Anyep tapi…..

Kemaren jam 12an waktu Pekanbaru..
Tidit tidit…, hp Tati bunyi.. Sebuah SMS masuk.. Hmmmm, ternyata dari Eko… Isinya.. :

“Dimana? Makan yuukkk.. Tapi jemput aku di kantor, ya!”

Secara Tati juga lapar.. Tati langsung keluar dari kantor dan mengarahkan si Sparky ke kantor Eko yang berlokasi di tepi Sungai Siak.. Gitu ketemu dan Eko naik ke mobil.., Tati langsung nanya : “Mau makan apa, niyyy? Kodok goreng?” Hehehe.. Iya, kita tuhh kalo gak tau lagi pengen makan apa, pasti saling ngeledek dengan bilang “Mau makan kodok goreng?” Hihihi.. Sorry ya temans yang doyan kodok.. buat Tati dan Eko, kodok is disgusting food… and it’s also forbidden for muslim. Jadi insya Alloh gak akan kita makan la ya…

Tati lalu ngusulin, gimana kalo kita makan ikan bakar ke Lubuk Idai yang di Jl. Pepaya, satu blok di belakang kantor Walikota. Secara kita udah lebih dari satu tahun gak makan ke sana (kemane aje, buk…?). Eko, setuju. So kita jalan deeh ke sana.. Ternyata… oh ternyata sudah dilikuidasi… Udah gak ada.. Ya ampun.. Kok Tati gak ‘ngeh ya? Padahal sering banget lewat di jalan itu.. Dasar gak peka lingkungan… Dasar kalo jalan pake kacamata kuda..!! Hehehe..

Sebagai alternatif, Tati ngajak Eko ke tempat tukang ikan bakar yang baru direkomendasikan seorang teman. Katanya uenaaakkkk tenan… Lokasinya di Jl. Pangeran Hidayat, di depan mesjid Taqwa… Secara lokasi itu juga salah satu area yang selalu Tati lewatin, jadi gak susah buat menemukannya…

Begitu nyampe, kita langsung mesan ikan bakar 2 porsi. Sebelumnya. kita tanya adanya ikan apa aja, ternyata no choice.. Hanya ada satu jenis ikan, ikan nila.. Lalu dimulailah saat menunggu pesanan yang luaaaaaaaaaaama buanget… Mana pelayannya gak bisa nandain yang mana yang datang duluan yang mana datang belakangan.. Nyebelin gak siyyy…?

Setelah menunggu lebih dari 1/2 jam, pesanan kita akhirnya datang… Hhmmmm not bad, tapi juga not so good… Kok? Iya, karena di dekat rumah Tati di samping Kantor PT. Inhutani, ada penjual ikan bakar, nasi uduk dan pecel lele yang ikan bakarnya jauuuuuhhhh lebih uenaaakk.. Tenan…!!! Namanya ikan bakar pak Ali, karena yang jualan namanya pak Ali, tetangga Tati.

Ikan bakar, dan juga ayam bakar, pak Ali bener2 enak.. Bumbunya itu daasssyyaat.. Teman2 yang Tati ajak makan ke situ, pasti pengen balik lagi, balik lagi. Eko aja sering sengaja datang ke rumah Tati buat ngajak makan di tempat pak Ali.. Waktu Ira pesta ultah ke 17 bulan April tahun lalu, Tati sengaja pesenin ayam bakar dari situ. Orang2 yang makan semua bilang… : “Enak banget ‘Ndha. Siapa yang bkin? Beli dimana?”. Bumbu bakar-nya pak Ali memang makkkkknnnyyyyoooosssss….!!

Setelah terbiasa makan ikan or ayam bakar buatan pak Ali, makan ikan bakar yang di Jl. Pangeran Hidayat ini rasanya kurang pas di lidah Tati.. Eko juga begitu.. Eko bilang ikannya rada anyep, ya…? Iya siyy… tapi kalo anyep kenapa Eko bisa nambah ikan satu porsi lagi ya…?Hehehe..

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s