Posted in My Life

Cakepan Gak Pake Jilbab….?

Pada posting Extra Chubby. Pohon Palemnya pak Bachtiar (Palmira (Mia) Bachtiar) nulis komen “Son, loe cakepan kalau ga pakai jilbab … hahaha, gue nakal banget!”

Mia, lagi keluar tanduknya nih… Hehehe.. Btw, kayaknya baru Mia deh yang berkomentar begitu. Lhoe ngelawan arus, Mi’ing, sayang!! Hehehe. Orang2 yang kenal lama dengan Tati selalu bilang kalo Tati tuh lebih cocok pake jilbab. Lebih dewasa, preman dan gokilnya jadi agak tersamarkan… Sedikit, sedikit buaaaaaaaaangeeeeeet. He.

Jadi ingat komentar Ichi, waktu dia menemukan Tati pake jilbab di kampus, di hari pertama pake jilbab, 09 Oktober 2000. Begitu jam istirahat, Ichi langsung ngampirin dan bilang “Lhoe kenapa ‘Dha? Ini temporary kan?” Hehehe.. Waktu itu Tati jawab, “Enggak, Chi. Ini seasonal…!!!” Pake jilbab kok temporary apalagi seasonal… Halahhh..!!!

Orang yang kenal lama dengan Tati, emang pada gak nyangka Tati akan pake jilbab (Padahal Tati pengen pake jilbab sejak tahun 1987… Tapi ya itu, selalu merasa belum siap, gak siap dsb dsb..) Selain karena Tati tuh gokil, bersikap seenak dewe, Tati juga tipe orang yang cinta banget ama jeans, tshirt dan sepatu keds… Bahkan dulu cita2nya ingin pake jeans sampai tua, seperti lirik “Nenekku Okem”nya Iwan Fals yang bisa lari Jakarta Bandung pulang pergi. Hahaha…

Ternyata setelah pake jilbab, Tati tetap aja bisa pake jeans, cuma jeansnya ga se-tight dulu. Kalo pun tight, blusnya pake yang panjang.. Masih tetap bisa pake tshirt dan sepatu keds, kok. Gak menjadi terbatas…

Kenapa pake jilbab? Kenapa ya?
Enggak kenapa2.. Cuma Tati tau kalo Tati tuh orang yang bersikap seenak dewe..
Sikap yang sering gak peduli dengan penilaian orang lain, “yang penting gue gak ganggu orang, gak ngerugiin orang dsb dsb”. Padahal kan gak bisa begitu, karena sikap kita kan cerminan dari tata nilai yang kita anut.. So Tati tuh mikir, kalo Tati pake jilbab, pasti Tati akan lebih hati2 dalam bertidak dan bersikap… Tati akan punya pagar imaginer buat diri Tati sendiri… Jadi urusan jilbab tuh sebenarnya lebih untuk urusan ke dalam pribadi, bukan keluar…., bukan dengan orang lain…

Tapi alhamdulillah, setelah 7 tahun make, gak pernah sekalipun kepikiran buat melepas. Apalagi dengan alasan buat terlihat lebih cantik, lebih fashionable (hehehe, Tati tuh kayaknya sangat gak fashionable dehhh). Kalo pun ada saat2 tertentu Tati gak make jilbab karena alasan untuk menjaga perasaan orang2 yang sangat Tati cintai…, Tati pasrah. Namun di dalam lubuk hati, Tati tetap merasa berjilbab… Kiranya Tati diperkenankan memakai jibab selamanya… Amin.***

Before

After

Posted in My Life, My Opinion

17 Agustus 2007…

Rencana untuk pulang ke Medan di long weekend kali ini gatot, alias gagal total…
Hasil rapat tanggal 15 Agustus, hari senin tanggal 20 Agustus pagi Tati dan rekan2 sudah harus memasukkan data plafond anggaran untuk tahun 2008 dari masing2 satuan kerja yang kita urus budgetingnya.. Plafondnya per kegiatan plus dengan rekapitulasi per program. Sampai dengan tanggal 16, yang udah lengkap datanya baru 2 unit, yang 2 lagi katanya akan diantar di akhir pekan ini… Walaaaahhh…
Dari pada hari senin nanti gak keru2an.., ya sudah lah… Pulangnya mungkin ditunda aja ke tanggal 31 Agustus..

Tapi urusan gak jadi pulang, bukan urusan yang sepele, karena itu artinya Tati harus menjelaskan pada Ananda.. Kata Odang, Ananda ternyata sudah punya rencana sendiri mau ngapain kalo Wowonya datang… Untungnya si baik hati ini mudah diajak berkompromi..

Terus ngapain donk, long weekend-nya? Kalo tahun lalu kan ke Samarinda…
Tahun ini…, tanggal 17 pagi Tati ikut upacara bendera di kantor… Katanya diabsen…
Repot euy, macet cet cet.. Lagi merayap gitu, tau2 yang nyetir mobil di depan Tati memberhentikan mobilnya, lalu keluar ninggalin mobilnya begitu aja di tengah jalan buat ikut upacara di kantornya yang tetanggaan dengan kantor Tati. Untung, mobil Tati gak terlalu mepet ke depan, jadi masih ada ruang untuk pindah jalur.. Gokil tuh orang..!!! Memerdekakan dirinya tanpa memikirkan kemerdekaan orang lain… Hari gini?

Ngomong2 soal absen…, di lingkungan kerja Tati seru juga lho…
Pagi2 jam 7.30 kita diabsen, pulangnya jam 16 atau 16.30 (hari kamis & jum’at) kita diabsen lagi… Absennya di halaman kantor…
Yang jumlah absennya dibawah rentang yang dapat ditoleransi, akan dapat teguran. Dianggap melanggar PP 30, disiplin PNS.
Sebenarnya bagus aja buat penegakan disiplin…
Tapi yang jadi masalah, gimana dengan pasukan 704? Apa itu? Pasukan yang ada di kantor pada jam 7 pagi dan jam 4 sore, di tengah2nya enggak tau pada kemana… Hehehe..
Dan gimana dengan teman2 yang beban kerjanya lebih dari jam kantor…?
Gimana cara mengapresiasinya?
Kayaknya perlu dipikirkan deh…
Kan Indonesia sudah merdeka 62 tahun…!!!!***