Moccacinno + Cinno =…..

Enek alias Mamanya Tati tuh berwajah dan berkulit moccacinno. Kayaknya dapat dari Papanya, Opung BSP Harahap, yang emang berwajah & berkulit Moccacino.. Padahal setau kita, kita gak punya darah moccacinno… Enggak tau kalo opung-opung di generasi atas gak ngaku, ya… Tapi ngapain juga enggak ngaku kalo emang ada. Kan berdarah moccacinno banyak positifnya juga.. Orang-orang berdarah moccacinno kan terkenal ulet dan survive dimanapun mereka berada. They are also a great race… Nabi Muhammad SAW aja sampai bilang, tuntutlah ilmu sampai ke negeri mereka…

Di keluarga, di generasi Tati, jejak genetik moccacinno itu muncul banget di Mami Uli, yang emang plek kayak Opung BSP Harahap. Di zaman Tati, Mami Uli dan Tante Po masih netap di Jakarta dan suka ke Bandung buat ngunjungin Papi David yang kuliah di sana, bukan sekali dua kali tuh orang-orang di stasiun kereta api Bandung nyamperin Mami Uli dan bertanya, “Mbak, mbak tuh Susi Susanti, ya…?”. Kita tuh mula-mula bengong dengar pertanyaan begitu, tapi lama-lama ya senyum-senyum aja.. Paling banter setelah yang nanya pergi kita nyeletuk.. “Iya, mbak ini memang Susi Susanti, tapi Susi Susanti Siregar.” Huahaha…

Kalo Tati siyy dapat mokacino-nya dikit2…, mata rada sipit tapi kulitnya enggak kuning… Tapi pernah siyy waktu masih kerja di Jakarta.. Tati tuh rambutnya dipotong model yongen skop (dipendekin abizzz…), terus suatu hari, berangkat buru2 ke kantor karena udah rada kesiangan. Tahu2 di dalam bus ada mbak2 yang nyowel bahu Tati lalu bilang begini, “Cik, cik, bedak di lehernya masihh belepotan tuh…” Ya ampyunn, ternyata karena buru-buru, bedak talc yang di punggung dan leher belakang belum rapi, terus keliatan karena bajunya gak pake kerah.. Tapi Tati tuh bukannya malu, tapi malah ngakak… Kenapa ? Karena panggilannya itu lho… Masa Tati dipanggil Cicik..? Dalam hati Tati bertanya, apa muka gue moccacinno banget, ya…? Perasaan enggak deh… Tapi waktu rambut Tati pendek gitu, teman2 di kantor emang pada manggil Tati Pacinko alias Pasukan Moccacinno Kota.. Kurang azaaarrrr…..!!! Gue Batak, tau…!!! Hehehe.. Tuh teman2 pada kagag liat apa tulang pipi Tati kemana-mana.. Mereka kagag liat apa kalo muka Tati persegi… Hehehe…

Di generasi anak2 kita tuh jejak moccacinno nyata banget di wajah Esther, putrinya Mami Uli… Tapi ada lagi niyy yang dasyatt… Papi David yang membawa gen moccacinno menikahnya kan sama Mami Nana, yang bukan cuma berwajah moccacinno, tapi emang campuran Jawa dengan Cinno.. Efeknya nampak di Ajere, putri bungsu mereka. Wajahnya kayak Mama (hhmmmm kayak bounya juga doonkkk…) tapi matanya lebih sipit lagi dari mata kita-kita… Hehehe… Lucu banget…. Cantik dan imut… Cuma dia emang mesti ati-ati kalo ketawa, karena dunia bisa gelap gulita.. Hehehe..

So kesimpulannya : moccacinno + cinno = Ajere… Hehehe…

Pic Ajere diambil dari blog Mami Nana

Kalo Gak Malu…

Minggu depan, tanggal 30 Juni dan 1 Juli, keluarga Tati ada acara di Sibadoar, Kecamatan Sipirok, kampungnya keluarga Tati.

Ceritanya, Papi David dan Mami Nana bikin pesta adat pernikahan mereka. Pesta adat? Iya.. Papi David dan Mami Nana nikahnya sudah beberapa tahun yang lalu di Surabaya, cuma waktu itu gak pake upacara adat. Secara keluarga Tati tuh masih Batak banget… rasanya belum melakukan upacara adat tuh jadi ganjelan di hati. Dalam acara ini Mami Nana yang Arek-arek Suroboyo, akan diberi marga sehingga akan menjadi Boru Batak. Acara itu juga sekalian kita ngerayain ultah Papa yang ke 70 tahun.

Jadwal acara ini disesuaikan dengan jadwal libur anak-anak. Dengan demikian diharapkan semua anggota keluarga bisa datang tanpa terkecuali. Papi David dan rombongan, lengkap dengan keluarganya Mami Nana sudah sampai di Medan tadi siang. Rencananya mereka akan berangkat ke Sipirok, sekitar 8 jam dari Medan lewat Pahae, tanggal 25 Juni. Mami Uli dan pasukan akan tiba di Medan tanggal 25 Juni, lalu berangkat ke Sipirok lengkap dengan keluarga suaminya pada tanggal 26 Juni. Papi David dan Mami Uli akan bertugas mendampingi Papa dalam menjalankan serangkaian acara adat pendahuluan, seperti meminta marga pada keluarga Pardede, karena Mami Nana akan dikasi marga Pardede seperti salah satu buyut kita yang perempuan.

Adapun Tati, Tante Po dan Mama Nhoya rencana akan menjadi rombongan yang berangkat terakhir dari Medan, yaitu hari Sabtu tanggal 28 Juni, dengan tugas membawa Mama, Ananda dan Mbak Mintje (yang bantu2 Mama di rumah). Kita jadi rombongan terakhir karena kita tuh jadwalnya terbatas… Pada kerja, bow..!!!

Tati tadi pagi ngajuin cuti di kantor.. Rencana berangkat dari Pekanbaru hari kamis tanggal 26 Juni, karena Mama Nhoya bilang pengen jalan2 dulu sama Tati sebelum kita berangkat ke Sipirok hari Sabtu.

So Tati tadi siang menghubungi travel langganan buat pesan tiket.. Ternyata oh ternyata, tiket Pekanbaru – Medan di musim libur ini berkisar antara 700 s/d 800 ribu.. Busseettt daaahhhh… Biasanya cuma antara 350 s/d 500 ribuan, termasuk saat lebaran. Mentok-mentok selama ini harga tiket untuk jalur tersebut tuh di 600 ribuan dehhh… Itu juga udah terhitung mahal kalo dibanding harga tiket pekanbaru – Jakarta yang sekita r 300 s/d 500 ribuan, secara jarak yang ditempuh lebih jauh…

Geleuh dehh dengernya harga di 700 s/d 800 ribuan. Tapi Tati kan gak punya pilihan… Tati wajib hadir di acara keluarga, kalo gak mau dicoret dari daftar anak-nya Papa. Kalo mo naik bus ke Medan keburu teler dulu.., karena jalan lagi rusak… Padahal acara di kampung akan memerlukan banyak energi. Kita gak bakalan bisa duduk manis… Mana para kurcaci yang lucu2 dan jarang jumpa itu juga akan menjadi teman main yang mengasyikan… Apalagi ada Ajere si new comer… Rugi atuh kalo nyampe di Medan dan Sipirok dalam keadaan teler.. Hehehe..

Tati lalu telpon Papi David buat berbagi ke-geleuh-an..

Tati : Vid.., kakak gak datang aja ya ke pesta David…

David : Kenapa kak? Ada apa? Gak bisa cuti dari kantor?

Tati : Enggak ada apa-apa siyy… Cuma karena musim liburan tiket pulang ke Medan jadi mahal banget… Sayang duitnya… Hehehe..

David : Aku juga kena tiket mahal kak. One way Samarinda – Medan aja udah 1.9 jeti per orang. Rombongan ku berapa orang… (Tati : Papi David, Mami Nana, Aldy, Abner, Ajere dan Ajere’s nanny). Hehehe… Tapi gini aja lah kak…, kakak kasi aja nomor rekening kakak ke aku, biar ta tranfer uang tiket. Dengan catatan, kalo kakak gak malu… Hehehe..

Tati : Sialan lu….!! Hehehe… Iya, iya gue pulang.. Tapi gue gak mau tau, bensin mobil buat bulak balik Medan – Sipirok plus uang makan rombongan David yang urus.. Hehehe..

David : Iya, iya… Nanti aku titipin di Ivo.. Dasar kakak pelit… Hehehe…

Tati : Kakak kan pegawai negeri, gak ada duitnya… Hehehe..

David : Gayamu itu lho kak, kak…!! Hehehe…

Pics diambil dari sini