Handphone…

Tiap pagi di hari kerja, saat siap-siap mau ke kantor, Tati selalu ingat untuk memasukkan handphone alias hp ke saku baju kantor… Entah gimana ceritanya… tadi pagi saat udah sampai di kantor Tati baru nyadar kalo hp gak ada di saku baju.. Tati nyoba nyari di dalam tas… Gak ada.. Cari di mobil, biasanya suka di tarok di tempat-tempat yang ada di pintu mobil bagian dalam.. Ternyata gak ada juga… Kesimpulan… : HP KETINGGALAN DI RUMAH NIYY…

HP ketinggalan bukan hanya kali ini Tati alami.. Udah sering… Solusinya siyy ya DIJEMPUT… Pernah gak dijemput, dibiarain ajahh… Pulang2, ada seabrek misscall dan sms, yang akhir-akhirnya berisi pertanyaan : KAMU DIMANA, ‘NDHA? APA BAIK-BAIK AJA? TOLONG HUBUNGI SEGERA..

Kok heboh siyy…? Ya.. karena Tati home alone, kayaknya keluarga, teman dan kerabat tuh worry banget kalo Tati gak bisa dihubungi (hmmmm GR deh gue..!!!). Tati sendiri juga nervous kalo orang2 gak bisa menghubungi.. Takut ada kabar penting yang gak bisa nyampe,. Khawatir juga ada kereta api pembawa rezeki yang lewat di depan Tati, tapi gak diketahui karena gak ada hp.. Hehehe..

Terus terang Tati juga terheran-heran dengan pengaruh dan peran hp dalam hidup Tati.. Sepertinya pergi tanpa bawa hp menjadi suatu aktifitas yang gak nyaman.. Padahal hp baru masuk dalam kehidupan Tati selama 8 tahun..

Tati jadi ingat sebelum ada hp, kalo dicariin saat jam kantor ya keluarga or teman nelponnya ya ke kantor.. Kalo lagi di rumah, ya telpon aja ke rumah… Kalo mo pergi kemana, ya tinggalin pesan aja di rumah. Tati mau ke sana, pulangnya tanggal sekian jam sekian, di sana telepon yang bisa dihubungi nomor sekian. Gak ada masalah deeh kayaknya..

Ini beberapa cerita sebelum dan setelah punya hp…

Saat jadi anak kost di Bogor, jauh dari rumah dan baru pertama kali tinggal terpisah dari keluarga, membuat komunikasi dengan keluarga jadi penting banget… Karena di kost2an di Cirahayu 4 Baranangsiang belum ada telpon, so anak kost deh yang harus aktif kabar-kabari ke rumah… Secara budget terbatas (yang jelas siyy gak mau uang sakunya keluar buat nelpon.. hehehe), kalo nelpon ke rumah Tati biasanya memanfaatkan fasilitas Collect Call alias PTD. Btw, apa siyy kepanjangan PTD..? Sampai sekarang Tati gak tau tuuhh…

Waktu awal2 tinggal di Bogor, yang namanya Wartel tuh belum ada.. Jadi kalo mo nelpon ke rumah kita mesti ke kantor Telkom Bogor yang di Jl. Pengadilan.. kebayang gak siyy mesti naik angkot dulu ke Jl. Juanda, turun di depan istana Bogor, nyebrang ke depan sekolah Regina Pacis, nyusurin Jl. Sudirman kira-kira 50 meter, terus belok kiri., lalu jalan sekitar 50 meter lagi, baru deh nemu kantor telepon. Lalu…… kalo anda beruntung, gak ada orang lain yang juga mau nelpon, silahkan deehhh…. Kalo enggak…? Silahkan ngantri deh… Lama enggaknya tergantung nasib. Kalo orang sebelum kita tipenya orang yang doyan ngoceh kayak Tati, selamat deh…, bisa ngantri sampai jam 11 malam… Yang berkesan, karena ke kantor telpon jauh, anak-anak Cirahayu 4 selalu pergi bareng-bareng…, diantar pasukan Cirahayu 7 pula…

Beberapa tahun kemudian, di bagian belakang Internusa, mall pertama di Bogor, yang dekat dengan kampus dan daerah Tati tinggal, tersedia wartel yang juga nyediain jasa collect call.. So, selamat tinggal Kantor Telkom di Jl. Pengadilan, Bogor.

Saat udah kost Pangrango 16 Bogor, yang sekarang udah jadi Met Liefde Cafe, urusan telpon rada lumayan. Karena, mbak Jane Mohede si ibu kost bersedia telponnya dipakai buat terima telpon atau nelpon dengan cara collect call. Cuma karena teleponnya berada di dalam rumah beliau, ngomongnya gak bisa semberengan… Gak enak ati kalo segara urusan diketahui keluarga pemilik kost.. Hehehe..

Saat kost-kostan karena kuliah di Yogya, urusan telepon juga mudah. Karena Ibu Suhaimi, sang ibu kost, berbaik hati untuk memparalel telpon ke kamar tati yang berada di paviliun. Bahkan Ibu pesan, kalo ada telpon masuk, Tati aja yang angkat supaya ibu gak repot2 lari-lari buat angkat telpon. Telpon Tati tarok di meja di samping tempat tidur… Jadi siapa aja yang nelpon, jam berapa aja, Tati tinggal angkat. Nelponnya juga bisa berjam2, dan tati bisa nerima sambil tidur2an.. Buseeetttt daaaaahhhh…. Masih ada apa tempat kost yang kayak gini…? I was lucky…!

Lalu dunia per-handphone-an dimulai.. Tati mulai punya hp sekitar pertengahan tahun 2000. A Philip Genie warna biru, warna favorite Tati. Ini hp pemberian Kak Lintje, kakak Tati. Tati seneng banget dengan hp ini, meski pake anten (tapi kecil dan gak menyolok), tapi modelnya slim sehingga bisa disimpan di saku belakang celana jeans..

Punya hp memang sangat memudahkan dalam berkomunikasi. Every body can contact us at anytime (kecuali hp dimatikan atau di luar service area) dan kita juga bisa ngubungin siapa aja (selagi dia punya hp dan berada dalam jangkauan.. hehehe…)

Tapi punya hp juga pernah membuat Tati merasa geuleh.. Kenapa..?

Di suatu masa, Tati tuh merasa bosan banget dengan kerjaan kantor. Merasa terlalu terbebani… Hampir tiada hari tanpa dipanggil menghadap boss besar, yang orangnya nervous-an dan perfectionist pula. Tati tuh sepanjang hari duduk di meja kerja dan kutak-katik di depan laptop.. Teman-teman pada jalan-jalan saat jam kantor, Tati terikat di kursi kerja.. Orang-orang udah pulang, Tati masiyy aja kutak katik di kantor.. Lalu…., rasa jenuh jadi melanda, jiwa pemberontak menggelora… Hehehe.. Akibatnya, Tati selalu telat masuk kantor. Selalu datang ke kantor sekitar jam 08-an, padahal jam kantor tuh dimulai 07.30. Tati jadi merasa berhak (hehehe…) menikmati pagi dengan duduk-duduk di teras rumah, menatap bunga2 sembari menikmati secangkir kopi, mengumpulkan energi sebelum menghadapi satu hari yang menjenuhkan lagi… Tapi, boss besar gak merasa begitu…, so tiap pagi sebelum Tati nyampe di kantor, hp Tati bisa dipastikan berdering.. Dari siapa ? dari beliau lah… Dengan sapaan yang khas… “Awak (Bahasa Melayu = Kamu) dimana, ‘Ndha? Cepatlah sikit ke kantor.. Saya tunggu..” Watau watau watau…. Semangat yang terkumpul di pagi hari, langsung drop drop dan drop… Hehehe…

Bahkan ada kejadian di suatu hari yang bikin air mata Tati meleleh keluar, di kantor… Ceritanya, si boss besar minta Tati ngecek suatu data. Data itu tidak Tati masukkan kedalam bahan presentasi yang akan dipaparkan orang nomor satu di depan tamu-tamu dari pusat sekitar 2 jam yang akan datang. Hasil penulusuran Tati saat membuat bahan peresentasi, data itu memang enggak masuk karena itu data tahun sebelumnya. Tapi si boss besar minta Tati cek lagi… buat make sure. Dia menyuruh Tati by phone. Dia sedang berada di ruangannya di lantai 2, Tati sedang berada di ruangan Tati yang saat itu berada di lantai 1. Begitu diberi perintah, Tati harus ngecek data tersebut di buku Anggaran, yang tebalnya minta ampun.

Baru Tati buka beberapa halaman, si boss besar nelpon lagi dan bertanya : Udah ketemu ‘Ndha?

Gimana mau ketemu, nelusurinnya juga baru lima halaman… Tati jawab : Belum pak. Saya lagi nyari niih.. Sebentar ya..

Hubungan lalu diputus..

Baru beberapa halaman lagi…, hp berdering lagi. dari boss besar lagi..

Boss besar : Ada ‘Ndha?

Tati : Belum pak. Saya masih nyari..

Telpon diputus.. Baru hp diletakkan, eeeehhh bunyi lagi… dari boss besar lagi.. Begitu diangkat :

Boss besar : Ada gak, ‘Ndha?

Tati : Sebentar, pak. Saya lagi nyari..

Telpon lalu Tati putus dan hp Tati matikan sama sekali.. Dalam pikiran Tati, gimana mau nyari kalo telpon berdering-dering melulu…

Beberapa menit kemudian ajudan beliau, yang sebenarnya saat itu adalah staff Tati tapi difungsikan sementara jadi ajudan karena gak ada yang mau duduk diam menjaga pintu ruang kerja boss, datang ke ruangan Tati. Dia datang ke ruangan Tati dengan wajah juteg habis… Mungkin habis dimarahin juga..

Ajudan boss : Kak, dipanggil bapak ke ruangannya. Ditunggu sekarang.

Tati : Bilangin ke bapak, kakak lagi nyari data yang dia mauin. Kalo sekarang kakak naik, nanti kerjanya malah tertunda. Nanti setelah dapat, kakak akan naik ke ruang bapak. Tolong sampaikan ke Bapak, ya..

Ajudan boss : Tapi kata bapak. kakak harus ngadap sekarang.

Tati : Kalo saya naik dan datanya belum dapat, pasti akan disuruh nyari lagi. Biar kakak selesaikan dulu lah.. Sampaikan aja ke bapak, ya…

Si ajudan pergi. Gak lama si boss besar datang ke ruangan Tati dengan muka tegang..

Sondha, kenapa hp dimatikan? Saya telpon awak tu gak bisa-bisa.

Tati : Soalnya, saya lagi nyari data yang bapak mauin, bapak nelpon terus, nanya terus udah dapat apa belum. Saya kan jadi gak bisa nyari, pak. Saya matikan hp bukan berarti saya lari. Saya di sini, kerja.

Si boss memandang Tati dengan melotot dan berkata dengan suara sangat keras (sampai orang-orang di lorong kantor pada melihat) sambil berlalu meninggalkan Tati : Jangan coba-coba kau matikan handphone kau, tu ya..!!

Tati hanya terdiam, air mata Tati meleleh… Sedih banget rasanya diomelin, padahal kita udah berusaha sedemikian rupa.. Sementara orang lain sedang duduk-duduk sambil baca koran, ngobrol-ngobrol kiri kanan..

Dalam hati Tati berkata : Hp, hp gue. Belinya pake duit gue.. Kok elu yang ngatur kapan gue mau matiin, kapan gue mau nyalain..

Tapi itu cuma ucapan dalam hati… Gak berani lah ya ngomong begitu sama boss besar. Bisa dikutuk jadi kodok ijo ‘ntar, budug pula.. Hehehe..

Tapi Tati sebenarnya mengerti boss besar menggangap Tati adalah staff yang bisa dia pegang, sehingga dia ingin bisa mengakses Tati kapan dia perlu. Sekarang, setelah Tati enggak jadi anak buahnya lagi, kita tetap punya hubungan baik. Kalo ketemu ngobrol panjang lebar… Bahkan Tati dengar dari beberapa kolega-nya kalo dia muji-muji Tati sebagi staff yang bisa diandalkan.. Mungkin maksudnya yang bisa dimarah-marahin kali ya.. Hehehe…

Gambar diambil dari sini.

4 thoughts on “Handphone…

  1. kekeke…. aku pernah siy ketinggaln hp jgl. dan rasanya memang enak kok, krn jd ada alasan utk ga angkat telp. jd ga feeling guilty krn g angkat.😀

    Sondha : Kalo aku bukannya senang dan jadi punya alasan buat gak angkat telpon, tapi malah nervous .. Hehehe...

  2. eh gw juag pernah ngalamin yang sama….di marahin gara2 hp gw ketinggalan pas meeting di Bandung…..gw bilang aja: Eh Pak, itu hp mau saya buang terserah saya, kecuali bapak yang beli in…..

    Huh, bos sih bos, cuma kudu tau diri juga sampe mana bisa ngebosin orang….emang nya hidup kita buat mengabdi jiwa raga ke dia…

    Sondha : Hehehe.. That’s life.. Kalo jadi boss orang emang sering lupa kalo dia itu cuma jadi boss selama jam kantor, dalam batas pekerjaan serta dalam koridor tertentu (tata krama, etika dll..). Mudah2an kalo kita2 jadi boss kita bisa lebih bijak dalam bersikap ke staff kita ya, mbak…

  3. wowo..wowo..
    mending hp nya kasi tali aja wo…
    kaya kacamata gt biar nempel kmana2 hihihi:p
    apa gak dikasi remote control aja biar skalian keren:))

    wo..tendang dikit aja ntu bosnya:p

    Sondha : Nendang…? Huahaha.. Evy sayang, dikau ngerti kan siapa yang daku ceritakan kali ini…? Jangan pura-pura gak tau ah… Kualat lho entar… Hehehe..

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s