Posted in Tukang Makan

Rindu Speculaas…

Diriku  penikmat teh..
Rasanya selama bertahun2, tiada hari dilalui tanpa minum teh..
Ada masa2, ketika belum menikmati secangkir kopi plus creamer rasanya nyawa belum kembali utuh setelah bangun tidur…, tapi di hari yang sama secangkir teh tetap dikonsumsi..
 
Bagiku, teh bisa diminum kapan saja.
Pagi hari, sebelum mandi, untuk menghangatkan badan..
Teman kerja saat duduk menghadapi komputer..
Sore hari.. bahkan kadang sebelum tidur kala badan terasa kurang nyaman…
 
Apa teman minum teh yang paling disukai teman2?
 
Klo pagi2 aku senangnya dengan sesuatu yang sedikit bervolume, seperti roti canai, roti dengan selai, atau cake..
 
Tapi klo sore, senangnya dengan biskuit.. 😀
Dan herannya, biskuit kesukaan tidak berubah2 meski perjalanan makin panjang dan usia bertambah…
Apa biskuit favoriteku?
Biskuit speculaas.. Katanya ini biskuit tradional Negeri Kincir Angin..
 
Spekulaas1
Biskuit speculaas
Aku mengenalnya saat masih sangat kecil, di salah satu deretan toples2 besar di Toko Benson.. Biskuit warna coklat gelap dengan bentuk yang lucu2, ada yang bentuk kincir angin, lambang khas negeri asal resep biskuit tersebut.  Rasanya khas sekali karena memakai rempah kayu manis (cinnamon), juga ada potongan kenari (nutmeg) yang dipotong kecil-kecil..
Tahun 80-an, saat aku kuliah di Bogor, gampang sekali menemukan biskuit ini di rak-rak supermarket. Dijual dalam kemasan berwarna hijau muda dengan merk Verkade.
Belakangan kemasannya berubah menjadi warna jingga..
Tapi tak mudah menemukannya di kota kami..Mungkin karena biskuit ini tak sepopuler nastar, castengel, kue salju, skippy dan lidah kucing..
 
Jadilah diriku merindu, rindu bikuit speculaas
Mungkin begitu waktu lapang dan punya oven di rumah, aku akan belajar membuat  sendiri biskuit ini…  Resolusi 2019, kayaknya nihhh.. 😀 😀 ***
Posted in Tukang Nonton

Tidur Di Atas Cabe Merah…

Gimana rasanya tidur di atas tumpukan cabe merah? Mungkin yang tau persis rasanya, selain para juragan cabe merah adalah Aishwarya Rai dan Dylan Mc Dermot… Kok?

Ceritanya setelah direkom Venny Yogya buat nonton The Mistress of Spices… Tati berusaha nyari VCD/DVD film tersebut.. Secara, film tersebut pastila udah lewat dari waktu beredarnya di Pekanbaru.. Iya niyy, Tati tuh entah kenapa gak apdet banget dengan film2 yang sedang beredar sejak tinggal di Pekanbaru.. Mungkin karena gak punya teman buat nonton ya…? Nah Tati baru nemu DVD-nya minggu lalu saat pergi makan siang ama Boge, teman kantor Tati.

Film ini sebenarnya film yang rada2 mistis.. Maksudnya..? Iya fim ini tentang kekuatan magis dari seorang perempuan India, namanya Tilo (Aishwarya Ray), yang punya kekuatan supranatural yang belajar tentang kekuatan magis dari rempah2 yang digunakan untuk menolong orang2..

Untuk mempertahankan kemampuannya, ada pun tiga syarat yang harus dipatuhi. Yaitu : tidak boleh bersentuhan dengan manusia lain, tidak boleh keluar dari tokonya, The Spicy Bazaar, dan gak boleh dimanfaatkan buat kepentingan dirinya sendiri.. Syarat ini sama sekali gak boleh dilanggar. kalo dilanggar justru dia akan mendapat bencana dan kehilangan kekuatannya..

Tapi… sebagai seorang perempuan, Tilo juga gak sanggup menolak saat cinta datang..

Nah di sini sebenarnya yang menarik menurut Tati. Pilihan Tilo adalah menikmati cinta, meski hanya sesaat Untuk kemudian meninggalkan cinta dan kembali pada komitmennya pada rempah2… Tapi karena ini film, yang merupakan hasil imajinasi sang penulis cerita yang menginginkan happy ending, pengorbanan Tilo yang berani meninggalkan cinta setelah menikmatinya sesaat dianggap pengorbanan yang luar biasa, sehingga kesalahan2nya bisa dimaafkan. Dan dia bisa tetap menjadi The Mistress of Spices sekaligus hidup bahagia dengan lelaki yang dicintainya. Di bagian akhir film ini Tilo dan kekasihnya digambarkan berbaring di atas tumpukan cabe merah.. Apa gak panas, ya…?

Pilihan Tilo untuk mengikuti panggilan cinta, meski hanya menjanjikan kebahagiaan sesaat dan penderitaan setelahnya, seringkali juga menjadi pilihan kita para wanita (terutama yang masih belia). Tapi temans, hidup kita bukan film romance yang selalu berakhir dengan “they live happily ever after”.. Ada banyak akibat yang harus kita tanggung, ada keluarga yang harus kita tenggang perasaannya, kita jaga kehormatan dan nama baiknya.. Ada aturan agama yang harus kita pegang teguh..

Tati yakin, laki2 yang baik akan mencari perempuan yang baik sebagai pasangan hidupnya. Bukan justru mengajak orang yang dia cintai tenggelam dalam perayaan cinta sesaat, lalu kemudian tenggelam dalam penderitaan yang panjang…

Mudah2an cerita tentang pasangan yang tidur di atas tumpukan cabe bisa menghibur kita tapi tidak menginspirasi kita untuk menikmati perayaan cinta sesaat.. Amin.

Posted in Tukang Makan

Juice Terong Belanda…

Temans.., kalian tau buah Terong Belanda (Solanum betaceum, syn. Cyphomandra betacea) gak siyyy…? Tau lah yaa…! Seperti markissa, siropnya juga udah ada di toko2 dan menjadi oleh2 khas Medan. Buah ini memang banyak banget ditemuin di Medan, kota yang udah jadi 2nd hometown buat tati karena emang sejak kunak2 (istilah keluarga kita untuk kanak2 yang kecil banget2) udah bulak balik ke sono.. Bahkan pohon Terong Belanda ini dulu juga sempat ada di halaman samping rumah Opung di Sipirok..

Tapi herannya sampai di usia 40 tahun 2,5 bulan Tati tuh gak pernah minum yang namanya juice Terong Belanda.. Aneh gak siyyy…?

Iya, Tati juga gak ngerti kenapa gak pernah mau nyoba.. Padahal Tati suka aja tuh nyoba berbagai macam makanan baru, asal jangan yang terlalu aneh2 bahannya..

Nah waktu liburan akhir Desember 2007 yang lalu.., suatu siang Papa pulang dari salah satu kegiatan sosialnya.. Papa lalu ngampirin Tati sembari ngulurin sebuah kantong assoy yang entah apa isinya.

Tati lalu nanya : Apaan ini, Pa?
Papa : Juice terong belanda buat Sondha dan Mama, ada dua bungkus tuh.
Tati : Iya, Pa. Makasih.

Mama lalu nyuruh Tati nyimpan yang jatahnya Mama ke kulkas karena Mama baru selesai makan siang dan masih kenyang. So, Tati simpan deeh keduanya dalam kulkas..

Sore2.. Nanda yang abis bangun tidur pergi ke dapur terus ngintip2 isi kulkas.. Lapar kali dia.. Tau2 dia ngliat kedua bungkus juice terong belanda. Dia langsung nanya ke Tati.. “Wowo, apa ini? Juice terong belanda, bukan? Aku mau boleh, gak?”. Tati langsung ngambilin mug yang besar buat nampung juice terong belanda yang udah beku dan lebh mirip sorbat dari pada juice.

Nanda lalu membawa mug berisi juice beku ke teras, lengkap dengan sendok buat ngancur2in juice yang beku.. Di sana dia duduk sambil menikmati juice terong belanda dengan nikmatnya.. Ngeliat Nanda yang kayaknya asyik banget, nikmat banget.. Tati jadi mikir.. Kok kayaknya enak, ya…? Pengen nyoba deehh… Lalu…

Tati : Nan, Wowo boleh nyoba juice terong belandanya, gak? Kok kayaknya enak?
Nanda sembari mengulurkan mug : Coba aja, tapi jangan banyak2 ya! Kalo Wowo mau kan di kulkas masih ada satu lagi.. (Hehehe..)
Tati : Wowo cuma pengen nyoba, Nan. Wowo belum pernah nyoba..
Nanda : Wowo belum pernah nyoba juice terong belanda? Kenapa? Enak, lho…!!

Tati lalu meraih mug yang diulurkan Nanda. Lalu menyuap seujung juice terong belanda yang udah beku.. Ya ampyuuuuuuuunnnnnnnn, ternyata enak bangeeeeeettttt…!!! Aseeemmnya itu enak banget dilidah….

Tati buru2 mengembalikan mug itu ke Nanda dan buru2 lari ke dapur buat ngambil juice terong belanda beku yang masih ada satu lagi di kulkas.. Sejak itu.., kalo ke tempat2 makan dan mau pesan minum, Tati suka nanya dulu, ada juice terong belanda, gak? Kalo ada, ya mesennya juice terong belanda.. Kamse’ alias norak banget ya…? Telat tau tapi terus jadi kecanduan.. Hehehe….***


Pics diambil dari : http://en.wikipedia.org/wiki/Tamarillo