Ke Gunung Lagi Yuuukkk…!!!

Tadi malam Vita nelphone… Kita ngobrol ngalor ngidul… Dari cerita perkembangan diri dan keluarga masing2.. sampai cerita orang2 yang pernah kita kenal…

Tiba2 Vita bilang : “Kita naik gunung, yuukkk!!!”
Tati : “Gila lu, hari gini..? Enggak deh gue. Bisa mati…! Fisik gue udah gak kayak dulu lagi…!”
Vita : “Lhoe dapat gak SMS dari gue waktu gue ke gunung Gede sama suami dan kedua anak gue?”
Tati njawab : “Iya, terima. Keqi gue bacanya… Pamer lhoe ya ? Hehehe”
Vita : “Gue sepanjang jalan cerita2 sama laki gue, sampai anak gue bengong dan nanya2 karena gak ngerti.”
Tati : “Emang cerita, apa ?”
Vita : “Cerita pohon elhoe dan Dita.”
Tati : “Pohon gue dan Dita ? Gak ingat gue…”
Vita : “Kan elhoe udah2 ngomel2 kecapekan waktu itu…, terus Dita dengan sabar ngebujuk elhoe, dengan bilang puncak gunungnya udah dekat.. udah di balik pohon yang di depan…”
Tati : “Iya, yah.. ? Gue gak ingat lagi cerita itu.. Tapi gue ingat gue ngomel2.. Hehehe”

Tati enggak pernah kepikiran buat naik gunung…, secara gak ada tuh di lingkungan keluarga yang memperkenalkan.. Dan waktu SMA di tempat kita gak ada trend pencinta alam..
Setelah main dengan Vita, yang waktu itu baru keluar dari kawah candradimuka ala Menwa IPB, Tati jadi denger2 deh urusan naik turun gunung… Tapi buat nyoba… Makasih deh… Ogah!! Dingin, apalagi kalau hujan…! Becek, jorok… Ngapain juga nyusahin diri… Kalau pengen refreshing, yang enak2 aja deh…!!!

Suatu sore, Tati diajak jalan ama Vita.. Ternyata kita singgah di Posko Menwa IPB di Kampus Fakultas Peternakan di Jl. Gunung Gede. Ternyata anak2 Menwa lagi persiapan buat naik gunung malam itu… Tau siapa yang mulai, tau2 ada yang nawarin Tati buat ikut.. Tati langsung nolak lah ya… Oging gue!!!! Tapi teman2 itu gak putus asa…, tetap aja ngebujukin… Tati akhirnya penasaran juga, pengen tau.. Apa sih enaknya..? Apa yang akan dilihat di puncak gunung…?

Tanpa persiapan apa pun… Apalagi persiapan fisik.. Wassalam deh..!! Mana Tati jarang banget olahraga. Paling bergeraknya ya itu, jalan kaki kemana2. Hanya dengan pulang, buat ganti sepatu dengan yang lebih nyaman (Tati pada tahun2 kuliah di IPB emang selalu pake sepatu keds), ambil ransel dan mengisinya dengan pullover pink kesayangan, senter, sedikit uang, air mineral, cookies dan juga chocolate… Gak ada bekal lain… Ada dink.., semangat dan rasa ingin tahu…

Setelah sholat isya, kita berangkat ke Cibodas naik colt umum. Di Cibodas, kita jalan terus aja… Kalo ke tamannya kan belok kiri… Terus kita berhenti di pos, nunggu jam 12 malam.., karena pendakian dimulai jam 12 malam.

Begitu jam 12 malam, rombongan bergerak… Tati mulai ikut jalan, meski rasa takut dan cemas mulai melanda.. Takut dan cemas karena berjalan di hutan dalam gelap.., mengandalkan sinar bulan yang agak2 terang… Senter mesti dihemat2… Mana hujan baru berhenti… Dingiiiiinnnn…

Gak lama berjalan, terdengar suara air terjun… Katanya kalo mau ke air terjun, belok kanan terus turun ke bawah.. Tapi rombongan kami terus aja.. Setelah jalan beberapa jam.., Tati melintasi batu yang dialiri air panas…, berlumut pula.., di sisi kiri tebing di sisi kanan…, jurang yang dalam.. Oo…! Kaki Tati rasanya gak bisa melangkah… Dita (ini nama cowok lho!!), anak Menwa yang ditugasin teman2 buat jaga Tati, langsung ngulurin tangan buat membimbing Tati melintasi batu tersebut… Tati pun melangkah perlahan2.. sangat perlahan… Uuh.., panas airnya menembus sepatu dan kaus kaki yang udah 2 lapis… Namun harus tetap jalan pelan2… Kalau kepeleset, jurang di kanan menunggu..

Setelah jalan lagi… Tati mulai merasa lelah.. Rasanya nyesal… Tati ngebayangin hangatnya tempat tidur di tempat kost… Uih.. pasti nikmat banget !!! Tati mulai ngomel2.. Dita sabar banget ngebujukin… Padahal di sepanjang jalan, Tati ngeliat ada juga teman2 yang terpaksa berhenti karena kakinya kram.. Tati udah ngebujuk Dita supaya berhenti aja sama2 dengan teman yang kram itu.. Tapi Dita gak mau.., dia bilang Tati harus jalan terus, karena puncak gunungnya tinggal dikit lagi… Biar Tati omel2in Dita tetap aja, dengan sabar ngebujuk Tati buat tetap melangkah… Padahal jalannya semakin nanjak… 10 langkah, berhenti. 10 langkah lagi, berhenti… Kalau Tati udah benar2 lelah, Dita nyuruh Tati duduk dulu…, minum sedikit dan gigit chocolate sedikit.. Ternyata itu buat tenaga…

Gak lama kita nemuin tebing dengan kemiringan sekitar 70 derajat. Tapi tebing itu sulit didaki selain karena curam, juga karena becek.., jadi licin… So, jalannya harus berpegang pada tali yang telah disimpul di beberapa tempat untuk jadi pegangan… Oh my Godness… Tati ngotot untuk gak melanjutkan perjalanan… Tapi Dita ditambah Mas Pujo yang belakangan juga ngiringin Tati, tetap ngotot Tati harus jalan.. Gak boleh berhenti.. Tati sampai marah dan keluar airmata bilang “Gue gak mau jalan lagi.. Gue udah capek.. dan ini pilihan gue”. Dita dan Mas Pujo Cuma diam sesaat, lalu nyuruh Tati duduk dulu sambil meluruskan kaki… Gak lama, Dita dan Mas Pujo kembali ngajak Tati buat melanjutkan jalan. Tati akhirnya menyerah dengan keinginan kedua manusia ini.. Tati merayap mendaki tebing… dengan tangan di tali.. sementara Mas Pujo dan Dita menjaga supaya gak tergelincir… Selangkah demi selangkah…, kalau ada kayu yang bisa buat nyandar, nyandar dulu ambil nafas… Finally akhirnya Tati sampai juga di puncak gunung Gede… Berkat Dita dan Mas Pujo.. Buat informasi, setelah pulang dari Gunung Gede, Tati tidur 2 hari… !!!

Ini ada beberapa foto kenangan. Pada foto yang kiri atas, Dita, my hero adalah yang berdiri di samping kiri Lina, menwa perempuan yang dililit sweater merah jambu.., sementara Tati di samping kanan Lina. Sementara Mas Pujo, yang pake T’shirt putih di foto yang kiri bawah..

di puncak Gg. Gedhe…

Setelah pendakian pertama, Tati sempat pergi dengan Vita dan Yulisman (hanya bertiga). Kita nyoba lewat jalur Gunung Putri, Cipanas. Tapi kita akhirnya mutusin turun karena kita tersesat berjam2…

Tati akhirnya mendaki sekali lagi sama teman2 Menwa, lewat jalur Gunung Putri.., lewat Lembah Mandalawangi yang terkenal itu… Perjalanan kali ini gak seberat yang pertama. Karena jalurnya lebih landai.., meski waktu tempuh juga lebih lama. Di Lembah Mandalawangi berserakan belukar yang ternyata bunga Edelweiss yang popular itu… So small, so beautiful, so wild….!!! Tapi kabut di Mandalawangi juga luar biasa…, jarak pandang cuma beberapa meter.. Dingin, dan serasa berjalan dalam awan… Dari lembah Mandalawangi ke puncak Gunung Gede, kita harus melalui trap2 yang bagaikan tangga yang gak ada habis2nya… Capek tapi seru… !!!

Tapi buat naik Gunung lagi sekarang2 ini, kayaknya mendingan enggak deh… Kecuali dengan persiapan fisik dulu… Karena… deep inside my heart… “sifat liar itu masih ada..” Hehehe…***

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s