Kupu-kupu…

Aku ingin punya sayap seperti kupu-kupu…
Agar bisa terbang menghampiri bunga-bunga yang mekar di taman kehidupan..
Menikmati keindahan kelopaknya..
Menghirup harumnya..
Meninggalkan rasa galau di dada..
Meninggalkan kesedihan yang tak terjabarkan..

Jadi ingat lagunya Melly, yang sering Tati dan Mami Uli nyanyiin saat jalan2 pagi di Yogya suatu masa dulu… (I miss the time we shared, Sis!!)

KUPU2

Kecil mungil bewarna
Warna-warni terangi alam
Sentuhan karya indah
Jika tergambar baik
Matahati melihat kau sangat istimewa
Terbang melayang-layang menari hinggapi bunga-bunga

Kupu-kupu jangan pergi
Terbang dan tetaplah di sini
Bunga-bunga menantimu
Rindu warna indah dunia
Anak kecil tersenyum manis, pandang tarianmu indah
Bahagia dalam nyanyian
Kupu-kupu jangan pergi

by : Melly G.***

Harus Bawa Koper……………!!!!

Tadi malam, Tati ngeliat2 lagi album yang berisi foto2 jadul…
Eh…, ada foto Tati dan teman2 waktu ikutan studi tur SMP 4 ke Sumatera Barat pada bulan Dsember 1982.. Studi tur ini seru juga.. Kok?

L-R : Syahida (Ida), Farida (Inda), Yalfrida Rozenta (Enda Saragih), Sondha

Sebenarnya Ibu gak ngizinin Tati buat ikut studi tur…
Meski biasa berangkat naik pesawat sendiri sejak kecil, tapi menurut Ibu perginya kan ke Medan, ke tempat Nenek. Jadi insya Allah aman. Ini perginya rame2 sama rombongan sekolah naik bus, mana jalan ke Sumbar itu berliku2… Resikonya menurut Ibu tinggi, jadi lebih baik Tati gak pergi.
Tapi Tati ngotot dengan segala dalih dan alasan…
Padahal kalo lihat berita2 di TV akhir2 ini, kekhawatiran Ibu itu rasanya wajar… banyak banget terjadi kecelakaan pada anak2 sekolah yang pergi berombongan..

Akhirnya, setelah berjuang dengan sejuta berargumen.. Tati diizinkan pergi, dengan catatan dititipkan ke Bu Asni dan Bu Asnetti, guru SMP 4 yang dikenal baik oleh Ibu sejak Tati masih kecil banget…

Nah, pas beres2 mau berangkat… Tati berdebat lagi nih dengan Ibu.. Apalagi sih? Karena perginya cuma 4 hari 3 malam, Tati maunya pergi dengan bawa ransel atau paling tidak traveling bag kecil, seperti teman2 (kita kan udah gossip gossipy dulu). Praktis dan simple gitu lho…!!! Sementara Ibu ngotot, Tati mesti bawa koper… Koper? Heeh…!!! Koper, yang isinya udah disiapin Ibu… , selain baju2, sandal dan sepatu keds, di koper itu ada biscuit satu kaleng sedang, ada softdrink sekitar 1 lusin dan………… ada selimut!!!! Belum lagi, Ibu mengharuskan Tati bawa bantal. Halaaaaaah!!!! Tati setengah mati berusaha mengeluarkan selimut itu dari koper, juga membujuk Ibu supaya diperkenankan tidak membawa bantal… Tati takut diketawain teman2 dan dikatain anak Mami… Tapi Tapi Ibu ngasi ultimatum…., kalo gak mau bawa apa yang sudah disiapin Ibu, gak usah jadi pergi… Watttaaaaawwwwwww…..!!! Iya deh, Tati pasrah bawa koper dari pada gak jadi pergi…

Waktu mau berangkat, kumpulnya kan di sekolah…, di halaman depan SMP 4. Teman2 jadi pada ngeliat begitu Tati turun dari mobil yang ngantar ke sekolah dengan membawa koper…. Jeng jeng jererereng ….! Sementara mereka cuma pada bawa ransel atau traveling bag kecil… Muka Tati mulai deh rasanya panas… Takut diketawain teman2. Beneran deh…, gak lama teman2 pada nanya…? “Mau kemana, Sond? Kagak ada koper yang lebih gede lagi, kenapa gak rumahnya aja dibawa sekalian?” plus sejuta komentar lainnya. Tati pasrah2 rah rah rah… Tapi penderitaan belum berakhir sampai di situ….

Waktu udah sampai di Padang, Inda, teman sekolah Tati yang centil banget, ngeledek habis2an begitu tahu di dalam koper Tati ada selimut…. Padahal Tati udah berusaha ngumpet2 kalo mau buka koper… Herannya, Inda tetap aja ngeledek… Habis deh Tati dikata2in Anak Mami.., gak bisa hidup susah.. deelel… Mau nangis rasanya… Dia gak tau, kalo Tati juga gak mau bawa2 segitu banyak… Dia gak tau kalo Tati juga malu dengan semua bawaan ini….!!!

Tapi sebenarnya tindakan Ibu nyediain selimut itu sebenarnya tepat lho… Kok? Iya, Tati dan teman2, gak tau kenapa dan gimana, ternyata diinapin di sekolah, di SMP 3 Padang (kalo gak salah ingat). Tidurnya di atas meja kelas yang disusun banyak2 trus dilapisi tikar… Ya ampun… keras dan gak rata. Pokoknya gak nyaman buanget… !! Selimut dari Ibu sebenarnya solusi yang bagus kan? Bisa jadi alas tidur, sehingga akan lebih nyaman… Tapi Tati tetap aja gak mau ngeluarin si selimut dari koper, meski bu Asni dan bu Asnetti bulak balik nyuruh Tati memanfaatkan “apa yang sudah dibawain Ibu”… Gak deh, mendingan pegel dari pada diketawain teman2.. (Stupid banget ya pikiran Tati waktu itu? Hehehe..)

Biskuit dan softdrink yang dibekalin Ibu, sejak hari pertama sudah benar2 bermanfaat… Karena bisa dibagi2 dengan teman2 buat ganjel perut sebelum jam makan datang… Tapi selimut…, tetap aja diumpetin…!!! Malu….!!! Takut diketawain teman2…

Hari kedua di Padang… setelah capek seharian jalan kaki dari Indarung ke Pantai Air Manis, mendaki bukit dan menyusuri pantai dalam keadaan panas terik…., teman2 banyak yang tumbang… termasuk si centil Inda… Dia meriang… kayaknya gak tentu rasa… Tiba2 bu Asnetti bilang ke Tati, “Ndha, boleh gak selimutnya dipinjam buat Inda. Kasian lho dia, kedinginan karena demam..” Tati sih gak masalah, langsung dengan senang hati mengeluarkan selimut dari koper dan mengulurkannya ke Bu Asnetti, yang langsung menyelimutkannya ke tubuh Inda..

Besoknya…, pagi2 sekali saat kita lagi ngantri buat mandi, Inda menghampiri Tati dengan malu2… Dia bilang , “Sondha, maaf ya aku ngeledekin selimut kau dari kemaren2… Padahal akhirnya malah aku yang pake. Malu aku jadinya!!!” Tati cuma bisa jawab, “Gak apa2. ‘Nda. Mungkin Ibu aku sudah punya pikiran bahwa kita akan memerlukan selimut itu.”. Tapi dalam hati, Tati berjanji, gak akan menentang pikiran Ibu, meskipun kesannya malu2in. Karena Ibu pasti lebih tau, Ibu pasti lebih berpengalaman.. Ibu pasti tau yang terbaik buat kenyamanan Tati. Terserah orang mau ngomong apa…

Sejak itu, Tati sama Inda jadi berteman baik. Kita sekelas selam 2.5 tahun waktu di SMA, bahkan sampai Tati sudah kuliah di Bogor.. Tapi Inda awalnya takut2 juga waktu mula2 main ke rumah, di takut kalo Tati cerita ke Ibu, gimana dia ngeledek habis2an selimut Ibu. Hehehehe…***

Tetangga……

Tadi malam ,jam 19.30 Waktu Pekanbaru Bagian Pandau, Tati keluar dari rumah untuk latihan Paduan Suara, sesuai janji dengan ibu2 lain malam sebelumnya.. Tati lalu menghampiri Mama Chyntya yang tinggal di rumah depan.. Tapi begitu Tati sampai di depan rumah…,
Dasdo, abang Chyntya bilang, “Bou kata Mama orang gak latihan Paduan Suara. Karena ada yang meninggal, Pak Edi, suaminya Tante Lela.”
Tati : “Bapak itu bukannya kerja di Papua, Do? Terus Mama sekarang mana?”
Dasdo : “Iya Bou. Bapak itu meninggal di sana. Mama lagi ganti baju, mau ke rumah Tante Lela.”
Lalu terdengar suara Mama Chyntya : “Pergi ke rumah Lela, kita Bou? Meninggal suaminya sore ini di Papua. Jenazahnya belum datang, besok katanya. Tapi kita tengok lah si Lela dulu, entah bagaimana keadaannya. Mama Naya katanya mau pergi sama2 kita.”
Tati : “Iya, sebentar saya ganti baju dulu ya.”

Siapa sih Pak Edi, siapa itu Bu Lela?
Pak Edi itu, warga blok yang sama dengan Tati, Mama Chyntya dan Mama Naya. Cuma rumahnya, agak jauh dari kita, kira2 150 meter, dekat dengan mesjid.. Bu Lela itu istrinya Pak Edi, masih muda, cantik, lincah rame dan heboh.. Kalau ibu2 pada kumpul, pasti suaranya dia yang paling kedengeran…
Pak Edi sebelum pergi ke Papua 6 bulan yang lalu, menjabat sebagi ketua Serikat Tolong Menolong (STM) di blok kami… STM adalah perkumpulan warga yang bertugas membantu anggotanya yang mengalami musibah, antara lain penyelenggaraan jenazah.

Ngapain si Bapak itu ke Papua..?
Ceritanya beberapa bulan yang lalu Pak Edi di-PHK oleh perusahaan tempat beliau bekerja. Setelah beberapa bulan non-job, Pak Edi mengambil tawaran kerja di Papua yang ditawarkan temannya.. Ternyata, kondisi di Papua gak sesuai dengan yang dijanjikan.. Tapi rencananya Pak Edi bertahan sampai menjelang lebaran, supaya beliau bisa mendapatkan Tunjangan Hari Raya… Tapi apa daya, Allah berkehendak lain…

Sekarang, tinggal lah Bu Lela, dengan 3 anak2nya, Bayu, Dilla dan Saskia. Yang masing2 kelas 1 SMP, kelas 4 SD dan 9 bulan. Yang jadi masalah, almarhum si Bapak baru bekerja kembali 5 bulan, seberapa besar jaminan sosial yang akan diberikan perusahaan tempatnya bekerja? Ditambah lagi perusahaan telah mengeluarkan biaya perawatan beliau beberapa hari di rumah sakit plus biaya pemulangan jenazah dari Papua ke Pekanbaru… Seberapa lama dana itu cukup untuk membiayai kehidupan mereka? Sementara Bu Lela yang fulltime mother gak pernah bekerja sebelumnya… Bagaimana masa depan anak2…? Insya Allah, semua akan ada hikmahnya…, tapi jalan yang akan ditempuh sepertinya akan terjal dan berliku…

Semoga Allah memberikan tempat yang layak untuk almarhum, serta senantiasa melindungi keluarga yang ditinggalkan…***