Roti Senapelan..

Beberapa hari yang lalu karena pengen jalan-jalan menikmati Pekanbaru di malam hari.., Tati nawarin Mama Dasdo, tetangga depan rumah, buat nemenin beliau nganterin putranya les..

Setelah Dasdo masuk ke tempat les, kita meluncurkan mobil ke arah kota..  Masih jam 19-an, kenderaan masih ramai berseliweran..  Tapi udara yang sejuk membuat suasana terasa nyamaaannn….  Tati emang paling senang kalo jalan2 di malam hari…  Jadi ingat waktu masih tinggal di Jakarta, Tati beberapa kali jalan-jalan nyusurin Jakarta malam hari naik motor sama adik Tati, Papi David..  Hmmmmm… seru rasanya…  Gak panas, gak macet daaaannnn… begitu banyak lampu-lampu yang indah…

Tati mengarahkan mobil ke pusat kota Pekanbaru…  Nyusurin jalan Sudirman, menikmati lampu-lampu jalan yang cantik-cantik, bangunan-bangunan baru yang megah dan indah di malam hari…  Tati lalu belok ke jalan Cut Nyak Dien dan terus ke jalan Ahmad Yani..   Tiba-tiba Tati kepikiran buat singgah ke TOKO ROTI SENAPELAN..  Sebuah toko roti jadul di kota ini..  Tati sejak beberapa minggu yang lalu ingat dengan toko roti ini setelah mendapat kejutan di pagi hari berupa oleh-oleh Roti Ganda dari Siantar, roti yang ueenaaakkk tenan..

toko-roti-senapelan

Toko ini berlokasi di Jalan Senapelan, sebuah jalan di daerah lama Kota Pekanbaru, gak jauh dari Pasar Bawah yang menjual banyak barang-barang dari negeri tetangga. Gak jauh dari Kedai Kopi Kim Teng yang terkenal itu, atu tepat di depan Kedai Kopi Santai yang menjual Sate Padang “Sahabat”, sate padang yang paling enak se-Pekanbaru menurut Tati dan keluarga..

Kalo dulu selain dijual di toko, roti-roti yang diproduksi juga dijual dengan gerobak-gerobak plus sepeda yang berkeliling kota.  Tapi sejak pertengahan tahun delapan puluhan, udah gak ada lagi…  Kurangnya inovasi dan akhirnya juga kalah dengan bakery-bakery besar yang semakin menjamur di Pekanbaru membuat toko roti ini tak lagi populer.  Tapi jangan tanya sama old people-nya Kota Pekanbaru.. Mereka tetap cinta dengan roti produksi toko ini.  Resepnya yang masih tradisional membuat rasa roti dan selainya berbeda dengan roti-roti dari bakery yang modern…

roti-senapelan1Karena kami sampai di sana sudah malam, sudah lewat jam 19-an, roti-roti yang dijual sudah banyak yang laku, sehingga pilihan jadi terbatas..  Yang ada roti tawar tidak berkulit (kulitnya udah dikupas), roti isi coklat, isi kelapa dan roti manis.  Selai serikaya yang uenak banget masih ada.., tapi roti bantal (loaf bread) udah gak ada, udah habis…  Secara Tati home alone, jadinya cuma beli roti tawar 1 bungkus plus serikaya 1 cup.  Toh beberapa hari lagi bisa kembali ke sana ..

Buat teman-teman yang baru di Pekanbaru, atau akan berkunjung ke Pekanbaru, coba deh datang ke toko ini..  Nikmati roti dengan resep yang masih tradisional…  Rotinya lembut banget…, serikayanya legit…  Dijamin pengen dan pengen lagi…  Lagi pula, siapa lagi yang akan mempertahankan salah satu produk kuliner “jadul tapi enak” khas kota kita?