Fingers Print Absent…

Akhirnya…!! Akhirnya di lingkungan kerja Tati dilakukan absen dengan fingers print (not finger but fingers, because we have to use all of our right hand fingers, not just our right thumb). Tapi absen manual berupa signature di tepi lapangan yang dilanjutkan dengan apel pagi dan sore juga tetap dilakukan. Pokoknya absen berlapis2 deehhh…

Kok gitu, ya? Entah lah.. Tati juga gak ngatri.. Pokoknya ikutin aja deh yang namanya aturan..

Aturannya gimana?
Untuk pagi hari, mesin deteksi fingers print hanya dibuka jam 07.00 sampai dengan 07.30, lalu langsung apel pagi. Setelah apel, mesin udah ditutup, no excuse…! Untuk sore hari, saat pulang kantor apel dimulai jam 15.45, setelahnya baru mesin deteksi fingers print dibuka. Kalau gak absen, katanya akan diperhitungkan terhadap tunjangan prestasi kerja yang diberikan daerah.

Saat ini, mesin yang tersedia baru 3 unit, sementara pegawai yang ada di lingkungan kerja mungkin sekitar 600an orang. Jadi kalo waktunya mepet… bisa2 ikut antrian panjaaaaaannngg, dan bisa2 gak kebagian. Halaaahhh..!! Sebel bener kalo kejadiannya begituu..

Nah untuk menghindari antri dan gak kebagian jatah pulaa, Tati memutuskan datang ke kantor lebih pagi.. Yang biasanya berangkat dari rumah jam 07-an, jadi berangkat dari rumah jam 1/2 tujuhan… Setelah absen sementara menunggu jam kerja dimulai, Tati bisa duduk2 dulu membaca beberapa halaman buku yang memang sedang dicicil.. Lalu saat pulang kantor, karena malas lari2 buat rebutan absen dengan teman2 lain, Tati jadi absennya agak belakangan..

Saat ini karena beban kerja udah gak terlalu banyak, dan selalu bisa pulang tepat waktu, datang pagi ke kantor buat Tati insya Alloh gak masalah. Gak seperti zaman dulu, saat kerjaan rada2 assoy. Saat itu, kenikmatan secangkir kopi dan menatap tanaman di pagi hari merupakan kemewahan yang rasanya sangat Tati perlukan untuk menguatkan hati menjalani hari kerja yang heboh.. Akibatnya…, ke kantor selalu telaaaaattttt….. Hehehe.

Hasil perubahan jadwal berangkat ke kantor…?

Naah.. tadi siang orang bagian kepegawaian menyampaikan print-out absensi kita yang kemaren.. Tati jadi orang yang paling lama di kantor pada hari tersebut. Tati berada di lingkungan kantor selama 9 jam 4 menit… Busssettt daaahhh… Normalnya jam kerja kan 8 jam 30 menit termasuk istirahat siang 1 jam. Kerajinaaaaaaannnnn….!!! Heehehe…

Btw, kalo di kantor lebih lama dapat nilai plus atau uang lembur gak ya? Hehehe.

Sebenarnya ini jadi masalah yang classic di lingkungan PNS. Absen menjadi ukuran untuk penegakan disiplin. Pegawai yang datang terlambat dianggap gak disiplin.. Padahal bisa jadi pegawai tersebut gak jelas pulang kantornya entah malam entah subuh.. Sementara ada juga pegawai yang absennya tepat waktu dan rapi jali, ternyata adalah pasukan 704. Apa itu pasukan 704? Pasukan 704 adalah pasukan yang ada di kantor jam 7 pagi dan jam 4 sore, di antara jam2 tersebut, enggak tau mereka ada dimana alias kosong…

Tanpa bermaksud membela diri, mungkin udah waktunya juga ya para ahli HRD memberikan masukan pada Pemerintah tentang pengukuran kinerja pegawai. Sehingga para pegawai merasa lebih nyaman dan tentram dalam bekerja. I hope someday…

Juice Terong Belanda…

Temans.., kalian tau buah Terong Belanda (Solanum betaceum, syn. Cyphomandra betacea) gak siyyy…? Tau lah yaa…! Seperti markissa, siropnya juga udah ada di toko2 dan menjadi oleh2 khas Medan. Buah ini memang banyak banget ditemuin di Medan, kota yang udah jadi 2nd hometown buat tati karena emang sejak kunak2 (istilah keluarga kita untuk kanak2 yang kecil banget2) udah bulak balik ke sono.. Bahkan pohon Terong Belanda ini dulu juga sempat ada di halaman samping rumah Opung di Sipirok..

Tapi herannya sampai di usia 40 tahun 2,5 bulan Tati tuh gak pernah minum yang namanya juice Terong Belanda.. Aneh gak siyyy…?

Iya, Tati juga gak ngerti kenapa gak pernah mau nyoba.. Padahal Tati suka aja tuh nyoba berbagai macam makanan baru, asal jangan yang terlalu aneh2 bahannya..

Nah waktu liburan akhir Desember 2007 yang lalu.., suatu siang Papa pulang dari salah satu kegiatan sosialnya.. Papa lalu ngampirin Tati sembari ngulurin sebuah kantong assoy yang entah apa isinya.

Tati lalu nanya : Apaan ini, Pa?
Papa : Juice terong belanda buat Sondha dan Mama, ada dua bungkus tuh.
Tati : Iya, Pa. Makasih.

Mama lalu nyuruh Tati nyimpan yang jatahnya Mama ke kulkas karena Mama baru selesai makan siang dan masih kenyang. So, Tati simpan deeh keduanya dalam kulkas..

Sore2.. Nanda yang abis bangun tidur pergi ke dapur terus ngintip2 isi kulkas.. Lapar kali dia.. Tau2 dia ngliat kedua bungkus juice terong belanda. Dia langsung nanya ke Tati.. “Wowo, apa ini? Juice terong belanda, bukan? Aku mau boleh, gak?”. Tati langsung ngambilin mug yang besar buat nampung juice terong belanda yang udah beku dan lebh mirip sorbat dari pada juice.

Nanda lalu membawa mug berisi juice beku ke teras, lengkap dengan sendok buat ngancur2in juice yang beku.. Di sana dia duduk sambil menikmati juice terong belanda dengan nikmatnya.. Ngeliat Nanda yang kayaknya asyik banget, nikmat banget.. Tati jadi mikir.. Kok kayaknya enak, ya…? Pengen nyoba deehh… Lalu…

Tati : Nan, Wowo boleh nyoba juice terong belandanya, gak? Kok kayaknya enak?
Nanda sembari mengulurkan mug : Coba aja, tapi jangan banyak2 ya! Kalo Wowo mau kan di kulkas masih ada satu lagi.. (Hehehe..)
Tati : Wowo cuma pengen nyoba, Nan. Wowo belum pernah nyoba..
Nanda : Wowo belum pernah nyoba juice terong belanda? Kenapa? Enak, lho…!!

Tati lalu meraih mug yang diulurkan Nanda. Lalu menyuap seujung juice terong belanda yang udah beku.. Ya ampyuuuuuuuunnnnnnnn, ternyata enak bangeeeeeettttt…!!! Aseeemmnya itu enak banget dilidah….

Tati buru2 mengembalikan mug itu ke Nanda dan buru2 lari ke dapur buat ngambil juice terong belanda beku yang masih ada satu lagi di kulkas.. Sejak itu.., kalo ke tempat2 makan dan mau pesan minum, Tati suka nanya dulu, ada juice terong belanda, gak? Kalo ada, ya mesennya juice terong belanda.. Kamse’ alias norak banget ya…? Telat tau tapi terus jadi kecanduan.. Hehehe….***


Pics diambil dari : http://en.wikipedia.org/wiki/Tamarillo

Toko Merah dalam Kenangan…

Di bagian akhir posting Penginderan Jauh….. (2), Tati menyebut “Toko Merah“. Apa siyy Toko Merah?

Toko Merah adalah nama sebuah toko buku plus mini market di Kota Pelajar, Yogya. Kayaknya gak ada deh pelajar dan mahasiswa yang kampusnya di bagian utara Yogya yang gak kenal toko ini. Karena sampai dengan masa2 Tati kuliah, toko buku besar dan lengkap yang ada di Yogya, selain Gramedia ya cuma Toko Merah dan Toko Siswa Muda (bener gak ya nama toko ini?) yang berlokasi di Jl. Urip Sumohardjo alias Jl. Solo.

Toko Merah berlokasi di Jl. Gejayan, Mrican. Awalnya menurut Ichi (teman kuliah Tati di S2 PJ, yang udah sekolah di Yogya sejak SMP) Toko Merah, yang eksterior tokonya memang dicat warna merah, adalah sebuah warung rokok yang kemudian berkembang jadi toko P&D kecil, Kemudian.. berkembang lagi menjadi toko buku. Di tahun 2001-an kalo gak salah Toko Merah mengembangkan usaha dengan membuka cabang di Jl. Kaliurang Km. 5.8, tepat di pojokan Jl. Pandega Siwi alias di samping rumah tempat Tati pernah kost selama 3 bulan pada masa awal kuliah S2.

Nah terus apa ceritanya niyy tentang Toko Merah? Hehehe…
Kok Tati rasanya gak bisa nahan ketawa, ya? Padahal belum mulai cerita…

Ceritanya suatu hari, entah hari apa tanggal berapa, tapi masih kisaran akhir tahun 1999, Tati tuh butuh beberapa buah rapido dan kertas kalkir buat bikin peta analog yang merupakan tugas akhir dari praktikum salah satu mata kuliah. Secara waktu S1-nya ngambil Sosek Pertanian, terus kerjanya juga gak ada acara gambar menggambar, Tati tuh cuma pernah punya rapido buat nulis, itu juga udah gak tau kemana pada tahun 1999, Tati mutusin buat beli rapido beberapa ukuran. Dalam pikiran Tati, toh benda2 ini akan terpakailah selama kuliah, jadi meski rada2 mahal, gak apa2 deh dibeli…

Nah dalam rangka membeli rapido, Tati dengan Ichi memutuskan pergi ke Toko Merah di Jl. Gejayan. Kita pergi boncengan naik motor Papi David yang dipinjam-pakaikan ke Tati selama kuliah di Yogya, sementara motornya Ichi ditinggal di tempat kost2an Tati di pojokan Jl. Kaliurang dengan Jl. Pandega Siwi.

Tati dan Ichi itu punya kebiasaan berdebat yang gak ada habis2nya, dari hal remeh temeh sampai hal2 yang prinsip. Tapi meski sering kali berbeda pendapat dan terkadang bertengkar, kita tetap berteman baik. Nah begitu juga saat pergi ke Toko Merah kali ini..

Setelah pilah pilih rapido, lalu nyari kertas kalkir dan berbagai kebutuhan sekolah lainnya, kita tuh menuju parkiran buat pulang. Sembari jalan beriringan keluar toko, kita tuh berdebat entah tentang apa. Yang pasti bikin Tati sebel dan manyuunnn.. Sampai di depan toko, Tati berdiri di pinggir jalan, sementara Ichi ngambil motor. Begitu Ichi memberhentikan motor di depan Tati, untuk memberikan kesempatan Tati naik jok belakang, Tati bukannya segera naik, tapi malah ngebanting map kulit yang berisikan catatan2 kuliah.. Niatnya nunjukin rasa sebel dulu baru naik ke motor.

Tapi begitu kaki kanan diangkat, eh motornya malah jalan, mana kencang pula..! Untung beban tubuh masih ditumpu ke kaki kiri, jadi gak jatuh. Tukang parkir yang ngelihat kejadian tersebut tertawa tergelak2… Lalu dia menghampiri Tati dan bertanya : “Nopo toh mbak? Brantem ya…? Untung ndak jatuh, ya…?”

Walaaahhhh Tati mokal banget sama si tukang parkir dan orang2 yang lagi di depan toko, sembari dalam hati berkata : “Iya ya, untung gak jatuh. Kalo enggak, kan tengsin banget ngedeprok di aspal di depan toko yang rame ini… Belum lagi efeknya..!!”.

Setelah belagak cuek dan pura2 gak dengar perkataan si tukang parkir, Tati berjalan ke selasaran toko dan mikir…:

Ichi kenapa siyy..?
Kalo sebel dan pengen ngejailin gue, jangan gitu2 amat laahhh…!
Terus dia mau bawa motor gue kemana?
Lha motornya dia kan di tempat gue, masa mau tukeran…?
Terus gimana caranya gue mau pulang niyyy?
Gue kan nggak tau gimana caranya pulang naik angkutan umum dari Jl. Gejayan ke Jl. Kaliurang?
Kalo naik becak kan kesian abang becaknya, karena jaraknya cukup jauh dan nanjak pula.
Mo naik taksi, kan sayang duitnya.. Mending dipake buat beli makan siang di Warung Arek2 (rawon dan ayam bakarnya itu lho….! sedaaapppp..!!!) atau di Warung Ijo di seberang Mirota Kampus (masih nyedia’in bola2 daging, gak ya? Maknyos banget tuhhh.!)
Terus gue mau gimana? Masa mau nunggu sesuatu yang gak jelas..? Sampai kapan..?

Saat kepala lagi penuh dengan seratus pertanyaan (angka yang agak rasional, gak terlalu hiperbol..!! Hehehe), tiba2 Tati dengar suara Tukang Parkir berteriak : “Mbaaaaaakkkkk, dijemput tuh…!!!. Tati lalu melihat Ichi dengan motor Tati nunggu di pinggir jalan di depan Toko Merah.

Tati lalu menghampiri dengan wajah yang semakin manyun plus bibir yang maju lima senti.. Hehehe. Tati lalu ngedumel ke Ichi : “Lu ngapain siyyy? Kalo sebel dan mau ngajak berantem jangan gitu caranya..!! Gue bisa jatuh di aspal, tau gak? Gue malu diketawain Tukang Parkir.” Dsb dsb.. Pokoknya lengkap deh omelannya.. Hehehe.

Ichi lalu bilang : “Naik dulu deeh, ntar gue jelasin. Malu berantem di depan toko.” Tati akhirnya naik juga ke motor. Lalu saat kita udah duduk di Warung Arek2, Ichi baru cerita… :

Waktu Tati m’banting map, dia pikir itu Tati yang naik ke motor. Makanya dia main langsung tancap gas aja.. Sambil jalan dia ngajak Tati ngomong, tapi gak ada respon. Dia pikir, Tati masih ngambek niyyy.. Jadi dia tetap aja ngomong.. Ceritanya sok sabar…!! Bulak balik dia ngajak ngomong, tetap aja gak direspon. Sampai dia merasa orang yang naik motor dan jejeran jalan sama dia menatap dirinya dengan tatapan yang aneh. Ichi lalu memalingkan kepalanya melihat ke belakang. Daaaaaannnnn….. dia baru nyadar kalo Tati itu gak ada di jok belakang.. Padahal itu udah entah beberapa ratus meter dari Toko Merah.

Ichi sempat bingung. Dia malah mikirnya jangan2 Tati tuh jatuh di jalan. Atau jangan2 Tati m’lompat turun dari motor, sangkin sebelnya.. Hehehe. Pikiran yang aneh.. Masa kalo Tati jatuh di jalan, orang2 gak heboh? Emangnya dompet, jatuh di jalan bisa gak ketauan? Hehehe. Lompat di jalan..? Kayaknya Tati belum segila itu deh, lompat dari motor hanya karena sebel sama Ichi? Rugi bandar lagi.. Mau patah kaki? Ogah lah yaaaww… Hehehe.

Ichi bilang : “Gue malu sama orang yang motornya sebelahan ama gue ‘Dha. Tuh orang kali2 mikirnya gue gak waras, naik motor terus ngomong2 ndiri.. Gue langsung ambil jalur kanan dan balik arah begitu ada U-turn”. Hehehe.

Biar rasa…!! Baru diduga gak waras kan? Lah Tati..? Pake acara malu sama tukang parkir dan orang2 yang ada di depan toko, plus manyun gak tentu arah di selasaran Toko Merah. Mana yang lebih gak enak? Hehehe.. Herannya.., masa Ichi gak bisa bedain ada penumpang dengan gak ada? Mana kalo Tati naik perbedaan bebannya kan sangat signifikan.. Nyaris sama dengan 2 karung beras.. Gimane siyy ente…? Hehehe…

Selamat Jalan Pak Harto…

Siang ini sekitar jam 13.10 WIB, setelah dirawat sekitar 24 hari di Rumah Sakit Pusat Pertamina Jakarta, mantan presiden kita yang kedua, Bapak Suharto, telah berpulang ke Rahmatullah.

Tati adalah bagian dari generasi yang tumbuh di masa pemerintahan beliau….

Tati sempat merasakan berdiri berjam2 di pinggir jalan protokol di Kota Pekanbaru untuk melambaikan tangan pada beliau dan almarhumah Ibu Tien saat mobil yang beliau tumpangi melintasi jalan tersebut dalam suatu kunjungan kenegaraan. Saat itu bisa melihat hiasan sanggul ibu Tien yang berbentuk padi dan kapas dari balik kaca belakang mobil yang mereka tumpangi saja sudah menimbulkan kegembiraan namanya juga anak2..!!).

Tati juga merasakan murahnya uang sekolah sejak SD bahkan sampai S1 di IPB.
Kalo gak salah zaman Tati SD uang sekolah gratis, orang tua murid hanya diminta membayar sumbangan BP3 dengan jumlah yang ditentukan sendiri oleh masing2 orang tua murid tsb. Padahal itu SD Negeri terbaik di Pekanbaru zaman itu, semacam SD percontohan lah..(Tati aja kalo gak salah adalah murid angkatan ke-4 di sekolah tsb. Maksudnya waktu Tati kelas satu, murid paling senior adalah kelas 4. Kelas 5 dan kelas 6 belum ada).

Zaman kuliah di IPB Tati merasakan nikmatnya kuliah dengan subsidi negara, karena hanya harus membayar uang sekolah RP.75.000,-/semester selama masa perkuliahan. Tidak ada eskalasi SPP, tidak ada bayar uang SKS, uang bangku, uang lab dsb dsb. Jadi ingat seorang sahabat zaman kuliah yang suka sebel sama teman2 kuliah kita yang milih jadi ibu RT. Katanya, “Ngapain negara mensubsidi orang2 yang gak akan berperan bagi produktivitas negara?”. Hehehe. Mudah2an teman Tati itu pikirannya sudah lebih lunak ya, karena menurut Tati, ibu RT itu punya peran yang luar biasa lho dalam produktivitas negara. Mereka yang bertanggung jawab dalam menyiapkan sumberdaya manusia masa depan negeri yang kita cintai ini..!!

Tapi Tati juga membaca di berbagai majalah berita ada banyak ketidakadilan di negeri ini pada masa pemerintahan beliau.. Tati juga membaca ada banyak pembelengguan kebebasan perpendapat di masa itu.. Tati juga sempat melihat bagaimana jalan2 di pelosok Jawa terbangun dengan mulus dan bagus, sementara di daerah Tati, entahlah.. Di masa awal kuliah di IPB Tati juga sempat bertemu dengan teman yang untuk bayar uang sekolah pun harus pakai surat keterangan miskin (tapi mungkin teman2 dengan latar belakang ekonomi yang lebih terbatas ini lebih berhasil ya, karena fighting spirit-nya lebih kuat).

Tapi Tati juga merasakan sistem pendidikan yang cenderung membuat peserta didik enggak peka dengan situasi dan lingkungan serta cenderung selfish karena sistem pendidikan yang menjejali peserta didik dengan jadwal dan beban tugas yang assoyy.. Gimana mau aware, kalo tiap hari kita udah termehek2 dengan jadwal yang padat, tugas yang setumpuk dan ujian yang tiada henti. Hehehe. Tapi di satu sisi sistem ini juga membuat peserta didik jadi manusia yang tough. Istilahnya teman2 dibuang ke hutan juga hidup..!!

Mungkin Tati termasuk pihak yang merasakan banyak kemudahan di zaman pemerintahan Pak Harto, tapi Tati tidak menafikan bahwa ada, mungkin banyak, pihak yang merasakan kondisi yang sebaliknya..

Tapi apa pun yang pernah terjadi.., kiranya kita dapat memaafkan beliau. Mendoakan semoga beliau mendapatkan kelapangan dalam perjalanannya menghadap Sang Pemilik Alam Semesta… Karena kita pun akan kembali ke sana, dan kita pasti berharap agar segala kesalahan yang kita perbuat, baik dengan sengaja maupun tidak, akan dimaafkan oleh orang yang sudah tersakiti oleh kita, sehingga jalan kita menjadi lebih lapang pada waktunya nanti…

Temans dan sahabat2ku semua..,
Tati mohon maaf lahir dan bathin..
Semoga bila saatnya tiba pada kita semua, Alloh berkenan memberikan jalan yang lapang bagi kita untuk menghadap-Nya. Amin Ya Rabbal Alamin.

Pics diambil dari : http://en.wikipedia.org/wiki/Suharto

This Blog Readability…

Tati nemu The Blog Readibility Test, di salah satu blog beberapa hari yang lalu. Tati lalu nyoba seberapa readable blog Tati ini.. Waktu itu hasilnya GENIUS, tapi waktu itu belum ada keinginan untuk ngebahas atau ngelink. Dua hari yang lalu, Tati nyoba lagi.., hasilnya blog Tati tergolong UNDERGRADUATE. Lalu ketika nyoba lagi sore ini hasilnya seperti yang di bawah ini…

blog readability test

Movie Reviews

Tati jadi mikir.. apa ya standard yang dipakai dalam pengujian readability..? Valid gak siyyy…? Hehehe. Whatever it is.. Lumayan deh buat lucu2an ya..

Penginderaan Jauh……… (2)

Setelah ngecek buku Wisuda Pasca Sarjana UGM Januari 2001, Tati akhirnya tau kalo Mas Taufik yang ngemail Tati adalah dosen muda (duluuuu…! sekarang udah tua deh kayaknya..! Hehehe) yang dulu juga ngajar Tati dan teman2 S2 PJ UGM Angkatan 99 di Lab SIG. Karena dosen Geografi yang bareng wisuda dengan Tati itu hanya 2 (dua) orang. Yang pertama, mas Sigit Heru Murti Budi Santosa (saat ini Wakil Pengelola II Program Magister Pengelolaan Lingkungan UGM), yang sama2 ngambil jurusan Penginderaan juga sama2 anak bimbing Prof. Sutanto. Sedangkan yang kedua adalah mas Djaka Marwasta, tapi beliau ngambil program studi Lingkungan. Jadi gak ada tuh yang namanya Taufik Purwanto bareng wisuda sama Tati… (mas Taufik, saya udah titip pesan sama mas Ichi buat nonjok mas Taufik kalo ketemu, karena udah nyoba ngapusi saya dengan ngaku2 bareng wisuda dengan saya.., sehingga saya sempat merasa bolot banget..!! Hehehe..!!)

Nah, kemaren dapat email lagi dari beliau.. ternyata postingan Tati yang berjudul Penginderaan Jauh……….(1) beliau tunjukkan ke Prof. Hartono, DESS, dosen di Penginderaan Jauh yang dulu dekat banget dengan kita2 mahasiswanya, dan sekarang menjabat Dekan Fakultas Geografi UGM. Masya Alloh mas Taufik…, kok jadi sampai ke sana..? Tati kan jadi malu..! Seharusnya Tati kan menulis hal2 yang lebih ilmiah sesuai dengan ilmu yang pernah Tati peroleh.., bukan cuma tulisan2 yang berisikan luapan isi hati. Mungkin dosen2 Tati jadi sedih kali yaa… ngeliat anak didiknya jauh dari dunia ilmiah yang sudah mereka ajarkan.. Maaf kan saya ya, Bapak2..!!

Honestly, I love Remote Sensing.. Tati seneng banget bisa nguplek2 di depan foto udara atau citra satelit, baik yang analog maupun digital, terus mengamati pola2 yang tergambar di situ, lalu membandingkannya dengan pola2 aliran yang udah diklasifikasi oleh Zuidam and Zuidam-Cancelado, untuk menemukan jenis landform yang sesuai dengan yang terlihat. Lalu mengamati dan menganalisis landcover sehingga bisa menginterpretasi landuse. Lalu narik2 garis untuk mendelineasi, baik analog maupun digital.. Kerjaan yang asyik karena membutuhkan kepekaan pengamatan, daya analisis yang ok (ini harus di-upgrade melalui pengalaman dan literatur) serta pemahaman akan situasi daerah pengamatan!!

I miss my beautiful school days…!! Jadi kangen dengan hari2 saat bisa “menari2” menyusuri lorong2 Fakultas Geografi. Jadi kangen dengan dosen2.. Jadi kangen dengan Perpustakaan Geografi & Perpustakaan Puspics (istana-nya mbak Yanti).. Jadi kangen Lab SIG dan Lab Puspics (istananya Mas Heru yang suka Tati panggil Tintin.. Hehehe). Jadi kangen dengan ruang penyimpanan peta dan foto udara (istana-nya mas Bahrum..!!!) Jadi kangen dengan tempat pencil “Hello Kitty” warna pink garis2 yang gede banget karena selain memuat alat2 tulis juga harus bisa memuat gunting, selotip dan permanent spidols yang warna warni buat mendelineasi berbagai kenampakan di foto udara atau citra digital. Jadi ingat pena rapido dengan berbagai ukuran.. Jadi ingat kertas2 kalkir.. Jadi ingat Toko Merah di Gejayan..(serta kejadian di depannya, hehehe. Kok bisa ya, Chi?). Hiks..Air mata jadi nitik niyy..

Tapi, karena saat ini Tati bekerja di pemerintahan yang waktunya lebih banyak mengurus administrasi, Remote Sensing sering kali cuma jadi bagian dari ilmu yang pernah Tati pelajari (sejujurnya Tati takut kalau suatu saat diminta pertanggungjawaban akan ilmu yang hampir tidak pernah diamalkan.., Astagafirullah al adzim). Mudah2an suatu saat Tati kembali mendapat kesempatan untuk menerapkan ilmu yang sudah didapat, walau mungkin dengan cara yang “who knows..!!“. Semoga oh semoga..

Ayat-ayat Cinta..

Tati udah baca buku berjudul Ayat-ayat Cinta beberapa bulan yang lalu.. Cerita yang sangat indah dan berkesan.. Tapi entah mengapa tadi sore di mobil dalam perjalanan pulang, saat mendengarkan soundtrack dari film yang dibuat berdasarkan buku ini air mata Tati mengalir, tanpa bisa dicegah…

Mungkin karena lagi mellow yaa… Mungkin karena kangen dengan saat2 indah di masa lalu.. Kangen dengan kejutan2 yang muncul dari rasa cinta…

desir pasir di padang tandus
segersang pemikiran hati
terkisah ku di antara cinta yang rumit

bila keyakinanku datang
kasih bukan sekadar cinta
pengorbanan cinta yang agung
ku pertaruhkan

reff:
maafkan bila ku tak sempurna
cinta ini tak mungkin ku cegah
ayat-ayat cinta bercerita
cintaku padamu
bila bahagia mulai menyentuh
seakan ku bisa hidup lebih lama
namun harus ku tinggalkan cinta
ketika ku bersujud

bila keyakinanku datang
kasih bukan sekedar cinta
pengorbanan cinta yang agung
ku pertaruhkan

repeat reff

ketika ku bersujud

Sesuatu yang Indah…

Senang rasanya bisa berbicara tanpa rasa amarah dengan orang yang pernah mengisi hidup kita, mengisi relung hati kita ..

Senang rasanya bisa berbicara dengan orang yang pernah memenuhi hari2 kita, dengan rasa saling mengerti yang dulu sulit sekali hadir…

Masa lalu adalah masa lalu…
Waktu tidak pernah berjalan mundur…
Persahabatan adalah sebuah permata yang indah dan langka dalam kehidupan,
Namun pengertian yang ditempa pasang surut suatu hubungan jauh lebih indah, jauh lebih langka..
Semoga itu akan selalu ada…

Ternyata Tati itu bolot…..!!!

Kemaren malam saat ngecek email di inbox hotmail, Tati menemukan sebuah email dari Taufik Purwanto. Nama tersebut gak ada di dalam contact list Tati, jadi Tati gak tau siapa sosok yang ngirim email ini…

Isi email tersebut antara lain :

Ketika saya searching di google dengan key word
“penginderaan jauh” pada halaman 3 saya menemukan blog
ini
😦http://tatinya-anak-anak.blogspot.com/2007/08/penginderaan-jauh1.html)
Semula saya pangling siapa yang nulis, tetapi setelah
melihat foto dan isi tulisan yang bagus sekali yang di
ada menyinggung nama aris “kalimantan” sekarang jadi
aris “Purworejo” maka saya memastikan ini adalah mbak
Sondha S-2 PJ Fak Geografi UGM.

Saya salut atas tulisannya tentang PJ, rupanya mbak
Sondha bakatnya seperti Andrea Hirata “Laskar
Pelangi”. Tulisannya sangat menawan cocok untuk lebih
memperkenalkan penginderaan jauh kerennya “remote
sensing” ya.. mbak..
Nulis novel aja mbak biar terkenal kaya Andrea biar
bisa mempopulerkan PJ.

Kalau boleh titip, terus nulis tentang PJ dan promosi
PJ mbak, biar lebih dikenal lagi …
Saya juga punya pengalaman ketika cari buku
penginderaan Jauh Pak Tanto sama penjaga tokonya
diambilkan buku Paranormal.

Sukses buat mbak Sondha.

Salam hangat,

Taufik
Sekjur SIGPJ
Fak. Geografi UGM

Begitu ngebaca kalo yang mengirim email ini tahu perkembangan keberadaan Aris (teman Tati waktu ikut kursus PUSPICS di Geografi UGM), dalam pikiran Tati orang ini adalah adiknya Aris, yang mahasiswa S1 Geografi saat itu, tapi Tati belum ingat namanya. Entah kenapa pikiran Tati juga ngebaur dengan sosok seorang dosen muda di Fakultas Geografi UGM yang juga ngambil S2 Penginderaan Jauh, dan barengan diwisuda pada Januari 2002. So Tati ngebalas email itu dengan pikiran2 tersebut….

Tapi setelah email itu terkirim, saat melayangkan pikiran ke masa lalu, masa2 Tati “menari-nari” di lorong2 kampus Geografi.. Tati baru nyadar… nama adiknya Aris itu adalah Habib.. Dan nama dosen muda yang bareng lulus dengan Tati adalah pak Sigit.. Lalu siapa Pak Taufik….??? Yang mana sosoknya…?

Tati berusaha mengurai benang2 memory yang mulai kusut dimakan waktu… Akhirnya.. Ya ampuuunnnnn… Pak Taufik itu kan nama dosen muda yang juga ngajar kita di Laboratorium SIG.. Beliau kan seangkatan dengan Aris waktu S1 dan berteman baik pula, jadi wajar kalo beliau tahu kalo Aris udah pindah ke Purworejo. Kok Tati gak ngeh dengan tulisan si bapak bahwa beliau saat ini adalah sekretaris jurusan Penginderaan Jauh UGM. Ya ampuuunnnnn bapak, maaf ya.. Ternyata saya itu lemot dan bolot.. Waktu 6 tahun aja ternyata mulai mengikis ingatan saya… Maaf ya….

Mengenai pujiannya, terima kasih ya Pak.. Tapi saya belum ada apa2nya.., belum pantas lah untuk dibandingkan dengan Andrea Hirata “Laskar
Pelangi”. Mudah2an suatu saat saya benar2 bisa jadi penulis.. Dan mudah2an saya bisa memenuhi harapan Bapak untuk mempopulerkan ilmu yang kita cintai, Penginderaan Jauh. Sehingga ilmu yang satu ini tidak lagi dikaitkan dengan telepati apalagi paranormal.. Hehehe.. Secara, ilmu yang satu ini kesannya masih berada di menara gading.., dan sesuatu yang belum banyak terlihat oleh adik2 kita sebagai suatu limu yang asyik untuk ditekuni.. Padahal negeri kita yang luas banget benar2 membutuhkan ilmu ini dalam pengelolaan sumberdaya alamnya..

Sekali lagi saya mohon maaf..

Btw, kejadian ini mematahkan ucapan beberapa orang bahwa Tati itu punya memory yang kuat.. Kenyataannya, TATI itu ternyata BOLOT.. BOLOT… Hehehe…

Kei…

Hari ini Tati dapat kiriman istimewa…. Apaan…? Pic-nya Kei… , putri pertama (maksud gue, adik2nya bakal nyusul kan ‘Ko…!! Hehehe) Mama Miko, sahabat Tati jaman tinggal di Cirahayu 4 Bogor…

Lucu banget… centil…!!! Kayak siapa ya..? Coba teman2 lihat, centilan Kei atau Mamanya.. Atau malah tantenya…? Huahahaha.. Kalo yang ini kayaknya teman2 juga udah pada tu deh kalo orangnya emang centill abiiiiiiizzzzzz….!

Ngurus Pajak…

Besok…, si Sparky ultah yang pertama.. Artinya, it’s time for me to pay Pajak Kenderaan Bermotor.. Sejak beberapa waktu yang lalu Tati udah mutusin untuk menjalani sendiri proses pembayaran pajak kali ini.. Biasanya selalu minta tolong teman..

So, pagi ini setelah ikut teman2 membezuk putra salah seorang teman kantor (Zulbadri) yang dirawat di RS Pekanbaru Medical Center (PMC), Tati langsung ke kantor SAMSAT (apa ya kepanjangannya…?) yang berlokasi di Jl Gadjah Mada Pekanbaru. Here the process…

Pertama2, Tati pergi ke bagian informasi yang berada di kanan pintu masuk. Di situ Tati nanya apa saja yang harus dilakukan dan dilengkapi.. Petugas yang di bagian ini cukup ramah.. Di pc yang ada di meja-nya juga kita bisa mengetahui berapa besar pajak yang harus kita bayarkan. Good service… Hanya saja ,mungkin perlu sedikit ditambahi bekal ilmu service exellent..

Dari meja bagian informasi Tati bergerak ke loket pengambilan blangko. Dengan menunjukkan STNK yang asli, photocopy kartu pengenal, Tati memperoleh blangko yang harus diisi. Blangko tersebut meminta data2 kita sebagai pemilik mobil serta data mobil kita.

Setelah mengisi blangko, Tati menuju loket pendaftaran.. Di sini petugasnya ramah, dan hanya butuh waktu yang singkat untuk menyelesaikan proses pendaftaran. Tati lalu disuruh menunggu di depan loket pembayaran, nanti kalo berkas2nya udah komplit nama Tati akan dipanggil untuk membayarkan pajaknya.

Tati lalu duduk di depan loket pembayaran.. Menunggu. Kata petugas di loket ini cepat atau lambat pemanggilan tergantung proses administrasi di Loket Pendaftaran. Jadi kita harus sabar menunggu. Gak masalah dehhh.. cuma sayang petugas di loket ini kurang ramah dan bersahabat serta agak2 malas2 senyum… Setelah nunggunya agak lama, lebih dari 1/2 jam , akhirnya nama Tati dipanggil juga.. Setelah bayar pajak.. Tati tinggal menjemput STNK yang baru besok pagi..

So far…, ternyata ngurus STNK di sini gak susah kok.. So teman2, coba deh ngurus sendiri.. Tapi kalo emang pengen berbagi rezeki dengan saudara2 kita yang mengais rezeki dengan menjadi calo, gak ada salahnya juga siyy….

Pukulan "Continental Drift"..

Pagi ini saat mengikuti ESQ (kalo udah pernah ikut, kita bisa datang dan datang lagi setiap ada training), Tati kembali melihat pemaparan tentang Continental Drift. Sebenarnya Tati udah dapat materi ini waktu pertama kali ikut ESQ tanggal 14 -16 September 2007, tapi mungkin karena terpesona dengan pembuktian kebenaran ayat2 Al Qur’an dengan fakta2 ilmiah yang lain, bikin Tati gak ‘ngeh dengan pemaparan ini.

Iya, waktu itu Tati terpesona saat diberitahukan bahwa ayat2 Al Qur’an yang disampaikan oleh Rasullulah Muhammad SAW, yang gak makan sekolahan, gak bisa baca tulis, pada abad ke 6 Masehi pula, di saat ilmu pengetahuan belum berkembang, ternyata sejalan dengan Teori Big Bang dan Teori Expanding of Universe yang disusun berdasarkan kemajuan sains di abad 20 – 21. Lalu kebenaran ayat Al Qur’an juga terbukti dengan adanya kenampakan gugusan bintang yang seperti Mawar Merah (Ar Rahman, QS 55 ayat 37) yang ditangkap oleh teleskop Hubble. Lalu ada juga temuan tentang kosistensi gerakan benda2 alam, baik yang makro kosmos maupun mikro kosmos, yang semuanya bergerak secara teratur di garis orbitnya masing2 secara unclock-wise (berlawanan dengan arah jarum jam), dan ini searah dengan gerakan umat muslim pada saat tawaaf mengelilingi ka’bah.

Pembuktian ini memang menakjubkan, karena apa yang tercantum di dalam Al Quran itu akhirnya terbukti pada abad 20-21 ini, dengan kecanggihan teknologi dan perkembangan sains yang luar biasa… Bahkan trainer2 bilang kita manusia yang hidup di abad 20 -21 adalah makhluk yang beruntung karena dapat menyaksikan kebenaran2 ayat2 Al Qur’an secara ilmiah.

Naaaahhh… pagi ini Tati kembali merasa di-punch dengan teori Continental Drift… Apa sih teori continental drift? Teori Continental Drift adalah :

“geological theory that the relative positions of the continents on the earth’s surface have changed considerably through geologic time”, yang artinya : continental drift adalah teori geological yang menyatakan bahwa posisi relatif dari benua2 di permukaan bumi telah berubah sejalan dengan waktu geologi.

Dengan kata lain ini berarti segala benda di permukaan bumi termasuk gunung juga bergeser..

Nah di Al Qur’an pada Al Naml (QS 27) ayat 88 tertulis :

Dengan Nama Alloh Yang Maha Pengasih Maha Penyayang.
Dan kamu lihat gunung2 itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal ia berjalan sebagai jalannya awan. (begitulah perbuatan Alloh) yang membuat dengan kokoh tiap2 sesuatu; sesungguhnya Alloh Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Sama gak siyyy arti ayat Al Quran tersebut dengan konsep Continental Drift..? Jadi Al Qur’an itu siapa yang nulis…? Kan gak mungkin ditulis oleh seorang yang ummi, gak bisa baca tulis, dan tidak pula punya pengetahuan tentang sains.. Di abad ke 6 pula, saat sains belum berkembang. Jadi kalimat Siapa ayat2 yang ada di dalam Al Qur’an? Siapa yang punya kalimat2 yang luar biasa ini, yang justru terbukti kebenarannya di abad 20 & 21 ini..?

Tati merasa di-punch telak karena saat kuliah Penginderaan Jauh tahun 199-2001, Tati belajar tentang Geomorfologi. Tapi gak pernah berpikir lebih jauh, lebih dalam… Jadi ingat kalimat para trainer, “Bukan matamu yang buta, tapi hatimu yang buta…!!!”. Astagafirullah alaziim..

Wahai Rab Pemilik diri kami, berikan lah kami hati yang mecintai-Mu dan semakin mencintai-Mu dari hari ke hari.. Hati yang yakin akan pertemuan dengan Mu di suatu hari nanti, sehingga mengisi setiap saat yang Engkau berikan dalam hidup ini untuk mengumpulkan bekal… Amin Ya Rabbal Alamin.

Pics diambil dari :
http://hubblesite.org/newscenter/archive/releases/1995/49/
image/h/format/web/
http://en.wikipedia.org/wiki/Continental_drift

Hero

Hero by : Mariah Carey

There’s a hero if you look inside your heart
You don’t have to be afraid of what you are.
There’s an answer if you reach into your soul
and the sorrow that you know will melt away

And then a hero comes along
with the strength to carry on
and you cast your fears aside
and you know you can survive.

So, when you feel like hope is gone
look inside you and be strong
and you’ll finally see the truth
that a hero lies in you.

It’s a long road when you face the world alone;
No one reaches out a hand for you to hold.
You can find love if you search within your self
and the emptiness you felt will disappear.

And then a hero comes along
with the strength to carry on
and you cast your fears aside
and you know you can survive.

So, when you feel like hope is gone
look inside you and be strong
and you’ll finally see the truth
that a hero lies in you.

oh….Lord knows dreams are hard to follow,
But don’t let anyone tear them away.
Hold on, there will be tomorrow,
In time you’ll find the way

And then a hero comes along
with the strength to carry on
and you cast your fears aside
and you know you can survive.

So, when you feel like hope is gone
look inside you and be strong
and you’ll finally see the truth
that a hero lies in you
ohhh that a hero lies in…..you
.

Gak Berubah & Awet Muda……?

Hari ini dari Tati kembali menghadiri training ESQ. Kok doyan siiiyyyy….? Hmmm gimana ya..? Selain menemukan hal2 baru dari materi yang disampaikan. Dalam artian pada training yang pertama kita nangkap seluruh materi secara general, tapi gak nangkap detail terhadap keseluruhan materi, nah kali kedua datang kita bisa menangkap lebih detail materi sessi ke 2, kali ketiga datang kita bisa menagkap lebih detail materi sessi ke sekian… Belum lagi trainer yang berbeda mempunyai kelebihan dalam penyampaian materi a, trainer lain lebih menonjol dalam penjelasan materi f dan z. Jadi tiap kali datang rasanya kita mendapat sesuatu yang baru..

Itu baru soal materi pelatihan.. Hal lain yang bikin selalu ingin datang adalah komunitasnya.. Komunitas yang memegang prinsip 3 S, yaitu senyum simetris 2 cm kiri 2 cm kanan, selalu melakukan salam semut (ssttt.. gak berlaku untuk cross gender, hehehe) dan bersikap sabar, membuat hati kita merasa nyaman.. Komunitas yang memandang orang tanpa embel2nya… Prinsipnya kita adalah teman, sesama hamba Alloh….

Nah di training kali ini, Tati ketemu Yanti, yang katanya dia teman sekolah Tati waktu di TK. Pertiwi Pekanbaru. Kita sebenarnya udah beberapa kali ketemu, karena kita sama2 alumni. Dan Tati memang merasa gak asing dengan wajahnya, cuma gak ingat dimana. Seperti biasa, Tati kan paling o’on soal ingat mengingat kenalan lama di jaman jadul… Tapi Yanti bilang, dia masih punya foto Tati dan dia waktu TK… Hayyyaaaahhhhhh Pinjam donk….!!! Biar bisa di-scan… Buat nambah arsip… Hehehe.. Yanti bilang, dia bisa ngenalin Tati karena wajah Tati gak beda dengan waktu TK, gak berubah.. kecuali tambah cantik… Ehhhhhhhhmmmmmmmmm, yang terakhir kayaknya dia salah ngomong deeehhhh… Hehehe…

Tapi tentang wajah Tati yang gak berubah sejak kecil bukan untuk pertama kalinya Tati dengar… Apa iya..? Coba teman2 lihat di 2 pics di posting ini… Coba dibanding2kan, masa siyy gak berubah dalam 35 tahun ?

Satu hal lagi… beberapa teman yang baru kenal, terus ngobrol2, pasti gak percaya kalo Tati keceplosan bilang usia Tati udah 40 tahun bulan Oktober 2007 yang lalu.. Mereka bilang, gak mungkin laaaahhhh…. Paling mentok 35 tahun… Bahkan ada nanya apa resep awet muda ala Tati. Hoaaaalllllllllahhhhhhh… Muka yang mulai punya garis2 usia di beberapa bagian wajah ini dibilang awet muda.. Jadi malu…!! Tapi kalo orangnya ngotot juga pengen tahu rahasia Tati, ya Tati bilang aja kalo Tati tuh seneng banget ketawa, bahkan cenderung gampang ketawa melihat hal2 yang lucu, meski cuma moment2 kecil.. Mana kalo ketawa Tati sering nagakak pula.. Bahkan Bang Mo senior di kanto bilang, “Sondha tuh kalo ngomong kesannya kayak orang Sunda, kaleeeeeemmmmm banget. Tapi jangan coba kalo ketawa…, keluar Be A Te A Ka-nya…. alias BATAK. Hehehe.. Gak tau ya, I love laughing.. Mungkin karena dasarnya I’m orangish yellow person, kali ya…?

Bou Berliana

Tadi pagi kak Ita ngasi tau kalo Bou Berliana (81 tahun), kakak Papa yang paling tua, satu2nya saudara perempuan Papa dan satu2nya saudara Papa yang masih ada, dirawat di RS. Tapi kata kak Ita masa krisisnya udah lewat..

Bou Berliana, orang yang lincah banget.. Waktu kecil, kalo pulang ke Sipirok, kita akan menemukan sosok Bou yang steady.., gak bisa diam dan gaya abizzzzz… Di masa mudanya Bou adalah guru SMEA di Sipirok. Namun sejak pensiun, Bou lebih banyak menetap di Jakarta di rumah anak laki2nya. Kebetulan menantunya, kak Ita, orangnya baik banget.., mau mengurus dan memanjakan mertua tanpa reserve.

Gimana gak baikk..? Sejak Bou pensiun, hampir setiap tahun kak Ita membawa mertuanya itu travelling ke Israel, ke Eropa, ke Jepang. Hmmmmm… Menantu yang langka..! Lalu sejak Bou sakit akibat becak yang ditumpanginya ditabrak angkot di perempatan bioskop di Sipirok, kak Ita lah yang merawat dan mengurus Bou, tanpa lelah.. Meski harus berbulan2 tidur di sofa rumah sakit. Bahkan Bou malah nagis kalo tidak menemukan kak Ita di sekitar dia.

Beberapa tahun terakhir ini Bou mulai kehilangan penglihatan.. Lalu menurut beliau badannya selalu terasa panas. Itu katanya karena ada saraf di tulang belakang yang terjepit akibat kecelakaan tersebut. Sedih melihat Bou yang dulunya lincah sekarang lebih banyak duduk di kursi roda.. Belum lagi kalau kita mendengar Bou menyenandungkan lagu2 rohani untuk menghibur dirinya..

Herannya meski akhir2 ini kita jarang ketemu, Bou tetap mengenali para ponakannya dari suara2 kita.. Kalo pun salah pasti gak jauh, paling Tati diduga Mami Uli..

Seperti saat ketemu di Sipirok di akhir tahun 2006 yang lalu. Waktu itu Bou minta pada kak Ita supaya diizinkan untuk Natalan & Tahun Baru-an di Sipirok. Karena Bou udah kehilangan penglihatan dan gak kuat lagi berdiri, kak Ita lalu mengantarkan Bou ke kampung lengkap dengan 2 orang mbak yang siap menjaga dan mengurus semua kepentingan Bou. Bou tinggal di Sipirok selama sebulan bersama anak bungsunya (Sarma, yang sebenarnya tinggal di Pasir Pangaraian). Kira2 sebulan kemudian beliau dijemput kak Ita dan dibawa kembali ke Jakarta.

Saat Tati menyapa Bou…

Tati (T) : Bou, apa kabar?
Bou (B) : Ise do’on? Boru ni ito-ku, kan? Ise do ho? Si Uli, do? (Siapa ini? Anak perempauan saudara laki2ku, kan? Siapa ya kamu? Si Uli, ya?)
T : Bukan, Bou. Ini Sondha.
Bou : Ho do i Sondha? Ile baya parmaen, inda bisa au mangaligi dope. Na bisa au manandai betakna si Uli atau si Sondha do ho. Tai inda asing suaro mi. (Kamu itu ya Sondha? Ya ampun ponakan, ndak bisa lagi saya melihat. Tidak bisa aku membedakan apakah kamu itu si Uli atau si Sondha. Tapi tidak asing suara kamu itu.)
Bou : Na hacitan do anggo nada bisa mangaligi…!! Golap sude..!! (Sakit kali kalo enggak bisa melihat. Gelap semua).

Sedih banget ngedengernya… Tati lalu mengajak Bou ngobrol.. Daya ingatnya masih jernih. Kadang Bou mengingatkan kita akan kenakalan2 kita waktu kecil saat liburan ke kampung. What d sweet memories…

Mudah2an semua yang terbaik lah yang terjadi pada Bou, pada kita semua.. Amin.

Perkawinan…

Kemaren pagi, Venny (V), junior di kantor yang hobby banget blog walking bilang : Kak, baca blog ini deehh…
Tati (T): Blog siapa, tentang apa?
V : Baca deh kak…

Ternyata blog ini milik seorang perempuan yang cerdas dan bekerja sebagai redaksi di sebuah majalah wanita terkemuka di negeri ini. Ini siyy blog lamanya, karena kamudian dia tidak menulis lagi di blog tersebut, melainkan membuka blog baru…, sesuai dengan tekadnya untuk punya dunia yang baru…

Di blog ini tanggal 8 Maret 2004 perempuan ini menulis Another Sad Story, yang berkisah tentang apa yang terjadi dengan temannya.. Tapi kalo dilihat2 dan dikaitkan dengan tulisan2nya terdahulu, Another Sad Story itu adalah cerita tentang dirinya sendiri…

Lalu tadi malam saat chatting dengan Venny di YM, dia ngebahas lagi cerita hidup si perempaun itu..

V : Kak, sedih banget hidupnya yaaa….? Kok pernikahan itu kayaknya mengerikan ya? Apa yang kurang dari perempuan itu? Kok bisa suaminya begitu? Ngeri ya kak? Jadi takut..
T : Ven.. kakak juga gak ngerti karena belum mengalami yang namanya perkawinan plus sejuta kerumitannya.. Tapi kayaknya perkawinan itu adalah sebuah proses yang gak berhenti sampai salah satu unsur dari perkawinan itu berakhir..
V : Tapi kan jadinya ngeri kak…
T : Ya.. makanya dalam ceramah2 agama selalu diingatin kalo mau nikah tujuannya apa dulu.. pernikahan yang baik itu adalah pernikahan yang tujuannya ibadah, menyempurnakan setengah dari iman kita.. Tujuan itu yang mengikat pihak2 yang terikat di dalamnya untuk berjalan di jalurnya.. Mudah2an kita ketemunya sama orang2 yang pikirannya seperti itu ya..
V : Kayaknya laki2 yang kayak gitu udah langka deh kak..?
T : Waduuhh, pikiran begitu bisa bikin kita berburuk sangka sama Alloh..
V : Astagafirullah, ya kak..
T : Kita harus membangun keyakinan bahwa ada sesuatu yang indah menunggu kita di depan, say..
V : Iya, ya kak. Insya Alloh.
T : Iya, insya Alloh. Ya udah.. tidur giih.. udah malam. Dee..

Percakapan dengan Venny terus berputar di benak Tati menjelang tidur tadi malam.. Memikirkan betapa rumitnya sebuah perkawinan.., betapa rumitnya menyatukan dua jiwa dalam sebuah lembaga yang bernama perkawinan.. Memikirkan, apakah Tati sanggup menjalaninya, bila saatnya tiba? Apakah Tati sanggup mengendalikan diri dalam menghadapi berbagai kejutan, yang bisa jadi akan bener2 bikin terkejut, sehingga jantung berhenti berdetak beberapa saat? Apakah Tati akan mampu untuk menahan diri untuk tidak pergi dan tetap duduk menghadapi kerumitan masalah yang bisa saja terjadi..? Entahlah… karena sebenarnya kita tidak akan pernah tahu jawaban dari semua pertanyaan itu sampai kita menjalaninya sendiri…

Tapi di dalam gelap malam, saat mata menjelang terpejam Tati bermohon agar segala sesuatu yang akan terjadi dalam kehidupan Tati ke depannya adalah kebaikan.. Amin.

Ketika Cinta Bertasbih 2

Beberapa hari yang lalu, saat duduk di ruang Pemegang Kas di kantor saat menjelang istirahat siang.. Tati rasanya seperti tersengat lebah saat salah seorang teman bilang bahwa buku Ketika Cinta Bertasbih 2 karangan Habiburrahman El Shirazy udah terbit, cuma karena banyak orang yang udah nunggu2 terbitnya buku tersebut, so begitu bukunya terbit segera sold out..! Jadi hanya sempat dipajang sebentar di toko buku besar di kota ini.. Lalu, tak tersisaaa…. Kayaknya kalo mau mesti pesan dulu, itu pun belum tau kapan datangnya..

Kok bisa Tati gak tau ya…? Padahal rajin banget bulak balik ke toko buku.. Kok gak sempat ngeliat ya…? Padahal tiap datang ke toko buku, yang diintip2 ya buku tesebut..

Ngapain kok nunggu2 banget siyyy…?

Tati tuh pertama kali berkenalan dengan buku karangan Habiburrahman El Shirazy adalah buku Ayat-ayat Cinta.. Tati rasa begitu juga dengan teman2.. Buku yang satu ini emang fenomenal banget…, membuat para kutu buku penasaran dengan tulisan2 lain dari penulis yang sama.. So, Tati akhirnya membaca Pudarnya Pesona Cleopatra, Ketika Cinta Berbuah Surga dan Di Atas Sajadah Cinta, serta satu buku lagi yang Tati lupa judulnya, tapi bercerita tentang seorang wanita yang mencari jodohnya.. Buku yang terakhir ini dipinjamin seorang teman yang kolektor buku2 karangan Habiburrahman El Shirazy, Ni Im namanya.

Lalu.. suatu hari di awal April 2007 di rak di bagian depan toko buku Trimedia SKA Tati menemukan sebuah buku yang juga tulisan Habiburrahman El Shirazy. Ternyata buku itu adalah bagian pertama dari Dwilogi Pembangunan Jiwa, dengan judul Ketika Cinta Bertasbih. Tati lalu membeli buku tersebut dan segera menamatkannya dalam waktu relatif singkat, sebagaimana biasa kalo Tati tertarik banget dengan sebuah buku..

Buku ini sangat menarik karena memberikan suatu cara pandang baru tentang keberhasilan dalam pendidikan.. Selama ini kita seringkali menilai seseorang itu sukses dalam belajar kalo dia menamatkan study-nya dalam waktu dan tempo yang sesingkat2nya (kayak teks Proklamasi) dan dengan IP Kumulatif setinggi2nya… Tapi buku ini memberikan pandangan bahwa sukses dalam belajar adalah bagaimana kita belajar menghadapi kesulitan2 hidup.. Ukurannya bukan hanya waktu, bukan hanya IP, tapi seberapa tangguh kita dalam menjalani hidup.. Mungkin memang kita perlu membaca buku ini untuk merubah konsep pikir kita tentang BELAJAR..

Setelah membaca perjalanan Azzam si mahasiswa Al Azhar yang berasal dari Indonesia dan sekaligus berprofesi sebagai tukang bakso dan tempe selama di Mesir, Tati penasaran dengan lanjutan ceritanya setelah dia pulang ke Indonesia. Tapi tungu punya tunggu.. intip punya intip deretan buku2 di rak2 toko buku.., sambungannya gak juga muncul2… Itu selalu dilakukan bila ke toko buku, biarpun ke toko bukunya 3 kali dalam minggu tersebut..! Rasa penasaran semakin besaaarrr… Tapi si buku gak jua terbit dan ditemukan di rak buku.. Makanya, Tati merasa seperti disengat ketika teman tersebut bilang dia udah punya sejak beberapa waktu yang lalu…

So, gak mau kehilangan akal, Tati lalu mengirim email ke Ade, teman baru yang Book Store Manager.. Singkat cerita Tati menanyakan apa betul buku tersebut udah terbit dan sold out, serta bagaimana caranya kalo pengen pesan.. Tapi… itulah untungnya punya teman book store manager, saat membalas email Tati, Ade juga bilang mereka masih punya sisa cadangan dan Tati dipersilahkan mengambil di CSO toko buku Trimedia SKA.

Lalu… setelah melakukan beberapa hal terlebih dahulu, pulang kantor Tati segera bergegas menjemput buku tersebut.. Daaannnnnn, alhamdulillah, buku itu ada. Terima kasih Ade. Senangnya punya teman Book Store Manager. Betapa senangnya para kutu buku kalau mereka bisa mendapatkan layanan informasi seperti ini yaa.. Kayaknya toko buku di daerah juga udah harus memikirkan layanan online deh.., ntar kita para kutu buku tinggal jemput. Assssyyyyiiiikk banget kalo bisa begitu. Sekali lagi terima kasih Ade.

Finally…………………………..!!!

Akhirnya… akhirnya… setelah mati berbulan2.. Jaringan internet di kantor nyala lagi… Bikin Tati akan kembali betah duduk di kursi kerja kalo kerjaan lagi sepi.. Yippiieee…!!!

Matinya jaringan membuat pengeluaran pribadi bertambah, secara Tati gak tahan kalo gak terkoneksi dengan dunia yang satu ini.. So, sebagai alternatif Tati pasang speedy di rumah..

Hmmmmm… yang pasti duduk di kursi kerja tidak akan terasa membosankan lagi… Insya Alloh…

Happy 1st Birthday, Kei…..!!!

Beberapa hari yang lalu Mama Kei alias Little Babe alias Miko, sahabat dan teman serumah Tati di Cirahayu 4, ninggalin comment di posting yang berjudul I Love Living in A Little Town.

Di situ antara lain Mama Kei nulis :

Aduh Sond, ngga kerasa ya, waktu cepet banget berlalu… Tgl 14 Januari ini, my litte Kei udah 1 taon. Udah bisa ngomong mamah, papah.. udah mulai tertatih2 jalan.. udah bisa marah… ah, si kecil yg penuh keajaiban…

Sond, gw selalu berdoa, mudah2an gw bisa cepet2 ngomong gini ke Kei… Sayang, dedek ini anak tante Sondha sabahat mama waktu kuliah… Dan one day, waktu kita reunian, bidadari dan bidadara kecil kita pun pada ikutan… Ah rasanya pasti indah… Loe mau donk Sond, kita bisa sama2 ngerasain hal2 yg kaya gini….

So, Kei… Tante ngucapin…

“HAPPY 1ST BIRTHDAY, BABY”
Semoga kamu selalu berada di jalan Alloh, semoga kamu menjadi anak yang berguna bagi agama, orang tua dan negeri yang kita cintai ini…
Semoga kehidupanmu didominasi warna ceria…
Semoga tawa ceria mu selalu bergema dan mengisi relung2 hati Mama kamu..
Semoga kamu menjadi sahabat terbaik bagi Mama kamu suatu hari nanti, ya, Nak..
Semoga dan berjuta semoga kebaikan menyertai kehidupan kamu Kei…


Buat Miko, sahabatku…
Bantu aku dengan doa semoga aku memperoleh yang terbaik buat diriku…
Sehingga aku bisa merasakan kebahagiaan seperti yang kamu harapkan..
Thanks for being my friend..
I love you, babe.

Crazy Friends….

Ini hasil nyeken2 photo2 lama… Photo waktu Tati main2 ke kost2an nya Vivi teman sekelas di Sosek 2 Tahun 1987. Gak ingat deh waktu itu ada apa dan siapa yang ngajak.. Kalo dilihat dari pics-nya siyy acara rujakan. Pokoknya di sono ketemu Rahmi Anggia Dewi, Yuli (anak Tasik), Fendrizal alias Pepen dan Okky Danuza serta si gokil Yulisman..

L-R : Okky, Sondha alias Tati, Yuli, Anggi, Pepen & Yulisman

Yuli, Fendrizal dan Okky sebenarnya bukan teman main sehari2 Tati.. Tapi kita kalo ketemu dan ngobrol tetap aja ngocol ancuuuuurrrr…. Hehehe. Kenapa ya zaman mahasiswa kita bisa punya teman di sepenjuru kampus…? Rasanya dunia benar2 indah dan ramah… Air mata mulai nitik nih… hiks..

Yuli dan Pepen entah dimana sekarang…

Okky? Sekarang bergerak sebagai konsultan, kantornya di Jakarta. Beberapa tahun yang lalu, saat Tati diminta menghadiri ekspose penawaran kerjasama untuk pengembangan HRD oleh sebuah konsultan Australia di ruang rapat Walikota, Tati menemukan sebuah wajah yang gak asing… Iya, wajah Okky Danuza. Okky kayaknya mula2 gak ngeh kalo salah satu manusia berseragam coklat yangduduk di depannya adalah mantan teman sekelasnya.. ( So different setelah tua dan pake kerudung pula, ya Ky?). Dia baru ngeh beberapa saat kemudian. Tapi kita gak sempat ngobrol lama karena Okky ikut romobongan, yang udah punya schedule sendiri.

Anggi? Rasanya Tati gak pernah ketemu Anggi sejak Tati meninggalkan lingkungan kampus sekitar pertengahan 1992. Denger dari teman2 katanya Anggi kerja di Ditjen Pajak di Jakarta bareng dengan Imam Arifin dan beberapa teman lain.. Beberapa minggu yang lalu, Baris , seorang junior di Sosek menigirmkan alamat sebuah profile di friendster. Tapi karena di profile itu cuma ada pic anak kecil dan nama yang tertulis Anggi, Tati bingung juga, ini Anggi yang Rahmi atau Anggia Doli yang anak Sosek juga tapi cowok. Tapi Baris bilang itu Rahmi Anggia. Barusan Tati nelpon Anggi, nomor hp-nya dapat dari Vita beberapa waktu yang lalu waktu kita telpon2an.

Yulisman…? Waduh, si Bapak ini adalah bagian dari Pasukan Gila, yang gak hilang2 gilanya sampai saat ini.. Sekitar tahun ketiga di Sosek sampai terakhir2 masa kuliah, kalo ketemu di awal minggu, Yulisman selalu ngasi Tati sebuah koin 100 rupiah, dengan ucapan “Ini buat belanja rumah minggu ini”. Hehehe. Emang gue bininya apa? Bini mana yang mau cuma dinafkahin 100 perak seminggu tahun 1990-an.. Cuma cukup buat beli sepotong tahu berontak atau combro… !!! Hehehe..

Saat ini Yulisman jadi anggota dewan di negeri leluhurnya.. Kita masih ada komunikasi.. Beberapa tahun yang lalu, Tati mendapat kejutan berupa telpon dari Yulisman. Ternyata dia dapat nomor telepon Tati dari Vita. Begitu dia tahu Tati belum nikah, dia dengan slengekan (seperti biasanya..!!)ngomong.. :

Yulisman : Kok lu gak laku2 siyyy…? Gila lu, orang udah pada kemana2, elu masih di situ2 aja…

Tati : Sialan lu, emang gue barang yang dijual, pake istilah gak laku.. Hehehe

Yulisman : Gimana kalo lu jadi istri gue aja…?

Tati : Jadi istri keberapa gue? Punya apa lu, berani2nya ngelamar gue? Hehehe.

Yulisman : Ya, jadi istri kedua yang resmi. Kalo dihitung dengan yang gak resmi, gak jelas lu bakal jadi istri keberapa.. Hahahaha.. Lu, tenang aja.. Bilang lu mau apa? Kebun sawit gue banyak… Hahaha..

Tati : Najiz lu..! Ogah gue, gak balik modal…! Huahahaha… Kalo mau ama elu mah dari jaman di kampus aja… Hehehe.. Ngomong2, sebelum dilantik jadi anggota Dewan elu tanda tangan komitmen terhadap masyarakat?

Yulisman : Kenapa emang?

Tati : Kalo gak tanda tangan, jangan coba2 ngerayu gue… Huahahaha.. Sama rakyat aja elu gak punya komitmen apa lagi sama bini… Bini kedua pula.. Huahaha.

Yulisman : Sialan lu…!!!

Percakapan yang sembarangan yang selalu jadi cirri khas kita. Sembarangan dan seenak perut .. Tapi ya itulah becanda antar teman lama… Teman yang gila namun selalu peduli saat kita bersama2 menjalani masa sekolah.. Lihat aja niyy foto Tati dan Yulisman.. Kalo dipikir2 sekarang… ampun deh kelakuannya si Sondha.. Pantas aja Alina, salah satu teman serumah Tati di Cirahayu 4 dan Cirahayu 5 yang zaman itu udah pake kerudung dan benar2 serius belajar agama, selalu melotot dan ngelirik tajam ngeliat kelakuan Tati… (Alin, lu dimana? Gue kangen ama lirikan maut lu…!)

Teman2, here our memorable pics..

L-R : Vivi, Sondha & Anggi

L-R : Sondha, Anggi, Yuli dan Vivi

Ini nih kalo cowok begaya difoto.. Aneeeehhhh aja… Hehehe. L-R : Pepen, Yulisman & Okky.

L-R : Yuli, Vivi, Anggi dan Sondha

Your Love…

Sometimes when I’m sitting all alone
I think of things that I have done
And start to wonder if there’s one thing
That means more than others I have known
And suddenly it’s clear to me
Without Your love where would I be

Your love has kept me going
Through good and bad times
It’s kept me growing
Like a steady flame
Your love has kept on burning
Through sweet and sad times
I’ll keep returning to the magic of Your love

Through the years my dreams may come and go
For fortune is a fleeting time
And no one knows what time may bring
But through the highs and lows of it I’ll know
That there’s one thing of which I’m sure
The one thing I’ve been living for

Your love has kept me going
Through good and bad times
It’s kept me growing
Like a steady flame
Your love has kept on burning
Through sweet and sad times
I’ll keep returning to the magic of Your love

Your love has kept me going
Through good and bad times
It’s kept me growing
Like a steady flame
Your love has kept on burning
Through sweet and sad times
I’ll keep returning to the magic of Your love

I’ll keep returning to the magic of Your love
Your love

By : Diana Ross

Tiba2 lagu yang indah ini melintas di pendengaranku.. Iya, aku sempat senang banget lagu ini zaman aku masih kerja di Jakarta dan tingal di kost2an di Jl. Teluk Peleng Pasar Minggu. Kalo gak salah lagu ini satu album dengan “When You Tell Me that You Love Me”, yang beredar sekitar tahun 1994-an, kalo gak salah..

Mendengar kembali lagu ini membuat aku kembali memikirkan kata demi kata dari lagu ini… Tiba2 di pikiranku muncul sebuah tanya.. “Siapa yang berhak menjadi “You” seperti yang disebut dalam lagu ini di dalam kehidupanku..?”

Orang2 yang pernah melintasi hidupuku? Rasanya enggak banget.. Karena setelah kebahagiaan2 yang mereka bawa, aku justru harus menghadapi kepahitan yang menyusul. Pahit, pahit, pahit.. Hehehe. Btw thanks buat manis dan pahitnya kehidupan, kalo gak hidup gw gak berwarna, lagiiii…..!!!

Ibu, Mama & Papa…? Ya.., mereka berhak.. Karena mereka memang menjadi penopang di saat aku jatuh….

Tapi rasanya ada yang lebih berhak… Yang senantiasa menjaga aku di setiap kejatuhanku, di ketinggian kegembiraanku, yang memberikan kekuatan di saat aku benar2 terpuruk tak berdaya.., di saat aku merasa sendiri dalam menghadapi kehidupan…
Siapa ? Iya Dia, Sang Maha Pemilik Diriku… Hanya dia yang pantas menjadi You di lagu ini dalam hidupku…

Your love has kept me going
Through good and bad times
It’s kept me growing
Like a steady flame
Your love has kept on burning
Through sweet and sad times
I’ll keep returning to the magic of Your love