Kencan dengan Dua Opa2…

Jum’at malam yang lalu sahabat lama Tati, Ambriana Novitri alias Opi, yang sekarang bermukim di Lombok nelpon.

Tati dan Opi dulu satu kost di Cirahayu 4 Bogor. Meski “hanya” teman kost, sebelahan kamar pula, selama satu tahun, tapi kita punya kedekatan yang luar biasa selama masa2 kuliah di Bogor, yang membuat kita merasa udah jadi saudara bagi satu sama lain. Dan sampai saat ini meski tinggal di kota yang berjauhan dan udah bertahun2 enggak bertemu physically, kita tetap berkomunikasi, at least menelpon saat salah satu diantara kita berulang tahun.

Saat Tati kuliah di Yogya tahun 1999 – 2001an, kalo Opi mau ke Jakarta buat mengunjungi orang tuanya, Opi selalu nelpon Tati untuk ngasi tau jam berapa pesawat yang ditumpanginya dari Lombok akan transit di Bandara Adi Sucipto Yogyakarta. Kita biasanya ketemu di sana. Biar cuma setengah jam…, kan lumayan buat melepas kangen.. Ngobrol2 haha hihi..

Back ke percakapan di telephon..

Opi : Sondha, di tempat elhoe banyak jual bunga2 kristal gak?

Tati : Banyak banget.. Di Pasar bawah tuh berserak2 barang begitu… Kenapa emang?

Opi : Beliin gue donk.. Kira2 12 batang deh… terus buat Nyokab 5 batang.. Ayah sama teman2nya sekarang lagi jalan2 di Padang, besok mereka ke Pekanbaru. Nah elhoe titipin aja bunga kristalnya ke Ayah. Ntar gue kabarin lagi Ayah nginapnya dimana.

Tati : Ok. tapi tanggung amat 17 batang. 18 batang aja sekalian.. Besok deh gue cariin..

So, sabtu siang Tati ditemani kak Lintje pergi deh ke Pasar Bawah.. Dan karena oom Abizar Sawil (dulu kita plesetin jadi “Chilly Willy”) dan teman2nya baru sampai di Pekanbaru sore hari, Tati jadinya baru menemui mereka di hotel Bidadari, tempat mereka menginap, jam 19an..

Saat ketemu.. Tati rasanya seneng banget… Oom Sawil yang sudah berusia 67 tahun tampak sehat, alhamdulillah. Sementara sahabat oom Sawil yang menjadi teman beliau jalan2 berusia 80-an tahun, dan juga alhamdulillah masih bugar banget..

Tati jadi ingat kejadian pada bulan Maret 1989. Waktu itu, Opung Tati (ibunya papa) meninggal dunia.. Semua keluarga yang di Pekanbaru dan Jakarta langsung pulang, dan Tati yang tinggal di Bogor terlupakan.. Secara Tati waktu itu selalu punya open-date tiket buat pulang ke Pekanbaru, so buat pulang sebenarnya gak susah, tinggal telpon ke Garuda aja.. Problem-nya Tati harus ngejar penerbangan yang pagi (kalo gak salah 06.30 wib) supaya sampai di Pekanbaru juga masih pagi dan bisa langsung melanjutkan perjalanan dari Pekanbaru ke Sipirok lewat jalan darat. Nah mau nginap dimana nih..? Kan gak mungkin dari Bogor tengah malam, mau naik apa? Mau nginap di Jakarta, mau nginap dimana? keluarga udah pada ngabur ke Sipirok semua. Opi lalu menyuruh Tati pulang ke rumahnya di daerah Cililitan, dan keluarga Opi menyambut Tati dengan sangat baik, meski Opi gak ikut ke Jakarta karena ada ujian. Oom sawil yang mencari tetangganya yang supir Bluebird, dan mengatur supaya tetangganya itu sebelum jam 5an pagi udah menjemput Tati di rumah mereka dan mengantarkan Tati dengan selamat dan aman ke Bandara Sukarno Hatta. Bantuan yang luar biasa buat Tati..!!

Back to now…

Setelah ngobrol2.. Tati lalu pergi makan malam dengan kedua Opa2 ini.. Kita pergi makan malam ke Pondok Patin Yunus, yang berlokasi di Jl. Kaharuddin Nasution Pekanbaru.

Tau gak teman2…? Meski beda generasi, ternyata pergi kencan alias makan malam, dengan dua opa2 sama sekali gak membosankan.. Hehehe. Karena kedua Opa2 ini bercerita banyak tentang pengalaman hidup mereka, yang luar biasa.. Terutama sahabatnya oom Sawil yang di tahun 1950an udah mendapat kesempatan sekolah ke San Fransisco, dan juga menetap di Singapore pada tahun 1960-an.. Juga tentang masa2 muda beliau yang kerap berkunjung ke lokasi tambang minyak lepas pantai (off-shore).. Asyik banget ngedengarnya..

Kencan terpaksa diakhiri jam 21.30 karena sebenarnya malam itu Tati harus menghadiri undangan Eko yang ngdain acara selamatan sunatan Tafi, anaknya yang pertama. Untungnya Eko dan keluarganya pengertian.. dan masih membuka pintu rumahnya buat Tati meski udah jam 22an.. (Makasih atas pengertiannya, ya Ko!).

Bener2 malam yang berkesan… Semoga para Opa2 ini panjang umur, sehat dan selalu dalam lindungan Alloh..

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s