Posted in Tukang Makan

Bakwan Sumatera

Habis ujian AAJI, Tati gak tau mau kemana… Mesti beli makan, tapi masih mikir mau makan apa… Setelah mikir sejenak.., tiba2 Tati ingat udah lama banget gak makan Bakwan Sumatera. BAKWAN SUMATERA..?

Anak2 yang pernah tinggal dan sekolah di Pekanbaru, terutama di daerah pusat kota, pasti tau dengan makanan yang satu ini.. Karena memang ini jajanan anak muda Kota Pekanbaru sejak pertengahan tahun 70-an sampai saat ini. Lokasinya di Perumahan Kompleks Gubernur, di pojok Jl. Sumatera dan Jl. Rupat. Dekat dengan kampus UNRI yang lama, dan dekat dengan Dipo alias Jl. Diponegoro yang merupakan lokasi nongkrong anak muda Pekanbaru.

Bakwan Sumatera mulai dijual sekitar tahun 1976 (kalo gak salah ingat, Tati waktu itu kelas 3 SD). Usaha ini dirintis oleh Almarhum/ah Bapak dan Ibu Gaffar, pensiunan Dinas Pertanian yang berdarah Palembang. Kok, Tati kenal? Iya, Tati dulu tinggalnya di kompleks yang sama dengan lokasi Bakwan Sumatera. Dan almh ibu Gaffar, selalu menyapa Tati dengan panggilan “Tet”, singkatan dari Butet, panggilan anak perempuan orang Batak. Masih terngiang di benak Tati ucapan Almh Ibu Gaffar, “Lagi pulang libur, Tet? Mau berapa bakwannya?”
Dulu kalau pulang liburan ke Pekanbaru, pasti gak lupa beli bakwan ini… Sekali beli jumlahnya lumayan.. karena makannya di rumah, rame2 pula.. Udah gitu, makannya diangsur2… Siang makan bakwan, sore makan bakwan lagi, malam juga diulang lagi… Gak bosan..? Engka tuh.. Hhihihi…Abis ngangenin siiiiiihhhhhh… Mumpung mudik… Di Bogor, gak ada yang begini… adanya yang lain lagi…!!!

Apa sih Bakwan Sumatera? Apa bedanya dengan bakwan yang lain?
Bakwan Sumatera tuh, hampir sama dengan bakwan lain.. Isinya tumisan kentang plus sedikit wortel dan daging yang semuanya dipotong dadu kecil2.. Bedanya…, bakwan ini dimakan dengan kuah yang seperti kuah pempek.. Jadi ada rasa2 asem karena cuka, pedes cabe rawit dan manis gula aren… Hhhhmmmmm, bisa bikin liur menetes… Hehehe.

Btw, waktu pertama kali dilaunching, bakwan ini harganya Rp.10,- per buah. Tadi pagi waktu Tati beli udah Rp.1.500,- per buah. Jadi harganya udah naik 150 kali lipat alias 15.000%. Mungkin itu setara dengan total nilai inflasi di Indonesia selama 31 tahun ya…? Kok kepala Tati mendadak lier rasanya…. Wink wink wink….***

Advertisements
Posted in My Family, My Life

Sertifikasi AAJI & A Long Friday Night

Sabtu, 04 Agustus 2007

Hari ini Tati ujian sertifikasi AAJI jam 10.00, di Gedung F UNRI yang di Jl. Patimura Pekanbaru. Apa itu AAJI dan untuk apa ikut ujian sertifikasi AAJI?

AAJI itu Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia. Tujuan ikut ujian sertifikasi untuk memperoleh lisensi agen asuransi. Kan Tati side-jobnya freelance marketing sebuah perusahaan asuransi joint venture. Secara pekerjaan yang sudah ditekuni selama setahun lebih ini memang menyenangkan, ya harus dipertahankan donk… Jadi Surat Izin untuk Jualan yang udah expired harus diperpanjang…(Teh Desi, Surat Izin untuk Jualan itu, tergolong Intangible Asset, bukan? Hehehe).

Tati menyelesaikan 80 soal dalam 40 menit.. Hasilnya “wassalam”… Pasrah aja deh… Gimana enggak? Tati baru pulang dari Medan hari Kamis siang, dalam keadaan sakit pula.. Bahan baru diterima Kamis sore, tapi gak bisa buka karena demam berlanjut dengan assoynya… Jum’at pagi, Tati ke kantor sebagaimana harusnya… Pulangnya ke dokter gigi. Karena Tati curiga, bengkak di kelenjar lymphoid ini akibat gigi berlubang. Pulang dari dokter gigi udah jam setengah delapan malam, baru mulai belajar..

Belajar baru dimulai, kok ada rasa pengen nelpon ke medan, padahal pagi sebelum ke kantor udah check sound.. Nelpon Tante Po, gak diangkat2. Begitu nelpon ke rumah, yang angkat mbak Tina. Waktu ditanya Tante Po lagi ngapain, dia langsung bilang kalo Tante Po lagi bawa Odang ke rumah sakit, karena kata dokter harus segera dirawat. Sementara Papi David dan Mami Nana katanya udah berangkat ke kampong lewat tempat AU Jum’at siang. Waduuuuhhhh… Kumaha teh ie….??

Tati telpon lagi Tante Po. Tapi gak juga diangkat2. Waduuuuuuhhhhhhh….!! Ada apa ya? Adek lagi ngapain ya, kok gak angkat telpon. Papa kenapa ya? Tati langsung telpon Papi David, mau tanya apa ceritanya sebelum mereka berangkat. Ternyata tensi Papa udah turun sampai 160 sebelum Papi David berangkat.. Tapi ternyata sore2, Papa merasa kebas di tangan, lalu bicaranya jadi rada cadel… Ngeliat kondisi begitu, Tante Po langsung melarikan Papa ke dokter Kolman Saragih. Karena menurut Tante Po, Mama juga mengalami hal yang sama sebelum stroke, cuma Tante Po gak ngeh kalo itu gelaja stroke. Oleh dr. Kolman, Papa langsung dirujuk ke rumah sakit dengan surat pengantar serta sederet petunjuk treatment yang harus dilakukan petugas medis pada Papa..

Gak lama, hp Tati bunyi. Tidit tidit.. Di layer terlihat tulisan “Papa”. Begitu Tati angkat terdengar suara Tante Po : “Kak, ini Ivo. Papa lagi discan. Hp ku lowbatt. Tadi waktu kakak telpon aku lagi registrasi.”
Tati : “Gimana kondisi Papa, dek?”
Tante Po : “Belum tau persis, kak. Nanti dokter analisis dulu hasil scan-nya. Tapi menurut dokter, kita sudah melakukan tindakan yang tepat dengan segera membawa Papa ke rumah sakit.”
Tati : “Siapa yang nemanin Papa di rumah sakit, dek?”
Tante Po : “Ya, Ivo lah kak. Biar Mama ditemanin Mbak Tina dan Mbak Lina, dulu aja di rumah.”
Tati : “Ok. Ati2 ya dek. Salam buat Papa, ya.”

Tati lalu mendial nomor telepon Mama Nhoya… Begitu diangkat…
Tati : “Lagi ngapain dek?”
Mama Nhoya : “Masih di kantor, kak. Ada pertemuan kantor.”
Tati : “Ivo, udah ngubungin kamu, dek ?”
Mama Nhoya : “Belum kak. Ada apa?”
Tati : “Papa di rumah sakit, dek. David udah di jalan mau kampung. Udah di Rantau Prapat.”
Mama Nhoya : “Rumah sakit mana, kak? Biar aku susul. Aku permisi aja dengan atasan.”
Tati : “Rumah sakit Elizabeth. Ati2 ya, dek”
Akhirnya, Mama Nhoya yang nemenin Papa nginap di rumah sakit. Tante Po, jaga Mama di rumah.

Setelah yakin, semuanya safe, Tati baru mulai belajar. Jam 00.30 kantuk gak bisa ditahan lagi… Ya sutra lah yaw… tidur dulu… Laptop baru dibuka lagi, setelah subuh. Dari keseluruhan bahan ujian, hanya ½ yang sempat dipelajari dan dikerjakan contoh2 soalnya… Wajarlah kalau hasil ujiannya “wassalam”… Mudah2an factor luck ada di pihak Tati ya… Mudah2an..***

Note : Pagi sebelum pergi ujian, Tati udah telpon Mama Nhoya. Katanya kondisi Odang udah jauh lebih baik.. Alhamdulillah