Selamat Jalan Bang Jaiz…!!

Kemaren sekitar jam 15.30 wib, saat Tati lagi di jalan menuju kantor setelah ngantar kak Lintje ke kantornya, hp Tati berbunyi.. tidit tidit tidit… Di layar terlihat “Venny Citra A”… junior Tati di kantor..

Tati lalu mangangkat telpon..

Tati : Iya, Ven…
Venny : Kakak dimana?
Tati : Di jalan, Ven. Mau ke kantor. Ngapa, say?
Venny : Kakak udah dengar kabar?
Tati : Kabar apa?
Venny : Bang Jaiz meninggal, kak..
Innalillahi wainnaillahi rojiun..
Tati : Jaiz..? Jaiz kita? Kapan? Dimana?
Venny : Itu lah Venny belum tau juga. Venny lagi di jalan mau jemput Della pulang sekolah. Katanya, adik iparnya ke kantor, nyari bang Zulfan, ngasi tau.
Tati : Ya udah, kakak udah dekat kantor niyy. Biar kakak cari info dulu ya. Hati2 di jalan.
Venny : Iya, kak.

Tati kok rasanya gak percaya bang Jaiz meninggal.. Dua hari yang lalu masih sehat2 aja kok.. Kita masih ledek2an…

Siapa siyy bang Jaiz…?

Bang Jaiz itu sebenarnya jauh lebih muda dari Tati, usianya baru 33 tahun. Cuma Tati terbiasa memanggil dia dengan abang, secara dia jauh duluan bekerja di kantor tersebut dari pada Tati.

Bang Jaiz mulai kerja di kantor ini sekitar tahun 1991 (Tati tahun 1997), sebagai tenaga cleaning service. Lalu dia diangkat jadi supervisor cleaning service beberapa tahun kemudian. Tugasnya mengawasi semua anak2 cleaning yang bertugas di ketiga lantai yang ada di gedung kantor. Bang Jaiz juga yang bertanggung jawab terhadap penyediaan fasilitas untuk kelancaran kerja dan acara2 di kantor. Mau ada acara, kita harus kasi tau bang Jaiz buat koordinasi jumlah kursi yang harus disediakan, penataan ruangan yang diinginkan. Bahkan kalo cadangan air di kamar mandi di kantor enggak lancar.., yang kita cari bang Jaiz juga.. Beberapa tahun terakhir, bang Jaiz juga yang membantu orang2 di kantor ngurus2 pajak dan berbagai kegiatan administrasi kantor lainnya.

Setelah mengabdi sekian belas tahun di kantor, akhir tahun 2007 bang Jaiz akhirnya menerima SK pengangkatan sebagai CPNS. Dia baru menerima gaji sebagai CPNS-nya kalo gak salah bulan Januari 2008 ini..

Hari Rabu yang lalu, Tati dan teman2 baru aja ngeledekin bang Jaiz karena pake baju baru tapi kok udah sempit, mana lengan bajunya kependekan pula, sekitar 2 jari di atas siku… Tati hari Rabu sore juga baru aja ngeledekin dia buat ganti duit Tati Rp.7.000,- yang digunakan buat beli materai karena harus mengurus ulang kuitansi yang ketelingsut sama dia.., terus belakangan kuitansi itu ketemu lagi.. Hehehe..

Tapi sekarang bang Jaiz udah pergi menghadap Sang Khalik. Meninggalkan seorang istri, 1 anak laki2 kelas 5 SD dan 1 anak perempuan yang masih belum ngerti apa itu kematian..

Kematian yang sering kali datang tanpa kita sadari, ternyata begitu dekat… Bisa menghampiri siapa saja tanpa permisi.., termasuk diri kita. Subhanallah… Berikanlah kami akhir yang baik, ya Alloh. Panggil kami dalam keadaan Nama-Mu lah satu2nya yang ada di hati kami..

Begitu masuk ke gedung kantor, Tati melihat teman2 udah pada berseliweran di lorong di depan sekretariat. Salah seorang di antaranya berkata, “Jaiz meninggal..!!. Kita mau ke Rumah Sakit Umum, jenazahnya katanya masih di sana. Tapi kita juga belum tau persis gimana keadaannya. Ikut yuukkk…!”

Tati langsung bergabung dengan teman2 (Boge, Tengku Fifi, Yayat, Hesti, Yanti, Bang Thausyan, Pak Akmal dan pak Azwir) ikut mobil Pak Adismar, salah seorang Kabid di kantor kita, meuju rumah sakit. Sementara bang Edwin, yang juga kabid di kantor, bersama beberapa teman lain juga berangkat beriringan dengan kita.

Kita langsung menuju kamar jenazah, tapi ternyata jenazah bang Jaiz belum dibawa ke ruangan ini. Katanya masih di rumah sakit, karena standar operasionalnya harus 2 jam setelah dinyatakan meninggal baru boleh dibawa ke kamar jenazah. Kita langsung bergerak ke rumah sakit.. Di halaman RS kita melihat adik2 petugas cleaning service, para karyawan2 muda, yang sudah disuruh bergerak lebih dulu mencari tahu keadaan jenazah bang Jaiz. Ternyata jenazah bang Jaiz untuk sementara diletakkan di kamar jenazah kecil di sekitar ruang perawatan, menunggu jam 16.20 wib (beliau meninggal jam 14.20 wib).

Begitu sampai di kamar jenazah, teman2 dipimpin pak Adismar langsung melihat jenazah yang terbujur dan tertutup itu.. Ternyata benar… itu bang Jaiz.. Tapi tidak ada lagi senyumannya…
Innalillahi wainnaillahi rojiun..

Ternyata, bang Jaiz dari pagi merasa gak enak badan, lalu jam 08-an jatuh di rumah.. Oleh istri dan tetangga beliau dibawa ke rumah sakit yang dekat rumahnya. Di sana mereka harus berhadapan dengan proses administrasi yang rada rumit, dan begitu diperiksa ternyata RS tersebut gak bisa menangani dan bang Jaiz dirujuk ke RS Umum. Di sini, bang Jaiz diinfus dan dikasi oksigen, tapi perlahan2 kondisinya menurun, sampai akhirnya nafasnya berhenti sekitar jam 14.20 wib. Sekali lagi,
Innalillahi wainnaillahi rojiun..

Bapak2 yang ada di rombongan kita langsung bergerak mengurus supaya proses pemulangan jenazah dapat segera dilaksanakan.. Bang Edwin lalu membawa keluarga yang masih tinggal di rumah sakit karena menunggui jenazah (istri bang Jaiz sudah pulang duluan, saat kita datang udah gak ada di situ), sementara kita dengan mobil pak Adismar mengiringi ambulance yang membawa jenazah ke rumah duka..

Rencana-nya siang ini setelah dzuhur, kita akan mengantarkan bang Jaiz untuk dimakamkan…

Selamat jalan bang Jaiz, semoga diterima amal dan ibadahnya, diampuni segala kesalahannya, serta dilapangkan jalan-Nya oleh Allah SWT.. Terima kasih sudah dengan begitu sabar mengurus semua keperluan kami di kantor.. Mudah2an semua yang abang lakukan menjadi penerang di tempat istirahat yang baru.. Kami tidak akan lupa dengan senyuman abang…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s