Posted in My Family, My Heart, Tukang Makan

Wisata Kuliner Samarinda (3) : Warung Tenda Biru Mba Tun

Sate Tenda BiruHampir 2 minggu di Samarinda… Adik2ku, termasuk adik ipar, memberikan suasana yang nyaman banget.. Membantu melupakan tekanan2 yang telah terjadi, memberikan suasana yang kondusif untuk menata hati, memberi gambaran peluang2 yang dapat dilakukan untuk kehidupan yang lebih sehat…

Ada beberapa kebiasaan yang kita lakukan yang membuat diri merasa nyaman banget… :

Jam 7an kita udah memulai acara jalan pagi mengelilingi stadiun madya Sempaja yang gak jauh dari rumah.. Lima keliling, minimal 3 keliling.. Cukup membuat keringat mengalir… Aktivitas yang berbulan2 gak pernah dilakukan…

Lalu…? Acara berburu sarapan pagi di seputar Samarinda… Tapi yang selalu kita lakukan adalah menyantap nasi kuning dengan daging atau telor masak habang (masak merah, menggunakan cabe merah kering) di Kedai Kopi Taufik di Jl. Diponegoro, di depan Hotel Senyiur… Atau makan di Warung Tenda Biru Mba Tun…

Warung Tenda Biru Mba Tun….?

Warung tenda ini berlokasi di Jl. Limau di daerah Voorfo Segiri, gak jauh dari Lembuswana, salah satu Mall besar di Samarinda. Kok doyan ke sana…? Emang apa yang dijual…?

Sate Mba Tun

Mba Tun menyediakan Sate Daging Sapi untuk sarapan… Sumpe…. aku baru kali ini tau ada yang jual sate buat sarapan.. Yang ada juga sate buat makan siang atau makan malam.. Dan jangan salah, meski dijual buat sarapan tapi sate mba Tun, ok bangetss.. Dagingnya gede2, empuk dan spicy… Bisa disantap dengan lontong atau nasi.. Sebagai temannya, Mba Tun juga menyediakan urap, atau tumis sayuran, sup tulang lalu goreng tempe dll…

Biasanya klo David milihnya sate 1 porsi + urap 1 porsi. Kalo aku sate 1 porsi + lontong 1/2 + urap 1/2 porsi, Sedangkan Nana, adik iparku, sate 1 porsi + lontong 1/2 + tumis sayur 1 porsi atau sup tulang 1 porsi. Banyak banget ya makannya kita… hehehehe.. Kita emang gerombolan tukang makan, sekeluarga hobbynya makan… Makan segitu buat sarapan, kita baru makan lagi siang jam 2an…

Harga makanan yang dijual Mba Tun juga wajar… Kita makan bertiga, biasanya gak lebih dari Go Ban… Mantep kaannnn….?

Sate

Sate……. sate….. Dagingnya emmpuukk, bumbunya passs…

Sup Tulang

Sup Tulang.. Untung bukan “tulang”nya orang Batak… Hahahaha…

Tumis Sayur

Tumis sayuran…

Urap

Buat teman2 yang mau berkunjung ke Samarinda, aku rekom dehhh warung ini… Cuma jangan lupa, warung ini hanya menyediakan makanan buat sarapan.., artinya jualannya cuma pagi.., gak sampai jam makan siang…

Selamat mencoba…

Posted in Tukang Makan

Wisata Kuliner Samarinda (2) : Roti Tissue…

Roti Tissue9
Abner dan roti tissue

Apa siyyy roti tissue yang di jual di Kedai Sabindo Jl. Soerapto No. 5 D Samarinda…? Aku juga gak ngerti jenis makanan apa ini, saat Abner ponakanku memesannya ketika kami ke Sabindo saat aku baru datang ke Samarinda tanggal 17 Oktober yang lalu..

Ternyata roti tissue ini bahan bakunya sama ama roti canai, makanan khas Melayu yang biasa disantap bersama kari. Hanya saja dalam proses pembuatan roti tissue ini, setelah adonan tepung yang udah diuleni ditipiskan dengan cara dibanting, langsung digelar di penggorengan lebar, gak dilipat2 kayak roti canai. Lalu lapiran roti ditaburi susu kental manis dan bubuk milo.. Trus tepinya dirapikan dengan pisau seperti roda, seperti yang digunakan buat motong pizza, supaya rada rapi.. Setelah adonan matang, roti dipotong dari titik tengah ke salah satu tepi, lalu digulung sehingga berbentuk kerucut…

Temans.. silahkan liat cara membuat roti tissue ala Sabindo…

Roti Tissue1
membut adonan menjadi setipis tissue
Roti Tissue2
adonan yang setipis tissue digelar di penggorengan…
Roti Tissue3
adonan ditaburi susu kental manis dan bubuk milo…
Roti Tissue4
merapikan pinggiran roti..
Roti Tissue5
roti dipotong dari tengah ke salah satu sisi…
Roti Tissue6
Roti mulai digulung membentuk kerucut…..
Roti Tissue7
Acara gulung menggulung selesai…
Roti Tissue8
Jadi deeehhhh roti tissuenya….. Silahkan dicoba….

-Sondha Siregar-

Posted in Tukang Makan

Wisata Kuliner Samarinda (1) : Kedai Sabindo

Saat sampai di rumah adikku di Samarinda tanggal 17 Oktober 2009 malam…, tuan rumah alias adikku David dan Nana, istrinya nanya, “Kakak udah makan kah?”
Aku menjawab dengan tegas… “Belum…, dan rasanya lapar banget…” Hahahaha..

Gimana enggak lapar, aku jam 09.00 udah check out dari hotel di Jakarta, trus naik taxi ke Cengkareng ngejar schedule penerbangan Jakarta – Balikpapan jam 11.20 WIB. Saat check in di Terminal 3 jam 10.30, petugas airlines bilang “Langsung ke ruang tunggu Zona 3, ya bu. Boarding gak lama lagi…” Ya, aku langsung lahhhh naik ke ruang tunggu…. Gak berani buat singgah dan duduk buat makan.. Cuma berani singgah di Papa Beard dan counter di sebelahnya yang jual sejenis pastel yang isinya blackpeper beef, ikan sarden dan beef curry.. Beli buat oleh2 untuk Aldy & Abner, dan buat makan sambil nunggu boarding… Gak lama duduk di zona 3, petugas informasi mengumumkan kalo penerbangan di-delay ke jam 12.30… Halaahhhh…. Tau gitu kan makan dulu… Kue tuhh gak cukup untuk mengatasi rasa lapar… hehehehe…

Setelah boarding jam 12.30, persiapan terbang, lalu terbang sekitar 2 jam… Pesawat mendarat di BandaraSepinggan, Balikpapan sekitar jam 16an WITA.. Setelah ambil bagasi, trus keluar ruang kedatangan. Gak lama Oom Yan, orang yang bantu2 David datang menjemput… Langsung perjalanan dilanjutkan ke Samarinda, setelah singggah dulu buat sholat di sebuah mesjid di pinggiran Kota Balikpapan. Sampai di Samarinda udah hampir jam 19-an.., enggak langsung pulang… Tapi singgah dulu ngambil baju kotor Aldy, ponakanku yang sekolah dan tinggal di boarding school di pinggir Kota Samarinda. Setelah sempat ngbrol sama Aldy dan ngeliat kamarnya di asarama, baru pulang… Capek dannnnnnn lapppaaaarrrrr bangets… Wajar kan, waktu ditanya udah makan atau belum aku menjawabnya dengan sangat tegas.. “Belum…” Hehehehe…

Kedai Sabindo1
Abner @ Sabindo, Samarinda

David dan Nana beserta Abner membawaku ke jejeran ruko, gak jauh2 banget dari rumah… gak jauh juga dari Mall Lembuswana, yang masih jadi Mall terbesar di Samarinda.. Di halaman depan ruko berjejer meja2 dengan bangku2 plastik.. Di tiap2 meja ada lentera yang diletakkan dalam gelas2 kecil berisi minyak.. Pada plank di bagian atas ruko terlihat tulisan nama toko “Kedai Sabindo“.

Kami gak dapat tempat duduk di luar, karena penuh… Bahkan di dalam pun penuh sebenarnya … Tapi kita akhirnya dapat tempat juga setelah ada pengunjung yang selesai makan….

“Menyediakan Masakan dan Minuman Malaysia” demikian tertulis di bagian kiri atas daftar menu yang disodorkan pelayan pada ku… Hmmmm…. Cocok selera niyyy… secara aku suka sama masakan Peranakan khas Malaysia… Mau makan apa yaaaa….?

Aku mulai plengak plengok, antara daftar menu dan dinding toko yang ditempeli poster berbagai hidangan yg ditawarkan… Di dinding toko aku lihat ada gambar Nasi Goreng Pataya, nasi goreng yang dibungkus ama telur dadar. Kalo di Medan, ada juga resto yang menyediakan makanan seperti ini, tapi namanya Nasi Goreng Kari. Seluruh makanan dan minuman yang ditawarkan benar2 menggunakan istilah Malaysia.., misalnya Teh O.. Bahkan di tiap meja disediakan alat cuci tangan yang khas Malaysia : air cuci tangan dimasukkan dalam teko yang diletakkan di atas wadah seperti rantang, dengan tutup berlubang2. Kalo mo cuci tangan, ya guyur aja tangan kita di atas wadah, air kotor akan tertampung di dalam wadah.. Jangan sampai air di dalam teko itu diminum yaaa…, karena itu air mentah… Hehehehe…

Setelah plengak plengok.. larak lirik… tanya2 David dan Nana, aku memesan Wan Tao apa gitu… Itu nama buat Kwetiau siram… Sementara Abner mesan teh tarik dingin dan roti tissue… David dn Nana cuma pesan kari karena udah makan malam…

Kwetiau Siram
Kwetiaw Siram ala Sabindo

“Wan Tao apa gitu” muncul dengan penampilan yang menggugah selera… Kuahnya mengingatkan ku akan sup sirip… , terus ada bakso ikan dan udang dalam jumlah yang lumayan… Rasanya………..? Enak bangetss…. Mengingatkan ku akan Kwetiau ala Penang di Food Court Cabe Rawit Sun Plaza Medan.. Roti tissue yang dipesan Abner, muncul dalam wujud yang sangat menarik.. berbentuk kerucut dengan serat yang halus… Sayang lupa motonya…

Naaahhhh…, sore ini kami kembali lagi ke Kedai Sabindo, dengan formasi tambahan, Akung, Papanya Maria, alias mertua David adikku, yang juga berkunjung melihat cucunya… Waktu ngobrol2, Maria bilang, “Kakak tau artinya Sabindo ? Sabindo itu singkatan Sabah-Indonesia”. Eeeaaaalllaaaahhhhh…. itu toh artinya… Jadi bila orang Medan terkoneksinya dengan Penang, orang Riau dengan Malaka, maka orang Kaltim dengan Sabah… Ternyata kita jiran beneran yaaa… secara banyak banget daerah di Indonesia dan Malaysia yang terkoneksi…

Buat teman2 yang berkunjung ke Samarinda…, Kedai ini bisa jadi tempat makan yang must visited.. Dijamin gak nyeselll…..