Begitu Banyak Laki2…

Hari ini jam 11.00 siang Tati janjian ketemu dengan seorang calon nasabah..

Dia seorang pengacara yang ketemu dan berkenalan dengan sahabat Tati hampir setahun yang lalu di ruang tunggu pengadilan agama saat teman Tati itu ngurus perceraiannya.

Beberapa minggu yang lalu, si Pengacara itu mengirimkan sms pada teman Tati, minta dijelaskan tentang asuransi karena dia berpikir sudah waktunya dia membeli asuransi demi keamanan keluarganya.. Karena teman Tati ini sudah pindah ke kota lain setelah perceraiannya, teman Tati memberikan nama dan nomor telephone Tati kepada si Pengacara, dan menyarankan beliau untuk menghubungi Tati saja. Pada saat yang bersamaan, teman Tati itu juga memberikan nama dan nomor telephone si Pengacara kepada Tati (Makasih ya Teh..! Mudah2an si bapak itu beneran jadi nasabah gue, ya…)

Tati lalu menghubungi si Pengacara. Tapi karena beliau sibuk dan mobile banget.., kita baru bisa ketemu hari ini. Janji ketemuan di kantor beliau, yang berlokasi di lantai 4 sebuah Mall. Secara belum pernah ketemu sebelumnya, Tati lalu ngajak Venny, junior di kantor lama buat nemanin…

Alhamdulillah si Pengacara ini ramah dan santun banget.. Kita lalu ngobrol tentang produk2 yang ditawarkan perusahaan asuransi tempat Tati kerja, juga ngobrol tentang keluarga beliau dalam rangka mempelajari kebutuhan beliau..

Saat kita lagi asyik2 ngobrol, tau2 si Pengacara bertanya pada Tati..

Si Pengacara : Ibu orang Sipirok, ya ?

Tati : Kok tau, pak ?

Si Pengacara : Teman2 saya yang marganya Siregar, biasanya dari Sipirok.. Udah lama tinggal di sini ?

Tati : Udah dari kecil, pak. Emang besar di sini. Cuma kuliah aja di Jawa..

Si Pengacara : Anaknya udah berapa, bu?

Tati, sejenak bengong, pongok, bingung mau jawab apa : Oh, saya belum berkeluarga, pak.

Si Pengacara : Memang belum menikah atau pisah?

Tati : Enggak, pak. Saya memang belum menikah.

Si Pengacara : Lahir tahun berapa, bu?

Tati : Tahun enam tujuh, pak..

Si Pengacara : Bu, kok bisa belum menikah padahal begitu banyak laki2 di kota ini, dan di tempat2 ibu kuliah? Masa ibu gak nemu satu juga dari mereka…?

Gubbbbbrrrrrraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkk….!!! Hehehe.. Untung kursi Tati gak patah karena kaget….

Tati : Belum rezeki aja kali, pak..

Si Pengacara : Tapi itu harus diusahain, lho bu. Yang namanya rezeki itu gak ada yang ujug-ujug jatuh di depan kita.. Harus dicari, harus diusahakan…

Tati dengan senyum maniz.. niz.. niz… : Iya nih, pak.. Saya yang mungkin matanya gak beres sehingga belum bisa lihat segitu banyak laki2 di sekitar saya.. Mungkin saya perlu belajar dari bapak bagaimana cara mengenali laki2 yang baik… Hehehe..

Dalam hati Tati berkata, “Bapak mau gak saya kasi tugas nyariin buat saya…? Yang baik hati, bisa jadi imam dalam keluarga, sayang sama keluarga… Juga rada2 mirip Mel Gibson atau Harrison Ford, ya pak.. Syukur2 orangnya berkepribadian : rumah pribadi, mobil pribadi, deposito pribadi, investasi pribadi….!!!” Huahahaha… Dasar cewek matre…!!!

4 thoughts on “Begitu Banyak Laki2…

  1. Aku juga pesen satu Kak sama Bapak Pengacara itu, yang kaya George Clooney, bawanya mercy silver, udah gitu berkepribadian menarik, rumah pribadi yang menarik, saham dan usaha yang menarik….huaaahahhahaha…..

    Tetep semangat berdoa dan usaha nya ya Kak!😀

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s