Preman Kompleks…..

Di kantor baru, selain menemukan wajah2 yang benar2 baru, Tati juga menemukan wajah2 yang pernah hadir di masa kecil Tati… Salah satunya adalah kak Butet..

Kak Butet ini tinggalnya di Jl. Pawon di Kompleks Gubernur Pekanbaru, sementara Tati waktu kecil tinggal di kompleks yang sama cuma di Jl. Kundur.. So ketemu dengan kakak yang satu ini membangkitkan kenangan masa kecil yang meriah.. Gimana enggak…? Kita dibesarkan di kawasan yang sangat nyaman dan aman buat bermain…

Kompleks Gubernur merupakan kawasan perumahan yang sangat tertata, dibangun tahun 1950-an akhir buat para PNS dan polisi yang harus pindah ke kota ini karena pindahnya ibu kota Provinsi Riau dari Tanjung Pinang ke Pekanbaru. Karena tinggal di perumahan ini sejak akhir tahun 1950-an, para penghuni lama biasanya kenal baik satu sama lain, bahkan udah pada kayak keluarga meski gak ada hubungan darah…

tetangga-di-jl-kundur.jpg
Berdiri, L-R : Tati, Nelly, Kak Vivi, Kak Ance & Kak Dian.
Duduk, L-R : Titis Ambiar Boer, Tina  dan Esther

Saat Tati kecil… di perumahan ini yang punya mobil bisa diitung pake jari sebelah tangan.. Kenderaan orang2 biasanya motor atau vespa. Jadi jalan2 di perumahan lengang… aman buat kita2 bermain.. Main apaan? Main cakbur alias galah panjang, main patok lele, main statak, main tali merdeka, main tonggak dingin dsb dsb…

Main cakbur biasanya kita lakukan di jalanan depan rumah yang sudah diaspal dengan mulus sejak dahulu kala.. Garis kotak2nya dibuat pake kapur atau potongan batu bata… Biasanya kita main ini malam hari, setelah makan malam.. Secara dulu tv kan adanya cuma TVRI, jadi kalo acaranya gak asyik, kita lebih milih duduk di tembok depan rumah. Lalu…..? Main cakbur alias galasin deehhhh… Cakbuuuuurrrrrrrrrrrrrrrrrrrr……..!!

Patok lele adalah permainan menggunakan dua bilah kayu yang ukurannya berbeda. Kayu yang panjang (sekitar 30 cm) berfungsi sebagai pengungkit atau pemukul, sedangkan kayu yang pendek (sekitar 15 – 20 cm) berfungsi sebagai kayu yang diungkit dan dipukul. Cara mainnya….? Peserta diundi buat menentukan giliran ngungkit atau mukul. Yang tidak ngungkit atau mukul mengambil posisi berusaha menangkap kayu yang melayang karena diungkit atau dipukul… Nah kalo dapat, yang ngungkit atau mukul langsung kalah… Kalau kayunya enggak ketangkap, kemenangan seseorang ditentukan berdasarkan jauhnya pukulan atau ungkitan… Tapi permainan ini sebenarnya berbahaya, karena ada kenalan Tati yang bola matanya pecah sehingga terpaksa pakai bola mata palsu..

Main statak alias engklek biasanya dimainkan girls only.. Gimana siyy mainnya? Mainnya adalah melompat dari satu petakan ke petakan berikutnya. Biasanya petakannya digambar seperti bentuk cross, dengan 5 petakan vertikal dan 3 petakan horizontal, plus satu petakan di bagian kiri petakan terbawah. Acara loncat meloncatnya juga bervariasi…

Main tali merdeka adalah main loncat kepangan karet gelang yang dibuat panjang… Acara loncatnya dimulai dari posisi tali terendah, mulai dari setinggi lutut, setinggi pipis (hehehe..), setinggi pinggang, dada, bahu, leher, kuping, kepala, sejengkal (di atas kepala) dan merdeka (setinggi tangan diangkat setinggi2nya). Yang gak bisa meloncati karet dianggap kalah dan gantian jadi yang megang jalinan karet… Khusus untuk posisi setinggi pinggang ke bawah, biasanya karet gak boleh kena saat dilompati..

Main tonggak dingin… Ini yang paling seruuuu…. Ini main sembunyi2an… Yang jaga harus tutup mata, nyander ke tiang listik atau tembok… Dalam hitungan yang telah ditentukan, teman2 yang lain ngabur buat sembunyi sedemikian rupa. Yang jaga harus bisa menemukan semua yang sembunyi sekaligus harus menjaga tumpukan batu yang disusun dekat tempat dia nyander tadi.. Kalo batunya sempat diberantakin sama salah seorang yang belum dia temukan tanpa sempat dia lindungi, semua peserta yang sudah ditemukan boleh sembunyi kembali… Yang dasyatnya… gak ada batasan sejauh mana orang boleh sembunyi… Bisa sembunyi sampai 2 atau 3 blok dari tempat yang jaga karena antar rumah gak ada pagar pembatas… Jadi bisa nerobos lewat belakang2 rumah… Hehehe.

Pernah suatu kali, Tati ngumpetnya ke sekitar satu blok dari rumah, di belakang rumah pak Said Hamzah dan Mak Wan.. Pas melintas di dekat jendela samping rumah mereka, Tati melihat Mak Wan sedang asyik dengan alat tenun-nya. Iya, Mak Wan itu pintar banget bikin kain tenunan Siak, dan orderannya ngantri… Tati akhirnya malah berhenti di jendela tersebut mengamati Mak Wan membuat kain tenunan Siak.

Melihat Tati di situ, Mak Wan lalu menyapa dengan logat Melayu-nya yang kental :

Mak Wan (MW) : Mengapo engkau di situ ‘ndha?

Tati (T) : Sembunyi main tonggak dingin, Mak.

MW : Dari pada capek engkau bediri di situ, moh (ayo) sini duduk dekat emak.

Tati lalu masuk ke rumah emak dan duduk menunggui beliau menenun. Tati lupa kalo lagi main tonggak dingin.. Soalnya asyik banget ngeliat gerakan tangan dan kaki Mak Wan di alat tenun. Mana Tati dikasi minum pulaaaa… !! Tati baru nyadar lama sekali, ketika dengar suara teman yang jaga menjerit : “Wooooiiiiiiiiiii…., aku ndak mau main lagi doooo….!! Kalian sembunyi entah kemana-mana……!!”. Hehehe…

Jalanan yang lengang dan lingkungan yang aman membuat kita para anak2 benar2 bebas bermain.. Tati juga seringkali menghabiskan waktu dengan naik sepeda di seputaran kompleks.. Sampai2 setelah kerja, terus ketemu dengan sesama mantan penghuni kompleks yang lebih senior dan kemudian jadi atasan di kantor,mereka suka ngeledekin dengan bertanya : “Sepeda kamu mana ‘Ndha?” Huahahaha… Udah gak punya, Pak…!!!

Tati juga sering main bola, rumah2an atau kemah2an di lapangan bola di ujung jalan Kundur. Lapangan ini merupakan bagian dari Hotel Riau, sekarang siyy jadi Hotel Aryaduta Pekanbaru. Terkadang juga piknik2an di situ dengan membawa rantang yang udah diisi nasi dan lauk pauk… Seruuuu banget….!!! Saat ini, yang dulunya lapangan bola sekarang jadi kolam berenang, lapangan tenis dan lapangan futsal yang merupakan bagian dari fasilitas hotel.

Soal pohon buah2an di kompleks… Hmmmmm.. Para pemiliknya harus ikhlas, karena buat anak2 kompleks pohon tetangga adalah pohon kita juga… Hehehe… Tati aja bisa nongkrong berjam2 di pohon carsen yang rindang di halaman rumah tante Josephine, soalnya pake acara bawa buku cerita ke atas pohon. Tati gak bakalan turun sebelum diteriakin orang rumah buat mandi sore… Hehehe.

Sesama anak kompleks maupun mantan anak kompleks selalu menyebut diri mereka sebagai PREMAN KOMPLEKS…. Tati adalah salah satunya…. Hehehe.

Sampai sekarang aja Tati masih sering main ke kompleks.. Duduk di teras rumah kakak2 dan abang2 yang masih tinggal di sana menimbulkan kebahagian tersendiri.. Ngobrol2 bertukar cerita, sembari cemal cemil segala makanan yang dibuat kakak2… Asyik banget… Rasanya mereka adalah keluarga Tati.. Orang2 yang menyayangi Tati sejak Tati masih belia…, karena memang mereka ikut ngurus Tati waktu kecil. Ya ikut mandiin, nge’gendong, bantu nyuapin makan, bikinin baju buat karnaval, bikinin prakarya, ngiasin sepeda kalo mo ikut lomba sepeda hias, dan sejuta bantuan lainnya.

I love you all….

6 thoughts on “Preman Kompleks…..

  1. woouu … kenangan lama
    sonda hebat. punya koleksi foto masa kecil, dan pintar nulis.
    jadi ingat sama dian, ance, dan neli. yang kecil2 di depan titis, tina sama adikku aster. aku jadi kangen jalan kundur son…
    Ance dimana sekarang son? kalau neli ada di sukajadi Pku. Aster adik ku di Siak jadi cik gu di SMA.
    Sonda masih sering main ke kundur ?

  2. o..gitu, aku udah kemana2 jg kerjanya..tamat dari unri kerja di PT. (Persero) Pelindo II di Tjg Priok 5 thnan, trus di Konsultan Mgt dan sekarang di Produsen Alat Lab dan Alat Peraga Pendidikan masih di Jkt jg, kebetulan sekarang di marketing jd suka jln kemana2 dan ke pku tahun kemaren ada urusan dgn Diknas..baru punya 1 putri kls 3 sd dan istri kerja di Bgr, kebetulan rumah jg di Bgr di Wr Jambu..

    ______________
    Sondha : Senang mendengar kabar baiki tentang teman lama.. Keep in touch ya.. Kalo ke Pekanbaru telpon2. Nanti kakak kirimkan Phone # kakak ke email Eka.

  3. jd Tati = Kak Sondha ya.. aku di Jkt dr thn ’95, Titis ada di Pku, Desy & Alvina (plg kecil) di Jambi dan Papa & Mama jg di Jambi sehat2 aja..Dimana posisi Kak..

    ______________
    Sondha : Kakak udah 6.5th ini kembali menetap di Pekanbaru. Sebelumnya kan kuliah di Bogor, kerja di Jkt. Thn 96 masuk ke Pemda di Pekanbaru. Thn 98-01 ke Yogya buat kursus2 dan sekolah lagi. Kapan terakhir berkunjung ke Pku? Gak rindu dgn kota ini? Kakak masih sering main di Jl. Kundur dan Jl. Bintan. Masih seneng juga sholat di Al Falah. Kompleks masih tetap daerah yang nyaman buat penghuni dan mantan penghuninya… Salam buat Papa, Mama dan adik2 ya. Seneng Eka kerja dimana? Putra putrinya udah berapa? Masih ganteng kan…? Huahahaha… bisa terkoneksi dengan teman lama. Keep in touch, ya..

  4. bagus jg artikelnya kak.. saya jd ingat masa2 waktu dulu, cm saya lupa kak Tati di jl. kundur atau…sy di jl. kundur no. 7 dulunya..
    ————
    Sondha : Eka, kamu gak ngenalin aku ya..? Aku kan tetangga sebelah rumahmu. Aku di Jl. Kundur No.5. Coba lihat di foto yang ada di postingan ini. Kan ada foto Titis adik kamu. Papa dan Mama kamu (Oom Ambiar Boer) apa kabar? Juga Dessy adik kamu? Trus kalo gak salah, ada satu lagi adik kamu setelah Dessy, tapi aku gak ingat namanya. Kamu dimana sekarang, ka?

  5. mbak, gak liat tuhh di foto betis saya yang kayak talas bogor…? masih belia aja udah kayak talas bogor, gimana setelah usia segini ya…? hehehe

  6. Iya nih, gara2 dulu sering maen tali merdeka betis ku jadi gede kaya pentungannya si Obelix….hahahaha *huh permainan disalahin, pdhal emang udah cetakannya segitu* hiihihi

Sile tinggalkan komen, teman-teman...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s