Onggok-onggok Lado…

chili.jpgOnggok-onggok lado…. ? Apa itu…? Ini bahasa Minang.. Bahasa yang banyak digunakan di kota tempat Tati tinggal, terutama dalam transaksi perdagangan di pasar2 tradisional…

Onggok artinya tumpuk.. Dionggokan artinya dtumpukan.. Saonggok artinya setumpuk.. Jadi ongok-ongok artinya tumpuk-tumpuk..

Lado artinya cabe…

Onggok-onggok lado artinya tumpuk-tumpuk cabe.. Di pasar2 di sini, selain dijual dengan ditimbang, cabe dijual dalam bentuk tumpukan (onggok-an). Saonggok itu dijual dengan harga berapa gituuu… Tapi kalo udah dibikin jadi onggokan, jangan dibongkar2 lagi… Kalo mau beli, silahkan pilih onggokan yang menurut kita bagus, lalu terima lah onggokan itu apa adanya, termasuk yang busuk2nya…

Nah yang Tati herankan kok hari gini masih ada orang yang mengusulkan budgeting seperti mengonggokan lado.. ? Gak pake analisis bagaimana kegiatan itu akan dilaksanakan, gak pake perhitungan teknis… Hari giniiii…..? Emang-nya duit emak bapak lu…? Lha, minta duit sama ortu aja mesti pake penjelasan kok mau digunakan buat apa… Lagian kan emang udah ada aturannya…

Dulu waktu ngurusin budgeting unit2 lain, kita udah biasa bersikap tegas agar usulan budgeting tersebut harus didukung perhitungan teknis… Kalo gak ada hitungan teknis, biasanya kita suruh bikin dulu. Kalo gak bisa juga, silahkan di-pending aja, dari pada bikin celaka.. Eh sekarang di depan mata yang muncul begini… Haayyyyyaaaaahhhh…..!!!! Pusing deh Tati ngeliatnya…. !! Kayaknya perlu dilakukan edukasi niyyy supaya tidak terulang lagi… Supaya di tahun2 yad gak musingin lagi…

Pic diambil dari sini

Si Doel Jadi Wakil Bupati

rano_karno.jpgBerbagai stasiun TV kemaren menyiarkan berita “Pelantikan Rano “Si Doel Anak Sekolahan” sebagai wakil bapati Tanggerang… Kayaknya Rano “Galih Rakasiwi – Gita Cinta dari SMA” Karno ini adalah artis pertama di Indonesia yang masuk di jejeran birokrat.. (kalo yang masuk jejeran parlemen kan udah banyak tuuuuhhh…!!!).
Menjadi orang nomor 2 mungkin membuat Rano tidak bisa menyuarakan sepenuhnya aspirasi diri, karena the true decision maker adalah orang nomor 1. Tapi sebenarnya itu tergantung komitment dengan bupati di saat awal, saat mereka memutuskan untuk jalan bersama. Tapi sebagai “vote getter” Rano tentu akan bisa berkiprah…

Semoga Rano bisa membawa Tanggerang menjadi kota yang lebih baik.. Semoga Rano bisa menjadi contoh bagi kita generasi yang saat ini berusia 40-an, how to be a good leader.. Pemimpin yang memikirkan kepentingan rakyat, bukan pemimpin yang begitu memegang posisi menjalankan kepemiminannya dengan prinsip ekonomi, atau paling tidak “balik modal”... Semoga Rano yang telah menunjukkan track-nya sebagai orang yang punya idealisme, pekerja keras dan kreatif bisa menjaga nilai2 yang dipegangnya selama ini dan membawa nilai2 tersebut ke masa2 pengabdiannya sebagai wakil bupati..

Semoga idola remaja 80-an ini mampu memberikan warna yang indah pada masa kepemimpinannya… Warna yang semoga berbeda dengan yang telah hadir panggung politik negeri ini di tahun2 terakhir… Warna yang menghapuskan rasa bosaannn… warna yang memberikan harapan akan masa depan Indonesia yang lebih baik…

Go Galih, go Galih, go…!! Go si Doel, go si Doel, go…!! Go Rano, go Rano, go…!!