3rd Day : Toyama

Hari ketiga, setelah dari berkunjung ke Matsumoto, kami melanjutkan perjalanan ke Kota Toyama, yang berada lebih kurang 131 kilometer Barat Laut Matsumoto.

Toyama

Kota Toyama adalah ibukota Toyama Perfecture, dan merupakan pesisir Teluk Toyama. Jadi gak heran kalau di awal Februari cuaca di Toyama masih dingin, dan angin sangat kencang. Biasanya wisatawan ke Toyama Perfecture untuk mengunjungi Tateyama Kurobe Alpine, yaitu jalur pegunungan Alpen Jepang. Tapi jalur ini ditutup selama musim dingin.

Lalu, diriku dan teman-teman ngapain ke Toyama?

Karena salah satu teman dalam rombongan kami adalah penggemar Starbuck, dan hasil surfing di internet, dia mendapatkan informasi kalau salah satu gerai Starbuck di Toyama adalah gerai dengan pemandangan terindah di dunia. Gerai tersebut berada di kawasan Kansui Park, salah satu taman dengan danau di Kota Toyama. Danau tersebut aliran airnya terhubungkan ke laut. Jadi gerai tersebut must visit buat penggemar Starbuck. So, berkunjung ke Starbuck tersebut di Toyama kita masukkan ke itenerary.

Dari Matsumoto, kami naik kereta sekitar 3 jam, transit di Nagano Stasiun. Sebenarnya kesorean berangkat karena keasyikan strolling around di Kota Matsumoto, sehingga sampai di Toyama sudah malam. Saat kami sampai hari hujan dan berangin, sehingga udara terasa sangat sangat dingin.

Aku yang gak bawa payung, singgah dulu di minimarket yang ada di stasiun untuk beli payung. Dapatnya payung bening, sederhana, tapi cantik.

Dari stasiun kami jalan kaki ke Comfort Hotel yang sudah di-booking sebelumnya. Alhamdulillah hotel tersebut sangat dekat, hanya 300 meter. Tapi tetap gak mudah untuk ditempuh dalam hujan dengan angin yang kuat.. Mana pegang payung sambil dorong koper… Bbbrrrrrrrrrrrr…..

Di ingatanku tiba-tiba mengalun lagu New Snow yang dinyanyikan Micahel Ruff.. Lagu yang diberikan seorang sahabat lebih dari 20 tahun yang lalu.. Sahabat yang sudah lebih dulu berpulang..

New Snow…

Look, look out on the trees
Well from here it looks like crystal
Shining in the breeze
Look, look out on the land
Well it finally looks like winter
so just reach out your hand

Feel the new snow falling softly round me
a second chance to make things alright
Like a new love calling
new snow is falling
just outside my window tonight

She never said goodbye
she just walked out through the garden
and never told me why
she never shed a tear
now Im watchin out my window
as her footprints disappear

until the new snow falling softly round me
a second chance to make things alright
Like a new love calling
new snow is falling
just outside my window tonight

New snow falling softly round me
a second chance to make things alright
[make things alright]
Like a new love calling
new snow is falling
Just outside my window tonight
Just outside my window tonight

Back to the journey...

Sampai di hotel, urusan alhamdulillah gak ribet. Hanya sekitar 15 menit mengurus administrasi, menunjukkan bukti pemesanan, menyerahkan passport-passport untuk di-copy oleh petugas hotel, kami sudah mendapatkan 3 kunci kamar. Kami memesan 3 kamar, masing-masing kamar diinapin 2 orang.

Selesai urusan masukkan koper ke kamar, kami kembali turun ke lobby hotel untuk pergi ke Starbuck. Karena menurut petugas hotel yang sedang bertugas, lokasi Starbuck tersebut tidak jauh (menurut ukuran orang Jepang.. πŸ˜€ πŸ˜€ :D). Hanya butuh waktu 20 menit berjalan kaki, menurut mbah Google, jadilah kami berjalan kaki ke Kansui Park.

Tapi baru sekitar 5 menit kami berjalan, hujan yang tak terlalu lebat turun lagi bersama angin yang sangat kencang. Subhanallah, dinginnya…….. Mana sepatu jadi basah… Tapi mau balik arah rasanya tanggung.. Jadilah kami tetap berjalan, menyusuri trotoar, di jalanan yang sepi.. Setelah berjalan sekitar 20 menit, kami menemukan danau, dan melihat bangunan dengan tulisan Starbuck di kejauhan, di seberang danau.

Jadi ceritanya, kami sampainya di sisi lain danau. Untuk sampai ke bangunan gerai Starbuck tersebut, kami harus melewati jembatan Tenmon-kyo, yang melintasi danau di Kansui Park. Kalau masih sore dan gak hujan, pasti menyebrangi jembatan ini menjadi kegiatan yang menyenangkan, karena banyak hal bisa dilihat. Lha ini dalam gelap, hujan berangin sangat kencang.. Ammmppuuunnnn… Tapi lagi-lagi kami tak punya pilihan selain tetap berjalan.. Jadilah menyusuri jembatan dalam gelap, hujan dan angin kencang…. Hiiikkksss.s..

Starbuck di Kansui Park

Begitu sampai di depan gerai Starbuck tersebut, kami langsung bergegas masuk, mencari kehangatan.. πŸ˜€ Kami mencari tempat duduk yang strategis untuk dapat melihat pemandangan di luar. Tapi apa daya semua tempat duduk di dekat dinding kaca gerai tersebut sudah ditempati pengunjung lain yang sudah lebih dahulu datang. Kami terpaksa duduk di kursi yang terletak di tengah-tengan ruangan.

Starbuck Kansui Park

Setelah kursi dapat, kami bergantian memesan minuman dan makanan. Antrian gak panjang. Aku memesan chocolate panas dan sebuah cinnamon roll. Gak berani mesan hazelnut latte seperti biasanya, takut bikin susah tidur. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Menu di gerai Starbuck ini sama dengan di gerai-gerai lainnya, sesuai standard Starbuck. Aku juga sempat melihat-lihat tumbler di lemari pajangan. Tidak ada yang spesifik gerai tersebut. Tidak ada juga yang spesifik Toyama. Jadi gak beli.

Setelah menikmati chocolate hangat dan sebagian cinnamon roll, aku berjalan ke halaman gerai Starbuck untuk melihat pemandangan di luar. Terlihat lampu-lampu jembatan yang melintasi danau di Kansui Park. Juga danau yang gelap dan tenang. Semuanya cantik. Sayang, kami sampai di tempat itu saat sudah gelap, sehingga tidak bisa melihat keindahannya secara utuh, tak bisa juga diulang esok paginya, karena kami harus melanjutkan perjalanan ke Takayama untuk mengunjungi Shirakawa-go.

Tenmon-kyo Bridge

Dengan pertimbangan tubuh yang sudah lelah, sepatu yang sudah basah, sebagian pakaian yang sudah lembab, serta kesehatan yang harus dijaga, kami memutuskan kembali ke hotel dengan menggunakan taxi, yang minta tolong dipesankan oleh petugas Starbuck. Kami pesan 2 unit taxi, untuk 6 orang. Lupa berapa onglos taxi untuk jarak yang sekitar 1 km dari gerai Starbuck ke Comfot Hotel, kalau gak salah sekitar Rp.200ribu-an.

For some people, apa yang kami lakukan mungkin terlihat bodoh. Tapi buat diriku, perjalanan adalah perjalanan, sesuatu yang perlu dinikmati dengan segala sisinya…

Sampai di hotel, sebelum tidur, kami melakukan upaya mengeringkan sepatu dengan menggunakan hairdryer milik hotel.. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Lalu meletakkannya di kursi-kursi di sekitar heater di kamar hotel.. Usaha pakai banget..

Toyama

Pagi-pagi, setelah selesai berberes kami sedikit menikmati daerah di sekitar hotel, sebelum menuju stasiun untuk melanjutkan perjalanan ke Takayama.. Terlihat tumpukan salju di trotoar dan tepi-tepi jalan. Pemandangan yang unik buat diriku yang sejak kecil tinggal di wilayah tropis. Di ingatanku kembali mengalun lagu New Snow…. ***