Ngajar Matematika…?

Kamis, 6 September 2007 sekitar jam 20.30an…

Tidit tidit, hp Tati bunyi.. Pas dilihat, ternyata ada sms masuk.. Dari Ida. Isinya : “Sondha, mau gak besok jam 5 sore ngajarin Shasha matematika?”. Shasha adala putrinya Ida yang besar, kalo gak salah kelas 2 SMP sekarang. Dalam pikiran Tati, “Gak salah nihh..? Ngajar matematik? Hari gini? Ketika pelajaran matematik udah jaaaaauuuuuuhhhhh banget dari pikiran Tati? Yang benen…? (kata Ananda waktu kecil, kalo bilang “yang bener?”)”

Tati lalu mendial no hp Ida. Begitu diangkat…
Ida : “Assalammualaikum”
Tati : “Waalaikum salam”
Ida : “Bisa awak tu? Bisa lah yaaa… Awak tu kan di IPB masih kenal matematik, Ida kuliah di fakultas hukum.. Mana kenal matematik lagi.”
Tati : “Sama, aja lagi, Da. Sondha kan dapat matematik Cuma sampai semester 2, setelah itu cuma dapat statistic dan statistic non parametrik. Itu kan juga udah lama. Kayaknya otak udah karatan deh… Hehehe”
Ida : “Coba aja lah dulu. Soalnya bahasa matematik sekarang ini kayaknya lebih ruwet, binomial, polynomial, ‘ntah apa2 istilahnya. Ndak ngerti Ida, do..! Awak tuh mungkin masih dapat lah waktu kuliah.. ”
Tati : “Ya, udah. Besok kita lihat aja lah sama2, ya. Kita keroyok aja… Hehehe.”
Ida : “Kami tunggu besok jam 5 sore di hotel Rauda ya.”
Tati : “Insya Allah, ya. Assalammualaikum.”
Ida : “Waalaikum salam.”
Klik, telepon ditutup.

Jum’at jam 5an sore, setelah usai jam kantor dan sempat singgah ke kantor yang satu lagi, Tati pergi ke hotel Rauda. Hotel milik keluarga Ida, yang juga jadi basecamp Ida dan saudara2nya sehari2.. Ada 2 kamar di dekat lobby yang memang disediakan buat Ida beserta saudara2 dan anak2nya..

Ternyata di basecamp, udah ada Ida, Shasha, Arshad (adik Shasha), Kak Yaya, Nana (anak kak Yaya, yang sekelas dengan Shasha), Wewen (adik Ida), Didi (suami Wewen, teman sekelas Tati di Satu Sebelas SMA 1 tahun 1983), beserta anak2 mereka. Seru… Heboh… Gak lama, pasukan bubar, tinggal Tati, Ida dan 2 anaknya.

Kita mulai deh liat2 soalnya.. Ternyata persamaan matematik (a+b) (a-b). Kita sempat garuk2 kepala sambil cengar cengir… Mikir gimana nyelesesin soal2 tersebut… Sambil mengingat2 kelakuan kita yang hancur zaman SMA.. Hehehe. Ida sih ngingatnya, kebiasaan kita goncengan motor pergi dan pulang sekolah… Iya, Tati tuh kalo pergi dan pulang sekolah suka muter dulu jemput Ida. Soalnya rumah kita gak searah.. Gak tau ya…, kayaknya asyik aja tuh ke sekolah ada temennya… Bisa ngobrol di jalan… Tapi Ida sambil ngasi2 isyarat ke Tati, supaya Shasha gak denger kebandelan Mamanya di masa muda.. Mungkin takut anaknya jadi niru, atau protes kalo dilarang.. Hehehe… Biasanya, buah jatuh gak jauh dari pohon, lho Da… !!! Tapi tenang aja, insya Allah Shasha jadi anak yang baik kok…, karena dulu kalo kita2 bandel, Ida tuh Cuma follower kok… Biang keroknya kalo gak Tati, ya Inda.. Jadi kita2 nih yang dosanya lebih besar… Hehehe..

Kira2 setengah jam… kelar deh beberapa soal.. Tapi ada juga, soal yang Tati dan Ida gak mudeng.. Kayaknya kita mesti baca2 buku teori matematik dulu deh…. Akhirnya karena udah mau magrib, terpaksa acar bikin PR ditutup…

Btw.. ketemu teman lama dengan anak2 dan keluarganya memberi kesan tersendiri.. Menemukan kehangatan keluarga… menemukan sahabat lama..
Ida, thank you for let me feel it…
***

Lagu Opick….

Kemaren sore, pulang kantor Tati ke kantor satunya lagi… Udah janjian mau jemput mba Mila, buat sama2 nemuin nasabah.. Setelah Tati ketemu mbak Mila, nasabahnya nelpon minta diurusin besok siang aja.. Kepalang ketemu, mbak Mila ngajak Tati jalan2 ke Mall SKA. Mau liat2 baju buat anak2nya dan pengen makan mie2an..

Setelah selesai bela beli dan makan…, Kita pulang… Di mobil dari pagi kaset yang Tati puter “Semesta Bertasbih”-nya Opick, dan yang sedang mengalun lagu TAKDIR karangan Opick, yang dinyanyikan bersama Melly Goeslaw

Dihempas gelombang, dilemparkan angin
Terkisah kubersedih, kubahagia
Di indah dunia yang berakhir sunyi
Langkah kaki di dalam rencana-Nya

Semua berjalan dalam kehendak-Nya
Nafas hidup cinta dan segalanya…

Dan tertakdir menjalani segala kehendak-Mu ya Robbi
Kuberserah… kuberpasrah.. hanya pada-Mu ya Robbi

Bila mungkin ada luka kau coba tersenyumlah
Bila mungkin ada tawa kau coba bersabarlah
Karna airmata tak abadi akan hilang dan berganti
Bila hidup hampa dirasa mungkinkah hati merindukan Dia
Karena hanya dengan-Nya hati tenang damai jiwa dalam dada..

Tiba2 mba Mila bilang, “mbak, aku kalo dengar lagu ini rasanya gimana, gitu. Apa lagi ngebayangin wajahnya Taufik Savalas…” Iya, ya… lagu ini mengingatkan kita bahwa kita semua akan berakhir.. dunia ini cuma sementara…

Setelah nganterin mba Mila, Tati ngelanjutin perjalanan pulang…
Di jalan, sepert biasa, Tati “ngobrol” sama diri sendiri, sambil masih diiringi suara Opick. Saat Tati mendengar lagu BUKA MATA BUKA HATI, lagu karangan Opick dan Dede, yang liriknya ditulis oleh Opick…,

Buka mataku…, buka hatiku
Allah terangilah hidupku dengan sinarMu
Aku meraba tak berdaya
Tanpa rahmat-Mu aku hilang..

Beribu dosa t’lah terjadi mewarnai langkahku..
Hitam diri… hitam lah hari yang lalu
Bila tanpa cahaya-Mu.. gelap seluruh hidupku
Tak berdaya, tak berarti, sia-sia..

Tak mungkin bisa kusempurna
Mencintai-Mu.. seperti keMahaan-Mu
Diri yang hina berlumur noda
Hanya bersimpuh memohon belas kasih-Mu…

Tiba2 airmata Tati mengalir begitu saja…
Kesedihan tak terjabarkan itu datang lagi menggenangi hati… mengisi rongga dada… Tati mulai terisak2, sambil nyetir dalam gelap malam….
Tapi, harus percaya, bahwa segala yang terjadi dalam hidup adalah sepengetahuan dan sekehendak Sang Maha Pencipta, Penggenggam Hati umat manusia…

Bulan ramadhan sudah di depan pintu… , tinggal sehitungan jari …
Semoga Tati masih berkesempatan menikmati bulan suci ini…
Semoga bulan suci ini bisa membersihkan hati Tati, mencuci dosa2.. mendekatkan diri kepada Allah SWT…
Semoga bulan yang suci ini memberi kekuatan bagi Tati, untuk ridho menerima apa-apa yang telah digariskan Allah bagi Tati..
Semoga itu semua bisa menghapus kesedihan tak terjabarkan yang selalu menyelimuti hati bagai kabut pagi di puncak gunung…
Semoga, ya Allah… ***

Urusan "Kampung Tengah" di Medan…

Minggu lalu Tati ke Medan, ngapain aja…..?
Tati ke Medan buat jadi weekend driver-nya Papa.. Hehehe. Soalnya Papa tuh baru keluar dari Rumah sakit 3 minggu, tapi udah gak bisa diam… Tati juga jadi temannya Mama ke salon dan jadi baby sitternya Nanda… Sibuk dan heboh kan…? Ya, begitulah situasinya… Tapi Tati enjoy aja tuh… Masih sempat ketemuan Anna dan Iyong, masih sempat juga manjain kampung tengah alias perut…

Malam minggu, Tati ngajak Mama Nhoya dan Nanda makan keluar… Odang & Enek, gak bisa ikut karena kondisinya gak memungkinkan, dan mereka memang makannya gak bisa sembarangan… Sementara Tante Po, lagi sibuk karena ikut pameran di Medan Fair…

Makan kemana, ya….? Kalo ngikutin selera Nanda mah…, pasti fried chiken lagi fried chiken lagi.. atau kalo gak spaghetti oriental.. Bosan ah…!!! Mama Nhoya ngusulin ke Pagaruyung… Jauh amat? Bukan, ini bukan Pagaruyung tempat istana di Sumatera Barat, tapi nama jalan di daerah Kampung Keling.

Kampung Keling? Iya, ini nama suatu daerah pertokoan lama di Kota Medan. Kenapa namanya Kampung Keling, ya? Kayaknya sih dulunya emang wilayah permukiman masyarakat keturunan Tamil yang berkulit gelap (tapi wajah mereka cakep2 dan cantik2 lho..!! Terutama mata dan hidungnya…). Bahkan di daerah ini juga masih berdiri Kuil Shri Mariamman, tempat sembahyang penganut agama Hindu. Waktu Tati kecil, yang punya toko di daerah ini mayoritas orang Keling, biasanya mereka jualan kain atau alat2 olahraga. Tapi sekarang yang jualan di daerah ini mayoritas Chinese.

Jalan Pagaruyung berada di sisi kanan Jl. KH. Zainul Arifin, yang merupakan jalan utama dan one way di Kampung Keling. Di jalan Pagaruyung ini kalo malam banyak penjual makanan pake gerobak… Yang dijual macam2, mie rebus ala keling, martabak, berbagai macam sate, sampai berbagai jenis juice2… Hm, menggugah selera…

Tati mesan mie rebus, Nanda juga, sementara Mama Nhoya mesan martabak telor.. Minumnya? Tati mesan juice sirsak, Nanda mesan juice mangga, sementara Mama Nhoya mesan es jeruk.. Sementara nunggu pesanan makanan, di depan kami dihidangkan sate kerang… Sate kerang di sini, enak… Bumbunya spicy banget pake kelapa parut pula…. Tati kadang suka ngoleh2in sate kerang dari tempat ini buat Ira…

Gak lama, mie rebus pesanan Tati dan Nanda datang.. Mie dihidangkan dengan irisan tahu goreng, telur rebus, semacam bakwan yang diiris tipis2, lalu disiram kuah yang kental dengan kaldu udang plus daun seledri yang diiris halus dan bawang goreng.. Hmmm… yummy…!!

Liat ekspresi Nanda menikmati mie rebus-nya…

Sebagaimana kebiasaan berbagi makanan dalam keluarga… Hehehe. Tati juga nyicipin martabak telur pesanan Mama Nhoya… Mie telur ini pakai semacam roti canai, tapi tipis di dalamnya.. Dihidangkan dengan cabe rawit acar dan irisan timun… Rasanya juga yummy sekaligus segar…

Mama Nhoya bilang, di tempat ini ternyata ada jual satu jenis martabak lagi.., yaitu martabak kari… Pengen tahu, Tati lalu mesan satu porsi… (Tati terpaksa pura2 lupa dengan rasa cemas jarum timbangan akan bergerak ke kanan..). Martabak yang ini ternyata pake daging kambing, dan dihidangkan dengan bawang merah mentah iris daaaaaaaaannnnn kuah kari kambing… Sebenarnya rasanya yummy… tapi Tati kan males banget makan kambing (takut jadi malas mandi kayak kambing.. hehehe), jadi kayaknya next time gak akan order yang satu ini… Yang doyan kambing.., silahkan pesan dan nikmati…

Juice2 yang kami pesan… rasanya enak.., enggak terlalu manis. Pas aja di lidah…

Ngomong2 soal juice… Papa dan Mama suka kalo dibeliin juice di Strawberry..
Ini nama toko yang menjual minuman dan buah2an yang dihidangkan dengan bumbu rujak, baik bumbu rujak dari gula aren maupun bumbu rujak bubuk.. Lokasinya di lantai dasar Medan Plaza, jadi gak jauh dari Sei Bingei. Minuman yang dijual di Strawberry macam2, aneka juice, es kacang ijo, es kacang merah, es campur dll. Selain juice2an, minuman favorit kita di tempat ini adalah es kacang merah dan es campur..

Apa itu es kacang merah? Tati gak tau, sebenarnya kacang merah ini hasil dari jenis tanaman apa… Yang jelas, setelah dimasak dengan santan dan gula aren, rasanya jadi
ueeeeenaaaak banget…

Es campur ala Strawberry isinya peyeum, cendol ijo dan putih, lengkong alias cincau, kacang merah dan kacang ijo, dicampur dengan santan dan gula aren… Hmmm bener2 enak banget… Jadi pengen makan lagi… lagi dan lagi….***

Pengen Reuni dan Reuni…..

Hari Selasa sore Tati dapat telpon dari Ida, sahabat Tati sejak SMP. Ida ngundang Tati untuk datang ke selamatan yang diadakan keluarga besarnya untuk nyambut ramadhan tahun ini. Acara diadakan hari Rabu sore jam 16an di Restoran Rumpun Melayu milik keluarganya..

So, Rabu sore sepulang kantor dan meeting di Manulife, Tati meluncur ke Rumpun Melayu. Rada telat sih Tati nyampe-nya, sekita jam 16.45. Ternyata di sana udah ramai.. Ada sekitar 150-200 orang tamu yang terdiri dari keluarga, tetangga, saudara2 jauh, pegawai2 di usaha keluarga mereka.. Acara dimulai dengan ceramah agama, maaf2an, lalu dilanjutkan dengan makan bersama. Sayang kita gak sempat foto2, habis tamu yang datang dan mesti diladeni banyak.. Tati lebih banyak ngobrol ama kak Yaya, adik2nya Ida : Wati dan Wewen, serta iparnya Ida : Icha.

Pas mau bubaran, Tati malah sempat ngobrol rame2 dengan keluarga besar Ida, termasuk Didi, suaminya Wewen adik Ida. Didi teman sekelas Tati di satu-sebelas di SMA1, sebelum penjurusan. Didi bilang : “Sondha tuh dulu tempat nyonteknya teman2 kalo ulangan. Jadi kalo tau hari itu bakal ulangan, pada rebutan tempat duduk dekat Sondha.” Hehehe. Emang, teman2 SMA tuh pada gokil.. Masa’ kertas ulangan Tati tuh bisa muter2 dulu di bagian belakang kelas sebelum diantar ke meja guru… Dikepek dulu..!! Mereka gak tau, kalo Tati tuh sebenarnya juga gak bisa jawab soal2nya….. Sama2 jatuh ke jurang lah kita…. Hehehe.

Tati dan Ida baru sempat ngobrol sembari makan. Ida cerita soal kedatangan Yalfrida Rozenta (Enda) teman SD dan SMP kita…

Hari Rabu 29 Agustus lalu sekitar jam 20an Ida nelpon Tati. Ida bilang Enda lagi mudik setelah 9 tahun gak pernah nginjak Pekanbaru dan dia pengen ketemu kita2 teman lamanya. Janjinya ketemuan di hotel Rauda hari Kamis jam 12 siang. Tati terpaksa bilang sorry borry gak bisa ikutan…, karena hari rabu sore itu Tati baru aja nyampe di Medan buat ngunjungin Papa dan Mama.

Ida cerita, kalo yang datang ke hotel Rauda siang itu, selain Ida dan Enda, cuma Deyu. Enda minta teman2 ngadain reuni SMP.. Waduh…, gimana cara ngumpulinnya ya..? Terus yang reunian siapa aja..? Secara Tati dan Ida sekelas dengan Enda, di kelas 3J SMP 4, tapi gak sekelas dengan Deyu. Tati, Ida dan Deyu justru sekelasnya selama 2.5 tahun waktu SMA, sementara Enda SMA di Jakarta. Apa mau ketemuan ama teman2 yang suka main waktu SMP.. Tapi siapa aja ya…? Karena kita kadang main gak cuma dengan teman sekelas.. Sebagian kita adalah anggota Bina Musika, tapi sebagian lagi enggak ikutan… Siapa aja ya, teman main waktu SMP? Selain Ida, Enda dan Deyu, ada Inda (Farida) Yenny Masfar, Podang, Leni Guspidawati. Cowoknya.., Hanafiah, Amiruddin, Robby, Afrizal Zakir. Siapa lagi ya…? Mungkin paling seru tuh kalo dibikin reuni SMP 4 satu angkatan, angkatan 1983. Tapi siapa yang mau mulai bergerak ya….?

Sementara Deyu pengen banget ngadain reuni teman2 sekelas di IPA1 SMA 1 Angkatan 1986. Wah kalo yang ini pasti serrrrruuuuu abiiiiiiiizzzzz..!! Soalnya pada gokil2 sih..

Jadi ingat zaman kita tuh disetrap, dijemur siang2 bolong, gara2 dangdutan di halaman sekolah di dekat pagar SMP 1. Wiiiihhh, gak cewek gak cowok, urat malunya pada putus.. Pada cuek tuh teriak2 nyanyi sambil goyang dangdut… Hehehe. Di kelas kita tuh ada 2 pemain gitar, Said Zamzami alias Ujang dan Jazirwan. Jazirwan kamu dimana sekarang? Masih suka main gitar gak? Kalo dipikir2, kok setiap hari di kelas IPA1 tuh ada gitar ya…? Siapa yang mau2nya berangkat sekolah nenteng gitar? Kan repot dan berat… Jangan2 karena bawa gitar, jadi ke sekolah gak bawa tas dan buku kali yaaaa???

Terus jadi ingat waktu sekelas diomelin bu Rita guru gambar gara2 ngabur sekelas di jam beliau. Kecuali 5 atau 6 anak yang terpaksa tetap belajar karena gak tau info kalo teman2 yang lain udah pada ngabur, karena mereka keluar sekolah duluan tapi terus balik lagi pas jam ngajarnya Bu Rita. Lalu pada jam pelajaran menggambar minggu berikutnya, kita semua (kecuali 5 atau 6 anak baik) diusir dari kelas, Tati digebuk pake penggaris kayu sama bu Rita karena dianggap provokator teman2 bolos… Ampun, ibu…!!! Saya bukan provokator, saya waktu itu cuma bilang, kalo saya pengen bolos. Teman2 kalo mau ikut, hayuuuuhh. Hehehe.

Jadi ingat teman2 cowok yang pada suka minjam tanpa permisi serutan kita yang bulat dan ada kacanya…. Buat apa? Buat ngintipin isi rok anak perempuan, bahkan isi rok bu Rita.. Hallllaaaaahhhhh, gak sopan banget….!!!! Kalo yang ini kayaknya biangnya Des Madri, si wajah sok imut… Ini orang, Tati yakin udah jadi play boy kelas kakap. Ups… Sorry Des. Hehehe.

Jadi ingat, teman2 cowok yang duduknya di bagian belakang kelas pada ngabur loncat pagar belakang sekolah karena takut dengan jam pelajaran Trigonometri, Kalkulus dan Menggambar Ruang-nya Pak Manurung… Karena si Bapak suka ngegilir kita, nanyain Cos 45, Tangen 45, Sin 30, Cos 30, Cos 60, Sin 60, Tangen 60, Cos 90, dll. Kalo gak bisa jawab…, selamat deh…, anda pasti akan dijitak. Keras pula jitakannya…!!! Cukup untuk bikin mata berkunang2. Ampyuuuunnn. Mana bapak yang satu ini hobby banget ngasi PR berpuluh2.., yang artinya pada jam pelajaran beliau berikutnya setiap anak akan dapat giliran menjawab PR tersebut di papan tulis… Kalo udah begini, dijamin anak2 satu kelas jadi rajin, datang ke sekolah lebih pagi dari biasanya, buat ngepek PR teman yang udah selesai. Gak perduli, kalo gak ngerti darimana jalan menjawab soal yang seabreg2. Yang penting, punya modal buat menjawab di papan tulis. Hehehe.

Jadi ingat anak2 cowok justru nge’breakdance di kelas, sementara anak kelas lain gotong royong… Acil, masih suka bawa tape kecil bersuara ok?

Jadi ingat kita sekelas dikata2in “kodok ijo” sama anak kelas lain, karena kita sekelas bikin rompi warna hijau waktu jadi pelaksana upacara bendera senin pagi, sesuai keinginan pak Regar yang selain guru olahraga juga pelatih paskibraka sekolah..

Jadi ingat sekelas dimarahin pak Jarnawi guru bahasa Inggris, gara2 ketahuan kalo poster para pahlawan, Teuku Umar, RA Kartini, Pattimura dll, yang berjejer di dinding kiri kanan dan belakang kelas, kalo dibalik jadi poster Sylvester Stallone, Madonna, Schwarzeneger, Richard Gere dan lain2… Dan kita2 tuh emang seneng tetap di dalam kelas pada jam istirahat buat mandangin poster2 tersebut. Hahaha..

Jadi ingat, teman2 pada pura2 budek, gak denger guru yang ngajar di kelas marah2, nyuruh murid2nya diam terus duduk.. Sementara teman2 tuh pada ngejejer ngeliat ke luar jendela kelas yang menghadap jalan. Ngapain? Nonton artis pawai… Ada Lidya Kandouw, Merriam Bellina… Itulah enaknya dapat kelas di pinggir jalan besar.. Hehehe.

Jadi ingat bu Nurwilis guru kesenian yang mungil dikasi nama baru, Merriam Bellina”, dan almarhum pak Zakir, guru matematik yang ganteng dan gagah dikasi nama baru “Sandro To
bing”
.
Halaaahhhh… korban nonton fil Perkawinan 83…!!!

Jadi ingat almarhum pak V0 (baca : Ve nol) alias pak Anshorullah, guru fisika, yang pernah kita kunci dari luar di bagian dalam laboratorium fisika. Maaf, ya pak. Ampun Bapak…!! Ingat pak V0, jadi ingat si Inda yang ganjen, yang suka ngegoda abis si bapak dengan senyuman dan matanya yang berkedip2… She learned to use her female attraction in physics class.. Gokil abis deh temanku yang satu ini… Hehehe.

Jadi ingat teman2 ngibulin almarhum Papa-nya Acil… Kok ? Iya, teman2 sekelas bikin pesta Valentine, di rumah Acil di Jl. Diponegoro. Takut gak dapat izin buat bikin pesta Valentine, Acil bilang sama Papa-nya kalo itu pesta perpisahan kelas.. Yang lucunya.., Papa Acil sebagai orang tua pake acara ngasi sambutan. Nah disambutan itu, beliau bilang kalo belaiu senang menjadi tuan rumah buat acara perpisahan kelas.. Teman2 yang gak ngerti masalahnya, ya bengong pongok doooonnnnkkk!!! Kelas mana yang perpisahannya tanggal 14 Februari? Ujian akhir aja awal April… “Amangboru (kebetulan, Tati tuh manggil Papanya Acil tuh Amangboru karena Mama-nya Acil marganya Siregar, sementara Papanya marga Pulungan), kami tuh bikin pesta tatih tayang…, bukan perpisahan….” Hehehe.. The real pesta perpisahan diadakan tanggal 19 April 1986 di rumah jl. Durian.. Dasar gokil, ortu juga dikibulin… Dosa dosa dosa… Hehehe.

Masih ada sejuta kepingan2 kecil dalam memory Masa SMA. Masa yang terindah selain masa kuliah… Masa2 hidup tanpa beban… Every day in SMA were crazy days… ***

L-R : Ntid, Jeni, Evi, Tati, Nina, Thessy, Ida, Yellin

Some Memorable Old Pics…..

Ini ada beberapa pics yang ku temukan di kantong kertas yang berisikan foto2 lama…

Kelompok pics yang petama, adalah pics “Pasukan Gila” saat nunggu pergantian tahun baru 1 Januari 1988. Acaranya ngapain…? Jalan kaki dari tempat kost di Cirahayu 5 sampai ke daerah Gunung Batu Bogor, yang jaraknya beberapa belas kilometer. Lalu.., makan2 di Pasar Gembrong… Aneh kan cara nyambut tahun barunya? Kalo gak aneh, gak Pasukan Gila namanya….

L-R : Ara (adiknya Vita, sekarang ibu 3 anak menetap di State), Vita, Sondha, Anna dan Paula alias Ola (si Garfield Mania, kamu dimana sekarang, Non??)

Berdiri, L-R : Ayong dan Vita Duduk, L-R : Sondha, Anna, Ola dan Ara

Berdiri : Vita Duduk, L-R : Yulisman, Ola, Sondha, Ara dan Anna

L-R : Vita, Yulisman, Sondha, Ola, Ara dan Ayong

L-R : Sondhai, Anna, Ola dan Preman Pasar..., salah dink... ternyata sohib kita juga si Yulisman

Nah, yang berikut ini kayaknya pics waktu makan2 dalam rangka ultah ku, yang satu tahun 1988, yang satunya tahun 1989.. Udah pada kemana aja teman2 yang ada di pics ini ya…? Semoga semua dalam keadaan baik dan bahagia ya…

L-R : Subur (anak Menwa, kuliah di Fapet, kalo gak salah), Ima (Biologi, CR5), Anna, Imam Arifin (di belakang Anna), Yuli (Sosek), Riade (Tanah, CR5), Sondha, Linda (Sosek, Pangrango 16), Ati Lubis (Sosek), Firman Bejo (Menwa, Sosek), Dasa (Menwa, Sosek).

Berdiri, L-R : Imam Arifin, Yulisman, Sondha, Riri (Sosek), Anna, Ima, Ana (???, Sosek), Anggi (Sosek), Linda, Ati Lubis, Chi2 (Landscape, Pangrango 16), Aris (Gitarist Sosek) Duduk, L-R : Mia Bactiar, Teddy dan Avianto (Sosek).

Teman2, kalo aku ternyata salah ingat nama2 kalian atau nama teman2 kita, mohon dikoreksi ya.. Bisa lewat komen yang ada di bagian bawah post ini.. Aku kan juga manusia, nyaris 40 tahun pula…, bolehlah ya salah2 dikit… Hehehe***

Ketemu Teman SMA…

Kemaren sore sepulang kantor, Tati pergi ke tempat cucian mobil buat mandiin si Sparky.. Waktu Tati keluar dari mobil dan mindah2in barang ke bagasi Tati merasa ada orang yang ngamatin dari tempat duduk customer yang nunggu mobilnya dicuci. Tapi karena merasa gak kenal dengan orang itu, Tati cuekin aja, kemudian duduk di tempat yang berbeda… Baru aja Tati meletakkan tubuh, eh orang yang ngeliatin Tati itu malah bergerak kearah Tati. Tati jadi mikir, siapa ya orang ini…? Tapi memory Tati masih aja blank…

Orang itu akhirnya beneran nyamperin Tati lalu menyapa : “Sondha, kan?”
Tati : “Iya, siapa ya?”
Orang itu cuma senyum aja…
Tati mendadak ingat…, ini teman sekolah Tati di SMA, teman sekelas, cuma masih ragu-ragu namanya…
Tati : “Kamu tuh Yusnan, ya?:
Orang yang nyamperin : “Iya, aku Yusnan. Apa kabar kamu?”

Tati dan Yusnan ngobrol sembari nunggu mobil dicuci.. Cerita punya cerita Yusnan ternyata kerja di Telkom sejak tahun 1989, istrinya juga kerja di lingkungan Pemda tempat Tati kerja dan mereka punya anak 2 perempuan dan 1 anak laki2.

Yusnan tiba2 nanya : “Pasukan, kamu udah berapa ‘Ndha?”
Tati : “Aku belum nikah…, gak laku2… Hehehe…”
Yusnan : “Masa sih ‘Ndha. Sorry ya, aku gak nyangka.”
Tati : “Santai, aja lagi. Wajar lah kalau kamu mikirnya begitu, kita kan udah hampir 40 tahun.”
Tati lalu ngebecandain Yusnan : “Tapi iya nih, aku emang gak laku2… Hehehe”
Yusnan : “Sembarangan, kamu. Aku lelang baru tahu. Hehehe..”

Kita melanjutkan ngobrol dengan mengingat2 teman2 SMA dan mencoba bertukar informasi tentang keberadaan mereka saat ini…

Yusnan ternyata sering juga jumpa dengan teman2 lama.. Mungkin karena dia cukup mobile dan tetap menetap di Pekanbaru, sementara Tati merantau dan merantau, kemudian pada saat kembali ke kota ini pergaulannya lebih terbatas..

Tati sempat juga nanya sama Yusnan : “Kok, kamu ngenalin aku sih? Aku kan beda banget dengan masa SMA?”
Ternyata Yusnan udah sering melihat Tati di lingkungan kantor, pada saat dia ada urusan ke satuan kerja lain yang satu lokasi dengan kantor Tati. Tapi katanya belum punya kesempatan buat nyamperin…

Tati jadi ingat masa2 SMA… Masa2 bersenang2 tanpa pikir panjang… Tati jadi nyari2 album SMA, tapi enggak nemu tuh.. Mungkin ketinggalan di rumah jalan Durian, kali ya.. Yang ada cuma 2 foto ini…***

Saat bubaran perpisahan sekolah SMAN 1 Angkatan 1986, 23 April 1986
Berdiri, L-R : Jeni, Nina, Yelin, Evi, Tati, Inda, Ntid, Thessy, Elza, Desmadri, John
Duduk : Hotmatua alias Ombat

Saat perpisahan kelas IPA1 Angkatan 1986 di rumah Jl. Durian, 19 April 1986
L-R : Herry, Ida, Yusnan, Evi, Tati dan John

More than 20 years old letter..

Tadi malam Tati membongkar laci yang menyimpan kotak dan kantong ajaib.. Ceritanya pengen nyari kertas2 yang bertuliskan puisi2 simpanan Tati. Dulu tuh kalo nemu puisi yang Tati suka, entah dimana pun itu, biasanya puisi tersebut suka disalin ke kertas atau buku. Ternyata, gak nemu… Tati malah menemukan setumpuk surat2 lama dan kartu2 ucapan ulang tahun yang pernah Tati terima dari para sahabat dan teman2..

Tati mencoba mengambil salah satu surat dari tumpukan tersebut.. Ternyata surat dari Miko, si Mami-nya Kei, yang dikirimkan dari Padang pada bulan Juli 1987.. So, surat itu umurnya sudah lebih dari 20 tahun ya…

Surat ini membuat Tati terkenang kegilaan masa di Cirahayu 4, saat kita mengganti nama oom pemilik kost menjadi Robby dan istrinya menjadi Hetty… Supaya kalo kita ngomongin, mereka gak tau.. Dosa, dosa, dosa… Hehehe..

Here the letter..



Btw, gue minta izin mempublikasi kegilaan kita ya Ko… ***

Being Single Is Not Bad At All…

Setelah cerita 2 kejadian tidak enak karena “kesingle-an”… Tapi pikir, Tati harus cerita juga imbangannya… Karena Tati yakin, segala sesuatu dalam hidup seperti koin, punya 2 sisi. Sisi baik dan sisi buruk.., Sisi menyakitkan dan sisi menyenangkan… Sisi sedih dan sisi bahagia… So, menurut Tati begitu juga dengan kesendirian…, pasti punya 2 sisi…

Secara kodrati, gak ada orang yang mau selamanya hidup sendiri.. Karena di Kitab2 Suci pun dinyatakan bahwa manusia diciptakan berpasang2an.., tapi kan tidak ada penjelasan umur berapa kita akan ketemu dengan pasangan hidup kita… Jadi mengapa hidup harus terhenti untuk menunggu sesuatu yang gak jelas kapan datangnya…?

Buat Tati yang sudah keluar rumah sejak usia 18 tahun, hidup sendiri itu bukan hal yang baru… Karena meski punya teman di sekitar, Tati tuh secara mentally hidup sendiri. Menimbang segala sesuatu sendiri, memutuskan suatu langkah sendiri, menjalani langkah yang sudah dipilih sendiri… Kalau pun ada keluarga atau teman di sekitar, umumnya mereka berperan sebagai pemberi masukan, pemberi dukungan.. FINAL DECISION ada di tangan Tati…, dan Tati yang menjalaninya, SENDIRI… Itu untuk hal2 besar..

Untuk hal2 kecil, Tati ditempa oleh keadaan untuk mandiri..
Waktu kost di Cirahayu 4 dan 5, akhir pekan gak masalah, karena banyak teman kost yang bukan anak Jakarta, sehingga punya teman di kost2an. Tapi setelah tinggal di Pangrango16, weekend artinya sendiri di tempat kost.. Terus Tati ngapain..? Tati selalu pergi ke Toko Buku Gunung Agung di Plaza Internusa (sudah terbakar nihh..), membeli beberapa buku untuk dibaca selama weekend..

Urusan makan, Tati juga sudah terbiasa pergi makan sendiri.. Bahkan kalau lagi pengen makan di restoran tertentu, Tati biasa pergi sendiri.. Tapi untuk melakukannya di Pekanbaru, lebih berat buat Tati, sehingga lebih pilih tempat dan waktu.

Urusan bergerak kemana2 sendiri Tati juga udah biasa…Tinggal bertahun2 di luar rumah benar2 membuat Tati gak terbeban kalau harus pergi sendiri, meski larut malam, asal alasan dan tujuan perginya jelas.. Sekarang aja, kalau ada pekerjaan yang membuat Tati dan teman2 harus ngantor sampai larut malam atau larut pagi…, pulang sendiri buat Tati gak masalah. Insya Allah aman, asal alasan dan tujuannya baik, terus jalannya pake perhitungan…

Kondisi mandiri sejak belia ini telah membentuk Tati sehingga tidak merasa terbebani kalau harus ngapa2in sendiri… termasuk tinggal sendiri.

Bu Veni, istri mantan boss di kantor pernah nanya. :. “Jadi kalo kamu pengen ngomong, gimana donk, ‘Ndha?”
Tati : “Ya, kalau di rumah, saya gak ngomong2. Kalo ngomong sendiri, ntar saya dikira tetangga orang gila, bu. Hehehe. Tapi kalo saya bener2 lagi pengen ngobrol, ya saya telpon temen aja. Syukur2 teman yang ditelpon gak keberatan.”

Kesepian…?
Karena keluarga tinggal di kota yang berbeda, ya pastilah ada rasa sepi.. karena yang namanya manusia itu kan makhluk sosial..

Menyedihkan ?
Enggak sama sekali… karena Tati berusaha menikmati keadaan… Mengisi weekdays dengan kerja dan kerja… Lalu mengisi weekend dengan jalan2 ke toko buku, toko kaset/CD/VCD?DVD, membaca, nonton di rumah atau sekali-kali main ke rumah teman.

Soal cinta…,
Kita yang single punya banyak cinta buat orang tua, kakak adik dan ponakan.. Pada prinsipnya, kita nikmati aja hidup yang ada… Pasti semua ada hikmahnya..

Yang jelas, hidup sendiri membuat kita punya banyak kesempatan untuk “ngobrol dengan diri sendiri”, membuat kita lebih banyak berpikir tentang hidup dan kehidupan… Yang insya Allah membawa kebaikan bagi pematangan diri.

Hikmah lain Tati masih sendiri, rumahnya bisa agak berantakan. Mau ada tumpukan buku dan majalah dimana2, gak masalah… Hehehe. Lalu Tati juga bisa pergi kemana aja kapan aja. Misalnya kayak sekarang2 bisa pergi ke Medan buat ngunjungi Papa dan Mama, kapan aja asal kerjaan di kantor aman dan kantong memungkinkan…

So, Being Single Is Not Bad At All, kan…? Bukan sesuatu yang memalukan, bukan sesuatu yang menyedihkan. Kalo para teman2 kita perempuan yang berumah tangga dan punya anak bisa dengan bangga mengatakan, “A Proud Mom of…..”, kita yang single gak perlu takut mengatakan I am Single. Karena single bukan lah suatu kekurangan, bukan suatu aib… Jangan pernah mau terhakimi oleh penilaian orang2 di lingkungan kita yang belum tentu benar…

Jadi ingat tulisan Susan Polis Schultz….

This Life is Yours..
Take the power to make your life happy,
No one else can do it for You….
***

Blog Papa….

Minggu sore, waktu ngobrol2 di rumah Sei Bingei No. 41, Papa cerita kalo Papa ada menulis beberapa buku tentang Sibadoar dan daerah2 sekitarnya berdasarkan hikayat dan cerita orang2 tua yang pernah Papa dengar. Tulisan Papa ini sebelumnya hanya dipublikasikan di kelompok tertentu, yaitu Punguan Anak/Boru/Bere-Pisang Raut Bonabulu Parhutaon Sibadoar di Medan.

Tati lalu menawarkan pada Papa untuk membuatkan beliau blog, dan mempostingkan tulisan2 Papa secara bertahap, dengan harapan dapat dibaca oleh generasi Angkola Sipirok, terutama yang berada di perantauan yang mungkin tidak mengenal hikayat tentang daerah asal mereka. Blog Papa, Tati beri nama BAGINDA HABIARAN, sesuai dengan gelar Papa yang diberikan di Sibadoar pada tahun 1978.

Kiranya blog ini bermanfaat bagi orang banyak, terutama generasi muda Angkola Sipirok, serta memberikan kebahagian bagi Papa sehingga beliau panjang umur dan dapat menjadi pengayom bagi kami anak2nya. Amin***

Zaman Jahiliyah….

Ini beberapa pics hasil ngebajak album (dipotret) milik Anna dan Ayong.. Mohon dipermaklum kalo kualitasnya gambarnya rada assoy… Sebenarnya masih ada pics lain.. Bahkan ada foto close-up Tati hasil jepretan Ayong.. Nanti kalo ke rumah Anna & Ayong lagi, mesti agak lamaan deh.., biar sempat nyeken2 dulu..

Pics ini kenang2an masa2 jahiliyah kita…
Masa kejayaan waktu kuliah di Bogor.. Masa ketika nggak mikir panjang kalo mau ngapa2in.., Masa ketika hidup “kumaha aing”.. Masa hidup dengan berhahahihi…

Btw, ini adalah kelompok gak jelas.. Sebagian besar adalah alumni Menwa IPB Angkatan 87 (Ayong, Yulisman, Imam Arifin, Firman Bejo dan Vita). Sebagian adalah teman kost2an : Tati, Anna & Vita, lalu Teddy yang sekost Ayong. Sebagian besar kita kuliah di jurusan Sosek dengan berbagai program studi, kecuali Vita yang kuliah di jurusan Gizi Masyarakat dan Sumberdaya Keluarga (GMSK). Kalo bicara daerah asal.., lebih beragam lagi.. Anna dari Medan, Tati dari Pekanbaru, Vita si bule impor, Dede dari Garut, Ayong anak Jakarta, Yulisman dari Pasaman, Firman Bejo si Sunda Prancis, Teddy dari Bandung dan Imam Arifin dari Jawa Tengah. Berdasarkan keragaman latar belakang, kayaknya hanya satu hal yang mempertemukan kita…, yaitu “KEGILAAN MASA MUDA”.. Hehehe..

Tati jadi kangen dengan kegilaan orang2 ini… Pada kemana aja ya….? Reunian yookkk, reunian…

Depan, L-R : Ayong, Tati, Vita, Yulisman, Anna
Belakang, L-R : Imam Arifin, Teddy, Firman Bejo, Dede

L-R : Teddy, Tati, Dede, Yulisman, Firman Bejo, Ayong, Imam Arifin

Nongkrong di depan “Benteng” alias tempat kost Tati, Jl. Pangrango 16 Bogor.
L-R : Ayong, Dede, Tati, Teddy, Firman bejo
Cara duduk Tati itu lho… Kok manisan duduknya Teddy, ya?

Depan, L-R : Firman Bejo, Anna, Ayong, Imam Arifin, Teddy
Belakang, L-R : Tati, Avita, Dede, Yulisman

Nonton rame2 di Galaxy, Tajur…
L-R : Ayong, Anna, Dede, Firman Bejo, Tati, Yulisman, Teddy

Deviena Dalam Kenangan…..

Tati ketemuan dengan Bang Rio di Medan…,
lalu dikasi foto Deviena. Tati jadi punya deh foto si malaikat kecil yang telah terbang tinggi…***

Ibu Mendorong Sapi

Suatu sore Ananda bicara ke Tante Po…
Ananda : “Tante Po, Nanda ada teka teki lah..”
Tante Po : “Teka-teki, apa Nand?”
Ananda : “Tapi Tante Po jangan marah ya… Nanda enggak bermaksud ngomong kasar”
Tante Po, penasaran… : “Apa teka-tekinya?”
Ananda : “Tapi Tante Po janji gak marah ya…?”
Tante Po, semakin penasaran : “Iya, bilang lah teka-tekinya..”
Ananda : “Tante Po tau, Apa bahasa Inggris-nya Ibu Mendorong Sapi
Tante Po : “Maksudnya ? Tante Po gak ngerti, Nand?”
Ananda : “Ibu, bahasa Indgris-nya apa?”
Tante Po : “Mom”
Ananda : “Mendorong, bahasa Inggrisnya, apa?”
Tante Po : “Push”
Ananda : “Sapi, bahasa Inggrisnya, apa?”
Tante Po : “Cow”
Ananda : “Coba Tante Po gabungkan…”
Tante Po : “Mom Push Cow” (sounds : mampus kau….)..
Tante Po, bengong, lalu tertawa sambil mesem2, nyadar dikerjain Nanda…
Enek yang dari tadi mendengar, tertawa terbahak-bahak..
Tante Po : “Siapa yang ngajarin, Nand…..?????????”
Ananda : “Tetangga depan rumah…..!!!”
Enek lalu menyela : “Tapi jangan bilang sama orang lain, ya Pung. Nanti orang marah..”
Ananda : “Iya, Enek.. Janji gak lagi.”

Btw, tadi pagi pertanyaan yang sama diulang lagi ke AU (Bang Rio).. Lengkap dengan preambul minta maaf yang berulang-ulang…. Dan AU juga kena dikerjain Ananda… Hehehe.***

Ketemu Anna dan Ayong…

Waktu teman2 mantan anak kost Cirahayu 5 ada rencana mau reunian.. Tati membongkar agenda tahun 1999 buat nyari nomor telepon Anna di Medan. Tati pernah ngunjungin Anna di rumah orangtuanya di Jl. Avros Medan, sekitar bulan Juli tahun 1999, dan nyatat nomor teleponnya.. Begitu agenda tua ketemu, Tati langsung nelpon.. Ternyata Anna udah pindah rumah kata Mamanya.. Tati lalu dikasi nomor telepon rumah barunya..

Begitu nyambung ternyata yang angkat telepon Anna… Kita ngobrol ngalor ngidul… Setelah ngobrol panjang lebar, Anna bilang “Sondha ngobrol ama teman Sondha dulu ya..” Ternyata Ayong.. Seneng banget dengernya… Kita lalu janjian kalo Tati ke Medan, Tati akan nemuin mereka…

So, hari Kamis sore kemaren Tati nelpon ke rumah Anna. Tapi kata yang jaga, Ibu, Bapak dan Rasyid sedang keluar rumah.. Jum’at siang tadi, Tati nyoba menghubungi Anna dan Ayong dengan mengirim SMS ke nomor HP mereka.. Jum’at sore, Ayong nelpon… Jadi kita janjian mau ketemu, setelah magrib. Tati yang akan berkunjung ke rumah mereka setelah membawa Nanda ke Gramedia terlebih dahulu…

Karena Tati gak tau lokasi rumah Anna dan Ayong, kita janjian ketemu di gerbang masuk perumahan Setiabudi Indah.. Akhirnya…, kita ketemu juga.. Setelah 8 tahun gak ketemu Anna dan hampir 15 tahun gak ketemu Ayong… Seneng banget rasanya, kedua sahabat lama Tati ini masih jalan bersama… Alhamdulilah…

Siapa sih Anna dan Ayong?

Anna, lengkapnya Diana Chalil, adalah anak Medan yang jadi sahabat Tati zaman kuliah di Bogor. Sebenarnya kita sih udah kenal sejak Tingkat Persiapan, karena kita satu kelompok di Kelopok Lima. Tapi kita baru dekat setelah kita satu rumah di Cirahayu 5, dan kuliah satu jurusan pula di Sosek. Cuma Anna ngambil program studi Agribisnis, Tati ngambil PKP.

Waktu sama2 di Cirahayu 5, Tati dan Anna sering banget ngobrol di kamar Tati.. Saling curhat… Tentang macam2 lah… Gak tau ya, kita tuh kayaknya nyambung.. Kayaknya Anna ngerti deh, bahwa di balik semua ketomboyan Tati, Tati adalah anak yang sensi banget… Sementara Anna juga tipe orang yang sangat peka.

Waktu kita serumah, Anna tuh baru mulai pake softlens.. karena kayaknya dia bosan dengan kacamata yang menutupi mata indahnya.. Cuma softlens zaman itu membutuhkan perawatan extra.. Jadi setiap malam sebelum tidur, Anna harus merawat softlens dulu…, dan itu pekerjaan yang menyebalkan, pasti. Jadi Anna paling seneng kalo proses ngerawat softlens dikerjakan di kamar Tati, sambil ngerumpi dan nonton TV.. Kadang Anna sampai tertidur di kamar Tati.. Lucu juga rasanya tidur umplek2an di dipan yang kecil… Tapi kok waktu itu rasanya nyaman aja, ya….????

Lalu, siapa Ayong? Ayong, lengkapnya Rosadi Young Adam, alumni SMA 70 Jakarta. Tati gak kenal Ayong zaman di Tingkat Persiapan Bersama. Kita sekelasnya waktu di Program Studi PKP. Ayong itu anak Menwa seangkatan dengan Vita, so dia dan gank mainnya Yulisman, Teddy (si cakep ini gak Menwa, tapi sekost ama Ayoung), Firman Bejo, Imam, dll kadang suka main ke rumah.. Gak tau kapan mulainya.., Tati dan Ayong suka pinjam2an buku Mario Puzzo. Awalnya sih dari The Sicilians (Buku yang bagus banget….. T O P deh…! Sayang waktu dijadiin film kok malah hancur banget…. Gambar2nya gak seindah imajinasi yang muncul saat kita membaca bukunya…Menyesal Tati nonton filmnya.. Merusak imajinasi..!!).

Ayong waktu naksir Anna, pdkt-nya lewat Tati… Mau tau jalan pikiran Anna, Tati yang disuruh ngorek2.. Dan Tati tuh mau aja lagi… Halllllllaaaaaaahhhhh…!!! Selama mereka pacaran, kita sering pergi bareng.. Kita pernah ke Bandung, ke rumah Teddy di kompleks IKIP Bandung, ke rumah Ima (teman sekamar Anna di CR5) di Geger Kalong. Dan entah kemana lagi… Biasa lah, kita bisa pergi kemana kita mau.. Kalo ada yang ngomporin aja… jalan deh… Hehehe.

Mahluk berdua ini memang akhirnya pacaran bertahun2 dan kemudian menikah, dan memperoleh Rasyid, the only son, about 14 years old now. Waktu Rasyid baru lahir, saat Anna dan Ayong menetap di daerah Semplak Bogor, Tati sempat menemui mereka.. Tati sempat ngbrol seharian di situ… Tati juga sempat ditunjukin sama Anna surat Mama-nya buat Anna tentang kelahiran cucu pertamanya itu. Curahan hati seorang ibu yang wanita karir yang telah melewatkan banyak hal dari masa kecil anaknya, dan dia gak mau itu terulang di Anna. Surat yang sangat indah…

Lalu, kita lama gak jumpa. Dengar2 Anna pulang ke Medan karena Papa-nya menginginkan Anna juga mengembangkan diri, tidak hanya jadi ibu rumah tangga. Hal itu wajar, karena Anna memang cerdas.. Nilai2nya selalu tergolong papan atas zaman kita kuliah.. Sementara Ayong, denger2 waktu itu belum bisa meninggalkan Jakarta, karena Ayong juga harus taking care keluarganya yang di Jakarta, setelah Ayahnya meninggal dunia.

Tahun 1999, saat Tati singgah di Medan dalam perjalanan pulang dari Aceh, Tati nyari alamat Anna dan berkunjung ke rumahnya. Waktu itu Papa Anna baru meninggal. Kita sempat ngobrol tapi gak lama.. Waktu itu Anna dan Ayong menjalani long distant married.. Anna yang merintis karir jadi dosen di Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara menetap di Medan dengan Rasyid, sementara Ayong tetap di Jakarta.. Lalu, Tati lama gak mendengar kabar tentang mereka… Yang ada hanya kabar angin bahwa Anna dapat scholarship S3 ke Aussie dan Ayong serta Rasyid ikut ke sana. Dalam hati Tati berharap bahwa itu gak sekedar kabar angin.. Tati berharap itu benar..

Waktu, nelpon Anna dari Pekanbaru bulan lalu…, Tati gak berani tanya2.. takut salah.. Tapi lagi asyik2 ngbrol dengan Anna, tau2 Anna bilang, “Sondha ngobrol sama teman Sondha dulu ya…”. Alhamdulillah Ayong ada bersama Anna dan Rasyid di Medan.. Rasanya senang banget….

Kembali ke sekarang…

Di rumah Anna & Ayong, Tati ditunjukin album yang isinya foto2 jadul zaman jahiliyah.. yang Tati aja gak punya… (Ayoung, scan-in donk…!!! ) Gaya Tati di foto2 itu asli tomboy buanget… Si ganteng Teddy aja, kalah macho deh cara duduknya…. Hehehe. Ada juga foto2 kita di dalam bioskop Galaxy tea… Tati gak ingat pernah fotoan di situ.. Pst.. ditumpukan foto jadul Anna dan Ayong ada juga foto kecengan Tati zaman jahiliyah.. Huahahaha.. Zaman kita tergila2 nonton Piala Eropa Tahun 1988…

Dari rumah Anna, kita juga sempat nelpon teman lama kita Yulisman, si beleguk tea, yang udah berkarya di kampungnya di Kabupaten Pasaman Sumatera Barat.. Pasti seru ya, kalo kita bisa kumpul2 rame2…

Tati, Anna dan Ayong ngobrol sampai tengah malam… Sampai Papa nelpon bulak balik, takut Tati kenapa2 di jalan. Mana Tati bawa bontot, si Ananda. Untungnya Nanda cukup kooperatif dengan mewarnai buku2 yang baru dibeli di Gramedia., selama para orang dewasa ngobrol…

Karena udah malam banget… Takut kereta kuda berubah jadi labu.. (emang Cinderella), Tati dan Nanda terpaksa pulang.. Diantar Anna dan Ayong sampai ke tempat dimana tadi dijemput.. (kalo jelangkung kan datang gak dijemput pulang gak diantar ya…). Tapi kita janji akan ketemu lagi.. Kalo gak bisa dalam hari2 ini.. Nanti kalau Tati ke Medan lagi… Insya Allah, Tati kan sering ke Medan buat jenguk Odang dan Enek…

Seneng banget ketemu sahabat2 lama… Apalagi menemukan mereka dalam keadaan bahagia…, bisa mempertahankan cinta, yang Tati tau memang luar biasa.. Anna dan Ayong menunjukkan bahwa cinta itu ada.. Cinta mereka yang menggebu-gebu di masa muda ternyata kuat menghadapi jalan kehidupan… I’am very very very happy with you, my friends… Jadi mau nangis.. Hiks..
***

Sondha & Anna

Sondha, Anna & Ayoung

Si Jail yang tetap jail meski udah ubanan.. Hehehe

Wowo Anna, Pak Uo Ayoung dan Ananda