Aku Mau….

Kau boleh acuhkan diriku
Dan anggap ku tak ada
Tapi takkan merubah perasaanku
Kepadamu

Kuyakin pasti suatu saat
Semua kan terjadi
Kau kan mencintaiku
Dan tak akan pernah melepasku

Aku mau mendampingi dirimu
Aku mau cintai kekuranganmu
Selalu bersedia bahagiakanmu
Apapun terjadi
Kujanjikan aku ada

Kau boleh jauhi diriku
Namun kupercaya
Kau kan mencintaiku
Dan tak akan pernah melepasku

Aku mau mendampingi dirimu
Aku mau cintai kekuranganmu
Aku yang rela terluka
Untuk masa lalu

by : Once

Lagu ini mengingatkan Tati akan seseorang yang beberapa tahun yang lalu pernah bilang begini sama Tati..

Kalo kamu pikir aku mau bikin kamu tergantung dengan aku, kamu benar ‘Dha. Aku memang mau bikin kamu tergantung sama aku. Itu yang saat ini sedang aku lakukan..

Hayyyyyyyyaaaaaahhhhhhh…. Statement yang laki banget…
Tapi harus dilupakan… Untung sayap Tati gak sempat dilepas.. Kalo sempat, matilah Tati… Gimana mau terbang jauh..?

PS :
Buddy.., our time has passed by..
Ternyata joke-ku yang sama dgn yang di masa lalu tetap bikin kamu jengkel dan merasa diabaikan..
Hari gini…?
Enggak lah, aku gak pernah punya niat nyakitin dengan joke itu..
It’s a joke.. It’s just a joke.. Ok?
Don’t be too sensi…

Anyep tapi…..

Kemaren jam 12an waktu Pekanbaru..
Tidit tidit…, hp Tati bunyi.. Sebuah SMS masuk.. Hmmmm, ternyata dari Eko… Isinya.. :

“Dimana? Makan yuukkk.. Tapi jemput aku di kantor, ya!”

Secara Tati juga lapar.. Tati langsung keluar dari kantor dan mengarahkan si Sparky ke kantor Eko yang berlokasi di tepi Sungai Siak.. Gitu ketemu dan Eko naik ke mobil.., Tati langsung nanya : “Mau makan apa, niyyy? Kodok goreng?” Hehehe.. Iya, kita tuhh kalo gak tau lagi pengen makan apa, pasti saling ngeledek dengan bilang “Mau makan kodok goreng?” Hihihi.. Sorry ya temans yang doyan kodok.. buat Tati dan Eko, kodok is disgusting food… and it’s also forbidden for muslim. Jadi insya Alloh gak akan kita makan la ya…

Tati lalu ngusulin, gimana kalo kita makan ikan bakar ke Lubuk Idai yang di Jl. Pepaya, satu blok di belakang kantor Walikota. Secara kita udah lebih dari satu tahun gak makan ke sana (kemane aje, buk…?). Eko, setuju. So kita jalan deeh ke sana.. Ternyata… oh ternyata sudah dilikuidasi… Udah gak ada.. Ya ampun.. Kok Tati gak ‘ngeh ya? Padahal sering banget lewat di jalan itu.. Dasar gak peka lingkungan… Dasar kalo jalan pake kacamata kuda..!! Hehehe..

Sebagai alternatif, Tati ngajak Eko ke tempat tukang ikan bakar yang baru direkomendasikan seorang teman. Katanya uenaaakkkk tenan… Lokasinya di Jl. Pangeran Hidayat, di depan mesjid Taqwa… Secara lokasi itu juga salah satu area yang selalu Tati lewatin, jadi gak susah buat menemukannya…

Begitu nyampe, kita langsung mesan ikan bakar 2 porsi. Sebelumnya. kita tanya adanya ikan apa aja, ternyata no choice.. Hanya ada satu jenis ikan, ikan nila.. Lalu dimulailah saat menunggu pesanan yang luaaaaaaaaaaama buanget… Mana pelayannya gak bisa nandain yang mana yang datang duluan yang mana datang belakangan.. Nyebelin gak siyyy…?

Setelah menunggu lebih dari 1/2 jam, pesanan kita akhirnya datang… Hhmmmm not bad, tapi juga not so good… Kok? Iya, karena di dekat rumah Tati di samping Kantor PT. Inhutani, ada penjual ikan bakar, nasi uduk dan pecel lele yang ikan bakarnya jauuuuuhhhh lebih uenaaakk.. Tenan…!!! Namanya ikan bakar pak Ali, karena yang jualan namanya pak Ali, tetangga Tati.

Ikan bakar, dan juga ayam bakar, pak Ali bener2 enak.. Bumbunya itu daasssyyaat.. Teman2 yang Tati ajak makan ke situ, pasti pengen balik lagi, balik lagi. Eko aja sering sengaja datang ke rumah Tati buat ngajak makan di tempat pak Ali.. Waktu Ira pesta ultah ke 17 bulan April tahun lalu, Tati sengaja pesenin ayam bakar dari situ. Orang2 yang makan semua bilang… : “Enak banget ‘Ndha. Siapa yang bkin? Beli dimana?”. Bumbu bakar-nya pak Ali memang makkkkknnnyyyyoooosssss….!!

Setelah terbiasa makan ikan or ayam bakar buatan pak Ali, makan ikan bakar yang di Jl. Pangeran Hidayat ini rasanya kurang pas di lidah Tati.. Eko juga begitu.. Eko bilang ikannya rada anyep, ya…? Iya siyy… tapi kalo anyep kenapa Eko bisa nambah ikan satu porsi lagi ya…?Hehehe..

Harapan Seorang Atasan…

Kemaren siang Tati menghadap atasan di kantor lama (waduh sekarang jadi ada istilah kantor lama dan kantor baru niyy..!!). Ngasi tau kalo surat yang ditunggu2 udah datang, serta kapan rencana Tati meninggalkan kantor lama serta langkah2 apa yang akan Tati lakukan dalam proses pindahan tersebut…

Pak YA, boss Tati ini emang orang yang luar biasa baiknya, dia sangat membantu dalam proses penyampaian permohonan pindah dari lingkungan kerja yang lama. Tau sendiri kan, proses kepegawaian di lingkungan pemerintah itu sangat tidak mudah.. Beliau yang sounding dulu ke orang nomor satu tentang rencana permohonan pindah tugas Tati, sebelum Tati langsung menghadap.. Sehingga saat Tati menghadap tidak ada lagi pihak2 yang terkejut akan reaksi masing2.. Alhamdulillah, langkah beliau tersebut membuat proses menjadi lancar..

Beliau juga yang dengan tenang dan ikhlas beberapa bulan yang lalu mengizinkan Tati melepaskan pekerjaan2 (yang di luar job description yang seharusnya), yang diserahkan boss sebelum beliau kepada Tati. Pekerjaan2 yang setelah bertahun2 mebuat Tati merasa overload, dan perlu take a break supaya bisa melihat synoptic overview dengan jernih.. Bukan dengan rasa marah dan jengkel…

Bapak, terima kasih ya.. You really have saved my life… You have treated me as a human.. Thank you very very much… Hiks.. Jadi pengen nangis karena terharu…

Nah, kemaren waktu Tati menghadap, beliau bilang.. “Saya senang kamu pindah ke tempat baru ‘Ndha.” Lho kok…? Bukannya dulu beliau bilang beliau akan kehilangan salah satu staff yang menurut beliau bisa mendukung pekerjaan..? Bukannya beliau minta Tati berpikir untuk tetap bertahan di tempat lama..?
“Kalo kamu udah di sana, artinya kan ada orang kita di situ.. Orang yang kita harapkan bisa menjembatani penyampaian aspirasi kita ke pihak sana, yang selama ini jalur komunikasi-nya belum nyambung… Di sana akan ada orang yang udah ngerti keadaan kota ini, serta rencana2 kita di masa depan, sehingga pihak sana bisa memberi dukungan terhadap rencana2 kita. Makanya saya senang ‘Ndha..”

Waduuuhhh…! Terima kasih sekali atas kepercayaannya ya, Pak. Mudah2an saya bisa menjalankan amanah Bapak.. Mudah2an saya bisa berbuat lebih banyak untuk kota yang kita cintai ini..

Tati juga, menyampaikan pikiran dan pendapat Tati tentang beberapa pekerjaan yang udah Tati rencanakan dan juga Tati laksanakan, tapi belum sempat bisa diselesaikan karena faktor2 non-teknis.. Tati akan senang sekali kalo suatu saat, meski udah jadi outsider, Tati bisa membantu menyelesaikan “mimpi2 Tati” tersebut..

Tati masih butuh waktu sekitar seminggu untuk proses moving ini… Mudah2an semuanya lancar… Mudah2an lingkungan yang baru akan memberi warna indah dalam kehidupan Tati.. Semoga teman2 di tempat yang lama bisa mengingat Tati sebagai sosok teman yang menyenangkan.. (Apa bisa ya? Wong juteg habizzz gitu kok…?? hehehe). Toh, masih di kota yang sama… gak susah lah buat ketemu… , insya Alloh…