

Dari Wisma MM UGM, kita mengunjungi poskonya Melayu online, tapi sbelumnya sempat singgah ke kantor Pusat Studi Pariwisata UGM di kawasan Bulaksumur dan makan siang dulu di sini

Di kantor Melayu online, saat rombongan berbincang2 dengan tuan rumah di pendopo, Tati milih untuk mendengarkan perbincangan sambil duduk2 di kursi2 yang diletakkan di halaman belakang kantor yang asri… Ada banyak tanaman, kolam ikan yang mengalir dengan sprinkle water. Duduk2 di situ siang hari rasanya nyaman banget… Saat memandang2.. Tati melihat sebuah pohon yang udah jarang ditemukan… Pohon apa ? Pohon cermai, ada buahnya pula.. Tati sempat nyari2 buah ini waktu berkunjung ke Siak beberapa waktu yang lalu.. Tapi udah gak ada yang jual.. Ternyata di sini ada.. Tati lalu minta salah satu karyawan Melayu online, untuk mengambilkan buah cermai.. Rasanya hhhhhhmmmmmmmm, aseeemmmmm banget.. Buah ini emang enaknya setelah dibikin manisan. Tapi lumayan deehhh buah ngelepas rasa… Heheheh…

Dari markas Melayu online, rombongan bergerak menuju Desa Wisata Kebon Agung di Imogiri Bantul. Perjalanan di Kebon Agung akan Tati tulis di posting tersendiri.. Dari Kebon Agung, sebelum kembali ke Ibis, romobongan makan malam di sini

Pengkayaan wawasan selama dua hari ini buat Tati yang baru pindah ke kantor baru, insya Alloh baik dan bermanfaat. Menguatkan satu keyakinan bahwa bidang ini layak ditekuni, diperjuangkan dan layak menjadi wilayah pengabdian.

Wedang Jahe..

Hari ini keletihan karena perjalanan yang heboh selama tiga hari, baru terasa.. Tubuh pegal2.. Tenggorokan mulai terasa gak nyaman..

Buat mengatasi, sore2 Tati udah nelpon Bude supaya datang ke rumah buat mijit.. Setelah dipijit rasanya enak banget…, meski mringis2 kesakitan waktu dipijit.. Hehehe…

Malam ini, menjelang tidur… rasanya tubuh Tati butuh sesuatu yang anget karena ingus mulai meler.. Hehehe. Tati lalu ingat salah satu hasil buruan di Toko Mirota Batik di Yogya.. Apaan..? Bubuk untuk bikin wedang jahe…

Tati lalu mengambil cangkir mungil favorite… Menyendok 2 sdt bubuk jahe, mengguyur air panas kira2 200 ml dan mengaduk dengan sendok…

Tati lalu menghirup uap yang keluar dari permukaan cangkir…Hhhhmmmmmm….. Smell so good… I love it….!!

Perlahan Tati lalu menyeruput wedang jahe perlahan2… Rasa hangat mengalir di kerongkongan Tati.. Rasanya nikmat banget… Alhamdulillah…

Bravo wedang jahe…!!!

Kembali ke Yogya…

Tanggal 16 April 2008 menjelang magrib, Tati dan rombongan dari Bandara Soekarno Hatta terbang ke Bandara Adi Sucipto, Yogyakarta..

Y O G YA…?

Kembali ke Yogya selalu berarti buat Tati… Hmm…. kota yang melihat gambarnya aja di TV bisa bikin air mata Tati menetes… So many stories dan kenangan terukir di Yogya, yang manis dan pahit, yang membuat Tati bisa tertawa dan juga menagis.. Dan alhamdulillah yang manisnya jauh lebih banyak dan membekas di hati…

YOGYAKARTA (by Kla Project)

Pulang ke kotamu, ada setangkup haru dalam rindu
Masih seperti dulu, tiap sudut menyapaku bersahabat penuh selaksa makna
Terhanyut aku akan nostalgi saat kita sering luangkan waktu
Nikmati bersama suasana Jogja

Di persimpangan, langkahku terhenti
Ramai kaki lima menjajakan sajian khas berselera, orang duduk bersila
Musisi jalanan mulai beraksi seiring laraku kehilanganmu
Merintih sendiri, di tengah deru kotamu

(Walau kini kau t’lah tiada tak kembali) Oh…
(Namun kotamu hadirkan senyummu abadi)
(Izinkanlah aku untuk s’lalu pulang lagi)
(Bila hati mulai sepi tanpa terobati) Oh… Tak terobati

Musisi jalanan mulai beraksi, oh…
Merintih sendiri, di tengah deru, hey…

Walau kini kau t’lah tiada tak kembali
Namun kotamu hadirkan senyummu abadi
Izinkanlah aku untuk s’lalu pulang lagi (untuk s’lalu pulang lagi)
Bila hati mulai sepi tanpa terobati, oh…

(Walau kini kau t’lah tiada tak kembali) Tak kembali…
(Namun kotamu hadirkan senyummu abadi) Namun kotamu hadirkan senyummu yang, yang abadi
(Izinkanlah aku untuk s’lalu pulang lagi) Izinkanlah untuk s’lalu, selalu pulang lagi
(Bila hati mulai sepi tanpa terobati) Bila hati mulai sepi tanpa terobati

Walau kini engkau telah tiada (tak kembali) tak kembali
Namun kotamu hadirkan senyummu (abadi)
Senyummu abadi, abadi…

Tati ngapain ke Yogya..?

Kali ini Tati ke Yogya sama rombongan kantor dalam rangka pengkayaan wawasan di bidang pekerjaan yang sedang ditekuni.. Meski ke Yogya dalam rangka urusan kantor dan udah punya bayangan jadwalnya akan padat banget.., Tati tetap excited.. Secara udah lama Tati gak ke Yogya, terakhir sekitar awal April 2006, sekitar sebulan sebelum gempa. Padahal biasanya, minimal setahun sekali atau 2 kali Tati selalu kembali ke Yogya.. Jadi beneran kangen banget dengan kota ini..

Saat dikasi tau akan pergi ke Yogya, salah satu yang ada dalam benak Tati adalah.. GUDEG.. G U D E GGUDEG.. Tati kangen makan gudeg.. Waktu masih tinggal di Yogya Tati tuh hobby banget pagi2 di akhir pekan jalan ke daerah Selokan Mataram, dekat perempatan lampu merah jl. Kaliurang buat beli sego gudeg di warung gudeg Bu Ahmad atau Yu Djum.. Meski berdarah Batak, besar di Riau dan sempat lama tinggal di Bogor, lidah Tati asyik2 aja tuh menikmati gudeg yang manizz.. Dan sampai hari ini, Tati belum nemu gudeg di Pekanbaru yang seenak di Yogya. Gudeg di Pekanbaru mah cuma gudeg2an…! Hehehe..

Begitu nyampe di Yogya, dan setelah beres2 bagasi, Tati dan rombongan dengan bus besar oleh travel agent dibawa makan malam.. Dimana..? Di Gudeg Bu Tjitro di daerah Janti…. Hmmmmmm…. kok mimpi jadi kenyataan ya..? Begitu nyampe di Kota Gudeg langsung diajak makan Gudeg… I’m lucky today..!!!

Alhamdulillah…, makan di Gudeg Bu Tjitro benar2 nikmat… Ayam, kerecek, tempe, tahu dan gudeg benar2 delicious.., buat Tati.. Mana nasinya pulen pulaa… Srrrgggggghhhhhh…. Ada siyy beberapa teman serombongan yang gak bisa menikmati.. Kesian juga ya.. Tapi maaf ya teman2…, kali ini saya agak2 bersikap egois dengan menikmati masakan yang udah Tati impi2kan…, sementara beberapa orang di sekitar Tati tidak bisa menikmati… Hehehe..

Dari Gudeg bu Tjitro, rombongan dibawa ke hotel tempat kita nginap.. Dimana? Ibis Malioboro.. Wuiihhh.., asyik banget… Bisa keluyuran malam di Malioboro niyy… Saat mau masuk ke parkiran hotel, Tati ngeliat McD yang berada di lantai dasar Malioboro Mall… Hmmmmm… pikiran Tati melayang ke beberapa tahun silam, saat Tati dengan Mama dan Mami Uli duduk2 di situ setelah jam kuliah Tati berakhir… Tanpa terasa air mata Tati mengalir… Tati lalu mendial nomor hp Mami Uli.. 0819 542 sekian sekian… Lalu.., dari seberang terdengar suara…

Mami Uli : Hallo… (Mami Uli gak ngenalin no hp Tati, karena ini nomor flexy yang di-combo ke nomor Yogya)

Tati : Li.., kakak lagi di Yogya niyy.. Lewat di samping McD Malioboro, terus ingat Uli ama Mama.. Uli ingat gak kita dulu sering duduk di situ..?

Mami Uli : Iya, ya kak.. Enak kali bisa ke Yogya lagi… Ngapain kakak ke Yogya? Nginap dimana?

Tati : Sama rombongan kantor, urusan kerja. Nginap di Ibis..

Mami Uli : Weizzz….. enak donk, gampang kemana.. Hehehe.. Hati2, ya., kak..!!

Tati : Thanks.. Ntar kakak telepon lagi ya.. Udah nyampe niyy, mesti ngurus koper.. Bye…

Sampai di Ibis, Tati langsung ngurus2 koper, minta dianterin ama bellboy ke kamar 817. Karena peserta perempuan ada 7 orang, jadi ada yang sekamar bertiga… Tati lebih milih sekamar bertiga.. Lebih asyik dan hebohhh.. Hehehe.. Dan ternyata Tati benar.. teman sekamar Tati, kak Indria dan Bu Wasni, orangnya asyik dan heboh…

Sampai di kamar.. Tati langsung beres2.. Mandi air hangat rasanya nikmat banget setelah hari yang panjang.. Setelahnya…, bantal dan seprei yang putih bersih seakan memanggil2.. Tubuh Tati semakin minta dibaringkan.. Mata semakin minta dipejamkan.. Keinginan untuk menyusuri Malioboro malam ini tingal keinginan… Biarlah… Toh masiyy ada besok malam, insya Alloh.

Setelah kita bertiga naik ke tempat tidur masing, kak In dan Bu Was (niyy orang asli ngocol dan super ancur banget…!!!) masih ngajak ngobrol… Tapi Tati gak lama setelah kena bantal langsung melayang… Tinggal lah ibu2 yang berdua itu ngobrol dan ngikik2 berdua…. Hehehe…

Terima kasih ya ALLOH, telah memberiku kesempatan kembali menikmati udara kota ini.., menyusuri lorong kenangan hidupku…

A Few Hours in Jakarta…

Hari Rabu 16 April 2008. Pagi2 banget Tati udah harus bangun.. Mandi dan segera berkemas2.., karena jam 5 lewat udah harus berangkat.. Mau kemane subuh2…? Ceritanya Tati akan ikutan rombongan kantor buat mendapat pencerahan tentang pekerjaan kita.. Skedul-nya pesawat akan take off jam 07.00 pagi, so jam 06.00 udah harus di Bandara SSQ II, Pekanbaru. Naah karena harus nitipin si sparky di rumah kak Lintje, jadi Tati harus berangkat setelah subuh..

Sekitar jam 07-an, pesawat Mandala yang rombongan kita tumpangi take off menuju Bandara Soekarno Hatta. Alhamdulillah, cuaca sangat bersahabat sehingga perjalanan berlangsung dengan nyaman.. Sekira jam 08.30-an pesawat landing.. Setelah ngecek bagasi yang akan diurus oleh travel agent, rombongan kita melanjutkan perjalanan ke pusat kota. Rencananya kita akan bertamu ke instansi pusat yang mengelola bidang yang sama dengan tempat Tati kerja. Ternyata waktu pertemuan di-delay sekitar 2 jam. So rombongan akhirnya makan siang dipercepat di sebuah resto di Jl. Sabang. Setelah makan siang, rombongan melanjutkan perjalanan ke Gedung Sapta Pesona.. Di sana rombongan disambut dengan ramah oleh tuan ramah..

Dari hasil diskusi dengan tuan rumah, para anggota rombongan yang berasal dari 11 kota/kabupaten jadi lebih mengenal dan diharapkan punya komunikasi yang lebih baik dengan tuan rumah di hari2 mendatang, punya persepsi yang lebih baik tentang bidang yang dikelola, serta lebih prepare dalam merencanakan kegiatan2 yang akan diusulkan untuk dianggarkan, gak lagi Onggok2 Lado.. Salah satu hal yang diingatkan oleh tuan ramah, yang sangat berkesan menurut Tati adalah :

Bidang Pariwisata itu adalah salah satu bidang yang sangat strategis untuk pegentasan kemiskinan, karena bidang ini banyak sekali menciptakan peluang kerja bagi masyarakat, dan duitnya langsung mereka terima. Gak seperti migas yang selama ini menjadi unggulan kita, yang duitnya sampai ke masyarakat melalui jalan yang panjang banget… So, we have to do the best for the tourism development in our region…

Setelah berbincang2 selama sekitar 2,5 jam, rombongan Tati kembali menelusuri kemacetan Jakarta untuk kembali ke Bandra Soekarno Hatta. Itung2, Tati kali ini hanya berada di Jakarta sekitar 9 jam.. Sebentar amat ya…? Gak pernah kayak gini sebelumnya, kecuali emang transit dalam rangka perjalanan ke kota lain..  Terus mau kemana lagi…? ADA DEEEEHHH….

Rezeki Menjelang Tidur..

Malam ini…, saat jam nyaris menunjukkan jam 22.. Saat Tati udah mulai terkantuk2, saat tubuh rasanya lelah.. Tau2 dari teras rumah terdengar suara memanggil, “Bou…, bou….!!” Denger2 siyy kayak suara Dasdo, putra keluarga Purba yang tinggal di depan rumah Tati.. Lagian di daerah perumahan ini yang manggil Tati dengan panggilan Bou, ya cuma kedua anak keluarga Purba (Dasdo & Chyntya), serta Emak Bapaknya yang ikut2an manggil Bou.. Hehehe..

Tati langsung keluar kamar menuju teras.. Ternyata di depan pintu udah berdiri Dasdo & Chyntya.. Begitu Tati keluar, Dasdo langsung ngomong..,

Dasdo sambil mengulurkan sebuah kotak : “Bou, maaf menggangu.. Ini Mama suruh antar bakpia, oleh2 Opung (ayah-nya Pak Purba) baru pulang dari Yogya..”. (Ealah.. ini bocah baik dan sopan banget yaa… Mau nganterin rezeki malah takut menggangu.. Siapa dulu doonk ibunya…? Mama Dasdo…!!! Hehehe).

Tati : Gak apa2, Nak. Bou belum bobok kok… Opung kapan datang..?

Dasdo : Tadi sore, Bou.

Tati : Iya, deh. Bilangin makasih sama Mama, Papa dan Opung ya.. Bou seneng banget dapat bakpia..

Bakpia menjelang tidur…? Hmmmmm bener2 rezeki.. Tuh kan siapa yang tau rezeki kapan datangnya..? Udah ngantuk menjelang tidur, rezeki masiyy datang aja.. Alhamdulillah…

Btw, bakpia adalah salah satu jenis kue yang membawa pikiran Tati ke kota kenangan… Kota yang lorong2nya begitu terpatri dalam hati Tati… Kota yang selalu memanggil2 Tati untuk berkunjung kembali.. Kota yang mengingatnya saja bisa membuat air mata menitik… Mudah2an Tati bisa segera berkunjung kembali ke Yogya, ya… Meski tidak akan ada lagi acara wara wiri naik motor… Meski tidak akan ada lagi orang yang bilang… “Dha…, kamu pengen makan apa aja hari ini, aku akan cariin deeh… Asal kamu batalin puasa kamu… Aku pengen makan niyy, tapi malas makan sendiri..” Bujuk rayu temannya syaiton…. Hehehe.,..

Yogya will always be in my heart… Yogya selalu ngangenin….

Vitamin Hati… (2)

Sejak hari Jum’at 11 April yang lalu, sampai dengan hari ini, Minggu 13 April 2008 ada training ESQ Professional Angkatan 28 Pekanbaru. Tapi kali ini lokasinya di Hotel Pangeran, gak seperti biasanya di Hotel Mutiara. Di Hotel Pangeran ini ruangannya lebih lega, suasananya juga lebih enak dan sirkulasi udaranya juga lebih baik.. (masiyy baru..!!). Toiletnya juga bersih gak pake macet2 dan jumlahnya memadai… Peserta training jadi gampang kalo mau ambil wudhu. Ini niyy yang dulu suka pihak ESQ komplen2 ke Hotel Mutiara tapi dari bulan ke bulan gak banyak perubahan..

Mana Hotel Pangeran ini servicenya ok.. Di sisi2 ruangan training diletakkan meja2 tempat air kemasan tersusun rapi dalam jumlah yang sangat memadai, sehingga siapa aja yang haus bisa mengambil minuman. Gak perlu repot, minta2 sama Alumni Training Support (ATS) atau pelayan hotel. Di Hotel Mutiara, yang kayak gini belum pernah disediakan, yang ada malah kita ngelihat dapur dan gudang tempat para pekerja ngeberesin pecah belah.. Jadi di Hotel Pangeran rasanya lebih nyaman ajaahhh.. Mudah2an Hotel Pangeran bisa tetap memberikan good service, dan Hotel Mutiara mudah2an juga bisa meng’improve diri yaa…

Tati seperti biasa, baru bisa muncul hari Sabtu dan Minggu, karena hari Jum’at kan hari kerja.. So, wiken kali ini diisi dengan bersenang-senang di training ESQ. Kali ini trainernya bapak Abdul Jabir Uksim. Tati baru kali ini niyy dapat kesempatan ikut kelas beliau.. Udah pernah denger dari beberapa teman kalo beliau adalah trainer yang asyikk…

Tati (berdiri, paling kanan) dan teman2 Alumni Training Support (ATS), adik2 Alumni ESQ Mahasiswa, Alumni ESQ Teens, Alumni ESQ Kids, bersama pak Abdul Jabir (berdiri tengah)

Selama mengikuti kelas beliau selama 2 hari, ada satu hal yang beliau sampaikan yang sangat nyentuh hati Tati., bikin Tati terisak2… Sebenarnya hal ini udah disampaikan oleh trainer2 lain.., tapi ada satu cara pandang yang baru yang beliau sampaikan.. Tentang apa siyy…? Tentang pengabdian, tentang keikhlasan dalam bekerja..

Dari trainer sebelum2nya Tati mendapat pemahaman tentang keiklasan bekerja seperti yang dipaparkan di sini

Naaah… Pak Abdul Jabir memberikan sisi pandang bahwa :

Hidup itu adalah pengabdian kita sebagai hamba Allah, sebagai wakil Allah yang telah ditiupkan ruh-Nya pada saat kita diciptakan (makanya kita punya suara hati yang bersumber dari Asmaul Husna = 99 Nama Allah).

Naahh.., dalam pengabdian kita menerima gaji atau penghasilan, tapi itu bukan lah upah kita yang sebenarnya. Itu adalah dana untuk menutupi operational cost buat kita mengabdi…

Upah kita…? Nanti pada saat kita bertemu dengan Sang Maha Pencipta…, karena pengabdian kita terlalu tinggi, terlalu berharga untuk dinilai dengan uang dan materi….

So, kita jangan minta pengabdian kita dinilai dengan materi dan puja puji manusia lainnya, karena justru akan merendahkan nilai pengabdian itu.. Dan salah2 bisa menyebabkan upah kita yang sesungguhnya nati malah hilang…

So.. kita harus ikhlas dalam mengabdi… Soal rezeki, itu rahasia Allah.. Kita gak tau dimana pintu rezeki kita. Yang penting usaha, mengabdi pada Allah tanpa henti sebagaimana bumi, benda2 langit dan seluruh alam semesta mengabdi pada Allah…

Tati jadi bisa melihat bahwa apa yang dulu telah Tati lakukan, yang membuat Tati sampai merasa tereksploitasi, sebenarnya adalah pengabdian Tati pada Sang Maha Pencipta. Seharusnya saat itu Tati gak perlu kecewa dan sakit hati meski merasa terhenyak dan gak diapresiasi (malah semakin dihenyak kalo melakukan segala sesuatu sebaik2 yang bisa dilakukan..). Tapi ini lah yang namanya proses hidup.. Mudah2an Tati bisa lebih baik di hari2 mendatang, bisa melakukan yang terbaik, bisa lebih sabar, bisa lebih ikhlas menjalankan pengabdian sampai saatnya tiba.. Amin ya Rabbal alamin.

Selain itu, Pak Jabir juga memberi pandangan supaya kita tidak takut menghadapi kematian, karena takut atau pun tidak, kita pasti akan mati.. Dan kematian adalah satu2nya jalan untuk bertemu dengan Kekasih Hati kita, Allah SWT. Naaahhhh… kuncinya adalah bagaimana kita mempersiapkan diri sebaik2nya untuk menghadapi saat yang dijanjikan itu.. Subhanaalah…

Makasih Pak Jabir udah memberikan sisi pandang ini… Semoga Allah selalu melindungi Bapak dan Pasa Satria ESQ dalam perjuangan… Amin.

Para Alumni Training Support pada Training ESQ Professional Angkatan 28 Pekanbaru Riau dengan Trainer Bapak Abdul Jabir Uksim, Uda Wetri Mudrison dan rekan.


Sesama Batak…

Di dunia baru, ada seorang senior yang juga punya marga, sama seperti Tati… Waktu Tati baru2 datang di situ dia excited banget, karena menurut dia orang2 bermarga langka dan sulit berkembang di lingkungan dunia baru… Tati sendiri gak merasa begitu ya… Karena biarpun punya marga dan gak mau kehilangan jati diri sebagai boru Batak, Tati merasa kota di negeri Melayu ini, lingkungan ini, adalah habitat Tati.. This is the place where I was grown up.. This is the place where I belong… Bahkan di dunia baru banyak orang yang Tati kenal sejak Tati masih cilik mentik… Ada yang anaknya kenalan keluarga, ada mantan tetangga, ada teman sekolah waktu SD, SMP dll…

Beberapa waktu yang lalu si senior ini menghampiri Tati.. Ternyata dia minta supaya Tati memberikan pekerjaan yang dipercayakan pada Tati untuk diserahkan kepada pihak ketiga, kenalannya yang orang pake marga juga.. Kerjaan yang diminta itu memang bukan pekerjaan besar..

Buat Tati.., permintaannya itu gak masalah.. Semua orang boleh mengajukan permintaan toohhh…? Tapi karena ini urusannya kerjaan dan menyangkut pertanggungjawaban Tati nantinya, tentu Tati harus mencari orang yang bisa memberikan hasil yang terbaik dengan waktu secepat mungkin… Lagi pula Tati kan cuma bagian dari suatu sistem, mana bisa Tati memutuskan segala sesuatu sendiri, harus berunding lah dengan atasan…

Ketika, Tati bilang ke si senior, “Saya lihat dulu ya, pak. saya gak bisa memutuskan sekarang”.

Ehhh si senior bilang dengan suara yang agak kencang “Bu Sondha, ibu orang Batak kan..? Siapa lagi yang mau nolong orang Batak kalo enggak orang Batak..?

Tati lalu bilang, “Jangan begitu lah, pak. Saya mencoba untuk melihat persoalan ini secara profesional. Saya ingin yang terbaik dari pekerjaan saya, karena saya harus mempertanggungjawabkannya. Kalo memang teman bapak itu bagus kerjaannya, bisa saja nanti diserahkan pada dia. Tapi saya gak bisa memutuskan karena pertimbangan suku. Lagi pula saya bukan pengambil keputusan tunggal. Ada orang2 di atas saya yang harus saya dengar pertimbangannya”

Si Senior lalu menjawab, “Lalu ibu mau bilang apa kalo orang yang di atas ibu melarang ibu mengambil kebijakan?”

Tati : “Enggak masalah, pak. Selagi kebijakan beliau itu pun bisa dipertanggungjawabkan dan membawa kebaikan buat hasil pekerjaan.”

Si senior : “Kok sebagai orang Batak, kamu gak mau menolong sesama Batak siyy…? Dimana solidaritas kamu sebagai sesama Batak?”

Tati : “Pak… saya bukan gak mau kasi kesempatan. Saya bilang nanti dulu, saya belum bisa mengambil keputusan, karena saya harus mengenali dulu siapa2 aja yang ingin mengerjakan pekerjaan ini, dan bagaimana kualitas mereka. Kalau teman bapak kerjaannya bagus, bisa saja saya menyerahkan pekerjaan ini pada dia. Cobalah mengerti situasi ini… Jangan bawa2 suku…. ”

Si bapak lalu ngeloyor dengan tampang asam… Tati cuma bisa menghela nafas panjang, dengan harapan semoga orang itu mengerti pikiran Tati nantinya…

Banyak2 Sabar…

Suasana di dunia baru agak2 melelahkan..

Keadaan di sini acap kali membuat kita serasa lagi di Texas.. Banyak cowboy dan jagoan berkeliaran tanpa peduli dengan aturan… Tinggal lah si pendatang baru terpongok bodoohhh… Dengan satu kalimat yang bulak balik berdengung di kepala… “Kok bisa begini…?”

Meski suasananya seperti di Texas, so far… buat Tati semua masih ok2 ajaaahhh… Karena Tati tuh mencoba melangkah di situ dengan sikap ramah, apa adanya dan friendly pada siapa pun, tanpa terkecuali. Jadi gak ikut2an jadi cowgirl.. Hehehe.. Para bapak2 dan ibu2 yang lebih duluan berada di dunia baru ini kayak2nya siyy bisa menerima sapaan dan senyuman Tati yang gampang mekar… Jadi ingat protes Tante Po : “Kakak itu terlalu ramah…” . Kalo Mama bilang, “Kamu tuh Siti Ramah, ya Nang…!!! Semua orang disapa, semua orang disenyumin..”. Hehehe…

Kalo masih bisa senyam senyum ke kiri dan kekanan, apa yang bkin sumpek…? Yang bikin sumpek, adalah suasana yang kaku dan gak jelas di area tertentu…

Ceritanya karena baru di tempat ini, Tati kan gak tau “kenapa begitu, kenapa begini”. Dalam kondisi yang serba tidak tau, Tati diperintahkan untuk melaksanakan beberapa pekerjaan.. Karena gak tau history dari terciptanya pekerjaan2 tsb, Tati lalu nanya sama yang tau dan berwenang tentang hal itu.. Tapi kalo ditanya, jawabannya selalu “gak tau..”. Kalo ditanya mana konsep dasar yang membuat pekerjaan itu dibuat, jawabnya “gak ada…, belum dibikin.. “. Kalo ditanya, mana hitungan yang membuat kerjaan itu bernilai sekian, jawabnya “dulu siyy kira2 aja…”. Ampyyyuuuunnnnnn, terus Tati mesti gimana doonnkkk…? Kok Tati seakan2 dilemparkan ke hutan rimba belantara… hiperbol mode on. Semua gelap dan gak jelas, mesti nyari jalan sendiri, tanpa dibekali compass…

Ajaibnya, kalo kita berdua lagi di depan orang yang lebih tinggi kedudukannya, terus Tati konsultasi tentang kerjaan2 tsb, orang tsb selalu bilang “dulu tuh ada, pak….!!!” atau apalah yang gak sesuai dengan jawaban yang diberikan saat Tati bertanya… Tati jadi bingung… maksudnya apa, ya? Padahal Tati gak ingin berburuk sangka…

Belum lagi jawaban “gak, ada…” dan “gak tau…” untuk berbagai pertanyaan lain yang menyangkut pekerjaan lain sehari2… Situasi ini bikin Tati bingung… Tati cuma berharap Alloh memberi Tati lebih banyak kesabaran untuk menghadapi sikap2 seperti ini.. Semoga orang tsb hatinya terbuka.. Semoga Alloh berkenan dan Tati bisa melalui ujian kali ini…

Mungkin orang itu gak ngerti kalo Tati sama sekali gak ingin jadi pelaksana kerjaan tersebut.. Tati udah berusaha menolak, tapi gak bisa.. Tati berharap orang itu mengerti kalo Tati dan dia adalah bagian kecil dari suatu system.., dimana kita harus bekerja sama agar system itu bisa berjalan dengan baik.. Membuat Tati sulit menjalankan apa yang diperintahkan pada Tati, artinya juga membuat jalannya system jadi tersendat2… Mudah2an pikirannya terbuka dan bisa melihat dengan perspektif baru…

Ajere, d New Comer…

Hari ini… Papi David ngirimin Tati pic Nona Ajere, d new comer in our family…

Lucu banget ihh tampangnya…

Matanya sipit kayak mata Enek, Tati dan Mami Uli… Rambutnya hitam & jigrik.., kayak Papi David & Mami Uli, kali yaa… Rambut mereka tuh seratnya kasar dan hitam.. Hidungnya…?  Hidung jambu lah yaawww… it’s our family trade mark.. Hehehe…

Tapi Papi David bener… Ajere tuh mukanya Hanopan sekali… Mami Nana gak dapat jatah ninggalin jejak di wajah Ajere niyy kayaknya… Herannya abang2nya Ajere semua juga wjahnya persis Papi David… Genetiknya dominan deh kayaknya… Asal jangan bandel2nya Papi David ikut nurun yaaa….. Bou bisa muter2 bawa parang ‘ntar.. Hehehe…