Posted in Tukang Makan

Red Bean di Pekanbaru

read-beanKemaren siang, Tati ngajak Venny, junior di kantor lama, buat makan siang bareng.  Udah lama kita gak makan bareng, padahal waktu tati masih kerja di kantor lama, almost everyday..  Ya iyalah, wong seruangan, dan  cuma berdua pula perempuan di ruangan itu…

Setelah Tati jemput, Tati nanya ke Venny mau makan ke mana niyy..  Tati lebih nyerahin piilhan ke Venny karena si nona yang satu ini gak doyan yang maniz-maniz.., sementara klo Tati siyy gak masalah..  Makanya gembull.. Hehehe..  Tadinya siyy Tati pengen ngajak ke ayam penyet Ria, secara kita seneng dengan sambelnya..

Tapi Venny bilang, “Kak, kata teman Venny ada resto baru lho di Jl. Gatot Subroto.  Namanya Red Bean.  Katanya siyy  makanannya layak untuk di-rekomendasi deh..  Menunya sapi lada hitam, ya yang gitu-gitu deehhh…”  Tati yang emang seneng nyoba tempat makan baru, ayuuhh ajahhh..  So, pergilah kita ke Jl. Gatot Subroto Pekanbaru.. Ternyata tempatnya berupa bangunan baru, dengan fasad masa kini, simple dan asimetris..  Pokoknya kesannya modern..  Waktu Tati dan Venny sampai di situ sekitar jam 12-an, belum ada tamu, pelayannya masih duduk-duduk menunggu..   Saat kami masuk, seorang pelayan membuka pintu dan mengucapkan.. “Guest is coming….!!!”  Chieeee…..

Resto ini ternyata baru berumur 3 bulan, dan bagian dari jaringan resto yang bernama sama dan menyebar di beberpa kota besar di Indonesia.  Interiornya bagus tapi gak terlalu istimewa ya..  Hampir sama dengan interior  Solaria atau Rice Bowl.

Kami  ngambil posisi duduk di pojok, lalu memilih-milih menu di buku menu yang dibawakan pelayan.  Tati dan Venny lalu memilih sapi lada hitam, cumi goreng tepung serta tumis po’cai dengan jamur shitake, plus nasi.  Minumnya juice belimbing buat Tati dan lemon tea buat Venny.  Kami gak menunggu lama, minuman dan makanan segera datang…

cumi-goreng-tepungsapi-lada-hitam

pokcai1

Makanannya, hmmmmm enak..  Bumbunya paaass di lidah…  Enggak berlebihan..  Beneran layak direkomendasikan…  Porsinya juga psa gak berlebihan.  Dua lauk dan satu sayur cukup buat makan berdua..

godd-price-4-great-lunchSaat kita menunggu makanan datang seorang pelayan meminta kita mengisi questioner evaluasi terhadap pelayanan, makanan dll. Setelah selesai makan, kita mengisi questioner tsb.  Untuk pelayanan kita menilai baik, makanan kita nilai excellent. Lalu dibagian akhir disediakan ruang untyuk menjawab pertanyaan “how we can serve you better?”.  Tati dan Venny sepakat mengisinya dengan kalimat “by give us cheaper price for better food quality“.  Hehehe…  Emang harganya relatif mahal buat  “lunch” ukuran Pekanbaru.

Dengan menu yang kita pesan, dan porsi yang gak gede-gede amat, kita di-charge sekitar Rp.135 ribuan.  Kayaknya setara deh dengan resto Rice Bowl di Mall Seraya Pekanbaru.  Sekitar 2 minggu yang lalu Tati makan di situ bertiga, dengan 4 menu termasuk bebek panggang, 2 nasi putih, 1 nasi hainan, 3 juice dan seporsi singkong Thailand sebagai desert, kita dicharge Rp.300 ribuan.  Kalo untuk ukuran Jakarta buat lunch segitu kayaknya ok lah yaa.., tapi kalo buat ukuran Pekanbaru kayaknya belum…  Mungkin itu sebabnya resto ini sepi.  Selama kami di situ, hanya ada 2 orang tamu lain..  Sayang kan kalo resto ini nantinya harus tutup karena jumlah pengunjung yang sedikit..  Kalo harganya lebih ramah, dengan makanan yang tetap bahkan lebih enak, kayaknya pengunjung yang datang akan lebih ramai..