Urusan Kampung Tengah di Yogya

Setelah 3 hari bersama2, salah seorang teman jalan waktu ke Yogya kemaren berkomentar,

Teman : Seru juga jalan ama kamu ya, ‘Ndha..

Tati : Kenapa, gitu ?

Teman : Saya pikir, karena gendut kamu tuh jaga2 makan dan gak bisa menikmati acara makan memakan..

Tati : Hehehe… Rugi atuh, kak. Aku siyy santap aja apa yang aku pengen makan. Cuma porsinya aja dijaga. Terus, aku gak mau makan seafood habis2an kayak waktu masih muda, juga yang manis2.. Selebihnya, hajaaaarrrrr bleeeehhh… !!! Hehehe..

Emang makan apa aja siyy di Yogya…? Weiiiizzzzz seru abiss… Benar2 sekalian wisata kuliner.. Jadi gak cuma ke McD lho, Zee….!! Kekekkeeehhh.. Niruin ketawa-nya Zee..

Bale Raos…

Begitu nyampe di Yogya hari Rabu (16 April 2008 ) malam.. dari Bandara kita dibawa ke Gudeg bu Tjitro yang berlokasi di Jl. Janti. Di sini di lantai 2 udah disediakan hidangan prasmanan buat kita…. Apaan..? Gudeg dan teman2nya.. Ayam dalam potongan besar (1 ekor ayam potong 4 kali yaa), telor, tahu, tempe, kerecek lengkap dengan cabe rawit yang mateng, gudeg, sambal goreng ati, sambel yang assoy banget, krupuk udang plus sup ayam dgn kentang dan wortel sebagai pembuka… Mana nasinya pulen pulaaa…

Buat Tati yang udah ngebayang2in gudeg begitu tau akan ke Yogya…, makan malam kai ini, alhamdulillah nikmat banget… Sbodo teuing dengan teman2 serombongan yang lidahnya “padang’ dan gak bisa menikmati masakan Jawa… Hehehe… Maaf, yaaa….. Maaf basa basi… Hehehe..

Kamis (17 April 2008) pagi, urusan kampung tengah dimulai di restaurant-nya Ibis Malioboro.. Pilihan buffet-nya banyak banget… Tati milih nasi goreng plus beberapa potong sosis goreng.. Minumnya gula asam… Lumayan dehh buat ngimbangin lemak yang masuk ke perut pagi2… Hehehe…

Sebelum makan siang kita ngunjungin 2 instansi, yang masing2 nyediain kue kotak, masing2 3 potong.. Di tempat pertama Tati cuma makan 1 potong, martabak mini… Di tempat kedua… hhmmm dadar lipat isi dagingnya enak banget… Tati sampai minta teman yang duduk di sebelah tukeran kue… Hehehe…

Makan siang….? Kita dibawa makan di Wong Solo di Timoho..

Tati sebenarnya gak terlalu exceited waktu dibawa ke resto ini, karena sekitar oktober 2001 Tati pernah makan di resto yang bernama sama di Yogya juga, tapi lokasinya waktu itu kalo gak salah di Jl. AM. Sangaji atau Monjali. Waktu itu kita makan sama teman2 sekelas di PJ 99 (13 orang) setelah si bapak ini selesai ujian komprehensif.. Entah kenapa waktu itu rasanya masakannya gak pas di lidah… Sampai si bapak ini aja ngumpat2, karena ngerasa ngeluarin duit buat sesuatu yang gak deserve… Makanya Tati selama ini gak pernah makan di Wong Solo yang di Pekanbaru.. Mana Tati agak2 gak setuju pula denga prinsip pemiliknya…

Begitu kita sampai di resto tersebut, ternyata di meja udah dihidangkan tahu pong.. Pas Tati cicipin, rasanya.. hhhmmmmmm, enak.. Lalu para pelayan mengantarkan ayam bakar, gurame goreng, capcay dan tempe penyet dan cah kangkung.. Semuanya delicious… Terutama sambel tempe penyetnya.. Pedesnya pol… Makan siang yang bener2 bikin keringetan… Hehehe..

Setelah makan siang kita namu lagi ke satu instansi.. Di situ kita dihidangin kotak yang berisi 2 buah kue plus 1 roti.. Karena kenyang, Tati cuma icip2 aja… Rotinya malah dimasukin ke tas ajaahhh..

Dari lembaga tsb kita ke Desa Kebonagung.. Di situ kita dihidangin serabi, lepat, mede goreng dan wedang jahe.. Karena masiyy kenyang juga, Tati cuma nyicipin serabinya.. Hmmmm lumayan enak.. Tapi wedang jahe-nya asliiii nendang banget…. Bikin ketagihan…

Dari Kebon Agung, Tati dan rombongan dibawa ke Bale Raos, sebuah resto yang berlokasi di lingkungan keraton Yogya dan menyajikan menu keraton… Resto ini menawarkan atmosphere yang unik.. Tempat makan yang berlokasi di 2 buah pendopo dengan taman di sekitarnya, plus menggunakan lampu yang cahayanya kekuningan dan lilin dimana2 termasuk di tengah meja makan.. Lilin2 yang di tengah meja diletakkan di wadah2 seperti piring dengan kelopak2 mawar di sekeliling lilin… (Kenapa ya, orang Yogya seneng banget dengan bunga mawar yang dilepas dari tangkainya.. ? Hanya di kota ini yang Tati tau di pasar2nya ada orang ngejual kelopak mawar bertampah2… Ya di pasar Kranggan, pasar Bring Harjo… Buat apa, ya? Siapa yang mengkonsum kelopak mawar bertampah2 itu…?)

Di sini untuk makanan pembuka kita ditawarkan lontong kikil… Secara Tati gak makan kikil, Tati makan beberapa potong lontong di kuahin aja… Makanan utamanya dihidangkan prasmanan di tengah pendopo.. Apa aja..? Gak banyak macam siyy, yang Tati ingat ada yang namanya urip2 gulung.. Bentuknya siyy menarik, tapi begitu tau bahannya adalah ikan lele… Makasih deeh… dakyu tidak makan lele… Tati lebih milih buat makan daging lada hitam.. Tapi menurut Tati, rasanya kurang nendang.. Lebih nendang daging lada hitam di resto hotel Santika Yogya yang pernah Tati nikmatin beberapa tahun yang lalu, rasanya…

Selama kita makan, beberapa pelayan nawarin beberapa makanan dan minuman.. Tati nolak untuk menikmati timlo, karena perut rasanya udah penuuuhh… Tapi masih mau nyoba nyicipin minuman.. Tati nyoba wedang kayu manis (cinnamon).. Rasanya…, lumayan…. Ada satu minuman lagi yang ditawarkan, beer jawa… Katanya siyy bahanya dari kayu secang.. Tapi karena namanya beer.., terus perut juga udah penuh, jadi gak dicobain deeh….

Setelah dari Bale Raos, rasanya Tati gak akan sanggup menelan apapun lagi malam itu…. Takut m****h… Tapi ternyata menjelang tidur, Tati masih menikmati se-cup strawberry sundae di McD… Hehehe..

Ingat ice cream…, beberapa tahun yang lalu saat masih kuliah di Yogya Tati tuh berusaha nahan diri banget dari ice cream… Ceritanya diet pengen langsing.. Hihihihi… (But beneran lho, waktu itu Tati jadi rodo langsing… Tapi begitu balik ke Pekanbaru melar lagi deehhh…!!!). Jadi kalo ke KFC atau McD, pasti gak mau liat2 ice cream… Kalau gak sengaja liat, pasti langsung tarik nafas and say “NO” to myself…. Nah pas Tati pergi makan siang di KFC di Jalan Kaliurang di seberang Mirota Kampus pas ultah Tati ke 34 dengan si Bapak ini, Tati ngeliat ice cream… Tati pengeeeennnn bangeettttt chocolate sundae-nya… tapi berusaha nahan diri… Eh si Bapak ini kayaknya tau pikiran Tati… Dia langsung jalan ke counter dan kembali ke hadapan Tati dengan 2 cup chocolate sundae.., dan mengulurkan sebuah pada Tati seraya berkata “Loe kan hari ini ulang tahun ‘Dha, biarkan diri lhoe menikmati apa yang elhoe inginkan.. Kan gak tiap hari…” Tati langsung melongok pongok… Tapi gak lama pongoknya…, karena chocolate sundae-nya terlalu menggiurkan buat diabaikan.. Apalagi ada orang yang bilang hari itu Tati berhak menikmati apa yang diinginkan… Hehehe…

Back to now….

Jum’at 18 April, seperti sehari sebelumnya, urusan kampung tengah juga dimulai di resto Ibis Malioboro, pilihannya hampir sama dengan kemaren, cuma plus seporsi telor dadar..

Habis sarapan, Tati dan kak Eri nyari titipan teman ke Bring Harjo.. Ceritanya kita gak ikut rombongan… Pas keluar dari sana Tati ngeliat ada yang jual tempe bacem… Tati langsung beli, 2 potong aja, karena kak Eri gak mau.. Habis nganterin hasil belanjaan ke hotel, kita langsung ke kompleks keraton nyusul rombongan… Lalu bersama rombongan kita ke daerah Prawirotaman.. Para kaum Adam dari Prawirotaman langsung pulang karena mesti sholat Jum’at.. Tati, kak Eri dan Kak Butet mutusin untuk jalan sendiri.. Kemana? Pulang ke hotel juga, tapi naik becak dan singgah di berbagai tempat…

Gudeg Yu Djum di Jalan Wijilan..

Pertama2 kita ke arah Jl. Wijilan buat beli idaman hati Tati… Gudeg Yu Djum… Haaallllaaaaah… Sialnya, ayam-nya habis… tinggal ceker.. Sebeellll… Tati tuh gak makan ceker… So akhirnya Tati cuma beli telor, gudeg dan krecek… Minta dibungkus di besek, biar bisa dibawa pulang ke Pekanbaru… Pasrah lah ya, rezekinya baru ada segitu…. Hehehe..

Sementara Tati beli gudeg, Kak Butet dan kak Eri malah naksir ama dagangan emang2 yang ada di trotoar dekat situ.. Menurut kak Butet dan Eri, mereka beli rujak… Waktu Tati bilang itu bukan rujak, tapi lotis… Mereka mula2 gak ngeehh… Hehehe.. Iya, kalo di Yogya, buah potong  dimakan pake gula merah berbumbu itu namanya lotis…, kalo rujak, buahnya diserut….

Dari Jl. Wijilan kita tuh melanjutkan perjalanan dengan becak ke arah Bring Harjo.. Ngapain…? Nyari pecel… Kak Butet pengen makan pecel Yogya… Akhirnya nemu di depan pintu masuk Bring Harjo… Kita beli tiga porsi plus beberapa potong tempe dan tahu bacem… kak Butet & kak Eri milih pecel pake lontong.. Tati milihnya pake sego…

Pecel Pasar Bring Harjo..

Tapi kita belinya dibungkus.., makan di kamar hotel aja… karena di depan Bring Hardjo itu gak tersedia tempat duduk yang representatif buat makan…

Gitu nyampe di hotel, kita langsung masuk ke kamar 820, tempat kak Butet dan kak Eri. Gak sabar buat menikmati sego/lontong pecel.. Daaannnnn rasanya emang yummy banget…, pake daun pepaya, kecipir dan bunga turi (kata kak Butet). Di Pekanbaru gak ada tuh yang jual pecel pake kecipir dan bunga turi… mana porsinya juga paasss baanget, gak terlalu ngenyangin….

Setelah sego/lontong pecel tandas.., kita mulai bebenah.. Udah nyaris jam 13.00, saatnya check out.. Rian, si tour leader udah pesan kalo semua peserta udah harus di lobby hotel jam segitu lengkap dengan barang masing2. Nah selesai check out dan nyerahin barang ke orang travel, rombongan dibawa ke Resto Pesta Perak di Jl. Tentra Rakyat Mataram. Resto ini dari luar, gak memberikan special impression… Kayak toko apaaaa…, gitu…! Ternyata di bagian dalam tersedia resto dengan sistem buffet… Ada 3 meja panjang… 1 meja menghidangkan aneka masakan indonesia, 1 meja menghidangkan masakan barat (rollade dagingnya, maknyooosss….!!), dan satu meja menghidangkan aneka buah dan bumbu rujak plus dawet…. Selain rombongan kami, resto ini dipenuhi oleh turis manca negara.. Makanannya lumayan laaahhh… Tapi secara umum, juga kurang nendang…. Dasar lidah orang sumatera, doyan yang spicy…!!!

Pesta Perak merupakan akhir perjalanan wisata kuliner di Yogya kali ini… Tapi jangan salah…, menjelang pesawat take off, kak Indria dan Bu Wasni yang baru datang dari Solo menawarkan berbagai jajanan pasar yang mereka bawa dari Solo, yang rasaanya juga seru2…

Tiga hari yang luar biasa…. Kayaknya jarum timbangan bergerser lebih ke kanan niyyy… Kayaknya pulang2 mesti puasa niyyyy buat mentralisir segala yang dinikmati selama tiga hari…. Oohhhhh come on, forget it… Yang paling Tati inginkan saat sampai di rumah adalah, kasur dan bantal yang empuk, sprei dan selimut yang nyaman…. Lupakan timbangan, lupakan puasa… Hehehehe….

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s