Es Campur Kenangan…

Suatu siang di akhir Desember 2007, saat Tati lagi ngobrol2 sama Mama di kamar di rumah sei Bingei… Dari jalan di depan rumah terdengar bunyi… “ting ting.. ting ting…”. Lalu kembali “ting ting… ting ting..”. Suara piring yang dipukul dengan sendok besi secara berirama.. Suara ini gak asing sama sekali buat Tati.. bahkan sejak kecil.. saat sering bulak balik ke Medan dengan almarhum Ibu..

Tati : Ma, itu suara tukang es campur kan?

Mama : Iya.. Kenapa, Nang? Pengen ya..?

Tati : He’eh.. Ndha beli ya, Ma?

Mama : Ya udah, cepetan panggil…

Tati langsung lari ke depan rumah dan teriak “Eeeeeeessssssssss….!!!!!”.
Si tukang es langsung bergerak ke arah depan rumah.. Tati langsung nyambung teriak lagi.. “Bentar ya pak..! Saya ambil mangkok dulu ya….!!!” Si tukang es langsung ngangguk, dan Tati langsung lari ke dalam rumah buat ambil mangkok di dapur..

Kok Tati kayaknya pengen banget sih minum es campur yang lewat di depan rumah ini..?

Es campur ini memang es kenangan, secara si penjualnya udah jualan sejak Tati masih kecil banget… Dan rasanya emang enak, karena pake kacang merah selain cendol, cincau, tape dll. Mana gulanya asli gula aren.. Hhhhmmmmmmmm lezat, segar… Biasanya siihhhhh, salah satu jenis es yang juga dijual adalah es serut yang diguyur sirop mangga warna ijo.. Tapi katanya sekarang udah gak ada yang jual sirup ijo itu lagi… Jadi si Bapak tukang es gak jual lagi deh es serut sirop ijo.. So benar2 tinggal kenangan deeehhhh…, hanya bisa dikenang kenikmatannya..

Advertisements