Don’t Be Too Serious, Girl…!!!

Suatu sore di akhir April, saat pulang kantor Tati diskusi dengan seorang senior di lobby kantor, tentang rencana kita menyampaikan beberapa hal yang kita harap bisa menjadi bahan pertimbangan our boss dalam mengambil keputusan terhadap suatu rencana kerja yang besar..

Selama hampir 3 bulan di kantor baru ini, si senior Tati kenal sebagai pribadi yang baik, senang berbagi pengetahuan dan pengalaman… Selesai ngobrol Tati pamit sama si senior karena Tati akan ngurus nasabah yang ngambil insurance dari Tati..

Tiba2 si senior bilang… : Ndha, kamu tuh jangan terlalu ngoyo deeh kerja kiri kanan.. Ada hal lain yang menurut saya juga harus kami pikirin, selain pekerjaan..

Tati : Maksudnya, Mas?

Si Senior : Saya ngelihat kau tuhh serius sekali dengan pekerjaan.. Mana kamu kerjanya gak cuma di kantor ini aja… Mau ngapain siyy kamu, “Ndha? Apa yang kamu kejar2…? Kamu mesti mikirin umur kamu, lho.. Apa kamu udah bener2 gak mikir untuk punya keluarga sendiri..?

Tati : Mas, orang kan gak tau situasi saya. Mungkin orang menilai saya tipe orang yang gak puas dengan hasil dari satu pekerjaan aja.. Padahal gak begitu.. Saya yang tahu kebutuhan yang harus saya penuhi, yang gak bisa saya jelasin ke orang2.. Dan saya senang punya dua dunia yang berbeda…

Senior : Ok.. Tapi saya ngeliatnya kamu tuh terlalu serius… Bahkan saya udah dengar comment beberapa orang di kantor tentang kamu.. Mereka bilang kamu terlalu serius dengan pekerjaan.., sehingga kesannya kaku. Menurut saya, itu kurang baik, lho ‘Ndha. Gimana orang mau ngedekatin kamu kalo style kamu kayak gitu..

Gubbbbrrrrrrrraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkkk……!!!

Tati, setelah narik napas dalam2 dan berpikir sejenak… : Gimana ya, Mas.. Saya dari kecil didik untuk jadi orang yang bertanggung jawab dan serius dalam menyelesaikan kerjaan2 yang diserahin ke saya.. Sehingga kesannya saya jadi serius banget.. Padahal sebenarnya saya “gokil” juga, Mas.. Tapi itu hanya bisa keluar di lingkungan tertentu, di lingkungan teman2 baik saya aja..

Senior : Coba lah untuk lebih terbuka ‘Ndha. Jadi orang gak merasa sungkan mendekati kamu..

Tati : Gitu ya, Mas…? Enggak tau ya, semakin tambah umur saya justru merasa harus lebih hati2.. Saya gak pengen bersikap “semberengan” yang bisa menimbulkan salah persepsi..

Senior : Mungkin ada baiknya kamu tuh geraknya gak terlalu teratur ‘Ndha.. Jangan terlalu terpola.. Saya liat selama 3 bulan di kantor, kamu tuh geraknya dari parkiran terus ke ruang kerja, nguplek seharian di meja kerja, terus pulang.. Paling banter kamu tuh cuma naik ke lantai 2 buat ngadap atasan atau nemuin orang2 untuk urusan kerja.. Semuanya begitu terpola dan teratur…

Tati : Hehehe… Begitu ya keliatannya..? Emang siyy saya lebih banyak menghabiskan waktu di meja kerja, karena saya memang sedang belajar bagaimana menjalankan pekerjaan di sini.. Kalo pun punya waktu senggang, saya tuh nge-blog atau blog walking, Mas.. Saya khawatir kalo ngobrol2 sembarangan, ntar malah ikutan gosip2i.. Malas aahh…

Senior : Tapi coba deh gerak kamu tuh divariasiin.. Misalnya kamu ada rencana mau kemana, trus coba tiba2 kamu belokin… Mungkin itu treatment yang baik buat kamu supaya lebih spontan, lebih bisa terbuka dengan orang2 baru…

Tati : Waduuuhhh… Bingung saya, Mas. karena saya biasanya bergerak atas dasar tujuan.. Saya jarang melakukan sesuatu tanpa ada tujuannya, kecuali kalo sedang liburan di luar kota.  Kalo lagi liburan, apa lagi jalannya sama teman2 baik, saya suka melakukan hal2 yang “suka2 gue”..  Kalo sehari2 di sini kayaknya, gimana ya…?  Paling banter niyy kalo merasa bosan, gak tau mau ngapain, saya tuh ke toko buku, toko kaset… Kedua jenis toko membuat saya merasa nyaman, serasa “rumah” buat saya… Ke tempat lain..? Hmmmm, kadang saya pergi makan juga siyy. Tapi kalo sendirian, saya biasanya ngambil posisi di pojok yang gak terlihat oleh orang yang lalu lalang.. Rasanya lebih nyaman aja, apa lagi kalo suasananya tenang sehingga saya bisa makan sambil baca…

Senior : Naahhh, kalo kamu pergi makan sendiri lagi, cobalah untuk duduk di tempat yang lebih terbuka. Itu akan memberi kesan kamu lebih welcome pada orang lain.. Kalo kamu duduk sendirian di pojok, baca buku pula, kesannya buat orang kamu tuh punya dunia sendiri yang udah cukup buat kamu. Gak ada tempat buat orang lain di situ. Cobalah untuk lebih terbuka pada orang2 baru ‘Ndha… Ingat pesan saya itu, ya..

Tati : Makasih, ya Mas…

Mungkin memang perlu dicoba, ya…? Gimana menurut teman2…? Hehehe…

3 thoughts on “Don’t Be Too Serious, Girl…!!!

  1. Kadang asik juga sih ti, memasuki satu dunia yang di luar pola yang kita punya selama ini. Tapi kalo v ngelakuin hal itu lama2 v sendiri yang berontak, v ngerasa ga sesuai dengan diri v yang sebenarnya, n biasanya ujung2nya sakit.
    So, untuk v, v suka banget dengan keteraturan. Kalo mau melenceng dikit v juga ga masalah, tapi selalu saja v balik lagi ke track yang v punya selama ini. So, buat Tati be your self aja ya…

  2. Iya, orang2 tuh belum tau aja aslinya kita.. Don’t judge the book by its cover… Siapa yang jadi buku..? Hehehe..

  3. Enggak ada salahnya sih Mba dicoba….hehehe, mungkin ada benarnya orang kadang menilai kita kaku krn keseringan ngeliat pola kita yg teratur (masukan buat gw juga sih yg kehari2an bgt)….padahal coba deh kalo udah kenal….huhuhuhu manatahan…pasti pengen nempel truss….bwahahaha *tuuu kan pinter ngegombal gw* :p

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s