A Belated Birthday Wish For Mia…

Beberapa hari yang lalu Tati baru ingat kalo tanggal 17 May 2008 yang lalu, Palmira Permata Bachtiar alias Mia, salah satu sahabat terdekat Tati masa kuliah di Bogor, ultah ke 41..

Beberapa tahun terakhir, sejak Mia pergi ke Belanda buat ngambil PhD-nya kita cuma kontak by email. Itu pun jarang banget.. Masing2 sibuk dengan kehidupannya masing2. Saat ini Mia udah kembali ke Jakarta, tapi komunikasi kita tetap aja cuma by email or MP.

Tati lalu mendrop a birthday wishes di Multiply-nya Mia, tapi kok kelihatannya MP Mia gak di-update sejak beberapa waktu yang lalu… Tati lalu memutuskan buat nelpon.. tapi kayaknya Tati udah gak punya catatan nomor telpon rumahnya di Kompleks Kodam Jatiwaringin, Jakarta. Tati berusaha membongkar memory di otak untuk mengingat nomor tersebut.. Lalu keluar lah nomor 021-861 sekian sekian.. Tapi rasanya ragu… Enggak yakin..

So, sore ini Tati nyoba menghubungi nomor tersebut.. Setelah sekian kali nada panggil, telpon diangkat.. dari sana terdengar suara yang lembut dan ramah.. Suara TANTE JANE, mama-nya Mia.

Tante Jane : Halo…

Tati : Selamat sore, Mia-nya ada Tante..?

Tante Jane : Mia lagi ke NTT, ini siapa ya?

Tati : Ini Sondha, Tante Jane..

Tante Jane : Ya ampun Sondha, kamu kemana aja…? Bertahun-tahun Tante gak pernah dengar kabar kamu? Kamu sudah gak ingat Tante, ya? Sudah gak mau lihat Tante lagi ya?

Tati : Enggak Tante. Terakhir2 kalo ke Jakarta waktu-nya selalu singkat, cuma 2 atau 3 hari.

Tante Jane : Ya sudah, kalo kamu ke Jakarta kamu nginap di sini aja. Dana dari kantor yang untuk bayar hotel bisa kamu simpan..

Tati : Hehehe… Mau-nya siyy begitu Tante. Tapi kalo ke Jakarta kan sering kali juga sama teman2 kantor. jadi ya gak bisa nginap2 sendiri.

Tante Jane : kalo gitu kamu liburan lah ke sini…

Tati : Karena Mama agak kurang sehat hampir 1 1/2 tahun terakhir, Sondha hampir gak pernah liburan ke Jakarta akhir2 ini Tante. Lebih sering pulang ke Medan kalo libur atau long weekend. Ke Jakarta lebih sering karena tugas. Mudah2an segera ada kesempatan, ya Tante.. Saya bisa minta no telpon Mia, Tante ?

Tante Jane : 0816 sekian sekian. Kamu hubungi lah Mia, dia akan senang sekali…

So, setelah memutuskan hubungan telepon dengan Tante Jane, Tati mendial nomor hp Mia… Setelah beberapa nada panggil…

Suara dari sana : Hallooo…..

Tati : Mia, apa kabar…?

Mia : Siapa ini… Sondha, ya?

Tati : Selamat ultah, ya Mi.. semoga panjang umur dan sehat. Gue baru ingat ultah lu beberapa hari yang lalu. Terus gue drop pesan di MP lu. tapi kayaknya lagi gak di-update2.. Apa kabar ?

Mia : Thank you ya. Kabar gue baik. Gue lagi di NTT, jadi-nya MP gue gak di-update2..

Tati : Gue nemu beberapa photo kita di 2 kali ultah lu. satu yang di restoran yang di depan Fakultas Peternakan Jl. Gunung Gede Bogor. Gue gak ingat lagi apa nama resto-nya. Yang sekali lagi di rumah lu, di Jakarta. Lu masih punya photo2 itu..?

Mia : Masih, gue masih punya.

Lalu Tati dan Mia ngobrol beberapa menit tentang perjalanan hidup kita beberapa tahun terakhir, baru mengakhiri pembicaraan dengan janji untuk keep contact.

Sekali lagi, Selamat ultah ya Mia.. Wish you all the best… Ini beberapa dari sekian pics ultah lu yang gue temuin di tumpukan pics jadul gue…

Makan2 ultah ke 20 Mia. Menghadap kamera, ki – ka : Mas Papang, Sondha, Mia dan Opi (sekarang istri Mas Papang).

 

Mengahadap kamera, ki – ka : A-am (si muke baby), mas… (lupa namanya), kak Andri, kak Ismet.

makan2 ultah Mia ke 22 (kalo gak salah). Ki – ka : Kak Sigit, kak ismet, Mia, Sondha, Miko, kak Andri dan Roy (adik Mia)

 

Ki – ka : Riza, kak Sigit, kak Lexy, Sondha dan Mia

 

The 5 Trouble Makers in Cirahayu 4 (kalo Mas Papang bilang, the Gremlins). Ki – ka : Ambriana Novitri Sawil (Opi), Mikosari, Sondha Monalisa Siregar, Palmira Permata Bachtiar (Mia), Riza (siapa ya nama lengkapnya, kok Tati lupa..)

One thought on “A Belated Birthday Wish For Mia…

  1. He-he-he Sondha! Trims berat atas tulisan dan foto-foto jadul, waktu kita masih lugu (lucu dan guoblok), waktu masih seger-seger-seger.

    Komentar gue:
    1. Ralat, gue ke Belanda bukan ngambil PhD. Wadduh, jadi malu nih gue. Gue cuman turmi (turut suami), sesuai konsep jendernya alm. Ibu Tien Soeharto. Isteri mendukung suami. Prettt! Ga deng. Gue sekolah juga tapi bukan PhD yang lama dan bikin stres itu.

    2. Nyokap gue ga tau sistem perjalanan dinas PNS. Kalau nginap di keluarga, memble aja … ga dapat apa-apa. Mending nginap di hotel berbintang, dibayarin kantor.

    Anyway, trims berat.
    Best luck, Son!

    ————————–
    Sondha :
    Lha, elu sekolah apa lagi? Setelah 1 gelar master dari Belanda, 1 gelar master dari Inggris, terus lu sekolah apaan kalo gak ambil PhD? Seingat gue elu waktu itu cerita kalo elu nyiapin proposal dulu buat nyari pembimbing. Nah yang proposal dulu baru nyari pembimbing kan buat S3.. Enggak tau ya kalo gue udah gak apdet banget ama dunia pendidikan sekarang.. Emang rodo kuper siyy gue sekarang. Hehehe..

    Anyway, apa pun gelar elu itu, congrats ya honey… Elu emang luar biasa.. Gue nyelesein S2 sekali aja udah mabok.. Lha elu berkali-kali…. Ati2, ntar badan lu jadi makin kecil karena keberatan bawa gelar… Hehehe… Just kidding, honey…!!

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s