Mahadewi

Ini salah satu lagu yang Tati suka.. Lagu yang paling Tati senangi dari Padi.  Mendengar lagu ini kita seakan dibawa untuk menyaksikan sesuatu yang megah.. sesuatu yang besar.. Gimana kalo lagu ini dinyanyikan dengan iringan orkestra, ya…? Pasti makin megah ya…

Hamparan langit maha sempurna,
Bertahta bintang – bintang angkasa
Namun satu bintang yang berpijar,
Teruntai turun menyapa ku

Reff 1 :

Ada tutur kata terucap,
Ada damai yang kurasakan
Bila sinarnya sentuh wajahku,
Kepedihanku pun… terhapuskan

Alam rayapun semua tersenyum,
Merunduk dan memuja hadirnya
Terpukau aku menatap wajahnya,
Aku merasa mengenal dia…

Reff 2 :

Tapi ada entah dimana,
Hanya hatiku mampu menjawabnya
Mahadewi resapkan nilainya,
Pencarianku pun… usai sudah

Back to Reff :

Mahadewi resapkan nilainya,
Mahadewi tercipta untukku
Mahadewi resapkan nilainya,
Mahadewi tercipta untukku

by : Padi

Begitu Banyak Laki2…

Hari ini jam 11.00 siang Tati janjian ketemu dengan seorang calon nasabah..

Dia seorang pengacara yang ketemu dan berkenalan dengan sahabat Tati hampir setahun yang lalu di ruang tunggu pengadilan agama saat teman Tati itu ngurus perceraiannya.

Beberapa minggu yang lalu, si Pengacara itu mengirimkan sms pada teman Tati, minta dijelaskan tentang asuransi karena dia berpikir sudah waktunya dia membeli asuransi demi keamanan keluarganya.. Karena teman Tati ini sudah pindah ke kota lain setelah perceraiannya, teman Tati memberikan nama dan nomor telephone Tati kepada si Pengacara, dan menyarankan beliau untuk menghubungi Tati saja. Pada saat yang bersamaan, teman Tati itu juga memberikan nama dan nomor telephone si Pengacara kepada Tati (Makasih ya Teh..! Mudah2an si bapak itu beneran jadi nasabah gue, ya…)

Tati lalu menghubungi si Pengacara. Tapi karena beliau sibuk dan mobile banget.., kita baru bisa ketemu hari ini. Janji ketemuan di kantor beliau, yang berlokasi di lantai 4 sebuah Mall. Secara belum pernah ketemu sebelumnya, Tati lalu ngajak Venny, junior di kantor lama buat nemanin…

Alhamdulillah si Pengacara ini ramah dan santun banget.. Kita lalu ngobrol tentang produk2 yang ditawarkan perusahaan asuransi tempat Tati kerja, juga ngobrol tentang keluarga beliau dalam rangka mempelajari kebutuhan beliau..

Saat kita lagi asyik2 ngobrol, tau2 si Pengacara bertanya pada Tati..

Si Pengacara : Ibu orang Sipirok, ya ?

Tati : Kok tau, pak ?

Si Pengacara : Teman2 saya yang marganya Siregar, biasanya dari Sipirok.. Udah lama tinggal di sini ?

Tati : Udah dari kecil, pak. Emang besar di sini. Cuma kuliah aja di Jawa..

Si Pengacara : Anaknya udah berapa, bu?

Tati, sejenak bengong, pongok, bingung mau jawab apa : Oh, saya belum berkeluarga, pak.

Si Pengacara : Memang belum menikah atau pisah?

Tati : Enggak, pak. Saya memang belum menikah.

Si Pengacara : Lahir tahun berapa, bu?

Tati : Tahun enam tujuh, pak..

Si Pengacara : Bu, kok bisa belum menikah padahal begitu banyak laki2 di kota ini, dan di tempat2 ibu kuliah? Masa ibu gak nemu satu juga dari mereka…?

Gubbbbbrrrrrraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkk….!!! Hehehe.. Untung kursi Tati gak patah karena kaget….

Tati : Belum rezeki aja kali, pak..

Si Pengacara : Tapi itu harus diusahain, lho bu. Yang namanya rezeki itu gak ada yang ujug-ujug jatuh di depan kita.. Harus dicari, harus diusahakan…

Tati dengan senyum maniz.. niz.. niz… : Iya nih, pak.. Saya yang mungkin matanya gak beres sehingga belum bisa lihat segitu banyak laki2 di sekitar saya.. Mungkin saya perlu belajar dari bapak bagaimana cara mengenali laki2 yang baik… Hehehe..

Dalam hati Tati berkata, “Bapak mau gak saya kasi tugas nyariin buat saya…? Yang baik hati, bisa jadi imam dalam keluarga, sayang sama keluarga… Juga rada2 mirip Mel Gibson atau Harrison Ford, ya pak.. Syukur2 orangnya berkepribadian : rumah pribadi, mobil pribadi, deposito pribadi, investasi pribadi….!!!” Huahahaha… Dasar cewek matre…!!!

Pikiran Lelaki…

Ini cerita tentang sebuah percakapan yang terjadi antara Tati dengan Bang Ipul, salah seorang senior di kantor, saat kita jalan2 malam di Yogya beberapa waktu yang lalu, dan melintasi sebuah TV yang sedang nayangin video clip Rossa “Ayat Ayat Cinta”..

Tati : Saya gak ngerti dengan pikiran laki2, bang…?

Bang Ipul : Kenapa, ‘Ndha?

Tati : Coba abang liat video itu…

Bang Ipul mengamati TV sejenak, lalu berkata : Iya. Kenapa “Ndha?

Tati : Perempuan secantik itu, seindah itu… Udah ngasi anak, lagi… Kok masih bisa suaminya pergi dengan perempuan lain..? Apa siyy pikiran suaminya itu? Apa siyy yang dia cari..? Kurang apa lagi istrinya itu..? Gak ngerti saya dengan pikiran laki2..

Bang Ipul : Rossa itu cantik, tapi dia “cantik” karena sentuhan make up yang luar biasa.. Kalau dia gak pake make-up, mungkin dia gak secantik yang orang2 lihat di panggung, di televisi… Naah.., bisa jadi image tentang Rossa yang ada di pikiran suaminya adalah Rossa yang ada di panggung. Dia gak bisa menerima Rossa tanpa make up, Rossa yang berantakan, Rossa yang pake daster… Apalagi setelah punya anak, biasanya kan perempuan lebih berantakan lagi…

Tati : Busset daah…! Egois banget laki2 kalo pikirannya kayak gitu, Bang ? Bukannya sesuatu yang natural itu jauh lebih indah…? Bukannya perempuan sudah berkorban sangat besar untuk suaminya sehingga mereka bisa mempunyai anak..? Masa itu gak dihargai…? Lagian, emangnya lakinya di rumah gak berantakan juga? Apa lakinya kalo bangun tidur gak berantakan juga? Jangan2 kalo tidur ilernya kemana2 lagi….

Bang Ipul : ‘Ndha, kita bicara bukan dalam konteks berpikir kita yang hidup biasa2 aja.. Ini bisa jadi cara pandang orang2 di dunia seni yang tergila-gila dengan keindahan.. Bisa jadi suaminya Rossa belum bisa menerima Rossa yang sedikit aja kurang dari yang dia lihat di panggung2.

Menurut Abang, itu merupakan salah satu penyebab banyaknya artis bercerai. Mereka memandang pasangan mereka sebagai sosok yang mereka lihat di panggung2, di depan publik.. Mereka terpesona pada sosok pasangan mereka yang “hasil rekayasa industri hiburan”, bukan pribadi aslinya. Mereka gak siap untuk menerima sisi manusiawi pasangannya : yang berantakan di rumah, yang rambutnya awut2an bangun tidur, yang pake daster, yang gak senyum manis 24 jam, yang kadang juteg…

Tati : Ampun, Bang…!! Pusing deeh mikirinnya… Gak ikutan, aahh…!!

Bang Ipul : Hehehe… Gak usah dipikirin ‘Ndha. Masih banyak kok laki2 yang baik di luar sana…

Tati : Mudah2an ya.. Hehehe..

Happy Birthday, Abner…

Kemaren, 26 April 2008 bang (sekarang udah jadi abang, lho.. ! kan udah punya adik…!!!) Abner ulang tahun….

Kemaren pagi saat Bou telpon, ternyata Abner lagi sekolah.. Kata Mami, coba telpon lagi aja sore karena Abner pulang sekolah langsung les..

So, sore2an Bou telpon lagi deehh.. Ternyata bang Abner udah di rumah… Kita jadi ngobrol deeh..

Bou : Bang Abner, selamat ulang tahun ya.. Semoga panjang umur, sehat, cepat besar dan jadi anak yang pintar.

Abner : Makasih Bou.

Bou : Abner, ulang tahun ke berapa..?

Abner : Aku ulang tahun yang ke 5..

Bou : Waduuhhhh…, udah besar donk yaa… Ya, iya lah udah jadi abang…

Abner : Hehehe… Iya, aku udah punya adik, dek Ajere..

Bou : Abner pengen hadiah apa?

Abner : Aku mau sepeda tentara..

Bou : Sepeda tentara?

Abner : Iya sepeda yang warnanya hijau coklat… (Bou dalam hati berkata “Matiii gue.. Mau cari dimana? Gimana ngirimnya… Mendingan yang ini jadi urusan Papi David dan Mami Nana aja deehh…. ! Bou mendingan nyariin buku aja dehhh like usual….” Hehehe…)

Bou : Iya, nanti Bou omongin sama Papi ya.. Emang Abner tadi les, apa?

Abner : Les baca ama les berenang..

Bou : Udah bisa baca buku cerita?

Abner : Aku udah bisa baca, tapi belum cepat-cepat. Masiyy sikit sikit aja.. Hehehe..

Bou : Iya deh.. Nanti kita ngobrol lagi ya.. Bou sayang ama Abner… Salam sama Papi, Mami, bang Aldy & Ajere, ya…

Abner : Ok…