Having Fun With Sis..

Kemaren kan hari libur… Tapi gak bisa jalan2 jauh, soalnya libur cuma sehari, di tengah-tengah minggu pula… Dua hari sebelumnya, seorang teman lama (kak Tiur), ngusulin buat jalan-jalan ke Bukit Tinggi, yang jaraknya sekitar 230-an km dari Pekanbaru atau rata-rata ditempuh dalam 6 jam perjalanan. Rencananya pergi berempat, Tati, kak Lintje, Ira dan kak Tiur. Kita akan berangkat Selasa malam setelah magrib, terus nginap semalam, besoknya muter-muter seharian, baru sorenya pulang.

Ternyata eh ternyata, hari Selasa siang kak Tiur ngasi tau kalo doski gak bisa pergi karena ada urusan keluarga mendadak. Waduuhh… Padahal kita berharap kak Tiur yang emang gape banget nyetir ke luar kota sejak zaman bahuela, bisa pergi. Jadi kita semua tinggal jadi penumpang. Hehehe. Kak Lintje lalu bilang : “Kita gak usah ke Bukit Tinggi. Kita jalan2 sekitar Pekanbaru ajahh. Tapi start-nya jam 12an ajah..”

So, Rabu jam 12-an siang Tati dan kak Lintje keluar deh dari rumah. Kita dengan mengendarai sparky, thecity car, ke arah barat kota menuju Kabupaten Kampar. Kita jalan sambil mengenang masa kecil kita di tahun 1970-an, saat akhir pekan sering kali diisi dengan tamasya di daerah ini..

Kak Lintje di Desa Wisata Pulau Belimbing

Kita berjalan suka-suka kita, berhenti di tempat yang kita mau… Kita melewati Bangkinang, singgah di Desa Wisata Pulau Belimbing, melewati Desa Kuok, lalu berhenti di pinggiran Bendungan PLTA Koto Panjang. Bendungan ini merupakan bendungan buatan yang untuk membuatnya dulu harus merelokasi beberapa desa, karena desa-desa awalnya kemudian ditenggelamkan. Naaah, saat ini air bendungan ini menurut penduduk setempat mengalami penurunan sampai dengan 6 meter. Di permukaan air terlihat pokok2 kayu tua yang tetap menjulang.. Kalo dikalikan dengan luas permukaan bendungan, berapa ya volume air yang berkurang? Pantas aja udah beberapa bulan ini wilayah Pekanbaru diberlakukan pemadaman bergilir..

Bendungan PLTA Koto Panjang

Akhirnya kita melewati Batas Provinsi Sumatera Barat – Riau. Setelah kak Lintje sholat di mesjid di daerah Pangkalan, kita meneruskan perjalanan dan memutuskan untuk beristirahat di Bandrek House, sebuah tempat makan yang berada di lokasi tertinggi di jalur tersebut. Tempat ini asyik buat istirahat dan memandang-mandang… Kemana memandang yang nampak hijau jau jau… Hmm… benar2 menyegarkan mata.. Mana udara sejuk pula karena hari telah menjelang senja..

Sparky di parkiran Bandrek House

 

Ruang dalam Bandrek House, ngingatin Tati ama restoran Puncak Pass

 

View dari beranda Bandrek House

 

Kak Lintje di beranda Bandrek House

Saat kita ngobrol sembari menikmati soto padang di Bandrek House, kak Lintje minta Tati agar meneruskan perjalanan sampai ke Payakumbuh, yang masih 40-an kilometer dari Bandrek House. Whaaatttt….? Hehehe, Gokilan si kakak dari adiknya yang gokil… Bukan cuma masalah menempuh jalan sepanjang 40-an km, tapi jalannya itu lho.. Kita harus melewati Kelok Sembilan, sebuah jalur perjalanan yang bertingkat-tingkat. Mana kiri kanannya hutan.. Lagian saat kita di Bandrek House aja hari udah hampir senja, terus jam berapa nyampe Payakumbuh? Jam berapa pulangnya? Jam berapa bakalan sampai di Pekanbaru? Besok kan hari kerja, mana jadwalnya di kantor Tati akan ada rapat pembahasan usulan kegiatan 2009 pula. Biasanya rapat2 begini bisa dari pagi sampai sore dan berhari-hari… Ooowwww…. tidak….!!!! Tapi kak Lintje membujuk dan membujuk… Sehingga perjalanan “terpaksa” diteruskan.. Hehehe..

Kiri : Kak Lintje di toko oleh2 Payakumbuh, Erina. Kanan : Salah satu oleh-oleh khas Payakumbuh, Rendang Telor

Kita akhirnya nyampe di Payakumbuh sekitar jam 19.15. Setelah bela beli oleh2, di toko yang menjual berbagai makanan khas Payakumbuh, Toko Erina, kami pun pulang… Saat mencapai Rantau Berangin jam 12 malam, sekitar 80 km dari Pekanbaru mata Tati benar-benar gak mau dibuka lagi.. Kayaknya nyetir 12 jam benar2 membuat Tati lelah. Mana reflek Tati juga jadi gak bagus.. Tati lalu nyerah, dan kak Lintje yang nerusin nyetir sampai di rumah, jam 01.45 wib..

Tati lalu mutusin buat nginap di rumah Jl. Durian, lalu pagi-pagi jam 05, baru pulang ke Pandau, buat siap-siap berangkat kerja.. Saat ini Tati dalam keadaan ngantuk banget… Tapi masih harus stay di kantor nunggu rapat dimulai… Somebody, please send me a pillow…!!! Hehehe..

Happy Happy Birthday…

Hari ini 29 Juli 2008, ada dua anggota keluarga yang ultah.. Yang pertama adik Tati, Papi David. Yang kedua, Ananda, anak adik bungsu Tati, Mama Nhoya.

Papi David tahun ini genap berusia 39 tahun, sedangkan Ananda 7 tahun..

Buat Papi David, selamat ulang tahun. Semoga selalu dalam lindungan Tuhan, panjang umur, sehat, dan hidup bahagia dengan Mami Nana dan anak2…


Buat Nanda yang saat ini sedang di Jakarta, liburan dengan Mama Nhoya sebagai hadiah ulang tahunnya (Nanda permisi sekolah satu minggu), selamat ulang tahun ya, Nak.. Semoga selalu dalam lindungan Tuhan, panjang umur, sehat dan mempunyai kehidupan yang didominasi warna-warna yang indah..

I love you, both. Ini kue ulang tahunnya ya…

A Cheer Up Wiken…

Pagi ini alhamdulillah, perasaan Tati seperti bunga yang ada di sini… Cerah, happy… Tati berangkat ke kantor dengan hati ringan, riang… Sambil nyanyi-nyanyi mengikuti suara musik yang diputar di tape mobil.. Makasih ya Alloh.. Setelah hari2 yang mellow ga jelas…

Tati seperti dapat energi baru setelah membaca sebuah buku yang telah terletak di lantai kamar berbulan-bulan, tapi belum sempat disentuh.. Buku apa..? Nanti deh, insya Alloh setelah selesai baca keseluruhan, Tati akan bikinin resensinya.. Tapi Tati yakin teman-teman udah pada baca.. Tati aja yang suka sok sibuk sehingga beberapa buku yang udah dibeli belum dibaca-baca… Hehehe..

Emang ngapain aja wiken kemaren, sampai moodnya bisa berubah gitu…? Sebenarnya siyy yang dilakukan juga bukan hal yang istimewa, tapi emang keluar dari rutinitas…

Minggu pagi sekitar jam 08an, Tati melakukan aktifitas baru. Baru dimulai minggu yang lalu.. Ngapain? Ke pasar tradisional yang ada di perumahan tempat Tati tinggal dengan berjalan kaki pulang pergi.. Jaraknya gak jauh kok, cuma sekitar 1.5 km-an. Sengaja perginya jam 08-an supaya matahari udah rada naik, jadi rada hangat. Tujuannya supaya keringatan, dan menikmati suasana pagi yang beda dengan hari2 weekdays, Di pasar Tati tuh bela beli buah buat konsumsi beberapa hari, pisang barangan sesisir, pepaya ukuran sedang sebuah, jeruk brastagi sekiloan. Lalu beli nasi gurih dan kue2an buat sarapan dan cemal cemil sampai siang.

Sampai di rumah, saat masuk ke kamar, entah mengapa mata Tati melihat sebuah buku kecil yang tergeletak di atas tumpukan buku2 di lantai di depan meja TV. Tati lalu meraih buku itu untuk teman makan. Tati tuh punya kebiasaan makan sambil baca, atau sambil surfing di internet atau malah sambil nonton TV. Ternyata bukunya memberi pencerahan, alhamdulillah…

Selesai makan, Tati ngeliat ada tukang reparasi sepatu di rumah Mama Dasdo, tetangga di depan rumah. Tati lalu membawa beberapa pasang sepatu yang bagian tumitnya perlu direparasi. Sementara nunggu si abang tukang berkarya, Tati dan Mama Dasdo duduk-duduk di bawah pohon mangga. Hmmm adem… Hayaaahh…. Selesai urusan denga tukang sepatu, Tati lalu bebersih dan naik ke tempat tidur dengan niat mau tidur siang… Kalo hari kerja kan gak bisa.. Hehehe.. Tapi bukannya tidur, Tati malah chatting dengan adik Tati yang di Samarinda, Papi David.

Sorean, Tati memutuskan untuk pergi nyuci mobil ke dorsmeer. Sebelumnya sempat nelpon kakak Tati, kak Lintje buat janjian ketemu setelah dari cucian mobil. Setelah urusan mobil selesai, lalu sholat magrib di rumah Jl. Durian, Tati dan Kak Lintje keluar rumah. Mula-mula kita pergi ke toko langganan buat beli frieskies for her cats (enam belas ekor, bow…!!!), lalu kita makan malam di Koki Sunda.

Restoran Koki Sunda ini tadinya siyy bernama Golden Thai, sama kayak yang di Medan. tapi terus berganti rupa dan nama. Kita sebelumnya gak pernah makan di situ, karena kalo untuk restoran se-tipe kita di sini senangnya ke Pondok Gurih. Tapi karena Ira yang sedang jalan dengan teman (pacar)nya, Leo, pengen makan di situ, akhirnya Tati dan Kak Lintje meuju ke Koki Sunda, dan ketemuan dengan Ira di sana.

Koki Sunda di Pekanbaru ini kayaknya menyediakan tempat makan, tapi bukan buat tempat makan sambil duduk-duduk ngobrol. Suasananya gak terlalu nyaman. Entah karena wiken, suasananya terlalu crowded.. Kurang asyik… Makanannya…? Beberapa siyy enak dan layak direkom, tapi beberapa lainnya perlu ditinjau ulang resepnya…

Karena tadinya bekas resto masakan Thailand, Koki Sunda juga menyediakan masakan Thailand. Tati dan kak Lintje milih buat mesan Tomyam ikan, Sapi Lada Hitam, Kailan sapi, Lumpia Seafood. Ira dan Leo mesen sate ayam dan ayam bakar. Tomyam-nya beneran nendang… Pas banget buat yang kena serangan flu : pedes, asem dan segar… Sapi lada hitamnya, hadir dalam wujud yang tak terduga. Daging sapinya dibalur tepung dan digoreng dulu. Akibatnya jadi teralalu asin dan bumbu lada hitamnya gak meresap ke daging sapi. Hmmm mengecewakan… kailan sapi juga muncul mengagetkan, karena daging sapinya jauh lebih banyak dari sayur kailan yang cuma seiprit.. Padahal kita mesan maskan ini karena ngarapin bisa makan kailannya. Lumpia seafoodnya layak direkom, mana rasa sambelnya pas banget… Sate ayamnya juga layak direkom, tapi kalo ayam bakarnya Tati belum tau karena gak nyicipin… Tati juga mesan minuman asem jelly.. Rasanya ueanak… asemnya pas, gak manis kali pula… Kayaknya akan nikmat banget kalo diminum di saing hari yang panas… Hehehe..

Selesai makan, Tati nganteri kak Lintje pulang. Ira masih ngelanjutin jalan2 ama Leo, setelah menerima sejuta pesan Mama dan Tatinya, “jangan lama2 lho… !!”. Setelah nganterin Tati lalu pulang ke rumah… Di sepanjang jalan pulang masih teteup nyanyi2 ngikutin lagu yang diputer di tape.. sampai di rumah nyaris jam 23. Setelah bebersih dan sholat isya, Tati terbang ke alam mimpi.. Dan bangun di pagi hari dengan hati seringan awan… Alhamdulillah…

Ternyata oh ternyata, kuncinya adalah mengendalikan pikiran untuk tetap positif, mengatur perasaan untuk tetap bahagia. Kalo buat Tati mengatur perasaan supaya tetap ceria kayaknya ya dengan bernyanyi nyanyi dan nyanyi. Lalu menikmati hal-hal di luar rutinitas, meskipun itu hal-hal kecil dan remeh temeh, seperti jalan kaki ke pasar, menikmati suasana pasar : warna sayur mayur yang hijau, acara tawar menawar dengan penjual, ketemu kenalan, lalu ngobrol sama tetangga, chatting atau ngobrol dengan orang-orang yang kita sayangi, tidur siang, membaca buku2 yang bisa menginspirasi, jalan-jalan sore, pergi makan-makan… Hmmmm… hidup ternyata menyenangkan…Hehehe..

All pics diambil dari sini

Teman Lama…

Tati sedang leyeh-leyeh di akhir pekan.. Tiba-tiba telpon berbunyi.. Dari seorang teman di masa lalu.., masa remaja… Setelah sedikit preambul, teman itu bercerita tentang rencananya untuk kembali menetap di kota ini. dan menyatakan keinginannya untuk berteman kembali..

Entahlah…. Tati rasanya tidak ingin kembali menjalin pertemanan… Cukuplah hanya sebagai seorang kenalan… Persahabatan yang dulu rasanya begitu tulus rasanya telah lenyap bersama ucapan-ucapannya beberapa tahun yang lalu. Saat itu Tati baru memulai karir di lingkungan pemerintah dan bersiap-siap untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi, sedangkan dia saat itu sudah menjadi pengusaha yang sukses luar biasa…

Teman : Lu ngapain siyy jadi PNS? Gak rugi tuhh? Berapa lah gajinya?

Tati : Kadang kita harus mengambil keputusan dengan pertimbangan yang tidak cuma semata rupiah.

Teman : Tapi akhirnya gue bisa lihat bahwa kecerdasan lu gak ada gunanya. Lu juara kelas selama bertahun-tahun. Tapi sekarang, penghasilan gue lebih tinggi dari lu. Gue lebih kaya dari lu. Jadi enggak ada gunanya lu pintar.

Gubraaaaakkkk…. Rasanya ajaib banget orang ini bisa ngomong begitu. Padahal seisi kota saat itu sedang berbisik-bisik tentang kelakuannya, dan Tati beserta beberapa teman dekatnya selalu membela dia kalo ada orang-orang yang berusaha mencari informasi tentang dia dan sepak terjangnya…

Tati : Kok lu mikirnya gitu siyy…?

Teman : Ya, iya lah… Apa lagi, coba? Mana waktu kita sekolah, lu dan teman-teman kita yang lain adalah anak-anak yang dimanja sama orang tua, punya segala macam. Gue buat punya aja mesti merengek-remgek dulu sama orang tua. Sekarang gue punya segalanya… Jadi gue lebih hebat dari elu, kan?

Subhanallah….

Tati : Teman, gue minta maaf kalo apa yang sudah gue peroleh dari orang tua gue di masa muda membuat elu sakit hati. Gue gak pernah berniat membuat elu gak nyaman dengan itu semua. Soal pemikiran elu tentang ukuran kehebatan, ya terserah elu, karena masing-masing orang punya pikiran sendiri. Soal prestasi di masa sekolah.. Itu cuma hal kecil yang gak perlu dibesar-besarkan. Itu gak ada apa-apanya. Soal pilihan kerjaan, masing-masing kita punya pilihan, dan kebetulan pilihan gue adalah jadi Pegawai Negeri.

Tati lalu permisi pulang.. Berusaha untuk tidak sakit hati… Tati hanya berharap untuk tidak pernah bertemu dengannya lagi… Ternyata hari ini dia menelpon, menyeracau hilir mudik…. Mengajak kembali berteman seperti dulu… Walaahhh…. Mungkin dia sudah berubah ya… Tati tidak mendendam dan berharap sesuatu yang buruk terjadi atas dia, tapi kok rasanya hati ini gak ingin berurusan lagi dengan dia ya..

Tapi mungkin ini adalah coelan kecil untuk menguji seberapa jauh kesabaran Tati menghadapi “keajaiban dunia”.. I have to survive… And I will survive… Insya Alloh..

Surga Lima Belas Ribu…

Selama liburan keluarga di Sipirok beberapa waktu yang lalu, Tati punya hobby baru… Sebenarnya siyy gak hobby baru, tapi hobby yang kumat lagi karena nemu “obyek” yang bisa dijadikan sasaran…  Hobby apaan siyy…?  Hobby nyium bayi…  Dan sasarannya kali ini adalah makhluk cantik ini

Begitu nyampe di Sipirok, Tati langsung nyamperin Ajere, tapi cuma liat2 aja.. Gak berani nyium karena belum mandi dan kotor… Kasian Ajere-nya, bisa terkontaminasi kuman nanti…  Tapi setelah Tati bebersih, setiap ada kesempatan Tati tuh seneng banget nyium-nyiumin Ajere…

Kenapa siyy kok Tati senang banget nyiumin bayi?  Gak tau ya, bau bayi tuh rasanya seger banget… Rasanya seperti bau surga… Hehehe.. (Hyperbole mode on.  Mana lah Tati tau surga baunya kayak apa..).  Mungkin karena bayi belum makan apa-apa, belum ngapa-ngapain, sehingga sel-sel tubuhnya tuh mengeluarkan aroma yang seger…  Mungkin juga karena bayi belum terkontaminasi racun dunia dan masih bersih dari dosa..  Hehehe..

Nahh pas Ajere dan keluarga mau berangkat, selama di Polonia Tati tuh muas2in nyium-nyium Ajere..

Sampai Mama Nhoy, adik tati yang bungsu, nyeletuk.. : Kakak ngapain siyy…? Kok dari tadi tuh ngendus2 in Ajere melulu…?

Tati : Hehehe..  Habis wangi banget siyyy…  Bau surga, tau…!  Lagian kan gak tau kapan ketemu lagi.  Jadi dipuas2in deh..

Mama Nhoya dengan mata berbinar-binar ngeledek : Bau surga, apaan? Itu cuma karena dia pake minyak telon dan bedak.. Udah bikin sendiri deh tuh bau surga.  Modalnya cuma lima belas ribu kok…  Buat beli sebotol kecil minyak telon dan bedak bayi.  Hehehe.

Tati : Gokil…  Kalo bau surga bisa diciptakan dengan sebotol minyak telon dan badak bayi, produsen minyak telon dan bedak bayi bisa sejuta kali lebih kaya dari sekarang..  Hehehe

PMS…

Kali ini Tati pengen nulis tentang PMS alias Premenstrual Syndrome.. Sesuatu yang sering kali terjadi pada banyak perempuan termasuk Tati..

Di usia belia, siklus menstruasi bukan sesuatu yang mengambil porsi besar dalam semesta pemikiran Tati karena siklus Tati sampai menjelang usia 40 relatif panjang, yaitu sekitar 40 harian. Dan memang sudah begitu sejak tahun kedua Tati getting periode. Mana ‘”sang rembulan” datangnya tuh suka tanpa permisi alias tanpa tanda-tanda.. Jadi yang namanya rasa sakit perut dan sebaginya, jauh banget… Palingan, sesekali, beberapa hari menjelang saatnya tiba Tati hanya sedikit merasa sebah (perut rasa kembung), atau beberapa bagian tubuh rasanya membesar (padahal kalo diukur siyy enggak ada pertambahan). Itu juga jaraaaannnggg banget kejadian. Mana “sang rembulan” datangnya juga gak lama-lama, paling banter 3 hari udah kelar, sesekali adalah sampai 4 atau 5 hari.. So, getting periode was not a big problem for me…  Sementara Tati sering melihat teman-teman mengalami sakit perut yang luar biasa (senggugut) menjelang dan pada saat rembulan datang.

Tapi dua tahun terakhir, “sang rembulan” datang lebih lama. Bisa sampai seminggu.. Mana volume juga meningkat.. Kalo dulu hampir gak pernah repot dengan urusan yang ini.. Gak ada yang namanya baju kena rembesan, kecuali pada masa-masa baru mulai getting period, saat masih belum ngerti how to handle getting periode situation.

Tapi sekarang, jangan coba-coba… Setiap 3 atau 4 jam, mesti ganti. Padahal itu juga udah pake pembalut yang paling nyerap, paling panjang plus ada wing-nya pula.. Mana duduk juga gak bisa sembarangan, jangan deh duduk dengan nyilang2in kaki, karena akan membuat proses ganti mengganti menjadi lebih cepat lagi.. Bukan sekali dua kali Tati terpaksa lari pulang karena rok atau celana panjang terkenan rembesan yang tak terkendali, meski baru aja ganti popok.. Tapi itu juga bukan masalah besar, pokoknya harus waspada dan bawa bekal yang cukup… Kalo perlu sediain baju ganti juga di mobil. Kayak bayi aja ya…! Hehehe..

Yang dasyat alias problem besar adalah perubahan itu juga diikuti PMS yang juga meningkat.. Dua tahun terakhir menjelang rembulan datang, kondisi fisik dan emotional sangat terpengaruh…

Mood Tati jadi turun cukup drastis.. Perasaan suka jadi sedih meski kadang tidak mengerti apa yang disedihkan, karena my life so far is ok, meski gak seindah dongeng Cinderella, hidup yang harus disyukuri karena diisi oleh begitu banyak rahmat Alloh.. Airmata Tati bisa menetes hanya karena membaca tulisan seorang kerabat or teman yang tajam, atau hanya karena mendengarkan alunan lagu, yang bisa jadi pernah punya kenangan atau hanya karena liriknya yang touching, atau cuaca yang buruk, atau sendirian di suatu tempat (padahal udah 4 tahun tinggal juga sendirian), atau apalah yang kadang juga gak terduga..

PMS juga terkadang membuat Tati menjadi makin short temper. Padahal sifat pengen kerjaan selesai dengan baik dan nyaris tak bercela dalam tempo sesingkat-singkatnya acap kali membuat Tati harus berjuang mengendalikan rasa gak sabaran. Naah kalo ditambah dengan short temper akibat PMS….. Alamak… sulit sekali rasanya.. Biasanya kalo sudah begini Tati memilih untuk membatasi interaksi, menyibukkan diri dengan kerja sehingga memperkecil interaksi dengan orang lain, terutama dengan teman-teman yang kalo bicara suka tanpa tendeng aling-aling..

Satu lagi yang juga gawat, PMS tidak hanya menimbulkan rasa sebah tapi juga membuat sendi-sendi, terutama di lipatan lutut dan lengan menjadi nyeri luaaarrr biasa. Rasa nyeri ini akan hilang dengan sendirinya. Tapi pada saat nyeri itu datang, membuat Tati sulit untuk tidur.. Pijitan Bude, tetangga yang jadi tukang pijat langganan, hanya bisa memberikan rasa ringan sesaat. Demikian juga segala balsem dan pelawan rasa nyeri…, nyaris gak mempan..

Ternyata gejala-gejala seperti yang terjadi pada Tati akhir-akhir ini adalah PMS yang meningkat sejalan dengan pertambahan usia.. Faktor-faktor lain yang juga bisa meningkatkan PMS antara lain konsumsi caffein yang berlebihan, penggunaan tembakau, riwayat keluarga dll. Secara lebih detil teman-teman bisa baca di sini.

Kesimpulan : Hmmmmm, ternyata tidak mudah menjadi perempuan… So, teman-teman yang lelaki, pahamilah para perempuan yang ada di sekitar.. Mohon mengerti bila sesuatu ketika ibu, istri, saudara perempuan, anak perempuan atau rekan kerja anda yang perempuan mendadak jadi makhluk aneh yang menyebalkan, cengeng bahkan terkadang scary… Hehehe. Karena dia juga sedang merasa gak nyaman dengan dirinya akibat siklus hormon.. Lebih baik diberi dukungan, ini akan membuat dia merasa lebih baik..

Pics diambil dari sini..

Bakung Merahku…

Beberapa hari yang lalu, saat membuka pintu rumah di pagi hari mata Tati terpaku pada bunga bakung alias Amaryllis (Hippeastrum) yang berada di pinggir teras rumah Tati. Kuntum bunganya mulai keluar… Asyikkkk… Kalo gak salah ingat, ini kali ketiga bakung ini berbunga.

Bakung ini warna bunga-nya merah pekat. Jadi kalo mekar…, indah banget.. Contrast dengan daunnya yang berwarna hijau.. Tati menemukan bunga ini disebuah bazaar tanaman di pelataran Mall SKA waktu jalan-jalan sama Eko. Waktu itu di sana cuma ada 3 pot bunga bakung, tapi yang satunya entah kenapa kita tinggalkan. Beberapa hari kemudian, kita kembali ke bazaar tersebut untuk menjemput si bakung yang tertinggal, ternyata sudah gak ada.. Sudah dibeli orang lain…

Naahhhh, dua hari yang lalu ketiga kelopak bunganya udah mekar sempurna… Cantik banget… Oh ya, Tati juga nemu blog yang nulis tentang bunga ini. Mungkin infor yang ada di blog ini bisa jadi referensi teman-teman..



I was very mellow…

Hari senin 21 Juli 2008 yang lalu, jam kantor berakhir saat jarum jam berada di angka 4 dan 12.. Tati gak langsung pulang, melainkan ke Museum Sang Nila Utama, nemuin teman2 panitia lelang barang/jasa kantor, buat diskusi soal kerjaan… Jam 18an.. Jebreeeettt…. Listrik mati…. Wadduuuuhhh kena giliran niyy… Terpaksalah kita magriban di situ dalam gelap… Kita lalu ngbrol di beranda gedung yang berada di kompkleks Museum, melanjutkan diskusi sampai sekitar jam 19.30-an… Selanjutnya teman2 pulang, sedangkan Tati bergerak menuju bandara buat jemput Kak Lintje, kakak Tati. Menurut info dari Ira, pesawat udah berangkat jam 19-an dari Jakarta. Menurut hitungan, pesawat akan landing jam 20.30, so jam 19.30 ke bandara itu kecepatan.. Tapi cuaca yang rintik-rintik membuat Tati malas muter2 dulu..

Dari museum ke bandara hanya butuh waktu 15 menit, meski Tati mengendarai mobil dengan pelan, (kata teman Tati di kantor, si I’am : Kakak lagi baca doa apa siyy kok jalan mobilnya pelan banget… Huahaha…), dan beli pastel dulu di pinggir jalan..

Di bandara tuh sepi banget… Jumlah mobil yang ada bisa dihitung dengan jari2 yang terdapat pada tangan dan kaki. Mana cuaca hujan rintik-rintik dan gelap pula… Setelah ngeliat airport TV yang memuat Arrival Information dan ngeliat info bahwa pesawat Mandala yang ditumpangi kak Lintje diperkirakan landing jam 20.30, Tati lalu mutusin buat kembali ke mobil. Tati lalu nyalain mesin mobil, lampu di dalam mobil, nyalain tape, membuka tas buat cari buku (emang selalu nyimpan buku di tas buat persiapan kalo mendadak terpaksa bengong karena harus menunggu). Tati lalu membaca sambil menikmati segigit demi segigit pastel… Seandainya ditemanin secangkir teh angat… Hmmm…. Tapi Tati pikir, pasti akan lebih nikmat lagi kalo ada teman ngobrol di situasi yang seperti ini… Gak perlu nyalain lampu supaya huruf2 di buku kelihatan, lalu sandaran kursi juga bisa di mundurin sehingga bisa ngobrol sambil leyeh-leyeh setelah lelah beraktifitas seharian..

Akhirnya pesawat landing jam 21.30. Kak Lintje begitu ngeliat Tati, langsung legaaaaa bangeeetttt. Dia cemas karena hp-nya gak bisa nyala akibat kehabisan batere, sehingga dia gak bisa ngubungin siapa2. Dia gak tau apa ada orang di rumah, dia gak tau Tati ada dimana, dia takut kalo harus sendirian naik taksi malam-malam, meski itu taksi bandara. Karena kami jarang sekali naik taksi di kota ini, apalagi malam hari.  Begitu kita jalan ke mobil, kak Lintje langsung bilang, “Kita langsung pulang ke rumah Tati aja ya.. Kakak diantar pulang ke rumah besok aja pagi2 setelah Tati absen pagi di kantor. Di rumah kayaknya gak ada orang, tadi kakak telpon2 sebelum hp drop gak ada yang angkat.”

Tati lalu nyaranin kak Lintje buat ngeliat rumah dulu, karena udah ditinggal berhari-hari. Kalo emang ntar gak ada orang, baru deh dia ikutan ke rumah Tati.

Ternyata kak Iye dan Tantenya yang diminta jaga rumah, ada di rumah kok. Justru telpon rumah yang lagi ngadat sehingga gak berbunyi… Alhamdulillah. Setelah ngeluarin barang2 bawaan kak Lintje dari mobi, Tati langsung pulang… Naaahhh dijalan ini Tati jadi mellow banget…

Hujan yang masih rintik2 mengiringi perjalanan Tati pulang. Bulan purnama di langit terlihat sempurna…. Tapi sebagian ditutupi oleh awan yang luar biasa gelapnya.. Langit gelap gulita ditutup awan… Tati tiba-tiba merasa ingin nangis… Terlintas dalam hati sebuah pikiran… “Apa yang aku cari dalam hidupku, sehingga aku harus berjalan di malam yang gelap gulita ini… Dimana keluargaku…? Dimana orang-orang yang aku cintai dan mencintaiku..? Subhanallah…. Kegelapan apa lagi yang akan kualami setelah ini…?” Air mata menitik di pojok mata… Tati berusaha tetap berkosentrasi mengendarai mobil sambilmengucapkan subhanallah di sepanjang perjalanan…

Tati akhirnya sampai juga di rumah dengan selamat… Alhamdulillah… Tapi efek mellow dua hari yang lalu masih tersisa.. Semoga segera hilang dan bisa kembali ceria…

Sahabat…

Malam minggu 19 Juli 2008 yang lalu.. Sebuah SMS masuk ke hp Tati… Dari bang Mus…

Bang Mus, lengkapnya Mustari adalah salah satu teman Tati saat baru jadi PNS 11 tahun yang lalu.. Bertahun-tahun kita biasa kerja sama-sama di kantor. Sering kali kita harus “mencari kutu” sampai larut malam di kantor.. Cari kutu? Maksudnya mencari angka yang menyebabkan selisih dalam penyusunan anggaran, hasil kompilasi kerja tim.. Mencari kutu itu butuh kesabaran, ketabahan dan ketelitian, selain pemahaman terhadap konsep dasar pekerjaan tersebut..

Lelah berurusan dengan tugas yang sama bertahun-tahun membuat bang Mus mengajukan permohonan pindah tugas, dan pimpinan berkenan menjadikan beliau jadi lurah di daerah tempat tinggalnya.. Beberapa tahun setelah bang Mus pindah, Tati pun menyusul pindah.. Kita jadi jarang ketemu apalagi ngobrol.. Kita sibuk dengan hidup masing2.. Tapi tetap di dalam hati kita merasa sahabat bagi satu sama lain, karena di dunia kerja yang penuh dengan intrik dan segala kekacauannya, kita tau bahwa masing-masing kita selalu bersikap tulus tanpa pretensi terhadap satu sama lain..

Isi sms yang dikirim :

Sahabat adalah dia yang menghampiri ketika seluruh dunia menjauh karena persahabatan itu seperti tangan dan mata. Saat tangan terluka, mata menangis. Saat mata menangis, tangan menghapusnya. “Selamat hari persahabatan se-dunia

Tati tahu sms itu adalah sms berantai, Tati juga gak tau apa benar tanggal 19 Juli adalah hari persahabatan se-dunia. Tapi menyadari bahwa Tati adalah salah satu orang yang masih dianggap dekat buat bang Mus adalah suatu surprise…

Tati lalu mendial nomor telepon beliau… 0852 sekian sekian… Setelah sekali nada dering, telpon lalu diangkat :

Bang Mus : Iya, Son…?

Tato : Weizzzz…. Apa cerita sms tuh…?

Bang Mus : Iya niyy, abang dapat sms dari teman abang, setelah abang pikir2 mau diterusin kemana, abang ingatnya sama awaktu (Bahasa Melayu = Kamu)..

Tati : Masih kawan kita lagi.. ? Padahal Sondha tuh kan teman tak beres.. Beberapa kali diundang tapi gak datang (Bang Mus, ada 2 kali mengundang untuk menghadiri selamatan di rumahnya, tapi Tati lupa kalo ada undangan, jadi gak datang).

Bang Mus : Hehehe.. Apa cerita, udah jadi pesan saya tuhh…?

Tati : Waduh berat, bang.. Musti korupsi dulu… Huahaha… Mungkin belum sekarang-sekarang kali yaa, bang. Doain aja..

Bang Mus : Iya lah.. Yang penting awaktu baik2 aja..  Kerjakan aja yang  elok2 (Bahasa Melayu : Baik2), jangan yang tak elok dikerjakan..

Tati : Siiippp, boss…!!

Setelah ngobrol sejenak dengan istri beliau, percakapan by phone diputus

Pesan apaan? Beberapa tahun yang lalu, saat Tati memutuskan pindah ke rumah yang sekarang, Bang Mus bilang dia kasi waktu Tati 5 tahun buat beli dan pindah ke rumah yang lokasinya di Kota Pekanbaru. Maksudnya..? Iya, rumah Tati sekarang secara administrasi berada di luar Kota Pekanbaru. Tapi karena aksesibilitas, sarana dan lingkungannya bagus, serta seusai dengan kemapuan keuangan saat itu, Tati lebih milih membeli rumah di lokasi yang sekarang. Apalagi sekarang ketika Tati telah membaur dengan lingkungan dan mendapatkan teman2 baru yang udah seperti keluarga sendiri, rasanya malas buat pindah.. Entah lah kalau nanti2 punya kemampuan untuk membeli rumah di lingkungan tempat Tati di besarkan.. Kalau sekarang siyy rasanya belum mampu lah yaa.., karena rumah-rumah di daerah tersebut dijual dengan harga sekitar 1.5 M per unit..

Back to main topic.. senang rasanya ketika seorang sahabat masih ingat dengan Tati meski kesibukan membuat kita seringkali lupa untuk tetap berkomunikasi…

Pics diambil dari sini..

Miracle still happened…

Kontestan Indonesia Idol Aris akhirnya masuk ke babak Grand final Indonesian Idol.  Tapi di mata Tati penampilan Aris di audisi adalah penampilan spekta Aris yang sebenarnya..  Mudah-mudahan Aris bisa menjadi penyanyi Indonesia yang membanggakan ya..  Bisa menjadi inspirasi bagi anak-anak muda, terutama mereka mengalami keterbatasan… Bisa membangkitkan keyakinan mereka bahwa keajaiban masih ada…

RASA YANG TERTINGGAL

Bila asmaraku tlah tiba
merenggut nafas dijiwa itu dia..
yang datang hadirkan cinta
menyebar kedalam rasa
dapatkahku mengatakannya
perasaan yang kupunya untuk dia..
mestinya kuungkapkan saja
tuk dapat jawaban darinya..

Reff.
dapatkah aku memeluknya
menjadikan bintang disurga
memberikan warna yang bisa
menjadikan indah
aku tak mampu mengatakan
aku tak mampu tuk mengungkapkan
hingga sampai saat ini
perasaan tlah tertinggal
dapatkah dia merasakan
satu nafas yg tersimpan
itu bukan cinta sekedar cinta biasa
yang sesaat dan trus hilang

back to reff

Award…

Bunda Zikra, mantan teman sekantor yang udah pindah ke Jakarta memberikan award sekaligus peer pada Tati, Wowo-nya Zikra.. Makasiyy ya bu, atas award-nya.. Nihh award-nya Tati pajang ya…

Adapun peer yang menyertai award ini adalah :

1) Put the logo on your blog.
2) Add a link to the person who awarded you.
3) Nominate at least 7 other blogs.
4) Add links to those blogs on yours.
5) Leave a message for your nominees on their blogs.

Peer nomor 1 dan nomor 2 udah dikerjakan… Peer nomor 3…. hmmmm siapa ya yang dikasi award sekaligus peer berikutnya…? Gimana kalo teman-teman berikut ini…?

1. Mbak Diaz

2. Mama-nya Vaya

3. Bundanya Ficco

4. Veni Moenif

5. Mia Bachtiar

6. Faizal

7. Ed

Peer nomo 4 juga udah dikerjakan niyy… Peer nomor 5… Ok. I’ll do it..

Temans yang kebagian tongkat estafet, selamat meneruskan perjuangan ya… Jangan lupa award-nya dipajang, ya.. Hehehe.

Semoga…

Apakah harapan-harapan tidak lagi tinggal harapan, melainkan jadi nyata dalam kehidupan…?

Cinta bukanlah sesuatu yang bisa hadir dengan mudahnya… Meski cinta juga bisa hadir begitu saja bagai sambaran petir dan secepat jentikan jari…

Tapi saat ini…, seseorang dengan hati yang tulus, punya komitmen yang kuat akan keyakinannya terhadap Sang Pencipta, seseorang yang bisa menjadi sahabat seperjalanan untuk menjadi lebih baik di hadapan Alloh, seorang yang bisa melindungi adalah sosok yang dinanti..

Apakah si pengetuk pintu adalah kiriman Sang Pencipta sebagai jawaban atas doa-doa selama ini..? Entah lah.. Ku belum tahu jawabnya.. Tapi semoga yang terbaik lah yang terjadi dalam episode kali ini…

Panganan Khas Sipirok..

Ini sebuah pic yang terdapat di antara sederetan pics digital yang dibuat saat pulang kampung ke sipirok beberapa waktu yang lalu… Pic sebuah piring yang berisi 3 dari beberapa jenis panganan khas sipirok : panggelong, lemang dan lapet.. Panganan ini meski khas Sipirok tapi tidak setiap hari bisa diperoleh. Biasanya hanya ada dijual pada Poken (pasar) Kamis.

Panggelong itu sejenis makanan yang terbuat dari adonan tepung (beras or terigu?) dengan gula aren yang di goreng lalu di bagian luarnya dibalur lagi dengan gula aren. Rasanya manis… Khusus panggelong selain pada Poken Kamis juga bisa didapat setiap sore di sebuah warung di bagian pangkal Sipirok, bila kita datang dari Medan.

Lemang di Sipirok hampir sama dengan lemang di Riau. Terbuat dari ketan yang dimasak dengan santan plus sedikit garam dan dicetak dalam bambu yang dilapisi daun pisang lalu dibakar. Tati ingat banget waktu kecil setiap tahun baruan almarhum Opung membuat sendiri lemang dan juga dodol. Di Sipirok, lemang dimakan begitu aja, sementara di Riau lemang dimakan dengan tape pulut itam. Dirumah Pekanbaru kita malah biasa menikmati lemang dengan rendang daging. Paduan rasa keduanya maknyooosss…..

Lapet atau kalo didaerah lain disebut lepat. Di Sipirok lapet tuh ada 2 macam, lapet dari ketan yang diisi kelapa dan gula merah dan lapet yang terbuat dari tepung beras dicampur gula aren. Kalo Tati lebih senang makan lapet tepung beras dicampur gula aren. Lapet jenis yang terakhir ini ada juga yang dicetak dalam bambu dilapis daun pisang… Rasanya…. Hmmmmmm lezat…

Ada satu lagi kue khas Sipirok, yang kayaknya gak ada di daerah lain.. Kue apaan…? Kue angka 8. Terbuat dari tepung beras dibarur ama tepung gula . Teman-teman akan dapat menemukannya dengan mudah di toko2 di pasar Sipirok.

Di Sipirok juga ada cemilan yang terkenal dari generasi ke generasi. Berupa kerupuk singkong yang dioles sambel dicampur ebi. Namanya Sambal Taruma, karena konon dulunya dibuatnya di bagian atas rumah. Cemilan ini seperti juga kue angka 8 sangat mudah ditemui di Pasar Sipirok.

So, kalo mau pulang kampung ke Sipirok silahkan direncanakan sedemikian rupa agar sempat merasakan panganan-panganan khas yang hanya dijual di Poken Kamis. Kalo enggk, rasanya rugi…..!!!

Dualisme…

Dalam hidup Tati 8 tahun terakhir ada dualism yang Tati jalani…

Di satu sisi Tati berusaha menjalankan keyakinan Tati beserta aturan-aturannya..  Di satu sisi Tati harus menjaga hati orang-orang terkasih…  Orang-orang yang kebahagiannya mendominasi pikiran Tati, sehingga terkadang Tati harus melepas sesaat aturan yang telah Tati tekadkan untuk memegangnya…  Melepaskan aturan demi hati orang-orang terkasih…

Orang-orang di luar sana bisa saja menganggap Tati hypocrite, tidak konsisten…  Tapi mereka yang tidak pernah tumbuh dalam perbedaan tidak akan bisa memahami betapa sakitnya rasa berbeda dengan orang-orang terkasih itu…  Tapi keyakinan adalah keyakinan, sesuatu yang tidak bisa ditawar…

Semoga Alloh berkenan melindungi Tati dan orang-orang terkasih…  Semoga kebahagian dan keselamatan selalu menyertai kami…

My Favorite Road…

Jalan Balige - Parapat

Ini beberapa pics lagi hasil jeprat jepret saat pulang kampung beberapa waktu yang lalu.. Pics pemandangan yang dapat kita nikmati pada ruas jalan favorite Tati kalau menempuh perjalanan dari Medan ke Sipirok atau sebaliknya…

Ruas favorite..? Yaappppp…. Ruas jalan di sekitar Toba Samosir

Pemandangan di ruas ini (kalo kita dari arah Sipirok menuju Medan) mulai menjelang Balige sampai setelah Parapat benar-benar memanjakan mata.. Sawah dengan latar belakang Danau Toba atau Danau Toba dengan latar belakang kota Parapat benar-benar indah..

Pemandangannya gak kalah deeh kayaknya dengan pemandangan danau-danau di Eropa yang bisa kita lihat di postcard-postcard…

Pemandangan di ruas ini membuat Tati gak sudi memejamkan mata meski tubuh lelah dan mata ingin ditutup…

Temans… silahkan dinikmati suguhan Tati kali ini, semoga bisa menggugah hati teman2 untuk menikmati ruas perjalanan ini.. Jangan lupa membayangkan perjalanan ini sambil diiringi lagu O Tano Batak...

O, TANO BATAK

O, Tano Batak, haholongakku
Sai namalungun, do au tu ho
Ndang olo modom, Ndang nok matakku
Sai namasihol do au, Sai naeng tu ho

 

O, Tano Batak, Sai naeng hutatap
Dapothonokku, Tano hagodangakki
O, Tano Batak, Andigan sahat
Au on naeng mian di ho, sambulokki

Molo dung bitcar, matani ari
Lao panapuhon, hauma i
Godang do ngolu, siganup ari
Dinamaringan di ho, sambulokki

Danau Toba

Danau Toba

Pics Danau Toba menjelang Kota Balige


Sawah yang bertingkat-tingkat di pinggir Danau Toba

Pasar Balige. Bentuknya itu lho... Unik banget... Sayang Tati belum sempat singgah di situ. Katanya sih di pasar ini banyak sekali jual ulos yang cantik-cantik. I hope someday bisa ngubek2 pasar ini..

Danau Toba dengan Kota Parapat di latar belakang... It's sooooo beautiful... Melihat pemandangan ini menimbulkan rasa bangga dan syukur akan keindahan negeri kita...


Sidimpuan in Pics…

Masihh seputar pulang kampung di akhir Juni sampai dengan awal Juli 2008..

Hari Rabu, 2 Juli 2008, Tati dan keluarga pergi ke Padang Sidimpuan atau biasa disebut Sidimpuan aja, ibu kota kabupaten Tapanuli Selatan. Kota yang terkenal dengan sebutan Kota Salak ini berjarak sekitar 32 km dari Sipirok, kampung Tati. Waktu tempuh-nya sekitar 60 menit-an, karena jalannya berliku… Tapi jangan khawatir, waktu satu jam gak akan menjemukan karena pemandangannya cukup indah… Sawah dengan pegunungan di latar belakang serta hutan cemara akan melintas dalam pandangan kita… Pemandangan yang selalu Tati rindukan…

Ngapain ke Sidimpuan..? Kita ke Sidimpuan buat ngunjungin rumah peninggalan orang tua Mama, yang sekarang dihuni oleh adik lelaki Mama. Juga buat ngambil ikan mas yang dipelihara di kolam ikan keluarga kita yang berada di Batunadua, daerah pinggiran Sidimpuan. Lagi pula rasanya gak afdol deh kalo ke Sipirok gak Sidimpuan.

Sidimpuan sebenarnya bukan kota yang asing buat keluarga Tati, secara keluarga Tati sempat menetap di kota ini selama hampir 10 tahun (tahun 1970-1980), karena Papa bertugas di sini sebelum dipindatugaskan ke Banda Aceh. Bahkan Mami Uli, Tante Po dan Mama Nhoy lahir di kota ini. Tati sendiri gak pernah tinggal di sini, karena Tati menetap di Pekanbaru, tapi sering kali saat berlibur Tati dibawa berkunjung ke sini. Jadi kenangan Tati akan kota ini gak sekuat saudara-saudara Tati yang lain.

Ini beberapa pic dari beberapa sudut kota Padang Sidimpuan…

Padang Sidimpuan City Walk, komplek pertokoan terbaru dan termodern di Sidimpuan saat ini. Udah ada KFC-nya…

Pertigaan dekat jembatan besar di pusat kota Sidimpuan

Pajak (pasar) Batu, pasar sejak zaman bahuela.. Di pasar ini Tati dan saudara-saudara saat kecil suka ikut Mama belanja. Mama punya langganan tempat belanja barang harian yang bernama Pak Tempo, yang berjualan di sebuah kios di sisi luar pasar. Denger-denger beliau masih ada, tapi yang jualan di kiosnya sekarang adalah anaknya.

Buffet Anda di Jl. Merdeka, tempat Tati dan saudara-saudara biasa diajak makan sama Papa dan Mama saat kita kecil. Masakannya enak2 banget. Di kunjungan kali ini Tati sempat menikmati es campurnya. Hmmmmm….. uenak banget… karena gulanya asli gula aren.. Beberapa pintu dari Buffet Anda, terdapat Padang Sidimpuan Optikal. Salah satu anak perempuan pemilik toko ini adalah pasangan karnaval Papi David saat Taman Kanak-kanak. Saat itu mereka mengenakan busana pengantin barat. Naah saat kami ke Padang Sidempuan beberapa waktu yang lalu, Papi David sempat mengajak Tati melihat-lihat optik tersebut dari luar. Ternyata si anak perempuan yang sudah dewasa itu masih ada di situ… Hehehe..

Sentral Losmen, salah satu sisi kota yang masih eksis dan belum berubah di telan zaman. Semoga akan selalu ada

Becak Sidimpuan yang khas.. Ditarik dengan scooter..

Pasar buah yang sebagian besar pedagangnya menjual salak


Papa dan Papi David beli salak

Nahh ibu penjual salak yang ada di pic ini adalah langgangan Opung Tati (yang udah meninggal tahun 1989). Tapi tukang salak ini selalu mengenali kita, para anak dan cucu-cucunya Opung. Entah bagaimana beliau bisa mengenali wajah-wajah kami yang rasanya berubah seiring dengan pertambahan umur.

Reflection…

Tati tiba-tiba ingat lagu ini.. Lagu yang rasanya “ME” banget… I have been not a perfect daughter for my parents…

REFLECTION

Look at me
I will never pass for a perfect bride
Or a perfect daughter
Could it be,
I’m not meant to play this part?
Now I see,
That if I were truly to be myself
I would break my family’s heart

Who is that girl I see?
Staring straight back at me
Why is my reflection someone I don’t know?
Somehow, I cannot hide
Who I am, though I’ve tried
When will my reflection show
Who I am inside

When will my reflection show
Who I am inside

Aek Silo dan Nanggar Jati

Aek Silo dan Naggar jati merupakan icon Hanopan buat keluarga kami.

Aek Silo..? Apa itu…? Aek itu artinya secara mikro sih air, tapi arti yang lebih luas adalah sungai. Terus silo artinya apaan? Tati gak tau… Mungkin silau kaii yaa… Sangkin beningnya itu air jadi bisa bikin silau mata yang memandang…

Aek Silo adalah nama sebuah sungai yang berbatu yang terdapat di Hanopan, kampungnya Mama dan juga Opung Lintje (opung-nya Tati). Mama yang masa kecilnya dihabiskan di Hanopan, memperkenalkan sungai berbatu ini pada kami anak-anaknya..

Ceritanya duluuuuu bangeeeet, saat kami masih kecil-kecil, kalo liburan di Sipirok, Mama suka mengajak kami menikmati alam dengan mandi-mandi di sungai ini.. Rasanya asyik dan seruuuuuu banget… Mana kita suka jalan di sela-sela batu yang besar ke arah datangnya air… Makin ke atas (hulu) airnya makin deras, makin bening….Kita bisa main di sungai dari siang sampai sore… Jangan takut kelaparan, karena Mama sudah menyiapkan ransum yang cukup untuk dikonsumsi satu batalyon tentara untuk anak-anaknya yang enam ekor. Hehehe..

Nah kenangan masa kecil yang indah melekat erat di memory Tati bersaudara, sehingga kita juga memperkenalkan Aek Silo pada para kurcaci saat pulang kampung rame2 kemaren.. Tapi sayang air di sungai ini gak sebening, sedalam dan sederas dulu… Jadi berendamnya juga gak seasyik dulu…

Ekosistem yang berubah, catchment area yang menyempit membuat air-air sungai juga jadi berkurang… Sedih yaa… Cucu-cucu kita masih bisa menikmati berlibur dengan mandi-mandi di sungai, gak yaaa….??? Para pengeksploitasi alam, tolong balekkan (kembalikan) sungai kami..

Mami Uli menemani kedua putrinya, Monnic dan Esther, main air di Aek Silo

Aek Silo yang semakin dangkal dan tidak se’silo’ dulu… Kurcaci main air ditunggui Evi, the bs, sambil diawasin Tante Pos (t’shirt merah) dan Mama Nhoy (t’shirt putih), sementara Mami Uli menemani Samuel menyusuri bebatuan ke arah datangnya air

Lalu bagaimana dengan Nanggar Jati..? Gunung Nanggar Jati, demikian orang-orang di daerah ini menyebutnya, adalah sebuah gunung yang bentuknya unik, seperti jari telunjuk.. Kalo menurut Tati, Nanggar Jati siyy lebih tepat disebut bukit kali yaa… tapi ya udah kita ikutin aja sebutan masyarakat yang udah berpuluh tahun.

Menurut hikayat setempat gunung ini merpakan salah satu stairway to heaven yang patah… Hehehe.. Setiap kembali ke Hanopan, kita selalu ingin memandang kembali Naggar Jati.. Rasanya ada yang kurang kalo ke sana gak memandang Naggar Jati.

Here d pic of Nanggar Jati…

Nanggar Jati dengan latar depan perbukitan dan sawah setelah panen dari dua titik pandang yang berbeda..

Amanda & Pendayung Tercepat di Dunia..

Amanda adalah adik bungsu Mami Nana, adik ipar Tati.  Pada saat liburan kemaren Amanda bergabung dengan pasukan Kurcaci…  Tapi pada awalnya, gak pernah kedengaran suaranya…  Kalo ditanya jawabannya cuma mengangguk atau menggeleng..  Dan doski tuh kalau bergerak kaleeeemmmm banget…  Beda dengan para Kurcaci yang pada gubrak sana gubrak sini, dan teriak sana teriak sini… Hehehe..

Akibatnya, Amanda menjadi target Tante Po dan Mama Nhoy  yang emang jail bin usil banget…  Mereka menargetkan gimana caranya supaya Amanda luntur kalemnya, lalu jadi ikutan gubrak sana sini dan juga teriak sana sini…

Treatment dimulai dengan memberikan pertanyaan yang membuat Amanda harus menjawab panjang lebar..  Hehehe…  Amanda terpancing.., dan keluar lah suaranya yang medok buanget….  Kayak suara wayang kata Mama Nhoy…  Hehehe…  Gak lama Amanda mulai larut dengan pasukan kurcaci…  Satu permainan khas Amanda… MAIN TEBAK-TEBAKAN.., dengan jawaban yang ngawuuuurrrrr  abiiiiizzzzz…..

Saat pasukan para kurcaci lagi main2 di halaman sebuah rumah tenpat para Kurcaci menanti, sementara para orang dewasa sedang sibuk mengikuti acara adat…  Mendadak Amanda nangis tersedu-sedu…  Tanya punya tanya ternyata, Amanda mengajukan tebak-tebakan pada sesama kurcaci…  Eh, belum-belum udah dijawab sama Abner yang udah tau jawabannya…  Amanda sakit hati… Hehehe…  Nangisnya lama buanget bow…  Sampai di mobil mau balik ke hotel masihh aja nagis…

Suatu siang setelah selesai acara adat, Amanda menghampiri Tati, dan bertanya dengan logatnya yang medok banget….

Amanda : Mbak-mbak, aku punya tebak-tebakan….

Tati : Apaan, Man…?

Amanda : Siapa pendayung tercepat di dunia…?

Tati : Siapa ya..? Ih gak tau, ah…

Amanda sambil senyam senyum… : Siapa ayo, mbak..?

Tati dengan muka bengong pongok dan bego… : Gak tau…

Amanda dengan wajah cerah sumringah…  : PENDAYUNG TERCEPAT DI DUNIA adalah ORANG YANG MENEMUKAN PEPATAH SEKALI MENDAYUNG DUA TIGA PULAU TERLAMPAUI

Tati langsung nguakak habisssss…..  Bukan cuma karena geli dengar jawabanya, tapi lebih geli lagi dengar cara Amanda mengucapkanya… Huahahaha….  Manda lucu banget iihhh….

Ya Iya Laaaaahhhh….

Ini suatu comment yang acap terdengar selama Tati bermain-main dengan para kurcaci saat liburan kemaren..

YA IYA LAAAAAH… MASA YA IYA DONK…

MULAN AJA JAMILAH BUKAN JAMIDONK…

sampai di sini udah sering dengar khaannnn?.. naaahhh sama para kurcaci ada lanjutannya lagi…

LAH, SEMANGKA AJA DIBELAH GAK DIBEDONG….

Huahahaha…. Iya juga ya…, emangnya Ajere dibedong…

Kurcaci…

Waktu kita pulang kampung akhir Juni lalu, Mama tuh sebenarnya dijadwalkan ke kampung tanggal 29 Juni 2008. Tapi begitu ngeliat cucu-cucunya, para kurcaci imut-imut udah duluan ke kampung tanggal 25 Juni, Mama langsung mutusin buat mempercepat keberangkatannya… Akibatnya Tati pun cuma dikasi kesempatan beberapa jam di Medan, lalu langsung berangkat ke kampung.

Ini beberapa pics para kurcaci saat kita pulang kampung…

Ajere dan Enek (mirip banget ya?)

 

L-R : Samuel, Enek, Nanda dan Aldy

 

 

Ajere dirubungin 3 kakak. L-R : Vania, Nanda, Esther

 

 

 

Tiga dari lima bidadari. L-R : Nanda, Esther, Vania, sarapan popmie di tangga kamar kita di Tor Sibohi

 

 

 

Mama Nhoy dan para kurcaci lagi main tebak-tebakan di teras rumah di Sipirok. L-R : Esther, Mama Nhoy, Dimas (anak adiknya Mami Nana), Vania, Abner, Amanda (adik Mami Nana), Aldy, Ananda dan Samuel

 

Para kurcaci masih di teras rumah di Sipirok. Dudul, L-R : Samuel, Aldy dan Abner. Membelakangi kamera ” Vania dan Dimas

 

 

Para kurcaci lagi ngumpul. Ada yang asyik main PS ada yang asyik makan… L-R : Samuel, Abner, Ananda dan Esther

%d bloggers like this: