Perjalanan 17 Jam..

Tanggal 17 May pagi, Tati mengikuti ujian WAPERD di Hotel Danau Toba, Medan.  Iya, Tati mutusin buat ikut ujian WAPERD karena pengen bisa berkembang juga di 2nd job Tati yang udah 2 tahun ditekuni, meski kadang mabuk juga ngatur jadwalnya…  Hehehe..  So, harus ke Medan doonnkk…?  Asyiiiiikk..  Seneng banget, secara udah hampir 5 bulan gak pulang, karena baru pindah kerja dan beberapa wiken juga diisi kegiatan kantor.

Dari 2nd office Tati yang ikut ujian ada 5 orang, tapi yang satu orang berangkat belakangan karena ada kerjaan yang harus dilakonin hari Jum’at pagi.  Karena rame2, Tati diajak berangkat bareng, jalan darat dengan mobilnya Unit Manager kita yang udah punya lisensi WAPERD, tapi mau ikut ke Medan buat jadi supporter kita..  Hehehe, emangnya nonton Uber Cup pake supporter segala..!

So, hari Kamis jam 19.30-an Tati dijemput pak Ardi (our branch manager) dan Nunung (salah satu senior) di rumah Jl. Durian.  Kita lalu menjemput 2 orang anggota rombongan lagi, Dewi dan Een.  Setelah pake acara makan soto di Jl. Yos Sudarso dulu, kita akhirnya keluar dari Pekanbaru sekita jam 21-an..  Driver, ya pak Ardi, the only man in the team.  Beberapa jam pertama siyy, lumayan seru.  Semua ikutan ngobrol, ledek2an dan nyanyi2 ngikutin lagu2 yang diputer Nunung, the navigator.  Setelahnya, satu per satu melayang ke alam mimpi.  Tinggal Nunung dan pak Ardi deh yang tetap pasang mata…  Beberapa jam perjalanan, ternyata Pak Ardi juga mulai ngantuk…  So di sebuah pom bensin di sekitar perbatasan Riau-Sumatera Utara, kita berhenti dulu, membiarkan pak Ardi tidur sekita setengah jam-an.  Lalu perjalanan dilanjutkan…  ternyata pak Ardi masih butuh tidur. so akhirnya beliau memutuskan tidur cukup lama di sebuah pelataran mesjid sebelum kita mencapai Kota Pinang.  Ya, kita2 juga pasrah deh ikutan tidur, secara Tati gak berani nyetir malam di luar kota, matanya gak kuat..

So, subuh kita tuh belum sampai di Rantau Parapat.  Padahal biasanya Tati kalo naik bus, atau jalan dengan keluarga jam segitu udah sampai di Kisaran.  Setelah sempat berhenti buat ngisi bensin, dirazia polantas 2 kali dan bongkar  muatan (read : pe-i-pe-i-es) di beberapa tempat,  serta makan siang di Rampah (sarapannya roti yang dibawa dari Pekanbaru, jadi gak berhenti), kita akhirnya memasuki Kota Medan sekitar jam 14-an..  Busssettt deehh…,  lama banget…!!!  17 jam, saudara2… !! Padahal biasanya 12 jam udah nyampe, paling telat 14 jam deh..  Belum pernah Tati  nempuh jalan darat dari Pekanbaru ke Medan atau sebaliknya, lewat jalur timur, selama ini..  Tapi gak apa2 deh lambat yang penting kita sampai dengan selamat..  Untung rame2 dan pake mobil pribadi, sehingga suasananya lebih santai.  Kalo naik bus, yang AC-nya sering kali terlalu dingin dan suka ada aja manusia biadab yang merokok seenake dewe meski di sepenjuru bus tertera tulisan NO SMOKING, dijamin Tati akan mabok..

Begitu nyampe di Medan, kita langsung ke Hotel Polonia di Jl. Jend. Sudirman, karena teman2 udah direservasiin kamar di situ sama teman2 dari kantor Manulife Medan.  Sementara Tati juga udah dijemput Tante Po di situ…  Alhamdulillah, sekita 15 menit kemudian Tati udah bisa teriak… “Ma….!! Ndha pulang..!”

4 thoughts on “Perjalanan 17 Jam..

  1. Tatiiiii, ternyata setelah dari rumah v, n Tati ga ada kabar beritanya lagi, Tati malah jalan ke Kuansing n ke Medan. Tati curang…

    Ikuuuuuuutttttt

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s