Posted in My Life

Seminar Kesehatan…?

Hari Selasa yang lalu, mba Wati kenalan yang kerja sebagai marketing di perusahaan jasa laboratorium klinik nawarin undangan buat ikut seminar kesehatan, yang diadakan hari Sabtu 08 September 2007 di Hotel Aryaduta Pekanbaru. Para peserta selain akan dapat goodie bag, juga dapat pemeriksaan kolestrol dan lemak tubuh gratis. Tati janjian dengan mba Mila, teman di Manulife untuk sama2 ikut..

Pembicara seminar ini adalah dr. Roy Panusunan, SpD. moderatornya Shahnaz Haque.
Adaoun judul seminarnya “Lingkar Pinggang & Kolesterol Berkurang, Kesehatan Bertambah”. Peserta seminar, banyak juga yang ndut2… ada juga bapak2, ibu2 yang udah lanjut usia… Kayaknya sebagian besar punya masalah dengan “Metabolism Syndrome”, yaitu ganguan2 yang dapat meningkatkan resiko penyakit jantung dan diabetes mellitus.

Setelah registrasi dan sebelum seminar dimulai, para peserta dipersilahkan melakukan pemeriksaan darah yang hasilnya dapat diambil setelah selesai seminar atau di laboratorium klinik yang mengadakan acara. Tati, ikutan pemeriksaan darah… Tapi, sumpah Tati takut banget sama yang namanya jarum… Setelah menenangkan diri, dan menari nafas dalam2, Tati mempersilahkan petugas untuk mengambil darah dari pembuluh darah vena yang berada di siku kiri… Rasanya… perih… sedikit… Tidak seburuk yang Tati pikirkan…

Setelah pemeriksaan darah dilakukan, seminar dimulai. Dr. Roy ngomongnya asyik, dan mudah dimengerti… Shahnaz juga mampu menghidupkan suasana.. Secara keseluruhan nambah pengetahuan untuk memperbaiki kesehatan tubuh… Tinggal penerapannya niiyy.. Coba liat apa2 aja yang “seharusnya” bisa dilakukan… tapi entah mengapa sulit dilaksanakan….***

Posted in My Friends

Ngajar Matematika…?

Kamis, 6 September 2007 sekitar jam 20.30an…

Tidit tidit, hp Tati bunyi.. Pas dilihat, ternyata ada sms masuk.. Dari Ida. Isinya : “Sondha, mau gak besok jam 5 sore ngajarin Shasha matematika?”. Shasha adala putrinya Ida yang besar, kalo gak salah kelas 2 SMP sekarang. Dalam pikiran Tati, “Gak salah nihh..? Ngajar matematik? Hari gini? Ketika pelajaran matematik udah jaaaaauuuuuuhhhhh banget dari pikiran Tati? Yang benen…? (kata Ananda waktu kecil, kalo bilang “yang bener?”)”

Tati lalu mendial no hp Ida. Begitu diangkat…
Ida : “Assalammualaikum”
Tati : “Waalaikum salam”
Ida : “Bisa awak tu? Bisa lah yaaa… Awak tu kan di IPB masih kenal matematik, Ida kuliah di fakultas hukum.. Mana kenal matematik lagi.”
Tati : “Sama, aja lagi, Da. Sondha kan dapat matematik Cuma sampai semester 2, setelah itu cuma dapat statistic dan statistic non parametrik. Itu kan juga udah lama. Kayaknya otak udah karatan deh… Hehehe”
Ida : “Coba aja lah dulu. Soalnya bahasa matematik sekarang ini kayaknya lebih ruwet, binomial, polynomial, ‘ntah apa2 istilahnya. Ndak ngerti Ida, do..! Awak tuh mungkin masih dapat lah waktu kuliah.. ”
Tati : “Ya, udah. Besok kita lihat aja lah sama2, ya. Kita keroyok aja… Hehehe.”
Ida : “Kami tunggu besok jam 5 sore di hotel Rauda ya.”
Tati : “Insya Allah, ya. Assalammualaikum.”
Ida : “Waalaikum salam.”
Klik, telepon ditutup.

Jum’at jam 5an sore, setelah usai jam kantor dan sempat singgah ke kantor yang satu lagi, Tati pergi ke hotel Rauda. Hotel milik keluarga Ida, yang juga jadi basecamp Ida dan saudara2nya sehari2.. Ada 2 kamar di dekat lobby yang memang disediakan buat Ida beserta saudara2 dan anak2nya..

Ternyata di basecamp, udah ada Ida, Shasha, Arshad (adik Shasha), Kak Yaya, Nana (anak kak Yaya, yang sekelas dengan Shasha), Wewen (adik Ida), Didi (suami Wewen, teman sekelas Tati di Satu Sebelas SMA 1 tahun 1983), beserta anak2 mereka. Seru… Heboh… Gak lama, pasukan bubar, tinggal Tati, Ida dan 2 anaknya.

Kita mulai deh liat2 soalnya.. Ternyata persamaan matematik (a+b) (a-b). Kita sempat garuk2 kepala sambil cengar cengir… Mikir gimana nyelesesin soal2 tersebut… Sambil mengingat2 kelakuan kita yang hancur zaman SMA.. Hehehe. Ida sih ngingatnya, kebiasaan kita goncengan motor pergi dan pulang sekolah… Iya, Tati tuh kalo pergi dan pulang sekolah suka muter dulu jemput Ida. Soalnya rumah kita gak searah.. Gak tau ya…, kayaknya asyik aja tuh ke sekolah ada temennya… Bisa ngobrol di jalan… Tapi Ida sambil ngasi2 isyarat ke Tati, supaya Shasha gak denger kebandelan Mamanya di masa muda.. Mungkin takut anaknya jadi niru, atau protes kalo dilarang.. Hehehe… Biasanya, buah jatuh gak jauh dari pohon, lho Da… !!! Tapi tenang aja, insya Allah Shasha jadi anak yang baik kok…, karena dulu kalo kita2 bandel, Ida tuh Cuma follower kok… Biang keroknya kalo gak Tati, ya Inda.. Jadi kita2 nih yang dosanya lebih besar… Hehehe..

Kira2 setengah jam… kelar deh beberapa soal.. Tapi ada juga, soal yang Tati dan Ida gak mudeng.. Kayaknya kita mesti baca2 buku teori matematik dulu deh…. Akhirnya karena udah mau magrib, terpaksa acar bikin PR ditutup…

Btw.. ketemu teman lama dengan anak2 dan keluarganya memberi kesan tersendiri.. Menemukan kehangatan keluarga… menemukan sahabat lama..
Ida, thank you for let me feel it…
***