Sesuatu di dalam hati…

Beberapa hal yang terjadi akhir2 ini mengingatkan Tati akan lagu ini… Hal-hal yang belum bisa dibagi pada siapapun.. Hal-hal yang tersimpan dan bergejolak di dalam hati… Entah akan bagaimana akhirnya… Satu harap Tati, semoga Alloh memberikan jalan yang terbaik buat Tati…. Melapangkan jalan kalo memang itu baik buat Tati dan menutup jalan tersebut sendainya mendatangkan keburukan buat Tati dan kehidupan Tati…

CINTA

Menapak Jalan Yg Menjauh
Tentukan Arah Yg Ku Mau
Tempatkan Aku Pada Satu Peristiwa
Yg Membuat Hati Lara

Di Dekat Engkau Aku Tenang
Sendu Matamu Penuh Tanya
Misteri Hidup Akankah Menghilang
Dan Bahagia Di Akhir Cerita

Reff:

Cinta, Tegarkan Hatiku
Tak Mau Sesuatu Merenggut Engkau
Naluriku Berkata, Tak Ingin Terulang Lagi
Kehilangan Cinta, Hati Bagai Raga Tak Bernyawa

Aku Junjung Petuahmu
Cintai Dia Yg Mencintaiku
Hatinya Dulu Berlayar, Kini Telah Menepi
Bukankah Hidup Kita Akhirnya Harus Bahagia

Di Dekat Engkau Aku Tenang
Sendu Matamu Penuh Tanya
Misteri Hidup Akankah Menghilang
Dan Bahagia Di Akhir Cerita

Repeat

Reff

Cinta Biar Saja Ada
Yg Terjadi Biar Saja Terjadi
Bagaimana Pun Hidup Hanya Cerita
Cerita Tentang Yg Meninggalkan
Dan Yg Ditinggalkan

composed by : Melly G.

pic diambil dari sini

Moccacinno + Cinno =…..

Enek alias Mamanya Tati tuh berwajah dan berkulit moccacinno. Kayaknya dapat dari Papanya, Opung BSP Harahap, yang emang berwajah & berkulit Moccacino.. Padahal setau kita, kita gak punya darah moccacinno… Enggak tau kalo opung-opung di generasi atas gak ngaku, ya… Tapi ngapain juga enggak ngaku kalo emang ada. Kan berdarah moccacinno banyak positifnya juga.. Orang-orang berdarah moccacinno kan terkenal ulet dan survive dimanapun mereka berada. They are also a great race… Nabi Muhammad SAW aja sampai bilang, tuntutlah ilmu sampai ke negeri mereka…

Di keluarga, di generasi Tati, jejak genetik moccacinno itu muncul banget di Mami Uli, yang emang plek kayak Opung BSP Harahap. Di zaman Tati, Mami Uli dan Tante Po masih netap di Jakarta dan suka ke Bandung buat ngunjungin Papi David yang kuliah di sana, bukan sekali dua kali tuh orang-orang di stasiun kereta api Bandung nyamperin Mami Uli dan bertanya, “Mbak, mbak tuh Susi Susanti, ya…?”. Kita tuh mula-mula bengong dengar pertanyaan begitu, tapi lama-lama ya senyum-senyum aja.. Paling banter setelah yang nanya pergi kita nyeletuk.. “Iya, mbak ini memang Susi Susanti, tapi Susi Susanti Siregar.” Huahaha…

Kalo Tati siyy dapat mokacino-nya dikit2…, mata rada sipit tapi kulitnya enggak kuning… Tapi pernah siyy waktu masih kerja di Jakarta.. Tati tuh rambutnya dipotong model yongen skop (dipendekin abizzz…), terus suatu hari, berangkat buru2 ke kantor karena udah rada kesiangan. Tahu2 di dalam bus ada mbak2 yang nyowel bahu Tati lalu bilang begini, “Cik, cik, bedak di lehernya masihh belepotan tuh…” Ya ampyunn, ternyata karena buru-buru, bedak talc yang di punggung dan leher belakang belum rapi, terus keliatan karena bajunya gak pake kerah.. Tapi Tati tuh bukannya malu, tapi malah ngakak… Kenapa ? Karena panggilannya itu lho… Masa Tati dipanggil Cicik..? Dalam hati Tati bertanya, apa muka gue moccacinno banget, ya…? Perasaan enggak deh… Tapi waktu rambut Tati pendek gitu, teman2 di kantor emang pada manggil Tati Pacinko alias Pasukan Moccacinno Kota.. Kurang azaaarrrr…..!!! Gue Batak, tau…!!! Hehehe.. Tuh teman2 pada kagag liat apa tulang pipi Tati kemana-mana.. Mereka kagag liat apa kalo muka Tati persegi… Hehehe…

Di generasi anak2 kita tuh jejak moccacinno nyata banget di wajah Esther, putrinya Mami Uli… Tapi ada lagi niyy yang dasyatt… Papi David yang membawa gen moccacinno menikahnya kan sama Mami Nana, yang bukan cuma berwajah moccacinno, tapi emang campuran Jawa dengan Cinno.. Efeknya nampak di Ajere, putri bungsu mereka. Wajahnya kayak Mama (hhmmmm kayak bounya juga doonkkk…) tapi matanya lebih sipit lagi dari mata kita-kita… Hehehe… Lucu banget…. Cantik dan imut… Cuma dia emang mesti ati-ati kalo ketawa, karena dunia bisa gelap gulita.. Hehehe..

So kesimpulannya : moccacinno + cinno = Ajere… Hehehe…

Pic Ajere diambil dari blog Mami Nana

Kalo Gak Malu…

Minggu depan, tanggal 30 Juni dan 1 Juli, keluarga Tati ada acara di Sibadoar, Kecamatan Sipirok, kampungnya keluarga Tati.

Ceritanya, Papi David dan Mami Nana bikin pesta adat pernikahan mereka. Pesta adat? Iya.. Papi David dan Mami Nana nikahnya sudah beberapa tahun yang lalu di Surabaya, cuma waktu itu gak pake upacara adat. Secara keluarga Tati tuh masih Batak banget… rasanya belum melakukan upacara adat tuh jadi ganjelan di hati. Dalam acara ini Mami Nana yang Arek-arek Suroboyo, akan diberi marga sehingga akan menjadi Boru Batak. Acara itu juga sekalian kita ngerayain ultah Papa yang ke 70 tahun.

Jadwal acara ini disesuaikan dengan jadwal libur anak-anak. Dengan demikian diharapkan semua anggota keluarga bisa datang tanpa terkecuali. Papi David dan rombongan, lengkap dengan keluarganya Mami Nana sudah sampai di Medan tadi siang. Rencananya mereka akan berangkat ke Sipirok, sekitar 8 jam dari Medan lewat Pahae, tanggal 25 Juni. Mami Uli dan pasukan akan tiba di Medan tanggal 25 Juni, lalu berangkat ke Sipirok lengkap dengan keluarga suaminya pada tanggal 26 Juni. Papi David dan Mami Uli akan bertugas mendampingi Papa dalam menjalankan serangkaian acara adat pendahuluan, seperti meminta marga pada keluarga Pardede, karena Mami Nana akan dikasi marga Pardede seperti salah satu buyut kita yang perempuan.

Adapun Tati, Tante Po dan Mama Nhoya rencana akan menjadi rombongan yang berangkat terakhir dari Medan, yaitu hari Sabtu tanggal 28 Juni, dengan tugas membawa Mama, Ananda dan Mbak Mintje (yang bantu2 Mama di rumah). Kita jadi rombongan terakhir karena kita tuh jadwalnya terbatas… Pada kerja, bow..!!!

Tati tadi pagi ngajuin cuti di kantor.. Rencana berangkat dari Pekanbaru hari kamis tanggal 26 Juni, karena Mama Nhoya bilang pengen jalan2 dulu sama Tati sebelum kita berangkat ke Sipirok hari Sabtu.

So Tati tadi siang menghubungi travel langganan buat pesan tiket.. Ternyata oh ternyata, tiket Pekanbaru – Medan di musim libur ini berkisar antara 700 s/d 800 ribu.. Busseettt daaahhhh… Biasanya cuma antara 350 s/d 500 ribuan, termasuk saat lebaran. Mentok-mentok selama ini harga tiket untuk jalur tersebut tuh di 600 ribuan dehhh… Itu juga udah terhitung mahal kalo dibanding harga tiket pekanbaru – Jakarta yang sekita r 300 s/d 500 ribuan, secara jarak yang ditempuh lebih jauh…

Geleuh dehh dengernya harga di 700 s/d 800 ribuan. Tapi Tati kan gak punya pilihan… Tati wajib hadir di acara keluarga, kalo gak mau dicoret dari daftar anak-nya Papa. Kalo mo naik bus ke Medan keburu teler dulu.., karena jalan lagi rusak… Padahal acara di kampung akan memerlukan banyak energi. Kita gak bakalan bisa duduk manis… Mana para kurcaci yang lucu2 dan jarang jumpa itu juga akan menjadi teman main yang mengasyikan… Apalagi ada Ajere si new comer… Rugi atuh kalo nyampe di Medan dan Sipirok dalam keadaan teler.. Hehehe..

Tati lalu telpon Papi David buat berbagi ke-geleuh-an..

Tati : Vid.., kakak gak datang aja ya ke pesta David…

David : Kenapa kak? Ada apa? Gak bisa cuti dari kantor?

Tati : Enggak ada apa-apa siyy… Cuma karena musim liburan tiket pulang ke Medan jadi mahal banget… Sayang duitnya… Hehehe..

David : Aku juga kena tiket mahal kak. One way Samarinda – Medan aja udah 1.9 jeti per orang. Rombongan ku berapa orang… (Tati : Papi David, Mami Nana, Aldy, Abner, Ajere dan Ajere’s nanny). Hehehe… Tapi gini aja lah kak…, kakak kasi aja nomor rekening kakak ke aku, biar ta tranfer uang tiket. Dengan catatan, kalo kakak gak malu… Hehehe..

Tati : Sialan lu….!! Hehehe… Iya, iya gue pulang.. Tapi gue gak mau tau, bensin mobil buat bulak balik Medan – Sipirok plus uang makan rombongan David yang urus.. Hehehe..

David : Iya, iya… Nanti aku titipin di Ivo.. Dasar kakak pelit… Hehehe…

Tati : Kakak kan pegawai negeri, gak ada duitnya… Hehehe..

David : Gayamu itu lho kak, kak…!! Hehehe…

Pics diambil dari sini

Emak Tiri…

Awal bulan May yang lalu, teman2 seruangan yang semuanya laki ngeledekin Tati.. Mereka bilang “Di ruangan kita ada perempuan satu, tapi kok berasa kayak gak ada perempuan…” Maksudnya..?

Maksud mereka Tati tuh terlalu cuek dan gak peduli banget dengan kebutuhan teman-teman seruangan… Tati emang tipe orang yang cuek siyy ya… Gak feminim dan ngurus2 keperluan orang.. Karena pikiran Tati, gue ke kantor kan buat kerja, dan kerja gue tuh jelas … bukan ngurusin makan minum orang.. Hehehe.. Palingan Tati tuh nyediain kebutuhan pribadi Tati yang boleh2 aja dikonsum oleh teman2… Atau sesekali emang bawa buat dikonsum bersama2.. Tapi ngurusin orang2…? Gak kepikiran sama sekali…

Tati kerjanya kan di kantor pemerintah, jadi gak kayak di kantor2 swasta yang ada OB-nya… So, kalo mo minum silahkan bikin sendiri… Untungnya fasilitas dispenser ada di ruangan kita.. Terus kita2 suka bawa coffee mix atau lemon tea instant buat dikonsum bareng-bareng…

Naahhh, yang problem di kantor kita tuh soal makanan.. Ada sih kantin di lantai 3 tapi stoknya terbatas.., seringkali jam berapa udah gak ada apa-apa.. Mau beli makan di luar, pilihan terbatas secara pada jauh2 dari kantor kita…

Nah para lelaki di ruangan, minta kalo Tati mengkoordinir makan siangnya kita2 seruangan (7 orang). Karena the only girl (shhaaaaassshhhhhh………. G I R L…. !! Empat puluh tahun kok girl siyy…? Hehehe) di ruangan, Tati terpaksa menerima tugas tersebut.. Meski rasanya aneh juga. Secara ini kan kantor, Tati kan kerja sebagai suatu pribadi yang tidak dinilai berdasarkan gender.. Kok urusan makanan jadi diserahin ke Tati ya…? Hhhrrrgggggg… Tapi secara yang ngomong penghuni satu ruangan, di-back-up Kepala Tata Usaha, yang seruangan ama kita, manalah mampu Tati menolak… Pasrah deh gue…!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tati lalu jadi emak-emak deehhh… Ke pasar, belanja piring, gelas, sendok dan magic com… Lalu Tati menghubungi ibu katering yang direkomendasi I-am si Duren. Kita juga meng-hire anak cleaning service yang kerja di kantor untuk membersihkan piiring2 dan peralatan kotor lainnya..

Tati sendiri kebagian tugas istimewa.. Apaan…? Tiap hari kerja, menjelang jam 10 pagi, Tati akan mencuci beras lalu memasak dengan menggunakan magic com.. Di kantor, bow….!!! Gak apa-apa deh…, meski rasanya aneh… Seumur2 Tati kerja di kantor baru kali ini kebagian jatah tugas masak nasi buat teman2 se-ruangan. Hehehe. Kan, insya Alloh jadi kebaikan buat Tati dan teman-teman seruangan..

Nah… karena sekarang sebagian teman-teman seruangan lebih banyak kerja di ruang panitia lelang yang terletak di komplek Museum, sekitar 300 meter dari kantor induk, Tati tuh hampir setiap menjelang jam 12 siang nelpon mereka kalo makanan udah siap.. Dan Tati akan nelpon dengan suara yang disetel guaaallllaaacckkkk banget… “Heh, makanan udah siap tuh.. Mau makan, gak? Kalo gak makan, udah besok gak usah masak aja lagi…!!!” Hehehe… Akibatnya, Tati dipanggil teman2 seruangan sebagai EMAK TIRI… Hehehe…

Biar emak tiri, tapi kan baik hati yaaa…..?? Hehehe

Somewhere Over The Rainbow…

Pagi ini udara di sekitar rumah terasa sangat sejuk setelah hujan lebat dan guruh yang luar biasa tadi malam.. Langit masih dipenuhi awan.. Mungkin hujan lebat masih akan turun pagi ini… Tapi di hati Tati sebuah lagu mengalun…

Lagu yang indah tentang sebuah harapan.. Harapan akan hidup yang lebih indah dan berwarna..

Somewhere Over The Rainbow

Somewhere, over the rainbow, way up high.
There’s a land that I heard of Once in a lullaby.
Somewhere, over the rainbow, skies are blue.
And the dreams that you dare to dream
Really do come true.

Someday I’ll wish upon a star and wake up where the clouds are far behind me.
Where troubles melt like lemon drops, Away above the chimney tops.
That’s where you’ll find me.
Somewhere, over the rainbow, bluebirds fly.
Birds fly over the rainbow,
Why then – oh, why can’t I?
If happy little bluebirds fly beyond the rainbow,
Why, oh, why can’t I?

May my dreams come true…

Bang Parlin dan Uang…

Komen seorang teman di sini membuat Tati terkenang dengan suatu peristiwa  di masa kecil bang Parlin yang berkaitan dengan uang…

Sebagai cucu pertama di keluarga, bang Parlin kecil sangat diperhatikan semua anggota keluarga. Semua orang memanjakan dan menjaga dengan luar biasa.. Apalagi doski lasaknya bukan main… Bang Parlin pernah kekurung di kamar mandi, sehingga pengasuhnya (laki-laki) harus membongkar vetilasi, lalu manjat dan masuk ke kamar mandi dari situ. Bang Parlin juga pernah membakar barang-barang di gudang yang berada di dalam rumah, lalu minta selang sama pengasuhnya buat nyiram api yang mulai membesar… Kepala bang Parlin selalu bertanduk saat doski baru belajar jalan, karena tiap sebentar kejedug… Pokoknya dasyyaaattt deeehhhh anak yang satu ini…

Meski dimanja dan punya mainan buanyak banget…, bang Parlin tuh sebenarnya gak ngerti konsep uang sampai doski kelas dua SD (tahun 1988an). Abang tahunya uang merah (Rp.100.-), uang hijau (Rp.500,-), uang biru (Rp.1.000,-), uang coklat (Rp.5.000,-) dan uang ungu (Rp.10.000) tapi sebenarnya dia gak ngerti itu uang berapa. Apalagi daya beli uang tersebut…, beneran gak ngerti doski…!!!! Makanya bang Parlin bisa dengan “seenak”nya ngomong kalo mainan harga Rp.25.000,- itu murah… Padahal itu mungkin sama nilainya dengan gaji PNS Golongan III zaman itu… Hehehe… Tinggal kita-nya aja yang mesti sabar setengah mati mebujuk2 supaya dia melupakan niatnya pengen beli mainan tersebut…

Suatu hari sebagaimana biasanya kalo mau berangkat ke luar kota, Opung Godang-nya Parlin ngasi bang Parlin uang Rp.10.000,-. Banyak banget kan ya uang segitu di zaman itu…. Tapi uang-uang yang diberikan Opung itu selalu dikumpulkan langsung ke Mama-nya. Lalu setelah terkumpul beberapa lembar uang Rp.10.000,-an, Mama-nya akan membawa bang Parlin ke bank untuk menyetorkan uang itu ke tabungannya. Jadi abang sebenarnya gak pernah megang uang lama-lama.., cuma numpang lewat aja di tangannya…

Naahhhh hari itu, bang Parlin udah kelas 2 SD, Mama-nya lupa ngambil uang yang dikasi Opung ke bang Parlin, yang setelah dapat duit langsung diantar ke sekolah. Sebelumnya, Mamanya udah pesan ke bang Parlin kalo hari itu dia akan dijemput oom Azwar (our driver at that time) saat pulang sekolah, lalu dari sekolah oom Azwar akan ngaterin bang Parlin ke bank buat nyetor uang. Uang2 yang lain akan dititip Mama-nya sama oom Azwar.

Ternyata waktunya abang pulang sekolah, oom Azwar ada kerjaan lain, sehingga Mama-nya minta Tati yang jemput abang pulang sekolah. Mama lalu berpesan ke Tati, yang waktu itu lagi pulang ke Pekanbaru, untuk membawa abang ke bank setelahnya. Dan Mama juga mengingatkan kalo ada selembar uang yang masih di tangan abang.

Dari sekolahan, Tati membawa abang ke bank. Tapi sampai di bank, bang Parlin gak mau turun. Dia bilang uangnya yang selembar lagi gak ada sama dia. Waktu ditanya ada dimana uangnya, bang Parlin bilang ada sama bu guru.

Tati bingung dan heran.. Kok bisa bu Guru yang megang uang muridnya? Tati lalu minta abang untuk mengatakan yang sebenarnya, apakah uang itu jatuh? Tapi abang ngotot bilang enggak, dan dia tetap bilang uangnya sama bu Guru.

Abang lalu mengajak Tati untuk kembali ke sekolah, menemui ibu Guru. Kita jadi kembali deh ke sekolah abang, SD Teladan (sekolah Tati juga, sekolah adik2nya bang Parlin juga…). Sampai di sekolah, Tati lalu menemui ibu guru..

Ternyata ohh ternyata…. uang itu beneran ada di tangan bu guru. Ceritanya…., Bang parlin itu sebenarnya ngiler pengen jajan di kantin sekolah. Tapi dia gak pernah punya uang, secara dia gak pernah dikasi uang jajan sejak mulai sekolah. Bang Parlin selalu dibawain bekal dari rumah..

Karena nyadar ada uang di kantong baju-nya, abang lalu pergi ke kantin sekolah. Di situ dia bilang ke penjaga kantin kalo dia pengen beli 2 bungkus krip-krip, jajanan anak SD zaman itu, keripik berbentuk mie instant yang digerejek… Waktu itu harga sebungkusnya Rp.25,-. Setelah menerima 2 bungkus krip-krip, abang menyerahkan uang Rp.10.000,- yang diterimanya dari Opung sebelum bang Parlin pergi sekolah. Si penjaga kantin lalu memberikan kembalian ke bang Parlin sebanyak Rp.9.950,-, yang terdiri dari beberapa lembar uang kertas dan koin.

Bang Parlin bingung menerima uang sebanyak itu… Dia lalu pergi menghampiri guru kelasnya, bu Evi. Lalu dia bilang ke bu Evi kalo dia barusan beli krip-krip 2 bungkus, lalu dia bayar pakai uang SATU LEMBAR, TAPI KENAPA BALIKNYA JADI BANYAK BANGET…

Bu Evi, lalu bertanya uang Bang parlin itu uang berapa.

Bang Parlinmenjawab : “Uang abang itu uang seratus, bu. Eh kayaknya uang seribu deh, bu. Eh kayaknya uang lima ribu…”. Lalu dengan suara tersendat-sendat karena udah mau nagis bang Parlin ngomong lagi : “Eeeeeeeeee….. Bu guru, abang gak tau uang abang itu uang berapa…”

Bu Evi lalu membawa abang ke kantin sekolah, dan minta penjelasan sama penjaga kantin. Penjaga kantin lalu menceritakan bahwa uang bang Parlin itu Rp.10.000,-. Karena beli 2 bungkus krip-krip, yang sebungkusnya berharga Rp.25,-, maka kembalian uangnya Rp.9.950,- yang terdiri dari beberapa lembar uang kertas dan beberapa buah uang koin…

Bu Evi lalu bilang sama bang Parlin, supaya Mama-nya menghadap bu Guru waktu menjemput abang saat pulang sekolah. Dan untuk sementara uangnya dipegang bu guru, dan nanti akan diserahkan ke Mama saat menjemput.

Bang Parlin bilang ke bu Guru, kalo nanti dia gak dijemput Mama, tetapi akan dijemput oom. Bu Guru lalu pesan, supaya si oom menemui bu guru saat jemput nanti.

Naahhhhh, karena bang Parlin surprise yang jemput dia pulang sekolah adalah Tati, dia jadi lupa pesan bu guru.. Hehehe…

Begitu ketemu, bu Guru menanyakan riwayat uang Rp.10.000,-. Bu guru ngasi tau bahwa anak seumuran bang Parlin gak baik memegang uang sebanyak itu, apalagi kalo dikasi uang jajan Rp.10.000,-.

Tati lalu menjelaskan bahwa uang itu bukan uang jajan, tapi uang pemberian Opung-nya yang akan ditabung, dan biasanya begitu diterima uang itu akan langsung disimpan oleh Mama-nya. Bang Parlin sendiri enggak dikenalkan dengan konsep jajan.

Lalu bu Guru memberi tahu bahwa anak juga perlu dikenalkan dengan konsep jajan, supaya dia bisa belajar tentang nilai uang. Bu guru berpesan agar kami mengenalkan konsep uang pada bang Parlin, dengan cara memberikan uang jajan, namun dalam jumlah sangat terbatas. Maka mulai keesokan harinya Mama-nya setiap hari membekali bang Parlin dengan uang Rp.100,- setiap mau pergi sekolah… Itu cukup untuk membeli 2 bungkus krip-krip dan 2 buah es bungkus. Hehehe…. Daannnn tiap hari gak pernah ada tuh sisanya.. Bahkan setelah Barumun Nanda, adiknya juga sekolah di sana, bang Parlin selalu minta tambahan uang jajan ke Barumun Nanda yang memang orangnya hemat bin medit buanget… Hehehe…

Sampai sekarang aja tuh kalo mo nyimpan duit, bang Parlin tuh gak akan nyimpan sendiri tapi titip ke Olan, adiknya yang sama-sama tinggal di Bandung.. Dasar bang Parlin….!!! Hehehe…

Wisuda…

Bang Parlin, ponakan Tati yang paling besar…, makhluk yang memberi panggilan Tati, meninggalkan comment di Friendster dan Shout Box di blog lama Tati.. Bang Parlin ngasi tau kalo dia mau wisuda…

Ini akan jadi wisuda yang kedua bagi Bang Parlin. Wisuda pertamanya sekitar 3 tahun yang lalu di Universitas Parahiyangan. Kali ini Bang Parlin akan wisuda untuk pasca sarjana-nya di seni rupa ITB.

Si bandel itu sekarang udah dewasa… Rasanya baru kemaren Tati dan Bang Parlin berantem2an di depan toko, karena abang ngotot mau beli mainan yang sebenarnya dia udah punya banyak untuk jenis yang sama. Tati waktu itu bilang ke Bang Parlin kalo kita gak bisa beli karena harga mainan itu mahal.. Rp. 25.000,- tahun 1984-an.. Abang yang saat itu baru berusia antara 3 – 4 tahun bilang, harga segitu muraaahhhh….. !!!! Dasar barudak, gak ngerti susahnya nyari duit..

Baru kemaren rasanya Tati harus ngebujuk abang buat gak bawa spidol kalo mo main ke kamar Tati.. Karena abang lagi hobby banget berkarya di dinding di sepenjuru rumah.., sementara kamar Tati baru aja di-makeover dengan dinding berwarna pinkie plus beberapa furniture baru… Ya Tati gak mau lah kamar yang cantik diberi hiasan ekstra coret2an si abang… Hehehe..

Baru kemaren rasanya Tati dan Bang Parlin main kapal-kapalan di bak kamar mandi.. Hehehe… Gak terasa, bang Parlin udah dewasa…., Tati jadi merasa semakin tua… Hehehe… Btw, he’s better than me, tantenya.. Tati dulu baru mulai ngambil pasca sarjanan di usia hampir 32 tahun, sementara abang di usia hampir 27 sudah selesai.. Mudah-mudahan Bang Parlin bisa meraih bintang-bintang di kehidupannya… Tati loves you…

Ngomong-ngomong soal wisuda… Tati selalu menanti-nanti lagu Gaudeamus dinyanyikan saat upacara wisuda dilakukan… Rasanya lagu ini membawa kita untuk merasakan betapa agungnya sebuah dunia pendidikan.., betapa agungnya para guru… Dunia dan orang-orang yang bisa mengantarkan anak didik/mahasiswa ke tataran hidup yang lebih baik… Tati rindu mendengarkan lagu ini di auditorium2 kampus… Jadi pengen ke Bandung menghadiri wisuda Bang Parlin niyy….

Pics diambil dari sini..

Stormy Water…

Beberapa waktu yang lalu saat Tati mengurus izin pindah kerja, Tati ditanya atasan di kantor lama, mengapa Tati ingin pindah? Saat itu Tati beberapa kali bilang kalau Tati ingin mencari tantangan baru, ingin mencoba masuk ke sungai yang lebih besar dari pada sungai yang selama 11 tahun lebih Tati layari..

Sebenarnya keinginan untuk pindah disebabkan berbagai hal yang terakumulasi…. :

Mulai dari rasa jenuh karena berada di posisi yang sama selama 6 tahun, sementara tugas pokok dan fungsi dari jabatan itu lebih banyak tidak bisa kita laksanakan karena adanya kebijakan “pemerataan kegiatan” yang telah bertahun-tahun. Jadi meski punya jabatan, kita lebih berfungsi sebagai tukang sapu, menyapu berbagai kerjaan yang datang atas perintah atasan. Lebih banyak pekerjaan datang di luar tugas pokok dan fungsi kita. Lebih banyak pekerjaan yang sifatnya penyelesaian sesaat… We were the planner but we worked almost without a plan…

Sempat merasa exhausted karena merasa tereksploitasi, sementara kesempatan untuk mengembangkan kapasitas diri, melalui kursus2 atau pelatihan2, nyaris ditutup, karena kata boss, Tati gak boleh pergi, gak ada orang yang kerja di kantor . Lha emangnya pegawai lain yang seabrek2 itu pada kemana dan ngapain, pak…? Hehehe… Si boss ternyata bisa hyperbole mode on juga. Jadi teman2…, supaya bisa pergi-pergi jangan mau jadi orang yang kerja di kantor, ya… Hehehe… Sementara seperti teman2 tahu, Tati kan Tukang Jalan.., jadi yaa tersiksa lah ya kalo dikurung… Hehehe..

Lalu, adanya tuduhan kalo Tati mendirect proses pengadaan sebuah kegiatan di satker yang Tati urus penganggarannya. Padahal.. enggak sama sekali… Memang kegiatan itu bermula dari Tati.. Laporan Pendidikan yang Tati buat setelah mengikuti suatu kursus direkomendasi atasan buat dijadikan kegiatan di tahun berikutnya. Karena menurut Tati kerjaan itu lebih baik dilaksanakan oleh instansi teknis, kegiatan tersebut diletakkan di instansi teknis. Tati hanya memberikan bahan yang Tati peroleh kepada seorang junior yang bertugas di intansi teknis tersebut, tidak lebih. Dan karena memang si junior itu orangnya pintar dan punya latar belakang pendidikan yang sesuai dengan bidang pekerjaannya, jadi gak ada masalah. Dia bisa membantu merencanakan kegiatan itu secara teknis. Dalam pelaksanaannya, si junior itu menjadi anggota panitia pengadaan, sementara Tati rnggak terlibat sama sekali. Eh ujug2 Tati mendapat telpon ajaib yang menuduh Tati mengendalikan pekerjaan. Secara yang telpon ajaib tersebut dari seseorang yang penting, Tati rasanya mendingan pergi aja…. Sementara si junior harus mengalami penderitaan yang panjang akibat pekerjaan tersebut.. Karena dia dianggap sebagai pelaksana pengendalian pekerjaan tersebut.. Tati sungguh menyesal telah membuat si junior itu terlibat dalam urusan yang satu ini.. Padahal tidak ada niat lain selain melakukan yang terbaik bagi kota tempat Tati tinggal, tempat Tati mengabdi…

Terakhir Tati ditanya oleh seseorang yang penting, tentang apa yang telah Tati lakukan, karena orang yang bertanya tersebut mendengar kalo Tati sudah bersikap tidak loyal.. Yang nanya itu heran, karena sejauh yang dia tahu Tati tuh cuma kerja dan kerja… Gak berurusan dengan hal-hal donkel mendongkel orang… Yang Tati herankan, kok bisa ada tuduhan seperti itu.. Tidak kah mereka lihat apa yang sudah Tati upayakan selama berada di lingkungan itu.. Tidak kah semua itu bisa menjadi referensi untuk menilai…?

Kondisi-kondisi ini yang membulatkan tekad Tati untuk mencari dunia baru… Dengan harapan akan ada warna lain dalam kehidupan Tati…, warna-warna yang lebih cerah..

Naah sekarang setelah beberapa bulan di dunia baru, Tati akhirnya bisa merasakan kalo sungai yang kali ini Tati arungi memang lebih besar dari sungai yang dulu…, arusnya jauh lebih besar bahkan cenderung berbadai.. A stormy water….!!!

Tapi secara pribadi Tati merasa nyaman tidak ada rasa sesal…, karena setelah beberapa bulan di situ Tati merasa orang di dunia baru cukup menghargai diri Tati sebagai suatu pribadi. Tati mulai punya teman2 baru meski gak akrab2 banget…

Yang repot itu justru kondisi kerjanya… Ada senior yang sulit dihubungi…, mesti dikejar-kejar baru bisa ketemu… Ada senior dan teman-teman yang berani jalan tanpa perduli dengan aturan yang seharusnya jadi rambu-rambu dalam melangkah… Ada pihak luar yang mencoba mengintervensi pekerjaan, tanpa mencoba melihat kapasitas mereka untuk melakukan pekerjaan tersebut… Itu yang bikin repot.. bikin pusing…

Tapi kayaknya itulah tantangan dalam pekerjaan kali ini.. Mana ada siyy jalan hidup yang mulus-mulus aja. Bukan kah kesulitan berjalan seiring dengan kemudahan? Tati hanya berharap Tati bisa menjalani dengan baik, dengan niat yang baik yaitu ibadah… Tati berdoa semoga pihak-pihak yang aneh-aneh, diberi hati yang terang dan pikiran yang jernih, sehingga bisa meilihat dengan perspektif yang lebih baik…

Pics diambil dari sini….

 

Siapa yang Mau Disuruh Baca…?

Tati lagi baca sebuah buku…, belum selesai siyy… Jadi selalu ditarok di tas, dengan harapan kalo ada waktu senggang bisa ngelanjutin buat baca.. Naaaahh…, beberapa hari yang lalu buku itu terletak di pinggir meja kerja.. Saat seorang teman se-ruangan, si Duren, datang ke meja kerja Tati, dia ngeliat buku tesebut.. Lalu dia bilang :

Si Duren sambil memegang buku tersebut : Buku apa tuh kak..?

Tati : Liat aja lah…

Si Duren : Siapa yang mau kakak suruh baca buku ini?

Tati : Maksudnya..?

Si Duren : Iyaaaaa……, laki-laki mana yang mau kakak suruh baca buku ini…?

Tati : Huahahaha… Emang cuma laki yang perlu baca buku ini..? Ya, enggak laahhh… Perempuan juga perlu tahu…

Si Duren : Emang kakak mau nikah dalam waktu dekat ini..? Yang mana orangnya..? Itu orang mau kakak suruh baca buku ini?

Hehehe… Si Duren gokil… Btw buku apa siyy yang diomongin…?

Buku “Story of The Great Husband : Muhammad SAW”

Buku ini Tati temukan di antara tumupkan-tumpukan buku di TB Gramedia Pekanbaru, beberepa waktu yang lalu.. Tapi baru mulai dibaca saat di pesawat dalam perjalanan Pekanbaru-Jakarta-Yogya pp.

Buku karangan Hasan bin ‘Ahmad Hasan Hamam ini bercerita tentang Suami Teladan, Suami Ideal, junjungan kita Nabi Muhammad SAW.

Di buku ini dijabarkan tentang motivasi Rasulullah menikahi kesebelas istri beliau, bagaimana beliau memperlakukan istri2nya, termasuk menghadapi segala tingkah laku istrinya yang sangat-sangat manusiawi : cemburu, marah dll.

Di buku ini Juga diceritakan bagaimana Rasulullah menghadapi fitnah terhadap anggota keluarganya, bagimana Rasulullah memebesarkan hati seorang istri yang sedih karena mendengarkan omongan yang tak sedap dari istri Rasulullah yang lain, yang muncul karena rasa cemburu. Bahkan di buku ini juga diceritakan bagaimana Rasullulah bercanda dan bersikap romantis dengan istri-istrinya..

Menurut Tati buku ini perlu dibaca, baik oleh laki-laki mapun perempuan, untuk mengetahui bagaimana Rasulullah, suri teladan kita, menjalani kehidupan rumah tangga beliau. Apalagi buku ini ditulis dengan menggunakan bahasa yang populer, sehingga mudah dicerna dan enggak bikin kening berkerut.. Hehehe..

Tapi ada satu hal yang buat Tati sangat berkesan.. Ada satu bagian yang menceritakan pembicaraan antara Saidinna Umar bin Khatab dengan salah seorang lelaki muslim. Lelaki itu berkonsultasi dengan Saidinna Umar tentang keinginannya menceraikan istrinya, karena dia merasa sudah tidak cinta lagi.. Jawaban Saidinna Umar :

“Celakalah kamu kalau berpikir bahwa cinta adalah satu-satunya dasar pernikahan. Lalu dimana letaknya rasa saling menjaga, saling melindungi…?”

Buat Tati kalimat ini menjadi sesuatu yang luar biasa, setelah melihat begitu banyak orang-orang terkasih yang berjuang untuk menikah atas dasar cinta, lalu berpisah setelah rasa cinta itu pudar…

Semoga Tati diberikan kesempatan bertemu dengan seorang laki-laki yang mencintai Tati karena kecintaannya pada Alloh, dan Tati cintai juga karena kecintaan Tati pada Alloh, laki-laki yang bisa menjaga dan melindungi Tati.. Laki-laki yang akan membantu menggenapkan setengah iman, yang akan menjadi sahabat seiring sejalan dalam beribadah. Laki-laki yang akan berjuang dengan segenap hati untuk menjadikan rumah sebagai surga dunia..

Semoga Alloh berkenan mengabulkan permintaan Tati yang satu ini dalam tempo sesingkat2nya.. Hehehe… Emang teks proklamasi..??? Enggak ding.. Semoga Alloh berkenan mengabulkan permintaan Tati yang satu ini pada saat yang terbaik menurut Alloh.. Amin ya Rabbal Alamin…

Again…?

Hari ini hari Senin, 16 Juni 2008… Hari rasanya berat banget… Pikiran mumet… Kerjaan berserak-serak, kata orang Melayu… (Maksudnya berantakan… Hehehe..). Mana hati merasa gak nyaman karena kejadian kecil tadi malam. Kecil tapi bikin cemas takut merembet kemana-mana.. Semoga tidak ya… Kejadian apa siyy…?

Tadi malam someone call me, ngasi tau kalo kiriman Tati buat dia udah nyampe.. Kiriman itu undangan yang dititipkan buat disampaikan ke beliau… Terus tau2 beliau sms…

Kemaren saya diundang ke pernikahan seorang teman. Mulanya saya malas datang, karena memang saya merasa tidak nyaman untuk datang ke acara seperti itu. Tapi karena yang nikah mengundang langsung, saya akhirnya datang juga.. Setelah acara tersebut saya jadi berpikir, kalo teman saya aja bisa. Kenapa saya enggak…? Saya ingin mencoba lagi…

Tati, dalam hati berpikir semoga beliau ini sudah terbuka hatinya untuk seorang perempuan yang baik buat dia dan anak-anaknya…

Tati lalu membalas sms beliau.

Every single person has his own way, better not to compare your life with others. Syukuri aja segala yang ada saat ini. Mudah2an dengan rasa syukur itu, Yang Maka Kuasa berkenan mengabulkan doa-doa kamu.

Gak lama.., tidit tidit tidit tidit.. HP Tati berbunyi… Di layar terlihat nomor yang Tati gak terdaftar dalam phone book Tati.. Tapi Tati tau kode area-nya adalah kode area tempat beliau bermukim.. Tati lalu mengangkat telepon, karena bagaimanapun kita masih ada hubungan kekerabatan..

Tati : Iya…?

Beliau : Apa kabar..? dst dst dst..

Tati mencoba bersikap ramah, sebagaimana seorang kerabat seharusnya…

Gak lama setelah percakapan tersebut diputus, sebuah sms masuk ke HP Tati.. Dari beliau lagi.. Isinya :

Di sini lagi mati lampu, membuat saya susah tidur..

Waduhhh……….!!! Dari pada isi sms jadi gak jelas dan ntar merembet kemana-mana seperti dulu, Tati mutusin buat gak ngebalas sms tsb dan…. tidur aja ahhhh…. !!!! Dari pada urusannya kayak dulu dan lama banget baru berhenti…? Lagian sama kerabat kayaknya mendingan menghindar dari pada membuat beliau berinterpretasi berbeda dengan yang kita harapkan…

image diambil dari sini..

Pengamen di Depan Fort Rotterdam…

Tati tadi mendengarkan lagu ini, lagunya Naff dari album Isyarat Hati yang pernah jadi soundtrack sebuah sinetron stripping tahun lalu di RCTI. Lagu ini mengingatkan Tati akan perjalanan ke Makassar awal tahun 2007..

Ceritanya waktu itu Tati dan 2 orang teman ada tugas kantor sekitar 3 harian di sana.. Di salah satu malam di sana, Tati dan teman2 diajak oleh tuan rumah makan ikan bakar di tenda-tenda di pinggir pantai di depan Fort Rotterdam..

Waktu kita lagi asyik2 makan, meja rombongan kita disamperin dengan sekelompok pengamen, anak2 muda setempat.. Mereka nyanyiin lagu ini… Suara penyanyinya serak2, male voice banget… Keren deh.

Tapi yang memikat hati dan bikin Tati selalu ingat adalah yang main perkusi… A bald guy… Dia tuh modalnya cuma sebuah drum (sebuah lho, bukan seperangkat…!!) plus sepasang drum stick. Tapi emang dasar itu orang musikalitasnya tinggi…, dia bisa memanfaatkan botol teh yang kosong yang ada di meja, almunium pinggiran meja, sumpit bambu dan berbagai benda yang berserakan di sekitar kita untuk menghasilkan variasi bunyi perkusi yang begitu kaya… Dan itu membuat lagu yang mereka bawakan menjadi indah banget… Honestly, musikalitas-nya yang tinggi banget membuat he’s looked so sexy in my eyes.. Hehehe…

Habis satu lagu, mereka kembali memainkan beberapa lagu lain, juga dari album Isyarat Hati-nya Naff. I fell in love with their music.. Selama mereka nyanyi, Tati gak bergerak dari tempat duduk, dan ikut bernyanyi perlahan2 lagu-lagu yang Tati kenal dan tau lirik-nya. Sayang Tati gak sempat mengabadikan permainan mereka.. Betul2 suguhan yang menyenangkan… Rasanya pengen kembali ke Makassar buat menikmati musik meraka, bukan cuma makan ikan bakar atau nyari pisang ijo atau pisang epek.. Hehehe…

Belakangan Tati baru tahu dari salah seorang senior di kantor yang alumni antropologi Unhas, ternyata anak2 pengamen itu memang dibina musikalitasnya oleh suatu komunitas seni.. Pantesan….

Mendengarkan nyanyian kelompok pengamen ini mendorong Tati menikmati album Isyarat Hati-nya Naff. Album yang berisikan lagu-lagu indah… Gak mudah mengatakan lagu mana yang menjadi most favorite one.. Akhirnya, yang jadi favorite Tati adalah lagu Kesempurnaan Cinta…. Kenapa..? Karena rasanya lagu ini ungkapan hati laki2 yang halus banget…, lembut banget… Masih ada apa ya di muka bumi ini…? Coba kirimin satu ke depan pintu rumah Tati.. Hehehe..

Kesempurnaan Cinta

Keindahanmu tak pernah dapat terlukiskan
Kecantikanmu menabjubkan hati
Ketulusanmu mengalir sebening kasihmu
Setiamu menguatkan aku

Kau begitu berarti
Sungguh sangat berarti
Kesempurnaan cinta
Kau beri

Aku menyayangimu
Dalam senyum dan tangisku
Dan aku mencintaimu
Dalam hidup dan matiku

Kau begitu berarti
Sungguh sangat berarti
Kesempurnaan cinta
Kau beri

Aku menyayangimu
Dalam senyum dan tangisku
Dan aku mencintaimu
Dalam hidup dan matiku

Aku menyayangimu
Dalam senyum dan tangisku
Dan aku mencintaimu
Dalam hidup dan matiku

Aku menyayangimu
Dalam senyum dan tangisku
Dan aku mencintaimu
Dalam hidup dan matiku
Dalam hidup dan matiku

Handphone…

Tiap pagi di hari kerja, saat siap-siap mau ke kantor, Tati selalu ingat untuk memasukkan handphone alias hp ke saku baju kantor… Entah gimana ceritanya… tadi pagi saat udah sampai di kantor Tati baru nyadar kalo hp gak ada di saku baju.. Tati nyoba nyari di dalam tas… Gak ada.. Cari di mobil, biasanya suka di tarok di tempat-tempat yang ada di pintu mobil bagian dalam.. Ternyata gak ada juga… Kesimpulan… : HP KETINGGALAN DI RUMAH NIYY…

HP ketinggalan bukan hanya kali ini Tati alami.. Udah sering… Solusinya siyy ya DIJEMPUT… Pernah gak dijemput, dibiarain ajahh… Pulang2, ada seabrek misscall dan sms, yang akhir-akhirnya berisi pertanyaan : KAMU DIMANA, ‘NDHA? APA BAIK-BAIK AJA? TOLONG HUBUNGI SEGERA..

Kok heboh siyy…? Ya.. karena Tati home alone, kayaknya keluarga, teman dan kerabat tuh worry banget kalo Tati gak bisa dihubungi (hmmmm GR deh gue..!!!). Tati sendiri juga nervous kalo orang2 gak bisa menghubungi.. Takut ada kabar penting yang gak bisa nyampe,. Khawatir juga ada kereta api pembawa rezeki yang lewat di depan Tati, tapi gak diketahui karena gak ada hp.. Hehehe..

Terus terang Tati juga terheran-heran dengan pengaruh dan peran hp dalam hidup Tati.. Sepertinya pergi tanpa bawa hp menjadi suatu aktifitas yang gak nyaman.. Padahal hp baru masuk dalam kehidupan Tati selama 8 tahun..

Tati jadi ingat sebelum ada hp, kalo dicariin saat jam kantor ya keluarga or teman nelponnya ya ke kantor.. Kalo lagi di rumah, ya telpon aja ke rumah… Kalo mo pergi kemana, ya tinggalin pesan aja di rumah. Tati mau ke sana, pulangnya tanggal sekian jam sekian, di sana telepon yang bisa dihubungi nomor sekian. Gak ada masalah deeh kayaknya..

Ini beberapa cerita sebelum dan setelah punya hp…

Saat jadi anak kost di Bogor, jauh dari rumah dan baru pertama kali tinggal terpisah dari keluarga, membuat komunikasi dengan keluarga jadi penting banget… Karena di kost2an di Cirahayu 4 Baranangsiang belum ada telpon, so anak kost deh yang harus aktif kabar-kabari ke rumah… Secara budget terbatas (yang jelas siyy gak mau uang sakunya keluar buat nelpon.. hehehe), kalo nelpon ke rumah Tati biasanya memanfaatkan fasilitas Collect Call alias PTD. Btw, apa siyy kepanjangan PTD..? Sampai sekarang Tati gak tau tuuhh…

Waktu awal2 tinggal di Bogor, yang namanya Wartel tuh belum ada.. Jadi kalo mo nelpon ke rumah kita mesti ke kantor Telkom Bogor yang di Jl. Pengadilan.. kebayang gak siyy mesti naik angkot dulu ke Jl. Juanda, turun di depan istana Bogor, nyebrang ke depan sekolah Regina Pacis, nyusurin Jl. Sudirman kira-kira 50 meter, terus belok kiri., lalu jalan sekitar 50 meter lagi, baru deh nemu kantor telepon. Lalu…… kalo anda beruntung, gak ada orang lain yang juga mau nelpon, silahkan deehhh…. Kalo enggak…? Silahkan ngantri deh… Lama enggaknya tergantung nasib. Kalo orang sebelum kita tipenya orang yang doyan ngoceh kayak Tati, selamat deh…, bisa ngantri sampai jam 11 malam… Yang berkesan, karena ke kantor telpon jauh, anak-anak Cirahayu 4 selalu pergi bareng-bareng…, diantar pasukan Cirahayu 7 pula…

Beberapa tahun kemudian, di bagian belakang Internusa, mall pertama di Bogor, yang dekat dengan kampus dan daerah Tati tinggal, tersedia wartel yang juga nyediain jasa collect call.. So, selamat tinggal Kantor Telkom di Jl. Pengadilan, Bogor.

Saat udah kost Pangrango 16 Bogor, yang sekarang udah jadi Met Liefde Cafe, urusan telpon rada lumayan. Karena, mbak Jane Mohede si ibu kost bersedia telponnya dipakai buat terima telpon atau nelpon dengan cara collect call. Cuma karena teleponnya berada di dalam rumah beliau, ngomongnya gak bisa semberengan… Gak enak ati kalo segara urusan diketahui keluarga pemilik kost.. Hehehe..

Saat kost-kostan karena kuliah di Yogya, urusan telepon juga mudah. Karena Ibu Suhaimi, sang ibu kost, berbaik hati untuk memparalel telpon ke kamar tati yang berada di paviliun. Bahkan Ibu pesan, kalo ada telpon masuk, Tati aja yang angkat supaya ibu gak repot2 lari-lari buat angkat telpon. Telpon Tati tarok di meja di samping tempat tidur… Jadi siapa aja yang nelpon, jam berapa aja, Tati tinggal angkat. Nelponnya juga bisa berjam2, dan tati bisa nerima sambil tidur2an.. Buseeetttt daaaaahhhh…. Masih ada apa tempat kost yang kayak gini…? I was lucky…!

Lalu dunia per-handphone-an dimulai.. Tati mulai punya hp sekitar pertengahan tahun 2000. A Philip Genie warna biru, warna favorite Tati. Ini hp pemberian Kak Lintje, kakak Tati. Tati seneng banget dengan hp ini, meski pake anten (tapi kecil dan gak menyolok), tapi modelnya slim sehingga bisa disimpan di saku belakang celana jeans..

Punya hp memang sangat memudahkan dalam berkomunikasi. Every body can contact us at anytime (kecuali hp dimatikan atau di luar service area) dan kita juga bisa ngubungin siapa aja (selagi dia punya hp dan berada dalam jangkauan.. hehehe…)

Tapi punya hp juga pernah membuat Tati merasa geuleh.. Kenapa..?

Di suatu masa, Tati tuh merasa bosan banget dengan kerjaan kantor. Merasa terlalu terbebani… Hampir tiada hari tanpa dipanggil menghadap boss besar, yang orangnya nervous-an dan perfectionist pula. Tati tuh sepanjang hari duduk di meja kerja dan kutak-katik di depan laptop.. Teman-teman pada jalan-jalan saat jam kantor, Tati terikat di kursi kerja.. Orang-orang udah pulang, Tati masiyy aja kutak katik di kantor.. Lalu…., rasa jenuh jadi melanda, jiwa pemberontak menggelora… Hehehe.. Akibatnya, Tati selalu telat masuk kantor. Selalu datang ke kantor sekitar jam 08-an, padahal jam kantor tuh dimulai 07.30. Tati jadi merasa berhak (hehehe…) menikmati pagi dengan duduk-duduk di teras rumah, menatap bunga2 sembari menikmati secangkir kopi, mengumpulkan energi sebelum menghadapi satu hari yang menjenuhkan lagi… Tapi, boss besar gak merasa begitu…, so tiap pagi sebelum Tati nyampe di kantor, hp Tati bisa dipastikan berdering.. Dari siapa ? dari beliau lah… Dengan sapaan yang khas… “Awak (Bahasa Melayu = Kamu) dimana, ‘Ndha? Cepatlah sikit ke kantor.. Saya tunggu..” Watau watau watau…. Semangat yang terkumpul di pagi hari, langsung drop drop dan drop… Hehehe…

Bahkan ada kejadian di suatu hari yang bikin air mata Tati meleleh keluar, di kantor… Ceritanya, si boss besar minta Tati ngecek suatu data. Data itu tidak Tati masukkan kedalam bahan presentasi yang akan dipaparkan orang nomor satu di depan tamu-tamu dari pusat sekitar 2 jam yang akan datang. Hasil penulusuran Tati saat membuat bahan peresentasi, data itu memang enggak masuk karena itu data tahun sebelumnya. Tapi si boss besar minta Tati cek lagi… buat make sure. Dia menyuruh Tati by phone. Dia sedang berada di ruangannya di lantai 2, Tati sedang berada di ruangan Tati yang saat itu berada di lantai 1. Begitu diberi perintah, Tati harus ngecek data tersebut di buku Anggaran, yang tebalnya minta ampun.

Baru Tati buka beberapa halaman, si boss besar nelpon lagi dan bertanya : Udah ketemu ‘Ndha?

Gimana mau ketemu, nelusurinnya juga baru lima halaman… Tati jawab : Belum pak. Saya lagi nyari niih.. Sebentar ya..

Hubungan lalu diputus..

Baru beberapa halaman lagi…, hp berdering lagi. dari boss besar lagi..

Boss besar : Ada ‘Ndha?

Tati : Belum pak. Saya masih nyari..

Telpon diputus.. Baru hp diletakkan, eeeehhh bunyi lagi… dari boss besar lagi.. Begitu diangkat :

Boss besar : Ada gak, ‘Ndha?

Tati : Sebentar, pak. Saya lagi nyari..

Telpon lalu Tati putus dan hp Tati matikan sama sekali.. Dalam pikiran Tati, gimana mau nyari kalo telpon berdering-dering melulu…

Beberapa menit kemudian ajudan beliau, yang sebenarnya saat itu adalah staff Tati tapi difungsikan sementara jadi ajudan karena gak ada yang mau duduk diam menjaga pintu ruang kerja boss, datang ke ruangan Tati. Dia datang ke ruangan Tati dengan wajah juteg habis… Mungkin habis dimarahin juga..

Ajudan boss : Kak, dipanggil bapak ke ruangannya. Ditunggu sekarang.

Tati : Bilangin ke bapak, kakak lagi nyari data yang dia mauin. Kalo sekarang kakak naik, nanti kerjanya malah tertunda. Nanti setelah dapat, kakak akan naik ke ruang bapak. Tolong sampaikan ke Bapak, ya..

Ajudan boss : Tapi kata bapak. kakak harus ngadap sekarang.

Tati : Kalo saya naik dan datanya belum dapat, pasti akan disuruh nyari lagi. Biar kakak selesaikan dulu lah.. Sampaikan aja ke bapak, ya…

Si ajudan pergi. Gak lama si boss besar datang ke ruangan Tati dengan muka tegang..

Sondha, kenapa hp dimatikan? Saya telpon awak tu gak bisa-bisa.

Tati : Soalnya, saya lagi nyari data yang bapak mauin, bapak nelpon terus, nanya terus udah dapat apa belum. Saya kan jadi gak bisa nyari, pak. Saya matikan hp bukan berarti saya lari. Saya di sini, kerja.

Si boss memandang Tati dengan melotot dan berkata dengan suara sangat keras (sampai orang-orang di lorong kantor pada melihat) sambil berlalu meninggalkan Tati : Jangan coba-coba kau matikan handphone kau, tu ya..!!

Tati hanya terdiam, air mata Tati meleleh… Sedih banget rasanya diomelin, padahal kita udah berusaha sedemikian rupa.. Sementara orang lain sedang duduk-duduk sambil baca koran, ngobrol-ngobrol kiri kanan..

Dalam hati Tati berkata : Hp, hp gue. Belinya pake duit gue.. Kok elu yang ngatur kapan gue mau matiin, kapan gue mau nyalain..

Tapi itu cuma ucapan dalam hati… Gak berani lah ya ngomong begitu sama boss besar. Bisa dikutuk jadi kodok ijo ‘ntar, budug pula.. Hehehe..

Tapi Tati sebenarnya mengerti boss besar menggangap Tati adalah staff yang bisa dia pegang, sehingga dia ingin bisa mengakses Tati kapan dia perlu. Sekarang, setelah Tati enggak jadi anak buahnya lagi, kita tetap punya hubungan baik. Kalo ketemu ngobrol panjang lebar… Bahkan Tati dengar dari beberapa kolega-nya kalo dia muji-muji Tati sebagi staff yang bisa diandalkan.. Mungkin maksudnya yang bisa dimarah-marahin kali ya.. Hehehe…

Gambar diambil dari sini.

Ke Semarang Tanpa Rencana (2)

Tanggal 6 Juni 2008, pagi2 sekali sebelum azan subuh Tati udah bangun.. Karena malam sebelumnya, sebelum tidur, Ibu Suhaimi udah bilang kita akan berangkat dari Semarang untuk balik ke Yogya setelah subuh.. Meski hari sebelumnya cukup melelahkan, alhamdulillah saat bangun tubuh terasa segar… Setelah mandi dan sarapan plus ngobrol2 dengan kak Tuti dan keluarga, sekitar jam 06.30 Tati dan Ibu Suhaimi meninggalkan rumah kak Tuti di kawasan Bukit Manyaran. Kita sempat ngantarin Akbar, anak bungsu kak Tuti, ke sekolah dulu sebelum kita berangkat…

Ibu sengaja ngajak Tati lewat kota, gak lewat tol, supaya Tati sempat liat2 kota dulu… Gak lama berjalan kita ngeliat Sam Poo Kong, sebuah kelenteng tua yang sudah menjadi cagar budaya. Karena kita ke situ pagi banget, jam 07-an, kompleks kelenteng masih sepi, sehingga kita bisa muter2 ke segala penjuru kompleks dengan santai.. Tapi tetap aja kita gak boleh masuk ke area sembayang.

Puas muter-muter kelenteng, melihat beratus-ratus lampion merah yang tersusun indah di plafon klenteng, Tati dan ibu Suhaimi melanjutkan perjalanan..

Sampai di kawasan kota yang tinggi, di daerah Gombel, kalo gak salah, Tati ngeliat pohon yang besar dihinggapi banyak burung. Kayaknya burung kunthul putih, seperti yang pernah Tati lihat di Pulau Rambut sekian belas tahun yang lalu.. Pohon ini terletak di tepi pagar bagian dalam kantor Kodam V Diponegoro, lagi-lagi kalo gak salah… Bagus banget…, asri. Semoga masyarakat Kota Semarang bisa mempertahankan kondisi lingkungannya sehingga para burung tersebut tetap mau singgah di sana..

Setelah sampai di pinggran Kota Semarang, Ibu Suhaimi menyuruh Tati belok kanan. Ibu ternyata pengen pulang ke Yogya lewat daerah Bandungan, bukan lewat Ambarawa seperti waktu kita pergi. Tati mah hayuh aja.. Namanya juga jalan2…

Jalan ke arah Bandungan ternyata kecil, hanya cukup 2 mobil berpapasan, dan benar-benar naik turun, dengan tanjakan yang dominan. Udaranya keliatan bersih, Tati lalu mematikan AC mobil dan menurunkan kaca-kaca jendela mobil. Hmmmmm…, udaranya beneran sejuuukkkk… Di daerah Bandungan yang banyak villa, dan hotel2 kecil, kita akan menemukan banyak tukang bunga di sepanjang jalan, menambah asri… Pengen rasanya bela beli bunga…, tapi mikirin gimana bawa pulangnya ke Pekanbaru membuat keinginan turun ke titik nol.. Belum lagi mikirin kemungkinan tanaman gunung yang indah-indah ini akan juga indah di Pekanbaru yang puaannnaass… Hehehe.. So Tati memutuskan untuk menikmati aja pemandangan yang indah, dengan memperlambat kecepatan mobil…

Setelah menikmati deretan tukang-tukang bunga, ibu Suhaimi menyuruh Tati menghentikan mobil di depan deretan warung-warung yang berjejer di pinggir jalan.. Ternyata oh ternyata Ibu ngajak Tati menikmati tahu goreng serasi khas Bandungan.. Ibu memesan sebungkus tahu (10 buah dipotong 2 diagonal, sehingga menjadi 20 potong) dan 2 gelas susu kedelai. Kita lalu duduk di lesehan yang disediakan tukang tahu, menunggu tahu digoreng dan dihidangkan…

Begitu tahu dihidangkan…, Tati dan Ibu langsung menyerbu dan mencocol tahu dengan kecap yang dikasi cabe rawit… Rasa tahunya lembuuuttt banget… Dipadu dengan sambel kecap yang manis dan pedaaaasss….., hmmmmmm.. enak banget…!! Asli..!! Gak terasa, Tati dan Ibu hanya menyisakan sekitar 4 potong dari 20 potong yang dipesan. Hehehe.. Susu kedelai-nya juga segar…, apalagi gulanya benar-benar ala kadarnya… Jadi gak manis-manis banget.. Pas dengan maunya Tati..

Puas menikmati tahu dan susu kedelai, kami melanjutkan perjalanan.. Jalannya masih bergelombang… Tiba-tiba, Subhanallah…. Tati melihat pemandangan yang luar biasa indah…. Pemandangan apa…?

Pemandangan gunung dan kebun-kebun sayur membentang… Pemandangannya terus begitu sampai kami mendekati daerah Secang

Mendekati Secang, pemandangan berganti, gunung dengan padi menguning di latar depan memenuhi pandangan mata.. Dalam hati Tati berkata, “Mimpi apa ya, kok di perjalanan dengan tujuan kerja Tati malah dapat kesempatan travelling, menikmati pemandangan indah, makanan-makanan yang nikmat dan suasana kekeluargaan. Rezeki yang luar biasa rasanya….”. Rezeki, memang gak terduga… Hanya Alloh yang tahu kapan rezeki itu datang pada kita…

Dari jalan yang kecil, kami masuk kembali ke jalan besar di daerah Secang, lalu masuk ke daerah Magelang, Sleman dan sampai di Yogya sekitar jam 13-an. Sebelum masuk Sleman, Tati dan Ibu sempat makan siang dulu di Sari Nikmat.

Begitu sampai di rumah, Tati langsung packing barang, mandi, lalu membesuk seorang kenalan yang sedang dirawat di RS. Sardjito. Jam 15.30 Tati pamit dengan Ibu Suhaimi, lalu bergerak menuju bandara Adi Sutjipto. Menurut schedul jam 17.10 pesawat yang akan membawa Tati ke Jakarta akan berangkat. Lalu jam 18.30 Tati akan melanjutkan penerbangan ke Pekanbaru.

Akhirnya, pada hari yang sama, jam 20.30 Tati udah menginjakkan kaki di Pekanbaru. Alhamdulillah. Hari yang luar biasa… A short travelling yang indah dan sangat menyenangkan… Terima kasih sudah mengajak Sondha ke Semarang, ya Bu… Perjalanan yang tidak terencana, namun benar2 menyenangkan.. Seperti oase di tengah padang pasir, membawa kesejukan ke hari-hari Tati yang penuh dengan aktifitas yang kadang melelahkan hati. Alhamdulillah ya Alloh…

Tati jadi ingat pesan Ibu Suhaimi sebelum Tati pulang… “Datang lah lagi ‘Ndha. Supaya kita bisa ke Pekalongan.. Sondha akan senang sekali bisa jalan-jalan dan nyetir sendiri ke sana.. “ Mauuuuuuu, Ibu… Mauuu… Semoga kesempatan itu segera datang, ya…

Happy Birthday, Tante Po…!!

Kemaren pagi, 6 Juni 2008 jam 06 pagi reminder hp Tati berdering… Di layar tertulis “Ivo’s 34th b’day”.

Iya, Tante Po alias Ivo Kristiana Siregar, adik Tati, anak ke-5 dari 6 bersaudara ulang tahun ke 34. Tati langsung nelpon ke hp-nya 0819 sekian sekian. Tapi sampai dering yang ke sekian gak juga diangkat.. Nona yang satu ini memang biangnya bangun siang di rumah… Dia juga paling gak doyan beres2.. Sampai Tati suka becandain ke Odang, supaya segera nikahin Tante Po biar dia belajar rapi2… Hehehe.. Odang kalo dibilang begitu langsung senyam senyum ajah.. Karena tau persis gimana selebornya Tante Po.

Bahkan Mama Nhoya, adik Tati yang bungsu, dulu sempat gak percaya nitipin Nanda, anaknya ke Tante Po. Takut Tante Po gak ngeh dengan keadaan, keperluan dan kemauan Nanda. Tapi setelah Tante Po membuktikan mampu mengurus Nanda saat membawanya liburan dengan Mami Uli dan anak-anak ke Penang dan Kuala Lumpur, Tante Po lulus ujian. Hehehe.. Bahkan sekarang2 Tante Po rajin banget antar jemput Nanda les atau sekolah.

Tante Po yang baik… Selamat ulang tahun. Semoga selalu dalam lindungan Tuhan, semakin baik hati, murah rezeki, tidak sombong dan rajin menabung… Hehehe.. Gak nyambung.

Ke Semarang Tanpa Rencana… (1)

Hari Rabu 5 Juni 2008 pagi, ibu Suhaimi, ibu kost Tati zaman kuliah di Yogya, ngajak Tati ke Semarang buat ngunjungin anak2 beliau, Kak Tuti dan Kak Titin. Gak tega ngeliat ibu yang lebih banyak sendiri di rumah, Tati mengiyakan keinginan beliau setelah sebelumnya minta travel mendelay jadwal kepulangan Tati ke Pekanbaru, dari Kamis 5 Juni 2008 ke Jum’at 6 Juni 2008. So, hari kamis jam 10-an kita berangkat ke Semarang dari rumah ibu Suhaimi di Kawasan Pogung, Yogya. Perjalanan yang gak ada dalam rencana Tati. Karena Tati ke Yogya kan buat konsultasi kerjaan kantor. Ehhh malah nyampe ke Semarang.

Kita berangkat berdua. Tati jadi driver, ibu jadi navigator, secara Tati tuh gak pernah nyetir ke Semarang sebelumnya. Bahkan Tati baru 2 kali ke Semarang, sekali waktu praktek lapangan saat kursus PUSPICS (Desember 1998), sekali lagi saat ngurus izin penelitian buat penyusunan thesis (April 2001). Jadi benerean gak ngerti situasi yang mau dijalanin..

Dari Yogya, kita bergerak ke arah Sleman, lalu ke Magelang. Kota Magelang selalu mengingatkan Tati pada Mas Retnadi Heru Djatmiko, yang biasa dipanggil Mas Heru, atau kalo Tati manggil beliau dengan mas Tintin & Snowy. Beliau adalah dosen muda (waktu itu, sekarang kayaknya udah tua juga lah ya.. Hehehe..) di Fakultas Geografi UGM, yang ngajar Tati waktu kursus PUSPICS. Kita kayaknya seumuran deehh.. Jadi kalo becanda tuh, sama2 ngocol abizz… Apa hubungan Mas Heru dengan Magelang..?

Waktu kita ke Magelang sama2 dalam rangka kerja lapangan, mas Heru tuh ngomong gini… : Mbak Sondha, mau gak nyobain makanan khas Magelang..?

Tati : Makanan apa, Mas ?

Mas Heru, dengan gaya memancing rasa penasaran Tati : Adalah… Beneran mau, mbak?

Tati : Apaan siyy?

Masa Heru : Wajik Weeeeeeeeeeeeeeeeeek…. (nyebut e-nya panjang banget, sehingga memberi kesan sedang muntah…, memancing rasa jijik).

Tati : Hehehe.. Ogah ah…!!

Iya… Wajik Week adalah nama salah satu makanan khas yang dijual di sepenjuru kota Magelang. Kemana aja kita jalan di kota Magelang, ada aja toko besar maupun kecil yang ngejual Wajik Week. Mas Heru melakukan prommosi negatif.. Hati2 disomasi sama pemilik Wajik Week, ya mas….

Dari Magelang, mobil menuju Ambarawa. Jalan yang tadinya relatif datar dan lebar, menjadi bergelombang dan menyempit.. Di sisi kiri jalan Tati ngeliat Coffe Shop Eva, yang berada di tepi perkebunan kopi. Pengen singgah, tapi menimbang ibu Suhaimi bukan penikmat kopi, Tati jadi mengurungkan niat. Gak lama, masih di sisi kiri jalan, di seberang Kantor Lurah Ngampin, Tati ngelihat jejeran warung.. Ternyata ngejual serabi. Tati lalu nawarin ibu Suhaimi untuk singgah.. Pengen tau kayak apa rasanya..

Serabi di sini ternyata dimasak pakai kayu bakar dengan wadah dari tanah liat.. Kita lalu memesan 2 porsi. Satu porsi terdiri dari 3 buah serabi yang diguyur kuah santan dan gula merah. Kalo di Pekanbaru, kuah begini namanya kinca. Ternyata, kincanya gak manis… Rasa manisnya diperoleh dari bagian tengah serabi yang berwarna coklat, karena juga mengandung gula aren.. Tapi rasa manis paduan serabi dan kinca jadi paaasssss banget… Gak berlebihan…!!!

Sebelum meneruskan perjalanan, Ibu Suhaimi juga membeli serabi dan opak beberapa bungkus, oleh2 buat anak2 kak Tuti… Kita lalu melanjutkan perjalanan.. Gak lama terjadi insiden yang menyebabkan kita terlambat nyampe Semarang. Seharusnya sekitar jam 1 siang, eh kita jadi nyampe jam 3-an.. Tentang insiden ini akan dibuat dalam posting tersendiri.

Begitu masuk daerah Bawen, Ibu Suhaimi menyuruh Tati belok kiri, ke arah Gunung Pati. Melintasi daerah ini mengingatkan Tati masa2 kerja lapangan waktu kursus . Kita waktu itu pake ngukur2 kapasitas sungai dll. Menyusuri jalan di daerah ini.. hmmm ampun deh.. bergelombang dan sempit… Bener2 butuh kehati2an.. Akhirnya kita nyampe juga di rumah kak Tuti di Perumahan Mendut di derah Bukit Manyaran… Alhamdulillah..

Setelah istirahat dan ngobrol2.. Kak Tuti ngajak Tati dan ibu Suhaimi nyari tahu bakso, yang katanya ueannaaak banget dan udah pernah tampil di suatu acara wisata kuliner di tv nasional.. Hmmmm boleh juga.. Ternyata lokasinya di daerah Ungaran.. Lumayan jauh dari Bukit Manyaran.. Apalagi buat supir yang gak tau jalan, dan harus diperintah belok kiri, kanan atau teruuuuussss… Hehehe..

Ternyata bukan tahu bakso, tapi tahubaxo ibu Puji.. Satu kata dan pakai huruf “x”. Di sini dijual tahubaxo siap untuk digoreng maupun yang sudah digoreng. Per pak (isi 10 potong), tahubaxo siap goreng Rp.14.000,-, yang sudah digoreng Rp.15.000,-. Selain itu di sini juga ada restauran yang menjual beraneka baxo.. Bakso daging, ikan, dan udang. Juga bakso goreng… Hmmmmm… yummy… Soal harga, juga mengejutkan.. Kita makan berlima lengkap dengan minuman, kita cuma di-charge Rp.42.000,- Di Pekanbaru mana dapat…..

Buat teman2 yang mau jalan2 ke Semarang, Tati rekomended buat makan di tempat ini.. Monggo dicoba.. Lokasinya di Jl. Letjen. Suprapto No.24 Ungaran dan Semarang.


Kembali ke Pogung, Kembali ke Jl. Kaliurang…

Kembali ke Yogya berdua dengan seorang senior (laki2), membuat Tati memutuskan untuk nginap di rumah ibu Suhaimi, mantan ibu kost waktu kuliah di Yogya. Rumah ibu berada di daerah Pogung, sekitar 500 meter dari jl. Kaliurang. Kenapa nginap di rumah Ibu? Kan ada jatah akomodasi dari kantor? Tati Rasanya lebih nyaman aja.. Karena sampe umur segini, Tati merasa gak nyaman kalo mesti nginap sendiri di hotel. Pernah siyy beberapa kali harus nginap sendiri di hotel di luar kota, honestly rasanya gak enak banget.. Ada rasa was-was menyelinap di hati…

Sebaliknya ibu Suhaimi juga senang banget Tati datang dan nginap, karena rumah jadi rame. Ibu jadi ada kawannya.. Hehehe. Ibu malah minta anterin Tati ke rumah anaknya di Semarang, so Tati nge-delay pulang sehari, dari kamis sore ke jum’at sore.

Rumah ibu Suhaimi, gak terlalu banyak berubah. Ada siyy beberapa bagian yang direhab. Paviliun yang dulunya kamar Tati yang tadinya berlay-oot kayak huruf U, sekarang jadi persegi panjang. Rumah induk juga ada yang dirubah.

Tati gak nginap di eks kamar Tati, tapi di kamar di rumah induk. Honestly beberapa hari di rumah Ibu rasanya senang banget.. Ada teman ngobrol.. Karena kalo malam, Tati sengaja ngutak ngatik lap top di ruang keluarga sambil duduk-duduk dan ngobrol dengan ibu. Terus, menjelang jam makan Tati lebih senang bawa lauk pulang, lalu makan sembari ngobrol dengan ibu. It has made me feel like I’m at home, setelah bertahun2 tinggal sendirian di Pekanbaru..

Daerah Pogung dan jalan Kaliurang banyak berubah.. Jadi makin rame dan meriah dengan warna2 toko, billboard dan entah apa lagi.. Kesannya kota banget, kesan Yogya yang punya sisi tradisionil nyaris tak tersisa.. Beda dengan situasi 7 tahun yang lalu saat Tati meninggalkan daerah ini. Tapi saat menyusuri Jl. Kaliurang ke arah selatan, rasanya Tati bisa melihat kembali hari2 10 tahun yang lalu, hari-hari dimana Tati jalan kaki pagi2 menyusuri trotoar sisi barat jalan itu dari tempat kost di Pojokan Pandega Siwi menuju kampus Geografi. Rasanya Tati masih bisa melihat si nona cuek berjalan dengan kemeja gedombrong atau jaket, jeans bluwek, sepatu keds, backpack, ramput diplintir dan dijepit di belakang pake jepit rambut kamar mandi. Hehehe. Rasanya Tati masih bisa merasakan angin pagi menyentuh wajah.. Rasanya Tati masih bisa merasakan keriangan hati saat melangkahkan kaki…

Hmmm rasanya rentang waktu belum terlalu jauh… Rasanya seperti baru beberapa bulan yang lalu… Rasanya Tati masiyy sosok yang sama dengan si nona cuek yang suka jalan sambil melonjak-lonjak.. Dasar gak tau diri, selalu merasa masiyy muda…!! Padahal beberapa spruten udah mulai muncul di wajah.. Beberapa kerutan juga semakin nyata di jidat.. Hehehe..

Tapi.. Yogya buat Tati sudah tidak sama lagi.. Sudah gak ada Mami Uli, yang duluan tinggal di Yogya tapi juga lebih duluan keluar. Sudah gak ada lagi dia, iya dia, sosok yang pernah begitu perhatian, begitu perduli dan sering memberi kejutan. Sudah gak ada lagi Wiwik, Ical, Anna dan teman2 lain.. Di kota ini sudah gak ada lagi mereka yang pernah mengisi hari2 Tati, mengisi hati Tati. Yogya bukan lagi “Yogya Tati” yang dulu lagi… Yes, that’s life… Segalanya akan berubah.. Semua selalu berganti… Semua…, tanpa terkecuali.. So, kita seharusnya mensyukuri, menikmati dan mencintai apa yang ada di kehidupan kita hari ini…

Kembali ke Yogya, Kembali ke Kampus…

Selasa, 3 Juni 2008 jam 07 pagi Tati berangkat ke Yogya dengan seorang senior di kantor. Setelah transit di Jakarta, kita nyampe di Yogya sekitar jam 10 pagi. Hanya butuh waktu 3 jam, kita udah nyampe di Yogya.. Asyik banget ya penerbangannya. Gak perlu cengak cengok lama2 di Bandara Sukarno Hatta, dan masih ada cukup waktu buat sarapan lontong sayur di sebuah kafetaria di koridor menuju ruang tunggu. Meski akhirnya kita jadi the last passengers yang boarding… Hehehe…

Nyampe di Yogya, orang yang mau kita temui, kepala sebuat pusat kajian di kampus tempat Tati pernah kuliah beberapa tahun yang lalu, berbaik hati untuk menjemput di Bandara.. Ujug2, ternyata kakak beliau adalah istri salah satu kerabat almarhum ibu. Hmm… jauh2 ternyata ketemu-nya masih sedulur juga…

Dari bandara kita langsung ke kantor pusat kajian tersebut. Di sana kita diskusi dengan kepala pusat kajian dan 2 orang staff ahli beliau. They’re really2 friendly people, disamping sangat2 berilmu tentunya… Kita diskusi dari jam 11-an sampai jam 17-an untuk menemukan apa sih solusi dari masalah yang ada di kita. Diskusi yang sangat menyenangkan, karena kita mencoba mencari solusi suatu persoalan dengan pendekatan ilmiah… Awalnya siyy Tati agak terhege2 juga, karena masalah yang dibahas adalah ‘dunia baru” buat Tati. Terus latar belakang pendidikan Tati juga tidak terlalu mendukung, kecuali ilmu sosiologi dan ekologi manusia zaman kuliah di Sosek IPB dulu… Itu pun udah tersimpan di sel otak yang di sudut sebelah mana.. Hehehe.. But, karena para kenalan baru pada friendly dan bahasa mereka adalah bahasa popular, komunikasinya jadi nyambung… So, di sore hari kita udah bisa memutuskan apa solusi dari masalah yang ada dan apa yang harus kita lakukan. Tinggal perumusan teknis pelaksanaannya, yang akan kita bahas bersama…

Hari yang menyenangkan… Seandainya hari2 kerja Tati didominasi dengan kegiatan seperti ini… Hmmmm nikmat banget…. Dalam hati Tati berkata “Sondha, syukuri saja pekerjaan kamu saat ini, dan usahain supaya lebih baik hari ke hari…”. Hehehe….

Just be a very good friend…

Buddy, don’t tell me that you miss me
When you still belong to another…
Because, it’s like a silly joke for me… and it makes my appreciation of your feeling on me decreased…
It won’t make me happy…
You can’t make me happy by saying that words..

Don’t take me to the past
Even, sometimes I’m attracted to
Let me continue my life without you, because you’re never be there for me anymore…
Let me open my heart to someone else…
Because I have right to live happily
You have chosen your way, and I try to accept even it made me hurt very very deeply…
Even my heart bled so many years…

Don’t ever tell me that you miss me anymore…
Though you really feel it …

Buddy…, Just be a friend for me, a very good friend…!!

Pekanbaru, 21st of July 2007

Lafaz Cinta…

Hari minggu kemaren Tati habiskan di rumah, leyeh2 sepanjang hari di tempat tidur sembari baca buku. Nikmat banget rasanya setelah bersibuk-sibuk sepanjang minggu… Buku apa siyy yang dibaca..? Judulnya LAFAZ CINTA, karangan Sinta Yudisia dan diterbitkan oleh Penerbit Mizania, yang cetakan pertamanya dirilis tahun Juli 2007. Yang Tati baca siyy cetakan keempat yang dirilis April 2008.

Buku ini Tati temukan di sebuah rak di toko buku kecil di pojokan basement di Mall Seraya Pekanbaru. Waktu itu Tati habis nonton Naga Bonar. Saat menuju parkiran mobil di basement, Venny ngajak singgah di toko buku buat nyari komik Jepang kesukaannya plus tabloid pesanan mamanya. Saat nungguin Venny, Tati nyusurin rak-rak buku yang gak banyak dan tersusun rapat, daaannnnn ngeliat buku ini..

Tati belum pernah baca hasil karya Sinta Yudisia sebelumnya. Apa yang bikin Tati memilih buku ini..? Karena buku dari sampulnya menggambarkan perjalanan cinta yang religius dengan mengambil 2 kota sebagai setting cerita : Makkah dan Groningen.

Buku ini ternyata bercerita tentang perjalanan Seyla, gadis berusia sekitar 22 tahun berdarah jawa. Seyla kehilangan kekasihnya, Zen, yang mengikuti keinginan orang tuanya untuk dijodohkan dengan Lila. Padahal beberapa waktu sebelumnya, dalam perjalanan umrah Seyla berdoa agar hubungannya denga Zen dapat abadi.

Putus cinta dan tidak bisa menerima kenyataan bahwa Zen lebih memilih Lila yang tidak lebih “cantik & keren” dari dirinya, Seyla memutuskan untuk meninggalkan kuliahnya di Indonesia, lalu mengambil kuliah di bidang seni dan tinggal dengan tantenya yang bekerja sebagai staff kedutaan Indonesia di Belanda, yang menetap di Groningen. Dalam perjalanan kehidupannya di Groningen, Seyla berkenalan dengan Saule, mahasiswi muslim berkebangsaan Chechnya, korban perang.

Saule yang sebaya dengan Seyla membawa Seyla ke “dunia yang lain”. Dunia yang tidak hanya memikirkan diri sendiri, tapi juga berpikir tentang manusia-manusia di belahan dunia lain yang telah menjadi korban perang. Saule mengadopsi 3 orang anak Chechnya yang juga korban perang, dan karena tidak diizinkan mengadopsi anak dengan status lajang, Saule menikahi Kareem, yang juga berkebangsaan Chechnya. Dalam jalinan persahabatannya dengan Saule, Seyla bisa melihat sebuah cinta yang luar biasa yang menjadi dasar perkawinan Saule dan Kareem. Saule juga mengingatkan Seyla untuk kembali mempelajari Al Quraan sebagai tuntunan hidup.

Buku ini memberikan gambaran yang cukup detil tentang kota Makkah Al Mukarommah dan kota Madinah. Pemaparannya cukup indah hingga bisa menggugah hati pembacanya untuk menguatkan niat berkunjung ke sana. Buku ini juga membawa kita ke tataran berpikir tentang umat Islam sebagai suatu komunitas internasional melalui de Gromiest, suatu organisasi komunitas Islam yang anggotanya berasal dari berbagai negara.

Buku ini memang belum membuat hati seterpana ketika membaca Ayat Ayat Cinta. Tapi buku ini layak dibaca. Sangat layak dibaca untuk mengobarkan rasa rindu akan Makkah dan Madinah, untuk membangun solidaritas bagi bangsa-bangsa lain yang sedang menjadi korban kekerasan yang dilakukan bangsa lain.