Kemana Aja…?

Tati gak bikin postingan hampir 9 hari..  Mana terakhir2 postingan juga isinya makanan atau musik..  Udah lama gak nulis pikiran tentang sesuatu..  Kemana aja siyy…?

Hhhmmmm…. sejujurnya Tati akhir2 ini berada dalam episode yang “padat”.  Padat kerjaan, padat perasaan, sehingga semuanya bergalau jadi satu…

woman-writeKerjaan…  Sebagai salah seorang staff di pemerintah daerah, akhir tahun adalah saat yang heboh karena akhir tahun anggaran udah di depan mata.  Tanggal 15 Desember adalah tanggal akhir administrasi keuangan,  so semua kegiatan yang berlangsung harus selesai sebelum tanggal tersebut.  Karena Tati diamanahkan mengelola kegiatan yang insya Alloh akan bermanfaat bagi masyarakat, maka Tati juga harus makin kencang berkoordinasi dengan pihak ketiga yang melaksanakan kegiatan, agar semuanya selesai sesuai schedule yang telah direncanakan…  Insya Alloh besok malam hasil kegiatan akan dipresentasikan di depan para pemangku kebijakan, untuk mendapat persetujuan dan dukungan untuk dilaksanakan lebih lanjut sehingga bisa menghasilkan sesuatu yang akan bermanfaat bagi masyarakat dan menjadi sumber pendapatan bagi daerah pada saatnya nanti…  Mudah2an semuanya lancar….  Amin.

Perasaan…?  Hmmmm….. Banyak hal yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir ini.., ada beberapa  yang belum mampu juga diterima hati..  Tapi life must goes on, right? Jadi harus tetap melangkah…  Mudah2an waktu akan membawa Tati ke episode baru dalam hidup yang membuat hal-hal yang tidak menyenangkan yang terjadi beberapa bulan terakhir menjadi “gak penting” lagi dalam hidup Tati…

So, minggu lalu Tati mencoba kembali ke komunitas yang begitu Tati sukai, namun telah beberap bulan juga tertinggalkan..  Komunitas ESQ…  Hmmmmm, senangnya ketemu dengan teman2, kakak-kakak dan adik2..  Mereka juga heboh banget saat melihat Tati muncul..  Pada nanya, “kemana aja siyyy…?” Hmmmm…., betapa rindunya Tati untuk masuk kembali ke ruang training…  Sungguh butuh ketabahan dan ketegaran sendiri buat bisa datang kembali ke komunitas ini setelah perjalanan beberapa bulan terakhir…  Akhirnya hati yang yakin bahwa Alloh selalu membuka jalan bagi umatnya yang ingin kembali dan tetap berada di jalan-Nya, membuat Tati kembali mendatangi ruang training…

Ada suatu kejadian di hari ketiga training saat Tati baru datang ke hotel Pangeran tempat training kali ini diadakan.  Di lobby hotel, Tati bertemu dengan beberapa orang yang juga alumni.  Sesuai dengan aturan main dalam pergaulan di komunitas kita,  kita harus saling menyapa,  tersenyum 1cm kiri 1cm kanan, dan memberikan salam semut sambil membisikkan shalawat nabi (tidak berlaku cross gender yaa… hehehe).  Tati lalu mengenali seorang bunda sebagai tetangga boss Tati di 2nd job.  Ternyata Tati salah mengenali… Ternyata beliau adalah kakak kelas Tati di SMA tapi beda 6 angkatan, jadi gak ketemu lah ya zaman di SMA.  Tiba-tiba bunda tersebut bilang, “Kamu Tati kan? Yang suka nulis di internet? Yang juga nulis tentang ESQ yang di Pekanbaru kan?”.  Beliau meneruskan sambil melihat name-taq Tati, ” Saya mengenali wajah kamu, tapi kok nama kamu Sondha ya?”.  Subhanalllah, ada yang mengenali Tati ternyata di tempat ini.., di dunia nyata.  Padahal kita gak kenal sebelumnya.

Tati lalu mengatakan pada bunda tersebut : Nama saya memang Sondha, Bunda.  Itu saya tulis di halaman about me.  Tati itu panggilan anak-anak kakak saya pada saya.  Saat kecil mereka gak bisa bilang tante, jadi bilangnya tati.

Lalu beliau bilang :  Saya nangis lho saat membaca salah satu tulisan kamu.

Tati : Tulisan yang mana?

Beliau : Tulisan tentang pekerjaan.

Tati : Terima kasih ya, mbak.  Saya hanya menulis dan menulis pikiran dan perasaan saya.  Tujuannya untuk menyembuhkan diri saya dari berbagai rasa tertekan, untuk memberi keseimbangan bagi jiwa saya.    Sebenarnya, tulisan-tulisan itu sepenuhnya tentang diri saya, kehidupan saya.  Kalo itu bisa bermakna buat orang lain, rasanya luar biasa buat saya. Terima kasih sudah membacanya ya, mbak..

Temans….  Insya Alloh Tati akan tetap menulis dan menulis postingan, karena menulis blog kayaknya udah menjadi suatu kebutuhan.  Cuma, ya terkadang agak jarang nulisnya karena harus fokus dulu dengan pekerjaan atau kewajiban lainnya….

Buat Zee, terima kasih udah ninggalin message di FB-ku, yang mengingatkan kalo udah lama blog-ku gak di-update..  Thanks, sist…!!!  It’s very meaningful for me, darling…!!

Pic was taken from here

Red Bean di Pekanbaru

read-beanKemaren siang, Tati ngajak Venny, junior di kantor lama, buat makan siang bareng.  Udah lama kita gak makan bareng, padahal waktu tati masih kerja di kantor lama, almost everyday..  Ya iyalah, wong seruangan, dan  cuma berdua pula perempuan di ruangan itu…

Setelah Tati jemput, Tati nanya ke Venny mau makan ke mana niyy..  Tati lebih nyerahin piilhan ke Venny karena si nona yang satu ini gak doyan yang maniz-maniz.., sementara klo Tati siyy gak masalah..  Makanya gembull.. Hehehe..  Tadinya siyy Tati pengen ngajak ke ayam penyet Ria, secara kita seneng dengan sambelnya..

Tapi Venny bilang, “Kak, kata teman Venny ada resto baru lho di Jl. Gatot Subroto.  Namanya Red Bean.  Katanya siyy  makanannya layak untuk di-rekomendasi deh..  Menunya sapi lada hitam, ya yang gitu-gitu deehhh…”  Tati yang emang seneng nyoba tempat makan baru, ayuuhh ajahhh..  So, pergilah kita ke Jl. Gatot Subroto Pekanbaru.. Ternyata tempatnya berupa bangunan baru, dengan fasad masa kini, simple dan asimetris..  Pokoknya kesannya modern..  Waktu Tati dan Venny sampai di situ sekitar jam 12-an, belum ada tamu, pelayannya masih duduk-duduk menunggu..   Saat kami masuk, seorang pelayan membuka pintu dan mengucapkan.. “Guest is coming….!!!”  Chieeee…..

Resto ini ternyata baru berumur 3 bulan, dan bagian dari jaringan resto yang bernama sama dan menyebar di beberpa kota besar di Indonesia.  Interiornya bagus tapi gak terlalu istimewa ya..  Hampir sama dengan interior  Solaria atau Rice Bowl.

Kami  ngambil posisi duduk di pojok, lalu memilih-milih menu di buku menu yang dibawakan pelayan.  Tati dan Venny lalu memilih sapi lada hitam, cumi goreng tepung serta tumis po’cai dengan jamur shitake, plus nasi.  Minumnya juice belimbing buat Tati dan lemon tea buat Venny.  Kami gak menunggu lama, minuman dan makanan segera datang…

cumi-goreng-tepungsapi-lada-hitam

pokcai1

Makanannya, hmmmmm enak..  Bumbunya paaass di lidah…  Enggak berlebihan..  Beneran layak direkomendasikan…  Porsinya juga psa gak berlebihan.  Dua lauk dan satu sayur cukup buat makan berdua..

godd-price-4-great-lunchSaat kita menunggu makanan datang seorang pelayan meminta kita mengisi questioner evaluasi terhadap pelayanan, makanan dll. Setelah selesai makan, kita mengisi questioner tsb.  Untuk pelayanan kita menilai baik, makanan kita nilai excellent. Lalu dibagian akhir disediakan ruang untyuk menjawab pertanyaan “how we can serve you better?”.  Tati dan Venny sepakat mengisinya dengan kalimat “by give us cheaper price for better food quality“.  Hehehe…  Emang harganya relatif mahal buat  “lunch” ukuran Pekanbaru.

Dengan menu yang kita pesan, dan porsi yang gak gede-gede amat, kita di-charge sekitar Rp.135 ribuan.  Kayaknya setara deh dengan resto Rice Bowl di Mall Seraya Pekanbaru.  Sekitar 2 minggu yang lalu Tati makan di situ bertiga, dengan 4 menu termasuk bebek panggang, 2 nasi putih, 1 nasi hainan, 3 juice dan seporsi singkong Thailand sebagai desert, kita dicharge Rp.300 ribuan.  Kalo untuk ukuran Jakarta buat lunch segitu kayaknya ok lah yaa.., tapi kalo buat ukuran Pekanbaru kayaknya belum…  Mungkin itu sebabnya resto ini sepi.  Selama kami di situ, hanya ada 2 orang tamu lain..  Sayang kan kalo resto ini nantinya harus tutup karena jumlah pengunjung yang sedikit..  Kalo harganya lebih ramah, dengan makanan yang tetap bahkan lebih enak, kayaknya pengunjung yang datang akan lebih ramai..

Roti Senapelan..

Beberapa hari yang lalu karena pengen jalan-jalan menikmati Pekanbaru di malam hari.., Tati nawarin Mama Dasdo, tetangga depan rumah, buat nemenin beliau nganterin putranya les..

Setelah Dasdo masuk ke tempat les, kita meluncurkan mobil ke arah kota..  Masih jam 19-an, kenderaan masih ramai berseliweran..  Tapi udara yang sejuk membuat suasana terasa nyamaaannn….  Tati emang paling senang kalo jalan2 di malam hari…  Jadi ingat waktu masih tinggal di Jakarta, Tati beberapa kali jalan-jalan nyusurin Jakarta malam hari naik motor sama adik Tati, Papi David..  Hmmmmm… seru rasanya…  Gak panas, gak macet daaaannnn… begitu banyak lampu-lampu yang indah…

Tati mengarahkan mobil ke pusat kota Pekanbaru…  Nyusurin jalan Sudirman, menikmati lampu-lampu jalan yang cantik-cantik, bangunan-bangunan baru yang megah dan indah di malam hari…  Tati lalu belok ke jalan Cut Nyak Dien dan terus ke jalan Ahmad Yani..   Tiba-tiba Tati kepikiran buat singgah ke TOKO ROTI SENAPELAN..  Sebuah toko roti jadul di kota ini..  Tati sejak beberapa minggu yang lalu ingat dengan toko roti ini setelah mendapat kejutan di pagi hari berupa oleh-oleh Roti Ganda dari Siantar, roti yang ueenaaakkk tenan..

toko-roti-senapelan

Toko ini berlokasi di Jalan Senapelan, sebuah jalan di daerah lama Kota Pekanbaru, gak jauh dari Pasar Bawah yang menjual banyak barang-barang dari negeri tetangga. Gak jauh dari Kedai Kopi Kim Teng yang terkenal itu, atu tepat di depan Kedai Kopi Santai yang menjual Sate Padang “Sahabat”, sate padang yang paling enak se-Pekanbaru menurut Tati dan keluarga..

Kalo dulu selain dijual di toko, roti-roti yang diproduksi juga dijual dengan gerobak-gerobak plus sepeda yang berkeliling kota.  Tapi sejak pertengahan tahun delapan puluhan, udah gak ada lagi…  Kurangnya inovasi dan akhirnya juga kalah dengan bakery-bakery besar yang semakin menjamur di Pekanbaru membuat toko roti ini tak lagi populer.  Tapi jangan tanya sama old people-nya Kota Pekanbaru.. Mereka tetap cinta dengan roti produksi toko ini.  Resepnya yang masih tradisional membuat rasa roti dan selainya berbeda dengan roti-roti dari bakery yang modern…

roti-senapelan1Karena kami sampai di sana sudah malam, sudah lewat jam 19-an, roti-roti yang dijual sudah banyak yang laku, sehingga pilihan jadi terbatas..  Yang ada roti tawar tidak berkulit (kulitnya udah dikupas), roti isi coklat, isi kelapa dan roti manis.  Selai serikaya yang uenak banget masih ada.., tapi roti bantal (loaf bread) udah gak ada, udah habis…  Secara Tati home alone, jadinya cuma beli roti tawar 1 bungkus plus serikaya 1 cup.  Toh beberapa hari lagi bisa kembali ke sana ..

Buat teman-teman yang baru di Pekanbaru, atau akan berkunjung ke Pekanbaru, coba deh datang ke toko ini..  Nikmati roti dengan resep yang masih tradisional…  Rotinya lembut banget…, serikayanya legit…  Dijamin pengen dan pengen lagi…  Lagi pula, siapa lagi yang akan mempertahankan salah satu produk kuliner “jadul tapi enak” khas kota kita?

Cerita Lama di Suatu Masa…

Tadi malam seorang teman di lingkungan kerja yang lama tapi di lain unit kerja nelpon.  Kebetulan teman Tati ini adik kelas saat di SD dan SMP.  Ceritanya dia minta masukan tentang langkah2 yang akan dia lakukan untuk pengembangan karirnya….  Karena setahun terakhir, setelah menyelesaikan pendidikan untuk strata 2, beliau di tempatkan di birokrasi.  Sebelum sekolah, beliau menjadi kepala unit pelayanan kesehatan masyrakat di tingkat kecamatan.  Hmmm.. pekerjaan yang menurut Tati luar biasa pahalanya…

confused-womanTeman Tati ini merasa tidak diberi kesempatan untuk berkiprah lebih banyak.   Selama setahun terakhir dia diberi tanggung jawab untuk berbagai hal, tapi pada saat pengusulan nama calon pemegang jabatan esselon IV/a nama dia tidak tercantum, bahkan untuk posisi yang selama ini pekerjaannya dia lakukan.  Dalam kondisi seperti ini, seorang kenalannya menyarankan dia untuk masuk ke sebuah organisasi kemasyarakatan perempuan yang dibina dan dibiayai kegiatan-kegiatannya  oleh pemerintah.  Organisasi ini biasanya dikelola oleh ibu-ibu yang suaminya merupakan pejabat di wilayahnya.  Berkiprah di organisasi ini membuat kita terkoneksi dengan lingkaran inti sekaligus terlihat kiprahnya..  Sehingga membuat kita lebih punya kesempatan untuk mendapat promosi, katanya…..

Naaahhhh… si teman ingin mendapat masukan dari Tati, karena dia dengar dari orang-orang kalo I was involved in it, I was in there…

Hmmmmm….. Gimana yaaa….?  Ini benar-benar cerita lama di suatu masa….

Tati beberapa tahun yang lalu dilibatkan di organisasi tersebut, tapi sungguh Tati gak niat sama sekali, bahkan cenderung terpaksa…  Ceritanya istri atasan Tati saat itu menelpon Tati.   Istri atasan itu bilang, dia ditelpon oleh istri pimpinan yang lebih tinggi, beliau meminta Tati menjadi salah seorang dari 4 sekretaris di organisasi kemasyarakatan yang beliau pimpin.  waktu Tati bilang supaya jangan dilibatkan di situ, karena pekerjaan yang diserahkan ke Tati di kantor sudah cukup banyak, Tati takut nanti gak bisa memuaskan hati semua pihak.  Tapi saat itu istri atasan Tati bilang agar Tati jangan menolak karena nanti posisi dia yang terpojok..  Aihhhhh repotnya dunia yang diikat oleh struktur yang kaku…

Setelah dijadikan salah seorang sekertaris, penelpon Tati jadi bertambah..  Jadi makin krang kring krang krong..   Kalo biasanya telpon berasal dari atasan di kantor, rekan2 kerja, keluarga, teman2, sekarang nambah… ya dari teman2 di organisasi tersebut, dari sekretariat dan juga pimpinan organisasi..  Kadang rasanya pengen ninggalin HP di rumah, sehingga gak mesti nerima telpon2 yang kerap membuat bingung, mana yang harus didahulukan.  Karena atasan di kantor kalo ngasi perintah harus dikerjakan SEKARANG, sementara pimpinan organisasi juga maunya HARUS SEKARANG. Mereka gak kenal kalimat, “Boleh gak saya mengerjakan yang itu dulu..?”  Sering kali Tati harus bergerak dari kantor ke sekretariat organisasi atau sebaliknya dengan terburu-buru karena panggilan yang harus dipenuhi SEKARANG… Belum lagi kalo terjebak dikemacetan lalu lintas, lalu telpon berdering2 dengan pertanyaan, “Dimana kamu? Kok lama amat siyy?” Huahahahaha…..  Mau nangis jejeritan rasanya…  !!!

Sebenarnya apa siyy tugas yang diberikan kepada Tati di organisasi tersebut…?  Tati ditugaskan untuk membuat bahan-bahan presentasi pimpinan organisasi, secara beliau memang senang sekali menjadi pembicara di berbagai kesempatan dan membawakan tentang berbagai topik.  Mulai dari peranan wanita sampai masalah home decorating…!!!  Membuat bahan presentasi sebenarnya gak terlalu sulit asal kita diberi bahan2, serta waktu yang memadai untuk mempelajari bahan2 tersebut, atau kita dibantu oleh tenaga yang ahli di bidang yang akan dibicarakan sebagai narasumber.  Tapi seringkali, kita ditugaskan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, di bidang yang bukan bidang ilmu atau pekerjaan kita, tanpa diberi bahan atau tenaga ahli pula…  Lengkaplah penderitaan…!!!  Padahal resikonya, kalo bahan yang dibuat gak sempurna atau salah…  Kita yang membuat bahan persentasi lah yang akan kena duluan…  Yang repotnya lagi, pimpinan organisasi, maunya kita membuat bahan-bahan itu di sekretariat, jangan di tempat lain..  Padahal, kalo Tati siyy maunya : kasi tau apa yang diinginkan, serahin bahan dan peralatan, lalu kasi tau tenggat waktu.  Soal kerja dimana dan kapan, jangan dipersoalkan, sehingga Tati bisa ngatur waktu dan tempat untuk penyelesaian pekerjaan..

Itu baru berurusan dengan pimpinan organisasi…  Belum dengan sesama teman di organisasi…  Ada banyak teman yang kalo di depan ibu pimpinan “heboh banget memberikan sumbang saran” tetapi begitu ibu pimpinan berlalu, mereka ngomongnya “Sondha, bikin lah ya seperti apa yang sudah saya bilang tadi.  Saya mau pulang…!!!”.  Buseeeetttt banget gak siyyy…? Yang kayak gini terakhir terjadi saat Tati disuruh datang ke sekretariat tanpa diberitahu untuk apa.  Ternyata Tati diminta bikin bahan persentasi ibu pimpinan yang akan menjadi pembicara keesokan harinya di suatu seminar bertema poligami.  Saat itu di Indonesia sedang heboh2nya isu poligami akibat pernikahan kedua seorang ustad kondang.

Saat Tati sampai di sekretariat, di situ sudah duduk ibu pimpinan dan seorang ibu pengurus organisasi yang bekerja di lingkungan pemberdayaan masyarakat.  Mereka membicarakan tentang materi yang akan disampaikan si ibu pimpinan di seminar esok hari.  Si ibu yang dari lingkungan pemberdayaan masyarakat memberikan banyak masukan dengan berapi-api.  Tati silence abis, karena emang gak punya wawasan di bidang ini.  Belum diperoleh ketetapan tentang materi, ibu pimpinan meninggalkan ruang sekretariat karena suaminya kembali dari kantor.  Begitu ibu pimpinan pergi, si ibu yang tadinya bicara dengan semangat langsung berkemas juga.  Beliau bilang beliau mau pulang, dan dia juga bilang supaya Tati membuat bahan presentasi si ibu berdasarkan apa yang sudah dibicarakan tadi.  Ketika Tati tanya jam berapa dia akan kembali supaya bisa memfinalisasi materi, dia bilang dia tidak akan datang lagi.  Tati lalu bilang, kalo pembicaraan itu belum final, belum menghasilkan sesuatu yang matang.  Si ibu bilang, ya pandai2lah Tati menyelesaikannya.  Whhhhhhaaaaaaattttt……?  Pandai-pandai….?

Tati lalu bilang, “Ibu, ini topiknya tentang poligami, artinya tentang perkawinan.  Saya gak ngerti sama sekali, karena bukan bidang ilmu saya, bukan bidang pekerjaan saya dan gak punya pengalaman.”

Ketika si ibu masih ngotot untuk lepas tangan, Tati akhirnya terpaksa mengatakan dengan lebih tegas, “Ibu, saya bukan seorang psikolog yang mengerti psikologi keluarga, saya bukan orang hukum yang mengerti undang-undang perkawinan, saya bukan orang dengan ilmu agama yang mengerti aturan agama tentang perkawinan, daaaaaannnnn…. SAYA JUGA BELUM BERKELUARGA SEHINGGA SAYA BELUM MENGERTI BAGAIMANA RASANYA BERUMAHTANGGA DAN MENGHADAPI SEGALA PEROBLEMNYA….!!!!

Si ibu lalu terdiam, namun tidak menyurutkan langkahnya untuk pergi.  Nyebelin gak siyyy….?  Hehehehe… Saat itu rasanya siyy nyebelin, tapi kalo sekarang siyy Tati bisa ketawa2..  Karena sebenarnya percuma Tati ngotor kayak apa, teteup aja si ibu itu gak akan menyurutkan langkah, karena emang dia gak mau dan enggak perduli..  jadi Tatinya aja yang kayak orang tolol mabok sendiri….  Hehehe..

Lalu ada lagi teman yang seneng banget mengambil dari tangan kita berkas pekerjaan yang sudah selesai kita kerjakan berhari-hari dan akan kira serahkan ke ibu pimpinan, lalu dia yang menyerahkannya…  Hihihihi…  Kalo sama orang yang begini siyy, Tati cuma senyam senyum ajahh…  Karena sebenarnya ibu pimpinan tau kok siapa yang mengerjakan, soalnya ordernya langsung ke Tati by phone.

Naahhhh, ada lagi teman2 yang suka mencatut nama ibu pimpinan untuk menyuruh Tati melakukan pekerjaan2 yang sebenarnya diserahkab ke dia… Sebel…  Mau di-iya-in kok kayaknya “gue dikerjain ya..”, mau di-enggak-in ntar jangan2 beneran si ibu yang nyuruh… Halaaahhh…  Belum lagi persaingan diantara anggota organisasi dalam rangka mendapatkan hati si ibu, daaannnn tentu saja peluang promosi dari suaminya si ibu, seringkali membuat anggota organisasi mendiskreditkan teman-teman yang tidak mereka sukai.

Buat Tati yang biasa apa adanya, seenaknya (dalam artian gimana enak dan nyaman-nya Tati dalam melakukan segala sesuatu tanpa merugikan orang lain), lingkungan seperti ini gak nyaman.  Bikin Tati merasa “Cappeeeeekkkkk deeehhhh….!!”.  Tati gak bisa 24 jam kali 365 hari jadi orang yang sempurna, memenuhi kehendak semua orang…   I’m not kind of that person..  Tati gak bisa main sandiwara…  Apalagi menjilat….  (kata teman Tati yang nelpon tadi malam, kita dulu di sekolah kan gak ada mata pelajaran MENJILAT,  jadi ya kita gak tau bagaimana cara melakukannya… Hehehehe…).

Tati lalu mengambil langkah mundur perlahan2..  Gak pamit terang-terangan.. Karena kata “BERTERUS TERANG” DAN “SPORTIF” kayaknya belum masuk dalam kosa kata di lingkungan itu..  Tati hanya meminimalisir kontak.  Kalo dipanggil buat ngerjain sesuatu, Tati datang, kerjakan secepat mungkin, lalu pergi.  Kalo ada undangan seremonial, Tati tidak hadir lagi….  Kayaknya sikap Tati terbaca oleh ibu pimpinan, dan pada saat penyusunan pengurus baru, nama Tati tidak lagi tercantum.  Alhamdulillah.  Tapi ya harus berlapang dada menerima konsekuensinya, dianggap sebagai orang yang tidak loyal mungkin ya..  Yang penting hati dan pikiran tenang…

Semua itu Tati sampaikan kepada teman Tati yang juga adik kelas zaman sekolah.  Tati persilahkan dia mengambil keputusan, apa mau tetap memilih jalur yang sangat berat tapi sekaligus sangat rapuh itu untuk mendapatkan promosi.  Kalo menurut Tati siyy, lebih bagus dia ambil jalur di luar sistem, menunjukkan eksistensi yang outstanding di masyarakat…  Itu akan lebih baik…  Kalo kita udah punya track record yang luar biasa, kayaknya atasan dehh yang akan minta kita membantu pekerjaan beliau.  ya gak siyyy…?

Note :  Pics diambil dari sini….

Waltz Musim Pelangi

Tati akhir2 ini seneng banget ama lagu ini..  Selain karena temponya yang unik dan jarang digunakan di lagu-lagu populer di Indonesia akhir2 ini, waltz, juga karena liriknya yang indah…

Kebayang gak siyyy… kalo dalam perhalanan pulang kantor sore2, cuaca sejuk, hujan rintik2…  Rasanya mata pengen ngeliat ke langit melulu….  Berharap melihat pelangi… Hahahaha..  Beneran kena demam Laskar Pelangi niyy…

rainbow5

Waltz Musim Pelangi,  by Meng Float

Dahanku tampak dari jauh
dan sepuluh rupa pemuja
menanti pelangi meski dunia
tak lagi terpana

Dan tiap-tiap pandang tertuju
pada gerimis yang dirindu
Akankah kali ini bersamanya lagi
pelukis langitku?

Berarak-arak awan tertiup
Bergegas cahayapun menyusup
Selapis warna mulai terwujud
Tak dapat namanya kusebut

Berbagi impian sederhana
menjadi pecinta semesta
Berharap yang terbaik meski dunia
tak lagi percaya

Bila nanti kita t’lah terpisah
hingga s’ribu tahun cahaya
Jangan pernah berubah meski hati
terlalu lelah walau ‘tuk s’kedar bermimpi.

Pekanbaru dalam Kenangan…

Ini adalah postingan buat Susan Ashley alias Susan Awuy alias Uchen, teman se-jurusan saat kuliah di Bogor.  Kita beberapa minggu yang lalu  ngobrol by Facebook.  Uchen nanya2 tentang beberapa tempat di Kota Pekanbaru yang tersimpan kuat dalam memorynya. Ternyata Susan yang lahir dan sempat menghabiskan masa kecilnya di Rumbai, sebuah daerah di wilayah Kota Pekanbaru yang menjadi pemukiman dan perkantoran bagi PT. Caltex Pacific Indonesia (sekarang PT. Chevron Pacific Indonesia), ternyata rindu dengan kota ini..  So, Tati berjanji bercerita tentang sisi Kota Pekanbaru yang sempat kita bicarakan..

So, my dear Uchen.. This is the memory of Pekanbaru, our beloved town…

sukaramai_dulu

Ini adalah gambar bagian depan Pasar Pusat Kota Pekanbaru jaman dulu.  File digital photo ini Tati dapat dari men-scan koleksi photo bagian Humas Pemko Pekanbaru, saat Tati beberapa tahun yang lalu ditugaskan membuat bahan presentasi kepala daerah.  So, buat pemilik hak cipta photo ini, dengan sepenuh hati Tati mohon izin untuk mempublikasikannya…

Pasar ini dari dulu merupakan pusat kota Pekanbaru, dan berada di jalan Jendral Sudirman yang membelah pusat kota, mulai dari daerah Simpang Tiga sampai di tepi Sungai Siak.

Di deretan ini dulunya ada toko obat, toko buku, tukang koran/majalah, toko jam dan juga toko Fauzi, yang menjual pecah belah (kamu tau dan ingat tentang toko ini, Chen?).  Tati kecil kerap sekali ke toko Fauzi, karena almarhum ibu biasa belanja di toko ini baik untuk memenuhi kebutuhan rumah, maupun untuk membeli kado buat pesta2 perkawinan.  Zaman itu kalau ada yang pesta biasanya orang memberikan kado, bukan “angpau” seperti sekarang.  Tati bahkan ingat almarhum ibu pernah membelikan satu set peralatan makan dari melamin dengan gambar disney character di toko ini, juga sebuah boneka Panda yang cantik..  Hmmmm, dimana ya boneka ini sekarang…? I really miss it…

Tati gak tau kapan pasar ini berdiri, Tapi sejak Tati nyadar tentang lingkungan di kota ini, pasar ini sudah ada..  Deretan toko  di photo ini sebenarnya berumur cukup panjang, karena pasar yang dibagian belakangnya malah sempat dibongkar dan dibangun kembali, sebelum akhirnya sama-sama  dimusnahkan untuk dijadikan Plaza Sukaramai.

Toko Indola dan Benson, seperti yang kita bicarakan…?   Hmmm toko2 itu dulunya berada di jalan HOS Cokroaminoto, atau dari deretan toko-toko yang ada di photo di atas kita tinggal belok kiri..  Ya.., di jalan HOS Cokroaminoto memang terdapat sederet toko-toko yang sangat prestisius di tahun 1970-1980-an di kota Pekanbaru..  Sekarang toko-toko yang dideretan kedua toko itu udah gak ada lagi… Sudah menjadi pelataran parkir Plaza Sukaramai.  Deretan yang di seberangnya masih ada, tapi udah gak seprestisius dulu lagi..

Tati yakin Uchen ingat banget dengan Studio Photo & Washery Jaya Baru yang tepat berada di seberang Toko Indola,..  Ya…, karena dulu di samping toko itu adalah tempat parkir bus Caltex yang membawa orang-orang Rumbai turun belanja ke Pekanbaru setiap hari Sabtu..

Toko Indola, adalah toko yang menjual pakaian dewasa, remaja dan anak, tas, jam tangan, accecories bahkan mainan anak yang semuanya barang-barang dari luar dengan model dan kualitas yang tinggi..  ini adalah tempat belanja paling bergengsi di zamannya..  Tati ingat toko ini pada generasi kedua dimiliki oleh Tante Jenny, yang entah sudah dimana kini.  Sebelum toko ini tutup, si Afung ipar Tante Jenny yang mengelola toko ini bilang Tante Jenny menetap di Singapore. Setelah Tati besar dan ngobrol dengan banyak teman, Tati akhirnya tahu ternyata dulu banyak orang yang gak berani menginjakkan kaki di toko ini, sangkinkan prestisiusnya..

Di sebelah toko Indola adalah Toko Benson.  Tati gak ingat siapa nama pemiliknya.  tapi Tati sempat tau bahwa salah seorang putra pemiliknya sempat menikah dengan Tante Jenny, pemilik Toko Indola generasi kedua.  Yang jelas laki-laki dari keluarga pemilik toko Benson ini mirip-mirip : gendut-gendut, bulat dengan rambut pada tipis…   Tati gak heran kalo kakak2 Uchen ngeledekin kalo Uchen adalah anak pemilik toko ini yang diambil oleh orang tuanya…  Hehehe…

Toko Benson menjual makanan kering.  Kamu ingat gak deretan toples kaca yang gede2 berisi biskuit, kacang-kacangan dan permennya…?  Hmmmm… Aku yakin, kamu kenal permen kojak, chelsea, fox dan pocky-pocky di toko itu, seperti juga aku.  Hehehe…

Pemilik Toko Benson ini juga memiliki Toko Mewah, sebuah toko yang berada di seberang deretan Toko Benson, tapi lokasinya agak ke dekat jalan jendral Sudirman, cuma beberapa toko dari Rumah Makan Kota Buana, yang kelezatan nasi bungkusnya tetap kamu ingat sampai sekarang… Hehehe..  Toko Mewah ini juga gak ada lagi..

Di sebelah toko Benson ada kedai kopi, tapi Tati gak ingat namanya.  Seingat Tati, Tati hanya pernah sekali masuk ke kedai kopi itu, saat bosan menunggu almarhum ibu belanja.  Lalu Toko Life, yang seperti juga toko Benson menjual makanan kering.  Tati ingat, selalu singgah di toko ini untuk membeli ice cream flipper atau woody.  Hmmmm… , Tati masih ingat es woody rasa orange yang seger banget…  Toko Life sekarang juga gak ada lagi.  Tapi menantu pemilik toko ini, Suzy, adalah salah satu pemilik boutique yang cukup punya nama di Pekanbaru saat ini : La Moda.

Di samping Toko Life ada Toko Bali.  Toko ini seperti juga Toko Indola menjual pakaian dll, tapi plus perlengkapan golf.  Tati ingat…..  almarhum ibu membelikan Tati bola golf di toko ini untuk….. main kucing-kucing alias bekel..  Hehehe..  Ukuran dan pantulan bola golf emang enak banget buat main kucing-kucing…

Di samping Toko Bali, ada Studio Photo Hollywood.  Studio ini sangat terkenal di Pekanbaru karena hasil karyanya yang bagus dan everlasting..  So, banyak sekolah yang merekomendasikan anak muridnya untuk membuat pasphoto buat ijazah-nya di sini.. Tati membuat pasphoto ijazah TK, SD, SMP, SMA dan Universitas di sini.  Pada kesempatan pulang ke Pekanbaru setelah lulus ujian tapi belum wisuda (jarak ujian dengan wisuda sekitar 3 bulanan), Tati sempat-sempatin bikin photo di sini..  Hasil karya Hollywood, bisa dilihat di sini...  Studio Photo Hollywood masih ada sampai saat ini, lokasinya sekitar 50 meteran dari depan Toko Indola.

Di samping Toko Hollywood adalah Toko Buyung, satu-satunya toko di deratan itu yang pemiliknya urang awak.  Toko ini menjual pakaian dan kelengkapannya bahkan juga koper.  Kamu tau gak siyy Chen, kalo Toko Buyung ini awalnya berada di Boom Baru.  Itu lho deretan toko-toko dekat jembatan lama yang menghubungkan bagian kota Pekanbaru dengan Rumbai.  Jembatan yang dibuka jam 6 pagi dan sore supaya kapal-kapal bisa lewat..

Kota ini sudah berubah,  banyak bangunan tua yang telah musnah ditelan zaman dan kalah dengan kepentingan ekonomi.. Tapi kenangan masa kecil yang indah yang bertebaran di pojok-pojok kota ini akan selalu tersimpan dalam diri kita..   Keindahannya akan selalu mengisi reluang hati kita…

Ini ada beberapa blog yang memuat photo2 beberapa sisi kota Pekanbaru..

  1. Diversity in Harmony

2.  Selamat Datang

Mudah2an kita bisa ngobrol lagi tentang kota ini dan perkembangannya ya…

Office Tale…

tired-womanBeberapa minggu yang lalu, Tati dipanggil oleh atasan 2 level di atas Tati.  Beliau memberi tau kalo mereka mengirimkan nama Tati untuk menjadi contact person unit kerja kita ke Badan Administrasi Kepegawaian dalam rangka penyusunan Struktur Organisasi & Tatalaksana..  Waktu itu Tati bilang, apa gak ada orang lain? Secara Tati tuh bukan orang dengan latar belakang kerja di bidang personalia dan organisasi.  Tati tuh orang perencanaan..  Tapi waktu itu beliau bilang, Tati cuma sebagi contact person, dan Tati mereka pilih karena cenderung lebih gesit, lebih cepat bergerak.. Hhhhmmmmmm..  Emangnya Tati pesawat concorde kali yaaa…

Naaahhhh  kira2 2 minggu yang lalu, pejabat yg berwenang di bidang personalia di kantor bilang klo Tati harus nyusun job description setiap bidang, sub bagian dan seksi di kantor dalam rangka memenuhi permintaan Badan Administrasi Kepegawaian.  Lho kok jadi Tati…?  Trus Tati coba jelasin, kalo Tati gak punya latar belakang di bidang personalia, Tati juga baru di kantor ini (baru 8 bulan….!!!), jadi sangat sedikit sekali mengerti tugas2 dari masing-masing bidang, sub bagian dan seksi.  Jadi Tati mohon kalo pun ini harus dikerjakan, ya dikerjakan dalam bentuk tim, Tati biarlah bagian mengkoordinir ajahhh..

Pejabat di bidang personalia mengahadap ke orang nomor 2 di kantor..  Hasilnya….   Jedaaarrrrrrrrr….!! Kata orang nomor 2, “Kasi tau Sondha,  dia susun ajalah sendiri, saya aja bisa kok ngerjain sendiri yang kayak gitu.  Masak dia gak bisa…..!!!!”   Dipikir Tati tuh bisa ngerjain apa ajahhhh…………………..!!!  Hmmmm..  Jadi ingat lagu  “ku bukan wonder womanmu….”

Malas ribuuuuuttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt.  Tati nyoba baca apa siyy ini…  Lalu nyoba bikin konsep2 semampunya… Tapi kok jadi malah takut ya…  Secara ini akan jadi peraturan kepala daerah lo..  Bakal jadi rujukan semua pejabat esselon II, III dan IV di kantor ini nantinya…  Kalo ntar bikin masalah karena ketidaksempurnaannya sehingga menyebabkan kekacauan dalam pelaksanaan pekerjaan, pasti Tati yang disumpah2 7 turunan…..!!  Mana si pejabat personalia asal ngeliat muka Tati pasti langsung bilang “Udah? Cepat laaaahhh,… Saya udah ditanya nii sama orang Badan Administrasi Kepegawaian.  Saya kan jadi gak enak hati…!!”  Lha.., Tati bukan cuma gak enak hati, tapi juga gak enak makan, gak enak pikiran, gak enak tidur dan gak enak rasa mau ke kantor…!!!”

Tati lalu menghadap orang nomor 3 di kantor, Tati kasi tau kalo Tati gak bisa menerima beban seperti ini..  Akhirnya, dibuatkanlah nota dinas, semacam perintah dari kepala kantor kepada orang-orang yang dianggap punya kompetensi untuk menyusun…  Tapi, hasil yang dari mereka… Entah lah….

Sampai kapan ya kantor pemerintah seperti ini…  Menunjuk orang-orang untuk melakukan pekerjaan tanpa mempertimbangkan kompetensinya..  Lalu, orang-orang yang ditunjuk untuk membantu juga pada lepas tangan…  Padahal ntarnya mereka juga yang rebutan buat menduduki jabatan tersebut..

I’M TIRED OF THIS SITUATION…………………………………………..!!!!

Another Weekend..

Wiken yang lalu, hari sabtu tepatnya, Tati ngisi waktu dengan menghadiri talkshow kesehatan dengan tema “Tetap Sehat dengan Diabetes Melitus” di Hotel Pangeran Pekanbaru.  Talkshow ini diadakan di 17 kota oleh jaringan laboratorium klinik Prodia dalam rangka Hari Jadi-nya yang keberapa gitu…  Pembicaranya Dr. Roy Panusunan, sedangkan moederatornya Dyah Ayu Pasha.

Tahun lalu Tati juga hadir di seminar yang diadakan oleh jaringan Prodia, juga dalam rangka Hari Jadinya.  Waktu itu temanya tentang “Kolestrol, Lingkar Pinggang dan Kesehatan”.  Diadakan di Hotel Aryaduta Pekanbaru, dengan pembicara Dr. Roy Panusunan juga, tapi moderatornya Shanaz Haque..

Sebelum talkshow dimulai, para peserta diberi kesempatan buat mengetahui prediksi gula darahnya dengan alat “apa gitu namanya”.  Tapi itu sihh cuma prediksi.  Yang paling akurat buat mengetahui kadar gula dalam darah adalah dengan test HbA1C (klo gak salah ingat ya..).  Karena dengan test ini diketahui kadar glukosa yang diikat oleh protein dalam darah, dan ini menunjukkan riwayat dalam 120 hari, karena umur butiran darah kita sekiatar 120 hari..

Kenapa Tati berminat untuk memperluas wawasan tentang Diabetes Melitus (DM)..? Karena beberap faktor penyebab DM ada di Tati, antara lain :

1.  Usia sudah di atas 40 tahun

2.  Punya riwyat keluarga DM (Mama Tati mengidap DM, juga opung/ibu-nya Papa)

3.  Gemuk… (hmmmmmm….)

Belum lagi Tati punya kebiasaan makan yang buruk… Seneng makan, terutama mie2an di resto yang nyediain chinese food.  Hhhhmmmmm..  Ini yang paling dasyat dan susah merubahnya, karena kebiasaan dari kecil…  Tati tuh dari kecil tuh terbiasa makan banyak…, belum lagi nyemilnya…  Dasyat…!!!  Waktu kecil, cemilan coklat-nya luar biasa…  Belum lagi kripik2an dan ice cream…  Sekarang aja tuh coklat udah jaraaaaaaang buanget.  kripik2an masihh, kalo ada.  Makanya suka gak beli…  Ice cream sekali kali buanget… Klo sekarang tuh persoalannya adalah makan yang gak teratur dan gak pilih2.. Secara makannya di luar, jd cenderung gak bisa ngontrol kandungan kalori-nya berapa..

Mencegah DM memang gak ada cara lain, selain mengatur pola makan dan olah raga yang teratur.  Cuma itu..  dan itu artinya merubah life style, yang pastinya perlu perjuangan…

Oh ya, Tati ikut seminar ini bersama pasangan suami istri Ronald Purba, tetangga di depan rumah Tati.  Mereka juga pengen memperluas wawasan tentang DM, secara pak Purba alias Papa Dasdo juga punya riwayat keluarga DM, dan beliau juga punya life style yang agak2 high risk karena sering travelling jadi makannya gak pilih2…   Kalo ibu Purba alias Mama Dasdo siyy hidup sehat, secara beliau tuh bergerak terus, gak ada diamnya..

Ada satu info dari dokter Roy yang mungkin perlu buat teman2 para ibu muda.  Kalo DM kan biasa disebut Diabetes tipe 2, nah ada lagi Diabetes tipe 1.  Tipe yg ini disebabkan karena pankreas tidak bisa berfungsi.  Tipe ini banyak ditemukan pada anak2 di Finlandia, karena ibunya tidak memberikan ASI lalu menggantinya dengan sufor.  Ternyata di sufor itu ada kandungan protein apa gitu yang secara kumulatif dapat merusak fungsi pankreas.  Nah pankreas yang rusak tidak bisa memproduksi insulin, akibatnya gula yang didapat dari hasil sintesa makanan gak bisa masuk ke jaringan otot dan menumpuk dalam darah..  So, ASI is the best nutrition for the baby..

Just Be Careful…

Lebih dari 6 bulan yang lalu sebuah message masuk ke inbox Tati di sebuah website pertemanan..  Mulanya siyy Tati gak menanggapi.. Tapi karena ada beberapa pesan dari orang yang sama, dan dia menanyakan kenapa pesan2nya dicuekin,   Tati akhirnya bilang, kalo Tati malas berurusan dengan o,ang yang gak jelas..  Dia lalu mengirimkan copy halaman dalam passport-nya untuk membuktikan bahwa dia bukan orang iseng tetapi beneran ingin berteman.  Melihat upayanya Tati akhirnya menerima uluran pertemanannya..  Kita lalu berteman, biasa saling menyapa dan bertukar cerita melalui email..  Sempat siyy ngobrol di YM, tapi gak lama karena menurut dia aktifitasnya sangat tinggi sehingga seringkali gak sempat untuk ber-chatting ria di YM, apa lagi pake webcam.

Teman baru ini bilang kalo dia caucassian dengan ayah yang berasal dari Gjovik, sebuah kota di Norway tapi ibunya orang Inggris, dan dia bekerja dan menetap di sebuah kota di Inggris.  Dia juga mengirimkan foto2 diri serta keluarganya…

Setelah sekian bulan berteman, teman Tati ini meminta nomor telepon.  Tati lalu memberikan nomor telepon seluler Tati.  Sejak saat itu teman Tati yang bernama Alex Ali Hafiz ini rajin menelpon.  Nomor teleponnya +448444842..5.  Setau Tati dua angka pertama itu memang kode negara Inggris.  Setelah rajin nelpon berbulan-bulan, teman Tati ini bilang kalo dia akan mengambil cuti tahunan.  Dan dia merencanakan untuk cuti ke Indonesia, lalu singgah ke kota tempat Tati tinggal.  Hmmm, seru juga ya kalo ada teman yang datang dari jauh…

Kira-kira satu bulan yang lalu teman Tati ini bilang kalo permintaan cuti-nya sudah di-approve perusahaan gas and oil tempat dia bekerja.  Dia bilang sebelum ke Indonesia dia akan ke Malaysia dulu karena ada urusan juga yang harus diselesaikan di sana.  Saat dia nelpon, Tati nanya dia punya bisnis apa di Malaysia, dia bilang dia mau ngurus contract pekerjaan ayahnya yang belum dibayar.  Katanya ayahnya pernah mendapat contract pekerjaan pembangunan railway dalam jumlah yang besar dari pemerintah Malaysia, tapi belum dibayar padahal kerjanya sudah selesai.  Sampai di sini, Tati merasa ada yang aneh, karena dari ceritanya dia sebelumnya ayahnya udah passed away lebih dari 15 tahun yang lalu.  Apa ada contract dengan pemerintah yang pembayarannya tertunda sampai 15 tahun?  Tati yang kerja di pemerintah ngerti lah kalau contract kerja itu pasti dibayar setelah pekerjaan selesai, selagi memang pekerjaan itu sesuai peraturan.  Maksudnya pekerjaan itu memang sudah dianggarkan.  Kalo pekerjaan itu belum dianggarkan, ya gak bisa dibikin contract lah…  Gak ada dasarnya..  Tapi Tati pikir, itu urusan dia, gak ada hubungannya dengan Tati.

Lalu…  teman Tati ini menelpon, ngasi tau kalo dia berangkat ke Malaysia, dan akan ngabarin Tati kalo urusannya udah selesai dan akan melanjutkan perjalanan ke Indonesia..  Sekitar 2 hari kemudian dia menghubungi Tati dengan nomor telepon Malaysia +60166474..9. Dia bilang dia udah di Malaysia dan hari itu akan pergi bersama pengacara-nya yang di Malaysia ke semacam kementrian yang mengurus masalah transportasi.   Besoknya dia nelpon lagi.., katanya ternyata alm ayahnya mendapat pekerjaan itu dari seorang agent contractor yang orang Chinese Malaysia, sehingga untuk menyelesaikan masalah itu dia harus menemukan si Agent Contractor.  Malam harinya dia nelpon lagi, katanya dia sudah ketemu dgn si agent, dan dia sudah lihat dokumen perjanjian antara ayahnya dengan si agent.  Di situ tercantum kalo ayahnya berjanji memberikan 10% dari nilai kontrak kepada si agent bila dia mendapatkan pekerjaan tersebut.  Nilai 10% itu lebih kurang US$40 ribuan..  Busseeetttt duit semua tuh ya… ? Dan dia sedang berupaya memenuhi perjanjian tersebut, karena pemerintah Malaysia gak mau mencairkan pembayaran sebelum dia menyelesaikan pembayaran kepada si agent.

Sampai di sini, rasanya jadi aneh…  Kenapa juga pemerintah ngurusin perjanjian antara contractor dan agent? Lalu… kalo fee yang 10% sekitar US$40ribuan, nilai contrcat keseluruhan sekitar US$400ribuan.  klo dikonversi ke Rupiah saat ini sekitar Rp. 4.000.000.000,-.  Contract railway apa ya yang nilainya segitu..? Kecil amat kalo untuk kerjaan pembangunan railway…!!!

Besoknya, teman tati itu nelpon lagi, dia bilang  dia kekurangan dana buat menuhi perjanjian dengan si agent, sementara si agent akan segera berangkat ke Jepang dan baru pulang seminggu kemudian.  Artinya kalo dia gak bisa menuhin, dia akan tertahan di Malaysia karena dana likuid-nya udah dia serahkan semua ke si agent.  Dia nanya apa dia bisa pinjam duit tati dulu sekitar US$5ribu? Begitu uang dia dari Pemerintah Malaysia cair, dia akan ganti uang Tati, bahkan kalo perlu lengkap dengan interest….  Dia bilang dia gak tau mau minta tolong siapa lagi, karena Tati adalah satu-satunya teman dia di Asia.  Walaaaahhhhhh, walaaaaaahhhhhhh….

Karena perlu membaca situasi secara komperhensif, Tati waktu itu cuma bilang.. “Hmmmmm gw pikir dulu yaaa…”.  Padahal siapa juga yang mau ngasi, lha uang segitu berapa bulan pendapatan Tati sebagai PNS…?  Hehehe…  Dia bulak balik nelpon…  Tati selalu menjawab “Hmmmm…. gw pikirin dulu… ” atau “Hmmmm, gue gak punya duit segitu, gw lagi nyari duitnya duluuuuu….”.  Padahal siapa juga yang nyari pinjaman…? Ogah lah ya ketiban utang yang harus dibayar pake gaji PNS sekian puluh bulan…  Hehehe.. Pernah Tati bilang kalo Tati gak punya uang segitu, dia bilang ya udah deh berapa yang Tati punya aja kirim dulu…  Hehehe, nawar…   Saat mendengar Tati bilang lagi nyari pinjaman, teman Tati ini jadi semangat…  Dia minta uang yang akan Tati dapat dikirimkan melalui Western Union kepada MOHAMMED RAHIM HASSAN yang beralamat 180-2 blk C off jl. Ampang British High Commission Kuala Lumpur Malaysia.

Tati mencoba mencari informasi di internet.  Betul British High Commission beralamat di Jl. Ampang, Kuala Lumpur.  Tapi saat itu British High Commission gak bisa dihubungi karena ada long wiken,  jadi Tati gak bisa cross-check tentang keberadaan Mr. MOHAMMED RAHIM HASSAN ini…  Tati gak mengakhiri permainan yang dia bikin karena masih ingin tau siapa sebenarnya Alex Ali Hafiz ini..

Lelah menanti kiriman dari Tati, teman Tati ini lalu menelpon Tati.  Dia marah-marah, karena merasa dipermainkan…  Karena dia sudah marah-marah enggak keruan,  Tati memutuskan untuk mengakhiri permainan.  Tati lalu bilang kalo Tati enggak akan mau ngirim duit ke dia se-sen pun karena Tati gak punya hubungan apa pun dengan dia kecuali pertemanan yang belum ada apa-apanya,  belum layak lah untuk mengorbankan materi.  Lalu Tati juga bilang, saat dia “nyerahin duitnya ke agent dia kan gak konsultasi ke Tati, apalagi minta persetujuan, jadi mengapa Tati harus ikut menanggung resiko keputusannya.  Tati juga bilang kalo Tati sama sekali gak punya uang buat dikirimkan…  Jangan tanya kayak apa reaksi si Alex Ali Hafiz ini….  Dia ngomel-ngomel panjang pendek….!!!  Heboh deeeh….

Setelah itu, Alex Ali Hafiz ini tidak pernah menelpon lagi…  Tati cek, kedua nomor telepon itu masih aktif..  Tati lalu sengaja menelpon berulang kali sampai dia mengangkat telepon.  Akhirnya dia jawab dengan ucapan “Kalo lu udah tau gue mau nipu lu, kenapa lu masih nelpon?.  Tati jawab “Karena gue mau bilang ke elu, sejauh yang gue tau elu adalah orang yang sehat, dan masih kuat.  Kenapa elu harus mencari uang dengan cara seperti ini dan menyakiti orang-orang yang gak punya salah ke elu?”.  Dia terdiam dan Tati lalu memutuskan telepon itu…

Setelah ini semua berlalu, Tati lalu berpikir…

1.  Siapa sebenarnya yang mengaku sebagai Alex Ali Hafiz ini?

2.  Dimana dia sebenarnya berada?

3.  Copyan passport dan pics siapa yang dia kirimkan ke Tati.  Jangan2 pemilik passport dan pics gak tau kalo passpost dan pics-nya digunakan orang lain…

4.  Apa itu passport palsu atau setengah palsu?

5.  Kok bisa2nya menjalin hubungan pertemanan segitu lama (lebih dari 6 bulan) hanya untuk menipu.  Apa gak capek..?

Anyway… Tati kayaknya mimpi buruk buat dia..  Karena expenses yang dikeluarkan dia udah lumayan banyak (biaya telpon berkali-kali sehari selama bermingu-mingu), tapi gak dapat apa-apa..  Boro-boro untung, balik modal aja enggak..

Buat teman-teman, berhati-hatilah..  Kita semua tahu ada banyak cara penipuan di dunia maya ini..  Postingan ini Tati buat dengan harapan jangan sampai ada yang terkena tipu muslihat seperti ini atau dengan cara-cara lainnya..  Dan siapa tahu pemilik passport dan pics yang Tati upload ini jadi tau kalo passpost dan picsnya dimanfaatkan orang, sehingga upaya kejahatan ini bisa terungkap dalang dan pelakunya.  Atau palin tidak jangan sampai teman2 kena tipuan dengan modus yang sama lah…

Note : Semua nama file pics Alex Ali Hafiz yang dikirimkan ke Tati, kecuali pic keluarganya, sepertinya dibuat dgn kamera yg sama, karena nama filenya  meski tidak berurutan, seperti nama2 file yang dihasilkan oleh kamera digital yang sama atau paling tidak satu seri.  Artinya kalo pics di atas bukan pics Alex Ali Hafiz yang berteman dengan Tati, orang yang di pics ini kemungkinan kenal dgn orang yang mengaku sebagai  Alex Ali Hafiz..

Satu Bangsa….

Ide tulisan ini sebenarnya sudah muncul di benak Tati berkali-kali..  Saat peringatan Hari Jadi Provinsi Riau tahun 2007, lalu tahun 2008 ini, juga saat hari jadi Kota Pekanbaru beberapa bulan yang lalu.  Tapi selalu gak sempat ditulis karena ada hal yang lain yang harus dilakukan… Akhirnya moment-nya lewat…  Mau di-publish, kok kayaknya basi yaaaa… Nah, di moment hari Sumpah Pemuda, Tati kepikiran lagi buat nulis tentang hal ini..  Tulisan tentang apa siyyy?

Hmmmm…. Ini tulisan yang topiknya rada sensi, karena banyak terjadi di negeri ini terutama setelah reformasi terjadi di tahun  1998..  Sebenarnya sebelum tahun 1998 juga terjadi, tapi biasanya dalam kesenyapan dan tidak transparan…

Ini cerita tentang pengalaman Tati si nona berdarah batak yang tumbuh besar dan mengisi sebagian besar hidupnya di tanah Melayu, Riau, tepatnya di kota Pekanbaru..

Tati sejak kecil gak pernah dididik untuk bersifat sukuisme..  Orang tua mengajarkan untuk menghormati orang tua dan leluhur, tapi tidak sukuisme..  Orang tua Tati memberikan contoh yang luar biasa, karena rumah kami sangat terbuka bagi anak-anak tetangga dan anak-anak teman mereka.  Bahkan ada anak tetangga yang tinggal dan besar di rumah kami, menjadi bagian keluarga kami, padahal tidak ada hubungan darah sama sekali, mereka berasal dari Sumatera Barat sementara kami dari Sipirok.  Dan bukan sekali dua tetangga kami yang bukan orang Batak ikut keluarga kami pulang ke Sipirok.

Rasa tidak sukuisme ini didukung pula oleh lingkungan tempat tinggal Tati saat dibesarkan, perumahan kompleks Gubernur Riau di Kota Pekanbaru yang tahun 1970-an sangat heterogen karena dihuni berbagai suku : Melayu, Batak, Minang, Jawa bahkan Manado, Ambon dan Irian meski dalam jumlah yang gak banyak.  Bahkan orang Melayu-nya pun berbeda-beda, ada orang Rengat, orang Siak, orang Kepulauan, orang Bengkalis, orang Tembilahan dan sebagainya.

Di lingkungan sekolah sejak TK sampai  SMA di Pekanbaru, teman Tati juga gak banyak yang orang Batak.  Sahabat Tati, Syahida adalah orang Solok, Sumatera Barat.  Juga teman main Tati saat SMA yang lain, Inda dan I-in.  Inda adalah orang Riau, kampungnya di Pangean, Kabupaten Kuantan Singingi, sedangkan I-in orang Palembang campur Lampung.

Rasa kesukuan ini semakin tidak ada setelah Tati kuliah di Bogor, secara teman dekat Tati sedikit yang orang Batak.  Avita..? Ayahnya Sumatera Barat, Ibunya Batak.  Mia Bachtiar? Orang Makassar.  Opi, Miko dan Riza orang Sumatera Barat, Diana Chalil orang Batak campur Melayu, namun Melayunya lebih dominan.   Linda Omar? Arab campur Belanda campur Jawa.  Chi2, orang Sunda..

Tati dengan cara pandang yang tidak sukuisme ini terkaget-kaget, saat mengurus melengkapi syarat administrasi untuk proses penerbitan SK pengangkatan PNS tahun 1996-an. Zaman itu masuk PNS sudah mulai pake ujian2 plus wawancara.  Tapi tetap pada tahapan tertentu, link menentukan diterima  atau tidak.  Jujur saja, Tati mendapat kemudahan untuk menjadi PNS karena abang Papa yang menjadi orang tua Tati di sini adalah salah seorang PNS yang mengabdi di negeri Melayu ini sejak Propinsi Riau dilepas dari Propinsi Sumatera Timur.  Untuk itu pada tahun 1950-an beliau pindah dari Medan ke tanah Melayu.  Mula-mula ke Tanjung Pinang, lalu setelahnya ke Pekanbaru.

Saat Tati sudah diterima sebagai PNS di lingkungan Pemda Riau, tapi Sk belum keluar,  Tati harus mengantarkan berkas yang perlu dilengkapi ke Bagian Kepegawaian di lingkungan pemerintah kota tempat Tati tinggal dan mendaftarkan diri jadi PNS.   Setelah menyerahkan berkas,  Tati berbincang-bincang dengan salah seorang staff di situ yang sudah Tati kenal.  Tiba-tiba Kepala Bagian Kepegawaian keuar dari ruang kerjanya.  saat dia melihat Tati, dia lalu menunjuk ke arah Tati seraya berkata dengan keras sehingga terdengar ke sepenjuru Bagian Kepegawaian, “Itu tuh… Mestinya dia gak masuk pegawai di daerah sini..!  Dia kan Batak, mestinya dia daftar di Medan saja…!!”.

Tati kaget banget mendengar ucapannya…  Karena orangtua Tati kenal dengan beliau.  Bahkan he was my agent insurance, karena alm ibu mengambil asuransi pendidikan Tati sama dia, sebelum dia menjadi PNS.  Tati yang rada-rada gokil, dengan wajah dipasang sepolos mungkin (padahal sumpe pake ngamuk2 di dalam hati) menjawab ucapan beliau dengan suara lembut sembari tersenyum, “Maaf pak… Saya memang pakai marga.  Tapi setahu saya, saya adalah orang Pekanbaru.  Saya besar di sini, sekolah dari TK sampai dengan SMA di sini.  Kalo saya daftar jadi PNS di Medan, saya rasa saya gak akan diterima karena rasanya gak ada orang di pemerintahan di Medan yang kenal dengan saya.” Setelah mengucapkan sederet kalimat itu, Tati lalu pergi meninggalkan ruangan tersebut dan pulang…

Sempat siyy Tati meminta pada orangtua untuk tidak ditempatkan di lingkungan itu saat penempatan tugas.  Tapi orangtua memberikan pertimbangan-pertimbangan yang masuk akal, dan juga mendorong untuk tegar menghadapi orang seperti itu.  Akhirnya Tati bisa melewati tekanan-tekanan yang beliau lancarkan selama kurang lebih 1.5 tahun di awal masa PNS Tati.  Tapi kemudian beliau dimutasikan dari bagian kepegawaian, pindah ke unit kerja lain dan hampir tidak pernah ketemu lagi.  Pernah, sebelum beliau pensiun dan masih menjadi kepala unit kerja, beliau (terpaksa kali yaaaa…..) datang ke meja kerja Tati untuk minta dibuatkan bahan presentasi bagi kepala daerah untuk menyambut tamu dari Singapore.  Saat itu Tati bersikap seakan tidak pernah terjadi apa-apa di masa lalu.., dan emang gak ada rasa dendam di hati Tati..

Itu satu peristiwa yang terjadi secara terbuka…  Tati untungnya gak pernah lagi mengalami hal yang seperti itu…  Cuma sekali itu saja..   Tapi Tati sering lihat dan dengar ada banyak peristiwa sukuisme yang terjadi di lingkungan kerja di daerah secara tertutup, terutama di lingkungan Pemda.  Gak cuma di lingkungan Tati, tapi hampir di seluruh Indonesia.  Tidak ada ucapan atau pernyataan apapun, tapi ada double, triple bahkan seribu standard dalam promosi dengan alasan kesukuan..

Padahal buat Tati dan juga teman2 lain yang senasib, tanah tempat kita tinggal adalah  habitat kita.  Enggak kepikiran lah untuk mengeruk harta di situ lalu dibawa pulang ke tanah leluhur..  Kalaupun ada yang dibawa pulang ke kampung, paling sebatas pemberian buat sanak keluarga dalam jumlah yang gak seberapa…

Pekanbaru, adalah hometown-nya Tati… Di sini Tati tumbuh dan berkembang..  Di sini ada komunitas Tati..  Ada ikatan yang luar biasa dengan kota ini…  Di sisi lain, Sipirok adalah tanah leluhur Tati, tanah orang-orang yang mewariskan berjuta-juta sifat dalam wujud genetik ke tubuh Tati.  Tanah orang-orang yang berjuang untuk masa depan yang lebih baik bagi anak dan keturunannya..  Apa tidak pantas Tati punya keterikatan yang luar biasa dengan Sipirok?

Apakah kita hanya boleh berkembang di negeri yang diwariskan oleh leluhur kita? Apa kita tidak berhak tinggal dan mencari kehidupan di negeri yang bukan negeri leluhur kita?  Tidak berhak kah kita berkarya di situ?  Toh tanah itu juga masih dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia..   Masih dalam SATU NUSA, SATU BANGSA.. Tidak bisakah orang-orang seperti Tati menyatakan diri sebagai ORANG PEKANBARU BERDARAH BATAK…????

Note :

Sampai saat ini Tati masih menggunakan nama “SONDHA SIREGAR” di name-tag yang  setiap hari dipasang di bagian dada kanan pakaian dinas Tati.  Bukan buat pamer “GUE BATAK” tapi untuk menghormati leluhur yang mewariskan nama itu pada Tati, untuk mereka yang telah berjuang dan berkorban demi masa depan yang lebih baik bagi anak dan keturunannya…