Posted in Tukang Makan

Rindu Speculaas…

Diriku  penikmat teh..
Rasanya selama bertahun2, tiada hari dilalui tanpa minum teh..
Ada masa2, ketika belum menikmati secangkir kopi plus creamer rasanya nyawa belum kembali utuh setelah bangun tidur…, tapi di hari yang sama secangkir teh tetap dikonsumsi..
 
Bagiku, teh bisa diminum kapan saja.
Pagi hari, sebelum mandi, untuk menghangatkan badan..
Teman kerja saat duduk menghadapi komputer..
Sore hari.. bahkan kadang sebelum tidur kala badan terasa kurang nyaman…
 
Apa teman minum teh yang paling disukai teman2?
 
Klo pagi2 aku senangnya dengan sesuatu yang sedikit bervolume, seperti roti canai, roti dengan selai, atau cake..
 
Tapi klo sore, senangnya dengan biskuit.. 😀
Dan herannya, biskuit kesukaan tidak berubah2 meski perjalanan makin panjang dan usia bertambah…
Apa biskuit favoriteku?
Biskuit speculaas.. Katanya ini biskuit tradional Negeri Kincir Angin..
 
Spekulaas1
Biskuit speculaas
Aku mengenalnya saat masih sangat kecil, di salah satu deretan toples2 besar di Toko Benson.. Biskuit warna coklat gelap dengan bentuk yang lucu2, ada yang bentuk kincir angin, lambang khas negeri asal resep biskuit tersebut.  Rasanya khas sekali karena memakai rempah kayu manis (cinnamon), juga ada potongan kenari (nutmeg) yang dipotong kecil-kecil..
Tahun 80-an, saat aku kuliah di Bogor, gampang sekali menemukan biskuit ini di rak-rak supermarket. Dijual dalam kemasan berwarna hijau muda dengan merk Verkade.
Belakangan kemasannya berubah menjadi warna jingga..
Tapi tak mudah menemukannya di kota kami..Mungkin karena biskuit ini tak sepopuler nastar, castengel, kue salju, skippy dan lidah kucing..
 
Jadilah diriku merindu, rindu bikuit speculaas
Mungkin begitu waktu lapang dan punya oven di rumah, aku akan belajar membuat  sendiri biskuit ini…  Resolusi 2019, kayaknya nihhh.. 😀 😀 ***
Posted in ESQ, Tukang Jalan

Madain Saleh

img1521460588763-1820887088.jpg
The Signage

Beberapa tahun yang lalu, diriku melihat di FB mba @fitradiaz, foto beliau dan suaminya dengan latar bukit batu yang bentuknya seperti rumah-rumah. Caption foto tersebut klo tak salah ingat “Madain Saleh“. Diriku bertanya pada mba Diaz, dimana foto itu dibuat. Jawaban beliau itu di Madain Saleh, situs peninggalan wilayah syi’ar Nabi Saleh AS. Lokasinya masih di wilayah Provinsi Madina, namun belum menjadi destinasi wisata di Madinah yang ditawarkan paket-paket umroh.

Aku lalu mencari-cari informasi tentang Madain Saleh lewat mbah Google.

Dari mbah Google aku menemukan bahwa Madain Saleh atau disebut juga Al Hijr atau Hegra (dalam bahasa Yunani) adalah sebuah wilayah dimana terdapat situs arkeologi peninggalan kerajaan Nabatean. Madain saleh adalah kota terbesar kedua dari kerajaan yag berkuasa di abad pertama Masehi ini, sedangkan ibu kota kerajaan adalah Petra, yang saat ini termasuk wilayah kerajan Jordania.

Kawasan Madain Saleh dulunya dihuni oleh Kaum Tsamud, kaum yang sangat maju di zamannya, namun ingkar pada Allah SWT. Cerita tentang kaum Tsamud, kerap aku dengar di training-training ESQ yang sering aku ikuti beberapa tahun yang lalu. Nama kaum ini salah satunya disebutkan dalam ayat ke 11 Surat As Shams, surat ke 91 dalam Al Qur’an. Surat ini diawali dengan 6 sumpah yang menyebutkan nama benda-benda dan fenomena yang ada di semesta, dan satu sumpah yang menyebutkan “demi jiwa dan penyempurnaannya”. Lalu diikuti dengan ayat-ayat yang mengatakan, “Allah mengilhamkan sukma kefasikan dan ketakwaan. Sungguh beruntung orang yang mensucikannya, dan sungguh merugi bagi yang mengotorinya”

Sejak itu diriku berharap suatu saat bisa menginjakkan kakiku ke Madain Saleh.

Aku selalu mengamati tawaran travel-travel umroh, tapi tidak ada travel yang menawarkan kunjungan ke Madain Saleh. Pada pertemuan dengan pak Rizky, pimpinan travel Penjuru Wisata Negeri saat kami mencari-cari travel untuk umroh, beliau bilang, “Kak, saya kasi bonus buat kakak dan teman-teman ya. Bonusnya kunjungan ke Madain Saleh.” Sungguh itu bonus yang sangat istimewa. Pak Rizky konsisten dengan janjinya, meski jumlah rombongan kami yg berangkat tak sesuai rencana awal.

screenshot_2018-03-16-20-13-30-1-886749079.png
Rute Madinah – Madain Saleh

Hari Selasa, 13 Februari 2018, diriku dan teman-teman, ditemani Ustadzah Alena – tour leader dari Travel Umroh Penjuru Wisata Negeri, juga 2 orang perwakilan travel yang menetap di Madinah, berkunjung ke Madain Saleh. Kami pergi dengan mini bus berkapasitas 14 penumpang. Supirnya orang lokal yang sudah relatif berumur, namun kemampuan menyetirnya luar biasa. Dia sangat mahir berkendara saat harus menghadapi rombongan unta yang bisa mendadak ditemukan memenuhi ruas jalan, atau ketika mobil tidak bisa jalan lurus dengan mulus alias agak zig zag karena adanya badai pasir.

Kalau teman-teman lihat di Google Map, Madain Saleh itu lokasinya berada 366 km di Barat Laut Masjid Nabawi yang berada Kota Medina. Waktu tempuh bila menggunakan mobil lebih kurang 3 jam 51 menit. Kami berangkat dari Hotel Gloria Alfayroz Diamod di Madinah sekitar jam 08.30 pagi, dan sampai di kawasan Madain Saleh sekitar jam 01 siang.

Madain Saleh atau Al Hijr saat ini adalah wilayah dengan luas ratusan hektar tanpa penghuni. Sebuah wilayah yang subur di antara gunung-gunung batu dan gurun pasir, sesuai dengan arti Al Hijr, gunung batu, yang juga merupakan nama surat ke 15 dalam kitab suci Al Qur’an.

Madain Saleh 2
Madain Saleh

Di wilayah ini tersebar banyak sekali batu-batuan besar dengan berbagai bentuk, antara lain seperti gundukan yang dapat difungsikan sebagai rumah, orang dan juga gajah. Ada juga kompleks bebatuan yang berbentuk bangunan-bangunan sangat besar. Kompleks ini yang sudah terdaftar sebagai World Heritage alias Warisan Dunia di UNESCO. Namun kompleks situs World Heritage pertama di Arab Saudi ini sudah diamankan dengan pagar kawat yang tinggi, dan tak bisa dikunjungi tanpa izin. Saat kami ke sana pintu gerbang kompleks tertutup, dan tidak ada petugas yang nampak. Jadilah kami hanya bisa melihat dari balik pagar, dan mengunjungi bahagian yang belum dikelilingi pagar kawat, seperti batu yang berbentuk gajah. Namun dari foto yang terdapat di galeri website Unesco, pada batu-batu yang sudah diamankan tersebut terdapat pahatan-pahatan yang berbentuk gedung, ruang-ruangan dengan pahatan-pahatan sebagai dekorasi.

Madain Saleh 1
Madain Saleh

Daerah ini sebagian besar sudah mulai tertata rapi, bahkan ada pedesterian untuk pejalan kaki. Jalannya lebar-lebar, dengan pengaturan arah dan signage yang baik. Nampaknya Pemerintah Arab saudi sedang mempersiapkan daerah ini untuk menjadi destinasi wisata yang baru, meski mungkin masih ada perbedaan pendapat tentang kelayakan tempat ini menjadi destinasi wisata. Mengapa begitu? Karena sehari setelah berkunjung ke Madain Saleh, saat antri untuk masuk ke Raudoh, saya berbicang-bincang dengan seorang ibu-ibu petugas pembimbing pengunjung wanita yang mau masuk ke Raudoh. Saat saya bercerita saya sehari sebelumnya berkunjung ke Madain Saleh, ekspresi wajah beliau menunjukkan keterkejutan. Beliau bilang, “Ibu mengapa ke sana?”. Saya bilang melihat-lihat wilayah yang pernah menjadi daerah syi’ar Nabi Saleh AS. Beliau bilang, “Ibu tidak seharusnya ke sana. Karena itu daerah yang pernah dimurkai Allah. Seharusnya bila ibu melewati daerah itu, ibu memalingkan muka dan berdoa memohon perlindungan dari Allah. Kita tak boleh bersantai-santai, ketawa-ketawa di tempat-tempat seperti itu.” Dan ternyata di dalam buku tafsir yang disusun oleh Ibnu Kasir pada penjelasan Surat Al Hijr Ayat 82 dikatakan “Janganlah kalian memasuki tempat tinggal kaum yang telah diazab , melainkan kalian dalam keadaan menangis. Jika kalian tidak dapat menangis sungguhan, maka berpura-pura menangislah kalian, karena dikhawatirkan kalian akan tertimpa apa yang telah menimpa mereka. “

Alhamdulillah selama di Madain Saleh kami tak ada duduk bersantai-santai. Kami hanya menyusuri beberapa lokasi yang bisa dikunjungi, membuat foto-foto untuk kenang-kenangan. Kami melihat kebenaran yang dinyatakan dalam surat Al Hijr. Dan yang paling penting semoga kami bisa mengambil pelajaran dari apa yang terjadi pada Kaum Tsamudu, dan apa yang kami lihat di wilayah Madain Saleh, untuk menguatkan iman Islam di diri.

Dan bagi diriku, berkunjung ke Madain Saleh adalah sebuah keinginan yang terwujud. Alhamdulillah.

Terima kasih atas hadiahnya, pak Rizky dan Travel Penjuru Wisata Negeri. Semoga Allah membalas dengan berlipat kebaikan. ***

Posted in Tukang Jalan, Tukang Makan

Berkunjung ke Selatpanjang

Awal minggu lalu, aku kembali ngebolang.. Menjadi bocah petualang.  Ceritanya diriku diajak teman-teman kantor pergi ke Kota Selatpanjang, ibukota Kabupaten Kepulauan Meranti.  Kota ini berada di Pulau Tebing Tinggi, salah satu pulau yang berada di pesisir timur Pulau Sumatera.

Untuk sampai ke Kota Selatpanjang, dibutuhkan sedikit perjuangan, karena kita harus berganti kendaraan sebanyak 3 kali.  😀 😀 Pertama-tama kita naik kapal selama 1 jam, dari Pelabuhan Sungai Duku di daerah Teluk Lembu di Pekanbaru, sampai ke pelabuhan rakyat di daerah Buantan di Kabupaten Siak.  Di Buantan kita bertukar kendaraan, naik bus.  Perjalanan selama 1.5 jam sampai ke Pelabuhan Butun yang berada di pantai timur Pulau Sumatera, namun masih termasuk Kabupaten Siak.   Di Butun kita ganti kendaraan lagi dengan kapal.  Kita harus berlayar 1.5 jam, baru sampai ke Kota Selatpanjang.  Saat berpindah-pindah kendaraan, kita harus berjalan kaki antara 50 – 200 meter, jadi disarankan untuk tidak membawa barang yang besar atau banyak.  Kalau memang akan membawa barang, ada jasa pengangkut  berupa gerobak, atau serahkan kepada awak kapal untuk mengurus.  Dengan tambahan bayaran tentunya.  Atau kalau memang mau bawa barang banyak, supaya gak pindah-pindah kendaraan, pilihannya adalah naik kapal kayu Gelatik.  Hanya waktu tempuhnya 3 kali lipat, 12 jam lebih kurang.

Berapa ongkos Pekanbaru – Selatpanjang?  Kalau naik Nagaline, nama salah satu operator yang melayani  jalur tersebut, ada 3 kelas dengan 3 tingkatan harga.  Rp. 150K untuk kelas ekonomi.  Di kapal duduknya di baris keempat sampai ke belakang.  Kursi di bus, 3 tempat duduk di sisi kiri dan 3 tempat duduk di sisi kanan.  Untuk kelas VIP, harganya Rp.170K.  Di kapal duduk di baris pertama sampai baris ketiga.  Busnya beda dengan yang kelas ekonomi.  Tempat duduk di dalam bus berada di jalur kiri, 2 kursi bersebelahan.  Kelas VVIP harganya Rp.190K.  Di kapal duduk  di baris pertama.  Di bus, duduk di jalur kanan, kursi tunggal, kaki bisa selonjoran.

Vihara Hoo Ann Kiong, Agustus 2012 at my insta @sondhasiregar

Kunjungan ke Selatpanjang kali ini bukan yang pertama kali bagiku.  Diriku pernah ke sana sekitar bulan Agustus 2012, untuk mengunjungi teman lamaku,  kak Vivi.  Waktu itu kak Vivi yang dokter gigi dan besar di Selatpanjang bertugas di sana.  Saat berkunjung ke sana,  aku sempat dibawa kak Vivi berkeliling dengan sepeda motor, melihat-lihat beberapa bahagian sisi kota, termasuk melihat Vihara Hoo Ann Kiong, yang berlokasi di Jl.  Ahmad Yani.  Diperkirakan, vihara ini adalah vihara tertua di Kota Selatpanjang, bahkan  tertua di Provinsi Riau.   Kota Selatpanjang, sebagaimana kota-kota besar mau pun kecil di pesisir timur Pulau Sumatera, pesisir barat Pulau Kalimantan dan pesisir utara Pulau Jawa adalah daerah-daerah yang banyak penduduk dengan etnis Tionghoa.  Jadi tidak heran kalau ada beberapa vihara di Selatpanjang.

Becak Selatpanjang

Di Kota Selatpanjang transportasi umumnya adalah sepeda motor, sepeda dan becak. Tak banyak mobil yang wara wiri di kota ini.  Yang ada itu pun sebagian besar berplat merah alias mpbil dinas.  Karenanya kota ini udaranya segar dan nyaman untuk dihuni.  Kenderaan umum?  Becak.   Jangan heran bila begitu keluar dari gedung pelabuhan akan banyak pengemudi becak yang menawarkan tumpangan, bahkan tukang becak yang nafsu banget mendapatkan penumpang bisa menarik bawaan penumpang untuk dimasukkan ke becaknya.  Rada-rada menyebalkan, memang. 😀  Tapi mungkin harus dimaklumi saja di tengah ekonomi yang sedang sulit.  Bersikap tegas, adalah cara terbaik menghadapi mereka.  Oh ya, becak di kota ini unik.  Seperti becak di Jakarta, becak di Selatpanjang ditarik dengan motor bebek, tapi kursi penumpangnya dua baris.  Untuk duduk di baris belakang, penumpang harus melompati kursi di baris depan, karena tak ada akses untuk naik ke bangku belakang dari samping.  Ya, bangku belakang itu memang lebih sering digunakan untuk tempat barang yang dibawa penumpang.  Sedangkan bila penumpang becak ada 3 atau empat orang, penumpang ketiga dan keempat duduk di bangku tambahan yang diletakkan di sisi belakang pagar depan becak.  😀

Untuk menginap, di Selatpanjang ada banyak hotel dengan harga kamar yang wajar.  Tapi kita  harus cari-cari info yang cukup sebelum memilih hotel, karena katanya tak semua hotel airnya bersih dan jernih.  Makumlah, sebagai daerah pesisir yang sebagian besar lahannya adalah gambut, air di Selatpanjang selain payau juga berwarna coklat.  Katanya meski telah beberapa kali mengusapkan sabun ke badan, mandi bisa terasa bagai tak bersabun, busanya tak keluar, kulit terasa licin saja.  😀  Untuk dapat air yang jernih, masyarakat biasanya menampung air hujan, atau dengan sumur bawah tanah yang mebutuhkan investasi sangat tidak sedikit.  Saat kunjungan kemaren diriku dan teman-teman menginap di hotel Dyva, atas rekomendasi teman yang sudah beberapa kali ke sana.  Alhamdulillah air di hotel itu bagus, dengan volume supply yang memadai.

Kemana saja saat berkunjung ke Selatpanjang kali ini?  Secara waktu terbatas,  selain menyelesaikan pekerjaan yang ditugaskan, kami menyempatkan diri menikmati seafood dan mie sagu, juga ke pasar untuk melihat-lihat berbagai produk khas Kepulauan Meranti lainnya.  Kabupaten Pulau Meranti  yang merupakan daerah pesisir, banyak ditumbuhi oleh tanaman Rumbia atau Sagu (Metroxylon sagu Rottb).  Makanya di daerah ini terdapat banyak produk olahan dari bahan dasar sagu.

wp-image-235261116.Apa itu mie sagu?  Mie sagu merupakan kuliner khas Selatpanjang.  Mie ini olahan dari teras batang sagu, teksturnya lembut dan kenyal.  Lebih lembut dan warnya lebih bening bila dibandingkan dengan kwetiaw.  Mie sagu biasanya dimasak dengan bumbu bawang merah, bawang putih dan cabe merah yang digiling kasar. Sebagai penyemarak biasanya ditambahkan kucai (Allium tuberosum), toge dan ikan teri yang sudah digoreng atau udang kering.  Mie sagu saat ini sudah mulai banyak dijual di kedai-kedai kopi di Pekanbaru, tapi berburu mie sagu di daerah asalnya tentu memberi keseruan tersendiri.  😀

Selama di Selatpanjang, kami dua kali menikmati mie sagu.  Yang pertama di foodcourt di samping hotel.  Mie sagunya enak, cuma bumbunya yang rasanya belum maksimal.  Mie sagu kedua, kami nikmati di Kedai Kopi Pelangi di Jl. Ahmad Yani.  Kedai kopi yang berada di ruko ini terkesan tak terawat karena dinding-dindingnya kusam, tapi mie sagu yang dijual maknyuss.

Mie sagu di Kedai Kopi Pelangi ini merupakan rekomendasi dari seorang cicik (tante) pemilik toko tempat kami membeli beberapa produk olahan sagu di pasar.  Cicik itu bilang, kedai kopi yang tak jauh dari Hotel Pulama.  Maka kami pun bertanya-tanya pada beberapa orang yang kami temui di sepanjang pencaharian, dimana itu Hotel Pulama, tapi tak ada yang tahu.  Dan ternyata maksud si Cicik itu adalah Hotel Furama.  😀 😀 😀  Dan ternyata juga, salah seorang teman perjalananku pernah menginap di Hotel Pulama itu. Tapi enggak ngeh dengan maksud si cicik.. 😀 😀

Sebenarnya ada satu lagi tempat dan kuliiner yang direkomendasikan untuk menikmati mie sagu dan sempolet :  kantin di samping gedung kantor Badan Kepegawaian Daerah di kompleks perkantoran Pemerintah Kabaupaten Kepulauan Meranti.  Sayang saat kami ke sana, kami baru saja sarapan, perut kami masih penuh.  Adapun sempolet adalah bubur sagu yang dinikmati bersama sup ikan, seperti papeda kalau di Indonesia Bagian Timur.

Cerita Sondha - Oleh-oleh Selatpanjang
Oleh-oleh Selatpanjang

Apa yang didapat di pasar di Selatpanjang?  Klo diriku siyy cuma beli mie sagu, ebi alias udang kering dan kerupuk udang.  Sebenarnya di pasar, diriku menemukan banyak banget produk olahan sagu dan hasil laut yang sebenarnya layak untuk coba dibeli dan diolah jadi makanan istimewa.  Misalnya sagu dalam bentuk butiran yang bisa dibuat jadi bubur.  Ada juga terasi dan ikan teri.  Tapi mengingat transportasi yang nyambung-nyambung, jadi malas belinya.  Malas gotong-gotong.  😀
Bagi penggemar kopi, di Selatpanjang  ada toko Diamond, yang menjual bubuk kopi dengan merk Cengkeh.  Kata teman-teman yang minum, rasanya enak pakai banget.  Jadi gak boleh dilewatkan.

So, bagi teman-teman yang senang menjelajah, silahkan berkunjung ke Selatpanjang…***