Sidimpuan in Pics…

Masihh seputar pulang kampung di akhir Juni sampai dengan awal Juli 2008..

Hari Rabu, 2 Juli 2008, Tati dan keluarga pergi ke Padang Sidimpuan atau biasa disebut Sidimpuan aja, ibu kota kabupaten Tapanuli Selatan. Kota yang terkenal dengan sebutan Kota Salak ini berjarak sekitar 32 km dari Sipirok, kampung Tati. Waktu tempuh-nya sekitar 60 menit-an, karena jalannya berliku… Tapi jangan khawatir, waktu satu jam gak akan menjemukan karena pemandangannya cukup indah… Sawah dengan pegunungan di latar belakang serta hutan cemara akan melintas dalam pandangan kita… Pemandangan yang selalu Tati rindukan…

Ngapain ke Sidimpuan..? Kita ke Sidimpuan buat ngunjungin rumah peninggalan orang tua Mama, yang sekarang dihuni oleh adik lelaki Mama. Juga buat ngambil ikan mas yang dipelihara di kolam ikan keluarga kita yang berada di Batunadua, daerah pinggiran Sidimpuan. Lagi pula rasanya gak afdol deh kalo ke Sipirok gak Sidimpuan.

Sidimpuan sebenarnya bukan kota yang asing buat keluarga Tati, secara keluarga Tati sempat menetap di kota ini selama hampir 10 tahun (tahun 1970-1980), karena Papa bertugas di sini sebelum dipindatugaskan ke Banda Aceh. Bahkan Mami Uli, Tante Po dan Mama Nhoy lahir di kota ini. Tati sendiri gak pernah tinggal di sini, karena Tati menetap di Pekanbaru, tapi sering kali saat berlibur Tati dibawa berkunjung ke sini. Jadi kenangan Tati akan kota ini gak sekuat saudara-saudara Tati yang lain.

Ini beberapa pic dari beberapa sudut kota Padang Sidimpuan…

Padang Sidimpuan City Walk, komplek pertokoan terbaru dan termodern di Sidimpuan saat ini. Udah ada KFC-nya…

Pertigaan dekat jembatan besar di pusat kota Sidimpuan

Pajak (pasar) Batu, pasar sejak zaman bahuela.. Di pasar ini Tati dan saudara-saudara saat kecil suka ikut Mama belanja. Mama punya langganan tempat belanja barang harian yang bernama Pak Tempo, yang berjualan di sebuah kios di sisi luar pasar. Denger-denger beliau masih ada, tapi yang jualan di kiosnya sekarang adalah anaknya.

Buffet Anda di Jl. Merdeka, tempat Tati dan saudara-saudara biasa diajak makan sama Papa dan Mama saat kita kecil. Masakannya enak2 banget. Di kunjungan kali ini Tati sempat menikmati es campurnya. Hmmmmm….. uenak banget… karena gulanya asli gula aren.. Beberapa pintu dari Buffet Anda, terdapat Padang Sidimpuan Optikal. Salah satu anak perempuan pemilik toko ini adalah pasangan karnaval Papi David saat Taman Kanak-kanak. Saat itu mereka mengenakan busana pengantin barat. Naah saat kami ke Padang Sidempuan beberapa waktu yang lalu, Papi David sempat mengajak Tati melihat-lihat optik tersebut dari luar. Ternyata si anak perempuan yang sudah dewasa itu masih ada di situ… Hehehe..

Sentral Losmen, salah satu sisi kota yang masih eksis dan belum berubah di telan zaman. Semoga akan selalu ada

Becak Sidimpuan yang khas.. Ditarik dengan scooter..

Pasar buah yang sebagian besar pedagangnya menjual salak


Papa dan Papi David beli salak

Nahh ibu penjual salak yang ada di pic ini adalah langgangan Opung Tati (yang udah meninggal tahun 1989). Tapi tukang salak ini selalu mengenali kita, para anak dan cucu-cucunya Opung. Entah bagaimana beliau bisa mengenali wajah-wajah kami yang rasanya berubah seiring dengan pertambahan umur.

128 thoughts on “Sidimpuan in Pics…

  1. waduh.sya uda 20thn t pulang ke sidempuan.sya psti kesasar disana.dlux bln ada kafe,mau k pasar barupun jln kaki dari kpung tobat terus ke jln topi.jln kecil.sya sering nonton di bioskop horas,presiden&rajawali.apa msih ada ya.kangen jadix ingin pulang.tapi kawan2 sdh banyaj yg meninggal.au alumni SMP4 thn 1985.STMn sampi kls2.SMA SWakarya thn 1988-1989.mlo adong dongn namanandai au tlg di paboa da dongan.slam kangen sde tu dongan par tapsel

  2. sattabi majolo koum… dohot bergabung di forum on…horas bah. . . . aupe halak sidimpuan do tinggal di kaplos. molo mulak tu psp namangankon lontong na di pajak batu i ma da naso hungada ketinggalan….. sukeses ma di angka dongan dohot senior – senior dohot sude na tahe… ahu alumni taon 95 smea negeri psp sadabuan… bravo

  3. horas Sondha, blog ini membawa aku flashback ke tahun 70-71 kota Padang Sidempuan wow kangen berat..yang aku ingat masa itu seberang pengadilan ada Tenis ban dan disampingnya ada kali diseberang kali ada bioskop Horas karena aku tinggal di Jalan Sudirman Bank Bumi Daya dan dulu belakang rumah ada kelokan sungai batang Ayumi..ada rambin goyang..wah ..lungun rohangku bah..kalau sakit berobat kedokter Jepang dekat Sentral Losmen (dulu masih kayu bangunannya)….kalau belanja di toko Arizona dan toko Deli …servis mobil di Cap Naga bengkel..itu jembatan yg ke Aek tampang kalau dari kantor Walikota baru dibangun..heii bung Sondha kalau bisa sharing foto2 Sidempuan Jadul lah..mauliate .salam

  4. Tak sengaja saya buka blok ini, ternyata sidimpuan dah banyak perubahan ya.
    Mao tanya nih, SMPP yang di sidimpuan masih ada gak ya.Saya lahir dan besar di
    aeklubuk, dah agak lama juga sih ga pulang,Salam sama koccu, kutlin, aksen sama
    dahrin, kalau blok ini lagi di buka tolong salam teman yang lain ya ok sip lah psp

  5. wah jadi kangen nih ama P. Sidempuan (saya pindah ke Jakarta tahun 1997), ngomong-ngomong anaknya yg punya bufet ANDA itu teman saya waktu SD dulu. hahahaha
    Kalo gk salah dulu itu di sebelah kiri bufet ANDA ada tempat dingdong tempat saya main, diujung jalan persis sebelah Sental Losmen itu ada tempat dingdong juga. Lalu didepannya ada bank BNI dan tempat pangkas rambut langganan saya.

  6. bravo, bravo, bravo, mantap sekali. saya tahu semua tulisan2 diatas, walau saya hanya sampe lulus SD Negeri Inpres 1444423 hutaimbaru P.Sidimpuan. karena sejak lulus SD melanjutkan ke jawa hingga kerja sekarang. Mungkin salak yg dijual itu salak nami sean Lobulayan. Dulu waktu msh prihatin 5 tahun baru bisa pulang kampung, skrg Al hamdulillah tiap lebaran bisa pulang kampung, saya sangat menikmati kota PSP, hanya sekarang becanya ampun, seperti makanan yg dikerumuni semut. dan yg tdk berubah adalah SPBU/Galon yg di Sadabuan selalu tdk kebagian mengisi bensin dan lampu merahnya main seruduk aja, polisi entah kemana, akhirnya saling berebut. tapi walau begitu tetap cinta PSP

  7. tanpa sengaja ku buka blog ini >> salam kenal br Regar ku jg asli Pasid masih ada bagas godangta di Kamtel lahir dan sikola di PSP SDN 16 jl Tonga (blkg SMAN 1) tamat 1973 dan SMPN 1 (Ka.sklh waktu Bpk Akil Lubis) tamat 1977 tapi masuk SMA sdh maranto sikola tu Medan tapi hara inda dong be orangtua jd dah lama ga pulang kampung, kangen jg bernostalgia tempat kuliner yg di upload regar..harana mambaen taringot masalalu parmayaman dohot dongan2 masa SMP. n pic.sudut Sentral Losmen yang didepannya seberang jl persis>> my proferti sampai saat ini.mudah2an Kota PSP tambah maju dan menjaga nilai-nilai agama serta generasi muda tdk terjerumus NARKOBA..

  8. keta bo keta bo…. keta bo dongan tu Sidempuan on …. ! aku pernah sekolah di PSP pertengahan tahun 60 an dan sekarang di Tangerang, banyak kenangan di di PSP khususnya di Kampung Losung, akhir januari 2011 aku kesana sudah banyak perobahan dan maju, makan bakso di pusat jajanan Ex bioskop horas sangat menyenangkan bagaikan di Mal.. keta bo dongan

  9. assalam… hai dongan sahuta bia do kabar ta di sandu,, di huta nadao sian pangarantoanon… sekirana molo adong donganku na jungada sikola di MTsN sadabuan,,, SMK teruna,,, hubungi di 087879143617,, sobar mada akka dongan au inda bisa mulak dope mangiligi huta dongan magodang daerah parsalakan namarguar hutakoje……. lungun doda roha tapi dia ma baenon bahat dope arsak dipangarantoanon??????/

  10. Tidak sengaja buka blog psidempuan ternyata sudah banyak yg masuk, thanks for you all telah comment, saya lahir dipasiD skrg tinggal di denpasar, kenangan terindah sewaktu dipaSid semasa TK indra murni setelah saya Masuk SD sampai kelas 2 papa dipindah tugaskan ke Bali sampai sekarang, dulu kata papa saat di sidempuan tinggal di aek tampang gg sungai dan sampai sekarang saya tidak bisa berbahasa sidempuan karna masih kecil sudah pindah, sekarang saya sudah bekeluarga dah memiliki 3 anak, teringat tentang sidempuan rasanya sangat kepingin sekali kesana melihat kembali jembatan mau masuk kota, tugu pahlawannya trus yang slalu tidak lupa setiap mau masuk sekolah TKnya Tower yang sangat tinggi sekali pas dibelakang kantor pos, mudah2han insyaallah tahun ini bisa pulang kesidempuan mengunjungi saudara2 dari papa.. Amin

  11. Kalau ada yang punya simpanan photo2 sidimpuan era tahun 70 an, tolong sumbang! Ketika itu terminal masih di Pusat Pasar di tengah kota. Bangunan nya ketika itu, masih kedai kedai papan. Ada lagi gedung LP (penjara). Di depan nya SPBU, satu lagi di depan Pajak Buah. Terus ada lagi Pos Polisi Kota, tapi bukan pos polisi yang di Pajak Batu kini. Kemudian di belakang nya ada Balerong Kawat, tempat jual beras, pisang, kedai barang harian, jual penggilingan cabe dari batu, tembikar dll. Yah, semua nya itu telah habis di lalap api. Terjadi dua kali kebakakaran besar masa itu. . . . inilah yang membuat Psp berobah wajah!

  12. di pabahat gambar photo2na bea? bahat na so masuk. umpama, eks bioskop horas, rajawali, pajak ikan/daging, bufet nauli, dll. botul botul malungun au sidimpuan. horas sidimpuan, horas sulaiman nst, horas sasude na!

  13. hhhmmmm…….
    jd kngan sidempuan….
    saya jg asli sidempuan,,skarang lg d pdang nglanjutin kuliah….
    postingn lg donk foto2 terbaru sidimpuan skarang,,,,,,
    ok…ok…
    i love sidempuan…..

  14. Jembatan RAMBIN masih ada gak ya?? Trim’s banget ito atas pict’s nya, rindu hati ini sedikit terobati akan kampung nan asri “Sidimpuan”, saya lahir dan besar dikota ini, sudah hampir 17 tahun saya merantu dan tinggal di JKT. Kelihatannya sudah banyak pembenahan seiring perjalanan waktu.

  15. ada yang keep picture terminal di depan penjara dulu sekitar tahun 70 an…yang kemudian pindah ke padang matinggi, lalu sekarang pindah ke palopat…
    trim’s ya … saya sendiri orang tano tombangan, kalau ingat zaman dulu kalo udah ke sidempuan mar onan , wah udah hebat kali tuh….

  16. I am so glad to read this paper, i was born in there, PSP 1969. SD,SMP,SMA juga disana… i wish i can go home to psp some day..but I have nothing interested at psp anymore. So its just such as a memorize place for me now.

  17. Horas.
    Salam kenal ito..
    Sy asli sidempuan, orang tua saya tinggal di kayuombun. Kalo sy dah 12 tahun di perantauan (4 tahun kuliah di jakarta dan 8 tahun kerja di kalimantan sampai sekarang). Senang sekali liat pics sidempuan dan sy bisa menunjukkan kampung sy pada anak sy yg baru berumur 3 tahun. Memang sih hampir tiap tahun kami pulang ke sidempuan, tp tidak bosan2 liat2 pics dan cari tau perkembangan sidempuan.

    1. Salam kenal kembali…
      Alhamdulillah kalau gambar2 yg saya buat bermanfaat…
      Ito di Kalimantan mana? kebetulan adik2 saya di Kalaimantan Timur, jadi saya hampir tiap tahun ke sana…

  18. kampung halaman qu di daerah ujung padang…
    dimana aku dibsarkan selama 20 tahun…
    dan skrg aku sudah besar dan sedang kuliah di medan menuntut ilmu untuk masa depan qu nannti…
    I LOVE YOU PASID CITY

  19. Horas.
    Salam kenal ito..
    Sy asli sidempuan, orang tua sy di kampung teleng. Kalo sy dah 12 tahun di perantauan (4 tahun kuliah di jakarta dan 8 tahun kerja di papua barat sampai sekarang). Senang sekali liat pics sidempuan dan sy bisa menunjukkan kampung sy pada anak sy yg baru berumur 3 tahun. Memang sih hampir tiap tahun kami pulang ke sidempuan, tp tidak bosan2 liat2 pics dan cari tau perkembangan sidempuan.

  20. Dari bulan juli 2009 sampai sekarang dah perubahan apa yang terjadi di padang sidempuan city walk????

    Coalnya dah lama ne gak kesana jadi kangen banget… tapi pengennya dah banyak perubahan disana….

  21. Thnx… ya ito Tati
    saya senang bangat… atas photo2nya dan kepeduliannya terhadap kampung kita Sidempuan yang indah, kalo bukan kita siapa lagi ya… ya
    memang harus kita2 ini. beberapa waktu yang lalu saya memang pulang
    ke Sidempuan 28 Des 09 dan kembali ke Jkt 2 Jan 10, saya benar2 kagum melihat perkembangan kotanya dan ngak ketinggalan lagi dah…, maklum aja sudah 10 thn ngak pulang. Tetapi sayang sekali waktu terlalu sedikit buat aku (songon na mandege banggar), hanya mutar2 di kotanya aja.
    Tapi saya bangga mendengar cerita dari anak2 yg juga ikut pulang ke kampung,banyak pengalaman mereka di Psp al: aek sijorni,simarsayang, dll karena pada saat itu mereka pulang belakangan dan masih libur sekolah, mereka puas dan saya bangga..

    Salam buat semua orang Sidempuan : Aku dan Istri (Martini) Alumni SMA 2 th. 1986 dan SMP Katolik th. 1983, kami tinggal di Jalan Danau Singkarak sekitar Samudra Hotel….
    Thnx.. ya.. ito Tati horas….

  22. Duh manisnya salak, setiap membuka internet saya selalu ingin memposting kampung halaman ibundaku itu, saya terakhir singgah di padang sidimpuan sekitar tahun 1986 sudah lama sekali yang sempat menginap di rumah paman saya lupa tempatnya, paginya melanjutkan ke kampung hasahatan melewati sipirok, sempat menginap selama 1 minggu, karena waktu itu baru usia sekitar 8 tahun atau kelas 2 sd tidak banyak yang teringat kecuali ada kali yang sangat indah dan hamparan sawah di kampung leluhur nenek moyang, apa kabarnya mereka saat ini.

    terima kasih kakak yang sudah mengingatkan aku ke tempat asal ibundaku tercinta, suatu saat aku akan kembali dan melihatmu maju, jaya dan tetap dengan karakter budayamu yang sempurna. aminnn

    salam dari Bang Imam – Bekasi

  23. Thanks for the story and pics…… semua mengigatkanku akan segala kenangan yang pernah kudapatkan di sana puluhan tahun lalu.
    — Ketabo, ketabo…. ketabo dongan tu Sidimpuan i
    — musim ni salak saonnari disi dongan tonggi-tonggi, sapot tai tabo…….
    ……………..

    — Tusi do, tu si do, ro do bujing-bujing i tu poken i
    — Jeges-jeges sude jekkar-jekkar dongan …………..

    Silahkan diteruskan, aku dah gak kuat menahan…….

  24. horas
    saya warga padangsidempuan. walopun sudah berkelana jauh dari kampung halaman, keluarga masih disitu.
    sering sering ke padangsidempuan yah…
    kalo mo foto, ke medan photo studio. mantap๐Ÿ™‚

  25. ALALEEE MAMAK……… INDATAHAN BE DISON GIOT MULAK NAMA MANGALIGIN SIDIMPUAN NAJOGI…… KETABO….KETABO….. NAMARPANTI ON…..

  26. Kirim solom mada sude tu Parsidimpuan
    Anggo malungun bege mada ende India najolo-jolo hi, apalagi film mau diputar di bioskop Rajawali “Oh Jauh Dimata dekat Dihati”, ingot amu dope dongan-dongan ende nahi.

    Sian Peduli Kampung Teleng, FC. ABADI PIB Padangsidimpuan
    Sulaiman Nasution
    Merantau dari Sidimpuan tahun 1989
    Kirim solom sakali nahi tu sasudena dongan-dongan dohot koum sisolhot.

  27. ondottong . . . slm knlx ito q skrg mrs bngga stlh mlht fto2 PSP n tanks bngt . oiy q jg lhr_ bsr d’PSP xg jlsx d’PANYANGGAR n klwrga q smw dsna , q dh br thn2 mrntau d’KALIMANTAN n q rndu bngt . . . aduh ingin rsxa pngen kmbli , sidimpuanku mkin lma mkin mntap z , mju trz sidimpuan . . .

  28. Kampung ku di Sipirok. Papa, Mama, Abang dan adik2 ku yang pernah menetap di Sidempuan, aku belum pernah. Hanya berkunjung saja pada saat2 liburan. Waahh sate jabagian, dan sate rajawali, gak ada dalam memory ku… Aku boru Regar.

  29. tatik kampungmu dimana.aku juga orang psp.gambarmu membuat aku kangen kampung.kok nggak ada gambar lontong jabagian.sama sate rajawali.maunya sekolahannya juga dibuat gambarnya.kamu marga apa!aku dibekasi

  30. Hi all.. Horaassss..๐Ÿ™‚
    Ms. Shonda, why u not attach the photo of kampong bukit and warong nenek manic ? If i not wrong, Warong nenek manic is the biggest at kampong bukit.
    I was born at Padangsidempuan 30 years ago. I was lived at kampong bukit. My parents and our family immigrated to Aussie in mid 1984. Padangsidempuan is the sweetest memory for me.๐Ÿ™‚
    Hmm.. the central losmen look still not change and also Pajak (pasar) Batu. I still remember, i have some close friends at kampong bukit. Their name abang lubis, pian, abang regar, budi, chandra and om kenec. And pak haji lubis also very nice to me.๐Ÿ™‚
    Oh yeah, if abang lubis, pian, abang regar, budi, chandra and abang kenec read my posting, i want to say for you all :
    ABANG & TEMAN KU SEMUWA YANG DI KAMPONG BUKIT. SAYA MERINDUKAN KAMU SEMUWA. SEMOGA SEMUWANYA MASI INGAT PADA SAYA. SAYA AMENG TEMAN KAMU. SEMOGA PERKAWANAN KITA TAK ADA HABIS SAMA WAKTU. FRIENDS WILL BE FRIENDS.. OK!

    I’am sorry if my spelling and grammer aren’t correct. Because i still remeber Bahasa Indonesia just abit only.๐Ÿ™‚

    1. Eric, I just wrote d Sidempuan in my memory. I never lived in this town, but my parent, my brothers and sister did. So, my memory are not much as theirs about Sidempuan. I have no memory about Warung Nenek Manik.

      If You have time, come to Sidempuan.. To enjoy d spirit of the town…

  31. Wah.. sudah lama saya tidak pulang kampung ortu neh. Perkembangannya keliatannya lumayan maju ya.. Keluarga kami pindah dari padangsidempuan tahun 1988. Btw Preman di sekitar bisokop rajawali dan kampung teleng yang dulu suka menodong kita waktu kecil masih hidup atau sudah terbakar di nereka ya?
    Hehehhehehe..๐Ÿ™‚

  32. huaaa…
    aq seneng bgt da tulisan ney…
    aq memang baru nggalin kota pasid sekitar 3 bln lalu krn kuliah d malang,,tp aq udh kangen bgt sm pasid trcnta…(lebay,hehehee)
    tp foto2 na krg bnyak..tmbahin dungz…
    apalagi RM Batunadua Indah na,,, wjib dimasukin tuch,,,
    ditunggu yia foto2 terbaru na..
    klo bisa SMAN 3 pasid na jg d masukin krn aq alumni dr sna,,
    SMP N 1 n SD 15 na juga klo bisa..
    heheheee

    1. Sorry, foto2 Sidempuan ini postingan ini ya Sidempuan yang ada dalam memory aku dan saudara2ku… Kita gak punya memory tentang sekolah2 yang kamu sebut, karena kita gak sekolah di situ.. Abang dan adik2ku sekolahnya di TK dan SD Katolik.. Justru sekolah2 itu yang ada dalam kenangan kami…

  33. Salam kenal, saya lahir n dibesarkan di PSP.
    Dah hampir 4 tahun saya meninggalkan PSP. Mrantau d P. Jawa, tuk mnimba ilmu. Kmaren harusnya saya pulang. Tp… krn ngisi KRSx trnyata prtengahan libur, eh g jd pulang dech. Saya menangis melihat foto2 ini. Jd pngen pulang….. Banyak bgt y prubahan kota PSP.

    Saya lulusan SMAN 1 Padangsidimpuan, lu2san 2004.

  34. Bagaimana kabar teman sahabat dongan sahuta mudah2an semua baik2 aza
    pernah gak terbayang dibenak teman bagaimana cara agar jalianan persaudaran kita dari Sidempuan tetap terjalin Terutama utk K’Shondah
    coba keluarkan ide2 cemerlang apakah hrs buat Arisan komunitas atau apasajalah yg penting tetep kompak setuju gak

  35. salam kenal ito.. saya jadi terharu dan keget setelah melihat foto2nya, saya dulu pernah menetap dikota ini selama 5thn terakhir saya ke sidimpuan thn 1985. saya lahir di kota ini, setelah melihat foto2 ini jadi pingin pulang… sambil bersilaturahmi ke saudara2 yang ada di sana.

  36. jujur ito aku menangis melihat web-mu ini…14 tahun sudah aku meninggalkan kota ini merantau ke tanah orang,aku lahir dan masa2 kecilku kuhabiskan disini,sadabuan kayuombun,sigiring2,samora,simarsayang,aek rukkare,masjid raya,bioskop horas,buffet anda,pasar inpres,dll…ohh..ingin rasanya pulang kembali..sekali lagi terimakasih ito,kau telah membuatku menangis dan bangga..

    1. untuk meng-compare ketiga kota tersebut mestinya kamu cari orang yang pernah mendatangik ketiganya..

      Aku pernah ke Binjai dan Langsa, tapi udah lama banget.. Jadi gak akurat lahhh klo aku yg bandingin…

  37. Saya bukan asli Padang Sidempuan, tapi Kotanopan, pernah sekolah di SMA Negeri I, Padang Sidempuan, lulus tahun 1980.

    Foto-foto yang anda muat rasanya kenal semua, kecuali foto plaza-nya. Tolong ditambahkan lagi foto SMA Negeri I, akan sangat membangkitkan rasa rindu. Sudah 29 tahun saya meninggalkan kota ini. Kepada teman-teman (Darul Azhar Lubis, Irwan Marajo Lubis, Lolot Harahap, Anni, Amesari)yang kebetulan mampir salam, kapan ketemu lagi?

    Salam kenal.

  38. tahun ini aku pulang kampung.kangen deh rasanya! gimana ya suasana di sidimpuan sekarang.tahun lalu sih aku juga pulang kampung. dulu sempat kaget di sidempuan ternyata ada mall nya. denger dari tante aku, banyak anak2 yang heboh karena ada eskalator di mall nya itu. ampe ada satpam di eskalator mall itu, agar ngejagain orang-orang yang naik eskalator. maklum, kan sidempuan kota kecil.hahaha..
    orangtuaku juga berasal dari sana. allhamdullilah… sdempuan udah maju. bahkan sekarang udah adah ada bandaranya. walaupun pesawatnya cuman 1 dan cuman bisa mengangkut 12 orang. udah gitu pemberangkatannya satu kali sehari lagi.
    sidempuan…. jayalah… HORASS…

  39. nih kampung halamanku juga. biasanya pulang sekali 3 tahun. tapi kali ini beda. saudara2 aku pada pulang semua keculai keluarga aku. kangen deh rasanya di pasid. apa lagi saudara2 aku ngajakin makan ke kfc mereka bilangnya kapice. hahaha…
    sidempuan sekarang dah maju ya. apalagi ada arena kolam berenang yang sangat di sukai anak2 namanya libers.
    hahaha

  40. iya benar sidimpuan dah mulai maju, btw dengar2 carrefour mau buka cabang di sidimpuan, tp karena tempatnya gak mencukupi jadi gagal deh, tapi yang mo bergabung kayaknya ramayana atw matahari lengkap dengan hypermart nya, wah sidimpuan pasti tambah maju

  41. saya dari cianjur jawabarat, tidak lupa pada kota padangsidimpuan kota kelahirah saya. yang aku masih ingat kota salak bersama lagu daerahnya salak sibakku, dikasih satu minta dua.

  42. Gak ada bosan rasanya buka2 blog ini,satu persatu saya baca berulang kali sy perhatikan kembali pict satu persatu secara seksama, memory yg sudah lama terkubur kembali segar diigatan saya,gak terasa mata saya mulai berkaca kaca mengenang masa indah,masa suram di kota ini cuma karena jam kantor saya harus Hold dulu rasa haru biru ini
    Aku sering buka bolg K’Tati cuma baru yg ini yg menyentuh relung hati sayayg paling dalam, agak cengegeng ya… kak tapi itulah saya tampang preman berhati malaikat srry muji diri sendiri lagi
    Gimana caranya kk bisa gak saya upload pict disini biar silaturrahim terjalin
    KK stay dimana y

    1. Saya menetap di Pekanbaru.. Blog ini gak bisa di-update oleh orang lain karena sepenuhnya otoritas saya, milik saya… Mungkin kamu bisa bikin blog juga… Trus foto2 karya kami bisa diupload di situ.. trus nanti dilink ke blog saya…

  43. MasyaAlloh,darah sy terasa berdesir haru suka duka bercampur aduk karena iseng2 saya buka blog ini rasanya saya seperti di Sidempuan,Memang saya terlahir di kota ini,tp karena sudah terlalu lama meninggalkanya seolah sidempuan sdh terkubur dibenak saya, tapi kini kenangan semasa di sidempuan terasa hidup kembali kenangan indah susah senang jadi satu awal masa remaja ku sebagian di kota ini teringat kembali teman SD,SMP,Pertama kali merasakan Jatuh cinta di kota ini saya masih ingat dia cuma, karena jarak dan waktu lama2 lupa juga di Gadis yg Manis,ya… bukan saya sengaja melupakan kota ini tp karena latar belakang keluarga yg kurang harmonis setamat SMP N 4 psp,dengan berat hati sya harus meninggalkan kota ini dan berusaha juga meninggalkan pengalaman traumatis masa kecil saya
    Setelah baca semua tanggapan di blog ini rasanya kalian ada duduk bersama di sekelilingku seakan kita asyik ngobrol sama sama dengan penuh rasa kekeluargaan ,Apalagi Si Abang Monang mungkin kalau kita ketemu dia pasti ingat sama saya karena kampung nenek saya di Huta koje banyak teman saya di Aek lubuk, Sunan,Panangaran, dan banyak lagi yg lain

    ok lain kali kita terusin lagi

    1. hampir sarupo do carito masa lalumu dohot au puang,haranni parkaro keluarga jadi tercerai berai hami marakka maranggi,muse dohot kakak tu pulau bangka,..Alhamdulillah sannari au ma berhasil di pangarattoan ma dapot PNS..tai bope songon dia rasa cintaku terhadap kota on melebihi perihnya masa kelamku di di sidempuan on..horas

  44. Ya….. aku rindu tanah kelahiranku, aku lahir di kampung Tobu tepat dilereng Bukit Simarsayang. Simarsayang tempat aku bermain 20an tahun yg lalu. Simarsayang tempat aku mencari Haramonting dan lari pagi. Sekarang aku tinggal di JAKARTA. 2 bulan lalu aku pulang kampung, dan alangkah terkejutnya aku saat melihat SIMARSAYANG menjadi tempat semacam PROSTITUSI, bisnis esek-esek. Suatu hari yg panas aku mencoba mencari angin ke SIMARSAYANG. Ditengah hari bolong ada 2 orang remaja (mahasiswa menurut Kartu mahasiswa yg aku lihat . UNIVERSITAS yg ada di jalan TONGA.) yg sedang melakukan hubungan layaknya suami istri di sopo-sopo yg memang disediakan oleh orang2 yg tidak bertanggung jawab. Secara naluri aku yg seorang anggota TNI langsung melakukan penggerebekan sendiri. Mereka aku tangkap basah sedang telanjang bulat. Mereka aku interogasi dan aku ancam akan membawa mereka ke kantor polisi. Namun yg lelaki melawan dengan mengatakan abangnya seorang POLISI, dan menelepon nya. Ternyata yg datang seorang POLANTAS dengan 10 org temannya. Untungnya aku tidak melayani Oknum2 tersebut. Dalam hati aku cuma bisa berdo’a agar Kampungku tempat Kelahiranku menjadi kota PADANG SIDEMPUAN menjadi KOTA yg INDAH dn RELIGIUS lagi. AMIEN….

  45. Oya…dari semua respon teman2 tentang Kota Padang Sidempuan, kelihatannya ada kerinduan, ada rasa ingin tau setiap saat tentang gejolak kota kelahiran ini. Bagaimana kalau kita buat saja millis, dimana kita bisa bercerita tentang kota ini…hayoooooo….

  46. Akhirnya aku bisa melihat kembali kota kelahiranku, walau ada kesedihan mendalam, melihat kota yang dulunya sejuk, sekarang sudah mulai terjajah globalisasi. Tapi bagaimanapun kotaku Padangsidempuan banyak mengajarkanku tentang kearifan..tunggu aku pulang di Kota yang banyak memberikan kenangan.

    Thanks…pic-nya

  47. saya anak parsalakan, lahir dan besar di Aeklubuk… dan sekarang saya tinggal di tanah sunda-Bogor , saya sangat senang dengan web seperti ini karena sidimpuan sekarang makin terasa dekat… semoga Orang2 sidimpuan selalu tetap pada komunitas nya.. dan jgn pernah berniat tuk melupakannya…maju terus sidimpuan….

    wassalam…

  48. Pic : Papa dan Papi David beli salak

    Kayaknya kenal deh, santabi “papa”nya Tulang Arden kah?

    Kalo bener salam ya

    Makasih

  49. rajawali, horas, presiden tinggal sejarah, sakadupi tinggal cerita. Mari bernostalgia ke medan photo…ahadope parumaen… dapot dipaitte …olo amangboru.

  50. wow bufet anda” jadi kangen q ma nasgornye ‘

    sek dah berapa seporsi katua iaa hehhehe………

    q jadi kangen nih ma pasip

    palagi mantan tempat kerja q toko duta video elektronoics

    pas banget di sebelah nya

    lebaran balik akh… pengen ke kampung

    dah bosen di jakarta hmmm… nalobas be dison

  51. AKU CINTA KOTA PSP KARNA DI KOTA INI AKU DIBESARKAN.PROFIL TTG SIDIMPUAN NYA JG INDAH DAN ASRI.I LOVE PSP SO MUCH

  52. saya orang sidempuan sekarang kerja dan kuliah di karawang.Setelah lihat fhoto 2 nya kepingin jadinya pulang,rindu banget sama orang tua dan temen 2

  53. hi, saya orang sidimpuan yg skrg lagi kul dbdg…..
    saya ingin pulang ke kampung halaman setelah melihat photo2 itu euy….kern sekali ya padangsidimpuan sekarang…..hehehe
    semoga tetap maju, dan saya harapkan masyarakat sidimpuan yg sekrang lg belajar di perantauan orang,semoga setelah sukses dapat berkarya untuk padangsidimpuan.AMIN

  54. duh…jadi kangen ne..thanks ya fotonya, jadi inget masa sekolah dulu, bener tuh losment masih kayak gitu aja , n bufet anda masih jual lontong pake bumbu pecel ya…?

    wah..asyik ya pulang kampung

  55. Bioskop Rajawali yang dulu tempat bolosnya bung Lubis dah ngak ada lagi dah berganti jadi ruko. Sate Nauli emangh uenak tenan..

  56. satu yang belum saya liat disana..! bioskop RAJAWALI kmana? duluna sring bolos skolah,mangkalna di rajawali, masa sich ngk liat…! disana satena UENAK TENAN..! namana sate nauli,diseberang eks bioskop rajawali..TREMONG GEUNASEH ya mbk.!,wat fotona,AGIAH TARUIH BIA SADONYO TAU URANG AWAK KO..! ne akhir kata dari saya sebuah pantun psaran: AEK GODANG AEK BATANG GADIS,
    KEHE ANGGI SIKODDIS TU MUARATAIS,DI ARI KAMIS.
    TANGIS-TANGIS DI DOIT PORKIS.
    MUDA HO ANGGI NALOMLOM MANIS.SIBUK RONYANG MARCAMPUR.
    SARI MANIS…BORATDO NAMARPANTION….TOLU SEWANA SADA POLISI DUA DONGAN SABANJAR…NATARPAIDO ONGKOSNA….GRATIS.!

  57. Assalamualaikum,

    Sidimpuan sekarang sudah mulai berbenah dan pembangunan di sektor ekonomi mulai banyak dilihat, sepeti lahan usaha di pusat kota sampai kebatas kota.

    Tai, mungkin masyarakat sidimpuan tidak akan bisa menikmati fasilitas tersebut, terbukti pusat belanja yang berkonsep modern tidak banyak terisi, hanya pedangan pendatang yang memanfaatkannya. Hal ini disebabkan masih kurangnya pertumbuhan pendapatan masyarakat.

    Bulan Desember 2008 kemarin saya pulang, rata2 teman lama yang tidak merantau akhirnya jadi narik Beca dan Pegawai. untuk itu teman teman yang ada di rantau dan yang masih memiliki kepedulian untuk PASID bisa memberikan sesuatu untuk kampung kita.

    Adope dongan dongan, Donok ma Arrayo…. Bagaimana kalo kita rencanakan acara lebaran di sidimpuan….? sembari kita melhat potensi daerah kita untuk kita angkat. Saat ini saya dan teman teman lagi membangun WEBSITE PROFESIOAL GRATIS untuk UKM dan SosBud Daerah di Tapsel.

    Terimakasih

    Taufik
    medankita.com

  58. Tati..makasih yah…fotomu2 sangat membantu…pertengahan tahun ini aku yang bertahun2 hidup d solo akan mengikuti suami yang akan dipindah tugaskan ke Padangsidimpuan…awalnya takut2 gimana..tp insya allah habis liat fotomu dan tulisanmu lumayan berkurang๐Ÿ™‚

    1. Alhamdulllah kalo pics yang saya upload di postingan ini bisa membuat kekhawatiran mbak berkurang. Sidempuan kota yang menyenangkan buat dihuni.. Orang2nya ramah, meski mbak akan butuh sedikit waktu untuk mengerti bahasa batak ala sidempuan yang menjadi bahasa masyarakat sehari2.. Tapi don’t worry, bahasa Indonesia juga umum digunakan..

      Mbak juga bisa bawa anak2 berenang ke Siarak karang, kolam berenang yang ada sejak zaman Jepang. Mama biasa membawa saya, abang dan adik berenang ke sini saat kami masih kecil..

      Klo udah jadi pindah, jangan lupa kasi saya no telpon ya, siapa tau kita bisa ketemuan klo saya berkunjung ke Sidempuan.. Selamat berpetualang ke Sidempuan, ya mbak.. Semoga tinggal di kota ini membawa kebahagiaan dan kenangan yang manis bagi keluarga mbak..

      1. Alow kak…kami sekeluarga udah pindah ke sidempuan…tempat2 yang jadi objek foto kakak sudah saya temui semua.
        Hehehe iya…seperti kakak bilang, kendala utama memang bahasa…roaming abis…sekali lagi terimakasih yah…

      2. hhhh….sampe jg siarak karang y….
        tempat renang waktu masih jd siswa smp 6 pasid. 89-91.
        salam dari saya di maluku utara.

    2. Selamat menikmati Kota Sidempuan dan semua sudut2nya yaaaa… Sebentar lagi mbak dan anak2 pasti udahfasih bilang…. “Wiiiisss daaa kele…!!” Hehehe..

  59. aq snang buanget ada photo2 sidempuan,biz aq da rindu banget ama kota itu.apalagi ke rayhand,coz dsana saya sering karokean ama tmen2. makasih ya…………….

  60. masa’ seh sebagus tuh………….
    prasaan gua nga’ kayak gitu deh………
    biz disanakan yang banyak kebun salaknya…….
    he………..he…….

    ————————–
    Sondha : Kamu kan masih pake “perasaan”, belum ngeliat langsung… Coba aja ke sana dan liat sendiri ya.. Mudah2an sikap “underestimate” terhadap Kota Salak ini bisa berubah…

  61. makasih yaaa…
    akhir2 ini rindu ama Pasid, minimal sebagai obat rindu. fot-fotonya bagus. saya download yaaaa….

    ———————–
    Sondha : Senang bisa mengobati rindu kamu… Silahkan didownload…

    1. gambar pajak batu p.sidimpuan, membangkit kan kembali kenanganku ke Psp,karena aku kelahiran kota salak 21 Desember 55. Dan menetap di sana sampai 1996. aku sudah hafal semua nya liku2 daerah Psp. Aku adalah anak Kaptel, disitulah aku di lahirkan dan di besar kan. . .,sekarang aku ada di Riau. Aku cinta padamu Psp!

  62. hiks–hiks–hiks–
    rasanya aku pemgen nagis melihat foto2 yg ada —
    aklu sudah hampir 8 tahun gak pulang kampung
    mulai dari pasar baru kebakaran dan masih jd pasar bedeng sampai saat ini sudah jadi plaza..ya ampun..kangaen bgt
    ada gak seeh foto foto lain mungkin foto simarsayangnya? btw, warung pak gareng masih ada gak seeh??

    1. Sarupo ma hita…au pe u tinggalkon sidempuan pas lagi kebakaran pasar baru…..malunguuun au tu huta da baya e….

  63. salam kenal, saya pernah tinggal di kota Sidempuan, tulisan dan photo2 ttg kota ini benar2 menarik, mengingatkan saya ke masa lalu. mudah2an lewat blog anda ini saya bisa menemukan kembali teman2 yg mungkin sempat mampir di blog ini.
    membaca tulisan anda ,bisa jadi kita dulu mungkin sempat bertemu sebab tempat2 yg anda sebutkan di sini betul2 akrab dg kehidupan kami dulu, karnaval, buffet Anda, si Tempo yg jualan di pasar batu, mungkin perlu juga ditambahkan sate padang Nauli depan bioskop Rajawali dulu..salam kenal .anhar

  64. hii..thanks yaa..senang sekali melihat photo2 kota
    PSP, kota masa kecil n remajaku..
    aku kelahiran kota ini, tamat sma 2 th 1982.
    smp 1 tamat th 1979.

    salam
    anhar

    —————–
    Sondha : Alhamdulillah kalo apa yang saya buat bisa menyenangkan… Salam kembali ya..

  65. wah ternyata padang sidempuan da maju ya,,,,,,,,,soalnya saya sering mengolok-olok pacarku dan berkata kampung loe masih kampungan yang………….gak usah ngomong dah.

  66. waaaaawwww waaaaaawwww *apa seh neh* hihihihih

    Huhuhuhu pokoknya Sumatra musti jadi target tahun depan! nabung nabung nabung…stooppp shopping!!!!

    Fotonya bagus2!

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s