Teman Lama…

Tati sedang leyeh-leyeh di akhir pekan.. Tiba-tiba telpon berbunyi.. Dari seorang teman di masa lalu.., masa remaja… Setelah sedikit preambul, teman itu bercerita tentang rencananya untuk kembali menetap di kota ini. dan menyatakan keinginannya untuk berteman kembali..

Entahlah…. Tati rasanya tidak ingin kembali menjalin pertemanan… Cukuplah hanya sebagai seorang kenalan… Persahabatan yang dulu rasanya begitu tulus rasanya telah lenyap bersama ucapan-ucapannya beberapa tahun yang lalu. Saat itu Tati baru memulai karir di lingkungan pemerintah dan bersiap-siap untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi, sedangkan dia saat itu sudah menjadi pengusaha yang sukses luar biasa…

Teman : Lu ngapain siyy jadi PNS? Gak rugi tuhh? Berapa lah gajinya?

Tati : Kadang kita harus mengambil keputusan dengan pertimbangan yang tidak cuma semata rupiah.

Teman : Tapi akhirnya gue bisa lihat bahwa kecerdasan lu gak ada gunanya. Lu juara kelas selama bertahun-tahun. Tapi sekarang, penghasilan gue lebih tinggi dari lu. Gue lebih kaya dari lu. Jadi enggak ada gunanya lu pintar.

Gubraaaaakkkk…. Rasanya ajaib banget orang ini bisa ngomong begitu. Padahal seisi kota saat itu sedang berbisik-bisik tentang kelakuannya, dan Tati beserta beberapa teman dekatnya selalu membela dia kalo ada orang-orang yang berusaha mencari informasi tentang dia dan sepak terjangnya…

Tati : Kok lu mikirnya gitu siyy…?

Teman : Ya, iya lah… Apa lagi, coba? Mana waktu kita sekolah, lu dan teman-teman kita yang lain adalah anak-anak yang dimanja sama orang tua, punya segala macam. Gue buat punya aja mesti merengek-remgek dulu sama orang tua. Sekarang gue punya segalanya… Jadi gue lebih hebat dari elu, kan?

Subhanallah….

Tati : Teman, gue minta maaf kalo apa yang sudah gue peroleh dari orang tua gue di masa muda membuat elu sakit hati. Gue gak pernah berniat membuat elu gak nyaman dengan itu semua. Soal pemikiran elu tentang ukuran kehebatan, ya terserah elu, karena masing-masing orang punya pikiran sendiri. Soal prestasi di masa sekolah.. Itu cuma hal kecil yang gak perlu dibesar-besarkan. Itu gak ada apa-apanya. Soal pilihan kerjaan, masing-masing kita punya pilihan, dan kebetulan pilihan gue adalah jadi Pegawai Negeri.

Tati lalu permisi pulang.. Berusaha untuk tidak sakit hati… Tati hanya berharap untuk tidak pernah bertemu dengannya lagi… Ternyata hari ini dia menelpon, menyeracau hilir mudik…. Mengajak kembali berteman seperti dulu… Walaahhh…. Mungkin dia sudah berubah ya… Tati tidak mendendam dan berharap sesuatu yang buruk terjadi atas dia, tapi kok rasanya hati ini gak ingin berurusan lagi dengan dia ya..

Tapi mungkin ini adalah coelan kecil untuk menguji seberapa jauh kesabaran Tati menghadapi “keajaiban dunia”.. I have to survive… And I will survive… Insya Alloh..

Surga Lima Belas Ribu…

Selama liburan keluarga di Sipirok beberapa waktu yang lalu, Tati punya hobby baru… Sebenarnya siyy gak hobby baru, tapi hobby yang kumat lagi karena nemu “obyek” yang bisa dijadikan sasaran…  Hobby apaan siyy…?  Hobby nyium bayi…  Dan sasarannya kali ini adalah makhluk cantik ini

Begitu nyampe di Sipirok, Tati langsung nyamperin Ajere, tapi cuma liat2 aja.. Gak berani nyium karena belum mandi dan kotor… Kasian Ajere-nya, bisa terkontaminasi kuman nanti…  Tapi setelah Tati bebersih, setiap ada kesempatan Tati tuh seneng banget nyium-nyiumin Ajere…

Kenapa siyy kok Tati senang banget nyiumin bayi?  Gak tau ya, bau bayi tuh rasanya seger banget… Rasanya seperti bau surga… Hehehe.. (Hyperbole mode on.  Mana lah Tati tau surga baunya kayak apa..).  Mungkin karena bayi belum makan apa-apa, belum ngapa-ngapain, sehingga sel-sel tubuhnya tuh mengeluarkan aroma yang seger…  Mungkin juga karena bayi belum terkontaminasi racun dunia dan masih bersih dari dosa..  Hehehe..

Nahh pas Ajere dan keluarga mau berangkat, selama di Polonia Tati tuh muas2in nyium-nyium Ajere..

Sampai Mama Nhoy, adik tati yang bungsu, nyeletuk.. : Kakak ngapain siyy…? Kok dari tadi tuh ngendus2 in Ajere melulu…?

Tati : Hehehe..  Habis wangi banget siyyy…  Bau surga, tau…!  Lagian kan gak tau kapan ketemu lagi.  Jadi dipuas2in deh..

Mama Nhoya dengan mata berbinar-binar ngeledek : Bau surga, apaan? Itu cuma karena dia pake minyak telon dan bedak.. Udah bikin sendiri deh tuh bau surga.  Modalnya cuma lima belas ribu kok…  Buat beli sebotol kecil minyak telon dan bedak bayi.  Hehehe.

Tati : Gokil…  Kalo bau surga bisa diciptakan dengan sebotol minyak telon dan badak bayi, produsen minyak telon dan bedak bayi bisa sejuta kali lebih kaya dari sekarang..  Hehehe