I Love To Ride Motor Bike…

Sejak beberapa minggu yang lalu kak Lintje, kakak Tati, bilang supaya Tati belajar bawa Vario, supaya gampang pergi-pergi di sore hari kalo bulan puasa nanti..  Kan kalo bulan puasa lalu lintas kan meningkat luar biasa, jadi kalo kemana-mana naik mobil malah lambat karena kena macet. So, kalo naik motor kan lebih asikkk, gak kena macet…  Dan di rumah Jl. Durian ada motor Vario milki Ira, ponakan Tati. Tapi motornya sekarang nganggur karena pemiliknya mulai mundar mandir Pekanbaru – Jakarta – Bandung buat nyari sekolah..

Kenapa mesti belajar bawa Vario? Karena Vario itu beda sama motor-motor yang pernah Tati bawa sebelumnya. Gak ada gear, rem-nya di tangan semua, gak ada yang di kaki.

Tati tuh sebenarnya bisa bawa motor.. Malah belajarnya sejak dini buanget… Saat kelas 3 SD..!!! Whaaaatttttt…? Secara Tati tuh kan tergolong berbadan bongsor, dan di rumah itu ada motor Honda Cup 70 alias BMW alias Bebek Merah Warnanya, yang gak terlalu tinggi dibanding motor-motor yang beredar saat ini. Jadi biar usia 9 tahun kakinya udah nyampe… Mana waktu itu di rumah ada tante dan oom yang jail2, yang mau-maunya ngajar anak kecil naik motor.. Padahal ortu mana ngasih…

So, naik motornya nyuri-nyuri gitu deehh… Selama itu pernah jatuh ke got, kegelincir dll.. Untungnya gak ada yang berakibat fatal.. Naik motor secara terbuka tuuhhh saat lulus SMP karena ortu ngasi hadiah motor… Naahh selama SMA, Tati tuh kemana-mana wara wiri naik motor.. Rasanya asyik banget… Tapi gak pernah siyy aneh-aneh, misalnya naik motor keluar kota..

Pernah juga belajar bawa skuter.. Yang ngajarin adik Tati, si Papi David, di sekitar rumah kita di Banda Aceh saat Tati liburan ke sana tahun 1985an..  Karena belum ngerti gimana ngelepas kopling dan narik gas dengan serasi…, skuternya bukannya jalan dengan manizz.. tapi malahan standing…!!!  Papi David langsung ngejar dan nahan skuter supaya gak terus melaju dalam keadaan standing..  Alhamdulillah gak apa-apa.  Jangan tanya reaksinya Tati..  Kaget banget, ketakutan lalu njerit-jerit…  Bikin Papa Mama dan anggota keluarga lainnya keluar dari rumah…  Akhirnya Papi David dimarahin Papa habis-habisan…, dan Tati gak boleh nyentuh skuter lagi… Hahaha…

Setelah tamat SMA lalu pergi ke Bogor sampai pulang ke Pekanbaru tahun 1996 Tati tuh hampir gak pernah naik motor… Cuma pernah sekali nyobain bawa skuter tua-nya kak Ismet, senior di IPB yang sering main ke rumah kita di CR4.  Karena gak pernah bawa motor lagi, jadi malas deh ngurus perpanjangan SIM C saat kadaluwarsa..  Setelah pulang ke Pekanbaru, Tati paling sekali-kali minjam motornya bang Parlin, kalo lagi kangen pengen ngerasain naik motor…

Ketika di Yogya, Tati kembali bermotor-ria.  Waktu masih kursus PUSPICS, kalo wiken Tati dan Mami Uli suka nyewa motor buat jalan2..  KIta naik motor sampai ke Prambanan dan Kaliurang..  Lalu saat kuliah di Yogya, agar Tati bisa mobile (angkutan umum di Yogya jalurnya terbatas dan hanya sampai jam 18-an), Papi David yang saat itu masih tinggal di Bandung menyuruh orang mengantarkan motor buat Tati pake selama kuliah…  So, Tati kemana-mana naik motor…  Asssyiiikkkk… Padahal gak punya SIM C… Huahahaha…  Tati sempat naik motor ke candi Borobudur, Kaliurang dan Prambanan dengan bang Parlin saat dia libur kuliah dan main ke Yogya..  Sering kali hari minggu pagi, Tati jalan dengan Anna dan Venny, teman2 di Yogya, naik motor sampai ke Parang Tritis… Weleh-weleh…. Bandelnya….!!

Kembali ke Pekanbaru, bye bye motor…, karena gak punya.  Paling sekali-kali pinjam motor bebek bang Parlin yang udah diwariskan ke Nanda dan Olan..

Beberapa tahun yang lalu Tati dapat fasilitas motor dari kantor.. Tati mikirnya lumayan juga niyy kalo ke kantor naik motor.. Bisa menghemat pengeluaran BBM dibanding kalo naik mobil kemana-mana.. Hehehe… Tati udah nyiapin ransel yang ok buat bawa laptop dan pernak pernik kerjaan… So, Tati udah ngebayangin asyiknya ke kantor naik motor.. Tapi baru sehari ke kantor naik motor, Tati dipanggil sama ibu yang ini. Disuruh mikir puaaannnnjaaannnggggg, karena kan udah bertahun-tahun gak naik motor. Mana tentengan ke kantornya kan banyak (karena punya 2nd job juga), udah gitu rumahnya relatif jauh juga… Beliau worry kalo Tati diserempet orang di jalan, atau sengaja diserempet karena ngeliat tentengan yang banyak… Akhirnya keingingan motor bike to work cuma tinggal angan-angan.  Motornya akhirnya cuma diparkir di garase rumah jalan Durian dan dipakai anak-anak kalo pada pulang saat liburan…, dan kemudian dipulangkan ke kantor karena Tati pindah tugas..

Naaahhh.. tadi malam kak Lintje ngedorong-dorong Tati buat nyoba Vario itu..  Heheheeee… Rasanya bloon banget karena boro-boro mau nyoba bawa, ngidupinnya aja gak ngatriii…  Terpaksa deh kita telpon Ira, si pemilik..  Ternyata kalo mo nyalain, standar motornya mesti ditutup dulu, lalu tekan rem, baru tekan starter..  Setelah bisa nyalain, Tati ngeluarin si Vario ke halaman rumah..  lalu nyoba satu putaran di halaman rumah…  Setelah rasanya siipp…, kak Lintje nyuruh Tati nyoba bawa keliling satu blok dekat rumah….   Tati lalu mulai deehhh bawa Vario-nya ke jalan…  Enak sihhh.. rasanya ringan…!!  Tapi aneh karena gak ada gear..  Jadi kalo mau jalan, ya digas aja.. Kalo mo berhenti tinggal turunin gas dan tarik rem yang ada di tangan kanan dan kiri…  Kayaknya butuh meningkatkan jam terbang, biar menyatu..

Begitu nyampe di depan rumah setelah selesai mutar satu blok…. , kak Lintje langsung minta dianterin ke pasar… Huahahaha… Si ibu ini ternyata yang penasaran…  Kira akhirnya naik Vario ke pasar.. Tati bawanya pelan-pelan… Gak berani ngebut…  Setelah dari pasar kita muter-muter kota Pekanbaru dehh…. Serunya merasakan angin semilir… Ini yang gak bisa kita rasakan kalo bawa mobil….

Ramadhan is coming…

Ramadhan tingal 2 hari lagi….  Saat ngecheck email pagi ini Tati mendapatkan sebuah message yang indah dari seorang teman..  Message ini disampaikan dalam bahasa yang slengek’an tapi maknanya…. Subhanallah..

Ini salinan message-nya

Buat saudara-saudara dan temen-temenku yg akan menjalankan ibadah Puasa,

Ramadhan tidak lama lagi, mari kita senantiasa Setting NIAT, Upgrade IMAN, Download SABAR, Delete DOSA, Approve MAAF & Hunting PAHALA,  agar Kita Getting GUEST LIST Masuk SURGA-NYA.

Pulang ke kampung SURGA Yuuukkk mari ,,, !
Pakai Mobil yang Berbahan Bakar ISTIQOMAH, dengan Sopir KEIKHLASAN,
Lewat Jalan IMAN …. eettt jangan lupa bawa peta QUR’AN & SUNNAH,
juga Bekal TAQWA….Semoga kita ketemu disana, amin.

Buat teman-teman yang  berkunjung ke sini dan juga yang saya kunjungi..  Dengan segala kerendahan hati Tati mohonkan maaf atas segala kesalahan…

MARHABAN YA RAMADHAN.
Allahumma Bariklana fi Rajab wa Sya’bana Wa Balligna Ramadhan

Selamat mempersiapkan diri tuk sambut ibadah puasa 1429 H.

Makhluk Mars…

Tati pernah membaca beberapa buku seri Men are from Mars and Women are from Venus yang ditulis oleh John Gray. Inti utama buku-buku ini adalah Laki-laki dan Perempuan mempunyai cara berkomunikasi dan cara pandang yang berbeda dalam menghadapi berbagai persoalan, so untuk menciptakan hubungan yang selaras dibutuhkan pemahaman tentang cara berkomunikasi dan cara pandang tersebut.

Salah satu yang ditulis oleh John Gray adalah….

Bila menghadapi masalah, kaum perempuan sering kali mencari teman dan sahabat untuk curhat.. Curhat..? Iya curhat, karena makluk Venus menjunjung tinggi kebersamaan dalam komunitasnya sehingga senang sekali berbagi (kecuali berbagi suami kali yaa…), terutama berbagi perasaan. Buat kaum Venus curhat memang gak menyelesaikan masalah, tapi dengan curhat mereka bisa mengeluarkan beban di hatinya sehingga merasa lega, dan setelahnya bisa melihat masalah dengan perspektif lebih baik…

Sementara bagi kaum lelaki yang berasal dari planet Mars dengan konsep “mengukur diri dari prestasi”, berbagi masalah adalah sesuatu yang tabu, karena menunjukkan kelemahan diri. Akibatnya, bila memperoleh masalah makhluk Mars akan cenderung menarik diri, menyendiri sampai memperoleh solusi, baru kemudian kembali berinteraksi dengan orang-orang di sekitarnya.

Akibat cara pandang yang berbeda dalam menghadapi masalah, kaum lelaki melihat kaum perempuan sebagai makhluk over-reacted, membesar-besarkan masalah dengan membicarakannya dengan orang-orang di sekitarnya. Sementara kaum perempuan merasa tidak dibutuhkan kaum lelaki saat kaum lelaki menarik diri ketika masalah datang…

Tati jadi ingat tulisan, John Gray ketika seorang sahabat bercerita bahwa seseorang yang akhir-akhir ini selalu bicara dengannya, tadi malam tidak mengangkat telpon saat sahabat Tati itu mencoba menelphone. Padahal biasanya beliau selalu menelpon di jam yang sudah mereka tetapkan sebagai jam ngobrol, jam membangun pengertian dan pemahaman tentang satu sama lain..

Sahabat Tati lalu mengirimkan sms,

“Kamu ketiduran ya?”

Gak lama sms balasan diterima. Isinya…

“Saya lagi banyak masalah yang harus diselesaikan dalam 1 dan 2 hari ini. Wassalam”

Teman Tati bingung….. Hmmmmmmm, Dia tahu lelaki yang sering berkomunikasi dengannya itu sedang ada masalah dengan pekerjaannya akhir-akhir ini. Dan itu bukan masalah yang mudah. Tapi teman Tati sempat bingung juga dengan sms beliau, karena sebagaimana “makhluk yang datang dari Venus”, teman Tati cenderung ingin tahu apa yang terjadi dengan orang-orang yang dekat di hatinya. Bukan buat apa-apa, tapi karena rasa ingin memahami, sehingga bisa mengulurkan tangan, paling tidak untuk saling menguatkan hati dalam menghadapi persoalan..

Pikiran Tati lalu melayang ke tulisan John Gray…. Kaum lelaki mungkin memang seperti yang ditulis John Gray, bila mendapatkan masalah para lelaki cenderung menarik diri dan menyendiri, dan baru akan kembali berinteraksi bila telah menemukan solusinya. Jadi mungkin langkah yang tepat adalah memberikan ruang dan waktu bagi beliau untuk menyelesaikan masalahnya sendiri..

Bagaimana menurut teman-teman…?

Pic diambil dari sini

PR 44444

Ini postingan yang dibuat untuk memenuhi PR dari ibu guru Zee… Hehehehe… Kayaknya PR ini harus dikerjakan karena beliau memberikannya juga dengan apresiasi bahwa blog Tati merupakan salah satu blog yang selalu beliau visit.. Thanks ya Zee..

So, here the answers for the home work..

4 Pekerjaan

Pekerjaan pertama Tati : Asisten Luar Biasa bagi bapak Said Rusli, dosen Pengantar Ilmu Kependudukan di Jurusan Sosek Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor, selama 2 tahun ajaran. Cerita tentang kerjaan yang ini bisa dilihat di postingan ini

Pekerjaan kedua : Dealing Staff di sebuah perusahaan Foreign Exchange di kawasan Kuningan Jakarta. Kerjaan yang terlihat seru cuma akhirnya juga membosankan, karena berada dalam sebuah ruang dan bertatap muka dengan manusia yang itu-itu lagi, meski berkomunikasi dengan banyak client dan rekan kerja by phone.. Ada serunya juga saat adrenalin dipacu pada saat hectic, dimana harga di pasar bergolak dan para client mabuk mengadakan transaksi. Belum lagi ada pihak2 yang suka mengintai-intai ketidakwaspadaan para dealer di saat hectic untuk mendapatkan keuntungan bessaaarrrrr…

Pekerjaan ketiga : Pegawai Negeri Sipil. Awalnya siyy di Bappeda Kota Pekanbaru, lalu setelah 11 tahun Tati pindah ke Dinas Kebudayaan, Kesenian dan Pariwisata Provinsi Riau. Sebuah dunia yang 180 derajat dari pekerjaan sebelumnya.. Juga sebuah kota yang jauh berbeda dengan deru Jakarta…

Pekerjaan yang sekarang ini sebenarnya sangat menarik, karena bidang pariwisata bisa membuka peluang kerja dengan putaran uang yang langsung sampai ke tangan pelakunya. Tapi butuh perubahan pola pikir dari aparatur yang bergerak di bidang ini. Berubah menjadi orang-orang dengan mindset sebagai pelayan masyakat.

Pekerjaan keempat : agen insurance buat sebuah perusahaan multinasional. Second job ini udah dijalani lebih dari 2 tahun. Selain menarik dari segi income, pekerjaan ini perlu dilakukan untuk mengembangkan pola pikir.. Memang terkadang Tati belum bisa melakoni pekerjaan ini secara maksimal karena kesulitan membagi waktu saat perkerjaan utama sebagai PNS membutuhkan perhatian dan waktu yang lebih besar.

Selain keempat pekerjaan itu, Tati juga punya kerjaan mengelola beberapa blog, yaitu my story, tatinya-anak-anak, taman kehidupan sondha, tati’s favorite things dan blog yang memuat tulisan-tulisan Papa Tati tentang kebudayaan Angkola.

4 tempat tinggal

  • Jakarta. Tati lahir di Jakarta dan tinggal di sana sampai usia setahunan, lalu pindah ke Pekanbaru karena Papa pindah tugas. Tahun 1992 – 1996 Tati kembali menetap di Jakarta karena bekerja setelah lulus dari IPB.

  • Pekanbaru. Tati tinggal di kota ini dalam 3 episode. Usia setahunan sampai tamat SMA, 1996 – 1999, dan 2002 – sekarang. Rasanya kota ini sudah menjadi habitat Tati, the place where I belong. Entah lah kalo perjalanan hidup menentukan lain…

  • Bogor. Tati tinggal di kota hujan ini karena mendapat kesempatan kuliah di Institut Gebukan Kasur (istilah teman2 sesama mahasiswa IPB, karena lambang IPB yang mirip gebukan kasur. Hehehe…). Masa-masa yang indah.. Di kota ini Tati menentukan jalan hidup, menikmati hidup berteman dan banyak hal yang indah…

  • Yogya. Tati tinggal di kota ini dalam dua episode. Episode pertama September 1998 – Maret 1999 karena ikut kursus PUSPICS. Episode kedua Juli 1999 – Desember 2001 karena mengambil kuliah Strata dua. Kota ini mempunyai tempat istimewa di hati Tati. Melihat sekilas gambar pojok2 kota ini di layar kaca bisa bikin air mata Tati menitik. Di kota ini Tati belajar banyak tentang hidup, terutama tentang love and dignity..

Selain keempat kota itu, Tati sempat menetap di kota-kota lain tapi enggak selama di 4 kota tersebut. Antara lain Medan (ke kota ini siyy Tati dari masih pake singlet dan celana dalam sering bulak balik, tapi menetap hanya paling lama 4 bulanan), Bandung (ini juga kota yang sering Tati datangin bulak-balik, sempat netap siyy tapi gak sampai 6 bulan) dan Banda Aceh (sekitar 3 bulanan karena kursus jangka panjang).

Film yang sudah 100x ditonton?

Gak ada deehhh kayaknya… Tapi yang bulak balik ditonton sejak jaman dulu kala siyy film Sound of Music

4 makanan favorit

ice cream, ayam goreng/bakar bagian dada-nya, gado-gado, asinan buah “gedong dalam”

4 situs favorit

Belum ada. Tapi yang suka dibuka siyy blog ini , ini dan ini

4 acara tv favorit?

Office Boy (OB), Seputar Indonesia, Nuansa Pagi dan Go Spot (ini siyy teman saat beberes menjelang berangkat kantor)…

Nahh buat Zee…, PR suda diselesaikan… Tapi Tati pengen meneruskan PR ini ke Bunda Zikra dan Bunda Fico dehh kayaknya… Buat kedua bunda ini.. selamat berjuang ya…

Jalan-jalan ke Buluh Cina..

Hari Jum’at pagi tanggal 22 Agustus 2008 yang lalu Tati nganterin 2 orang tamu yang ingin melihat-lihat Desa Buluh Cina. Kedua tamu ini adalah orang-orang yang bekerja untuk sebuah Studio Seni yang namanya sudah terkenal tidak hanya di tingkat nasional bahkan di tingkat internasional. Meraka ingin lihat karena mereka dengar kalo desa ini punya potensi untuk dikembangkan sebagai obyek wisata di Riau.

Sebelumnya Tati baru sekali pergi ke desa ini, kalo gak salah 1.5 tahun yang lalu, buat menghadiri perkawinan adik tetangga, yang kampungnya di Desa Buluh Cina ini. Waktu itu Tati pergi berdua dengan Mama Chyntya, yang juga diundang. Dan surprise surprise…, ternyata desa ini gak jauh kok.. Cuma sekitar 30-an km dari Pekanbaru. Bahkan masih terhitung sekecamatan sama rumah Tati… Makanya Tati dengan senang hati mengantarkan kedua tamu tersebut.

Desa Buluh Cina yang Tati lihat kemaren beda banget dengan yang Tati lihat saat pertama kali ke sana… Dulu Sungai Kampar yang membelah Desa Buluh Cina terlihat indah dengan air yang penuh mencapai tepian… Tapi kemaren airnya surut jauh… Ini terkait dengan waduk Koto Panjang yang airnya turun sampai 6 meter, karena Sungai Kampar dan waduk Koto Panjang sama-sama merupakan bagian dari satu sistem Derah Aliran Sungai (DAS)..

Wilayah pemukiman penduduk di Desa Buluh Cina sebagian besar berada di seberang sungai. Sebagai sarana transportasi penduduk menggunakan perahu penyebrangan yang bisa mengangkut orang dan kenderaan roda dua. Waktu Tati ke sana pertama kali, posisi perahu penyebrangan dengan anjungan untuk penumpang naik turun perahu relatif rata, sekarang anjungan itu sementara gak bisa digunakan karena posisi perahu jauh di bawah anjungan.

Oh iya, di desa ini juga ternyata ada tukang perahu.  Menurut salah seorang penduduk setempat, bahan baku pembuatan perahu di desa ini tidak diambil dari hutan lindung yang ada di desa ini.  Masyarakat desa ini menurut beliau punya komitmen untuk melestarikan hutan yang ada di sekitar mereka.  Tapi sampai kapan mereka bisa bertahan memegang komitmen itu kalau taraf hidup mereka tidak membaik…?  So, Pemerintah harus segera menciptakan kesempatan kerja, bukan cuma memerangi illegal logging..

Mudah-mudahan air di DAS ini kembali naik ya, sehingga Desa Buluh Cina kembali cantik dan asri..  Kayaknya seru deehh kalo di akhir pekan bisa muter2 naik perahu dan jalan2 ke hutan lindung di sekitar desa ini…  Secara jaraknya gak terlalu jauh dari Pekanbaru, dan jalannya juga bagus…  ***

Harga Naik…

Iseng, hari ini Tati kembali ngunjungin web ini, web yang memberikan prakiraan harga blog kita. Meski Tati juga gak tau indikator apa yang dipake buat menentukan harga tersebut. Dan surprise surprise.. harga blog Tati naik hampir 300%. Hmmmm…

Ini harga yang lama, beberapa bulan yang lalu…


My blog is worth $1,129.08.
How much is your blog worth?

Ini harga yang baru…


My blog is worth $3,387.24.
How much is your blog worth?

Kira-kira bagimana caranya memanfaatkan kenaikan harga blog ini..? Ada teman-teman yang tau..?

Makna Cinta…?

Hari ini Tati jadi bertanya-tanya dalam hati tentang pikiran orang2 mengenai makna cinta.

Kok mendadak jadi mikir tentang hal itu? Iya, Tati jadi mikirin karena cerita seorang teman.. Dia seorang manager di tempat kerjanya.

Teman Tati itu tadi pagi sengaja datang menemui Tati. Begitu ketemu dia mengajak Tati ke mobilnya karena ingin curhat, tanpa didengar orang lain. Teman Tati mendadak galau setelah menemukan sebuah surat  tergeletak di meja kerjanya. Surat itu diberi mawar merah tiga kuntum di amplopnya.  Ternyata isi surat itu adalah tumpahan perasaan salah seorang staffnya,  yang jatuh cinta habis2an dengan teman Tati tsb.  Walah walah….

Teman Tati lalu mengulurkan surat yang diterimanya itu ke tangan Tati. Dia minta Tati untuk membaca surat itu, serta minta agar Tati bisa memberikan pendapat “apa yang harus dia lakukan”. Karena dipaksa2, Tati akhirnya membaca surat itu.  Surat yang benar2 ajaib.  Tati sampai terbengong-bengong saat membacanya. Tati heran, kok ada orang yang bisa nulis seperti itu, padahal tahu persis kalo teman Tati adalah pria beristri dengan sekian orang kurcaci. Dan yang lebih anehnya lagi, si staff yang menulis surat ini ternyata adalah seorang ibu rumah tangga dengan sekian orang anak, suaminya seorang yang lemah lembut, intelek, dengan karir membanggakan serta mampu membuat keluarganya hidup dalam keadaan yang lebih dari cukup. Apa siyy yang ada di hati dan otaknya saat menulis surat itu? Apakah rasa cinta? Apa pikirannya tentang cinta? Apa cinta yang menyebabkan dia lupa tata krama, lupa tentang dirinya, tentang suaminya, anak2nya? Apakah cinta juga yang membuat dia lupa atau mengabaikan kehadiran istri teman Tati ini? Selintas pikiran negatif hadir di kepala Tati “Yang nulis surat ini waras gak siyy?”

Ada lagi cerita tentang seorang lelaki kenalan Tati yang telah menikahi seorang perempuan selama 25 tahun.  Mereka dikaruniai 4 anak yang lucu2, cerdas dan baik hati. Selama 25 tahun perkawinan dia hidup mapan dan tenang karena sang istri berasal dari keluarga berada. Tapi setelah 25 tahun, lelaki tersebut bukannya menjaga apa yang ada pada istrinya, melainkan menghancurkan. Kemudian berkata pada istrinya, “Aku gak cinta sama kau. Aku gak suka sama kau. Besok kau pergilah ke pengadilan agama untuk mengurus perceraian.” Subhanallah.. Apa arti cinta bagi lelaki ini…? Tidak adakah rasa syukur atas 4 orang anak yang lucu2, cerdas dan baik hati? Tidak adakah rasa berterima kasih atas kemapanan dan ketenangan hidup yang telah diberikan keluarga istrinya?

Ada lagi cerita seorang sahabat.. Dia bercerita kalo dia punya masalah.. Dia tidak tahu bagaimana caranya melepaskan diri dari seorang perempuan yang telah hidup bersamanya selama 9 tahun tanpa ikatan pernikahan. Saat Tati tanya kenapa tidak menikah aja? Bukankan itu solusi yang baik buat hubungan yang telah terjalain lama, dan juga merupakan bentuk tanggung jawab atas apa yang sudah dia ambil dari perempuan tersebut. Jawaban teman Tati itu sangat mengagetkan Tati.

Teman Tati : Gue gak cinta sama dia ‘dha. Dia gak layak buat gue. Status sosial ekonomi, tingkat pendidikan, latar belakang keluarga dia gak setara dengan gue. Mana mungkin gue kawin ama dia?

Tati saat itu bengong… Lalu dengan menahan rasa sedih Tati berkata : Lalu kalo lu gak cinta, kenapa lu tidur sama dia.. Bukan sekali dua kali.. tapi sembilan tahun…. SEMBILAN TAHUN? Apa itu semua gak ada artinya buat elu? Lu pikir siapa sih perempuan itu? Jiwa tak berharga, yang bisa lu tidurin semau lu, lalu lu campakkan begitu aja?

Teman Tati : Tapi Nyokab gue juga bilang, kalo gue kawin dengan perempuan itu, dia gak akan bawa kebaikan buat hidup gue.

Tati : Hmmm…

Teman Tati : Nyokab bilang, kalo ada yang harus gue pertanggungjawabkan, nikahilah dia. Tapi kalo boleh memilih, jangan pernah nikahi.

Tati : Lalu, kalau lu gak cinta, kok lu bisa-bisanya tidur dengan dia? Bukan sekali dua pula.. Apa sih yang ada di pikiran lu? Gue gak ngerti.. Karena dalam pikiran gue, tubuh  adalah milik kita yang paling berharga, yang hanya boleh kita sharing dengan orang yang juga sangat berharga buat kita, orang yang kita cintai dan mencintai kita.

Teman Tati : Itu kesalahan masa muda ‘dha.

Tati : Gue gak ngerti ama lu. gue gak tau lu itu bodoh apa bejad… gue sungguh gak ngerti apa pikiran lu tentang cinta… Gue pusing dengar omongan lu…  Lu pikir aja deh ‘ndiri.  Gue gak ikutan…

Itu cerita tentang makna cinta dari tiga orang yang pernah Tati temuin dalam hidup Tati. Pikiran yang “ajaib” menurut Tati. Apa pikiran teman-teman tentang cinta?

You Decorated My Life

Ini salah satu lagu pengantar tidur favorite Tati…  Suara Kenny Rogers yang empuk membuat suasana semakin terasa hangat dan nyaman….

Mudah2an suatu hari ada yang bilang, “Sondha, You decorated my life..!!!” Hmmmmm.. Tati bisa langsung melambung tinggi ke bintang yaa….

You Decorated My Life

All my life was a paper once plain, pure and white
Till you moved with your pen changin’ moods now and then
Till the balance was right

Then you added some music, ev’ry note was in place
And anybody could see all the changes in me by the look on my face

And you decorated my life, created a world where dreams are a apart
And you decorated my life by paintin’ your love all over my heart
You decorated my life

Like a rhyme with no reason in an unfinished song
There was no harmony life meant nothin’ to me, until you came along
And you brought out the colors, what a gentle surprise
Now I’m able to see all the things life can be shinin’ soft in your eyes

And you decorated my life, created a world where dreams are a part
And you decorated my life by paintin’ your love all over my heart
You decorated my life

Hari Merdeka

Pagi ini sebelum jam 07 Tati udah bergerak menuju kantor buat mengikuti apel Peringatan 17 Agustus.  Ini apel 17 Agustus pertama Tati di kantor baru, sebelumnya siyy selalu ngikutin di lingkungan kantor Walikota Pekanbaru.  Di kantor sekarang upacaranya lebih sederhana, karena hanya lingkungan unit kerja.  Kalo di kantor Walikota lebih ramai karena dihadiri oleh pegawai2 dari berbagai unit kerja di lingkungan Pemerintah Kota Pekanbaru, ada aubade anak sekolah, ada paskibra. Rame pokoknya…!!  Nah di kantor sekarang, yang menggerek bendera 3 orang pegawai, lalu saat bendera dikerek, para peserta upacara menyanyikan lagu Indonesia Raya.

Saat menyanyikan lagu itu, tanpa bisa ditahan, air mata Tati menitik..

INDONESIA RAYA

Indonesia, tanah airku, tanah tumpah darahku.
Di sanalah aku berdiri, jadi pandu ibuku.
Indonesia, kebangsaanku, bangsa dan tanah airku.
Marilah kita berseru, “Indonesia bersatu!”
Hiduplah tanahku, hiduplah neg’riku,
Bangsaku, rakyatku, semuanya.
Bangunlah jiwanya, bangunlah badannya
Untuk Indonesia Raya.

CHORUS:
Indonesia Raya, merdeka, merdeka
Tanahku, neg’riku yang kucinta.
Indonesia Raya, merdeka, merdeka
Hiduplah Indonesia Raya.
Indonesia Raya, merdeka, merdeka
Tanahku, neg’riku yang kucinta.
Indonesia Raya, merdeka, merdeka
Hiduplah Indonesia Raya.

Hati semakin miris saat Tati mendengarkan pembacaan Pembukaan UUD Negara Republik Inonesia Tahun 1945, yang menyatakan “mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan, dst..  Mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”.  Lalu saat mendengar pembacaan Panca Prasetya Korpri yang menyatakan “mengutamakan kepentingan masyarakat di atas kepentingan pribadi dan golongan”

Apa yang terjadi saat ini? Apakah kita benar2 sudah jadi bangsa yang merdeka?  Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia sepertinya masih jauuuuuhhhhh banget.  Lalu apa iya kami para PNS dalam bekerja telah mementingkan kepentingan masyarakat di atas kepentingan pribadi dan golongan? Wallahualam…

Lalu sampai kapan akan begini? Akan kah sistem bisa berubah? Apakah paradigma berpikir di negeri ini akan berganti? Akankah patriotisme yang pernah membakar negeri ini berpuluh-puluh tahun yang lalu akan menyala kembali?

Tati ingin bisa menikmati suasana kerja yang tenang.. Yang tidak membuat para pekerja selalu dalam dilema.  Tapi starting point tidak berada pada kami-kami yang berada di tingkat staff, starting point ada di tangan para atasan yang punya otoritas kemana system akan dibawa dan bagaimana cara membawa ke sana… Kalau para atasan bisa memberikan contoh, menegakkan aturan yang jelas, serta merubah pola pikir yang materialis dan individualis, insya Alloh negeri ini akan menjadi lebih baik.

Seringkali dalam kesendirian saat mengendarai mobil dan menyusuri jalan-jalan yang mingu-minggu dihiasi Dwiwarna, di hati Tati terbersit : Aku Cinta Indonesia. Ini negeriku, tumpah darahku. Meski hati ini selalu menginginkan untuk dapat kesempatan untuk berpetualang untuk menikmati keindahan dan kemajuan negeri antah berantah, tapi rasanya di hati ini hanya ada satu negeri : INDONESIA.

Akan kah kita bisa melihat Indonesia menjadi negeri yang maju, tidak hanya secara fisik tapi juga secara metal dan spiritual ? Apakah kita bisa melihat rakyat di negeri ini mengalami kemakmuran yang adil dan merata? Apakah “Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”  cuma ilusi di siang hari…? Semoga tidak..

Kenapa Mesti Bo’ong…?

Hampir setahun yang lalu saat kita ngobrol by phone, adik ipar Tati cerita kalo dia dan adik Tati sering ngeliat seorang teman yang pernah dekat dengan Tati. Mereka ngeliat dia di tempat penjulan komputer dan pernak perniknya di sebuah Mall di kota tempat mereka tinggal. Kebetulan adik Tati tinggal di kota yang sama dengan teman Tati itu. Herannya kalau amprukan mata, teman yang pernah dekat dengan Tati itu selalu bersikap gak kenal. Padahal adik dan ipar Tati pernah ketemu dengan teman Tati itu beberapa tahun yang lalu.  Saat itu adik Tati dan istrinya mengunjungi Tati, dan teman Tati itu sedang bertamu.

Karena ngeliatnya di toko2 komputer, Tati rada yakin kalo itu adalah teman Tati, karena dia memang orang yang tergila-gila dengan komputer, sampai bisa dibilang istri pertamanya adalah komputer. Tapi Tati mencoba mencari kejelasan dari teman Tati itu. Dalam percakapan by YM, Tati mengatakan pada si teman kalo adik dan ipar Tati sering ngeliat dia. Tapi dia bilang pasti adik dan ipar Tati salah liat, karena dia gak pernah main di Mall itu. Saat itu Tati pikir mungkin aja adik dan ipar Tati salah liat. Tapi Tati minta pada si teman agar kalo dia ketemu dengan adik2 Tati, dia bisa menganggap mereka juga temannya.

Minggu lalu, Tati ngobrol dengan teman yang pernah dekat dengan Tati itu. Cerita punya cerita, dia bilang kalo dia akhir pekan ini akan ke Bandung buat menghadiri pesta perkawinan sepupu istrinya.

Lalu, Minggu malam saat chatting bertiga dengan adik dan ipar Tati, mereka cerita kalo minggu siang itu mereka pergi ke pesta pernikahan anak kolega mereka. Di pesta itu mereka kembali melihat orang yang sering mereka lihat di Mall sebelumnya. Kali ini orang yang mereka lihat iitu bersama istrinya. Adik dan ipar Tati berkesimpulan begitu karena mereka pake baju batik dengan motif yang sama (pasangan).

Orang itu juga bersikap gak kenal, meskipun menurut adik Tati orang itu mengamat2i adik Tati dan istrinya dari kejauhan. Saat adik Tati dan istrinya berbincang-bincang dengan tuan rumah, sang tuan rumah mengenalkan kerabat-kerabatnya yang ada di sekitar tempat mereka berdiri. Si tuan rumah juga menunjuk orang yang sering adik Tati dan istrinya lihat di Mall, sebagai salah satu kerabatnya. Beliau juga menyebutkan nama orang tersebut dan pekerjaannya. Dan itu adalah nama teman lama Tati itu, dan juga pekerjaannya saat ini.

Tati heran kenapa mesti bersikap gak kenal dengan adik-adik Tati? Apapun yang pernah terjadi kan gak ada hubungannya dengan adik-adik Tati.

Kenapa mesti bilang ada pesta di Bandung, padahal di kota tempat tinggalnya? Kan gak ada untung ataupun ruginya buat Tati. Bandung memang kota yang menyenangkan buat Tati dan teman Tati. Masing-masing kita punya kenangan sendiri dengan kota itu. Selama sekolah dan berteman dengan dia, Tati memang sering ke Bandung buat ngunjungin adik-adik dan ponakan yang menetap di sana. Sementara dia dengan kenangannya sendiri.

Aneh aja rasanya… Tapi biarkan lah itu jadi persoalan dia… Toh semesta kehidupan kita sudah berbeda, gak ada “irisan”nya lagi kecuali sebagai teman, teman lama..

Pic diambil dari sini

Anak Lorong…

Kehidupan bertetangga di lorong tempat Tati tinggal relatif bersahabat. Ada siyy beberapa yang ajaib, tapi umumnya mereka adalah para penyewa dan akhirnya malah pada ngabur ndak jelas, tanpa permisi dan meninggalkan rumah yang dikontrak begitu saja….

Tati si nona yang suka sok sibuk, rasanya adalah orang yang paling banyak mendapat manfaat dari lingkungan yang bersahabat ini.. Selalu ada yang perduli dengan si Nona yang Home Alone, ada yang berbaik hati menyalakan lampu teras rumah kalo si Nona pulang malam, ada yang menyala dan mematikan lampu sekaligus memantau2 rumah kalo si Nona keluar kota. Mungkin buat orang lain itu adalah hal yang sepele.. But…., if you live alone, kepedulian tetangga akan menjadi sesuatu yang sangat sangat berharga…

Nah, salah satu tetangga yang menjadi sahabat Tati dan teman-teman yang lain, adalah Mama Naya, seorang ibu muda beranak satu, yang kerja di perusahaan minyak. Lokasi kerjanya di camp yang berjarak sekitar 2 jam-an dari Pekanbaru. Karena jarak tempuh yang lumayan, perusahaan tempat beliau bekerja menetapkan sistem 10-5. Artinya mereka kerja (dan tinggal di camp) selama 10 hari, lalu libur 5 hari. Rasanya enak juga ya, banyak liburnya.. Tapi buat seorang ibu dengan 1 anak yang masih balita, ini pasti situasi yang sangat berat, entah berapapun pendapatan yang diterima dari pekerjaan tersebut.

Sebenarnya situasi ini baru terjadi 6 bulan. Sebelumnya, sejak Naya lahir sampai 6 bulan yang lalu, bagian administrasi kantor Mama Naya berada di Pekanbaru. Sejak bayi Naya udah jadi anak gaul di lingkungan kita, karena Mamanya selalu melepaskan dia untuk bermain dengan anak-anak lain yang rata-rata lebih besar dari Naya. kayaknya Efek bergaul membuat Naya jadi lincah, pinter, berani daaaannnnnn cerewet banget nget nget nget…!!!

Pergantian situasi kerja mamanya gak membuat Naya hilang dari peredaran, malah bertambah.. Dia bisa main di rumah keluarga Ronald Purba yang berada di depan rumah Tati, sejak siang sampai malam hari. Bahkan bukan satu dua kali, baru bisa dibawa pulang setelah tertidur. Bahkan Naya bisa bilang kalo dia itu juga boru Purba, kayak kak Chyntya, anak keluarga Ronald Purba. Hehehe.. Kali lain Naya bisa main di rumah bang Raihan, yang berada di depan rumahnya.. Pokoknya suka-sukanya deh…

Karena Naya gaul banget, dan main dari rumah ke rumah di lorong tempat kita rtinggal, Tati bilang kalo Naya tuh Anak Lorong. Tapi jangan coba2 ngomongnya di depan Naya, bisa diplototin… Hehehe..

Naya yang udah TK itu hobbynya ke KA (Mall SKA, salah satu mall terbesar di Pekanbaru saat ini). Kalo diyanya mau kemana, pasti jawabnya ke KA. Gak ada jawaban lain. Jangan tanya kalo diajak jalan ke KA pasti segera ngikut. Bukan satu dua kali di saat Mama-nya gak ada dia ngambek jejeritan. Buat ngebujuk, Tati dan Mama Chyntya alias bu Purba, ngajakin dia jalan-jalan. Cuma kadang karena sudah malam dan kita juga udah capek, kita tuh akhirnya cuma ngajak muter2 naik mobil sambil nyalain tape dan pasang AC plus dikasi botol susu, dengan harapan dia akan segera tertidur.. Tapi Naya seringkali terlalu cerdas untuk dialihin… Begitu nyadar kalo arah mobil gak ke KA, dia akan bilang, “Tante niyy pura-pura dia..” Hoaaaalllaaahhhhh…..

Nah, ari minggu lalu.. Kita, para tetangga diundang ke pesta keluarganya Papa Naya, tempat Naya biasa dititipin saat pulang sekolah. Anak yang punya rumah nikahan. Naya, as usual, ya jadi yang paling sibuk dan paling heboh.. Karena katanya dia mau jadi pengantin kecil, jadi badannya mesti dilangsingin dulu… Huahaha.. Mau pingsan deh gue, yang genduat ini, ngedengernya…

Saat Tati datang ke pesta bersama Mama Chyntya beserta kedua anaknya : Chyntya dan Dasdo, plus Bude (tetangga kita juga) Naya sibuk deh pamer baju pengantin kecilnya dan juga kedua belah tangannya yang dipakein henna.. Tapi gak tau apa, setelah pake baju pengantin dia malah cemberut, juteg abiz…

Nahhh pada saat kita mau pulang, dia malah ngikut.. Minta dibawa ke SKA.. Watau watau watau….!!! Biar ngamuknya berhenti, Tati ajak aja ikut rombongan kita pulang, tapi dia bilang “Tante jangan pura-pura, Naya mau ke KA..!!”. Gubraaakkkk….!!!

Tati, Mama Chyntya, Chyntya, Dasdo dan Bude lalu membawa Naya masuk ke mobil. Saat mobil bergerak ke arah SKA, Naya bilang “Tante gak pura-pura rupanya.” Huahahaha…. Akhirnya, kita jadi juga ke SKA…

Anak-anak keluarga Purba : Bang Dasdo, Naya dan kak Chyntya

Setelah ditraktir Mama Chyntya makan ayam plus nasi lalu es krim di AW, baru deh dia senyum lagi.. Dasar barudak…

L – R : Bude, Papa Naya, Kak Chyntya, Naya, Mama Naya, Mama Chyntya dan Bang Dasdo. Tati mana? Tati yang motret… Hehehe..

Byar Pet….

Beberapa bulan terakhir masyarakat kota Pekanbaru khususnya, dan Provinsi Riau umumnya udah biasa dan akhirnya pasrah mengalami pemadaman listrik yang digilir.. Katanya sih ini terjadi karena air di waduk Kota Panjang yang menjadi sumber energi PLTA mengalami penurunan drastis. Kata orang2 yang tinggal di sekitarnya pada saat Tati dan kak Lintje singgah di tempat itu saat jalan2 beberapa waktu yang lalu, penurunannya sampai 6 meter.

Giliran pemadaman biasanya dilakukan 2 kali sehari, masing-masing 3 jam… Jadwalnya gak pasti, bisa pagi, bisa siang, sore, malam, tengah malam atau subuh.. Tapi kemaren, kata tetangga listrik mati jam 9 pagi, jam 3 siang. Lalu jam 9 malam mati lagi, tengah malam nyala sebentar trus mati lagi sampai pagi ini saat Tati berangkat pergi kerja.. Busseeettt deehhhh… Itu mah namanya bukan giliran… Kalo kita pengen dapat penjelasan dengan menghubungi nomor telpon PLN, baik kantor cabang maupun kantor ranting, kita hanya akan mendengar nada tut tut tut, nomor telepon yang dihubungi sedang bicara… Dan itu berlangsung terus menerus… Sampai2 Tati berburuk sangka dengan menduga pesawat telepon di kantor tersebut memang digantung…

Rasanya konyol ya, kalo kita gak bisa minta penjelasan, boro-boro komplen.. Padahal kalo giliran bayar tagihan listrik, kalo telat listrik bisa diputus… Belum lagi resiko pemadaman bulak balik menyebabkan peralatan listik akan mengalami kerusakan. Pada tau gak siyy orang-orang yang punya wewenang di bidang kelistrikan bahwa untuk membeli kulkas, mesin cuci dan beerbagai peralatan elektronik lainnya, kita tuh harus berpikir sekian kali dan dengan menyisihkan pendapatan kita…? Kalo alat2 elektronik itu pada rusak, sapa yang mau ganti? Artinya penambahan pengeluaran, kapan doonk kita bisa menambah jumlah tabungan kita kalo bulak balik harus keluar untuk barang-barang yang itu dan itu lagi…?

Di perumahan tempat Tati tinggal, yang unit rumahnya mencapai ribuan, entah sudah berapa kali terjadi kebakaran selama giliran pemadaman dilakukan… Ada yang lalai sehingga lilin jatuh dan membakar benda2 yang mudah terbakar, dsb. Tati kalau rasanya udah ngantuk, tapi listrik masih mati, lebih milih untuk tidur dalam gelap total… Dari pada sesuatu yang tidak diinginkan terjadi saat Tati tidur… Naudzubillah bin zalik..

Sedih amat siyy nasib rakyat di negeri ini… Mereka diberi kewajiban tapi hak-haknya sering kali terlupakan… Ini baru urusan listrik… Entah bagaimana urusan lain, yang Tati belum merasakannya karena belum bersentuhan…

Apa yang salah dengan manajemen kelistrikan di negeri ini…? Pada kemana aja orang-orang pintar yang berkompeten di bidang pengelolaan energi…? Sampai kapan akan begini?

Pics diambil dari sini

Caleg…

Beberapa orang di sekitar Tati akhir2 ini menyebut-nyebut soal caleg…

Seorang mertua teman Tati yang datang dari provinsi lain di pulau Sumatera ini bercerita kalau dua orang anaknya dicalonkan partai di daerahnya buat jadi caleg di pemilihan wakil rakyat tahun 2009. Seorang teman Tati saat di sekolah dasar sejak setahun terakhir sibuk nyiapin diri buat jadi caleg juga.. Seorang teman baru dari pulau yang berada di Indonesia bagian tengah juga bercerita kalau dia dicalonkan partainya buat jadi caleg…

Kayaknya emang lagi musim ya, sejalan dengan proses yang sedang berlangsung… Cuma dalam pikiran Tati, apa siyy yang dipikirkan orang-orang itu tentang their future job? Apa mereka tau apa yang akan mereka kerjakan..?

Saat ketemu setahun yang lalu dengan teman SD Tati yang akan jadi caleg pada tahun depan, kita sempat ngobrol puaaannnjang lebaaarrrr…. Waktu itu dia cerita kalo dia sedang dalam tahap persiapan untuk mencalonkan diri buat jadi caleg. Beberapa tahun terakhir dia mengaktifkan diri dalam kegiatan2 partai yang menjadi naungannya, untuk tujuan tersebut..

Waktu itu Tati nanya sama teman Tati tsb, apa dia mengerti apa tugas dan fungsinya kalo dia suatu saat duduk di Dewan Yang Terhormat itu. Saat itu dia menggeleng… Tati lalu mengatakan pada dia, mumpung ada waktu pelajarilah segala seluk beluk tugas legislatif, karena tugas di situ tidak mudah.. Tidak sekedar menyanyikan lagu setuju atau tidak setuju seperti lyric lagu Iwan Fals.

Fenomena caleg ini membawa pikiran Tati melayang ke sebuah peristiwa beberapa tahun yang lalu… Saat itu Tati hadir dalam pembahasan budgeting unit kerja Tati dengan pihak legislatif. Saat itu kita dibantai habis2an, karena sebagian usulan kerjaan yang disampaikan tanpa didukung oleh hitungan teknis… Kita jelas salah…. Seharusnya semua usulan harus dengan hitungan teknis yang didasari analisis, bukan dengan onggok-onggok lado.. Tapi para pengusul suka malas nyiapin hitungan teknis karena katanya belum tentu juga disetujui.. Dari pada capek gak ada hasil mendingan dionggok lado ajah…

Saat kami dibantai di rapat tersebut, salah seorang yang sangat mengebu-gebu adalah seorang anggota dewan yang udah sangat senior. Entah sudah berapa periode duduk di situ, Tati pun gak tau dan malas nyari tau. Penampilannya sangat rapi : wajahnya sangat terawat, kuku2 tangannya sangat rapi dan bersih, mencerminkan hasil menipedi. Beliau mengatakan bahwa dengan cara kerja seperti ini kami telah menghianati kepala daerah, melakukan penipuan terhadap kepala daerah… Waaddduuuhhhh berat banget niyy tuduhannya… Saat itu atasan Tati berusaha mencairkan situasi yang gak enak, dengan janji bahwa kami akan memperbaiki usulan2 tersebut. Lalu rapat ditutup.

Selesai rapat…, saat rombongan kami keluar dari ruang rapat, si bapak yang rapi jali itu memanggil atasan Tati. Mereka berbicara empat mata. Ternyata kata atasan Tati, beliau menanyakan, kalo usulan kami di-approve, bagaimana feedback ke dia dan teman2nya… Weleh weleh weleh… UUD juga….

Tanpa bermaksud memandang sebelah mata apalagi meremehkan.. Dulu kalo rapat, sering kali mendengar beberapa anggota dewan yang gak ngeh dengan topik yang dibicarakan, sehingga ketika beliau2 berbicara jadinya jaka sembung bawa golok, gak nyambung g*****k…!

Saat pembahasan budgeting, sering juga kita melihat beberapa anggota dewan yang maksa agar usulan kegiatan di daerah pemilihannya dianggarkan. Padahal usulan mereka itu gak nyambung dengan perencanaan secara menyeluruh, atau dengan peraturan tertentu. Kayaknya itu karena belum adanya pemahaman tentang perencanaan jangka panjang daerah dan peraturan-peraturan yang terkait…

So, sebenarnya untuk jadi pekerja di legislatif yang tugasnya mengawal aspirasi rakyat agar dilaksanakan dengan baik oleh pihak eksekutif butuh pengetahuan yang luas dan pengalaman yang banyak.. Mudah-mudahan para legislator-wanna-be punya kesadaran tentang ini ya… Bukan seperti yang ini atau yang ini ya…?

Pic diambil dari sini

Anak Kucing…

He : Would you be my wife ?

She : Kamu mau miara anak kucing, gak?

He : Anak kucing…?

She : Jawaban Ibuku kalo aku minta maaf  atas kesalahan2ku, “Anak kucing aja gak dibuang, masak anak sendiri mau dibuang?”

He : Hehehe…

She : Mau, minta anak kucing sama ibuku?

He : Ibu kamu mau ngasi anak kucingnya?

She : Tergantung.. Kalo kamu mintanya baik2, aku rasa dia mau ngasi..

He : Ya, nanti aku minta sama beliau..

She : Tapi anak kucing yang satu ini nyebelin lho.. Manjanya gak keruan2an..

He : Ha…? Ya sudah, nanti aku bilang sama ibumu, biar aku yang urus anak kucingnya yang luar biasa itu..  Biar dia bisa tenang, dan gak pusing ngurusin anak kucingnya yang bandel itu..

Pic diambil dari sini

Menanti…

Menanti  adalah sebuah proses belajar…

Belajar untuk bersabar, sabar dan sabar… Sabar untuk menanti yang terbaik..

Belajar untuk menjaga pikiran tetap dalam koridor yang positif…

Akhir sebuah penantian bisa seperti harapan, bisa juga tidak…

Akhir itu penting, sangat penting..

Namun apa pun  hasil penantian itu, proses belajar yang dijalani dalam penantian itu akan menjadi sesuatu yang jauh lebih penting…, Insya Alloh…

Pics diambil dari sini..

Orang Muda…

Siang ini ada seorang anak muda datang ke kantor Tati.. Dia orang yang sebelumnya telah mengerjakan pekerjaan-pekerjaan IT di kantor ini.. Sepertinya semua orang mengenal dia, kecuali Tati dan orang-orang baru di sini. Kita harus bertemu untuk membicarakan kegiatan yang kebetulan dipercayakan pada Tati. Dari CV-nya yang sudah sampai ke tangan Tati, dia lebih muda 12 tahun dari Tati. Boleh lah ya Tati menganggap dia sebagai orang muda.

Sambil menunggu atasan Tati datang, Tati mencoba untuk berkenalan.

Tati : Dude Herlino, ya?

DH : Iya. Bu Sondha kan ?

Tati : Ya. Silahkan duduk dulu ya. Kita nunggu atasan saya dulu.

Dude Herlino lalu mengambil posisi di kursi di depan meja kerja Tati. Lalu…

DH : Ibu baru ya di sini?

Tati lalu mengangguk.

DH : Ibu orang Melayu, kan?

Tati bengong dengar pertanyaannya. Maksud lu…? Kok belum-belum udah sukuisme sihh…? Emang kalo gue Melayu kenapa? Kalo bukan kenapa? Asal lu tau, gue tuh Batak… Batak… B A T A K, Batak….!!! Kenapa emang? hhhhrrrrrrggggggggg……. Hehehehe

Tati : Kenapa begitu ?

DH : Udah berapa bulan ibu di sini? Sebelumnya ibu dimana?

Tati : Baru beberapa bulan. Sebelumnya di kantor X.

DH : Ibu kenal si Y? Saya sepupunya.

Tati : Oh begitu.

DH : Suami ibu kerja dimana? Pegawai Negeri juga?

Waduuhhhh… baru ketemu udah tanya2 kehidupan pribadi gue.. Lu nyadar gak siyy kalo lu nemuin gue tuh untuk urusan kerja? Emang lu petugas sensus yang khusus ngumpulin data pekerjaan suami orang ya…? Baru tau gue kalo ada petugas untuk itu… Hehehe…

Tati : Bukan.

DH : Suami ibu pemborong ya?

Tati cuma senyum ajah…

DH : Ibu sudah golongan IV/a, ya..?

Tati : Maksud kamu?

DH : Iya, calon kasubdin bukan?

Kok, belum-belum udah ngukur posisi gue di kantor siyy…? Sapa elu…? Elu kan bukan atasan gue yang nanya2 pangkat karena mau promosiin gue, kan? Btw, gue belum golongan IV/a lagee… Hehehe.. Dan itu juga gak ada urusannya sama elu…!!!

Tati sambil tersenyum dengan suara yang diusahakan selemah lembut mungkin : Dek, ati-ati ya kalau bicara..

DH terdiam, lalu berkata : Kenapa ibu tersenyum?

Tati : Saya ternyata harus belajar banyak tentang orang muda..

DH : Oh iyaa…. ibu harus banyak belajar…

Gubraaaaakkkkkkk…………………!!!

Iya niyy kayaknya gue harus banyak belajar gimana caranya bisa nampol orang kayak elu tanpa merasa bersalah atau malah jadi turun derajat jadi setara tololnya sama elu…!!!  Hehehe…

Pic diambil dari sini

The Accused

The Accused adalah judul film yang dirilis tahun 1988. Tati nonton film ini saat masih kuliah di Bogor. Film yang dibintangi oleh Jodie Foster ini bercerita tentang perjuangan Sarah Tobias (Jodie Foster) untuk mendapatkan keadilan. Dia diperkosa oleh Kenneth Joyce, seorang yang melihat Sarah dengan baju super sexy bermain mesin pinball di bar. Sinopsis lengkap tentang film yang dibuat berdasarkan true story ini dapat teman2 lihat di sini

Kesmpulan akhir film ini adalah se-seksi apa pun pakaian yang dikenakan seorang perempuan, seseronok apapun tingkah laku seorang perempuan, itu tidak bisa dijadikan pembenaran bahwa perempuan itu boleh diperlakukan tidak senonoh..

Tati ingat film jadul ini saat siang ini melihat tayangan infotainment di tv, yang selalu menyala di ruang kerja di kantor.. Di tayangan itu diberitakan tentang penyanyi dangdut kita yang terkenal dengan goyangnya yang aduhayyyy, merasa dilecehkan secara seksual oleh penontonnya yang berjenis kelamin berbeda. Dan kalo gak salah, ini bukan pelecehan pertama yang dialami oleh si mbak penyanyi ini…

Tati gak tau persis apa yang terjadi, dan ucapan apa yang diterima si penyanyi.. Tati juga gak berniat untuk tau lebih banyak, apalagi mencampuri urusan tersebut. Tati hanya ingin mengungkapkan opini tati Tati tentang konsep kebebasan seorang perempuan, kebebasan berpenampilan…

Seperti yang diceritakan di film The Accused, seberapa pun seksinya penampilan seorang perempuan tidak dapat menjadi alasan dia boleh diperlakukan secara tidak benar, termasuk sexual harassment. Jadi si mbak penyanyi, seseksi apapun pakaiannya, sedasyyyyaaatttt apapun goyangannya, tidak layak mengalami pelecehan sexual oleh siapa pun, dimana pun dan kapan pun…

Namun di sisi lain menurut Tati…,  bukankah sudah diajarkan dalam agama, bahwa perempuan itu seharusnya menjaga diri, dengan menutup auratnya, menjaga tingkah lakunya, agar tidak mengundang pikiran negatif dari orang lain, khususnya lawan jenisnya.. Karena katanya, sekali lagi katanya, seluruh bagian tubuh dan gerak laku perempuan adalah keindahan yang bisa menggetarkan hati lawan jenisnya . Katanya lho…!! Tati juga gak tau persis, Mungkin kita perlu melakukan survey kepada para kaum Adam tentang kebenaran pernyataan ini.. Apa benar ngelihat kulit mulus di wajah, leher, dada dan tengkuk perempuan aja udah bisa bikin jakun mereka bergerak-gerak..? Apa benar melihat tumit perempuan yang berwarna semburat merah jambu (tumit lho, belum betis), bisa bikin dada mereka berdebar-debar…?

Kalo ngeliat kulit yang halus mulus, tumit yang merona merah jambu aja udah bisa bikin kaum lelaki berdebar, gimana kalo mereka melihat perempuan berpenampilan seksi, apalagi bergoyang sangat sangat aduhaaaayyyyyy di atas panggung? Apa gak seperti menantang kaum lelaki untuk menguji seberapa kuat mereka mengendalikan diri? Naahhh, kalo ternyata para penonton yang terdiri dari lawan jenis itu tidak mampu menghadapi tantangan ini lalu terekspresikan dengan tingkah laku yang juga tidak terkendali, apakah bisa kesalahan sepenuhnya dibebankan kepada pihak yang ditantang? Bagaimana dengan pihak yang menghadirkan tantangan? Apakah bisa dibebaskan dari tanggung jawab…?

Tati jadi ingat beberapa baris tulisan Kahlil Gibran dalam buku Sang Nabi yang lebih kurang mengatakan, “Bila kamu mengalami kecurian, kamu tidak bisa menyalahkan si pencuri sepenuhnya.. Tapi anda juga punya peran di situ, yaitu dengan mengahdirkan kondisi yang membuat si pencuri ingin mencuri..”

Jadi ingat ucapan Bang Napi juga… Kejahatan terjadi bukan hanya karena ada niat dari si pelaku, tetapi juga karena adanya kesempatan. Oleh karena itu waspadalah waspadalah…

Note :

Buat si mbak penyanyi, maaf ya kalo opini kita tentang kekebasan seorang perempuan berbeda. Mudah2an opini saya ini tidak membuat mbak jadi marah pula pada saya…

Pic diambil dari http://www.fotosearch.com

Me…, A Civil Servant..

Sebagaimana teman-teman tau, main job Tati adalah Civil Servant alias Pegawai Negeri Sipil. Naahhh dalam interaksi di masyarakat sehari-hari Tati seringkali mendengar ucapan2 seperti ini..

“Kapan ada penerimaan PNS lagi, ‘Ndha? Saya pengen anak/adik/istri/suami saya jadi PNS.”

Kalo Tati tanya kenapa mau jadi PNS, jawabanya selalu…

“Iya kan enak hidupnya terjamin.. Ada pensiunnya nanti.. Kerjanya juga gak berat..”

Jawaban yang selalu bisa bikin Tati tersenyum… Kenapa tersenyum….? Karena ada sisi pandang yang berbeda sebagai orang yang telah berada di dalam sistem selama bertahun-tahun.. Ini beberapa sisi pandang yang berbeda itu…

Soal hidup yang terjamin.. Dalam hidup gak adalah yang benar2 terjamin, gak ada yang namanya kepastian.. Dalam jangka pendek, mungkin jadi PNS itu terjamin. Tiap tanggal 1 dapat gaji. Gak gampang buat dipecat dsb. Memang sekarang ini penghasilan PNS lebih dari lumayan, karena selain memperoleh gaji, beberapa daerah juga telah memberikan tunjangan kemahalan kerja. Alhamdulillah. Tapi apa siyy yang benar-benar terjamin dalam hidup..? Apa ada jaminan kalo sederet peraturan tentang PNS yang telah ada selama ini tidak akan berubah? Bagaimana kalo kondisi keuangan negara tidak memberikan pilihan lain selain melakukan kebijakan strukturisasi birokrasi dalam bentuk pensiun dini? Lagi pula bukankah jaminan membuat orang seringkali menjadi weaker…? Jadi melemah karena kurang tantangan, seperti otot yang jarang dipakai..

Ada pensiunnya.. Pada tau gak siyy berapa pensiun PNS? Cuma sekitar 80% dari Gaji Pokok PNS. Padahal nilai Gaji Pokok PNS itu sedikit lho kalo dibanding dengan gaji di swasta untuk kualifikasi yang sama. Bukannya kalo kerja sebagai Non PNS, punya gaji lebih besar, lalu diinvestasi sedemikian rupa justru bisa menyediakan dana pensiun yang jauh lebih tinggi?

Kerjanya gak berat… Wadduuhhh… ini statement yang ekonomis banget… “Berkorban sedikit-dikitnya untuk memperoleh keuntungan sebesar2nya”. Tapi ini prinsip yang manusiawi laahhh… Hehehe.. Tati gak menutup mata, kalo di sekitar Tati buaaaanyyyaaaaaaaaaaaaaaaaaaakk banget teman2 yang pasukan 704. Datang jam 7 pagi buat absen masuk, lalu datang lagi jam 4 sore buat absen pulang. Di antara kedua waktu tersebut, mereka entah kemana…. Banyak juga teman2 yang gak ngerti dengan tugas mereka…, bahkan gak ngerti bagaimana ngonsep surat, bikin telaahan staf, nota dinas, apa lagi menciptakan kerjaan alias kegiatan atau proyek kalo pake istilah lama… Tapi sebagai anak yang dibesarkan dalam keluarga yang PNS, Tati melihat orang tua Tati adalah PNS yang bekerja keras… Tati biasa melihat orang tua Tati melanjutkan pekerjaan di rumah sampai larut malam untuk menyelesaikan pekerjaannya…

Sebenarnya tugas sebagai PNS itu dijabarkan dalam tupoksi (tugas pokok dan fungsi), atau job description kalo di perusahaan swasta. Tapi memang seringkali tupoksi di pemerintahan itu gak terjabarkan dengan baik, bahkan mengambang. Bukan satu dua kali juga, tupoksi kita disamber orang lain karena dia melihat tupoksi kita lebih “basah” dari pada tupoksinya.. Padahal, kalo ikut aturan yang benar, ya gak adalah tempat yang basah dan kering, gak ada juga istilah meja air mata dan meja mata air. Kuncinya siyy bagaimana kita bisa membaca tupoksi kita dan menjabarkannya sedemikian rupa sehingga menciptakan pekerjaan dan kegiatan-kegiatan. Jadi kalo kita mau melihat dengan serius pekerjaan sebagai PNS, buanyak banget lagi kerjanya… Tapi kalo gak mau tau, ya emang gak ada yang bisa dikerjakan…

Pics diambil dari sini..

Desa Pulau Belimbing…

Pernah berkunjung, dengar atau baca tentang Desa Pulau Belimbing?

Sebelum kerja di kantor yang sekarang, boro-boro tau lokasinya, dengar namanya aja Tati gak pernah.. Tapi setelah kerja di kantor yang sekarang, Tati di forum-forum rapat sering mendengar nama desa ini, karena desa ini merupakan salah satu obyek wisata budaya di wilayah Riau, dengan Rumah Lontiok sebagai obyek andalan. Tapi Tati masih gak ngerti kayak apa sih Rumah Lontiok.

Hasil penelusuran di dunia maya, Tati menemukan statement berikut di sini

Bentuk rumah Lontiok berasal dari bentuk perahu, hal ini tercermin dari sebutan pada bagian-bagian rumah tersebut seperti: bawah, tengah, ujung, pangkal, serta turun, naik. Dinding depan dan belakang dibuat miring keluar dan kaki dinding serta tutup didinding dibuat melengkung sehingga bentuknya menyerupai sebuah perahu yang diletakkan diatas tiang-tiang. Rumah Lontiok berfungsi sebagai rumah adat dan rumah tempat tinggal. Dibangun dalam satu prosesi panjang yang melibatkan masyarakat luas serta upacara.

Naahhhh… saat jalan-jalan dengan kak Lintje hari Rabu 30 Juli yang lalu, saat melintasi jalan di sekitar km 68 dari Pekanbaru, Tati melihat di sisi kiri jalan ada sebuah sign dengan panah mengarah ke sisi kanan jalan yang bertulis “Obyek Wisata Desa Pulau Belimbing”. Tati lalu melihat ke sisi kanan jalan, di situ ada sebuah gerbang bertuliskan “Desa Pulau Belimbing”. Tati mengajak kak Lintje untuk singgah. Karena si ibu ini setuju, Tati lalu membelokkan mobil ke jalan masuk Desa Pulau Belimbing.

Gak jauh setelah melewati gerbang, si sparky harus melintasi jembatan yang terbuat dari batang kelapa yang disusun sedemikian rupa. Tapi setelahnya kita melintasi jalan yang mulus banget dengan kebun campuran di kiri kanan jalan. Kira-kira berjalan 500 meter kita menemukan tepian sungai yang rapi jali karena udah didam… Kayaknya bisa jadi tempat yang asyik untuk memandang-mandang atau bersampan-sampan di sore hari.. Hmmmmmm

Gak jauh, di sisi kiri jalan kita mulai menemukan pemukiman penduduk. Lalu di antaranya kita melihat sebuah rumah tradisionil, Rumah Lontiok. Tapi dilihat dari bahan bangunannya, rumah ini kayaknya siyy bangunan baru yang mengikuti design bangunan lama. Tati dan kak Lintje lalu turun dan mengamat-amati…

Rumah lontiok yang dibangun baru

Kami lalu meneruskan perjalanan… Kami lalu menemukan sebuah Rumah Lontiok yang tua yang sudah ditinggalkan, dinding-dindingnya sebagian sudah lepas.. Tapi kerusakan yang telah terjadi sama sekali tidak mampu menutupi keindahan yang pernah ada pada rumah tersebut… Ornamen bangunannya indah banget…., detil bnaget… Tati ngebayangin, betapa sejahteranya pemilik rumah ini dahulu, sehingga mampu membuat rumah dengan detil seindah itu..

Rumah Lontiok dan ornamennya yang indah…

Setelah mengamat-amati dan mengambil beberapa gambar dari rumah tersebut, kami meneruskan perjalanan.. Kami lalu sampai di bagian jalan yang bercabang. Kami lalu memutuskan untuk belok kiri… ke jalan yang juga beraspal mulus.. Lalu…, masya Alloh… kami sampai di bagian desa yang sudah ditinggalkan oleh penduduk. Di sini ada banyak rumah-rumah panggung yang tua dari kayu dengan ukuran yang besar… Tapi semua terlantar, semua tak berpenghuni… Jumlahnya bukan satu dua rumah tapi belasan, bahkan mungkin lebih dari 20 rumah…


Dua dari sekian banyak rumah-rumah tua yang ditinggalkan

Tati lalu menghentikan mobil.. Memberanikan diri untuk turun, meski hati berdebar-debar.. Maklumlah kejahatan terlalu sering terjadi dimana-mana, sehingga membuat gampang cemas.. Tapi dengan nekad mendekati beberapa rumah, membuat beberapa pics. Di antara rumah-rumah tua yang terlantar itu Tati melihat dua buah Rumah Lontiok, yang satu rumah tua, yang satunya baru dibangun. Tapi Tati gak berani mendekati, karena posisinya sekitar 50 meter dari jalan. Terlalu jauh kalo mendadak ada orang jahat menghampiri.. Lagi, kebanyakan nonton Sergap. Hehehe.. So, Tati hanya mengambil pic dari jauh..

Tati lalu memutar arah mobil, kembali ke pertigaan. Lalu mengarahkan mobil ke kiri, ke terusan jalan yang mula-mula.. Again… kita menemukan belasan rumah tua yang semuanya terlantar dan ditinggalkan.. Kita berdua semakin cemas… Tapi Tati nyempatin buat mengambil pics dari beberapa rumah, baru memutar mobil ke arah kita datang…


Beberapa rumah tua yang lagi-lagi ditinggalkan.. Lihat dinding dari papan yang disusun miring..

Di pertigaan kita berhenti buat mengamati sebuah rumah yang berada di tepi sungai.. Tati membayangkan seandainya rumah itu dan juga rumah2 lain yang juga terlantar di desa ini direvitalisasi, terus disediakan fasilitas yang layak, rumah-rumah itu bisa dijadikan penginapan bagi turis yang ingin menikmati kehidupan pedesaan di tepian. Apabila masyarakat bisa dibina untuk mengembangkan kuliner setempat, budaya2 setempat, dan bagaimana melayani wisatawan, desa ini bisa jadi desa wisata, bisa jadi sumber peningkatan kesejahteraan masyarakatnya… harusnya bisa, ya.. Tinggal komitmen dari pelaku-pelaku yang terlibat di sini… Baik dari masyarakat, pemerintah sebagai pembina, mapun dari pelaku di bidang pariwisata…

Rumah tua di tepi sungai Kampar

Lalu, seorang bapak mengahampiri Tati dan kak Lintje, ternyata beliau adalah kepala desa di situ. Beliau menawarkan diri untuk mengantar Tati melihat Rumah Lontiok yang gak berani Tati lihat dari dekat tadi.. Ternyata… Rumah Lontiok yang itu dibangun pada tahun 1800-an, dan dulunya sering digunakan masyarakat untuk rapat-rapat saat perang melawan penjajah. Saat Tati bertanya mengapa begitu banyak rumah yang ditinggal dan diabaikan, si bapak bilang kalo rumah-rumah yang berada di tepi sungai ini sempat mengalami banjir bandang, sehingga penghuninya pindah dari situ. Bahkan sebagian pemilik rumah-rumah tua itu sudah merantau ke Malaysia dan menetap di sana.

Rumah Lontiok yang agak jauh dari jalan..

Lihat ornamennya yang indah..