Anak Lorong…

Kehidupan bertetangga di lorong tempat Tati tinggal relatif bersahabat. Ada siyy beberapa yang ajaib, tapi umumnya mereka adalah para penyewa dan akhirnya malah pada ngabur ndak jelas, tanpa permisi dan meninggalkan rumah yang dikontrak begitu saja….

Tati si nona yang suka sok sibuk, rasanya adalah orang yang paling banyak mendapat manfaat dari lingkungan yang bersahabat ini.. Selalu ada yang perduli dengan si Nona yang Home Alone, ada yang berbaik hati menyalakan lampu teras rumah kalo si Nona pulang malam, ada yang menyala dan mematikan lampu sekaligus memantau2 rumah kalo si Nona keluar kota. Mungkin buat orang lain itu adalah hal yang sepele.. But…., if you live alone, kepedulian tetangga akan menjadi sesuatu yang sangat sangat berharga…

Nah, salah satu tetangga yang menjadi sahabat Tati dan teman-teman yang lain, adalah Mama Naya, seorang ibu muda beranak satu, yang kerja di perusahaan minyak. Lokasi kerjanya di camp yang berjarak sekitar 2 jam-an dari Pekanbaru. Karena jarak tempuh yang lumayan, perusahaan tempat beliau bekerja menetapkan sistem 10-5. Artinya mereka kerja (dan tinggal di camp) selama 10 hari, lalu libur 5 hari. Rasanya enak juga ya, banyak liburnya.. Tapi buat seorang ibu dengan 1 anak yang masih balita, ini pasti situasi yang sangat berat, entah berapapun pendapatan yang diterima dari pekerjaan tersebut.

Sebenarnya situasi ini baru terjadi 6 bulan. Sebelumnya, sejak Naya lahir sampai 6 bulan yang lalu, bagian administrasi kantor Mama Naya berada di Pekanbaru. Sejak bayi Naya udah jadi anak gaul di lingkungan kita, karena Mamanya selalu melepaskan dia untuk bermain dengan anak-anak lain yang rata-rata lebih besar dari Naya. kayaknya Efek bergaul membuat Naya jadi lincah, pinter, berani daaaannnnnn cerewet banget nget nget nget…!!!

Pergantian situasi kerja mamanya gak membuat Naya hilang dari peredaran, malah bertambah.. Dia bisa main di rumah keluarga Ronald Purba yang berada di depan rumah Tati, sejak siang sampai malam hari. Bahkan bukan satu dua kali, baru bisa dibawa pulang setelah tertidur. Bahkan Naya bisa bilang kalo dia itu juga boru Purba, kayak kak Chyntya, anak keluarga Ronald Purba. Hehehe.. Kali lain Naya bisa main di rumah bang Raihan, yang berada di depan rumahnya.. Pokoknya suka-sukanya deh…

Karena Naya gaul banget, dan main dari rumah ke rumah di lorong tempat kita rtinggal, Tati bilang kalo Naya tuh Anak Lorong. Tapi jangan coba2 ngomongnya di depan Naya, bisa diplototin… Hehehe..

Naya yang udah TK itu hobbynya ke KA (Mall SKA, salah satu mall terbesar di Pekanbaru saat ini). Kalo diyanya mau kemana, pasti jawabnya ke KA. Gak ada jawaban lain. Jangan tanya kalo diajak jalan ke KA pasti segera ngikut. Bukan satu dua kali di saat Mama-nya gak ada dia ngambek jejeritan. Buat ngebujuk, Tati dan Mama Chyntya alias bu Purba, ngajakin dia jalan-jalan. Cuma kadang karena sudah malam dan kita juga udah capek, kita tuh akhirnya cuma ngajak muter2 naik mobil sambil nyalain tape dan pasang AC plus dikasi botol susu, dengan harapan dia akan segera tertidur.. Tapi Naya seringkali terlalu cerdas untuk dialihin… Begitu nyadar kalo arah mobil gak ke KA, dia akan bilang, “Tante niyy pura-pura dia..” Hoaaaalllaaahhhhh…..

Nah, ari minggu lalu.. Kita, para tetangga diundang ke pesta keluarganya Papa Naya, tempat Naya biasa dititipin saat pulang sekolah. Anak yang punya rumah nikahan. Naya, as usual, ya jadi yang paling sibuk dan paling heboh.. Karena katanya dia mau jadi pengantin kecil, jadi badannya mesti dilangsingin dulu… Huahaha.. Mau pingsan deh gue, yang genduat ini, ngedengernya…

Saat Tati datang ke pesta bersama Mama Chyntya beserta kedua anaknya : Chyntya dan Dasdo, plus Bude (tetangga kita juga) Naya sibuk deh pamer baju pengantin kecilnya dan juga kedua belah tangannya yang dipakein henna.. Tapi gak tau apa, setelah pake baju pengantin dia malah cemberut, juteg abiz…

Nahhh pada saat kita mau pulang, dia malah ngikut.. Minta dibawa ke SKA.. Watau watau watau….!!! Biar ngamuknya berhenti, Tati ajak aja ikut rombongan kita pulang, tapi dia bilang “Tante jangan pura-pura, Naya mau ke KA..!!”. Gubraaakkkk….!!!

Tati, Mama Chyntya, Chyntya, Dasdo dan Bude lalu membawa Naya masuk ke mobil. Saat mobil bergerak ke arah SKA, Naya bilang “Tante gak pura-pura rupanya.” Huahahaha…. Akhirnya, kita jadi juga ke SKA…

Anak-anak keluarga Purba : Bang Dasdo, Naya dan kak Chyntya

Setelah ditraktir Mama Chyntya makan ayam plus nasi lalu es krim di AW, baru deh dia senyum lagi.. Dasar barudak…

L – R : Bude, Papa Naya, Kak Chyntya, Naya, Mama Naya, Mama Chyntya dan Bang Dasdo. Tati mana? Tati yang motret… Hehehe..

Byar Pet….

Beberapa bulan terakhir masyarakat kota Pekanbaru khususnya, dan Provinsi Riau umumnya udah biasa dan akhirnya pasrah mengalami pemadaman listrik yang digilir.. Katanya sih ini terjadi karena air di waduk Kota Panjang yang menjadi sumber energi PLTA mengalami penurunan drastis. Kata orang2 yang tinggal di sekitarnya pada saat Tati dan kak Lintje singgah di tempat itu saat jalan2 beberapa waktu yang lalu, penurunannya sampai 6 meter.

Giliran pemadaman biasanya dilakukan 2 kali sehari, masing-masing 3 jam… Jadwalnya gak pasti, bisa pagi, bisa siang, sore, malam, tengah malam atau subuh.. Tapi kemaren, kata tetangga listrik mati jam 9 pagi, jam 3 siang. Lalu jam 9 malam mati lagi, tengah malam nyala sebentar trus mati lagi sampai pagi ini saat Tati berangkat pergi kerja.. Busseeettt deehhhh… Itu mah namanya bukan giliran… Kalo kita pengen dapat penjelasan dengan menghubungi nomor telpon PLN, baik kantor cabang maupun kantor ranting, kita hanya akan mendengar nada tut tut tut, nomor telepon yang dihubungi sedang bicara… Dan itu berlangsung terus menerus… Sampai2 Tati berburuk sangka dengan menduga pesawat telepon di kantor tersebut memang digantung…

Rasanya konyol ya, kalo kita gak bisa minta penjelasan, boro-boro komplen.. Padahal kalo giliran bayar tagihan listrik, kalo telat listrik bisa diputus… Belum lagi resiko pemadaman bulak balik menyebabkan peralatan listik akan mengalami kerusakan. Pada tau gak siyy orang-orang yang punya wewenang di bidang kelistrikan bahwa untuk membeli kulkas, mesin cuci dan beerbagai peralatan elektronik lainnya, kita tuh harus berpikir sekian kali dan dengan menyisihkan pendapatan kita…? Kalo alat2 elektronik itu pada rusak, sapa yang mau ganti? Artinya penambahan pengeluaran, kapan doonk kita bisa menambah jumlah tabungan kita kalo bulak balik harus keluar untuk barang-barang yang itu dan itu lagi…?

Di perumahan tempat Tati tinggal, yang unit rumahnya mencapai ribuan, entah sudah berapa kali terjadi kebakaran selama giliran pemadaman dilakukan… Ada yang lalai sehingga lilin jatuh dan membakar benda2 yang mudah terbakar, dsb. Tati kalau rasanya udah ngantuk, tapi listrik masih mati, lebih milih untuk tidur dalam gelap total… Dari pada sesuatu yang tidak diinginkan terjadi saat Tati tidur… Naudzubillah bin zalik..

Sedih amat siyy nasib rakyat di negeri ini… Mereka diberi kewajiban tapi hak-haknya sering kali terlupakan… Ini baru urusan listrik… Entah bagaimana urusan lain, yang Tati belum merasakannya karena belum bersentuhan…

Apa yang salah dengan manajemen kelistrikan di negeri ini…? Pada kemana aja orang-orang pintar yang berkompeten di bidang pengelolaan energi…? Sampai kapan akan begini?

Pics diambil dari sini