Toko Merah dalam Kenangan…

Di bagian akhir posting Penginderan Jauh….. (2), Tati menyebut “Toko Merah“. Apa siyy Toko Merah?

Toko Merah adalah nama sebuah toko buku plus mini market di Kota Pelajar, Yogya. Kayaknya gak ada deh pelajar dan mahasiswa yang kampusnya di bagian utara Yogya yang gak kenal toko ini. Karena sampai dengan masa2 Tati kuliah, toko buku besar dan lengkap yang ada di Yogya, selain Gramedia ya cuma Toko Merah dan Toko Siswa Muda (bener gak ya nama toko ini?) yang berlokasi di Jl. Urip Sumohardjo alias Jl. Solo.

Toko Merah berlokasi di Jl. Gejayan, Mrican. Awalnya menurut Ichi (teman kuliah Tati di S2 PJ, yang udah sekolah di Yogya sejak SMP) Toko Merah, yang eksterior tokonya memang dicat warna merah, adalah sebuah warung rokok yang kemudian berkembang jadi toko P&D kecil, Kemudian.. berkembang lagi menjadi toko buku. Di tahun 2001-an kalo gak salah Toko Merah mengembangkan usaha dengan membuka cabang di Jl. Kaliurang Km. 5.8, tepat di pojokan Jl. Pandega Siwi alias di samping rumah tempat Tati pernah kost selama 3 bulan pada masa awal kuliah S2.

Nah terus apa ceritanya niyy tentang Toko Merah? Hehehe…
Kok Tati rasanya gak bisa nahan ketawa, ya? Padahal belum mulai cerita…

Ceritanya suatu hari, entah hari apa tanggal berapa, tapi masih kisaran akhir tahun 1999, Tati tuh butuh beberapa buah rapido dan kertas kalkir buat bikin peta analog yang merupakan tugas akhir dari praktikum salah satu mata kuliah. Secara waktu S1-nya ngambil Sosek Pertanian, terus kerjanya juga gak ada acara gambar menggambar, Tati tuh cuma pernah punya rapido buat nulis, itu juga udah gak tau kemana pada tahun 1999, Tati mutusin buat beli rapido beberapa ukuran. Dalam pikiran Tati, toh benda2 ini akan terpakailah selama kuliah, jadi meski rada2 mahal, gak apa2 deh dibeli…

Nah dalam rangka membeli rapido, Tati dengan Ichi memutuskan pergi ke Toko Merah di Jl. Gejayan. Kita pergi boncengan naik motor Papi David yang dipinjam-pakaikan ke Tati selama kuliah di Yogya, sementara motornya Ichi ditinggal di tempat kost2an Tati di pojokan Jl. Kaliurang dengan Jl. Pandega Siwi.

Tati dan Ichi itu punya kebiasaan berdebat yang gak ada habis2nya, dari hal remeh temeh sampai hal2 yang prinsip. Tapi meski sering kali berbeda pendapat dan terkadang bertengkar, kita tetap berteman baik. Nah begitu juga saat pergi ke Toko Merah kali ini..

Setelah pilah pilih rapido, lalu nyari kertas kalkir dan berbagai kebutuhan sekolah lainnya, kita tuh menuju parkiran buat pulang. Sembari jalan beriringan keluar toko, kita tuh berdebat entah tentang apa. Yang pasti bikin Tati sebel dan manyuunnn.. Sampai di depan toko, Tati berdiri di pinggir jalan, sementara Ichi ngambil motor. Begitu Ichi memberhentikan motor di depan Tati, untuk memberikan kesempatan Tati naik jok belakang, Tati bukannya segera naik, tapi malah ngebanting map kulit yang berisikan catatan2 kuliah.. Niatnya nunjukin rasa sebel dulu baru naik ke motor.

Tapi begitu kaki kanan diangkat, eh motornya malah jalan, mana kencang pula..! Untung beban tubuh masih ditumpu ke kaki kiri, jadi gak jatuh. Tukang parkir yang ngelihat kejadian tersebut tertawa tergelak2… Lalu dia menghampiri Tati dan bertanya : “Nopo toh mbak? Brantem ya…? Untung ndak jatuh, ya…?”

Walaaahhhh Tati mokal banget sama si tukang parkir dan orang2 yang lagi di depan toko, sembari dalam hati berkata : “Iya ya, untung gak jatuh. Kalo enggak, kan tengsin banget ngedeprok di aspal di depan toko yang rame ini… Belum lagi efeknya..!!”.

Setelah belagak cuek dan pura2 gak dengar perkataan si tukang parkir, Tati berjalan ke selasaran toko dan mikir…:

Ichi kenapa siyy..?
Kalo sebel dan pengen ngejailin gue, jangan gitu2 amat laahhh…!
Terus dia mau bawa motor gue kemana?
Lha motornya dia kan di tempat gue, masa mau tukeran…?
Terus gimana caranya gue mau pulang niyyy?
Gue kan nggak tau gimana caranya pulang naik angkutan umum dari Jl. Gejayan ke Jl. Kaliurang?
Kalo naik becak kan kesian abang becaknya, karena jaraknya cukup jauh dan nanjak pula.
Mo naik taksi, kan sayang duitnya.. Mending dipake buat beli makan siang di Warung Arek2 (rawon dan ayam bakarnya itu lho….! sedaaapppp..!!!) atau di Warung Ijo di seberang Mirota Kampus (masih nyedia’in bola2 daging, gak ya? Maknyos banget tuhhh.!)
Terus gue mau gimana? Masa mau nunggu sesuatu yang gak jelas..? Sampai kapan..?

Saat kepala lagi penuh dengan seratus pertanyaan (angka yang agak rasional, gak terlalu hiperbol..!! Hehehe), tiba2 Tati dengar suara Tukang Parkir berteriak : “Mbaaaaaakkkkk, dijemput tuh…!!!. Tati lalu melihat Ichi dengan motor Tati nunggu di pinggir jalan di depan Toko Merah.

Tati lalu menghampiri dengan wajah yang semakin manyun plus bibir yang maju lima senti.. Hehehe. Tati lalu ngedumel ke Ichi : “Lu ngapain siyyy? Kalo sebel dan mau ngajak berantem jangan gitu caranya..!! Gue bisa jatuh di aspal, tau gak? Gue malu diketawain Tukang Parkir.” Dsb dsb.. Pokoknya lengkap deh omelannya.. Hehehe.

Ichi lalu bilang : “Naik dulu deeh, ntar gue jelasin. Malu berantem di depan toko.” Tati akhirnya naik juga ke motor. Lalu saat kita udah duduk di Warung Arek2, Ichi baru cerita… :

Waktu Tati m’banting map, dia pikir itu Tati yang naik ke motor. Makanya dia main langsung tancap gas aja.. Sambil jalan dia ngajak Tati ngomong, tapi gak ada respon. Dia pikir, Tati masih ngambek niyyy.. Jadi dia tetap aja ngomong.. Ceritanya sok sabar…!! Bulak balik dia ngajak ngomong, tetap aja gak direspon. Sampai dia merasa orang yang naik motor dan jejeran jalan sama dia menatap dirinya dengan tatapan yang aneh. Ichi lalu memalingkan kepalanya melihat ke belakang. Daaaaaannnnn….. dia baru nyadar kalo Tati itu gak ada di jok belakang.. Padahal itu udah entah beberapa ratus meter dari Toko Merah.

Ichi sempat bingung. Dia malah mikirnya jangan2 Tati tuh jatuh di jalan. Atau jangan2 Tati m’lompat turun dari motor, sangkin sebelnya.. Hehehe. Pikiran yang aneh.. Masa kalo Tati jatuh di jalan, orang2 gak heboh? Emangnya dompet, jatuh di jalan bisa gak ketauan? Hehehe. Lompat di jalan..? Kayaknya Tati belum segila itu deh, lompat dari motor hanya karena sebel sama Ichi? Rugi bandar lagi.. Mau patah kaki? Ogah lah yaaaww… Hehehe.

Ichi bilang : “Gue malu sama orang yang motornya sebelahan ama gue ‘Dha. Tuh orang kali2 mikirnya gue gak waras, naik motor terus ngomong2 ndiri.. Gue langsung ambil jalur kanan dan balik arah begitu ada U-turn”. Hehehe.

Biar rasa…!! Baru diduga gak waras kan? Lah Tati..? Pake acara malu sama tukang parkir dan orang2 yang ada di depan toko, plus manyun gak tentu arah di selasaran Toko Merah. Mana yang lebih gak enak? Hehehe.. Herannya.., masa Ichi gak bisa bedain ada penumpang dengan gak ada? Mana kalo Tati naik perbedaan bebannya kan sangat signifikan.. Nyaris sama dengan 2 karung beras.. Gimane siyy ente…? Hehehe…

2 thoughts on “Toko Merah dalam Kenangan…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s