Bagaimana Baiknya, Ya…?

Di lingkungan kerja kita sering kali berhadapan dengan berbagai macam manusia… Perbedaan latar belakang keluarga, budaya, lingkungan pergaulan menyebabkan perbedaan yang seringkali mengagetkan, terkadang lucu dan bisa juga menyebalkan.. Ini beberapa pengalaman yang mengagetkan Tati di kantor yang baru…

Saat baru masuk ke kantor baru, suatu hari Tati disuruh salah satu pegawai yang udah lebih lama di situ buat bikin surat. Tati sebenarnya jarang banget ngonsep surat pake tulis tangan, karena biasanya langsung bikin aja di komputer atau laptop. Tapi karena waktu itu statusnya masih anak baru, yang baru terhitung hari di kantor, Tati gak bawa laptop ke tempat kerja.. Takut dipikir, sombong dan sok gaya… So, waktu disuruh ngonsep, ya Tati coret2 aja di selembar kertas..

Setelah selesai dan Tati tunjukin ke si ibu yang ngasi kerjaan, Tati disuruh ngetik itu surat. Karena gak bawa laptop, Tati terpaksa pake komputer yang ada di ruangan kerja (kalo komputer di kantor siyy, ya asset kantor lah yaa.. bukan milik pribadi seseorang). Tati lalu menghampiri sebuah komputer yang lagi gak dipakai di ruangan tersebut. Ternyata di-password.

Tati lalu bertanya pada salah seorang teman baru yang memang selalu duduk di depan komputer tersebut. Dia masih muda banget dibanding Tati.

Tati : Saya mau pake komputer, tapi komputer-nya di-password. Apa ya passwordnya?

Teman baru, dengan nada ketus yang mengagetkan.. : Mau ngapain?!!!!!!!

Tati : Saya disuruh ngetik surat.

Teman baru itu lalu menghampiri komputer tersebut, memasukkan password, lalu pergi.

Ya ampun, Tati dianggap orang baru yang belum boleh menyentuh peralatan di kantor tersebut. Padahal Tati jauh jauh jauh lebih senior dari teman baru tersebut, sementara dia adalah anak honor yang baru setahun kerja di kantor itu. Dia gak masuk data base Pegawai Honor yang secara bertahap akan diangkat jadi PNS. Masih bisa diberhentikan dengan mudah oleh pihak yang berwenang di kantor.

Kejadian yang sama berulang 2 kali dengan orang yang sama… Saat itu Tati cuma diam, gak bereaksi apa2 terhadap tingkahnya. Tati cuma mengelus dada dan dalam hati berkata, “Aku sudah tua, lebih senior pula., dan aku masuk ruangan ini kan karena ditempatkan di sini. Kok dia gak mikir, ya..?”

Belakangan Tati akhirnya malah melihat bahwa si teman tersebut ternyata benar2 orang muda yang “perjalanannya belum panjang”… Dia suka bersikap seenaknya sama teman2 yang dia pikir “gak ada apa2nya”. Padahal teman yang dia pikir “gak ada apa2nya” itu kedudukannya di lingkungan kantor jauh lebih kuat, karena udah diangkat jadi PNS dengan masa kerja sekian belas tahun jadi pegawai honor. Sementara si teman yang suka bersikap seenaknya baru setahun jadi anak honor… What a shallow person..!!

Kemaren ada kejadian lagi… Ada seorang teman, yang lain lagi. Tapi yang ini udah PNS, usianya lebih muda sekitar 8 tahunan dari Tati & juga lebih pendek masa kerja-nya dari Tati. Hubungan kita gak dekat2 amat. Biasa2 ajalah hubungannya, cuma sesekali ngobrol di lingkungan kantor. Topik pembicaraan juga cuma sekitar kantor, gak lebih. Jadi kayaknya juga belum pantas buat becanda semberengan deeh..

Kemaren dia datang ke ruangan karena ada urusan dengan atasan Tati, ngurus administrasi keuangan dari kegiatan yang mereka kelola. Jadi gak ada hubungannya dengan Tati.. Tati saat itu sedang asyik di depan laptop, membuat telaah staff terhadap suatu usulan kerjaan. Tiba2.. si teman yang lebih muda ini berjalan ke arah Tati dengan ketawa-tawa ngakak dan berkata : Punya materai gak…? Kalau gak punya, aku tekek (jitak bahasa Minang) kepala kau…!!

Tati kaget dengan bahasanya. Mungkin maksudnya siyy becanda.. Tapi pemilihan katanya itu lho.. Kok kayak orang gak tau bagaimana harus berbicara dengan orang yang lebih tua? Kepala itu kan anggota tubuh yang paling dihormati dalam tata krama berbahasa. Kalo dia bilang mau menjitak kepala Tati, itu artinya eksistensi diri Tati gak ada “harga”nya di mata dia. Weiiitttssss…, tunggu dulu. Siapa dia..? Emang gue udah bikin apa sampe gak punya “harga” di mata dia? Emang dia udah bikin apa sampe bisa menganggap gue gak ber”harga”? Tati rasa Tati gak punya hak untuk sombong dalam hidup.. Karena semua yang ada di diri Tati bukan punya Tati. Semua cuma pinjaman dari Sang Maha Pemilik. Tapi, ya gak mau juga lah pinjaman dari Sang Maha Pemilik ini dilecehkan… Kalo dia bilang “ntar kakak saya cubit..!” siyy masih lucu… Lagian dia cari materai ke Tati, yang bukan orang administrasi keuangan, ya kecil lah kemungkinan untuk ada.

Saat kejadian itu, Tati hanya diam dan menunjukkan wajah datar.. Tati berharap “wajah datar tanpa ekspresi” Tati bisa menyampaikan pada teman tersebut bahwa Tati keberatan dengan pilihan kata2nya..

Menurut teman2, gimana baiknya ya ngadapin teman2 kita yang seperti ini…? Hal seperti ini merupakan small stuffs di kantor, tapi tetap aja menimbulkan rasa gak nyaman saat terjadi…

Lalu ada kejadian yang “makna”nya lebih berat lagi.

Seorang teman yang suka ngobrol dengan Tati, yang tahu upaya Tati untuk lebih hati2 dalam melangkah, minta dimasukkan namanya dalam Surat Perjalanan Tugas (SPT) yang udah di-approve boss besar buat Tati dan seorang senior di kantor. Kita rencananya minggu depan akan pergi ke luar kota untuk konsultasi ke sebuah lembaga pusat kajian mengenai suatu pekerjaan. Ceritanya, teman Tati ini lagi diserahi tanggung jawab yang luar biasa besar, tapi belum kelihatan duitnya. Dia berharap kalau dia disetujui untuk masuk dalam SPT tersebut, dia bisa mendapatkan uangnya tanpa harus ikut berangkat. Dan dia udah menyampaikan keinginannya pada si senior yang akan berangkat dengan Tati, dan si senior sudah setuju.

Wadduuuhhhh.., Tati gak pengen ikutan dalam urusan yang begini… Tati bingung mesti gimana.. Di satu sisi Tati ngerti kalo mungkin teman Tati ini lagi BU, butuh uang.. Tapi apa kah memang gak ada jalan lain untuk mengetuk pintu rezeki? Entahlah…

Yang bisa Tati lakukan adalah menelpon teman tersebut, lalu mengatakan bahwa kalo dia mau seperti itu, mohon dia menambahkan sendiri namanya di draft SPT. Nanti suratnya dititip aja di ajudan untuk ditandatangani Boss. Dengan demikian Tati berharap Tati tidak terlibat..

Astagafirullahaladzim, ternyata baru ini yang bisa Tati lakukan dalam menghadapi hal-hal yang “ajaib” dalam di dunia kerja… Tati masih belum bisa mencegah dengan tangan, belum bisa mencegah dengan lisan…

Kalo sama teman yang begini, gimana ngomongnya ya…? Kan gak enak juga kalo sampai dikatain “Sok alim, lu… Kayak gak pernah bermain aja..!!” Waddduuuhhhh… gimana ya supaya teman gak tersinggung?

pics diambil dari http://www.fotosearch.com/photos-images/question-mark.html

4 thoughts on “Bagaimana Baiknya, Ya…?

  1. kk baru tau ya anak honor di ktr kita emang jauuuuuuh lebih hebat dari PNS . kata2 nya bisa menunduk kan para pejabat diatas. kita yg PNS NI Seperti DIJENGKAL NYA ABIZZZZZZZZZ……. Sekali kali emang perlu diberi pelajaran tu. Mengenai masalah SPT lebih baik emang gak usah ikutr campur kalo emang dia mau namanya ada di SPT minta aja langsung dgn atasan.
    Pesan ku kalo kita terlalu vokal di kantor ini ndak bakalan lama lah umur kita dikantor ni jelas bakal tak dipake orang yang ada diomoooooongin terus. adaaaa aja salah kita dibuatnya nanti bisa bikin STRESS…..

  2. Ngeliat tingkah anak kaya gini kadang bikin ketawa….tapi biasanya ada waktunya dia kena batunya….nanti dia akan belajar sendiri…..iya setuju sama si zee….we just need to be cool aja….

    Kalo urusan penyalahgunaan birokrasi….meding jauh-jauh dan cari amaaann…..kadang udah cari aman aja, siapa yang makan siapa yang kena getahnya…need to be soooo carefull…

    good luck!

  3. buat yg anak baru, perlu shock treatment tuh dia biar nyadar… Sekali2 diajak ngobrol aja Bu… Bilangin aja kalo Ibu gak suka cara dia…

    Buat yg ke dua… Hmmmm masih banyak yak praktek kayak gitu… Jadi sedih…

    Ed, “jalan di tempat” udah jadi hal yang jamak dan masih sangat banyak dilakukan di lingkungan kerja birokrasi kita.. Justru kalo enggak dilakukan kayaknya aneh….

  4. Kak, menurutku si anak honor itu kurang ajar banged jd orang. Itu mirip dgn org di ktr ku wkt aq baru pindah. Saranku sih, klo kita ga enak kasar2 ma org, kita dingin2 saja ke dia. Ga usah disenyumin, ga usah dilihat, ga usah diopenin lah tepatnya. Jd ga perlu pk kata2 kasar, cukup dgn sikap aja dia lama2 ngerti klo dia tu biang masalah. Kecuali klo dia ada kelewatan sekali lg di depan org banyak, kk bentak aja sekali. Tp tetep dgn gaya cool. “Mulutmu itu gak pernah disekolahin? Ga ada aturan ya. Siapa rupanya dekingmu disini?”

    Klo yg kedua, jgn mau kak. Biar aja dia sendiri yg tulis namanya di situ,jgn kak shonda. Jd biarpun lolos, tp kk ga terlibat.

    Semoga berhasl ya kak.🙂

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s