Sesama Batak…

Di dunia baru, ada seorang senior yang juga punya marga, sama seperti Tati… Waktu Tati baru2 datang di situ dia excited banget, karena menurut dia orang2 bermarga langka dan sulit berkembang di lingkungan dunia baru… Tati sendiri gak merasa begitu ya… Karena biarpun punya marga dan gak mau kehilangan jati diri sebagai boru Batak, Tati merasa kota di negeri Melayu ini, lingkungan ini, adalah habitat Tati.. This is the place where I was grown up.. This is the place where I belong… Bahkan di dunia baru banyak orang yang Tati kenal sejak Tati masih cilik mentik… Ada yang anaknya kenalan keluarga, ada mantan tetangga, ada teman sekolah waktu SD, SMP dll…

Beberapa waktu yang lalu si senior ini menghampiri Tati.. Ternyata dia minta supaya Tati memberikan pekerjaan yang dipercayakan pada Tati untuk diserahkan kepada pihak ketiga, kenalannya yang orang pake marga juga.. Kerjaan yang diminta itu memang bukan pekerjaan besar..

Buat Tati.., permintaannya itu gak masalah.. Semua orang boleh mengajukan permintaan toohhh…? Tapi karena ini urusannya kerjaan dan menyangkut pertanggungjawaban Tati nantinya, tentu Tati harus mencari orang yang bisa memberikan hasil yang terbaik dengan waktu secepat mungkin… Lagi pula Tati kan cuma bagian dari suatu sistem, mana bisa Tati memutuskan segala sesuatu sendiri, harus berunding lah dengan atasan…

Ketika, Tati bilang ke si senior, “Saya lihat dulu ya, pak. saya gak bisa memutuskan sekarang”.

Ehhh si senior bilang dengan suara yang agak kencang “Bu Sondha, ibu orang Batak kan..? Siapa lagi yang mau nolong orang Batak kalo enggak orang Batak..?

Tati lalu bilang, “Jangan begitu lah, pak. Saya mencoba untuk melihat persoalan ini secara profesional. Saya ingin yang terbaik dari pekerjaan saya, karena saya harus mempertanggungjawabkannya. Kalo memang teman bapak itu bagus kerjaannya, bisa saja nanti diserahkan pada dia. Tapi saya gak bisa memutuskan karena pertimbangan suku. Lagi pula saya bukan pengambil keputusan tunggal. Ada orang2 di atas saya yang harus saya dengar pertimbangannya”

Si Senior lalu menjawab, “Lalu ibu mau bilang apa kalo orang yang di atas ibu melarang ibu mengambil kebijakan?”

Tati : “Enggak masalah, pak. Selagi kebijakan beliau itu pun bisa dipertanggungjawabkan dan membawa kebaikan buat hasil pekerjaan.”

Si senior : “Kok sebagai orang Batak, kamu gak mau menolong sesama Batak siyy…? Dimana solidaritas kamu sebagai sesama Batak?”

Tati : “Pak… saya bukan gak mau kasi kesempatan. Saya bilang nanti dulu, saya belum bisa mengambil keputusan, karena saya harus mengenali dulu siapa2 aja yang ingin mengerjakan pekerjaan ini, dan bagaimana kualitas mereka. Kalau teman bapak kerjaannya bagus, bisa saja saya menyerahkan pekerjaan ini pada dia. Cobalah mengerti situasi ini… Jangan bawa2 suku…. ”

Si bapak lalu ngeloyor dengan tampang asam… Tati cuma bisa menghela nafas panjang, dengan harapan semoga orang itu mengerti pikiran Tati nantinya…

Banyak2 Sabar…

Suasana di dunia baru agak2 melelahkan..

Keadaan di sini acap kali membuat kita serasa lagi di Texas.. Banyak cowboy dan jagoan berkeliaran tanpa peduli dengan aturan… Tinggal lah si pendatang baru terpongok bodoohhh… Dengan satu kalimat yang bulak balik berdengung di kepala… “Kok bisa begini…?”

Meski suasananya seperti di Texas, so far… buat Tati semua masih ok2 ajaaahhh… Karena Tati tuh mencoba melangkah di situ dengan sikap ramah, apa adanya dan friendly pada siapa pun, tanpa terkecuali. Jadi gak ikut2an jadi cowgirl.. Hehehe.. Para bapak2 dan ibu2 yang lebih duluan berada di dunia baru ini kayak2nya siyy bisa menerima sapaan dan senyuman Tati yang gampang mekar… Jadi ingat protes Tante Po : “Kakak itu terlalu ramah…” . Kalo Mama bilang, “Kamu tuh Siti Ramah, ya Nang…!!! Semua orang disapa, semua orang disenyumin..”. Hehehe…

Kalo masih bisa senyam senyum ke kiri dan kekanan, apa yang bkin sumpek…? Yang bikin sumpek, adalah suasana yang kaku dan gak jelas di area tertentu…

Ceritanya karena baru di tempat ini, Tati kan gak tau “kenapa begitu, kenapa begini”. Dalam kondisi yang serba tidak tau, Tati diperintahkan untuk melaksanakan beberapa pekerjaan.. Karena gak tau history dari terciptanya pekerjaan2 tsb, Tati lalu nanya sama yang tau dan berwenang tentang hal itu.. Tapi kalo ditanya, jawabannya selalu “gak tau..”. Kalo ditanya mana konsep dasar yang membuat pekerjaan itu dibuat, jawabnya “gak ada…, belum dibikin.. “. Kalo ditanya, mana hitungan yang membuat kerjaan itu bernilai sekian, jawabnya “dulu siyy kira2 aja…”. Ampyyyuuuunnnnnn, terus Tati mesti gimana doonnkkk…? Kok Tati seakan2 dilemparkan ke hutan rimba belantara… hiperbol mode on. Semua gelap dan gak jelas, mesti nyari jalan sendiri, tanpa dibekali compass…

Ajaibnya, kalo kita berdua lagi di depan orang yang lebih tinggi kedudukannya, terus Tati konsultasi tentang kerjaan2 tsb, orang tsb selalu bilang “dulu tuh ada, pak….!!!” atau apalah yang gak sesuai dengan jawaban yang diberikan saat Tati bertanya… Tati jadi bingung… maksudnya apa, ya? Padahal Tati gak ingin berburuk sangka…

Belum lagi jawaban “gak, ada…” dan “gak tau…” untuk berbagai pertanyaan lain yang menyangkut pekerjaan lain sehari2… Situasi ini bikin Tati bingung… Tati cuma berharap Alloh memberi Tati lebih banyak kesabaran untuk menghadapi sikap2 seperti ini.. Semoga orang tsb hatinya terbuka.. Semoga Alloh berkenan dan Tati bisa melalui ujian kali ini…

Mungkin orang itu gak ngerti kalo Tati sama sekali gak ingin jadi pelaksana kerjaan tersebut.. Tati udah berusaha menolak, tapi gak bisa.. Tati berharap orang itu mengerti kalo Tati dan dia adalah bagian kecil dari suatu system.., dimana kita harus bekerja sama agar system itu bisa berjalan dengan baik.. Membuat Tati sulit menjalankan apa yang diperintahkan pada Tati, artinya juga membuat jalannya system jadi tersendat2… Mudah2an pikirannya terbuka dan bisa melihat dengan perspektif baru…