Buku Catatan

Dalam kegiatan sehari2 Tati selalu membawa sebuah buku kecil di dalam tas.. Buku ini bisa untuk mencatat apa aja.. Bisa Catatan Rapat, bisa To Do List, bisa no telepon nasabah, teman dll, bisa juga mencatat sms Papa Seluler yang belum sempat dipindah ke computer…

Biasanya, kalau satu buku habis, buku tersebut akan diparkir di meja kerja di rumah.. Atau kalo masih terkait2 dengan pekerjaan sekarang, buku yang udah penuh itu dimasukkan dalam salah satu kantong harta karun yang diletakkan di bagasi kenderaan.

Buku cacatan ini biasanya ukurannya sedang, supaya muat di dalam tas. Biasanya Tati milih buku2 yang lucu dan colourfull supaya gak bosan. Nah buku yang sekarang ini, justru cenderung plain.., gak berwarna, cuma covernya aja ada gambar. Buku ini gratisan dari sebuah majalah wanita.. Tapi isinya penting banget karena banyak data kerjaan saat ini di situ…

Minggu lalu, saat branch meeting Tati baru nyadar kalo buku itu gak ada di dalam tas… Bingung euy…!! Diingat2 dimana terakhir dikeluarkan, kok gak ingat2… Udah tua kali ya.. Jadi udah mulai lemot…

Setelah mengingat semalaman, baru deh ingat… Ternyata buku itu tertinggal di restoran fast food di Mall SKA. Kok bisa? Buku itu dikeluarin waktu Tati ngobrol2 ama teman, terus ngeliatin ke dia gambar yang dibuat Nanda di bagian belakang buku… Ceritanya pamer gitu… Pamer emang gak bagus… Hehehe.

Pagi2, begitu jam Mall dibuka Tati langsung nyamperin restoran fast foot tersebut. Alhamdulillah, ternyata buku itu disimpanin ama pelayan restoran. Senang banget rasanya.***

Akeelah N d Bee

Tadi malam, setelah selesai beres buat pulang ke Medan ntar sore Tati sempat2nya tergoda dengan DVD yang dibeli weekend yang lalu tapi belum sempat ditonton. Judulnya Akeelah and the Bee..

Film ini bercerita tentang anak perempuan berusia 11 tahun,namanya AKEELAH ANDERSON yang suka sekali dengan spelling (mengeja), dan itu merupakan cara dia buat mengalihkan kesedihan atas kematian ayahnya pada saat dia berusia 6 tahun. Karena nilai ulangan mengeja (kalo dikita imlak kali ya?) bagus terus, dia ditawari untuk ikut spelling bee, mulai dari tingkat sekolah..

Apa itu Spelling Bee? Spelling Bee adalah kontes mengeja buat anak usia 12 -14an tahun di US. Bahkan kontes ini sampai bertaraf nasional.. Belajar mengeja bukan hanya menghafal kata2, tapi juga mempelajari dari mana asal kata2 tersebut, apa kata dasarnya dsb dsb..

Film ini kayaknya asyik buat ditonton bersama2 dengan keluarga, karena mengajarkan rasa cinta kasih, persahabatan dll, selain semangat untuk maju dan bertanding dengan sportif.. Tapi ada satu quotation yang Akeelah disuruh Coach-nya baca keras2 pada hari pertama dia belajar…

Our deepest fear is not what we were inadequate
Our deepest fear is that we are powerful beyond measure
We ask ourselves,
Who am I, to be brilliant, gorgeous, talented and fabulous?
Actually, who are you not to be?
We were born to make manifest,
The glory of God that is within us
And as we let our own light shine,
We unconsciously give other people permission to do the same..

Terkadang, kita terbenam dalam masalah2 kehidupan sehingga kita kadang lupa dengan our goal…***