I Love To Ride Motor Bike…

Sejak beberapa minggu yang lalu kak Lintje, kakak Tati, bilang supaya Tati belajar bawa Vario, supaya gampang pergi-pergi di sore hari kalo bulan puasa nanti..  Kan kalo bulan puasa lalu lintas kan meningkat luar biasa, jadi kalo kemana-mana naik mobil malah lambat karena kena macet. So, kalo naik motor kan lebih asikkk, gak kena macet…  Dan di rumah Jl. Durian ada motor Vario milki Ira, ponakan Tati. Tapi motornya sekarang nganggur karena pemiliknya mulai mundar mandir Pekanbaru – Jakarta – Bandung buat nyari sekolah..

Kenapa mesti belajar bawa Vario? Karena Vario itu beda sama motor-motor yang pernah Tati bawa sebelumnya. Gak ada gear, rem-nya di tangan semua, gak ada yang di kaki.

Tati tuh sebenarnya bisa bawa motor.. Malah belajarnya sejak dini buanget… Saat kelas 3 SD..!!! Whaaaatttttt…? Secara Tati tuh kan tergolong berbadan bongsor, dan di rumah itu ada motor Honda Cup 70 alias BMW alias Bebek Merah Warnanya, yang gak terlalu tinggi dibanding motor-motor yang beredar saat ini. Jadi biar usia 9 tahun kakinya udah nyampe… Mana waktu itu di rumah ada tante dan oom yang jail2, yang mau-maunya ngajar anak kecil naik motor.. Padahal ortu mana ngasih…

So, naik motornya nyuri-nyuri gitu deehh… Selama itu pernah jatuh ke got, kegelincir dll.. Untungnya gak ada yang berakibat fatal.. Naik motor secara terbuka tuuhhh saat lulus SMP karena ortu ngasi hadiah motor… Naahh selama SMA, Tati tuh kemana-mana wara wiri naik motor.. Rasanya asyik banget… Tapi gak pernah siyy aneh-aneh, misalnya naik motor keluar kota..

Pernah juga belajar bawa skuter.. Yang ngajarin adik Tati, si Papi David, di sekitar rumah kita di Banda Aceh saat Tati liburan ke sana tahun 1985an..  Karena belum ngerti gimana ngelepas kopling dan narik gas dengan serasi…, skuternya bukannya jalan dengan manizz.. tapi malahan standing…!!!  Papi David langsung ngejar dan nahan skuter supaya gak terus melaju dalam keadaan standing..  Alhamdulillah gak apa-apa.  Jangan tanya reaksinya Tati..  Kaget banget, ketakutan lalu njerit-jerit…  Bikin Papa Mama dan anggota keluarga lainnya keluar dari rumah…  Akhirnya Papi David dimarahin Papa habis-habisan…, dan Tati gak boleh nyentuh skuter lagi… Hahaha…

Setelah tamat SMA lalu pergi ke Bogor sampai pulang ke Pekanbaru tahun 1996 Tati tuh hampir gak pernah naik motor… Cuma pernah sekali nyobain bawa skuter tua-nya kak Ismet, senior di IPB yang sering main ke rumah kita di CR4.  Karena gak pernah bawa motor lagi, jadi malas deh ngurus perpanjangan SIM C saat kadaluwarsa..  Setelah pulang ke Pekanbaru, Tati paling sekali-kali minjam motornya bang Parlin, kalo lagi kangen pengen ngerasain naik motor…

Ketika di Yogya, Tati kembali bermotor-ria.  Waktu masih kursus PUSPICS, kalo wiken Tati dan Mami Uli suka nyewa motor buat jalan2..  KIta naik motor sampai ke Prambanan dan Kaliurang..  Lalu saat kuliah di Yogya, agar Tati bisa mobile (angkutan umum di Yogya jalurnya terbatas dan hanya sampai jam 18-an), Papi David yang saat itu masih tinggal di Bandung menyuruh orang mengantarkan motor buat Tati pake selama kuliah…  So, Tati kemana-mana naik motor…  Asssyiiikkkk… Padahal gak punya SIM C… Huahahaha…  Tati sempat naik motor ke candi Borobudur, Kaliurang dan Prambanan dengan bang Parlin saat dia libur kuliah dan main ke Yogya..  Sering kali hari minggu pagi, Tati jalan dengan Anna dan Venny, teman2 di Yogya, naik motor sampai ke Parang Tritis… Weleh-weleh…. Bandelnya….!!

Kembali ke Pekanbaru, bye bye motor…, karena gak punya.  Paling sekali-kali pinjam motor bebek bang Parlin yang udah diwariskan ke Nanda dan Olan..

Beberapa tahun yang lalu Tati dapat fasilitas motor dari kantor.. Tati mikirnya lumayan juga niyy kalo ke kantor naik motor.. Bisa menghemat pengeluaran BBM dibanding kalo naik mobil kemana-mana.. Hehehe… Tati udah nyiapin ransel yang ok buat bawa laptop dan pernak pernik kerjaan… So, Tati udah ngebayangin asyiknya ke kantor naik motor.. Tapi baru sehari ke kantor naik motor, Tati dipanggil sama ibu yang ini. Disuruh mikir puaaannnnjaaannnggggg, karena kan udah bertahun-tahun gak naik motor. Mana tentengan ke kantornya kan banyak (karena punya 2nd job juga), udah gitu rumahnya relatif jauh juga… Beliau worry kalo Tati diserempet orang di jalan, atau sengaja diserempet karena ngeliat tentengan yang banyak… Akhirnya keingingan motor bike to work cuma tinggal angan-angan.  Motornya akhirnya cuma diparkir di garase rumah jalan Durian dan dipakai anak-anak kalo pada pulang saat liburan…, dan kemudian dipulangkan ke kantor karena Tati pindah tugas..

Naaahhh.. tadi malam kak Lintje ngedorong-dorong Tati buat nyoba Vario itu..  Heheheeee… Rasanya bloon banget karena boro-boro mau nyoba bawa, ngidupinnya aja gak ngatriii…  Terpaksa deh kita telpon Ira, si pemilik..  Ternyata kalo mo nyalain, standar motornya mesti ditutup dulu, lalu tekan rem, baru tekan starter..  Setelah bisa nyalain, Tati ngeluarin si Vario ke halaman rumah..  lalu nyoba satu putaran di halaman rumah…  Setelah rasanya siipp…, kak Lintje nyuruh Tati nyoba bawa keliling satu blok dekat rumah….   Tati lalu mulai deehhh bawa Vario-nya ke jalan…  Enak sihhh.. rasanya ringan…!!  Tapi aneh karena gak ada gear..  Jadi kalo mau jalan, ya digas aja.. Kalo mo berhenti tinggal turunin gas dan tarik rem yang ada di tangan kanan dan kiri…  Kayaknya butuh meningkatkan jam terbang, biar menyatu..

Begitu nyampe di depan rumah setelah selesai mutar satu blok…. , kak Lintje langsung minta dianterin ke pasar… Huahahaha… Si ibu ini ternyata yang penasaran…  Kira akhirnya naik Vario ke pasar.. Tati bawanya pelan-pelan… Gak berani ngebut…  Setelah dari pasar kita muter-muter kota Pekanbaru dehh…. Serunya merasakan angin semilir… Ini yang gak bisa kita rasakan kalo bawa mobil….

5 thoughts on “I Love To Ride Motor Bike…

  1. saya ga bisa naik motor he he, masuk ikatan pecinta bus kota dan angkot ho ho ho. Mbak, blognya bagus, boleh di link? ^_^
    ————-
    Sondha : Makasiyy atas pujiannya. Di-link? Dengan senang hati…

  2. Waktu kelas satu esema dulu, sama papi saya dikasih motor utk ke skolah. wkt itu baru baru belajar naik motor 1mgg, alhasil sepanjang jalan ke smansa di jl.cik ditiro, deg2annn terus, stang aja sampe goyang2 wkt mo belok. ngebonceng orang jg ga berani.

    but… kira2 beberapa bulan kemudian, karena sdh merasa jago naik motor, kumatlah darah premannya. wkt itu ngebut, pengen ngetes klo gigi 2 bs sekenceng apa. tau2 dari balik mobil ada anak kecil menyeberang naik sepeda. Gubrak!! Ketabrak! Sy terbalik-2 & terseret. Anak kecil itu terkapar. Masuk RS.

    Gara2 kejadian itu, sy trauma naik motor. Akhirnya naik mobil ke sekolah. Sampe skrg jg g berani lg naik motor. Mgkn klo naik matic masih mau, tp yg deket2 ajalah, klo jauh2 g berani. Jakarta ini kejam utk pengendara motor. Meleng dikit, langsung kena libas busway.!

    —————
    Sondha : Naik motor di Jakarta emang ngeri-ngeri sedap.. Ponakanku yang kuliah di IKJ, Nanda, lebih milih dikasi motor.. Katanya enak bisa nyelip-nyelip jadi enggak kena macet, mana hemat lagi. So, dia wara wiri dari tempat kost-nya di Cut Nyak Dien – Menteng ke kampusnya di TIM dan tempat-tempat shooting naik motor bebek. Dia bilang siyy beneran enak dan nyaman, apa lagi kalo ada shooting gak perlu nunggu dijemput atau diantar pake mobil crew film, jadi gak banyak waktu yang terbuang. Cuma emang mesti waspada banget..

    Pernah waktu itu kakakku ke Jakarta buat ujian sertifikasi apa gitu. Terus kena macet. Takut telat, dia telpon Nanda, anaknya. Terus dianterin naik motor ke tempat ujian… Dan sama sekali gak jadi telat.. Cuma ya itu, ngeri-ngeri sedap… Kebayang gak siyy kakak-ku yang 50 something years old, dengan busana yang rapi jali naik motor di Jakarta..? Tapi kakak-ku malah kecanduan, malamnya saat pergi ngeliat namboru-ku yang tinggal di Rempoa, kakak-ku malah ngajak anaknya naik motor. Katanya naik motor dari Menteng ke Rempoa enak, cepat dan gak macet.. Apalagi malam, kan gak terik dan lalu lintas gak terlalu ramai.. Dasar keluarga gilaa… Hehehe..

  3. wow.. peernya dah jadi tuh:p
    wo.. maapin kita yaa
    met puasa wow:)
    smoga smua amal diterima Allah SWT:)

    nanti kalo dipekanbaru bunda zikra mau dong diboncengin vario sama wowow hehe:)

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s