Tante Po & T-Bob…

Kamis 27 December yang lalu, Tante Po, Mama dan Mami Uli pergi ke salon bareng2.. Mama ngerapiin dan ngecat rambut, Mami Uli creambath dll, sementara Tante Po colouring rambutnya.. Setelah selesai, ternyata rambut Tante Po jadinya lebih terang dari yang dia harapkan.. Tante Po pengennya dark brown.. eh jadinya agak2 light brown… Tapi Tante Po siyy PD aja lagi… Tante Po..!!

Cuma beberapa hari kemudian di kamar di rumah Jl. Sei Bingei terjadi percakapan antara Mama dan Tante Po. Tati sebagai pendengar, sedangkan Nanda yang sedang nonton TV ternyata kuping-nya menyala..

Tante Po : Ma, rambut Ivo bagus kan?

Mama : Bagus aja lagi.. Kenapa memang?

Tante Po : Keren kan, Ma?

Mama : Keren… Cuma kalo Mama liat2 kok warnanya sama dengan warna si T-Bob ya..?

Tante Po sambil senyum2 gak puguh : Mama ini… Masa Ivo disamain dengan si T-Bob. Keterlaluan iihhh…!!

Mama : Iya, hati2 lho..! Ntar kamu jadinya guk guk guk guk lagii…! Hehehe…

Tante Po : Mama iniiiiii…..! Ivo tuh maunya dipuji, eh malah disamain sama si T-Bob.. Keterlaluan deh Mama… Gak mendukung anaknya mau gaya..!!

Tiba2 Nanda bertanya : Si T-Bob itu apa, Nek?

Tante Po : Itu nama rusa peliharaan Enek.. (berkilah untuk menutupi aib.. dan gak dikatain Nanda, hehehehe…!)

Nanda : Rusa kok suaranya guk guk guk guk…? Itu kan suara anjing? Emang warna rambut Tante Po kayak warna anjing ya, Nek…?

Tante Po dengan wajah semakin gak puguh : Mamaaaa……! Lihatlah kan..? Nanda jadi ngatain Ivo gara2 Mama… Gimana Mama ini? Rambut Ivo cantik2 dibilang kayak T-Bob.. Menyesal minta komentar Mama…!

Mama : Lho, Mama kan bilang apa adanya.. Hehehe…

Jadi sebenarnya apa siyy si T-Bob yang dibilang rusa bersuara guk guk guk guk..? Si T-Bob adalah doggie kesayangan Tante Po, Mami Uli dan Mama Nhoya saat mereka masih kecil.. T-Bob hilang waktu keluar dari halaman rumah saat pintu pagar terbuka… Warnanya bulunya….? Coklat terang… !!! Kayak rambut Tante Po? Hehehe….

Es Campur Kenangan…

Suatu siang di akhir Desember 2007, saat Tati lagi ngobrol2 sama Mama di kamar di rumah sei Bingei… Dari jalan di depan rumah terdengar bunyi… “ting ting.. ting ting…”. Lalu kembali “ting ting… ting ting..”. Suara piring yang dipukul dengan sendok besi secara berirama.. Suara ini gak asing sama sekali buat Tati.. bahkan sejak kecil.. saat sering bulak balik ke Medan dengan almarhum Ibu..

Tati : Ma, itu suara tukang es campur kan?

Mama : Iya.. Kenapa, Nang? Pengen ya..?

Tati : He’eh.. Ndha beli ya, Ma?

Mama : Ya udah, cepetan panggil…

Tati langsung lari ke depan rumah dan teriak “Eeeeeeessssssssss….!!!!!”.
Si tukang es langsung bergerak ke arah depan rumah.. Tati langsung nyambung teriak lagi.. “Bentar ya pak..! Saya ambil mangkok dulu ya….!!!” Si tukang es langsung ngangguk, dan Tati langsung lari ke dalam rumah buat ambil mangkok di dapur..

Kok Tati kayaknya pengen banget sih minum es campur yang lewat di depan rumah ini..?

Es campur ini memang es kenangan, secara si penjualnya udah jualan sejak Tati masih kecil banget… Dan rasanya emang enak, karena pake kacang merah selain cendol, cincau, tape dll. Mana gulanya asli gula aren.. Hhhhmmmmmmmm lezat, segar… Biasanya siihhhhh, salah satu jenis es yang juga dijual adalah es serut yang diguyur sirop mangga warna ijo.. Tapi katanya sekarang udah gak ada yang jual sirup ijo itu lagi… Jadi si Bapak tukang es gak jual lagi deh es serut sirop ijo.. So benar2 tinggal kenangan deeehhhh…, hanya bisa dikenang kenikmatannya..

Kencan dengan Dua Opa2…

Jum’at malam yang lalu sahabat lama Tati, Ambriana Novitri alias Opi, yang sekarang bermukim di Lombok nelpon.

Tati dan Opi dulu satu kost di Cirahayu 4 Bogor. Meski “hanya” teman kost, sebelahan kamar pula, selama satu tahun, tapi kita punya kedekatan yang luar biasa selama masa2 kuliah di Bogor, yang membuat kita merasa udah jadi saudara bagi satu sama lain. Dan sampai saat ini meski tinggal di kota yang berjauhan dan udah bertahun2 enggak bertemu physically, kita tetap berkomunikasi, at least menelpon saat salah satu diantara kita berulang tahun.

Saat Tati kuliah di Yogya tahun 1999 – 2001an, kalo Opi mau ke Jakarta buat mengunjungi orang tuanya, Opi selalu nelpon Tati untuk ngasi tau jam berapa pesawat yang ditumpanginya dari Lombok akan transit di Bandara Adi Sucipto Yogyakarta. Kita biasanya ketemu di sana. Biar cuma setengah jam…, kan lumayan buat melepas kangen.. Ngobrol2 haha hihi..

Back ke percakapan di telephon..

Opi : Sondha, di tempat elhoe banyak jual bunga2 kristal gak?

Tati : Banyak banget.. Di Pasar bawah tuh berserak2 barang begitu… Kenapa emang?

Opi : Beliin gue donk.. Kira2 12 batang deh… terus buat Nyokab 5 batang.. Ayah sama teman2nya sekarang lagi jalan2 di Padang, besok mereka ke Pekanbaru. Nah elhoe titipin aja bunga kristalnya ke Ayah. Ntar gue kabarin lagi Ayah nginapnya dimana.

Tati : Ok. tapi tanggung amat 17 batang. 18 batang aja sekalian.. Besok deh gue cariin..

So, sabtu siang Tati ditemani kak Lintje pergi deh ke Pasar Bawah.. Dan karena oom Abizar Sawil (dulu kita plesetin jadi “Chilly Willy”) dan teman2nya baru sampai di Pekanbaru sore hari, Tati jadinya baru menemui mereka di hotel Bidadari, tempat mereka menginap, jam 19an..

Saat ketemu.. Tati rasanya seneng banget… Oom Sawil yang sudah berusia 67 tahun tampak sehat, alhamdulillah. Sementara sahabat oom Sawil yang menjadi teman beliau jalan2 berusia 80-an tahun, dan juga alhamdulillah masih bugar banget..

Tati jadi ingat kejadian pada bulan Maret 1989. Waktu itu, Opung Tati (ibunya papa) meninggal dunia.. Semua keluarga yang di Pekanbaru dan Jakarta langsung pulang, dan Tati yang tinggal di Bogor terlupakan.. Secara Tati waktu itu selalu punya open-date tiket buat pulang ke Pekanbaru, so buat pulang sebenarnya gak susah, tinggal telpon ke Garuda aja.. Problem-nya Tati harus ngejar penerbangan yang pagi (kalo gak salah 06.30 wib) supaya sampai di Pekanbaru juga masih pagi dan bisa langsung melanjutkan perjalanan dari Pekanbaru ke Sipirok lewat jalan darat. Nah mau nginap dimana nih..? Kan gak mungkin dari Bogor tengah malam, mau naik apa? Mau nginap di Jakarta, mau nginap dimana? keluarga udah pada ngabur ke Sipirok semua. Opi lalu menyuruh Tati pulang ke rumahnya di daerah Cililitan, dan keluarga Opi menyambut Tati dengan sangat baik, meski Opi gak ikut ke Jakarta karena ada ujian. Oom sawil yang mencari tetangganya yang supir Bluebird, dan mengatur supaya tetangganya itu sebelum jam 5an pagi udah menjemput Tati di rumah mereka dan mengantarkan Tati dengan selamat dan aman ke Bandara Sukarno Hatta. Bantuan yang luar biasa buat Tati..!!

Back to now…

Setelah ngobrol2.. Tati lalu pergi makan malam dengan kedua Opa2 ini.. Kita pergi makan malam ke Pondok Patin Yunus, yang berlokasi di Jl. Kaharuddin Nasution Pekanbaru.

Tau gak teman2…? Meski beda generasi, ternyata pergi kencan alias makan malam, dengan dua opa2 sama sekali gak membosankan.. Hehehe. Karena kedua Opa2 ini bercerita banyak tentang pengalaman hidup mereka, yang luar biasa.. Terutama sahabatnya oom Sawil yang di tahun 1950an udah mendapat kesempatan sekolah ke San Fransisco, dan juga menetap di Singapore pada tahun 1960-an.. Juga tentang masa2 muda beliau yang kerap berkunjung ke lokasi tambang minyak lepas pantai (off-shore).. Asyik banget ngedengarnya..

Kencan terpaksa diakhiri jam 21.30 karena sebenarnya malam itu Tati harus menghadiri undangan Eko yang ngdain acara selamatan sunatan Tafi, anaknya yang pertama. Untungnya Eko dan keluarganya pengertian.. dan masih membuka pintu rumahnya buat Tati meski udah jam 22an.. (Makasih atas pengertiannya, ya Ko!).

Bener2 malam yang berkesan… Semoga para Opa2 ini panjang umur, sehat dan selalu dalam lindungan Alloh..

Prime…

Film ini bercerita tentang Raffi (Uma Thurman), yang baru divorce dan selalu berkonsultasi dengan seorang therapist (Meryl Streep) untuk mengatasi masalah psikologisnya. Di depan sebuah bioskop, Raffi, yang akan nonton dengan teman2 dekatnya berkenalan dengan Dave (Bryan Greenberg). Mereka saling tertarik at d 1st sight, dan Dave kemudian menelpon Raffi untuk mengajak makan malam.. Selanjutnya, Raffi dan Dave terlibat hubungan special yang unik karena Raffi berusia 37 tahun dan Dave baru berusia 23 tahun. Di tengah rasa cinta yang membara, mereka menemukan berbagai masalah karena perbedaan umur. Dave yang belia masih dalam proses pencarian jati diri, terutama mengenai pekerjaan : Dave yang senang melukis pengen bekerja sebagai pelukis, tidak mendapat dukungan keluarganya karena buat mereka menjadi pelukis bukanlah caree yang ok. Masalah mereka bertambah rumit karena keluarga Raffi yang Jewish sangan berpegang pada nilai2 Jewish, dan ingin anaknya membina hubungan dengan perempuan Jewish juga. Dan… puncak masalah mereka adalah… si terapist yang selama ini selalu mendukung Raffi untuk memulai hidup baru dan menikmati hubungan barunya dengan seseorang yang lebih muda, ternyata adalah ibu Dave, yang tidak menginginkan anak lelakinya menikah dengan perempuan yang jauh lebih tua dan bukan Jewish pula..

Hubungan yang sangat baik antara Raffi dan terapistnya menjadi berantakan, saat si terapist berterus terang bahwa Dave adalah putranya, dan dia tidak bisa melanjutkan proses konseling pada Raffi, karena sebenarnya selama ini dia memberikan konseling yang gak sesuai dengan hati nuraninya sebagai seorang ibu.

Namun cinta Dave pada Raffi membuat Dave berupaya agar keluarganya bisa menerima Raffi.. Di satu sisi, persahabatan yang pernah terbina antara Raffi dan ibu Dave menimbulkan rasa rindu yang membuat mereka tidak bisa membenci satu sama lain di tengah situasi yang kacau.. Akhirnya.. keluarga Dave bisa menerima Raffi dengan segala keadaannya : bukan Jewish dan jauh lebih tua dari anak mereka. Tapi justru Raffi yang mengambil keputusan yang luar biasa… Meminta Dave memutuskan hubungan mereka karena Dave perlu menikmati kehidupannya yang masih belia, dan tidak mengambil tanggung jawab sebagai seorang kepala rumah tangga sebelum dia benar2 dewasa dan mature..

Film yang dikemas dalam comedy tapi memberikan beberapa pikiran tentang “what the love is”, Love yang tidak buta, penuh pertimbangan dan bijak demi yang terbaik bagi orang yang dicinta…!!

HappY birThday, Mami Uli & Vania…!!

Hari ini Mami Uli genap berusia 36 tahun.. Mami Uli adalah anak keempat dari 6 bersaudara, sedangkan Tati anak kedua.. Mami Uli yang beberapa tahun terakhir ini menetap di samarinda udah menjadi ibu dari 3 anak : Samuel Gading Sisoantunas (8th), Esther Meilissa Maharani (6th) dan Monicca Nathalizabeth (2th).

Happy Birthday, Sis..!! Semoga dari hari ke hari selalu memperoleh kehidupan yang semakin dan semakin baik, serta selalu dalam lindungan Tuhan..

Hari ini juga hari ulang tahun ke-4 Vania Lardes, anak Bang Rio, abang Tati. Vania now is the only child of her parents after her younger sister passed away in last June 2007.

Happy 4th Birthday, Vania. Semoga menjadi anak yang baik hati dan selalu dalam lindungan Tuhan.

De Deli Darbar……

Hari Minggu siang 30 Desember 2007, Tati ngebongkar2 Tabloid Applause yang numpuk di kaki meja kerja Tante Po. Tante Po emang langganan tabloid life style-nya orang muda Kota Medan ini, karena Tante Po sering mempromosikan natural bags dagangannya di halaman fashion tabloid ini…

Di halaman kuliner edisi beberapa bulan yang lalu, Tati melihat rubrik tentang De Deli Darbar Restaurant. Secara Tati seneng banget makan masakan dengan bumbu kari (kecuali kari kambing.., yaaaaakkkkie!), ya Tati pengen donk nyoba makan di resto ini..

Resto yang berlokasi di daerah Kampung Keling, tepatnya di Jl. Taruma No. 88 Medan ini menggunakan logo yang unik.. Gambar ikan kembar siam.. Hehehe..

Suasana di resto ini lumayan nyaman.. Hanya saja jarak antar meja yang satu dengan yang lainnya kurang jauh, sehingga benar2 berkesan tempat buat makan.., bukan buat makan malam sembari ngobrol2 akrab… Kayaknya bukan tempat buat menikmati suasana..

Di daftar menu terlihat, makanan2 yang ditawarkan memang benar2 Pakistan, Indian dan Arabic taste.. Tati memilih Nasi Biryani Udang dan segelas lime juice (buat menetralisir lemak….!! Hehehe). Mama milih Prata dengan Kari Udang dan aqua. Mama Nhoya milih Nasi Goreng Bangladesh, supaya bisa berbagi dengan Nanda, dan lime juice. Sedangkan untuk Kak Lina, yang bingung mau milih apa, kita pilihkan Nasi Goreng Bangladesh, tapi bumbunya minta dikurangi karena kak Lina gak kuat dengan makanan yang spicy.. Kita juga milih lumpia isi kari buat pembuka..

Dari makanan2 yang kita pesan.. semua menyenangi rasa kari dari berbagai makanan yang disajikan.. Bumbunya pas di lidah.. Nasi biryani udang-nya…, enak.. Cara menghidangkannya juga lucu.. Kari udangnya diumpetin di bawah nasi biryani. Wadahnya juga unik.. Tapi prata-nya kata Mama sedikit kurang lembut… Atau mungkin emang semestinya begitu ya? Lumpia-nya juga enak.. jahe, merica dan bumbu2 lain benar2 berasa.. Really2 spicy food.. Layak untuk direkomendasikan kalo teman2 ke Medan dan pengen masakan Pakistan, India dan Arab.

Btw, Nanda malah senengnya sama garnish wortel yang terdapat di piring Nasi Goreng Bangladesh.. Emang bentuknya lucu.. Sabar banget orang yang ngerjainnya…

Makan Malam dengan Mama di De Deli Darbar..

Sejak kena serangan stroke pada pertengahan Juni 2007 Mama tuh sering gak mau diajak jalan2 atau makan2 di luar rumah.. Kalo ditanya kenapa, Mama seringkali bilang Mama gak mau ngerepotin orang.. Mungkin juga karena Mama merasa risih dengan tatapan orang2 saat melihat Mama berjalan tertatih2 dan harus berpegang pada orang lain atau tongkat.. Belum lagi sulit mencari tempat duduk kalo Mama merasa capek.. Tapi kita anak2nya ingin Mama bisa tetap menikmati hidupnya sebagaimana sebelumnya…

So, tanggal 30 Desember 2007 yang lalu dari siang Tati ngebujuk2in Mama buat mau ikut pergi makan malam ke resto yang kita belum pernah coba.. Setelah maju mundur maju mundur beberapa kali, akhirnya Mama mau juga ikut.. Alhamdulillah.. Kita pergi sekitar jam 19-an.. Perginya berlima : Tati, Mama, Nhoya, Nanda dan Kak Lina, si kakak yang mengurus rumah dan nolong2in Mama di rumah. Papa gak ikut karena ada temannya mau datang, sedangkan Tante Po seperti biasa menjaga counternya di Mall.

Pergi makan kemana siyyyyy….?

Ceitanya, tanggal 30 siang Tati melihat setumpuk Tabloid Applause di kaki meja kerja Tante Po. Tabloid ini merupakan tabloid lifestyle orang muda Medan.. Naahhh, pas bongkar2, di halaman kuliner Tati melihat tulisan tentang De Deli Darbar Restaurant, yang menunya adalah masakan Pakistan, India dan Arab.. Secara Tati seneng banget sama makanan yang berbau2 kari (tapi ogah makan kari kambing..!!), dan penggemar berat Nasi Biryani…., Tati jadi pengen banget nyoba makanan di situ…

Karena restorannya di ruko, Mama gak terlalu susah buat mencapai resto tsb. Hanya mesti pelan2 saat Mama turun dan naik ke mobil, serta saat harus naik undak2an meski hanya 2 atau 3 anak tangga.

Tapi dari raut wajah Mama dan ucapan2an-nya.., kelihatan kalo Mama menikmati acara makam malam kali ini.. Mana pulangnya Mama mau pula kita ajak singgah di sebuah factory outlet di Jl. Kejaksaan yang berada di ujung Jl. Taruma..

I’m happy, very very happy if U enjoy your life, Mom…! Serangan stroke tidak boleh membuat Mama terkurung di rumah.. Lain kali kalo ‘ndha datang kita muter2 di Mall, ya Ma!

About makan malam di De Deli Darbar lebih lanjut…? Baca di sini….

Mikie Holiday : Funland…. (Ke Brastagi 2)

Setelah selesai makan sore, sekitar jam 16.30 waktu Brastagi Tati, Mama Nhoya, Ananda dan kak Wati pergi ke Mikie Holiday, Funland… Playground ini mengingatkan Tati akan Genting Highland.. Tapi emang jauh lebih keren Genting Highland.., ya permainan2nya, ya alamnya…

Tapi Nanda senang banget.. Ternyata ini kali kedua dia ke sini.. Sebelumnya Nanda udah ke sini saat liburan bulan Juli 2007 yang lalu.. So dia udah rada2 kenal situasi dan permainan di sini..

Begitu sampai.., Nanda langsung menggiring kami ke suatu arah… Kemana? Ke lokasi permainan Fun ‘n Jump Salto & Trampollin. Nanda minta dbeliin tiket permainan ini.., karena dia pengen main.. Nanda tuh gak ada takutnya.. Gak gentar sama sekali.. Padahal kita2 yang tua aja mikir seribu kali buat ikut permainan ini… Bahkan Nanda minta main sekali lagi begitu dia selesai main.. Lihat niyy photo2 Nanda saat bermain Fun ‘n Jump Salto & Trampollin..





Selesai main Fun ‘n Jump Salto & Trampollin, Nanda main sizzler, dan mini jetcoaster.. Lagi2 tanpa rasa takut..!! Heran deehh… Tapi satu permainan lagi yang juga seru adalah main bola yang diluncurkan di kolam, dan Nandanya dimasukkan ke dalam bola tersebut.. Tati lupa nama permainannya..




Terakhir sebelum pulang sekitar jam 20-an.. Nanda main Bombom Car dengan Mama Nhoya, 2 kali.. Itu juga dia masih ngomel karena belum puaaaaasss.. Dia pengennya nginap di Mikie Holiday Hotel.. Waddduuuuuhhhh, kita2 bisa gak dibukain pintu sama Opung Menek, Nak…!!! Hehehe…

Ke Brastagi

Sabtu 29 November Tati, Mama Nhoya, Nanda dan kak Wati (yang bantu Mama Nhoya ngurus Nanda di rumah), jalan2… Kemana..? Ke Brastagi.. Brastagi adalah suatu kota di upland Gunung Sibayak, sekitar 66 km dari Medan.

Ceritanya kita pengen nyenang2in Nanda, karena dia gak kita izinkan ikut keluarga Mami Uli pulang ke kampung Papi Liberty, di Narumonda. Kita takut gak ada yang ngurus Nanda.., karena para mbak udah kerepotan untuk ngurus ketiga anak Mami Uli : Samuel, Esther dan Monnic. Beda dengan waktu Nanda ikut Mami Uli, Samuel dan Esther ke Malaysia pertengahan Desember yang lalu. Waktu itu ada Tante Po yang ngurus Nanda, jadi gak masalah…

Buat menghibur Nanda, dan sekalian Wowo juga pengen banget jalan2 lagi ke Brastagi.., jadi kita pergi deehhhh..!! Tapi kita berangkatnya udah siang.. , udah hampir jam 13an.., mana pake macet pula di sekitar pasar Pancur Batu..

Waktu kecil, Tati sering banget bolak balik ke Tanah Karo ini, ikut almarhum ibu ziarah ke makam ayah-nya (Nempol Harahap) dan abang-nya (Syamsuddin harahap) di Tiga Binanga. Ceritanya, Ompung Nempol Harahap dulunya guru di daerah Siak yang dipindahtugaskan ke Tiga Binanga, lalu meninggal dunia di sana. Sebelumnya saat anak lelaki tertua Opung Nempol yang bekerja dan menetap di Siak mengunjungi keluarga Opung Nempol di Tiga Binanga, anaknya tersebut (Syamsuddin Harahap) meninggal dunia di Tiga Binanga. So di sana ada makam dua anggota keluarga.

Untuk sampai ke Tiga Binanga, kita akan melewati Pancur Batu, Sembahe, Sibolangit, Kabanjahe, dan Brastagi, baru deh sampai ke Tiga Binanga (ada banyak desa2 kecil lainnya, tapi Tati gak ingat). Tapi dulu selain ziarah, kita selalu berhenti di daerah2 yang menjadi obyek wisata, seperti Sembahe, Kabanjahe dan Brastagi.., menikmati udara yang segar, belanja buah2an, belanja bunga hidup dan bunga potong serta makan2 doonkk..!!

Terakhir Tati ke Tiga Binanga sekitar pertengahan tahun 1980an.. Saat liburan lulus SD.. Udah lama banget yaaaaaa….? Sekitar tahun 1992-an sempat sih jalan2 sama Papa dan Nhoya ke daerah ini.. tapi cuma sampai ke Kabanjahe, ke kebun jeruk kenalan Papa. Waktu itu rasanya asyik banget boleh metik jeruk suka2 di kebun jeruk yang luasnya minta ampun.. Sejauh mata memandang, semua pohon jeruk…!! Jeruk Brastagi emang terkenal manisnya..! Setelah itu Tati gak pernah menginjak Tanah Karo yang sejuk.. rasanya kangen… Kangen menikmati dinginnya udara pegunungan, menikmati pemandangan bunga dan sayur dimana2… Hhhhhmmmmm…. Kangen dengan masa kanak2 Tati yang indah, yang hari2nya sempat melintasi daerah ini…

Ternyata banyak sekali perubahan di Tanah Karo yang merupakan salah satu daerah tujuan wisata di Sumatera Utara ini.. Tati terkaget2 saat melintasi daerah Sibolangit.. Daerah yang gak asing buat keluarga kami ini (Papa lahir di Sibolangit, saat Opung Sutan Barumun bertugas mengajar di sini), tidak lagi hanya hamparan padang rumput yang pernah jadi lokasi Jambore Pramuka Nasional tahun 1977… Tapi sudah berubah jadi gerombolan villa dan penginapan.. Bahkan di sini sedang dibangun sebuah kawasan taman hiburan “Theme Park”. Dari pinggir jalan terlihat jaringan rel jet coaster dan kincir raksasa, seperti bianglala yang di Dufan. Sementara di pinggir jalan sudah terbangun sederet pertokoan yang sudah diisi dengan restaurant dan mini market.. Here d pic, tapi Tati motretnya dalam perjalanan pulang, jadi udah gelap…, namun kincir raksasa masih terlihat sayup2.. Mohon diamati.., kalo perlu pake lup, biar kelihatan.. Hehehe..

Kejutan tidak berakhir di situ… menjelang masuk kota Brastagi Tati melihat banyak sekali bangunan hotel2 megah.. bahkan di situ terdapat Mikie Holiday, Resort dan Hotel, sebuah kawasan yang terdiri dari hotel dan juga taman bermain.. dari pinggir jalan, kelihatan siyy kawasannya gak terlalu besar.. , tapi saat mengamati dari jarak yang agak jauh, kelihatan deh kalo kawasan ini sampai ke bukit2 di belakangnya…. Bagus banget… Mudah2an ini tidak merusak lingkungan ya… karena bukit2 ini adalah catchment area.. Mudah2an pengelola kawasan ini membuat sumur resapan yang bisa membantu air hujan masuk ke tanah…, sehingga siklus air tetap terjaga..

Begitu melihat Mikie Holiday, Nanda langsung merengek minta main ke situ.. Rencana kita sih emang mau main ke situ.. tapi nyari makan dulu lah yaaa. Udah lapar banget soalnya.. So kita meneruskan dulu perjalanan ke Kota Brastagi..

Menjelang masuk kota Brastagi, di sisi kanan jalan, Tati melihat Penjual Bunga “Pelawi”. Pikiran Tati segera melayang ke masa lalu… Masa kecil.. saat Tati masih sangat belia, bahkan belum TK.. Dalam suatu kesempatan ke Tiga Binanga, ibu berbelanja bunga di penjual bunga tersebut.. Si cilik Tati, yang merupakan “ekor”nya ibu ya ikut turun… Ternyata di situ ada anak anjing yang lucu banget… Tapi sialnya, anak anjing itu juga menganggap si cilik Tati yang kriting kruil sebagi makhluk yang lucu… sehingga anak anjing itu mendekati si cilik Tati, dan berusaha mencium.. Si cilik Tati jadi ketakutan dan lari… eh anjingnya makin ngejar… Si cilik Tati terpaksa berlari ke sana ke mari, ketakutan… Para orang dewasa yang saat itu berada di sekitar si cilik Tati bukannya langsung menyelamatkan diriku… eh malah sempat2nya memotret… Haaaaalllllaaaahhh… Dimana photo itu sekarang ya…? Dulu Tati sering melihatnya di sebuah album tua di lemari tempat menyimpan album2 lama di rumah Jl. Durian.. jadi pengen nyari lagi…

Back to now…

Setelah sampai di kota Brastagi, kita makan di tempat makan yang ditemukan Mama Nhoya waktu dia ada acara training dari kantor yang diadakan di sebuah hotel di daerah ini beberapa bulan yang lalu.. Setelah makan baru deh kita ke Mikie Holiday, dan sebelumnya sempat bikin beberapa photo di sekitar Hotel Bukit Kubu yang merupakan hotel terkenal di daerah ini, yang juga menyediakan kuda2 untuk ditunggangi anak2 berkeliling taman di kawasan hotel..
L-R : Kak Wati, Nanda & Mama Nhoya

L-R : Kak Wati, Nanda & Wowo-nya Nanda

Blog Evaluation….

Saat mengamati blog archive di sisi kanan blog Tati, terlihat angka 2007(184). Artinya selama tahun 2007, tepatnya mulai 11 juni 2007 sampai dengan 31 Desember 2007, sekitar 6 bulan setengah, Tati udah nulis 184 posting.. Artinya nyaris 1 postingan per hari.. Busset deh…!!!

Kok bisa? Apa aja yang ditulis? Kok punya waktu? Kan kerjaan di kantor lumayan banyak? Belum lagi urusan “mencari sesuap nasi dan semangkok besar berlian serta segepok rupiah buat angsuran si sparky” (hehehe) di asuransi? Kapan waktunya buat nulis…?

Apa aja yang ditulis?
Enggak tau ya.. Rasanya kok ada aja yang bisa ditulis.. Acara buka membuka album lama bisa menjadi inspirasi tulisan yang asyik.. Ketemu ortu, abang, adik dan ponakan juga bisa jadi inspirasi tulisan.. Apalagi ketemuan atau telepon2an dengan teman lama… Bahkan sekedar teringat dengan orang2 yang pernah melintasi hidup pun juga bisa menjadi tulisan… Yang unik.., bahkan perkenalan dengan pembaca blog-pun bisa jadi tulisan.. kayaknya apa aja deh.. selagi mood buat nulisnya ada, semua bisa jadi tulisan dan diposting di blog.. Soalnya gak ada editor dan Badan Sensor Blog.. Kalo ada, bisa jadi 99.88% tulisan Tati belum layak dipublikasi.. Hehehe..

Kok punya waktu..?
Waduuuuhhhh… Kayaknya ini gak perlu dipertanyakan deeeeh… Karena ibarat punya sesuatu yang disenangi.. dicintai.., pacar misalnya.. Hehehe.. Pasti deh kita akan bela2in buat meluangkan waktu.. Biar malam2 saat mata udah tinggal 1/2 watt.., tetap aja nulis.. Atau kalo ada unek2 di hati yang pengen dikeluarin.., bisa2nya Tati gak keluar dari kantor buat makan siang.., cukup dengan mesan makanan di kantin dan tetap duduk di kursi kerja sambil nge-blog.. Bela2in deh pokoknya…!! VIVA BLOGGERS..!!! Hehehe…

Tapi sebenarnya ada satu sisi hidup yang belum bisa diungkapkan dalam blog Tati.. Mungkin hal ini juga menjadi pertanyaan2 yang tidak terungkapkan dalam hati pembaca blog yang jeli.. Tapi karena ini merupakan hal yang sangat peka dan sensitif.., mungkin lebih baik disimpan saja dulu.. Mungkin akan datang masanya Tati menemukan wadah untuk berbagi tentang perjalanan hidup yang satu ini.. Karena tidak lah baik berbagi dengan orang lain, tetapi menyakitkan buat orang2 yang sangat kita cintai.. Mungkin sisi diri yang satu ini memang harus menjadi RAHASIA HATI.. Kayak judul lagu yaaaa…!!!

Anyway…, temans, thanks for being my friends.., being my blog readers.. May God always be with us..