Jalan-jalan Malam di Yogya

Tanggal 17 April 2008, sepulang dari Desa Wisata Kebonagung dan makan malam di sini, Tati ngelanjutin acara dengan Eri dan kak Butet.. Ngapain..? Ceritanya ibu berdua ini pengen ngeliat batik. Tati siyy ngerekomendasiin buat ke Toko Mirota Batik, secara toko itu menyediakan beraneka ragam batik dan handy craft.., sehingga memudahkan karena gak perlu keluar masuk toko. This is my favorite store in Yogya.

Kayaknya buat Tati, liburan ke Yogya gak sempurna kalo belum ke Mirota Batik. Secara Tati seneng banget ngeliat2 handy craft yang lucu2.. Juga bubuk2 lulur, mangir dan stick dupa aroma terapi yang serba wangi… I love their smell..!!!

Sayang seribu kali sayang, kira2 15 menit kita di dalam di toko tersebut tokonya malah tutup.. Jam tayangnya habiss.. Hehehe. Tapi Tati sempat mendapatkan beberapa hasil buruan… Apaan? Bubuk Jahe buat dibikin wedang jahe, permen jahe dan kembang gula tradisional..

Belum tau mau ke mana, kita bertiga jalan kaki kembali ke hotel, menyusuri Malioboro.. Ceritanya mau jemput bang Ipul alias Pulsi di hotel, kita udah janjian mau makan ice cream.. Di depan kepatihan (?) Tati ngeliat tukang wedang ronde… Wuiiiihhhhh… Tati rasanya ngiler banget… Tapi apa daya perut sudah penuh nuh nuh… setelah makan malam di sini

Sampai di lobby hotel, kita nungguin bang Ipul sebentar.., doski ganti baju dulu.. Ternyata bang Iwan Darmariawan bergabung juga.. Jadi kita jalan deh berlima.. Ceritanya siyy pengen jalan kaki nyusurin Malioboro, tapi ternyata bang Iwan tergiur rayuan tukang becak buat jalan2 ke tempat oleh2.. Jadilah kita nyewa 3 becak..

Mula2 kita dibawa ke penjulan kaus Dagadu di kawasan keraton. Ceritanya siyy ini bukan Dagadu yang original, karena yang original itu outlet-nya cuma 2, di Pakuningratan dan di basement Malioboro Mall.. Sambil duduk nungguin teman2 pada milih2, Tati sempat melayang ketiduran… Hehehe… Tapi sebelumnya sempat ngambil satu T’shirt hitam dengan tulisan “Yogya Never Ending Asia“. Bahannya bagusss dan ketok’e nyaman kalo dipakai.. tapi harganya juga “nyaman” boww… Hehehe..

Dari tempat jual Dagadu, kita dibawa tukang becak ke Bakpia Pathuk 25.. Yang niatnya mau belanja sesuai dengan jadwal dari travel jadi belanja duluan deehhh… Gak banyak2 siyy… Biasa, gak mau repot.., kan masiyy pengen duduk2 minum ice cream…

Dari penjual bakpia kita balik ke Malioboro, turun di depan Mall dan langsung ke McD… Ceritanya ngelepas kangen… McD di Pekanbaru entah kenapa tutup dua tahun terakhir ini.. Padahal kita demen banget sama sundae-nya… dan Tati juga doyan banget sama fillet o fish-nya.. Tapi berhubung udah malam banget dan perut juga masiyy full, Tati milih minum ice cream aja dan melupakan keinginan menikmati fillet o fish idaman…

Duduk di McD mengingatkan Tati ke beberapa tahun yang lalu, saat Tati baru mulai kuliah di Yogya. Waktu itu Mama juga sempat berbulan2 di Yogya nemenin Mami Uli yang kerja di sana.. So, kita sering jalan bertiga, terutama nyusurin Mall.., karena Mama & Mami Uli adalah gerombolan Mall Mania… Naah, seringkali saat ke Mall kita duduk2 di McD… Minum ice cream, nyowel2 kentang dan makan fillet o fish sembari ngobrol dan menatapi lalu lintas di Malioboro yang rame banget… I miss you, Mom. I miss you, sister..!!!

Tati, Eri, kak Butet, Bang Ipul dan bang Iwan duduk2 di McD sampai sekitar jam 01.00-an.. Ngobrol ngalor ngidul… Dan khusus buat Tati ini proses berakrab2 ria dengan teman jalan yang 4 orang ini.. Karena tati kan baru pindah, dan baru kali ini keluar kota bareng mereka.. bahkan baru kali ini juga kongkow2 bareng… Jadi buat Tati semua ini asyik2 aja… Kita akhirnya balik ke hotel setelah kantuk tidak bisa tertahan lagii…

Btw, malam ini tati tidur sendirian di kamar 817 karena Kak Indria dan Bu Wasni udah ngabur ke Solo buat ngunjungin keluarga kak Indria.. Alhamdulillah, aman2 ajaah…

5 thoughts on “Jalan-jalan Malam di Yogya

  1. Ito Pardomuan, salam kenal juga. Terima kasih atas apresiasinya.. Kalo ke Riau, hubungi lah saya.. Saya akan senang bisa punya teman baru..

  2. Salam kenal Bagus Blognya ito,
    Aku lahir dan besar di Arse SMA ku di Hanopon itu dan aku alumni pertama tahun 1985 dari sana, selepas sma pindah dan kuliah S1 dan S2 serta berkarir di Jakarta, di Riau saya punya project MATOS di Duri.

    Saya juga selalu merindukan, sipirok nauli banua nasonang ………………………
    he…..he ….. kampung nan jauh ………

  3. So, Zee… (read : http://tatianak2.wordpress.com/2008/04/25/urusan-kampun-tengah-di-yogya/)
    Dakyu gak cuma menikmati McD, lho di Yogya… Mungkin lain kali kita bisa janjian ke Yogya dan sama2 berburu makanan…? Kamu udah pernah makan sate di lapangan karang di Kota Gede, belum? Gudeg Bu Ahmad..? Soto Kadipiro? Lotek Tegteg dekat jembatan layang? Es teler Kridosono? Atau sebagai penggemar kambing, mungkin kamu bisa nyoba sate atau tongseng Sambirono di daerah Colombo.. Hehehe..

  4. McD Pku tutup sekitar 2 tahun yg lalu, mungkin karena gak kekejar target.. kayaknya karena salah lokasi deehh…
    Lokasinya emang di pertigaan yang rame, tapi lalu lintasnya searah, U-turn-nya jauh, parkirannya sempit pula…
    Sebenarnya aku juga ngejar makanan khas Yogya cuma belum diposting.. Sabar yaa…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s