Posted in Tukang Jalan, Tukang Makan

Ke Semarang Tanpa Rencana… (1)

Hari Rabu 5 Juni 2008 pagi, ibu Suhaimi, ibu kost Tati zaman kuliah di Yogya, ngajak Tati ke Semarang buat ngunjungin anak2 beliau, Kak Tuti dan Kak Titin. Gak tega ngeliat ibu yang lebih banyak sendiri di rumah, Tati mengiyakan keinginan beliau setelah sebelumnya minta travel mendelay jadwal kepulangan Tati ke Pekanbaru, dari Kamis 5 Juni 2008 ke Jum’at 6 Juni 2008. So, hari kamis jam 10-an kita berangkat ke Semarang dari rumah ibu Suhaimi di Kawasan Pogung, Yogya. Perjalanan yang gak ada dalam rencana Tati. Karena Tati ke Yogya kan buat konsultasi kerjaan kantor. Ehhh malah nyampe ke Semarang.

Kita berangkat berdua. Tati jadi driver, ibu jadi navigator, secara Tati tuh gak pernah nyetir ke Semarang sebelumnya. Bahkan Tati baru 2 kali ke Semarang, sekali waktu praktek lapangan saat kursus PUSPICS (Desember 1998), sekali lagi saat ngurus izin penelitian buat penyusunan thesis (April 2001). Jadi benerean gak ngerti situasi yang mau dijalanin..

Dari Yogya, kita bergerak ke arah Sleman, lalu ke Magelang. Kota Magelang selalu mengingatkan Tati pada Mas Retnadi Heru Djatmiko, yang biasa dipanggil Mas Heru, atau kalo Tati manggil beliau dengan mas Tintin & Snowy. Beliau adalah dosen muda (waktu itu, sekarang kayaknya udah tua juga lah ya.. Hehehe..) di Fakultas Geografi UGM, yang ngajar Tati waktu kursus PUSPICS. Kita kayaknya seumuran deehh.. Jadi kalo becanda tuh, sama2 ngocol abizz… Apa hubungan Mas Heru dengan Magelang..?

Waktu kita ke Magelang sama2 dalam rangka kerja lapangan, mas Heru tuh ngomong gini… : Mbak Sondha, mau gak nyobain makanan khas Magelang..?

Tati : Makanan apa, Mas ?

Mas Heru, dengan gaya memancing rasa penasaran Tati : Adalah… Beneran mau, mbak?

Tati : Apaan siyy?

Masa Heru : Wajik Weeeeeeeeeeeeeeeeeek…. (nyebut e-nya panjang banget, sehingga memberi kesan sedang muntah…, memancing rasa jijik).

Tati : Hehehe.. Ogah ah…!!

Iya… Wajik Week adalah nama salah satu makanan khas yang dijual di sepenjuru kota Magelang. Kemana aja kita jalan di kota Magelang, ada aja toko besar maupun kecil yang ngejual Wajik Week. Mas Heru melakukan prommosi negatif.. Hati2 disomasi sama pemilik Wajik Week, ya mas….

Dari Magelang, mobil menuju Ambarawa. Jalan yang tadinya relatif datar dan lebar, menjadi bergelombang dan menyempit.. Di sisi kiri jalan Tati ngeliat Coffe Shop Eva, yang berada di tepi perkebunan kopi. Pengen singgah, tapi menimbang ibu Suhaimi bukan penikmat kopi, Tati jadi mengurungkan niat. Gak lama, masih di sisi kiri jalan, di seberang Kantor Lurah Ngampin, Tati ngelihat jejeran warung.. Ternyata ngejual serabi. Tati lalu nawarin ibu Suhaimi untuk singgah.. Pengen tau kayak apa rasanya..

Serabi di sini ternyata dimasak pakai kayu bakar dengan wadah dari tanah liat.. Kita lalu memesan 2 porsi. Satu porsi terdiri dari 3 buah serabi yang diguyur kuah santan dan gula merah. Kalo di Pekanbaru, kuah begini namanya kinca. Ternyata, kincanya gak manis… Rasa manisnya diperoleh dari bagian tengah serabi yang berwarna coklat, karena juga mengandung gula aren.. Tapi rasa manis paduan serabi dan kinca jadi paaasssss banget… Gak berlebihan…!!!

Sebelum meneruskan perjalanan, Ibu Suhaimi juga membeli serabi dan opak beberapa bungkus, oleh2 buat anak2 kak Tuti… Kita lalu melanjutkan perjalanan.. Gak lama terjadi insiden yang menyebabkan kita terlambat nyampe Semarang. Seharusnya sekitar jam 1 siang, eh kita jadi nyampe jam 3-an.. Tentang insiden ini akan dibuat dalam posting tersendiri.

Begitu masuk daerah Bawen, Ibu Suhaimi menyuruh Tati belok kiri, ke arah Gunung Pati. Melintasi daerah ini mengingatkan Tati masa2 kerja lapangan waktu kursus . Kita waktu itu pake ngukur2 kapasitas sungai dll. Menyusuri jalan di daerah ini.. hmmm ampun deh.. bergelombang dan sempit… Bener2 butuh kehati2an.. Akhirnya kita nyampe juga di rumah kak Tuti di Perumahan Mendut di derah Bukit Manyaran… Alhamdulillah..

Setelah istirahat dan ngobrol2.. Kak Tuti ngajak Tati dan ibu Suhaimi nyari tahu bakso, yang katanya ueannaaak banget dan udah pernah tampil di suatu acara wisata kuliner di tv nasional.. Hmmmm boleh juga.. Ternyata lokasinya di daerah Ungaran.. Lumayan jauh dari Bukit Manyaran.. Apalagi buat supir yang gak tau jalan, dan harus diperintah belok kiri, kanan atau teruuuuussss… Hehehe..

Ternyata bukan tahu bakso, tapi tahubaxo ibu Puji.. Satu kata dan pakai huruf “x”. Di sini dijual tahubaxo siap untuk digoreng maupun yang sudah digoreng. Per pak (isi 10 potong), tahubaxo siap goreng Rp.14.000,-, yang sudah digoreng Rp.15.000,-. Selain itu di sini juga ada restauran yang menjual beraneka baxo.. Bakso daging, ikan, dan udang. Juga bakso goreng… Hmmmmm… yummy… Soal harga, juga mengejutkan.. Kita makan berlima lengkap dengan minuman, kita cuma di-charge Rp.42.000,- Di Pekanbaru mana dapat…..

Buat teman2 yang mau jalan2 ke Semarang, Tati rekomended buat makan di tempat ini.. Monggo dicoba.. Lokasinya di Jl. Letjen. Suprapto No.24 Ungaran dan Semarang.


Posted in Tukang Jalan

Kembali ke Pogung, Kembali ke Jl. Kaliurang…

Kembali ke Yogya berdua dengan seorang senior (laki2), membuat Tati memutuskan untuk nginap di rumah ibu Suhaimi, mantan ibu kost waktu kuliah di Yogya. Rumah ibu berada di daerah Pogung, sekitar 500 meter dari jl. Kaliurang. Kenapa nginap di rumah Ibu? Kan ada jatah akomodasi dari kantor? Tati Rasanya lebih nyaman aja.. Karena sampe umur segini, Tati merasa gak nyaman kalo mesti nginap sendiri di hotel. Pernah siyy beberapa kali harus nginap sendiri di hotel di luar kota, honestly rasanya gak enak banget.. Ada rasa was-was menyelinap di hati…

Sebaliknya ibu Suhaimi juga senang banget Tati datang dan nginap, karena rumah jadi rame. Ibu jadi ada kawannya.. Hehehe. Ibu malah minta anterin Tati ke rumah anaknya di Semarang, so Tati nge-delay pulang sehari, dari kamis sore ke jum’at sore.

Rumah ibu Suhaimi, gak terlalu banyak berubah. Ada siyy beberapa bagian yang direhab. Paviliun yang dulunya kamar Tati yang tadinya berlay-oot kayak huruf U, sekarang jadi persegi panjang. Rumah induk juga ada yang dirubah.

Tati gak nginap di eks kamar Tati, tapi di kamar di rumah induk. Honestly beberapa hari di rumah Ibu rasanya senang banget.. Ada teman ngobrol.. Karena kalo malam, Tati sengaja ngutak ngatik lap top di ruang keluarga sambil duduk-duduk dan ngobrol dengan ibu. Terus, menjelang jam makan Tati lebih senang bawa lauk pulang, lalu makan sembari ngobrol dengan ibu. It has made me feel like I’m at home, setelah bertahun2 tinggal sendirian di Pekanbaru..

Daerah Pogung dan jalan Kaliurang banyak berubah.. Jadi makin rame dan meriah dengan warna2 toko, billboard dan entah apa lagi.. Kesannya kota banget, kesan Yogya yang punya sisi tradisionil nyaris tak tersisa.. Beda dengan situasi 7 tahun yang lalu saat Tati meninggalkan daerah ini. Tapi saat menyusuri Jl. Kaliurang ke arah selatan, rasanya Tati bisa melihat kembali hari2 10 tahun yang lalu, hari-hari dimana Tati jalan kaki pagi2 menyusuri trotoar sisi barat jalan itu dari tempat kost di Pojokan Pandega Siwi menuju kampus Geografi. Rasanya Tati masih bisa melihat si nona cuek berjalan dengan kemeja gedombrong atau jaket, jeans bluwek, sepatu keds, backpack, ramput diplintir dan dijepit di belakang pake jepit rambut kamar mandi. Hehehe. Rasanya Tati masih bisa merasakan angin pagi menyentuh wajah.. Rasanya Tati masih bisa merasakan keriangan hati saat melangkahkan kaki…

Hmmm rasanya rentang waktu belum terlalu jauh… Rasanya seperti baru beberapa bulan yang lalu… Rasanya Tati masiyy sosok yang sama dengan si nona cuek yang suka jalan sambil melonjak-lonjak.. Dasar gak tau diri, selalu merasa masiyy muda…!! Padahal beberapa spruten udah mulai muncul di wajah.. Beberapa kerutan juga semakin nyata di jidat.. Hehehe..

Tapi.. Yogya buat Tati sudah tidak sama lagi.. Sudah gak ada Mami Uli, yang duluan tinggal di Yogya tapi juga lebih duluan keluar. Sudah gak ada lagi dia, iya dia, sosok yang pernah begitu perhatian, begitu perduli dan sering memberi kejutan. Sudah gak ada lagi Wiwik, Ical, Anna dan teman2 lain.. Di kota ini sudah gak ada lagi mereka yang pernah mengisi hari2 Tati, mengisi hati Tati. Yogya bukan lagi “Yogya Tati” yang dulu lagi… Yes, that’s life… Segalanya akan berubah.. Semua selalu berganti… Semua…, tanpa terkecuali.. So, kita seharusnya mensyukuri, menikmati dan mencintai apa yang ada di kehidupan kita hari ini…