Posted in My Life

My Most Favorite Thing……

Di akhir pekan… Tati mencoba mengingat2 apa sih my most favorite thing.. ???? Rasanya musik, buku, film dan jalan2 adalah hal2 yang sangat menyenangkan buat Tati… Tapi ternyata ada satu hal yang paling Tati senangi dalam hidup… “Walking on foot, especially in the night. Whaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaattt? Iya, entah mengapa Tati senang banget melakukan aktifitas ini, terutama di lingkungan yang nyaman…Apalagi kalau sambil ngobrol dengan seseorang yang frekuensinya nyambung… Asyik banget…!!!

Tati ingat, zaman mulai kuliah S2 di Yogya, Ichi, teman Tati, sempat terperangah ketika Tati ngajak jalan kaki aja dari Fakultas Geography ke Kampus Pasca Sarjana, ke Rektorat atau Perpustakaan Pasca Sarjana, dari pada naik motor…! Mungkin si Bapak itu tidak biasa jalan kaki yaaaa…. atau gak pernah kenal perempuan yang senang jalan kaki sebelumnya…., biasanya kan cewek ogah keringatan karena jalan kaki…, merusak penampilan..!! Makanya mungkin jadi ada istilah cewek bensin.. sementara gak ada istilah cowok bensin.. Ya khannnn ???

Nikmatnya berjalan kaki Tati kenal saat kuliah di Bogor…
Hari kedua di Bogor…, karena gak tau mau naik bemo nomor berapa, Tati, Miko dan Riza jalan kaki dari Cirahayu 4 sampai ke Kantor Pos Pusat yang di jl Juanda, dan terus ke Sinar Matahari di jl Kapten Muslihat.. Itu jarak yang cukup jauh lho…, secara sebelumnya di Pekanbaru udah lama gak jalan kaki.. Lalu Tati mulai menikmati acara jalan kaki dengan teman2, menyusuri jl. Surya Kencana, mulai dari Pasar Bogor sampai Toko ABC atau Toko Roti Tan Ek Tjoan… Atau kalau lagi rame2 dengan pasukan Cirahayu 7, kita bisa jalan sampai ke Bioskop Sukasari (Udah gak ada nih…, mungkin gedungnya juga udah diancurin kali yaa….???).

Tahun kedua, ketika telah kenal dengan Vita si gokil.., Tati kayak ketemu teman sejiwa, sama liarnya, sama gilanya… Hehehe. Kita mulai punya hobby jalan kaki di malam hari ngelilingin lingkar luar Kebun Raya Bogor, di saat angkot2 telah tidur…, saat udara Bogor terasa benar2 sejuk… Kostum standard untuk acara ini, sweeter + jeans + sepatu keds. Perjalanan dimulai dari jl. Pajajaran di depan kampus, lalu terus ke jl. Jalak Harupat, Jl. Juanda dan Jl. Otista.. Terakhir sebelum belok ke arah rumah, kita biasanya duduk2 ngoblor di pelataran Tugu Kujang…. Memandang langit, menghitung bintang.. berbagi angan dan pikiran… Rasanya hidup akan selalu indah… Rasanya akan selalu punya kekuatan menggapai bintang2 di kehidupan…

Saat2 ketika kesedihan melanda, karena nilai2 yang gak keruan, kehilangan orang tercinta atau berbagai hal yang menyakitkan…, Tati dan Vita menghabiskan waktu dengan berjalan malam saat hujan… Rasanya tetes air hujan melarutkan airmata yang menetes di pipi, menghapus beban di hati… Kami bisa berteriak sekuat2nya dalam hujan untuk melepaskan rasa sesak di dada… (Kan gak ada yang dengar, kalah ama suara hujan…, jadi gak mokal…!!! He).


Tati dan Vita juga pernah berjalan menyusuri jembatan yang melintas di atas jalan Tol Jagorawi di dekat kampus Universitas Pakuan di Ciheleut .., Mengamati mobil2 yang datang dan pergi di jl Tol.., Kita juga pernah jalan kaki malam hari dari kompleks bioskop Galaxy di Tajur sampai ke Posko Menwa IPB yang berlokasi di lingkungan Fakultas Peternakan di Jl. Gunung Gede.. (enggak tau berapa belas km). Satu yang gak kecapai, pengen jalan kaki dari Bogor ke Jakarta…

Setelah kost di jl. Pangrango thn 88 -92an, kalau kuliah jam 7 pagi Tati seringkali berangkat ke kampus jam 6 pagi dengan jalan kaki… dengan santai menyusuri jl Pangrango, jl. Gg Gede dan terus ke jl. Pajajaran.. Nikmat dan segar sekali bisa berjalan di bawah pohon2 besar… Rasanya Tati mendapatkan tambahan energi untuk menghadapi hari2 perkuliahan yang terkadang menyesakkan jiwa…, Belakangan Tati baca di “Manuskrip Celestine” ternyata pohon besar merupakan sumber energi positif yang besar… Pantas rasanya nikmat banget…!!!

Untuk mengenang masa2 gila… setelah sama2 kerja di Jakarta, sekitar th 96an, Tati dan Vita pernah jalan kaki dari Sarinah Thamrin sampai dengan Central Asia Plaza. Tapi gak enak…, Panas buanget dan merusak kecantikan.. Ya iyalah…., yang ada kan cuma debu dan asap knalpot kenderaan… Pohon gede yang tedua dan nyaman…, cuma ilusi…!!

Saat kursus Puspics selama 6 bulan di Yogya thn 98 -99…, Tati sangat menikmati jalan kaki di pagi hari menyusuri Jl. Kaliurang, mulai dari Km 5.8 turun sampai ke Fakultas Geografi… Sambil mengamati toko2 kecil, tempat fotocopy, rental computer, rental vcd dan warnet di sepanjang jalan mulai dibuka… Kehidupan Yogya yang pelan jadi pemandangan tersendiri…, mana orang2nya ramah dan selalu tersenyum…. Jadi kangen Yogya..

Jalan kaki di Pekanbaru…? Entahlah… rasanya gak senyaman di Bogor… Mungkin karena vegetasinya gak sebanyak dan sebesar2 di Bogor.. Di sini Tati berjalan kaki hanya untuk mencari keringat…, bukan melakukan aktivitas yang dapat menghilangkan stress dan menyejukkan hati.. Jalannya juga hanya di seputar pelataran mesjid Agung Annur. Mudah2an Pekanbaru suatu saat bisa juga nyaman buat jalan kaki ya….

Mungkin setelah pension nanti Tati bisa menikmati lagi kesenangan yang satu ini.., secara Tati bercita2 untuk menikmati masa tua dengan tinggal di rumah kayu di daerah pegunungan…***

Posted in My Life

The Last Week End in June 2007

Target akhir pekan kali ini adalah…bersih2 rumah… Karena rumah udah ditinggal 8 hari (2x weekend).., plus sebelumnya Tati lebih banyak mengisi waktu dengan berbagai kegiatan di luar rumah.. Jadi rumahnya udah kayak kapal pecah… Dimana2 ada tumpukan barang. Di samping tempat tidur aja ada 2 tumpukan tinggi buku yang belum dibaca atau sudah mulai dibaca cuma belum selesai…., belum lagi tumpukan majalah Tempo, Chic dan Idea… Ampun deh..!! Untung belum ada penghuni yang lain.. Kalo ada, orang itu bisa naik darah… Atau mungkin jadi gak sempat berantakan ya, karena ada yang senang beberes.. Hehehe.

Emang sih ada Kak Tuti yang datang sekali seminggu. Waktu Tati ke Medan dia juga tetap kerja… tapi doski wewenangnya cuma sampai nyetrika, nyapu2, ngepel, dan bersihkan kamar mandi… Nyortir dan ngepak2 barang sama sekali di luar kewenangan si kakak… Lagian kalo kak Tuti yang nyortir dan ngepak2, ntar Tati yang kebingungan kalo nyari sesuatu…

Rencana bersih2 hampir aja gak jadi kenyataan… Hari sabtu jam 10an Tati mesti keluar rumah buat nemuin nasabah… dari situ Tati ke mall buat bela beli kebutuhan rumah.., terus sekalian deh brunch, karena di rumah gak ada makanan kecuali sisa2 bolu gulung Meranti dan coklat oleh2 Papa Dasdo dari Swiss. Pilihan brunch-nya sepiring Nasi Goreng Seafood dan segelas lemon tea ala Solaria.. Hmmm, alhamdulillah.. nikmat banget.

Habis makan, Tati ke Disc Tara… pengen beli CD Kenny Rogers “LOVE” yang dah pernah liat tapi waktu itu belum masuk di priority list 2 buy…


Tati pengen aja punya CD ini… Kayaknya asik buat dinikmati di malam hari sebagai pengantar tidur… Buat Tati, suara Kenny Rogers menimbulkan rasa nyaman banget… Album ini berisi lagu2 lama.. Ada yang memang lagunya Kenny Rogers “You Decorated My Life”, ada juga lagu2 penyanyi lain yang dinyanyikan lagi…. Antara lain Crazy, I will always love You, I swear, The wind beneath my wings, When a man loves a woman, I can’t help falling in love, dll… Meski lagu daur ulang tapi suara Kenny memberi nuansa tersendiri… Jadi gak kecewa deh belinya…

Dari Dics Tara, Tati ke Toko Buku Trimedia… Kayaknya lagi pengen baca buku2 ringan.. Lagi bosan baca buku2 serius… Saat ini ada 2 buku yang udah mulai dibaca dan nunggu diselesaikan… Yang pertama “Muhammad’ karya Martin Lings, yang satunya “My Salwa My Palestine” karya Ibrahim Fawal… Tapi rasa jenuh melanda… terpaksa deh buku2 itu untuk sementara hanya berdiam di dalam tas dan di samping tempat tidur…

Dari Trimedia, Tati pulang… Tapi sampai di rumah, rasanya malas banget buat mulai beberes… Tati malah naik ke tempat tidur, mulai membaca buku2 baru, dan tidak berhenti sampai tamat kecuali makan, minum dan ke kamar mandi…

Beres2 baru terjadi hari minggu… setelah kak Tuti datang… Mungkin berbenah berdua memang lebih enak ya… Akhirnya, di minggu sore Tati bisa bernafas agak lega karena rumah udah rapi jali lagi…, yang belum rapi adalah tanaman di halaman rumah… Banyak yang kering karena sering ditinggal.. Mungkin gilirannya minggu depan ..?***

Posted in My Life, Penyanyi Kamar Mandi

Penyanyi Kamar Mandi……

Satu yang selalu jadi pertanyaan buat Tati…  Kenapa ya, kalau di rumah atau di mobil Tati bisa nyanyi?  Dari lagu seventies, eighties, nineties, lagu2 David Foster, Celine Dion, Diana Ross sampai dengan lagu remaja 2000an like Peterpan, Samsom, Ungu dan Naff… Tati bisa nyanyi dengan santai dan cueknya, tapi kalau udah diminta nyanyi di depan umum…., kenapa cuma bisa nyayiin “Yesterday” Beatles atau “Permata Hatiku” Broery…? Semua koleksi lagu yang terekam di kepala lenyap…!!! Suddenly I feel know nothing about any lyrics. Kalaupun di depan mata ada buku teks lagu., Tati merasa gak tau gimana cara nyanyiinnya… Kenapa ya…? Mungkin karena Tati memang tertakdir hanya jadi penyanyi kamar mandi, kali ya…. It’s so miserable, because so many people said I have beautiful voice… Gubraaakssss…!!!

Waktu kecil…., sekitar umur 3-5 thnan Tati sering banget dibeliin ibu plat lagu anak2. Zaman itu belum ada cassette apa lagi CD. Lagu2nya karangan pak AT. Mahmud yang pernah dinyanyikan kembali oleh Tasya tahun 2000an. Penyanyinya bernama Yenny… (Kemana ya ini mbak sekarang ?). Lagu favorit Tati waktu itu…, “Kodok Ngorek..”. Kenapa..? Entah ya…, Setelah dicoba mengingat-ingat.., kok rasanya gak ada alasan selain senang ngucapin “teot tekblum, teot tekblum, teot teot tekblum” yang ada di bagian refrain..

Masuk usia SD…, Tati sering nyanyi di acara-acara ulang tahun… , bahkan sambil jalan2 di sekitar kompleks tempat tinggal pun Tati nyanyi… Gak ada malunya… Apa lagi kalau lagi mandi…, suara nyanyiannya bisa sampai kedengeran ke jalan di depan rumah… Hehe.

Sekitar kelas 2 SD di Pekanbaru diadakan festival penyanyi cilik…. Seingat Tati saat itu adalah yang pertama kali dilakukan di Pekanbaru. Rasanya memang Tati yang waktu itu ngotot pengen ikut, bahkan sampai merengek2 biar diizinkan… Keluarga waktu itu gak terlalu antusias, tapi juga akhirnya tidak menolak.. Mungkin waktu itu mereka pikir itu hanya keinginan iseng anak kecil yang suka nyanyi kali yaaaa… dari pada ntar ngambek makanya diikutin aja… Mereka kayaknya tidak tahu “Betapa Tati antusias untuk nyanyi di festival itu…,”


Festival diadakan di “Taman Putri Kaca Mayang” (sekarang, kalau Tati duduk di kursi kerja di kantor yang berlokasi di lantai 3, lalu menoleh ke kiri… akan terlihat taman ini). Pada babak penyisihan, setiap peserta harus membawakan 2 lagu yang dua2nya bebas dipilih oleh peserta.. Tati waktu itu memilih lagu “Kodok Ngorek” dan “Ruri Abangku”. Hasilnya… Tati masuk ke babak final… Nah pada waktu final.., karena bosan menunggu giliran, Tati ngisi waktu dengan main lari2an dan manjat2 monkey bar.. (polos dan gak mikir panjang banget ya…? dasar barudak…!!). Lagi main di ujung taman…, tau2 nomor Tati dipanggil ke panggung… Maka naiklah Tati ke panggung dengan berlari2… Hasilnya..? Tati nyanyi dengan terhege2.., ya wassalam donk hasilnya …. !!! Hehehe..

Setelah tidak berhasil di festival tersebut, Tati tidak pernah lagi mengikuti lomba nyanyi perorangan, meski di tingkat kelurahan sekalipun… Tapi Tati sering nyanyi di pesta2 perkawinan keluarga atau teman2 keluarga.. Pada masa2 itu lagu favorit kalau nyanyi di panggung adalah lagu “Nusantara entah yang keberapa” ciptaan Koes Plus. Kata2nya “Bukan lautan, hanya kolam susu. Kail dan jala cukup menghidupimu…”. Ada yang ingat ini Nusantara keberapa….?

Masa2 penyanyi cilik datang… Koleksi cassette dimulai… Chicha, Adi, Yoan Tanamal, Sari Koeswoyo, Ira Maya Sopha, Dina Mariana, Diana Papilaya dll. Lengkap…!! Tati masih tetap nyanyi di acara2 ultah dan kawinan… Bahkan Ibu Saribah guru Tati di SD Teladan yang selalu mendapat wewenang mengatur pesta ulang tahun anak2 SD selalu menyuruh Tati untuk nyanyi di pesta2 ulang tahun tersebut. Lagu favorit…? Kayaknya gak ada yang special.. Tapi kalo disuruh nyanyi, senangnya nyayi lagu Chicha duet dengan Helen, “Bila Malam telah datang lagi, matahari tak bernyanyi lagi.. Bulan purnama bersinar t’rang, bintang2 gemerlapan. Semakin malam bersinar t’rang.. Sungguh indah sekali….”

Pada usia2 segini, kalo Tati ditanya udah besar mau jadi apa, jawabannya adalah “Jadi penyanyi”.Pernah satu kali yang nanya adalah Opung, alias neneknya Tati dari garis Papa. Begitu dengar jawaban Tati, beliau langsung bilang “Enggak boleh!!!!! Cita2 apa itu… ? Itu bukan cita2… Kamu harus sekolah yang tinggi… Supaya punya kehidupan yang baik…” Opung gak salah, zaman itu kan kehidupan berbeda dengan saat ini.. Zaman itu jadi penyanyi artinya gak punya mada depan yang jelas… Apalagi jadi seniman gak ada dalam semesta pembicaraan keluarga Tati. Sejak itu Tati berpikiran, nyanyi itu hanya hobby.. sesuatu yang iseng buat menyenangkan diri sendiri aja…, bukan suatu jalan hidup.. Tati gak pernah lagi berpikir untuk mengembangkan talent yang satu ini… Better 2 forget it, rasanya

Lalu…., masa remaja dimulai.. Tati mulai mengenal lagu2 Fariz.., si ganteng imut2 dengan falset yang istimewa… So…, kalau disuruh nyanyi, Tati nyanyinya “Sakura” donk…!! Dan entah Pak Irmansyah (guru kesenian Tati di SMP 4 Pekanbaru yang serba bisa dan emang seniman banget…) lagi ada gangguan pendengaran atau apa… beliau bisa2nya memberikan nilai SEPULUH, sekali lagi SEEEEPUUUULUUUUH buat nilai menyanyi Tati. Padahal Tati baru nyanyiin Sakura 2 baris… Mungkin maksud beliau supaya cepat berenti kali ya, dari pada bikin kuping beliau makin berdenging… Hehehe.

Di Pekanbaru, pada tahun 80an, acara 17an diisi dengan Pameran Pembangunan. Biasanya berlokasi di jalan2 di sekitar kantor Gubernur.., dan biasanya ada panggung, yang setiap malam diisi dengan band2 lokal.. Entah mimpi apa, pak Irmansyah memilih Tati untuk menjadi salah satu vocalist Band SMP 4 yang mengisi acara pada pameran tahun 82… Waduh pusing..!!! Secara setelah di SMP, Tati nyaris gak pernah nyanyi lagi di acara2 pesta.. Bahkan di rumah pun jarang nyanyi.. Tati lebih banyak mengisi waktu dengan membaca atau belajar main suling (yang jadi pelajaran wajib di sekolah Tati jaman itu) sambil duduk menghadap taman belakang rumah…

But show must go on, karena pak Ir gak kenal kata “tidak mau” atau “tidak bisa”. Tati harus nyanyi 2 lagu. Berdasarkan pilihan pak Ir, lagu yang harus dinyanyiin adalah Sakura.. tapi satunya lagi pak Ir milih lagu “Sudah Kubilang”nya Christine Panjaitan.. Gak nyambung buanget ya genre-nya…!!! Heran deeeeeehhhhh……

Zaman SMA, Tati malah gak pernah nyanyi di depan public, kecuali lomba vocal group antar kelas atau pada acara pengumpulan dana amal di lingkungan tertentu. Tati lebih banyak mengisi waktu berkutat dengan buku… dan main musik di rumah… Tapi di masa2 ini Tati mulai mengenal Phil Collin, Philip Bailey, Soffie, Peabo Bryson, Lionel Richie, Air Suply, Chicago dll dengan lagu2 eighties yang rancak abis.. Chrisye…? Makin akrab di telinga…, terutama album Metropolitan. Tambah lagi dengan Vina, Nicky Astria dan berbagai grupnya Fariz. Tati juga mulai mengoleksi kaset dan menikmati saat2 nongkrong di toko kaset… Tapi tetap aja suara gak keluar….

L - R : Riza, Miko & Sondha

Lalu datang lah saat2 kuliah di Bogor… Karena toko kasetnya juga lebih ok2.. dan uang saku juga udah bulanan sehingga lebih bisa ngatur, dana beli kaset juga meningkat… hehehe. Tapi nyanyi di depan public, tetap aja jauh….. Cuma pernah ikut lomba vocal group antar kelompok pada Pekan Aksi dan Kreasi Mahasiswa Angkatan 23 IPB… Itu juga karena lebih menikmati kumpul2 dengan teman2 di Kelompok 5 Tingkat Persiapan Bersama di IPB dari pada nyanyinya. Pernah ditawari untuk bergabung di Paduan Suara IPB, tapi jadwal kuliah di IPB yang gila2an membuat Tati malas punya 1 jadwal lagi yang mengikat… Saat itu pikirannya… “I wanted 2 be free from crazy schedule.. !!! ”
Sebaliknya karir sebagai penyanyi rumahan alias kamar mandi benar2 berkembang saat tinggal di Cirahayu 4… Kayaknya salah satu pemicunya karena Tati punya teman2 serumah yang juga gak bisa diam, alias nyanyi melulu…, Miko dan Mia, kadang2 juga Riza.. Tapi kalo Opi sih gak pernah keluar suaranya… Lagu favorite Tati dan Mia zaman itu “Merepih Alam” Chrisye dan “Citra Biru” Vina.. Kalo Opi senangnya “You Are” Lionel Richie …, sementara Miko tergila2 dengan Tito Sumarsono dan Harvey Malaiholo…

Di tempat kost kita selalu nyanyi2. Lagi di dapur masak Indomie, nyanyi.., duduk2 di teras juga nyanyi. Teman2 selalu nyala’in tape di kamar Tati dengan volume yang kencang banget, bisa kedengaran 10 rumah ke kiri dan ke kanan (berlebihan deh,,, Hehehe). Yang jelas si tante alias ibu kost sering banget nyumbat kuping pake kapas, yang ini beneran lho……!! Sampai istilahnya teman2, kamar Tati itu “Kamar Mesum”.. karena isinya bisa bikin lupa belajar…, malah katanya bikin ingat discotique or night club, secara teman2 paling senang, malam2 masuk ke kamar Tati buat nyalain tape terus lampunya dimatiin, jendela kamar yang ngadap taman dibuka.. Ceritanya menikmati musik dalam gelap sambil menghirup segernya udara Bogor malam hari… Padahal gimana mau bisa menikmati, orang ngedengernya sambil umpel2an di tempat tidur single dua susun yang sempit…. Halah..!!!

L - R : Sondha, Lexy, Miko & Riza, di tembok rumah kost2an Cirahayu 4 Bogor, 1987

Ditambah lagi kita punya “pasukan lelaki pengagum dari Cirahayu 7” (hehehe.. pada udah kemana ya bapak2 ini.., I miss U guys…) yang suka banget nyuruh kita2 nyanyi diiringi gitar.. Dan salah satu di antara pasukan pengagum itu ada yang punya bakat sebagai composer kagetan, yaitu Lexy (jelek di gusi…, hehehe). Lexy tuh kalau naksir cewek, pasti bikin lagu dengan judul nama cewek yang ditaksir… Terus kita deh yang disuruh nyoba nyayiin lagu karangannya itu.. Ada yang judulnya Ewa, Dewi… Bahkan terakhir ada yang judulnya Mikosari.., karena Lexy juga naksir Miko… Dasar buaya…

Karir sebagai penyanyi kamar mandi berkembang lagi saat tinggal di paviliun Ibu Suhaimi saat kuliah di Yogya. Mungkin karena tinggal sendirian dan larut dengan musik yang gak pernah berhenti, kecuali saat si penghuni kamar tertidur… Plus ditambah koleksi MP3 pemberian Ichi yang banyak banget dan sesuai selera… Thank U very very very much buddy…!!!

Saat ini karir sebagai penyanyi kamar mandi semakin mantap sejak tinggal di rumah Pandau. Mungkin tanpa sadar, itu adalah usaha Tati biar rumah gak terasa sepi… Tapi penikmat suara Tati gak cuma diri sendiri.., ada keluarga Ronald Purba yang tinggal di depan rumah, dan juga keluarga pak Ali yang tinggal di samping rumah… Untung mereka gak pernah complain dan nimpuk genteng rumah Tati karena merasa terganggu.

Pak Ronald Purba alias Papa Dasdo yang tahun lalu ketua tim juri lomba karaoke tingkat RT mendorong2 Tati buat ikut lomba karaoke 17 Agustusan…, karena katanya suara Tati bagus… Ehm.. hm.. hm… Tapi kayaknya enggak deh…, gak punya nyali…!!! Dari pada ntar terbengong2 gak puguh di panggung, mendingan enggak deh… Hehehe. Kalaupun nyanyi di acara 17 Agustusan tahun lalu, itu karena gak tega dengan Mama Dasdo yang kekurangan orang buat paduan suara ibu2 RT. Biarin deh….., Tati pasrah kok dengan karir sebagai penyayi mentok sampai di level penyanyi kamar mandi.. Hehehe..

SOMEHOW, SINGING HAS MADE MY LIFE MORE BEAUTIFUL…
AND I FEEL I WANNA SING FOR THE REST OF MY LIFE…. ***