Pulang Kampung Yuukkk……!!!

Adik Tati, si Papi David beberapa waktu yang lalu bilang, “Kak, bisa gak ngeset waktu buat pulang ke Medan samaan dengan aku. Supaya kita bisa sama2 ke kampong. Papa juga pengen pulang kampong niyy.”

“Pulang kampong yuukk!!” adalah kalimat yang selalu menggoda Tati.. Entah mengapa Tati selalu rindu buat pulang dan pulang lagi ke Sipirok..

Keluarga kita punya kebiasaan pulang kampong sejak dulu kala. Waktu Opung (ibu-nya Papa) masih ada, dan kita para cucu belum pada kuliah ke Jawa, kita biasa pulang kampong minimal 2 kali setahun, yaitu pada waktu tahun baru dan waktu ulang tahunnya Opung tanggal 1 Juli. Kebetulan tanggal2 segitu kan anak sekolah libur, jadi bisa dibawa pulang ke kampung. Bahkan Papa juga selalu pulang pada hari Paskah.

Setelah sekolah di Jawa, kita memang jadi jarang pulang ke Sipirok, karena biasanya cuma pulang sampai ke Pekanbaru. Tapi setelah selesai sekolah lalu kerja, kebiasaan pulang kampong kembali dilakukan…

Apa sih enaknya pulang kampong…? Enggak tau ya.. Sulit dijelaskan… Rasanya seru aja… Tapi serunya pulang kampong waktu masih kanak2 dengan sekarang beda.. Selain karena suasana kampong yang sudah berbeda, juga karena di kampong udah gak ada lagi opung dan bou, yang dulu selalu repot ngurusin kita… Opung udah passed away bulan Maret tahun 1989, sedangkan Bou yang sekarang penglihatannya sudah berkurang menetap di Jakarta bersama anaknya, Bang Hasiholan Pasaribu.

Kenangan pulang kampong waktu masih kecil …..

Menmen Harahap, putri Mangaradja Elias Harahap dari Hanopan gelar Op. Lintje

Sosok Opung yang gak pernah diam… Selalu sibuk mengurus keperluan semua orang. Opung juga hampir gak pernah lepas dari sugi (tembakau)-nya. Opung orang sangat religius. Setiap mau tidur beliau selalu berdoa, begitu juga saat bangun tidur, beliau tidak akan turun dari tempat tidur sebelum berdoa…

Berdiri L-R : Sarma Pasaribu (anak Namboru), Sondha Siregar, David Siregar. Yang duduk di meja, Uli Siregar


Rumah Opung yang hangat.
Rumah ini adalah rumah panggung yang terbuat dari kayu.. Secara periodical, lantai dan dinding rumah ini digosok pake solar. Jadi lantai dan dindingnya selalu kinclong..

Karena Sipirok berada di daerah pegunungan Sibualbuali yang dingin banget.. Kalo kita ngeluarin napas mulai senja sampai pagi hari, pasti ada asapnya…

Tidurnya ramai2 sama kakak dan abang2 di kamar Opung atau di kamar belakang. Kalo ramai banget yang ikutan pulang kampong, kita malah tidurnya di kasur yang dibentang di ruang tamu.. Seru.., tidur bersusun2 kayak ikan dencis… Hehehe. Opung punya beberapa lemari, yang kalo dibuka isinya adalah setumpuk bantal dan selimut. Buat cadangan kalo anak cucu pada datang…

Tempat tidur Opung model bed foster (punya empat tiang buat menggangtungkan kelambu) yang terbuat dari besi.. Seru tidur sambil denger bunyi kerinyit kerinyit.. Hehehe. Apalagi kalo yang naik pasukan si berat.., Tati, Bang Ade (Godlief Iriano Siregar) dan Bang Nyong (Pieter Irianta Nusantara Siregar).. Bunyi kerinyit2nya makin kencang… Hehehe.

Gak mandi2 kecuali ke permandian air panas “Aek Milas Sosopan”, karena udara di Sipirok dingin banget.. Eh, di sono juga mandinya gak berani nyebur, paling cuma kakinya doank yang dicelup2in… Air panasnya didinginkan dulu di ember2.., baru diguyurin ke badan.. Hehehe. Kadang2 kalo hari cukup hangat, Mama suka diam2 bawa kita mandi2 ke Aek Silo di Hanopan..

Bak di kamar mandi dalam dan kamar mandi luar di rumah Opung ukurannya extra besar dan tinggi. Kayaknya sih lebih berfungsi buat nyimpan cadangan air. Kalo mau mandi, keran dari bak itu diputar, lalu airnya ditampung dulu di ember2..

Nungguin Mama ngegiling daging dan kentang buat bikin perkedel pake penggilingan dari besi yang diputer. Penggilingan itu biasanya dipasang di bagian ujung meja makan.

Dapur opung dengan tungku pake kayu, plus alat tiupnya yang dari besi. Di sekitar tungku bergantungan bawang merah yang di ikat2 dalam pintalan2 besar..

Ngambil sayur dari kebun Opung di daerah Pasar Malam.. Opung tuh jarang beli sayur di pasar. Jadi kalo mau masak, petik dulu sayurnya dari kebun.. Gimana gak segar dan sehat makanannya..?

Makan rame2 di meja panjang (2 meja disusun jadi satu). Opung, para Bapak & Ibu serta tamu duduk di bagian yang dekat pintu ke ruang tamu, kami anak2 di bagian yang dekat ke dapur. Menu wajibnya… sup daging yang baru mendidih, perkedel dan ikan mas…!!!

Main2 dan duduk2 di tangga empat puluh yang berada tepat di depan rumah Opung. Lalu, kalo Opung dan para orang tua lalai, kita ngabur.. Jalan2 sampai ke Kampong Tinggi. Pulangnya dijamin kena omel… Hehehe. Tapi tetap aja diulang lagi..

Petualangan lebih seru, kalo bisa jalan2 sore sampai ke daerah pesanggrahan.. Daerahnya terbuka, sepi dan banyak lalang.. Angin di daerah ini benar sejuk, dan menyapu2 wajah.. Pulangnya, ya itu…, kena omel.. Hehehe.

Kelakuan paling bandel, adalah nonton.. Bioskop di Sipirok hanya sekitar 70 meter dari rumah Opung yang lama. Bioskop ini gak tiap hari muter film. Kalau malamnya akan ada film yang diputer, siang harinya ada mobil yang muter2 sampai ke kampung2 di sekitar Sipirok. Mobil itu digantungin spanduk film yang mau diputer plus speaker yang suaranya nyaring banget. Orang yang duduk di samping supir akan teriak2 pakai microphone, memberitahukan judul film yang akan diputar serta nama2 bintang film yang main di film tersebut.
Kalo udah denger teriakan akan ada film di bioskop malam itu, kita semua jadi pada gatel dan gelisah. Pada pengen nonton gak peduli film apa yang akan diputer, pokoknya nonton. Tapi kita juga tau persis, gak akan dapat exit permit dari Opung. Dan Opung juga sigap lho.. Begitu acara makan malam selesai, pintu pagar rumah dikunci, dan kuncinya dikantongin Opung di dasternya. Halllaaahhhh.
Gimana mau ngabur…? Jangan salah.., kita punya sejuta akal.. Kalo udah gini, Mami Uli Cilik yang jadi umpan peluru… Mami Uli kita suruh mijit kaki Opung.., dan Opung akan segera terlelap kena sentuhan tangan kecil Mami Uli Cilik yang empuk.. Lalu, para senior yang lebih gape akan mengambil kunci dari kantong daster Opung, dan kita2 keluar mengendap2 ke bioskop. Mami Uli Cilik yang beneran masih bocah gak mau ketinggalan ikut nonton. Apalagi doski udah jadi umpan peluru… Hehehe..

Biasanya begitu nyadar cucu2nya hilang, Opung akan nyuruh siapa aja yang masih ada di rumah buat jemput kita di bioskop. Biasanya, yang ngejemput bukannya membawa kita pulang, tapi malah bergabung nonton.. Hehehe. Yang nonton sih gak peduli dengan apa yang terjadi di luar bioskop. Urusan kena marah urusan nanti.. Yang penting nonton dululah.. Padahal, filmnya pasti film jadul dibanding dengan yang diputar di Pekanbaru atau Medan. Mana bioskopnya antic banget.. Dinding dalam bioskop itu dilapis dengan goni…, tempat duduknya banyak bangsat (kepinding)nya… Hehehe.. Pulang nonton, kita akan menemukan Opung berdiri di depan rumah menunggu kita pulang… Cucunya yang senior, akan mendapat hadiah istimewa berupa omelan yang assoyyyy… Hehehe.

Kalo liburan di kampong…, kita paling antusias nunggu hari poken (pasar). Kalo di Pasar Sipirok, pokennya hari Kamis. Tapi jangan harap boleh ke pasar buat jajan… Gak ada ceritanya tuh… Hanya Opung atau Namboru atau kak Mega (anak Namboru) yang boleh belanja kue2 di pasar.. Katanya sih gak boleh sembarangan, karena masih ada orang2 tertentu yang suka iseng, nyoba ilmu… Waduuuhhh.. Padahal kita paling seneng makan panggelong, lapet (lepat) dan kue angka lapan.. Sebenarnya kita pengen bisa pilah pilih sendiri di pasar… Tapi karena aturan Opung begitu, ya pasrah lah ya.. Nunggu yang belanja pulang aja …

Makanan lain yang dicari2 kalo pulang kampong adalah Sambal Taruma. Apa itu? Sambal Taruma itu keripik singkong yang diaduk dengan sambel yang terbuat dari cabe yang diulek dengan udang.. Kalo dibanding dengan “kerupuk cabe tangguh” buatan Eko, sahabat Tati, rasa Sambal Taruma” kalah enak.. Tapi mungkin nilai memoris-nya yang bikin kita sampai sekarang masih mencari makanan yang satu ini kalo pulang kampong…

Ada lagi acara keluarga yang seru kalo pulang kampong.. Apaan…? Pergi ke Batunadua , sekitar 30 km dari Sipirok ke arah Padang Sidempuan. Tepatnya daerah ini berada sekitar 7 km dari pusat kota Padang Sidempuan. Di situ ada tanah keluarga berupa saba (sawah) dan tobat (kolam ikan). Tanah ini bentuknya ngantong, kecil di bagian depan dan besar di bagian belakang. Di tanah bagian depan yang berada di tepi jalan lintas Sumatera terdapat rumah panggung dari kayu. Di belakang rumah itu terdapat irigasi yang memisahkan halaman rumah dengan sawah dan tobat (kolam ikan).

Dulu kalo pulang kampong, biasanya kita buka kolam… Setelah kolamnya dikeringkan dan airnya tinggal sebetis orang dewasa, kita yang anak2 boleh masuk ke kolam untuk ikutan nangkap ikan dan main lumpur.. Hehehe. Nangkap ikannya bisa pakai tangan atau pakai durung (tangguk). Seru bisa main lumpur…!! Cuma kasian deh ama yang nyuci baju yang dipake… Hehehe. Setelah capek main lumpur, kita mandi…. Mandinya bisa di sumur di belakang rumah, atau….. ke sungai besar yang gak sampai 100 meter dari sawah kita. Sungainya dangkal dan berbatu2 besar.., airnya gak deras.. Asik buat main2…

Setelah capek main2, kita biasanya makan siang di halaman belakang rumah.. Di situ biasanya udah dibentang tikar lebar2… Kita makan rame2, gak pakai piring, tapi pake daun pisang yang gak dilepas dari pelepahnya. Disusun2 sedemikian rupa, sehingga jadi piring yang panjang… Nasi dan segala lauk pauk disusun di atas daun pisang tersebut… Seru makan sambil becanda2 sama orang tua, kakak2, abang2 dan adik2. Nikmat banget… ditambah lagi dengan sentuhan angin semilir dari persawahan… Menunggu sore, biasanya yang penjaga rumah dan sawah (Mang Rajuk) akan nurunin kelapa muda dari pohon2 kelapa yang berjejer di pematang sawah…

What a perfect day, deh kayaknya….. Kok air mata Tati jadi merebak ingat masa2 yang indah itu ya…?***

Rame2 di depan rumah Opung di Sipirok, sekitar tahun 1973-1974an…