Customer Antik…

Jam di bagian kanan bawah compi di kantor menunjukkan waktu 15.05 waktu Pekanbaru..
Tiba2, tidit tidit… sebuah SMS masuk.. dari nomor 0812 sekian sekian.. nomor HP salah seorang customer Tati, Mr. K.
Isinya “Ibu bisa ke kantor saya sekarang?”
Tati membalas, “Baik Pak, jam 15.30 saya akan sudah di kantor Bapak.”
Mr. K : “Kalo jam segitu saya sudah tidak ada di kantor. Gak bisa sekarang?????

Waduh.., kayaknya si Bapak ini lupa atau gak pernah belajar mekanika dasar…
Dia gak tau ya, kalau ada rumus S = v x t
Dimana, S = Jarak, v = kecepatan dan t = waktu.

Artinya kalo Tati harus ke kantornya yang kira2 5 km dari kantor Tati, plus kondisi jalan yang crowded, itu butuh waktu.. Mau nyetir dengan kecepatan berapa Tati untuk sampai di kantornya sekarang juga…? Haiiiiyyyyyyyaaaaaa…

Tati pikir, mendingan besok pagi2 aja lah si Bapak ini diurus..
Beliau mau minta laporan terakhir investasinya, yang kebetulan waktu itu dihandel UM-nya Tati, karena Tati ke Medan nengok Mama.
Sebenarnya si Bapak ini adalah pemegang Orphant Policy..
Apa itu? Orphant Policy, adalah polis2 yang agen awalnya sudah tidak bekerja di perusahaan lagi. So, untuk melayani pemegang polis, Perusahaan biasanya menunjuk agen2 yang aktif.

Customer Tati yang satu ini, sebenarnya masih muda, kalo gak salah 25 tahun, lulusan universitas papan atas negeri ini, dan sudah jadi manager area perusaan besar penyedia alat berat.. Mantap lah pokoknya…
Dan agak sulit bertemu dengan beliau karena basenya di luar Pekanbaru..

Sore, jam 17an, saat Tati sudah pulang ke rumah…, beliau nelpon.
Mr. K : “Ibu, bisa gak ke rumah saya aja sekarang? Saya tunggu ibu sebelum saya pergi lagi.”
Tati : “Boleh, pak. Tapi setelah magrib ya. Ngomong2 rumahnya dimana, Pak?”
Secara orang2 seperti beliau yang berasal dari luar Pekanbaru (Riau), biasanya tinggal di Mess yang disediakan perusahaan. Dan di dokumen polis, beliau hanya mencantumkan alamat kantor.
Mr. K : “Ibu, tahu Villa Duyung Mas?”
Tati : “Di jl. Duyung, dekat Jl. Paus, ya Pak?
Mr. K : “Enggak bu. Ibu kalau di Jl. Nangka dari arah Mall SKA, kan ketemu pom bensin di kiri jalan, begitu nemu jalan pertama di kiri, Ibu masuk aja. Terus ke ujung samapi mentok. Di situ Ibu belok kiri. Di situ ada perumahan, ibu cari Blok E Nomor 2. E ya, Bu. Entok..!!”
Tati : “Ya sudah, Pa. Nanti saya cari.”

Jam 19an.. Tati bergerak dari rumah. Secara rumah Tati berjarak 15 km dari pusat kota dan I’m a slow speed driver… Selama di jalan, Tati udah coba2 telpon teman2 yang tinggal di daerah sana, tapi gak tau. Tati juga nanya teman2 yang ngurus anggaran Kimpraswil, yang biasanya hapal nama2 jalan, juga gak pada tau. Weleh weleh.. !!!

Sampai di Jl. Nangka, Tati susurin tuh pom bensin, nemu jalan kiri pertama, Tati belok.. Ups… Jalannya gelap…, di kiri kanan ruko2 kosong, jalannya jelek..
Hati Tati mulai merasa gak nyaman…
Tati mencoba menghubungi nasabah tersebut, tapi hpnya gak aktif… Gimana nih..?
Tapi, dengan niat baik dan membaca Bismillah, Tati lalu melanjutkan perjalanan sesuai petunjuk si Bapak…

Begitu nemu rumah pertama, kira 200 meter dari jalan besar, Tati nanya sama Bapak2 yang lagi duduk di teras… : “Malam, Pak. Maaf menggangu. Perumahan Villa Duyung Mas Blok E di sebelah mana, ya Pak? Masih jauh dari sini?”
Si Bapak yang duduk di teras : “Wah, gak pernah dengar tuh, Buk. Kalo jalan Duyung itu di seberang sana jl. Nangka. Gak di sini.”
Tati : “Gitu, ya Pak? Makasih, ya Pak.”
Tati lalu melanjutkan perjalanan dengan asumsi si Bapak yang di teras gak tau daerah sini..

Tati nerusin jalan.. sampai mentok.. Setelah ingat2 omongan si Mr. K di telepon, Tati belok ke kiri…
Setelah menyusur pelan2 Tati ketemu anak muda yang lagi duduk di motor, dan bertanya : “Dek, di daerah sini rumah Blok E No. 2 di sebelah mana ya?”
Aanak Muda yang duduk di motor : “Bu, di sini gak sampai Blok E. Adanya sampai Blok B aja.”
Tati jadi tambah bingung deh…

Tati lalu ingat customer Orphant Policy yang lain, yang kerja di perusahaan yang sama dengan Mr. K. Tati langsung mendial nomor beliau, 0813 sekian sekian.. Begitu diangkat, Tati langsung bicara :
“Malam, Pak A. Ini saya, Sondha. Mau nanya alamat Mr. K, pak. Beliau minta saya datangi, tapi alamatnya gak jelas pak.”
Mr. A : “Oh, beliau tinggal di Mess yang di Jl. Anu nomor sekian, Bu. Masuknya dari sebelah anu…”
Tati lalu kembali menyusuri jalan sesuai pentunjuk Mr. A. Setelah kali2 bertanya dan bertanya dengan orang2 di pinggir jalan, Akhirnya Tati menemukan Mess itu. Dan alamatnya benar2 di Jl. Anu nomor Anu. Gak ada itu blok E Nomor 2. Jadi maksudnya apa ya, ngasi alamat gak jelas, salah pula…. Sementara jam di dashboard mobil sudah menunjukkan jam 21 lewat. Jadi Tati udah 2 jam muter2…???

Sampai di Mess, tersebut Tati ditemui oleh staf2 perusahaan yang tinggal di situ, mereka bilang, ternyata si Mr. K gak tinggal di situ… Halllllaaaahhh.. Maksudnya apa toh? Ketika Tati bilang no HP si Bapak tersebut gak bisa dihubungi, staff2nya memberikan nomor yang lain… Ada 2 nomor lagi ternyata..
Tati segera mendial2 nomor tersebut, tapi gak diangkat2..
Tiba2, tidit… tidit… HP Tati berbunyi.. dari nomor HP si Mr. K yang mula2 ada di Tati..
Mr. K : “Ibu, ibu balik aja ke Jl. Nangka. Saya tunggu di situ.”
Tati : “Jl. Nangka, di sebelah mana, Pak?”
Mr. K : “Di jalan ibu masuk tadi aja.”

Tati terpaksa balik menyusuri jalan2 yang gelap dan rusak… Dalam hati berdoa, semoga semua baik2 aja.. semoga ban mobil gak kena paku… dan sejuta semoga lainnya..
Begitu sampai di Jl. Nangka, Tati mendial HP si Mr. K : “Bapak dimana? Saya sudah di Jl. Nangka.”
Mr. K : “Ibu tunggu saja. Saya 5 menit lagi sampai ke sana.”
Apaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa? LIMA MENIT LAGI….? Tati harus nunggu di pinggir jalan, malam2 begini? Dipikirnya siapa dia? Benar2, gak tau etiket dan tidak punya tata krama serta niat baik nih orang…”
Tati lalu sms “Saya tunggu bapak di JCo saja.”
Tati langsung meluncurkan mobil ke Mall SKA yang posisinya sekitar 400 meter di belakang mobil Tati berhenti..

Begitu Tati melewati U-turn, Hp Tati langsung berbunyi, tidit tidit.. dari Mr. K :
“Bu, balik lagi… Saya sudah di belakang Ibu. Ibu gak dengar saya tuter2 Ibu?”
Tati : “Saya gak denger ada yang tuter mobil saya, Pak.”
Gak mau ribut, Tati muteri balik mobil Tati dan parkir di depan kantor bank Bukopin, yang berada di pojokan jalan masuk yang gelap gulita dan buruk tadi.
Si Bapak itu nelpon, lagi.. :”Ibu, ibu yang nongkrong di warung di pinggir jalan, ya? Saya di belakang mobil ibu nih..”
Tati lihat ke belakang, gak ada mobil apa pun dan Tati tidak keluar dari mobil apalagi nongkrong di pinggir jalan…
Tati menjawab : “Pak, saya sedang duduk di dalam mobil. Mobil saya sedang parkir di depan Bank Bukopin”
Mr. K : “Oh ya, saya liat bu.”

Beliau lalu mengampiri mobil Tati. Tati lalu keluar dari mobil, menyampaikan berkas yang harus disampaikan, menjelaskan seperlunya. Lalu pergi. Tati gak mau menunjukkan amarah atau kejengkelan yang sudah menumpuk lebih dari 2 jam..
Gak perlu lah untuk orang seperti Mr. K. Tati gak mau memuaskan ego beliau.. So, stay cooooooollllllll…..!!!!

Antik banget si bapak ini ya?
Dia pikir karena dia nasabah dia bisa memperlakukan agen seenak perutnya… “Pak…, bapak membeli jasa perusahaan tempat saya bekerja, bukan membeli diri saya… Saya, sebagai orang yang bekerja di perusahaan, akan berupaya sebisa mungkin menjaga nama perusahaan. Tapi kalo urusanya sama orang2 seperti Bapak… Waduuuuuuhhhhhh….”

Tapi Tati pikir, mungkin orang ini bermasalah dengan dirinya sendiri.. sehingga senang menyusahkan orang lain.. (dengar2, agen dia yang mula2, kalau mau ketemu bisa disuruh nunggu berjam2…!!!).
Si Bapak ini lupa, bahwa dalam hubungan customer dan agen, yang ada bukan hanya kepentingan agen. Justru yang lebih besar itu adalah kepentingan nasabah.. Karena dia butuh orang yang mengurus investasinya.. Kalo diperlakukan dengan tidak baik, agen mana juga yang mau ngurus..? Agen juga manusia….***

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s