Cirahayu 4…

Dari usia yang hampir empat puluh tahun ini, 13 tahun di antaranya Tati menjadi anak kost… Untung gak jadi anak kost abadi ya.. Tati pertama kali kost di Jl Cirahayu 4 Baranangsiang 3 Bogor 16141. Rumah ini milik Oom Biyan yang juga pemilik tempat kost di Jl. Bangka 15.. (Sebenarnya sih rumah itu no 13, tapi karena si Oom Biyan percaya angka 13 adalah angka sial, jadi rumahnya dikasi nomor 15. So di jalan Bangka di Bogor gak ada rumah nomor 13. Kalo gak percaya silahkan cek.. Hehehe. Gak tau kalo sekarang udah ada perubahan ya…!!!). Cirahayu 4 ini berlokasi di selatan kampus IPB Baranang Siang, tepat membelakangi Jalan Tol Jagorawi. Rumah ini waktu itu masih baru, Tati dan teman2 adalah anak kost angkatan pertama… Istilahnya Mia, “ini rumah kita yang perawanin…” Hehehe, pada assoy ya ngomongnya…

Awalnya kamar kost di rumah ini cuma 3…, letaknya di bagian belakang rumah induk menghadap taman belakang yang ada kolamnya (tapi ikannya pada mati karena kita masukin tokek yang berhasil ditangkap setelah fly disemprot pake baygon. Maaf ya Oom… Kesannya kita sadis ya…, tapi kita tuh pada takut banget ama tokek, karena katanya kalo nempel di badan gak bisa lepas kecuali ada suara petir yang gede banget, makanya begitu ketangkap kita masukin kolam, takut hidup lagi dan balas dendam ke kita..!!!). Karena ada kesalahpahaman waktu anak2 booking kamar dan si Oom keburu terima DP, terpaksa deh kamar yang tadinya buat anak2 si Oom yang terletak di lantai 2 rumah induk dikostkan juga…

Tati ambil kamar yang paling belakang, paling dekat kamar mandi. FYIO, waktu itu Tati takut banget kalo mesti keluar kamar malam2 buat ke kamar mandi, makanya pilih yang paling dekat !!! Opi di kamar tengah, Miko dan Riza yang berasal dari Padang di kamar paling dekat rumah induk.., sementara Mia si “nona jalangkotek, mak pak caligi-ligi” (Tati sampai saat ini gak tau apa artinya caligi-ligi, kalo jalangkotek kata Mia artinya pastel bahasa makasar) tinggal di lantai dua sendirian.. Mia emang jagoan….!! Kebetulan kita semua masuk ke rumah itu pada hari yang sama, kalo gak salah tanggal 16 Juni 1986, satu hari sebelum daftar ulang mahasiswa IPB Angkatan 23, kecuali Opi yang anak Jakarta. Hari itu Opi cuma nunjukin batang hidungnya doank.., terus pulang. Doski baru nginap setelah kuliah dimulai, seminggu kemudian..

Belakangan, karena kepalang satu kamar di lantai atas udah dikostkan, dua kamar lagi di lantai tsb akhirnya dikostkan juga… Kamar yang 1 dihuni oleh Alina dan Riade. Alina anak Jakarta yang baru pulang dari State, setelah ikut program AFS. Sedangkan Riade, anak Angkatan 22 Jurusan Tanah. Ade yang mungil dan jalannya kucluk2 kita kasi gelar “slonong girl”. Kamar yang satunya lagi dihuni oleh mbak Dina Dandiana (nama dua orang digabung ya, mbak…?) dan mba Evi. Mbak Dina Angkatan 21 jurusan Budidaya Pertanian dan mbak Evi juga Angkatan 21 jurusan Sosek.

Kehadiran empat penghuni lain membuat rumah lebih meriah…, tapi pasukan awal yang 5 orang memang punya keakraban tersendiri… Kita punya banyak kenangan…, secara yang 5 orang ini emang pada gokil dan punya sifat jail yang luar biasa…. Dua diantara sejuta cerita kejahilan kita adalah yang berikut ini…

Tante & Waker
Tante, alias istrinya Oom Biyan, sangat sensi terhadap bunyi… Doski terutama gak tahan dengar waker.., katanya suara waker tuh ngegelitik di kupingnya. Padahal yang namanya anak kost kan seringkali harus bangun malam buat belajar (di IPB tuh ujiannya tiap sabtu, sampai mabok “twink uwink uwink sejuta kali” rasanya!!). Buat bangun malam atau pagi, andalan kita, ya waker… Makanya supaya gak terganggu Tante kalo tidur pake kapas di kuping….!!! (Sssttt… Isunya anak2, Tante tidur pake kapas di kuping bukan cuma buat menghindari bunyi waker aja… tapi yang utama buat mencegah terdengarnya dengkuran Oom Biyan… Hehehe.). Nah parahnya, Tati tuh dulu kalau udah capek, biar waker bunyi sekenceng apa, tetap aja susah bangun. Jadi waker Tati tuh bunyinya lama….!! Kalau udah gitu, Tante dan juga Oom bisa2 terpaksa ngegedor pintu kamar… Bahkan satu kali Oom Biyan sampai mesti manjat kursi buat ngeliat dari ventilasi di atas pintu, karena takut kalo Tati tuh ternyata udah gak napas lagi… Abis pintunya udah diketokin lamaaaaaaa buanget, tetap aja gak bangun… Busset dah… !!!

Tante juga paling sebel kalo kita ngobrol lama2 dengan Pasukan Pengagum dari Cirahayu 7 (hehehe), terutama malam minggu… Bisa2 rolling door garasi ditarik dengan kekuatan luar biasa hingga suaranya meriah…, padahal baru jam sembilan malam. Menurut kita jam segitu sih masih jam begaul, secara kita berlima adalah anak2 ganjen yang lagi jenuh karena habis ujian di pagi harinya… Ya kita merasa terganggu donk dengan tindakan Tante… Tapi kita sih cuek bebek aja, pura2 gak tau… Paling yang tadinya ngobrol di teras, pindah ke tembok di jalan masuk rumah…. Kalo masih diresehin dengan aksi Tante yang ngegoyang2 roling door, kita pindah lagi. Ngobrolnya jadi sambil diri di pinggir jalan di depan rumah…!!! Kagak ade nyerahnyeeeeeee!!! Pokoknya baru berenti kalo udah pada gak bisa nahan ngantuk aja…!!!

Satu kali, dua kali, tiga kali… si Tante akhirnya nyamperin kita yang tetap aja ngobrol…, nyuruh kita masuk dan nyuruh pasukan Cirahayu 7 pulang… Menurut kita yang masih pada kecentilan, Tante itu reseh… Padahal kalo pake pikiran yang sekarang, menurut Tati tindakan Tante tuh benar banget… Maaf ya Tante..!!! Satu kali…, kita sepakat buat ngerjain Tante.. Waker2 di tiap kamar dinyalain di jam yang sama di suatu sabtu siang setelah kita selesai ujian, lalu kamar2 semua dikunci. Lalu……, kitanya pada ngabur nongkrong di tempat tukang batagor dan es campur di Jl. Cidangiang di samping kampus… Kita pulang beberapa jam kemudian, dan disambut Tante di depan pagar rumah dengan wajah yang aseemmm buanget… (Kalo asinan bogor kamu rasanya kurang asem, tinggal colek pipi Tante, pasti rasanya jadi tambah asem!!! Hehehe, emangnya Tante itu si Pepno teman Lupus waktu kecil…). Kita pura2 gak tau.., belagak cuek padahal begitu masuk rumah semua langsung ngumpul di kamar Miko & Riza, cekikikan….!!! Pada jahat banget ya….??? Semoga Tante sudi memaafkan anak2 kostnya yang durhaka ini…. Tante, thank you for caring us…!!!

Mia & Majalah Pria Dewasa
Karena Mia sempat tinggal sendirian di lantai2 selama berbulan2… doski jadi creative.. melongok sana sini, ngecek2 segala yang ada di ruang duduk di lantai 2… Sekali waktu kita heran, kok tumben dia betah banget di atas, gak turun2.. Biasanya dia gak tahan untuk gak bikin onar di tempat kita… Akhirnya kita teriakin supaya dia turun… Begitu turun, interogasi berjalan deh… Mia akhirnya ngaku, kalo dia bongkar2 tumpukan majalah yang banyak banget di pojok ruang duduk lantai 2.. Ternyata, itu tumpukan majalah Playboy dan Penthouse edisi luar koleksinya si Oom…, dan menurut Mia gambar2nya “asssooooyyyyy” banget…!!! Anggota pasukan yang 4 orang lagi, heboh donk…!!! Penasaran kayak apa, secara sebelumnya gak pernah lihat…!! Pada langsung deh ngedesak Mia buat bawa beberapa sample ke lantai bawah.. Karena kalo naik rame2, terus ntar gak bisa nahan tawa, kan jadi ketahuan sama si Oom.. Mia karena gak nyaman kalo mesti sendirian ngambil sampel dimaksud, akhirnya ditemanin. Kalo gak salah sama Tati dan Riza… Begitu sampel udah diambil, kita bingung gimana cara bawanya ke lantai bawah… (Dasar kitanya aja pada blonce, kalo dimasukin kantong plastic kan gak ada juga yang curiga…) Gak tau idenya siapa…, beberapa majalah2 itu dibungkus dengan mukena, baru dibawa ke bawah.. Jadi pura2nya kita tuh ke atas buat ngambil pinjaman mukena dari Mia…. Ya ampyuuuuunn…, udah gila bloon pula… !!! Hehehe…

Tati tinggal di rumah ini selama 1 tahun 3 bulan… Mia duluan pindah ke Malabar 20, Opi & Riza jadi sekamar di Taman Malabar 18, sedangkan Miko pindah ke Darmaga … Oh ya, kita tuh dulu sampai bikin T-shirt dengan tulisan Cr 4, terus ada nama2 kita semua (9 anak..), sengaja dipesan di C59 Bandung (waktu itu C59 belum punya cabang dimana2), niat banget ya…!!!

Rasanya masa2 di Cirahayu 4 adalah episode masa muda penuh kenangan… Masa bisa jail, tapi tetap dalam koridor karena sebenarnya kita berlima saling menjaga, saling mengingatkan, dan saling mengajak untuk gila… Hehehe… I miss you gals, I miss the crazy time we shared. (Mia, Miko dan Riza…, apa kabar, dan pada kemana? Kalo sama Opi, Tati sih masih sms2an or telepon2an…)

Btw, ternyata kelakuan kita yang heboh dan gokil itu terkadang membuat orang ingat akan kita… Teh Desi, senior Tati di Manulife, ternyata adalah teman sekelas mba Dina, yang beberapa kali main ke Cirahayu 4. Teh Desi, langsung mengenali Tati waktu kita ketemu di acara Musda Himpunan Alumni IPB di Pekanbaru tahun 2002… Begitu ketemu, si Teteh bilang…”Hey You…, I know You… !!! Lhoe kan teman sekost-nya Dina di Cirahayu 4, kan?” Waktu Tati tanya, kok si Teteh bisa ingat, Teteh bilang “Gue ingat karena elhoe anak yang periang dan derai tawanya selalu terdengar kemana2…”. Hehehe, jadi tengsin…!!

Oh ya, kita tuh dulu banci kamera banget.., kecuali Opi. She’s the most expensive face of CR4 Girls… Here, some of our memorable pictures…***

3 thoughts on “Cirahayu 4…

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s