Kalimantan Timur….

Setelah Long Weekend yang gak kemana2, Tati jadi ingat perjalanan ke Kalimantan Timur tahun lalu pada long weekend 17 Agustusan. Perjalanan yang sangat singkat ….

Kalimantan Timur…? Rasanya dulu daerah itu gak ada dalam semesta pemikiran Tati, bukan daerah yang termasuk “Where 2 Go List” nya Tati. Meski Guruh Soekarno Putra pernah melukiskan keindahannya dalam sebuah lagu yang berjudul “Kalimantan” yang dinyanyikan, juga dengan indah, oleh Chrisye…

KALIMANTAN

Sungai mahakan terbentang
Bagai membelah dunia
Berkayuh ku ke seberang
Mencari dambaan jiwa

Gunung biru menghijau
Berhutan bagai beludru
Juwita dimana engkau
Hatiku semakin sendu

Kemana, kan kucari
Kemana, oh kemana
Kemana, kan kucari
Kemana, oh kemana

Kudengar kicau burung
Dipohon bercanda riang
Menghilang rasa murung
Hatikupun merasa senang

Wahai kau burung enggang
Bolehkah daku bertanya
Dimana kucari sayang
Dambaanku tak kunjung datang

Dipadang belantara
Terdapat rumah panjang
Mungkinkah kasih disana
Jika ada kan kujelang

Ternyata kudapati
Hanyalah bekas bara
Kemana lagi kau kucari
Mungkin kita tak pernah jumpa

Kemana, oh kemana (3x)

Tapi pada zaman kuda masih gigit besi, ada seorang teman yang dengan santai ngomong di depan teman2 di kampus bahwa Tati pasti akan ngikut dengan dia ke Kalimantan… Ternyata ketika akhirnya Tati menginjak Negeri yang dibelah oleh Sungai Mahakam itu, bukan karena dia, tetapi karena dua dari lima saudara Tati menetap di sana. Hehehe. Lucu juga ya…

Back to last year…
Waktu itu Tati dari Pekanbaru hari kamis, tgl 17 Agustus 2006 pagi, transit di Jakarta, terus langsung ke Balikpapan. Di bandara Samsudin Noor, Papi David udah nunggu.. Setelah mandi dan bersih2 di rumah ortu Mami Nana yang dijadiin Mami Nana toko furniture Benne di kawasan Balikpapan Baru, Tati dan Papi ngelanjuti perjalanan ke Samarinda. Asyik juga jalan berdua si Papi, secara kita udah lama banget gak jalan ke luar kota berdua aja… Ngobrol sana sini sambil menyusuri jalan yang melintasi Bukit Suharto… (Btw, namanya kok ganti2 ya? Kan reformasi udah 10 tahun…) Jadi ingat tahun 1995, waktu Tati dan Papi David, jalan berdua ke Sipirok buat jemput Papa, karena kita mau berangkat ke Bandung buat ngadirin wisuda Papi David di kampus Ganecca… I miss going around with you, brother….!!!

Sampai di Samarinda Tati langsung diantar ke rumah Mami Uli di daerah Samarinda Seberang, karena tujuan Tati ke Samarinda ada janji sama Mami Uli. Mikirnya, besok deh baru ke rumah Papi David. Ternyata, Tati dibawa Mami Uli ke Tenggarong berkunjung ke rumah iparnya, jadi gak sempat deh ke rumah Papi David hari Jum’at. Akhirnya plan diganti, kita janjian ketemu di Balikpapan, karena Samuel & Esther pengen liburan dan berenang di Dusit, sementara Aldy & Abner pengen jalan2 ke Balikpapan… So Sabtu malam, Tati dan rombongan keluarga Mami Uli berangkat ke Balikpapan…

Oh ya, sebelumnya hari Sabtu siang Tati, Mami Uli dan Esther sempat ke Pampang, desa suku Dayak yang jadi obyek wisata (sorry, foto2nya masih di Mami Uli, jadi belum bisa ditampilin di blogs ini). Ngeliat si Kuping Panjang… plus tari2an tradisional dayak.. Mami Uli sempat beli hiasan kepala gadis dayak buat Esther…. Hiasan kepala itu indah dan penuh warna… Benar2 bisa membuat gadis Dayak yang terkenal cantik dan berkulit putih semakin cantik…

Sampai di Balikpapan, sebelum check in di Dusit, kita singgah dulu di Benne. Bou penasaran dengan Aldy dan Abner, karena waktu ketemu mereka 1.5 tahun sebelumnya, mereka malu2. Abner malah masih kecil banget dan gak mau turun dari gendongan Mami Nana. Surprise banget, begitu ketemu Bou-nya Abner langsung naik ke gendongan Bou dan merangkul erat leher Bou-nya… Bou jadi terharu, hiks…!!

Besoknya, hari Minggu 20 Agustus, selama berenang di Dusit dek Abner ngintil terus dengan Bou. Kemana2 harus dengan Bou… Mami dan Papinya jadi senyam senyum ngeliat kelakuan si adek yang satu ini. Kata Mami, dia gak biasa seperti itu…

Mami Nana lalu cerita kejadian malam sebelumnya. Begitu Bou pergi lagi dengan Mami Uli, Mami Nana nanya ke dek Abner, Kok begitu ketemu dia langsung naik aja ke gendongan Bou? Mana pake meluk leher Bou lagi…!! Secara dia gak biasa begitu sama orang, mana dia juga baru sekali ketemu Bou waktu dia masih kecil banget…!! Jawab dek Abner, “Abis…, Bou itu mirip banget sih sama Papi.” Hehehe. Lalu, Mami juga cerita kalo dek Abner itu selalu bilang kalo dia itu mirip Papinya.

Sorenya, waktu kita duduk2 di pinggir kolam di Benne, Bou nanya dek Abner, “Dek, Bou mirip banget ya sama Papi?”. Abner langsung ngangguk dengan yakin… Bou nanya lagi, “Kamu juga mirip Papi, ya Dek?” Dek Abner ngangguk lagi dengan yakin… Bou langsung nembak…. “Jadi kita mirip donk, ya Dek…..?” Dek Abner langsung memutar wajahnya untuk menatap Bou sambil tersenyum2…, lalu mengangguk pelan… Hehehe… Dek Abner, dek Abner… Darah gak bisa ditutupin ya dek…

Senin, 21 Agustus Tati udah pulang ke Pekanbaru. Transit di Jakarta lalu langsung ke Pekanbaru… Perjalanan yang singkat… Gak cukup lama main dengan anak2… Bahkan gak sempat berkunjung ke rumah keluarga Surya Dharma, teman sekelas waktu kuliah di Yogya. Padahal bu Surya udah nelpon beberapa kali. Maaf, ya Bu. Saya janji akan menyempatkan diri berkunjung ke rumah Bapak & Ibu, seperti waktu saya ke Samarinda di awal tahun 2006. Janji….!!!

Ini beberapa foto Tati dan anak2 di Balikpapan …
Aldy

Abner, Aldy & Samuel

Abner, Tati dan Esther

Penjaga rumah, Papi, Abner dan Tati

Sebenarnya ini kali kedua Tati ke Balikpapan dan Samarinda.. Pertama kalinya, waktu Mami Uli minta Tati buat ngantar Samuel & Esther pulang liburan dari tempat Odang & Enek di Medan awal tahun 2006…

Nah, pada waktu kunjungan pertama ini, Tati sempat jalan2 ke Tenggarong, ibukota Kabupaten Kutai Kartanegara, yang nilai APBD-nya paling gede se-Indonesia… Ngeliat2 Museum Kayu dan Museum Mulawarman yang tadinya merupakan istana Raja Kutai. Btw, di dalam Museum, Tati melihat gambar raja2 Kutai… Ada satu foto, yang tatapan matanya membuat Tati bergidik… Gak tau ya, rasanya mata itu hidup banget… Tapi Tati gak ingat tuh siapa nama rajanya… Siapa yang berkesempatan berkunjung ke sana, coba amatin sendiri… Mungkin Tati aja yang terlalu perasa ya…

Ini foto2 di Tenggarong di awal 2006…
Tati di depan patung Lembuswana di depan meseum Mulawarman.

Lembuswana merupakan lambang Kerajaan Kutai..
Beberapa bulan kemudian, Tati dikasi tau si Pirate, kalo lokasi foto Tati hanya sekitar 50 meter dari ruang kerjanya… Bisa aja ya… Hehehe..

Di Museum Kayu

Tapi Tati belum ke Pulau Kumala, karena waktunya gak sempat… Udah kesorean. Padahal Samuel dan Esther ngotot pengen ngajak Wowonya naik skylift… Wowo juga pengen sih… Pasti beda rasanya dengan naik skylift melewati puncak2 pohon di hutan tropis dalam perjalanan ke Genting Highland, atau naik skylift dari World Trade Center ke Pulau Sentosa, ya…?***

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s