Posted in Tukang Makan

Urusan "Kampung Tengah" di Medan…

Minggu lalu Tati ke Medan, ngapain aja…..?
Tati ke Medan buat jadi weekend driver-nya Papa.. Hehehe. Soalnya Papa tuh baru keluar dari Rumah sakit 3 minggu, tapi udah gak bisa diam… Tati juga jadi temannya Mama ke salon dan jadi baby sitternya Nanda… Sibuk dan heboh kan…? Ya, begitulah situasinya… Tapi Tati enjoy aja tuh… Masih sempat ketemuan Anna dan Iyong, masih sempat juga manjain kampung tengah alias perut…

Malam minggu, Tati ngajak Mama Nhoya dan Nanda makan keluar… Odang & Enek, gak bisa ikut karena kondisinya gak memungkinkan, dan mereka memang makannya gak bisa sembarangan… Sementara Tante Po, lagi sibuk karena ikut pameran di Medan Fair…

Makan kemana, ya….? Kalo ngikutin selera Nanda mah…, pasti fried chiken lagi fried chiken lagi.. atau kalo gak spaghetti oriental.. Bosan ah…!!! Mama Nhoya ngusulin ke Pagaruyung… Jauh amat? Bukan, ini bukan Pagaruyung tempat istana di Sumatera Barat, tapi nama jalan di daerah Kampung Keling.

Kampung Keling? Iya, ini nama suatu daerah pertokoan lama di Kota Medan. Kenapa namanya Kampung Keling, ya? Kayaknya sih dulunya emang wilayah permukiman masyarakat keturunan Tamil yang berkulit gelap (tapi wajah mereka cakep2 dan cantik2 lho..!! Terutama mata dan hidungnya…). Bahkan di daerah ini juga masih berdiri Kuil Shri Mariamman, tempat sembahyang penganut agama Hindu. Waktu Tati kecil, yang punya toko di daerah ini mayoritas orang Keling, biasanya mereka jualan kain atau alat2 olahraga. Tapi sekarang yang jualan di daerah ini mayoritas Chinese.

Jalan Pagaruyung berada di sisi kanan Jl. KH. Zainul Arifin, yang merupakan jalan utama dan one way di Kampung Keling. Di jalan Pagaruyung ini kalo malam banyak penjual makanan pake gerobak… Yang dijual macam2, mie rebus ala keling, martabak, berbagai macam sate, sampai berbagai jenis juice2… Hm, menggugah selera…

Tati mesan mie rebus, Nanda juga, sementara Mama Nhoya mesan martabak telor.. Minumnya? Tati mesan juice sirsak, Nanda mesan juice mangga, sementara Mama Nhoya mesan es jeruk.. Sementara nunggu pesanan makanan, di depan kami dihidangkan sate kerang… Sate kerang di sini, enak… Bumbunya spicy banget pake kelapa parut pula…. Tati kadang suka ngoleh2in sate kerang dari tempat ini buat Ira…

Gak lama, mie rebus pesanan Tati dan Nanda datang.. Mie dihidangkan dengan irisan tahu goreng, telur rebus, semacam bakwan yang diiris tipis2, lalu disiram kuah yang kental dengan kaldu udang plus daun seledri yang diiris halus dan bawang goreng.. Hmmm… yummy…!!

Liat ekspresi Nanda menikmati mie rebus-nya…

Sebagaimana kebiasaan berbagi makanan dalam keluarga… Hehehe. Tati juga nyicipin martabak telur pesanan Mama Nhoya… Mie telur ini pakai semacam roti canai, tapi tipis di dalamnya.. Dihidangkan dengan cabe rawit acar dan irisan timun… Rasanya juga yummy sekaligus segar…

Mama Nhoya bilang, di tempat ini ternyata ada jual satu jenis martabak lagi.., yaitu martabak kari… Pengen tahu, Tati lalu mesan satu porsi… (Tati terpaksa pura2 lupa dengan rasa cemas jarum timbangan akan bergerak ke kanan..). Martabak yang ini ternyata pake daging kambing, dan dihidangkan dengan bawang merah mentah iris daaaaaaaaannnnn kuah kari kambing… Sebenarnya rasanya yummy… tapi Tati kan males banget makan kambing (takut jadi malas mandi kayak kambing.. hehehe), jadi kayaknya next time gak akan order yang satu ini… Yang doyan kambing.., silahkan pesan dan nikmati…

Juice2 yang kami pesan… rasanya enak.., enggak terlalu manis. Pas aja di lidah…

Ngomong2 soal juice… Papa dan Mama suka kalo dibeliin juice di Strawberry..
Ini nama toko yang menjual minuman dan buah2an yang dihidangkan dengan bumbu rujak, baik bumbu rujak dari gula aren maupun bumbu rujak bubuk.. Lokasinya di lantai dasar Medan Plaza, jadi gak jauh dari Sei Bingei. Minuman yang dijual di Strawberry macam2, aneka juice, es kacang ijo, es kacang merah, es campur dll. Selain juice2an, minuman favorit kita di tempat ini adalah es kacang merah dan es campur..

Apa itu es kacang merah? Tati gak tau, sebenarnya kacang merah ini hasil dari jenis tanaman apa… Yang jelas, setelah dimasak dengan santan dan gula aren, rasanya jadi
ueeeeenaaaak banget…

Es campur ala Strawberry isinya peyeum, cendol ijo dan putih, lengkong alias cincau, kacang merah dan kacang ijo, dicampur dengan santan dan gula aren… Hmmm bener2 enak banget… Jadi pengen makan lagi… lagi dan lagi….***

Posted in My Friends, My Life

Pengen Reuni dan Reuni…..

Hari Selasa sore Tati dapat telpon dari Ida, sahabat Tati sejak SMP. Ida ngundang Tati untuk datang ke selamatan yang diadakan keluarga besarnya untuk nyambut ramadhan tahun ini. Acara diadakan hari Rabu sore jam 16an di Restoran Rumpun Melayu milik keluarganya..

So, Rabu sore sepulang kantor dan meeting di Manulife, Tati meluncur ke Rumpun Melayu. Rada telat sih Tati nyampe-nya, sekita jam 16.45. Ternyata di sana udah ramai.. Ada sekitar 150-200 orang tamu yang terdiri dari keluarga, tetangga, saudara2 jauh, pegawai2 di usaha keluarga mereka.. Acara dimulai dengan ceramah agama, maaf2an, lalu dilanjutkan dengan makan bersama. Sayang kita gak sempat foto2, habis tamu yang datang dan mesti diladeni banyak.. Tati lebih banyak ngobrol ama kak Yaya, adik2nya Ida : Wati dan Wewen, serta iparnya Ida : Icha.

Pas mau bubaran, Tati malah sempat ngobrol rame2 dengan keluarga besar Ida, termasuk Didi, suaminya Wewen adik Ida. Didi teman sekelas Tati di satu-sebelas di SMA1, sebelum penjurusan. Didi bilang : “Sondha tuh dulu tempat nyonteknya teman2 kalo ulangan. Jadi kalo tau hari itu bakal ulangan, pada rebutan tempat duduk dekat Sondha.” Hehehe. Emang, teman2 SMA tuh pada gokil.. Masa’ kertas ulangan Tati tuh bisa muter2 dulu di bagian belakang kelas sebelum diantar ke meja guru… Dikepek dulu..!! Mereka gak tau, kalo Tati tuh sebenarnya juga gak bisa jawab soal2nya….. Sama2 jatuh ke jurang lah kita…. Hehehe.

Tati dan Ida baru sempat ngobrol sembari makan. Ida cerita soal kedatangan Yalfrida Rozenta (Enda) teman SD dan SMP kita…

Hari Rabu 29 Agustus lalu sekitar jam 20an Ida nelpon Tati. Ida bilang Enda lagi mudik setelah 9 tahun gak pernah nginjak Pekanbaru dan dia pengen ketemu kita2 teman lamanya. Janjinya ketemuan di hotel Rauda hari Kamis jam 12 siang. Tati terpaksa bilang sorry borry gak bisa ikutan…, karena hari rabu sore itu Tati baru aja nyampe di Medan buat ngunjungin Papa dan Mama.

Ida cerita, kalo yang datang ke hotel Rauda siang itu, selain Ida dan Enda, cuma Deyu. Enda minta teman2 ngadain reuni SMP.. Waduh…, gimana cara ngumpulinnya ya..? Terus yang reunian siapa aja..? Secara Tati dan Ida sekelas dengan Enda, di kelas 3J SMP 4, tapi gak sekelas dengan Deyu. Tati, Ida dan Deyu justru sekelasnya selama 2.5 tahun waktu SMA, sementara Enda SMA di Jakarta. Apa mau ketemuan ama teman2 yang suka main waktu SMP.. Tapi siapa aja ya…? Karena kita kadang main gak cuma dengan teman sekelas.. Sebagian kita adalah anggota Bina Musika, tapi sebagian lagi enggak ikutan… Siapa aja ya, teman main waktu SMP? Selain Ida, Enda dan Deyu, ada Inda (Farida) Yenny Masfar, Podang, Leni Guspidawati. Cowoknya.., Hanafiah, Amiruddin, Robby, Afrizal Zakir. Siapa lagi ya…? Mungkin paling seru tuh kalo dibikin reuni SMP 4 satu angkatan, angkatan 1983. Tapi siapa yang mau mulai bergerak ya….?

Sementara Deyu pengen banget ngadain reuni teman2 sekelas di IPA1 SMA 1 Angkatan 1986. Wah kalo yang ini pasti serrrrruuuuu abiiiiiiiizzzzz..!! Soalnya pada gokil2 sih..

Jadi ingat zaman kita tuh disetrap, dijemur siang2 bolong, gara2 dangdutan di halaman sekolah di dekat pagar SMP 1. Wiiiihhh, gak cewek gak cowok, urat malunya pada putus.. Pada cuek tuh teriak2 nyanyi sambil goyang dangdut… Hehehe. Di kelas kita tuh ada 2 pemain gitar, Said Zamzami alias Ujang dan Jazirwan. Jazirwan kamu dimana sekarang? Masih suka main gitar gak? Kalo dipikir2, kok setiap hari di kelas IPA1 tuh ada gitar ya…? Siapa yang mau2nya berangkat sekolah nenteng gitar? Kan repot dan berat… Jangan2 karena bawa gitar, jadi ke sekolah gak bawa tas dan buku kali yaaaa???

Terus jadi ingat waktu sekelas diomelin bu Rita guru gambar gara2 ngabur sekelas di jam beliau. Kecuali 5 atau 6 anak yang terpaksa tetap belajar karena gak tau info kalo teman2 yang lain udah pada ngabur, karena mereka keluar sekolah duluan tapi terus balik lagi pas jam ngajarnya Bu Rita. Lalu pada jam pelajaran menggambar minggu berikutnya, kita semua (kecuali 5 atau 6 anak baik) diusir dari kelas, Tati digebuk pake penggaris kayu sama bu Rita karena dianggap provokator teman2 bolos… Ampun, ibu…!!! Saya bukan provokator, saya waktu itu cuma bilang, kalo saya pengen bolos. Teman2 kalo mau ikut, hayuuuuhh. Hehehe.

Jadi ingat teman2 cowok yang pada suka minjam tanpa permisi serutan kita yang bulat dan ada kacanya…. Buat apa? Buat ngintipin isi rok anak perempuan, bahkan isi rok bu Rita.. Hallllaaaaahhhhh, gak sopan banget….!!!! Kalo yang ini kayaknya biangnya Des Madri, si wajah sok imut… Ini orang, Tati yakin udah jadi play boy kelas kakap. Ups… Sorry Des. Hehehe.

Jadi ingat, teman2 cowok yang duduknya di bagian belakang kelas pada ngabur loncat pagar belakang sekolah karena takut dengan jam pelajaran Trigonometri, Kalkulus dan Menggambar Ruang-nya Pak Manurung… Karena si Bapak suka ngegilir kita, nanyain Cos 45, Tangen 45, Sin 30, Cos 30, Cos 60, Sin 60, Tangen 60, Cos 90, dll. Kalo gak bisa jawab…, selamat deh…, anda pasti akan dijitak. Keras pula jitakannya…!!! Cukup untuk bikin mata berkunang2. Ampyuuuunnn. Mana bapak yang satu ini hobby banget ngasi PR berpuluh2.., yang artinya pada jam pelajaran beliau berikutnya setiap anak akan dapat giliran menjawab PR tersebut di papan tulis… Kalo udah begini, dijamin anak2 satu kelas jadi rajin, datang ke sekolah lebih pagi dari biasanya, buat ngepek PR teman yang udah selesai. Gak perduli, kalo gak ngerti darimana jalan menjawab soal yang seabreg2. Yang penting, punya modal buat menjawab di papan tulis. Hehehe.

Jadi ingat anak2 cowok justru nge’breakdance di kelas, sementara anak kelas lain gotong royong… Acil, masih suka bawa tape kecil bersuara ok?

Jadi ingat kita sekelas dikata2in “kodok ijo” sama anak kelas lain, karena kita sekelas bikin rompi warna hijau waktu jadi pelaksana upacara bendera senin pagi, sesuai keinginan pak Regar yang selain guru olahraga juga pelatih paskibraka sekolah..

Jadi ingat sekelas dimarahin pak Jarnawi guru bahasa Inggris, gara2 ketahuan kalo poster para pahlawan, Teuku Umar, RA Kartini, Pattimura dll, yang berjejer di dinding kiri kanan dan belakang kelas, kalo dibalik jadi poster Sylvester Stallone, Madonna, Schwarzeneger, Richard Gere dan lain2… Dan kita2 tuh emang seneng tetap di dalam kelas pada jam istirahat buat mandangin poster2 tersebut. Hahaha..

Jadi ingat, teman2 pada pura2 budek, gak denger guru yang ngajar di kelas marah2, nyuruh murid2nya diam terus duduk.. Sementara teman2 tuh pada ngejejer ngeliat ke luar jendela kelas yang menghadap jalan. Ngapain? Nonton artis pawai… Ada Lidya Kandouw, Merriam Bellina… Itulah enaknya dapat kelas di pinggir jalan besar.. Hehehe.

Jadi ingat bu Nurwilis guru kesenian yang mungil dikasi nama baru, Merriam Bellina”, dan almarhum pak Zakir, guru matematik yang ganteng dan gagah dikasi nama baru “Sandro To
bing”
.
Halaaahhhh… korban nonton fil Perkawinan 83…!!!

Jadi ingat almarhum pak V0 (baca : Ve nol) alias pak Anshorullah, guru fisika, yang pernah kita kunci dari luar di bagian dalam laboratorium fisika. Maaf, ya pak. Ampun Bapak…!! Ingat pak V0, jadi ingat si Inda yang ganjen, yang suka ngegoda abis si bapak dengan senyuman dan matanya yang berkedip2… She learned to use her female attraction in physics class.. Gokil abis deh temanku yang satu ini… Hehehe.

Jadi ingat teman2 ngibulin almarhum Papa-nya Acil… Kok ? Iya, teman2 sekelas bikin pesta Valentine, di rumah Acil di Jl. Diponegoro. Takut gak dapat izin buat bikin pesta Valentine, Acil bilang sama Papa-nya kalo itu pesta perpisahan kelas.. Yang lucunya.., Papa Acil sebagai orang tua pake acara ngasi sambutan. Nah disambutan itu, beliau bilang kalo belaiu senang menjadi tuan rumah buat acara perpisahan kelas.. Teman2 yang gak ngerti masalahnya, ya bengong pongok doooonnnnkkk!!! Kelas mana yang perpisahannya tanggal 14 Februari? Ujian akhir aja awal April… “Amangboru (kebetulan, Tati tuh manggil Papanya Acil tuh Amangboru karena Mama-nya Acil marganya Siregar, sementara Papanya marga Pulungan), kami tuh bikin pesta tatih tayang…, bukan perpisahan….” Hehehe.. The real pesta perpisahan diadakan tanggal 19 April 1986 di rumah jl. Durian.. Dasar gokil, ortu juga dikibulin… Dosa dosa dosa… Hehehe.

Masih ada sejuta kepingan2 kecil dalam memory Masa SMA. Masa yang terindah selain masa kuliah… Masa2 hidup tanpa beban… Every day in SMA were crazy days… ***

L-R : Ntid, Jeni, Evi, Tati, Nina, Thessy, Ida, Yellin