Resep Mandiri Ala Tati… (1)

Waktu Tati pertama kali kost, di Jl. Cirahayu No. 4 Bogor… Tati asli gak mandiri banget… Kalo cuma pergi kuliah atau ke toko atau ke mana siang hari siyy gak masalah.. Tapi ke kamar mandi yang terletak di ssmping kamar sendiri pada malam hari…., sumpe kagag beraniyy.. Kok? Iya, kamar2 kost di CR4 itu letaknya menghadap taman yang ada kolamnya.. Jadi kalo kita buka pintu kamar, ya langsung ke taman itu.. Sementara di kiri rumah kost adalah tanah kosong, sedangkan di kanan rumah kosong. Lalu di belakang rumah… tanah kosong yang merupakan Daerah Milik Jalan (DMJ) Tol Jagorawi..

Terus gimana kalo malam2 kebelet pe-i-pe-i-es…? Tati pasti teriak2 dulu manggil Opi yang berada di kamar sebelah…

Tati : Pi…, bangun dooonnkkk, gue mau pipis niyy….!! Hehehe..
Opi yang baik ati tapi bertampang judes itu selalu bangun sambil ngerundel : Iya, gue bangun…! Cepetan sana..!!
Tapi Tati akan segera teriak lagi : Loe keluar doonnkkk, gue gak berani keluar kalo gak ada orang di luar..

Maka setelah Opi dengan rambut yang awut2an dan bibir manyun keluar dari kamarnya, baru deh Tati berani keluar kamar. Dan selama Tati di kamar mandi, Opi dengan setianya akan nunggu di selasaran depan kamar, atau di dapur kecil yang berada tepat di depan kamar mandi…

Kelakuan Tati yang satu ini berlangsung berbulan2..
Opi emang baik banget.. Selalu mau diganggu..
Gue udah pernah bilang makasih belum siy sama elho, Pi? Makasih, ya Say…!!

Hantaman yang besar terjadi pada suatu siang, saat Tati jalan kaki di Jl. Riau Bogor… Saat itu Tati pulang les dari sekolah musik yang berlokasi di situ.. Jarak satu rumah dari rumah yang digunakan sebagai sekolah musik tsb, terdapat tangga yang menghubungkan Jl. Riau dengan Mesjid Raya Bogor yang berada di Jl. Raya Pajajaran, persis di samping Terminal Bogor.

Naaahhh…, saat Tati melintasi ujung tangga tersebut, ada seorang lelaki yang turun dari tangga tersebut, dia lalu berjalan di belakang Tati. Setelah beberapa puluh meter, si bapak tsb tetap aja berjalan di belakang Tati, padahal Tati jalannya pelan, normalnya dia pasti udah mendahului Tati.. Rasanya jarak dia dengan Tati kok dekat banget, ya.. Tati jadi deg2an.., mana jalannya sepi banget lagi.. Gak ada orang di jalan itu kecuali Tati dan orang itu. Tapi deg2an itu hilang saat si bapak menegur seorang anak yang sedang nebas rumput di lapangan yang ada di jalan tersebut. Pikiran Tati, si bapak itu berarti orang daerah situ. Tapi tiba2….. di leher Tati terasa ada tangan orang. Tangan tersebut menarik dengan keras kalung yang ada di leher Tati.. Tati benar2 shock, dan jatuh terduduk di jalan… Dari mulut Tati hanya keluar teriakan “Toloooooooooooooooooooooooooong.., rampoooooooookkkk……..!!!”

Begitu dengar Tati teriak, si perampok lari ke arah terminal, naik ke salah satu angkot yang sedang lewat kayaknya siyy dia emang preman di daerah situ.. Terus Tatinya gimana? Tati lama gak bisa berdiri.. sampai harus dipapah dulu ke pinggir jalan oleh salah seorang yang juga sedang lewat di jalan itu tapi datang dari arah berlawanan.. Belakangan Tati baru tau ternyata orang yang nolong Tati itu orang Pekanbaru juga, kakak kelas Tati, tapi sekitar 4 angkatan di atas, namanya Bang Yan. Lama Tati terduduk di pinggir jalan, sampai kaki udah bisa berdiri dan dilangkahkan..

Setelah kejadian itu.., Tati sempat untuk waktu yang lama jadi parno. Dengar pintu dibuka denga keras, Tati bisa deg2an. Di jalan kalo ada yang berjalan dalam jarak dekat dengan Tati, bisa bikin Tati gemeteran.. Pokoknya parno deehhhhh..

Tati lalu sadar bahwa kalo ke-parno-an ini dibiarkan terus menerus, akan menjadi penyakit.. Jadi harus dilawan.. Tati lalu memaksa diri untuk jalan sendiri setelah magrib dari tempat kost ke Toko Roti Jumbo yang berlokasi di Jl. Pajajaran, di depan kampus. Itu artinya Tati harus melintasi Jl.Cidangiang yang gelap dengan pohon2 besar dan rindang di kiri kanannya.. Hihihi… Sereeeemmmm…!!! Waktu pertama kali dilakukan, Tati bukannya jalan.. tapi lariiiiii….. Hehehe.. Tapi Tati lakukan lagi lagi dan lagi… Perlahan2 ke-parno-an itu tersembuhkan..

Tapi…, berbagai kejadian buruk kembali terjadi…: diincer copet di angkot atau saat turun angkot., diganggu preman saat jalan kaki di sepanjang Jl. Raya Pajajaran, seperti udah jadi makanan rutin.. Sampai akhirnya Tati mikir, yang salah itu bukan cuma para penggangu itu.., pasti ada dari diri Tati juga yang gak beres sehingga membuat mereka selalu tertarik untuk menjadikan Tati sasaran empuk.

Setelah berpikir dan berpikir, Tati lalu yakin, pasti sifat manja, gak mandiri dan penakut tercermin dari gerak tubuh Tati, sadar maupun enggak. Tati lalu memutuskan untuk men-train diri Tati lagi, lebih keras, lebih sering. Finally.. Tati akhirnya jadi lebih beranian, malah jadi kesannya tomboy buanget… Meski kalo di suruh melintasi kampus Baranang Siang malam2 sendiri tetap aja ngibrit… Hehehe.

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s